Oct 20, 2012

Ritual Mathematics




By Marsigit

In Javanese society all aspect of daily life or activities can be viewed as underpine from religious perspectives. It is not surprising that, for example, in a certain village, the people in one week get invitation to come to ritual activities for more than seven.


Some of the important activities are the celebration of the 'fifth' and the 'thirty fifth' baby birthday, the ritual feast to mark some one's death in the 'seventh day', 'forthyth day', 'a hundreth day' and 'a thousanth day'. The problem is the people, specifically the man who are responsible of carrying out the ritual meal, should exactly decide that the death has long been whether seven days, forthy days, one hundreth days, or one thousand days. They do it well and they learn it for generations. The people, who are concerned about it, sometimes involves in the dialog informally to justify whether the counting the numbers of tha days is right or wrong. Most of them are relatively correct. They just use simple formula which is ussualy spoken and not ever written, e.g. 'nomosarmo', 'norosarmo', nonemsarmo', etc.

They use three kinds of numbers system at the same time : 10 based numbers system, 7 based numbers system and 5 based numbers system, in the frame work of position system. Position system for numbers was found by Indian and Javanese people knew it before the Europen because it directly was brought by Indian to Indonesia. They use Numbers System Basis 10 when they should decide the duration of time; 35 days, 40 days, 100 days and 1000 days. They use Numbers System Basis 7 (Week system) when they use the name orderly of the days : Sunday, Monday, Tuesday, Wednesday, Thuersday, Friday and Saturday.

They use Numbers System Basis 5 (Dino Pasaran system) when Javanese people have been using system 'Dino Pasaran' for along time before Western system of callendar came to Indonesia. In this system there are only five days orderly in a cycle of period of time called 'Pasar'. Those are 'Legi', 'Pahing', 'Pon', 'Wage', 'Kliwon'. One day in this system is equals to one day in Week system, that is 24 hours.

Thus one Dino Pasaran has five days, two Dino Pasaran has 10 days, three Dino Pasaran has 15 days, etc.
Mathematically, for all of the system numbers, the notation of numbers 'm' can be written as polynomial from 'b' such as follows : m = a0 bn-1 + a1 bn-2 + a2 bn-3 + ... + an-1 b + an where, b is any numbers greater than 1, and a is the basis. According to this formula, we can write any number at any system using the same pattern i.e. for basis 10, basis 7 and basis 5. In Basis 10 we have the numbers : 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9. In Basis 7 we have the numbers : 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6

We can match the name of the day with those numbers orderly : 0 = Sunday 1 = Monday; 2 = Tuesday; 3 = Wednesday; 4 = Thuersday; 5 = Friday and 6 = Saturday. In Basis 5 we have the numbers : 0, 1, 2, 3, 4. We can match the name of the day in Dino Pasaran with those numbers orderly : 0 = Legi, 1 = Pahing, 2 = Pon, 3 = Wage, 4 = Kliwon. How can we write 35 of Basis 10 into Basis 7 ? The following is the formula 3510 = 5 x 71 + 0 x 70 = 507. How can we write 100 of Basis 10 into Basis 7 ? The formula is 10010 = 2 x 72 + 0 x 71 + 2 x 70 = 2027. How can we write 1000 of Basis 10 into Basis 7 ? The formula is 100010 = 2 x 73 + 6 x 72 + 2 x 71 + 6 x 70 = 26267

How can we write 35 of Basis 10 into Basis 5? The following is the formula 3510 = 7 x 51 + 0 x 50 = 705. How can we write 100 of Basis 10 into Basis 5? Thai is 10010 = 4 x 52 + 0 x 51 + 0 x 50 = 4005 How can we write 1000 of Basis 10 into Basis 5 ? That is 100010 = 1 x 54 + 3 x 53 + 0 x 52 + 0 x 51 + 0 x 50 = 130005

Javanese people always have two unseparated name for the day. For example : Sunda Legi, Sunday Kliwon, Monday Wage, Friday Pahing, Saturday Kliwon, Saturday Pon, etc. It is clear that the numbers of combinations is 35 names. If this day is Monday Pahing then the duration up to on the next Monday Pahing is 7 x 5 = 35 days. Thus when somebody wish to celebrate the 35 th of his son's birthday he just waiting for the next day with the same name. It is easy and he need not to do with mathematics at all in his mind. Forthyth days ritual feast to mark some one's death by transforming 4010 = 557 and 4010 = 805. Numbers 55 is ended by 5; it mean that 'the fourty days duration of time' will begin on the day i and ended on the day 5 th of Week System.

