Oct 10, 2012

Elegi Menggapai "Ontology of Mathematics"




By Marsigit
Yogyakarta State University


Ross, D.S. (2003) states that there are some ontological questions in the Philosophy of Mathematics:

What is the origin of mathematical objects? In what way do mathematical objects exist? Have they always been present as 'Platonic' abstractions, or do they require a mind to bring them into existence? Can mathematical objects exist in the absence of matter or things to count?.



Since the beginning of Western philosophy 1, there are important philosophical problems: Do numbers and other mathematical entities exist independently on human cognition?

If they exist dependently on human cognition then how do we explain the extraordinary applicability of mathematics to science and practical affairs? If they exist independently on human cognition then what kind of things are they and how can we know about them? And what is the relationship between mathematics and logic?

The first question is a metaphysical question with close affinities to questions about the existence of other entities such as universals, properties and values.

According to many philosophers, if such entities exist then they do beyond the space and time, and they lack of causal powers. They are often termed abstract as opposed to concrete entities.

If we accept the existence of abstract mathematical objects then an adequate epistemology of mathematics must explain how we can know them; of course, proofs seem to be the main source of justification for mathematical propositions but proofs depend on axioms and so the question of how we can know the truth of the axioms remains.

It is advocated especially by Stuart Mill J. in Hempel C.G. (2001) that mathematics itself is an empirical science which differs from the other branches such as astronomy, physics, chemistry, etc., mainly in two respects: its subject matter is more general than that of any other field of scientific research, and its propositions have been tested and confirmed to a greater extent than those of even the most firmly established sections of astronomy or physics.

According to Stuart Mill J., the degree to which the laws of mathematics have been born out by the past experiences of mankind is so unjustifiable that we have come to think of mathematical theorems as qualitatively different from the well confirmed hypotheses or theories of other branches of science in which we consider them as certain, while other theories are thought of as at best as very probable or very highly confirmed and of course this view is open to serious objections.

While Hempel C.G. himself acknowledges that, from empirical hypothesis, it is possible to derive predictions to the effect that under certain specified conditions, certain specified observable phenomena will occur; the actual occurrence of these phenomena constitutes confirming evidence.

It 2 was concluded that an empirical hypothesis is theoretically un-confirmable that is possible to indicate what kind of evidence would disconfirm the hypothesis; if this is actually an empirical generalization of past experiences, then it must be possible to state what kind of evidence would oblige us to concede the hypothesis not generally true after all.

The mathematical propositions are true simply by virtue of definitions or of similar stipulations which determine the meaning of the key terms involved. Soehakso, RMJT, guides that mathematics validation naturally requires no empirical evidence; they can be shown to be true by a mere analysis of the meaning attached to the terms which occur in.

The exactness and rigor of mathematics 3 means that the understanding of mathematics follows the logical development of important peculiar mathematical methods, and of course is acquainted with major results especially in “foundations”.

The validity of mathematics, as it was stated by Hempel C.G., rests neither on its alleged self-evidential character nor on any empirical basis, but it also derives from the stipulations which determine the meaning of the mathematical concepts, and that the propositions of mathematics are therefore essentially "true by definition."

The rigorous 4 development of a mathematical theory proceeds not simply from a set of definitions but rather from a set of non-definitional propositions which are not proved within the theory.

Hempel states that there are the postulates or axioms of the theory and formulated in terms of certain basic or primitive concepts for which no definitions are provided within the theory.

The postulates themselves represent "implicit definitions" of the primitive terms while the postulates do limit, in a specific sense, the meanings that can possibly be ascribed to the primitives, any self-consistent postulate system admits. 5

Once the primitive terms and the postulates 6 have been laid down the entire theory is completely determined. Hence, every term of the mathematical theory is definable in terms of the primitives, and every proposition of the theory is logically deducible from the postulates.

Hempel adds that to be entirely precise, it is necessary to specify the principles of logic used in the proof of the propositions; these principles can be stated quite explicitly and fall into primitive sentences or postulates of logic.

Accordingly, any fact that we can derive from the axioms needs not be an axiom; anything that we cannot derive from the axioms and for which we also cannot derive 7 the negation might reasonably added as an axiom.

Hempel concludes that by combining the analyses of the aspects of the Peano system, the thesis of logicism was accepted that Mathematics is a branch of logic due to all the concepts of mathematics i.e. arithmetic, algebra, and analysis can be defined in terms of four concepts of pure logic and all the theorems of mathematics can be deduced from those definitions by means of the principles of logic.