Thus, if now is Sunday then forty days to come will be the fifth day from Sunday that is Thuersday. Javanese people called 'five' as 'limo' or briefly 'mo'. Number 80 is ended by 0; it mean that 'the fourty days duration of time' will begin on the day of Pasar j and ended on the day j + 0 or ended on the same day. Thus If this day is Sunday Kliwon then it will be 40 days on the next Thuersday Kliwon.

If this day is Friday Legi then it will be 40 days on the next Tuesday Legi. If this day is Wednesday Pahing then it will be 40 day on the next Sunday Pahing, etc. Javanese people just called 'no mo; sar mo' that mean : no = dino = day; mo = limo = five; and sar = Pasar = Basis 5. Thus, no mo means 'the fifth day of Week System' sar mo means 'the fifth day of Pasar System'

For one hundred days ritual feast to mark some one's death as I described that :10010 = 2027 and 10010 = 4005. Number 202 is ended by 2; its mean that 'the one hundred days duration of time' will begin on the day i and ended on the day 2 th of Week System . Thus, if now is Sunday then forty days to come will be the 2 nd day from Sunday that is Monday. Javanese people called 'two' as 'loro' or briefly 'ro'. Number 400 is ended by 0; it mean that 'the fourty days duration of time' will begin on the day of Pasar j and ended on the day j + 0 or ended on the same day.

Thus If this day is Sunday Kliwon then the next 100 days will be on the next Monday Kliwon. If this day is Friday Legi then the next 100 days will be on Saturday Legi. If this day is Wednesday Pahing then the next 100 day will be on Sunday Pahing, etc. Javanese people just called 'no ro; sar mo' that mean : no = dino = day; ro = loro = dua; and sar = Pasar = Basis 5. Thus, no ro means 'the second day of Week System' sar mo means 'the fifth day of Pasar System'. One thousand days ritual feast to mark some one's death is calculated by the same way they use the formula 'no nem; sar mo' that mean 'the sixth day of Week System and the fifth day of Pasar System'

49 comments:

  1. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Matematika sejak dulu telah digunakan manfaatnya secara umum. Salah satunya adalah untuk perhitungan bulan jawa. Perhitungan jawa ini menggunakan basis bilangan. Sehingga sebenarnya masyarakat Jawa telah lama mengenal teori bilangan. Sebagaimana yang kita ketahui, masyarakat Jawa mengenal tradisi peringatan 5 hari, dan 35 hari kelahiran, 7 hari, 40 hari, 100 hari dan 1000 hari serta kurun waktu lebih lama lagi untuk peringatan kematian. Persoalannya adalah penentuan hari-hari tersebut melibatkan hari dalam kalender Masehi (sistem mingguan) dan hari dalam penanggalan Jawa (pasar), sehingga perlu kiranya dipahami beberapa hal berikut: Masyarakat Jawa menggunakan tiga sistem bilangan pada saat bersamaan yaitu sistem bilangan basis 10, sistem bilangan basis 7, dan sistem bilangan basis 5. Sistem bilangan basis 10 digunakan untuk menentukan kurun waktu tertentu misalnya 35 hari, 40 hari, 100 hari, dan 1000 hari. Sistem bilangan basis 7 digunakan untuk menentukan hari (sistem mingguan) seperti halnya dalam kalender Masehi: Minggu, Senin, dan lima hari yang lain. Sistem bilangan basis 5 digunakan untuk menentukan hari (dino pasaran): 'Legi', 'Pahing', 'Pon', 'Wage', 'Kliwon'. Dalam penentuan x hari, sebagai contoh 40 hari kematian, masyarakat Jawa menentukan hari i (saat meninggal) sebagai hari ke-1, begitu pula untuk peringatan hari kelahiran.

    ReplyDelete
  2. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Wow....
    I really like this article Bapak. It is awesome. I think this "ritual Mathematics" is one of article about Ethnomathematics. It show about The Role of Language in Ethnomathematics (I think). cultural practices including ethnomathematical ones cannot be separated from the language in which they were developed . That's why you explain this one "Javanese people just called 'no ro; sar mo' that mean : no = dino = day; ro = loro = dua; and sar = Pasar = Basis 5."

    "The Role of Language in Ethnomathematics" by Tamsin Meaney, Uenuku Fairhill dan Tony Trinick maybe can be references to us if we wanna know about this one.

    ReplyDelete
  3. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Elegi ini menggambarkan bahwa Matematika begitu dekat dengan keseharian hidup kita. Seperti pada perhitungan-perhitungan dalam elegi ini, di mana kita dapat mengetahuinya dengan polinomial, pola dasar dan konsep bilangan basis 5. Jadi, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran Matematika tidak terbatas pada ruang lingkup tertentu, di sekolah ataupun di kelas, tetapi dapat terjadi juga dalam hidup kita sehari-hari.