References:
1 Posy, C., 1992, “Philosophy of Mathematics”, Retrieved 2004
2 In Hempel, C.G., 2001, “On the Nature of Mathematical Truth”, Retrieved 2004
3 Soehakso, RMJT, 1989, “Some Thought on Philosophy and Mathematics”, Yogyakarta: Regional Conference South East Asian Mathematical Society, p.3
4 In Hempel, C.G., 2001, “On the Nature of Mathematical Truth”, Retrieved 2004
5 Ibid
6 Ibid.
7 Ibid.

35 comments:

  1. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Objek formal ontologi adalah ‘yang ada’ dalam konteks filsafat ilmu. Ontologi membahas ‘yang ada’ yang universal, menampilkan pemikiran secara universal. Ontologi berupaya mencari inti yang termuat dalam setiap kenyataan. Ontologi berasal dari istilah Yunani yang terdiri dari dua kata yaitu On yang berarti “ada” dan Logos yang berarti ilmu. Asmal Bakhtiar (2005 : 134) mengartikan ontologi sebagai ilmu yang membahas mengenai hakikat yang ada. Dalam ilmu filsafat sebuah ada tidak diadakan oleh dirinya sendiri, tetapi oleh ada lainnya (situasi maupun pihak lain) sebagai penyebab ada (causa prima). Sementara itu menurut Jalaluddin dan Abdullah (2012:77), ontologi berarti ilmu hakikat yang menyelidiki alam nyata dan bagaimana keadaan yang sebenarnya, apakah hakikat di balik alam nyata ini. Ontologi menyelidiki hakikat dari segala sesuatu dari alam nyata yang sangat terbatas bagi pancaindra kita. Bagaimana realita yang ada ini, apakah materi saja, apakah wujud sesuatu ini bersifat tetap, kekal tanpa perubahan, apakah realita satu unsur (monoisme), dua unsur (dualisme), ataukah terdiri dari unsur yang banyak (pluralisme).


    ReplyDelete
  2. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Objek formal ontologi dalam pendidikan matematika adalah hakikat keberadaan tentang objek apa yang dikaji dalam pendidikan matematika, dikaitkan dengan esensi atau dasar-dasar atau prinsip bahasan utama dalam pendidikan matematika. Sehingga munculah beberapa pertanyaan “Kenapa penting matematika harus diajarkan ?”, “Apa yang dikaji dalam pendidikan matematika ?”, “Prinsip apa saja dalam pendidikan matematika?”, “Apa pentingnya pendidikan matematika bagi manusia dan dunia?”.

    ReplyDelete
  3. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPs Pendidikan Matematika 2016 Kelas D

    Ontologi adalah ilmu tentang hakekat yang ada sebagai yang ada tentang pengetahuan. Ontologi merupakan analisis tentang objek materi dari ilmu pengetahuan. Dasar ontologi pendidikan adalah objek materi pendidikan ialah sisi yang mengatur seluruh kegiatan kependidikan. Jadi hubungan ontologi dengan pendidikan menempati posisi landasan yang terdasar dari fondasi ilmu / dasarnya dunia ilmu. Guru merupakan komponen penting dalam pendidikan terutama dalam proses belajar mengajar. Keberadaannya sebagai ujung tombak pembelajaran. Guru sebagai informator, organisator, motivator, pengarah, inisiator, transmiter, fasilitator dan mediator untuk mencapai mutu pembelajaran.

    ReplyDelete
  4. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Ontologi adalah kata yang berasal dari Bahasa Yunani, yaitu on / ontos = being atau ada, dan logos = logic atau ilmu. Ontologi merupakan ilmu yang membahas tentang hakikat yang ada, Ontologi matematika sendiri berusaha memahami keseluruhan dan kenyataan matematika. Ontologi membahas mengenai apa yang ada dan tentang yang ada. Dalam kaitannya dengan matematika maka titik pangkal pendekatan ontologis adalah mencari pengertian menurut akar dan dasar terdalam dari kenyataan matematika. Pendekatan ontologis digunakan untuk menerima kenyataan dalam matematika.