    ReplyDelete
  4. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Penerapan matematika banyak ditemukan di dalam kehidupan nyata. tentunya dalam dunia ini, menghitung uang, laba dan rugi, masalah pemasaran barang, dalam teknik, bahkan hampir semua ilmu di dunia ini pasti menyentuh yang namanya matematika. Seperti contoh elegi di atas perhitungan hari dan tanggal menggunakan matematika, bahkan perhitungan – perhitungan untuk peringatan dalam adat Jawa.

    ReplyDelete
  5. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Matematika erat sekali kaitannya dengan kehidupan manusia. Artikel di atas menunjukkan bahwa matematika sangat dekat sekali dengan kehidupan kita sehari hari, salah satunya pada masyarakat Jawa. Artikel ini menunjukkan bahwa ada banyak unsur matematika di adat dan kebudayaan Jawa. Oleh karena itu, seorang guru dituntut untuk kreatif dan inovatif dalam mengelola pembelajaran. Sumber pembelajaran matematika bisa dari mana saja selama bisa dikaitkan dengan konsep matematika. Dengan memanfaatkan budaya lokal sebagai sumber dan media pembelajaran matematika maka pembelajaran matematika menjadi lebih konkret, menyenangkan dan dekat dengan kehidupan anak.

    ReplyDelete
  6. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Kalau menurut saya matematika itu berawal dari kehidupan sehari-hari, maka matematika tidak bisa dipisahkan dengan kehidupan kita. Di dalam setiap waktu yang kita lewati selalu ada matematikanya. Sehingga wajar saja banyak ritual-ritual yang ada dalam masyarakat kita penuh dengan nuansa matematika. Maka ketika kita sebagai guru yang mengajar matematika sudah seharusnya menerapkan matematika yang punyai hubungan dengan kehidupan terutama bagi yang mengajar baik ditingkat SD, SMP maupun SMA, sehingga pembelajaran itu lebih bermakna.

    ReplyDelete
  7. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPs Pendidikan Matematika 2016 Kelas D

    Matematika dan kegunaannya dalam kehidupan kita sehari-hari banyak sekali kaitannya. salah satunya dari artikel ini. bahkan ritual-rituan menghubungkan dengan matematika. karena itu, matematika dan budaya erat sekali kaitannya, dan jika di jadikan sebuah penelitian akan menghasilkan penelitian kualitatif etnomatematika salah satunya

    ReplyDelete
  8. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Ritual sebagai serangkaian kegiatan yang bermakna dan bertujuan simbolis adalah bagian dari budaya yang ada dalam masyarakat. Ritual masyarakat seperti memperingati hari kelahiran, hari kematian, kemudian sistem penanggalan masyarakat adat, sarat dengan nuansa matematika. Ini menandakan bahwa matematika dekat dengan kehidupan manusia khususnya dalam kebudayaannya. Penerapan matematika oleh kelompok budaya tertentu merupakan gagasan mengenai etnomatematika (Gerdes, 1994). Adapun, etnomatematika sendiri didefinisikan sebagai antropologi budaya dari matematika dan pendidikan matematika.

    ReplyDelete
  9. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Dengan matematika kita tidak perlu menghitung manual pada tanggal berapakah suatu peringatan 5 hari, 7 hari, 35 hari (selapanan), 40 hari, 100 hari atau 1000 hari dilaksanakan. Sistem bilangan basis 7 digunakan untuk menentukan hari (sistem mingguan) seperti halnya dalam kalender Masehi: Minggu, Senin, dan lima hari yang lain. Sistem bilangan basis 5 digunakan untuk menentukan hari (dino pasaran): 'Legi', 'Pahing', 'Pon', 'Wage', 'Kliwon'.
    Contoh jika untuk menentukan peringatan 35 hari tidak perlu menghitung manual cukup melihat pada tanggal berapa hari berdasarkan sistem mingguan dan dino pasaran yang sama selanjutnya akan jatuh. Karena 35 = 7 x 5, maka menggunakan ketentuan yang menggunakan basis 7 dan basis 5, yaitu sistem mingguan dan dino pasaran.

    ReplyDelete
  10. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. pada kebudayaan jawa terdapat berbagai macam ritual yang menggabungkan kegiatan keagamaan dan kebudayaan. Ritual tersebut biasanya diadakan sesuai dengan penggalan jawa yang bergantung pada rotasi bulan. Misalnya ketika ada orang yang meninggal, maka akan diakana pengajian untuk mendoakan arwah orang tersebut pada hari ke 7, 40, 100, dan 1000 hari. Jika ada yang hamil maka akan diadakan selamatan pada bulan ke 7. Perhitungan kecocokan dua orang untuk menikah jugadihitung berdasarkan tanggal lahirnya. Ritual-ritual tersebut menggunakan penghitungan matematika.

    ReplyDelete
  11. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Indonesia terdiri dari berbagai macam budaya. Di dalam budaya sering meggunakan perhitungan matematika untuk menghitung berbagai macam hal ritual. Ritual matematika adalah matematika yang digunakan dalam budaya suatu masyarakat tertentu. Misalnya perhitungan matematika yang digunakan dalam masyarakat jawa seperti menghitung hari atau tanggal jawa. Jadi budaya dan matematika tidak bisa dipisahkan.

    ReplyDelete
  12. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Bagi orang-orang jawa, segala macam aktivitas di dala kehidupan merupakan cerminan dari aktivitas keagamaan, oleh karenanya dalam budaya Jawa banyak sekali ritual-ritual yang disangkut pautkan dengan aspek spiritual keagamaan. Ritual-ritual seperti memperingati hari kematian, mengadakan selamatan bagi kehamilan yang dilaksanakan secara turun temurun pada waktu-waktu tertentu. Memperingati hari kematian dilakukan pada hari ke 7 ke 40 ke 100 dan sebagainya. Orang jawa harus menghitung pada hari ke berapa peringatan kematian itu akan dilakukan, maka dari itu ritual-ritual tersebut berkaitan dengan matematika yang yaitu mengenai konsep bilangan dan pola-pola bilangan. Selain itu, dalam budaya Jawa hari-hari juga dikelompokan ke dalam 5 hari yang berbeda yaitu legi, pahing, pon, wage dan kliwon yang juga menggunakan konsep bilangan 5.

    ReplyDelete
  13. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Masyarakat Jawa sangat dikenal tentang budaya dan tradisinya. Mereka masih sangat mempercayai berbagai ritual dalam hdupnya. Seperti beberapa kegiatan penting adalah perayaan ulang tahun bayi yang kelima dan tiga puluh lima, pesta ritual untuk menandai kematian seseorang di hari ketujuh.
    Mereka menggunakan tiga jenis sistem angka pada saat bersamaan: sistem bilangan berbasis 10, sistem bilangan 7 berbasis dan sistem bilangan berbasis 5, dalam rangka kerja sistem posisi. Sistem posisi untuk nomor ditemukan oleh orang India dan Jawa mengetahuinya sebelum Europen karena langsung dibawa oleh orang India ke Indonesia. Mereka menggunakan Basis Sistem Basis 10 ketika mereka harus menentukan durasi waktu; 35 hari, 40 hari, 100 hari dan 1000 hari. Mereka menggunakan Basis Sistem Basis 7 (sistem minggu) saat mereka menggunakan nama tertib hari ini: Minggu, Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat dan Sabtu.

    ReplyDelete
  14. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Matematika merukapan ilmu yang sangat penting bagi perkembangan zaman, ilmu matematika telah dipakai sejak zaman dahulu untuk menghitung waktu, jual-beli, dll, dan sampai saat ini matematika masih digunakan. tidak bisa dipungkiri bahwa matematika bisa dikatakan sebagai ilmu dasar. perkembangan teknologi dan informasi juga tidak terlepas dari perkembangan matematika, sehingga mempelajari ilmu matematika itu penting.

    ReplyDelete
  15. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan matematika I 2014

    salah satu manfaat matematika adalah untuk menghitung tanggal jawa. perhitungan tanggal jawa biasanya digunakan saat ritual-ritual tertentu, misallnya ketika ada orang yang meninggal, atau saat hamil dll, saat ada orang yang meninggal ada perhitungan 7 harian, 100 harian, 1000 harian yang itu bisa dihitung menggunakan konsep basis pada matematika.

    ReplyDelete
  16. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Setiap daerah mempunyaiadat istiadat masing – masing, begitu juga dengan di Jawa. Adat istiadat itu misalnya ritual kenduri doa. Ritual tersebut secara otomatis diturunkan ke anak cucu dan dipelihara sebagai suatu bagian dari kebudayaan. Orang – orang mempelajari dari generasi ke generasi. Begitu juga dengan matematika. matematika dipelajari dari generasi ke generasi dan ilmu yang sudah ada dipelajari serta dikembangkan seiring bertambahnya ilmu pengetahuan dan teknologi.