    ReplyDelete
  5. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Ontology sebagai hakikat ilmu yang mempelajari realitas atau kenyataan konkret secara kritis. Ontology matematika berarti segala aspek yang ada dalam ilmu matematika yang bersifat kongkrit.

    ReplyDelete
  6. Fitri Nur Hidayah
    14301241001
    S1 Pendidikan Matematika 2014 A

    Matematika adalah mata pelajaran yang terdapat pada semua jenjang pendidikan, hal ini menunjukkan bahwa matematika merupakan pelajaran yang sangat penting. Hal ini juga didukung oleh pernyataan NRC (National Research Council, 1989:323) bahwa “Mathematics is the key to opportunity”.

    ReplyDelete
  7. Fitri Nur Hidayah
    14301241001
    S1 Pendidikan Matematika 2014 A

    Abraham S Lunchins dan Edith N Lunchins (Suherman, 2003: 15) menyatakan bahwa: “In short, the question what is mathematis? May be answered difficulty depending on when the question is answered, where it is answered, who answer it, and what is regarded as being included in mathematics.” Dari pernyataan di atas dapat diketahui bahwa pertanyaan tentang matematika itu tidak dapat dijawab dengan satu atau dua kalimat begitu saja, yaitu tergantung bilamana pertanyaan itu dijawab, siapa yang menjawab, dan apa sajakah yang dipandang termasuk dalam matematika. Berdasarkan Kurikulum Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah matematika yang dimaksud adalah matematika sekolah.

    ReplyDelete
  8. Fitri Nur Hidayah
    14301241001
    S1 Pendidikan Matematika 2014 A

    Matematika sekolah adalah matematika yang diajarkan di Pendidikan Dasar (SD dan SLTP) dan Pendidikan Menengah (SLTA dan SMK) (Suherman, 2003: 55). Menurut Sudrajat (2008:2) matematika akan melatih keterampilan abstraksi, penalaran logika, dan analisis masalah seseorang. Siswa berperan aktif dalam mempelajari dan menemukan suatu konsep yang akan digunakan sebagai dasar untuk menganalisis permasalahan dan memecahkan masalah tersebut melalui proses mengabstraksi, menalar, dan menggunakan logika.

    ReplyDelete
  9. Fitri Nur Hidayah
    14301241001
    S1 Pendidikan Matematika 2014 A

    pembelajaran matematika dapat diartikan sebagai suatu proses yang melibatkan guru dalam memperoleh pengetahuan matematika melalui kegiatan yang disesuaikan dengan matematika sekolah, dimana siswa berperan aktif di dalamnya.

    ReplyDelete
  10. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam elegi ini, menjelaskan tentang ontologi matematika. Sebelumnya pengertian dari ontologi itu sendiri adalah teori mengenai apa yang ada, membahas tentang yang ada, yang tidak terikat oleh satu perwujudan tertentu. Ontologi berupaya mencari inti yang termuat dalam setiap kenyataan. Dalam ontologi matematika dipersoalkan cakupan dari pernyataan matematika, yang meliputi dunia nyata atau bukan. Matematika ditinjau dari aspek ontologi, di mana aspek ontologi telah menggaris bawahi bahwa pandangan ini mengkaji bagaimana mencari inti yang yang cermat dari setiap kenyataan yang ditemukan, membahas apa yang kita ingin ketahui, seberapa jauh kita ingin tahu, menyelidiki sifat dasar dari apa yang nyata secara fundamental. Dari pandangan tersebut maka dapat disimpulkan matematika bertujuan untuk mengurangi ketidakpastian dalam bahasa verbal.

    ReplyDelete
  11. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Matematika ditinjau dari aspek ontologi, dimana aspek ontologi telah berpandangan untuk mengkaji bagaimana mencari inti yang yang cermat dari setiap kenyataan yang ditemukan, membahas apa yang kita ingin ketahui, seberapa jauh kita ingin tahu, menyelidiki sifat dasar dari apa yang nyata secara fundamental.

    ReplyDelete
  12. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Berbicara tentang ontologi, tentu kita perlu mengkaji bagaimana mencari inti yang cermat dari suatu ilmu pengetahuan, dan dengan ilmu pengetahuan manusia akan senantiasa: mencari tahu dan menelaah bagaimana cara hidup yang lebih baik dari sebelumnya, menemukan sesuatu untuk menjawab setiap keingintahuannya, menggunakan penemuan-penemuan untuk membantu dalam menjalani aktivitas sehari-hari.