    ReplyDelete
  17. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Dimulai zaman Babylonia kuno, para ahli matematika berusaha menghemat waktu dan tenaga dengan mengganti kata-kata dengan simbol simbol tertentu.
    Simblo tersebut akan dipakai umum dan disepakati secara umum akan mewakili suatu maksud atau kata tertentu.
    Beberapa di antara cara penulisan singkat dalam bentuk simbol tersebut itu adalah angka dan tanda sederhana +, -, x, dan ÷ yang mewakili operasi pada langkah aritmetika dasar, yaitu penambahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian. Keempat simbol tersebut adalah simbol simbol yang dengan sendirinya dipakai dalam perhitungan.
    Sebenarnya simbol tersebut masih tergolong baru dalam sejarah matematika. Matematika sangat bermanfaat dalam kehidupan.

    ReplyDelete
  18. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Dari tulisan di atas digambarkan penggunaan matematika dalam berbagai ritual. Ini menunjukkan bahwa peradaban yang tinggi di kalangan masyarakat saat itu. Pada saat itu kita yakin masyarakat belum menggunakan matematika saat sekarang ini. Mereka hanya menggunakan pola-pola yang mereka amati dan menggunakan intuisi mereka sehingga mereka dapat misalnya membangun bangunan yang secara goemetri terlihat sempurna.

    ReplyDelete
  19. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  20. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Setelah membaca posting di atas, saya terkesan bahwa sebenarnya para pendahulu kami sudah menggunakan matematika dalam perhitungan ritual mereka. Kadang-kadang, saya sebagai yang lebih muda, sebagai orang Jawa juga, tidak bisa mengerti bagaimana mereka bisa menghitung hari yang tepat untuk upacara ritual. Ini benar-benar menakjubkan, bahwa matematika benar-benar ada, digunakan, oleh rakyat, bahkan mungkin mereka tidak tahu rumus. Mereka hanya menggunakannya dari generasi ke generasi.

    ReplyDelete
  21. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Matematika memang telah hidup dari zaman nenek moyang kita. Berdasarkan sumber .http://www.kompasiana.com/hadi_dsaktyala/ethnomathematics-matematika-dalam-perspektif-budaya_551f62a4a333118940b659fd, matematika dapat ditemui dalam beberapa jenis permainan yang terdapat di masyarakat Dayak Kanayat’n, yang bernama Permainan menggunakan Tapakng ini dilakukan pada saat ada pesta dan kadang dipertandingkan. Bentuknya berupa persegi panjang yang memuat 6 persegi panjang kecil. Aturan permainan tiap pemain harus melewati masingmasing kotak, akan tetapi dalam berpindah dari satu kotak ke kotak lainnya dijaga oleh pihak lawan. Apabila lawan yang sedang main disentuh oleh kelompok yang sedang menjaga maka dianggap kalah. Jumlah pemain tiap kesebelasan bisa 3, bisa 5 orang, dan bisa 7 orang tiap kontingen atau kesebelasan dan semuanya laki-laki. Permainan tradisional lainna adalah bermain tapangnt dan bermain cabang galah mengandung konsep matematika khususnya pada bidang geometri seperti konsep garis lurus, konsep bangun datar (bujur sangkar dan empat persegi panjang), konsep titik, konsep sudut, konsep pojok, konsep simetri, konsep rotasi dan sebagainya.

    ReplyDelete
  22. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam artikel ini Nampak bahwa matematika juga bisa digunakan sebagai alat untuk membant kita dalam memperlancar perhitungan ritual-ritual yang berhubungan dengan adat istiadat dan budaya setempat. Contoh yang ada pada artikel ini adalah perhitungan hari dalam penanggalan jawa dengan hitungan basis 7.

    ReplyDelete
  23. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Dengan memabaca elegi ini kaa kita akan tahu abhwa mateatika selalau ada disekitar kita. Makanya kalau bebricara sumbner daya matematika maka dapat lah saya katakan bahwa sumber daya matematika itu sangat luas, seluas bumi dan sedalam samudra yang ada di dunia ini. Karena semua yang ada di dunia ini adlaah matematika.

    ReplyDelete
  24. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Dari artikel ini menunjukkan bagaimana masyarakat jawa menggunakan matematika dalam perhitungan hari untuk menentukan hari ke tujuh suatu kematian, hari ke 40 dan seterusnya.
    Masyarakat Jawa memiliki keunikan sendiri yang terlihat sangat komplit dalam perhitungan harinya. selain masyarakat Jawa.
    Mungkin suku lain juga mempunyai perhitungan-perhitungan tertentu dalam penentuan hari yang belum sempat kita ketahui.

    ReplyDelete
  25. Orang jawa sering melakukan suatu perayaan atau ritual, seperti selapan, nyatus, pendak atau nyewu. Perhitungan yang dilakukan menggunakan perpaduan antara hari nasional dan hari jawa. Hari nasional terdiri dari tujuh hari dan jawa terdiri dari lima hari. Untuk menghitung setahun kematian maka perhitungannya menggunakan modulo (dipelajari dalam matematika).

    ReplyDelete
  26. PUTRI RAHAYU S
    S2 PENDIDIKAN MATEMATIKA_D 2016
    16709251070

    Nenek moyang kita sudah dapat menerapkan ilmu matematika dalam kehidupan sehari-hari mereka. Sebagai contoh di budaya Jawa, di peringatan kematian misalnya, mereka akan memperingati di hari ketujuh, hari keempat puluh, hari keseratus, dan di hari keseribu kematian. Saya pikir bahwa hal tersebut dihitung hari secara manual (dengan menambahkan tanggal kematian dan 7, 40, 100, 1000). Padahal merekan dasar teori bilangan. Dari elegi di atas, juga kita tahu bahwa ada begitu banyak aplikasi matematika dalam kehidupan nyata terutama dalam budaya. Kita bisa mempelajari kasus ini lebih lanjut di ethnomathematics. Ini sangat menarik, menemukan matematika dalam budaya khususnya di Indonesia, seperti yang kita tahu bahwa kita memiliki begitu banyak budaya dari Sabang sampai Merauke.

    ReplyDelete
  27. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Ritual Mathematics mengemukakan tentang perhitungan matematika yang digunakan dalam aktivitas masyarakat jawa untuk menghitung hari atau perhitungan tanggal, dalam perhitungan menggunakan formula menggunakan basis memberikan hasil yang relative benar, matematika memberikan makna kontekstual yang diperlukan untuk banyak konsep matematika yang abstrak. Bentuk aktivitas masyarakat yang bernuansa matematika yang bersifat operasi hitung yang dipraktikkan dan berkembang dalam masyarakat seperti cara penjumlah, pengurang, membilang, mengukur, menentukan lokasi, merancang bangun, jenis permainan yang dipraktikkan anak-anak, bahasa yang diucapkan, simbol-simbol tertulis, gambar dan benda fisik merupakan gagasan matematika mempunyai nilai matematika yang dapat dikembangkan dalam pembelajaran pada beberapa materi pelajaran matematika.

    ReplyDelete
  28. Syahlan Romadon
    PM C 2016 / 16709251047

    Sebelum bangsa eropa, orang jawa sejatinya telah menggunakan sistem bilangan berbasis 10, berbasis 7, dan berbasis 5. Orang jawa menggunakan penanggalan berbasis lima yang mana terdapat lima jenis hari yaitu manis, pahing, pon, wage, dan kliwon. Orang jawa biasanya sangat bergantung pada perhitungan penanggalan seperti misalnya tanggal upacara pernikahan, hajatan, tanggal yang baik, tidak baik, dan sebagainya. Tanpa kita sadari, perhitungan penanggalan tersebut menggunakan perhitungan matematika yang cukup rumit yaitu menggunakan modulo, bisa juga menggunakan konsep basis.

    ReplyDelete
  29. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Orang Jawa kental sekali dengan aspek religius dan tradisional bahkan disetiap kehidupannya diperingati menggunakan adat-adat yang masih Ngejawen. Seperti sebuah legenda yang turun temurun, ritual yang dilakukan orang Jawa pun juga turun temurun dari beberapa generasi dan beberapa waktu sebelumnya yang tujuannya sama. Ritual ini dapat dibawa keranah matematika dengan menentukan tanggal kelahiran berdasarkan “neton” ini juga dapat digunakan dalam perhitungan matematika. Dari elegi ini kita semakin tahu jika matematika dapat digunakan untuk dasar perhitungan yang berhubungan dengan tradisi suatu suku.

    ReplyDelete
  30. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Dalam artikel ini menunjukkan bahwa matematika digunakan dalam berbagai ritual. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat memiliki pengetahuan yang tinggi pula. salah satunya adalah matematika dalam bahasa jawa. Dalam hari ada 7, dan setiap hari memiliki 5 pasaran, sehingga hari dalam bahawa jawa totalnya ada 35 hari. Hari dan pasaran yang sama akan terulang dalam waktu 35 hari lagi. Sedangkan ketika digabungkan dengan bulan dan tahun akan lebih banyak lagi. Dalam perhitungan jawa pun banyak hal yang memang menarik yang merupakan penerapan matematikanya.

    ReplyDelete
  31. Luki Slamet Purwoko
    14301241008
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Sejak jaman dahulu, Matematika sudah digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Dalam masyarakat jawa. Untuk menentukan hari pasaran biasanya digunakan dengan lima hari yaitu: Legi, Pahing, Pon, Wage, Kliwon dan mengaikannya dengan hari-hari bias yaitu: Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jum’at, Sabtu, Minggu. Hari-hari pasar biasanya menggunakan gabungan dari dua kata itu, misal, Minggu Pon. Makas akan diadakan Jual Beli atau hari pasar disuatu tempat pada Minggu pon. Untuk menentukan Minggu Pon di kalender tidaklah menghitungnya satu-satu kapan hari itu terjadi. Namun dengan memanfaatkan kelipatan 5 dan 7. Sehingga pemanfaatan matematika sudah dikenal sejak dahulu.

    ReplyDelete
  32. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Indonesia memiliki kekayaan salah satunya keragaman budaya. Dalam etnografi terkenal dengan istilah ritual yang tidak terlepas dari matematika. Sebagai contoh dalam pewayangan, alat musik yang dipukul memiliki irama sehingga menghasilkan suara yang bagus merupakan implementasi dari matematika itu sendiri.

    ReplyDelete
  33. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Matematika erat sekali dengan kehidupan sehari-hari. Kehidupan ini tidak terlepas dari perhitungan. Dari kegiatan ekonomi, sosial,dan budaya hampir semua tak lepas dari matematika. Pada elegi ini menggambarkan matematika pada adat jawa. Matematika bisa digunakan dalam perhitungan dalam kalender jawa.

    ReplyDelete
  34. Jeanete Nenabu
    PPS Pmat D (15709251004)

    Dalam ritual matematika ini, dijelaskan tentang perhitungan matematika yang digunakan dalam aktivitas masyarakat jawa untuk menghitung hari/perhitungan tanggal. Dalam perhitungan menggunakan formula menggunakan basis memberikan hasil yang relatif benar. Akan tetapi jika perhitungan yang dilakukan tersebut untuk menentukan hari atau tanggal pada beberapa waktu yang lampau tidak selalu menghasilkan hasil yang benar, apabila tidak memperhatikan sejarah tentang kalender. Jadi matematika erat kaitannya dengan kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  35. Nita Lathifah Islamiyah
    14301244011
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Dalam ritual matematika tersebut, ini berarti matematika diciptakan melalui kehidupan nyata. Matematika memang memunculkan rumus-rumus, tetapi rumus-rumus tersebut juga berasal dari pengalaman di kehidupan nyata. Sehingga Matematika mempunyai keterkaitan yang erat terhadap kehidupan nyata.

    ReplyDelete
  36. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Matematika sangat lekat dan dekat dengan manusia. Semua keadaan yang terjadi sehari-hari boleh jadi terkait dengan matematika. Mulai dari pembelajaran di sekolah, proses jual beli, agama, bahkan kebudayaan pun menggunakan unsur-unsur matematika. Dalam hal ini terlihat bahwa sistem penanggalan dan hari-hari untuk kalender jawa pun menggunakan unsur-unsur matematika.

    ReplyDelete
  37. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Matematika sejak dahulu memang sudah menjadi keseharian masyarakat dan bahkan sebelum masyarakat menegenal apa itu matematika. Salah satu contoh keterkaitan erat matematika pada kehidupan masyarakat adalah tadisi yang digunakan oleh masyarakat jawa.

    ReplyDelete
  38. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Masyarakat jawa mengenal dan menggunakan sistem pasaran untuk menentukan hari atau dino. Dalam menghitung 35 hari, maka masyarakat jawa akan menggunakan 7 kali dino pasaran.

    ReplyDelete
  39. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Ada 3 basis angka yang digunakan dalam menghitung jumlah hari, yakni basis 5 untuk dino pasaran, 7 untuk perhitungan di kalender masehi dan basis angka 10.

    ReplyDelete
  40. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Banyak jumlahan hari yang sering dihitung oleh masyarakat jawa, diantaranya adalah selapan (35 hari) untuk kelahiran, 40 hari, 100 hari, dan 1000 hari. Untuk dapat menghitung 35 hari, masyarakat menggabungkan antara dino pasaran dan hari nasional. Sebagai contoh, hari ini kamis pon, maka untuk mencari 35 hari kedepan, tunggu sampai kita mendapatkan kamis pon lagi.

    ReplyDelete
  41. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Untuk mencari hari apa 100 hari lagi, dapat digunakan basis 7. Misal hari ini rabu, maka seratus hari lagi [100/7 = 14 + 2] adalah hari jumat. Begitu pula jika yang dicari adalah dino pasaran, gunakan modulo

    ReplyDelete
  42. Nahrul Pintoko Aji
    14301244008
    Pendidikan Matematika A 2014

    Ritual matematika adalah bagaimana kita menggunakan matematika sebagai bahan pembelajaran untuk mengenal tuhan melalui pola pola yang dibuat tuhan dan di implementasikan pada alam. pola alam dapat kita lihat dan bisa kita pahami kebiasaannya.

    ReplyDelete
  43. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Sistim Penanggalan Jawa lebih lengkap dan komprehensif apabila dibandingkan dengan sistim penanggalan lainnya, lengkap dan komprehensifnya adalah suatu pembuktian bahwa ketelitian Jawa dalam mengamati kondisi dan pengaruh seluruh alam semesta terhadap planet bumi seisinya termasuk pengaruh kepada pranatan kehidupan manusia.

    ReplyDelete
  44. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Matematika merupakan pengetahuan yang berasal dari kehidupan sehari-hari dan digunakan pula untuk kehidupan sehari-hari. Seperti yang digambarkan pada elegi ini. Bahwa matematika sangat berkaitan dan berperan bagi kehidupan di dunia dan dalam segi atau aspek apapun, termasuk dalam aspek budaya. Misalnya saja memperingati hari kelahiran, hari kematian, kemudian sistem penanggalan masyarakat adat, semuanya menggunakan perhitungan matematika dalam penerapannya.

    ReplyDelete
  45. Fitri Nur Hidayah
    14301241001
    S1 Pendidikan Matematika 2014 A

    Ritual matematika sangat menarik untuk dipelajari. Pasaran adalah hari pasaran orang Jawa. misalnya untuk memperingati pas wafatnya hari meninggalnya orang. masih banyak lagi yang menarik jika ingin mempelajari tentunya.

    ReplyDelete
  46. Ari Dhamayanti
    14301241045
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Berdasarkan elegi di atas, dapat dipahami bahwa untuk belajar matematika bisa berdasarkan masalah di sekitar khusunya pada bagian kebudayaan. Kita tahu bahwa kebudayaan Jawa sudah mengenal bilangan berbasis 5 atau pasaran yang sering orang menyebutnya atau basis 7. Sehingga ritual –ritual jawa biasanya tanpa menghitung manual, mereka menggunakan kebudayaan merea itu untuk mengetahui kapan ritual jawa diadakan.

    ReplyDelete
  47. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah....
    Ritual matematika di atas seperti peringatan kematian hari ketiga, ketujuh, keempatpuluh, sekseratus, keseribu; system dino pasaran yang menggunakan bilangan system berbasis lima; dst menggambarkan suatu cara-cara khusus yang dipakai oleh suatu kelompok budaya atau masyarakat tertentu dalam aktivitas matematika yang biasanya lebih dikenal dengan istilah etnomatematika. Etnomatematika termasuk ke dalam ranah matematika sekolah karena berasal dari kebudayaan sehari-hari sehingga juga dekat dengan siswa. Namun, masih banyak siswa yang belum mengetahuinya. Karena sebagian besar guru juga masih buta akan hal tersebut. padahal apabila hal ini digunakan untuk pembelajaran, maka akan memikat siswa dan menarik perhatan siswa sehingga siswa menjadi bersemangat untuk mempelajari matematika.

    ReplyDelete
  48. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Sering terdengar di telinga kita bahwa matematika adalah bahasa universal Alam. Tapi seperti semua bahasa, matematika dibuat oleh manusia, dan dibuat universal oleh manusia. Apakah pemikiran bahwa bahasa universal Alam adalah matematika bukan hanya sebuah dogma? Saya tidak pernah mendengar persamaan diferensial yang berbicara kepada saya saat berjalan di hutan.

    ReplyDelete
  49. Perhitungan yang dilakukan oleh orang jawa sebenarnya termasuk ilmiah. Tetapi sangat jarang perhitungan itu dituliskan dalam karya ilmiah atau dipelajari secara akademik. Perhitungan tersebut hanya dipelajari dalam masyarakat secara informal dan mempunyai kesan mitos. Hanya orang-orang yang dianggap sepuh atau dituakan yang diminta pendapat tentang cara perhitungannya. Selain itu juga adanya masyarakat yang menolak ritual yang dilakukan.

    ReplyDelete