    ReplyDelete
  13. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Manusia pun menjadi lebih aktif mengfungsikan akal untuk senantiasa mengembangkan ilmu yang diperoleh dan yang dipelajarinya. Selain itu berkat ilmu pengetahuan, manusia menjadi tahu sesuatu dari yang sebelumnya tidak tahu, dapat melakukan banyak hal di berbagai aspek kehidupan, menjalani kehidupan dengan nyaman dan aman.

    ReplyDelete
  14. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Pertanyaan “mengapa kita belajar matemtika?” lumayan sering muncul ketika beberapa orang dianjurkan dengan paksa ataupun tidak paksa untuk belajar Matematika. Tidak tahu apakah pertanyaan itu muncul sebagai wujud nyata dari ke-kritis-an seseorang atau justru muncul sebagai refleksi atas ke-apatis-an seseorang terhadap Matematika. Pertanyaan tersebut kelihatannya cukup sepele tapi lumayan sulit untuk dijawab.

    ReplyDelete
  15. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Dari sumber yang saya baca, tujuan mempelajari matematika antara lain: (1) Melatih cara berfikir dan benalar dalam menarik kesimpulan, (2) Mengembangkan aktivitas kreatif yang melibatkan imajinasi, intuisi, dan penemuan dengan mengembangkan pemikiran divergen, orisinil, rasa ingin tahu, membuat prediksi dan dugaan, serta mencoba-coba, (3) Mengembangkan kemampuan pemecahan masalah. (4) Mengembangkan kemampuan menyampaikan informasi atau memgkomunikasikan gagasan melalui pembicaraan lisan, catatan, grafik, peta, dalam menjelaskan gagasan.

    ReplyDelete
  16. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Menurut Marsigit (2015), ntologi matematika berusaha memahami keseluruhan dan kenyataan matematika, yaitu segala matematika yang mengada. Dalam kaitannya dengan matematika pendekatan ontologis matematika adalah dengan mencari pengertian menurut akar dan dasar terdalam dari kenyataan matematika.

    ReplyDelete
  17. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Pendekatan ontologis digunakan untuk menerima kenyataan dalam matematika. Pendekatan ini berusaha untuk mengkaji bagaimana mencari inti dari setiap kenyataan yang ditemukan terkait matematika, membahas apa yang ingin kita ketahui tentang matematika, seberapa jauh kita ingin tahu, serta menyelediki sifat dasar apa yang ada secara fundamental.

    ReplyDelete
  18. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Terdapat beberapa aliran Ontologi Matematika (Sumardyono,2008), salah satunya yaitu formalisme. Aliran ini dipelopori oleh ahli matematik besar dari jerman David Hilbert. Menurut aliran ini sifat alami dari matematik ialah sebagai sistem lambang yang formal. Matematik bersangkut paut dengan sifat-sifat struktural dari simbol-simbol dan proses pengolahan terhadap lambang-lambang itu.

    ReplyDelete
  19. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Aliran yang lain yaitu intuisionisme yang menurut Ernest (1995) diakui bahwa aktivitas matematika manusia sebagai dasar dalam penyusunan bukti atau objek-objek matematika, teori baru, dan juga mengakui bahwa aksioma intuisi dari teori matematika secara mendasar tidaklah lengkap, dan perlu ditambahkan sebagai kebenaran matematika yang lain baik secara intuisi maupun secara informal.

    ReplyDelete
  20. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Aliran yang lain lagi yakni aliran logisme yang dipelopori oleh Bertrand Arthur William Russell dari Inggris. Dalam 1903 terbitlah buku beliau yang berjudul “The Principles of Mathematics” yang berpegang pada pendapat bahwa matematik muri semata-mata terdiri atas deduksi-deduksi dengan prisip-prinsip logika dari prisip-prinsip logika.

    ReplyDelete
  21. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Perkembangan teori matematika meliputi seperangkat proposisi non-definisi. Hempel menyatakan bahwa ada dalil-dalil atau aksioma teori dan dirumuskan dalam bentuk konsep dasar yang tidak ada definisi. Hempel menyimpulkan bahwa dengan menggabungkan analisis aspek sistem Peano, tesis logika diterima bahwa Matematika adalah cabang logika karena semua konsep matematika yaitu aritmatika, aljabar, dan analisis yang dapat didefinisikan dalam empat konsep. Logika murni dan semua teorema matematika dapat disimpulkan dari definisi tersebut dengan menggunakan prinsip logika. Ontologi atau hakikat matematika menganalisis berbagai permasalahan yang berkaitan dengan matematika sebagai ilmu pengetahuan melalui kenyataan yang ada dari objek yang ada dan yang mungkin ada.

    ReplyDelete
  22. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Matematika ditinjau dari aspek ontologi. Aspek ontologi telah berpandangan untuk mengkaji bagaimana mencari inti yang yang cermat dari setiap kenyataan yang ditemukan.
    Selain itu membahas apa yang ingin diketahui, seberapa jauh ingin tahu, menyelidiki sifat dasar dari apa yang nyata secara fundamental.

    ReplyDelete
  23. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Ontologi merupakan bagian dari ilmu pendidikan. Secara filsafati maka Hukum Kekekalan Masa itu mengikuti hukumnya Permenides, bahwa tiadalah segala sesuatu itu mengalami perubahan.

    ReplyDelete
  24. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Secara filsafat ontologi matematika mempersoalkan dan mengkaji berbagai hal yang berkaitan dengan matematika sebagai ilmu pengetahuan. Memiliki prosedur aturan ilmiah yakni merumuskan pernyataan (pengamatan), perumusan generalisasi, pembuktian generalisasi empiris dan pengembangan teori. Ontologi Matematika berusaha memahami keseluruhan dari kenyataan matematika yaitu segala matematika yang ada dan mungkin ada. Dalam kaitannya dengan matematika maka titik pangkal pendekatan ontologis adalah mencari pengertian menurut akar dan dasar terdalam dari kenyataan matematika. Pendekatan ontologis digunakan untuk menerima kenyataan dalam matematika. Pendekatan ini berusaha untuk memahami kembali pemahaman paling dalam tentang kenyataan dari matematika konkretnya.

    ReplyDelete
  25. Widuri Asmaranti
    17709251035
    S2 Pend Matematika B 2017

    Ontologi merupakan salah satu kajian filsafat yang paling kuno dan berasal dari Yunani. Studi tersebut membahas keberadaan sesuatu yang bersifat konkret. Jadi ontologi matematika merupakan suatu teori mengenai keberadaan tentang apa yang ada (metafisik) dan menyelidik sifat dasar dari matematika. Ontologi dianggap sebagai teori mengenai prinsip-prinsip umum dari hal yang ada, sedangkan dalam hal pemakaiannya akhir-akhir ini ontologi dipandang sebagai teori mengenai apa yang ada.

    ReplyDelete
  26. Kartika Pramudita
    17701251021
    PEP S2 B

    Dalam matematika tentu timbul berbagai pertanyaan untuk memperdalam tentang matematika, dan juga cara-cara memperoleh kebenaran suatu pernyataan dalam matematika. Matematika yang abstrak harus diketahui dengan cara pembuktian. Untuk membuktikan matematika yang abstrak maka diperlukan aksioma.
    Selanjutnya dapat disimpulkan bahwa matematika berkaitan dengan logika, setiap cabang dalam matematika merupakan aktivitas logika.

    ReplyDelete
  27. Tri Wulaningrum
    17701251032
    PEP S2 B

    Setiap hal di dunia ini tersusun secara epistemologi, ontologi, dan aksiologi. Ontologi sendiri ialah suatu ilmu tentang ada, ilmu tentang keberadaan objek kajian. Maka ontologi matematika sudah pasti akan berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan mendasar tentang keberadaan matematika, seperti bagaimana hakikat matematika? Apa saja materi penyusun matematika? dan pertanyaan mendasar lainnya yang berusaha untuk mengetahui keberadaan matematika. Maka, untuk menggali ontologi matematika, dapat dilakukan dengan melakukan "research" terhadap objek kajian matematika secara sederana tapi detail dan mendalam. Dengan melakukan suatu "research" sama halnya kita sedang melakukan tahap pembuktian pada objek kajian matematika. Semuanya dilakukan untuk mengetahui matematika secara ontologi.

    ReplyDelete
  28. Firman Indra Pamungkas
    17709251048
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Ontologi berkaitan dengan subjek kajian suatu ilmu. Menurut plato, objek matematika berada di dalam pikiran manusia, sehingga bersifat ideal. Menurut Aristoteles, objek matematika berada di luar pikiran, sehingga bersifat konkret. Menurut Leibniz, kebenaran matematika tidak hanya ada di dunia ini atau dunia dalam bentuk ideal, namun juga di dunia yang mungkin ada. Menurut Immanuel Kant, matematika merupakan deskripsi ruang dan waktu, konsep matematika hanya membutuhkan konsistensi namun konstruksi konsep yang demikian melibatkan ruang yang memiliki struktur tertentu.

    ReplyDelete
  29. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Untuk dapat menggali ilmu secara dalam maka diperlukan pertanyaan ontologies. Matematika adalah sains terstruktur sehingga kebenaran proposisi matematika dapat dibuktikan melalui definisi atau aksioma yang telah terbukti sebelumnya. Hipotesis empiris diperlukan untuk mendapatkan prediksi yang menyatakan pembuktian.

    ReplyDelete
  30. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Terdapat berbagai pendapat mengenai matematika dari para ahli matematika. Mereka memiliki teori berdasarkan pendapat mereka masing-masing. Dari artikel tersebut ada istilah ontologi. Di mana Ontologi adalah ilmu yang mempelajari realitas atau kenyataan konkret secara kritis, sifat menjadi, keberadaan, serta kategori dasar keberadaan dan hubungan mereka. Jadi untuk merealisasikan matematika dalam kegiatan sehari-hari siswa guru harus membantu dan memfasilitasi siswanya untuk menggapai ontologi matematika dengan mengembangkan konsep mereka dalam matematika.

    ReplyDelete
  31. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. Matematika adalah cabang logika karena semua konsep matematika yaitu aritmatika, aljabar, dan analisis dapat didefinisikan dalam empat konsep logika murni dan semua teorema matematika dapat disimpulkan dari definisi tersebut dengan menggunakan prinsip-prinsip logika. . Matematika itu sendiri adalah ilmu empiris yang berbeda dengan cabang-cabang lain seperti astronomi, fisika, kimia, dan lain-lain, terutama dalam dua hal: materi pelajarannya lebih umum daripada bidang penelitian ilmiah lainnya, dan proposisi-proposisinya telah diuji

    ReplyDelete
  32. Ulivia Isnawati Kusuma
    17709251015
    PPs Pend Mat A 2017

    Ontologi membahas hakekat sesuatu yang kongkret. Karena kebanyakan orang belum bisa membedakan antara penampakan dan kenyatan. Secara sederhana ontologi dirumuskan sebagai ilmu yang mempelajari realitas. Ontologi matematika merupakan segala aspek yang ada dalam ilmu matematika seperti teorema-teorema. Teorema di dalam matematika itu juga dibuktikan kebenrannya secara logis dan sistematis. Pembuktian teorema itu yang merupakan ontologi matematika.

    ReplyDelete
  33. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Ketika membahas ontologi maka secara tidak langsung kita berusaha mencari inti yang termuat dalam setiap kenyataan. Dalam ontologi matematika, hal yang paling sering dipersoalkan adalah cakupan dari pernyataan matematika yang meliputi dunia nyata (realita) atau tidak. Matematika jika ditinjau dari aspek ontologi membahas apa yang kita ingin ketahui, seberapa jauh kita ingin tahu, menyelidiki sifat dasar dari apa yang nyata secara fundamental. Dari pandangan tersebut maka dapat disimpulkan matematika bertujuan untuk mengurangi ketidakpastian dalam bahasa verbal.

    ReplyDelete
  34. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb
    Terdapat berbagai pendapat mengenai matematika dari para ahli matematika. Mereka memiliki teori berdasarkan pendapat mereka masing-masing. Dari artikel tersebut ada istilah ontologi. Di mana Ontologi adalah ilmu yang mempelajari realitas atau kenyataan konkret secara kritis, sifat menjadi, keberadaan, serta kategori dasar keberadaan dan hubungan mereka.
    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  35. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb
    Ontologi adalah ilmu yang mempelajari realitas atau kenyataan konkret secara kritis, sifat menjadi, keberadaan, serta kategori dasar keberadaan dan hubungan mereka. Jadi untuk merealisasikan matematika dalam kegiatan sehari-hari siswa guru harus membantu dan memfasilitasi siswanya untuk menggapai ontologi matematika dengan mengembangkan konsep mereka dalam matematika.
    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete