Oct 10, 2012

Elegi Menggapai "The Metaphysic of Science"




To be reviewed from many sources by Marsigit
Steven Kreis , 2001 in his Lectures on Modern European Intellectual History elaborated Giambattista Vico position in his “The New Science (1725)” some notions of the ontology and or metaphysic of science.


Accordingly, Vico, G (1725) stated that Science or metaphysic, studying the common nature of nations in the light of divine providence, discovers the origins of divine and human institutions among the gentile nations, and thereby establishes a system of he natural law of the gentes, which proceeds with the greatest equality and constancy through the three ages which the Egyptians handed down to us as the three periods through which the world has passed up to their time; these are (1) The age of the gods, in which the gentiles believed they lived under divine governments, and everything was commanded them by auspices and oracles, which are the oldest institutions in profane history. (2) The age of the heroes, in which they reigned everywhere in aristocratic commonwealths, on account of a certain superiority of nature which they held themselves to have over the plebs. (3) The age of men, in which all men recognized themselves as equal in human nature, and therefore there were established first the popular commonwealths and then the monarchies, both of which are forms of human government.
Next, Vico (1725), as cited by Kreis (2001) indicated that peoples who have reached the point of premeditated malice, when they receive this last remedy of providence and are thereby stunned and brutalized, are sensible no longer of comforts, delicacies, pleasures, and pomp, but only of the sheer necessities of life. And the few survivors in the midst of an abundance of the things necessary for life naturally become sociable and, returning to the primitive simplicity of the first world of peoples, are again religious, truthful, and faithful; thus providence brings back among them the piety, faith, and truth which are the natural foundations of justice as well as the graces and beauties of the eternal order of God.
Meanwhile, Thales (1999) in SAINTS argued that there is no reason why modern religion shouldn't incorporate the latest discoveries of Psychical Research or Metaphysics; from the time of Aristotle (300 BCE) to the time of Galileo (1600 CE), nearly 2000 years, the worldview, the background of all thought, was that of Aristotle and Ptolemy. It made a large distinction between the heavens (i.e. stars, the moon, the sun, and the planets) and earth. Earth was made of four elements, earth, air, fire, and water, and was mutable and perishable. The heavenly bodies were made of a fifth element (quintessence) which was immutable, imperishable and eternal. Thus, the correct translation of this metaphor is "realm of the imperishable," or "realm of the quintessence."
Thales said that it is not unusual for religions to begin with the mystical teachings of the founder to a small circle of disciples; as the religion develops it is not unusual for it to absorb elements from other religions over the centuries (syncretism) and to incorporate fantastic fairy tales, which may incorporate some symbolic truth (mythology). According to him, the religions who gave up worldly concerns and went off into the desert as seekers of the illumination of fire often succeeded, and when they returned to the world (or when the world came to them), they were not only holy and wise, but they also had "miraculous" powers, such as healing, or walking on water. The miracles of one age are the science of the next. The age of faith passes, and the age of spiritual science begins.
Bryan Appleyard, 1992, in “Understanding the Present: Science and the Soul of Modern Man” clarified that Western science is not simply a neutral method of acquiring knowledge but that it is ‘a metaphysic like any other.’; the foundations of this metaphysic were laid by Galileo, for his discovery was that one of the most effective ways of understanding the world ‘is to pretend that we do not exist.’ He, further indicated that it is the history of science in which he traces the development of physics from Plato and Aristotle through Thomas Aquinas to Galileo, Descartes and Newton and their modern descendants; modern science gradually emerges not as the embodiment of reason but as a form of worldly mysticism whose zeal for accumulating knowledge about the inanimate and the non-human, and whose ‘rational’ commitment to technological power and material wealth has almost completely obscured its radical anti-humanism.
However, Appleyard, B., (1992), pointed out that the contradictions between science and religion are absolutely and irresolvable conflict; he, then stated that the most obvious problem here is that Islam developed directly out of the Judaeo-Christian tradition and shares much of its world-view with Judaism – whose prophets Muslims revere. On the other hand, according to him, at the same time modern science was the almost exclusive creation of zealous Christians who were seeking not to escape their faith but to confirm and magnify it. Descartes, Newton and Robert Boyle, to name but three representative figures, all believed they had triumphantly succeeded through their science in bearing witness to the majesty and rationality of God.
Appleyard, B., (1992), explained that one reaction to the failure to escape is for us all to throw up our hands and loudly proclaim our belief in the reality and complexity of the human soul in the hope that by doing so we can triumph over science; while, the other reaction is to think more carefully, more sensitively and more systematically about the very aspects of human reality which science has traditionally neglected. He, then concluded that only if we do this is it possible that our intellectual culture may yet triumph over its own history, and over the spiritual extremism which shaped modern rationalism and bequeathed to us a contempt for the ‘human element’ whose religious origins we too readily forget.
REFERENCE
Appleyard, B., 1992, “Understanding The Present: Science And The Soul Of Modern Man”: Picador
Giambattista Vico in Kreis, S., 2001, “The New Science: Lectures On Modern European Intellectual History”, The History Guide
Iranzo, V., 1995, “ Epistemic Values In Science” : Sorites
Katz, M, 2004, “Value Science Can Change The World (And Be Changed By It)” : Cristina Lafont
Meer, J.M.V.D., 1995, “The Struggle Between Christian Theism,
Metaphysical Naturalism And Relativism: How To Proceed In Science?”, Ontarion: Pascal Centre, Redeemer College
Wikipedia, The Free Encyclopedia.,
Wilson, F.L., 1999, “Plato, Science And Human Values”, Rochester Institute Of Technology: Physics Teacher.Org

36 comments:

  1. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Metafisika dan sains dulunya pernah memiliki hubungan yang erat dimana keduanya dinilai sebagai suatu kesatuan dan berada dalam wilayah yang sama yakni, filsafat alam (natural philosophy). Namun, adanya pandangan kaum positivistik menjadi pemisah hubungan antara metafisika dan sains (Callender, 2011). Metafisika dan sains sama-sama memiliki objek kajian yang sama yaitu realitas meski dengan pendekatan berbeda terhadap objek tersebut (Craig, 1998). Hingga saat ini sebenarnya batasan tegas antara metafisika dan sains menjadi perdebatan hangat oleh para ilmuwan dan filsuf.

    ReplyDelete
  2. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Sandaran metafisika sains modern yang paling utama adalah paham sekular (sekularisme). Sekularisme adalah suatu paham atau doktrin yang memisahkan urusan duniawi dan akhirat. Pengembangan ilmu pengetahuan yang telah terpengaruh oleh paham sekular menjadikan kemajuan sains dan teknologi diiringi dengan tingginya degradasi moral karena memisahkan sains dan agama.

    ReplyDelete
  3. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPs Pendidikan Matematika 2016 Kelas D

    Ilmu Pengetahuan atau metafisika, mempelajari sifat umum negara-negara dalam terang pemeliharaan ilahi, menemukan asal-usul institusi ilahi dan manusia di antara negara-negara non-Yahudi, dan dengan demikian menetapkan sebuah sistem hukum kodratnya yang alami. Orang-orang genteng, yang melanjutkan dengan kesetaraan dan keteguhan terbesar melalui tiga zaman dimana orang-orang Mesir tunduk kepada kita sebagai tiga periode di mana dunia telah berlalu sampai pada waktu mereka;
    (1) Era para dewa, di mana orang-orang kafir percaya bahwa mereka hidup di bawah pemerintahan ilahi, dan semuanya diperintahkan oleh mereka dengan naungan dan nubuat, yang merupakan institusi tertua dalam sejarah profan.
    (2) Era para pahlawan, di mana mereka memerintah di mana-mana di persemakmuran bangsawan bangsawan, karena keunggulan alam tertentu yang mereka miliki untuk memiliki lebih dari plebs.
    (3) Usia laki-laki, di mana semua orang mengenal diri mereka setara dalam sifat manusia, dan oleh karena itu didirikanlah persemakmuran rakyat yang populer dan kemudian monarki, yang keduanya merupakan bentuk pemerintahan manusia.

    ReplyDelete
  4. PUTRI RAHAYU S
    S2 PENDIDIKAN MATEMATIKA_D 2016
    16709251070

    Sejak awal filsafat modern pada abad ketujuh belas, masalah yang awalnya tidak dianggap dalam batas-batas metafisika telah ditambahkan ke lingkupnya. Metafisika adalah salah satu cabang Filsafat yang mempelajari dan memahami mengenai penyebab segala sesuatu sehingga hal tetrtentu menjadi ada. Secara tradisional, metafisika mencoba menjawab dua pertanyaan dasar dalam istilah seluas mungkin terkait “apa yang ada” dan “seperti apa".

    ReplyDelete
  5. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Metafisika adalah salah satu cabang filsafat yang mempelajari dan memahami mengenai penyebab segala sesuatu sehingga hal tertentu menjadi ada. Metafisika sains bisa diartikan sebagai ilmu yang mempelajari dan memahami mengenai penyebab segala sesuatu hal yang ada di alam atau dunia ini sehingga hal tertentu menjadi ada. Sesuatu hal di dunia ini pasti mempunyai penyebab mengapa dia ada atau penyebab yang tadinya mungkin ada menjadi ada, oleh karenanya sains tidak bisa terlepas dari metafisika.

    ReplyDelete
  6. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Metafisika menjadi sebuah disiplin yang fundamental dalam kajian filsafat. Pemaknaan mengenai metafisika bervariasi dan setiap masa dan filsuf tentu memiliki pandangan yang berbeda. Objek bahasan metafisika bukan semata-mata hal-hal empiri atau hal-hal yang dapat dijangkau oleh pengamatan individual, melainkan hal-hal atau aspek-aspek yang menjadi dasar atas realitas itu sendiri. Tujuan utama kajian metafisika adalah pemahaman mengenai struktur dasar dan prinsip-prinsip realitas. Dengan pemahaman dan pandangan filsafat yang beragam, pemahaman metafisika dapat menjadi sesuatu yang khusus, yang umumnya mencakup pembahasan yang kaya.

    ReplyDelete
  7. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Hubungan metafisika dan pengetahuan terdapat pada fundamental ontologisnya. Sumbangan metafisika pada ilmu pengetahuan adalah persinggungan antara metafisika dan/atau ontologi dengan epistemologi. Berbagai perdebatan dalam metafisika mengenai realitas, ada-tiada, dan lainnya sebagaimana telah dikemukakan di depan yang telah melahirkan berbagai pandangan yang berbeda satu sama lain secara otomatis juga melahirkan berbagai aliran pemahaman yang lazim dinyatakan sebagai aliran-aliran filsafat awal. Ketika pemahaman aliran-aliran filsafat tersebut dipertemukan dengan ranah epistemologis atau dihadapkan pada fenomena dinamika perkembangan ilmu pengetahuan akan menghasilkan percabangan disiplin ilmu baru.

    ReplyDelete
  8. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Metafisika bukan hanya sekedar mengetahui, namun juga memahami. Pengetahuan inderawi hanya mengetahui dari sisi fisik semata, namun metafisika berusaha memahami apa yang sebenarnya menjadi dasar dari segala hal seperti keberadaan sesuatu di dunia ini, obyek dan sifat-sifatnya, ruang dan waktu, sebab dan akibat dan segala kemungkinan yang terjadi di dalamnya. Sains tidak bisa terlepas dari metafisika. Metafisika sains bisa diartikan sebagai ilmu yang mempelajari dan memahami mengenai penyebab segala sesuatu hal yang ada di alam atau dunia ini sehingga hal tertentu menjadi ada. Sesuatu hal di dunia ini pasti mempunyai penyebab mengapa dia ada atau penyebab yang tadinya mungkin ada menjadi ada. Oleh karenanya sains tidak bisa terlepas dari metafisika.

    ReplyDelete
  9. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Metafisika menyiratkan bahwa segala hal yang ada di dunia pada dasarnya adalah abstrak, bahwa itulah jawaban atas segala pertanyaan. Segala sesuatu, senyata apapun, bila ia terus dipertanyakan, maka akan mencapai suatu batas yang tak terelakkan, yang mau tak mau mengarah pada pertanyaan asli. Maka tidak salah bila salah satu cara memahami metafisika adalah melalui repetisi pertanyaan akan suatu realitas hingga pertanyaan itu berhenti dan ia tidak lagi mendapatkan jawaban.

    ReplyDelete
  10. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Metafisika ilmu terdiri dari tiga unsur pembangunnya yaitu ontologi, epistimologi dan aksiologi. Ontologi yaitu hakekat atau objek, epistimologi adalah metode dan aksiologi adalah manfaat. Kali ini telah dijelaskan tentang apa itu ilmu dan objeknya, bagaimana memperoleh ilmu dan apa manfaatnya bagi kita. Banyak para filsuf yang memberikan pendapatnya tentang ontologi, epistimologi dan aksiologi seperti yang dijelaskan dalam elegi ini.

    ReplyDelete
  11. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Vico, G (1725) menyatakan bahwa Ilmu atau metafisika, mempelajari sifat umum dari negara-negara dalam terang ilahi, menemukan asal-usul lembaga ilahi dan manusia antara bangsa-bangsa bukan Yahudi, dan dengan demikian menetapkan sistem ia hukum alam gentes, yang berlangsung dengan kesetaraan terbesar dan keteguhan melalui tiga usia yang orang Mesir diturunkan kepada kita sebagai tiga periode di mana dunia telah berlalu hingga waktu mereka. Menurut sejarah, metafisika dan sains pernah memiliki hubungan yang erat dimana keduanya dinilai sebagai suatu kesatuan dan berada dalam wilayah yang sama yakni, filsafat alam (natural philosophy). Jika dikaitkan dengan persoalan sains, kita dapat dengan mudah melihat perbedaan antara keduanya. Sains sangat lekat dengan data-data empiris sementara metafisika sering dimasukkan dalam golongan “bukan empiris”.

    ReplyDelete
  12. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Vico menyatakan bahwa ilmu pengetahuan atau metafisika, mempelajari sifat umum negara-negara dalam terang pemeliharaan ilahi, menemukan asal-usul institusi ilahi dan manusia di antara negara-negara non-Yahudi, dan dengan demikian menetapkan sebuah sistem hukum kodratnya yang alami. Thales dalam Saints berpendapat bahwa tidak ada alasan mengapa agama modern tidak boleh menggabungkan penemuan terbaru dari Penelitian Psikis atau Metafisika. Dari masa Aristoteles sampai zaman Galileo, hampir 2000 tahun, pandangan dunia, latar belakang semua pemikiran, adalah Aristoteles dan Ptolemy. Itu membuat perbedaan besar antara langit (yaitu bintang, bulan, matahari, dan planet) dan bumi. Bumi terbuat dari empat elemen, bumi, udara, api, dan air, dan bisa berubah-ubah dan mudah rusak.

    ReplyDelete
  13. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Metafisika dapat dipandang sama artinya dengan ontologi. Yang mana berpandangan awal bahwa filsafat mengenai tentang ada dan sebab-sebab pertama adalah metafisika atau ontologi.
    Di samping membahas tentang ada dan sebab-sebab pertama tersebut, juga membahas mengenai apakah kesempurnaan itu, apakah tujuan, apakah sebab-akibat, apa yang merupakan dasar yang terdalam dalam setiap barang yang ada (hylemorfism), intinya adalah, apakah hakikat dari segala sesuatu itu.

    ReplyDelete
  14. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Metafisika sebagai suatu disiplin adalah pusat penyelidikan akademik dan pendidikan ilmiah bahkan sebelum zaman Aristoteles, yang menganggap matematika sebagai "Ratu dari pengetahuan." Isu ini tidak dianggap kurang penting daripada pelajaran formal lainnya ilmu fisika, kedokteran, matematika, puisi dan musik. Sejak awal filsafat modern pada abad ketujuh belas, masalah yang awalnya tidak dianggap dalam batas-batas metafisika telah ditambahkan ke lingkupnya, sementara masalah lain dianggap metafisik untuk Berabad-abad sekarang dijadikan sebagai meteri yang terpisah dalam filsafat, seperti sebagai filsafat agama, filsafat pikiran, filsafat persepsi, filsafat bahasa, dan filsafat ilmu.

    ReplyDelete
  15. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Metafisika merupakan cabang filsafat yang mempelajari penjelasan asal atau hakekat objek (fisik) di dunia. Manfaat Metafika dalam Ilmu untuk menelaah lebih jauh konsep keilmuan yang selalu terbuka untuk temuan dan kreativitas baru dalam menunjang kejayaan manusia dalam berfikir dan menganalisis.

    sumber: metafisika dalam ilmu pengetahuan oleh Iis Sujarwati

    ReplyDelete
  16. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Metafisika berasal Bahasa Yunani yakni meta artinya setelah atau di balik dan phisika artinya hal-hal di alam. Metafisika adalah cabang filsafat yang mempelajari penjelasan asal atau hakekat objek (fisik) di dunia. Metafisika adalah studi keberadaan atau realitas. Metafisika mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti: Apakah sumber dari suatu realitas? Apakah Tuhan ada? Apa tempat manusia di dalam semesta? Cabang utama metafisika adalah ontologi, studi mengenai kategorisasi benda-benda di alam dan hubungan antara satu dan lainnya. Kant menyadari bahwa disiplin metafisika telah melalaikan keterbatasan pengetahuan manusia dalam memahami realitas sesungguhnya. Pemikiran Hume dan Kant meminjam istilah posmodernisme, disebut narasi besar yakni ingin mempertanyakan kembali wacana wacana metafisik yang selalu bergulat. Gagasan metafisis tentang Tuhan, esensi, substansi, hakiki, ruh sulit diterima karena bersifat apriori. Berbeda dengan Hume yang menolak metafisika, Kant mempertanyakan metafisika untuk merekonstruksi metafisika yang sudah ada. Ia membuang metafisika tradisional yang diwariskan Aristoteles (filsuf Yunani) dan Thomas (filsuf skolastik) dengan eviden sebagai dasarnya. Eviden yang dimaksud Kant adalah dualisme kritisisme yang ekstrem yakni pengetahuan dan kenyataan yang terpisah oleh jurang yang tidak dapat diseberangi.

    ReplyDelete
  17. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Dengan bangkitnya 'naturalisme' filosofis, bukti ilmiah memainkan peran kunci dalam banyak perdebatan filosofis - tidak hanya dalam filsafat sains dan berbagai bidangnya, tetapi juga dalam filsafat pikiran, metafisika dan seterusnya. Akibatnya, area kunci penyelidikan untuk filsuf naturalistik adalah bentuk 'metafisika' dalam apa yang baru-baru ini dijuluki 'metafisika sains': pemeriksaan abstrak terhadap isu ontologis saat muncul di dalam, atau berkembang dari, sains dan Temuan, konsep, model, teori dll.
    Metafisika adalah cabang filsafat yang mengeksplorasi sifat dasar realitas.Sementara berbagai pandangan dan metode telah disebut 'metafisika' di sepanjang sejarah, artikel ini mendekati metafisika pertama dari perspektif filsafat analitik kontemporer, dan kemudian mengeksplorasi metafisika dalam tradisi lain. Dalam urat nadi ini, metafisika berusaha menjawab dua pertanyaan mendasar:
    Akhirnya, apa yang ada?
    Seperti apa itu?
    Topik penyelidikan metafisik meliputi keberadaan, objek dan sifat, ruang dan waktu, sebab dan akibat, dan kemungkinan. Cabang utama metafisika adalah ontologi, penyelidikan terhadap kategori dasar keberadaan dan bagaimana hubungan mereka satu sama lain. Cabang lain adalah kosmologi metafisik: yang berusaha memahami asal usul dan makna alam semesta oleh pemikiran sendiri.

    ReplyDelete
  18. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPs Pendidikan Matematika 2016 Kelas D

    Metafisika adalah salah satu cabang filsafat yang mempelajari dan memahami mengenai penyebab segala sesuatu sehingga hal tertentu menjadi ada. Atau sebuah kekuatan yang terletak pada kekuatan mental, akal pikiran, hati, jiwa serta semua fisik tubuh manusia, yang mana jika manusia bisa membangkitkan kinerja semua unsur tubuh mereka, maka mereka memiliki kekuatan yang sangat dahsyat. Objek metafisika menurut Aristoteles, ada dua yakni ada sebagai yang ada dan ada sebagai yang ILLAHI; keberadaan yang mutlak, yang tidak bergantung pada yang lain.

    ReplyDelete
  19. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Metafisika terstruktur dari dua suku kata, yakni meta dan physika. Secara bahasa berasal dari bahasa Yunani yakni meta (sesudah sesuatu atau di balik sesuatu) dan phyisika berarti nyata, kongkret, dapat diukur dan dijangkau panca indera. Eksistensi di balik atau sesudah yang fisik (metafisik) dalam persfektif fisafat perlu dikaji.Metafisika adalah salah satu cabang Filsafat yang mempelajari dan memahami mengenai penyebab segala sesuatu sehingga hal tetrtentu menjadi ada. Sebenarnya disiplin filsafat metafisika telah di mulai semenjak zaman Yunani kuo. Mulai dari filosof-filosof alam sampai Aristoteles

    ReplyDelete
  20. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam elegi menggapai "the metaphysic of science", berisi tentang metafisika sains. Yang maksudnya, sains itu juga meliputi hal-hal yang abstrak, bukan hanya hal yang nyata saja. Metafisika sains mempelajari manusia, namun yang menjadi objek pemikirannya bukanlah manusia dengan segala aspeknya, termasuk pengalaman yang ditangkap oleh indera.

    ReplyDelete
  21. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Munculnya filsafat 'naturalisme' merupakan bukti ilmiah yang berperan sebagai kunci dalam banyak perdebatan filosofis, bukan hanya dalam filsafat ilmu pengetahuan dan berbagai daerah, tetapi juga dalam filsafat pikiran, metafisika dan seterusnya. Hal ini berakibat, area inti dari inquiry untuk filsuf naturalistik adalah bentuk 'metafisika' dalam apa baru-baru ini dijuluki 'metafisika ilmu': pemeriksaan abstrak masalah ontologis yang muncul dalam, atau tumbuh dari, ilmu dan mereka temuan, konsep, model, teori dll.

    ReplyDelete
  22. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Asumsi filosofis yang disebut metafisika oleh Attas menjadi dasar sains modern, Asumsi tersebut terdiri dari metafisika barat yang memandang segala sesuatu muncul dari sesuatu yang lain, segala yang ada merupakan kemajuan (progress), perkembangan dan evolusi dari potensi laten dalam materi yang bersifat kekal. Pandangan ini dinilai Attas sebagai pandangan dasar masyarakat Barat atas dasar realitas yang mendasari pandangan terahdap alam yang menjadi paradigma sains modern.

    ReplyDelete
  23. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Secara etimologis, metafisika berasal dari bahasa Yunani, meta ta fisika yang artinya menurut Louis O. Katsoff adalah hal-hal yang terdapat sesudah fisika. Aristoteles mendefinisikannya sebagai ilmu pengetahuan mengenai yang-ada sebagai yang-ada, yang dilawankan misalnya dengan yang-ada sebagai yang-digerakkan atau yang-ada sebagai yang-jumlahkan.

    ReplyDelete
  24. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Pada masa sekarang, metafisika dipahami sebagai bagian dari filsafat yang mempelajari dan berusaha menjawab pertanyaan-pertanyaan terdalam tentang hakikat segala sesuatu. Pertanyaan-pertanyaan filosofis tersebut membahas dan tertuju pada beberapa konsep metafisik, dengan kata lain yang lebih tepat agaknya adalah, konsep-konsep di luar hal-hal yang bersifat fisik.

    ReplyDelete
  25. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Metafisika merupakan salah satu aliran dalam filsafat yang mengkaji semua objek melalui hukum sebab-akibat. Dalam metafisika meliputi kajian filsafat yang paling abstrak dan merupakan bagian yang paling tinggi karena berhubungan dengan realitas mengenai objek yang ada dan yang mungkin ada. Karena metafisika mempunyai tingkat paling tinggi, sering dikaitkan dengan agama. Metafisika dalam science dignakan untk mencari kebenaran dari pengetahuan yang paling akhir untuk mendapatkan ontologi dan epistemologi sebagai proses untuk memperoleh pengetahuannya.

    ReplyDelete
  26. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Bahasan yang terdapat dalam metafisika secara umum antara lain meliputi,
    (1) yang-ada (being),
    (2) kenyataan (reality),
    (3) eksistensi (existence),
    (4) esensi (essence),
    (5) substansi (substance),
    (6) materi (matter),
    (7) bentuk (form),
    (8) perubahan (change),
    (9) sebab-akibat (causality), dan
    (10) hubungan (relation).

    ReplyDelete
  27. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Segala sesuatu ada yang tidak dapat kita lihat secara kasat mata itulah sebenar-benarnya metafisik. Baik ilmu maupun yang lain yang tidak dapat diterawang oleh mata atau berada di dunia lain yang berbeda dengan kita/dimensinya, namun dapat dirasakan keberadaannya. Lain halnya dengan ilmu yang kasat mata dapat kita pelajari apalagi melalui penelitian.

    ReplyDelete
  28. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Menurut Cristian Wolf (1679-1754), metafisika terbagi menjadi dua jenis. Pertama, metafisika generalis, yakni ilmu yang membahas mengenai yang ada atau pengada atau yang lebih dikenal sebagai ontologi, dan kedua, metafisika spesialis.

    ReplyDelete
  29. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Metafisika spesialis terbagi menjadi tiga bagian besar yaitu:
    1) antropologi, yang menelaah mengenai hakikat manusia, tentang diri dan kedirian, tentang hubungan jiwa dan raga,
    (2) kosmologi, yang membahas asal-usul alam semesta dan hakikat sebenarnya, dan
    (3) teologi, membahas mengenai Tuhan secara rasional.

    ReplyDelete
  30. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Manusia mempunyai beberapa pendapat mengenai tafsiran metafisika. Tafsiran yang pertama yang dikemukakan oleh manusia terhadap alam ini adalah bahwa terdapat hal-hal gaib (supernatural) dan hal-hal tersebut bersifat lebih tinggi atau lebih kuasa dibandingkan dengan alam yang nyata. Pemikiran seperti ini disebut pemikiran supernaturalisme. Dari sini lahir tafsiran-tafsiran cabang misalnya animisme.

    ReplyDelete
  31. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Terdapat pula paham naturalismeyang amat bertentangan dengan paham supernaturalisme. Paham naturalisme menganggap bahwa gejala-gejala alam tidak disebabkan oleh hal-hal yang bersifat gaib, melainkan karena kekuatan yang terdapat dalam itu sendiri, yang dapat dipelajari dan dapat diketahui. Orang-orang yang menganut paham naturalisme ini beranggapan seperti itu karena standar kebenaran yang mereka gunakan hanyalah logika akal semata, sehingga mereka mereka menolak keberadaan hal-hal yang bersifat gaib itu.

    ReplyDelete
  32. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Dari sumber yang saya baca, sumbangan metafisika terhadap ilmu pengetahuan tidak dapat disangkal lagi adalah pada fundamental ontologisnya. Sumbangan metafisika pada ilmu pengetahuan adalah persinggungan antara metafisika dan/atau ontologi dengan epistemologi.

    ReplyDelete
  33. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Thales mengatakan bahwa tidak biasa bagi agama untuk memulai dengan ajaran mistis pendirinya kepada sekelompok kecil murid; Sebagai agama berkembang bukan hal yang aneh untuk menyerap unsur-unsur dari agama-agama lain selama berabad-abad (sinkretisme) dan untuk menggabungkan dongeng yang fantastis, yang mungkin menggabungkan beberapa kebenaran simbolis (mitologi).

    ReplyDelete
  34. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Manfaat metafisika bagi pengembangan ilmu dikatakan oleh Thomas S. Kuhn yakni ketika kumpulan kepercayaan belum lengkap faktanya, maka ia mesti dipasok dari luar, antara lain adalah ilmu pengetahuan lain, peristiwa sejarah, pengalaman personal, dan metafisika, al ini hanya dapat dipenuhi dari hasil perenungan metafisik yang dalam banyak hal memang bersifat spekulatif dan intuitif, hingga dengan kedalaman kontemplasi serta imajinasi akan dapat membuka kemungkinan-kemungkinan atau peluang-peluang konsepsi teoritis, asumsi, postulat, tesis dan paradigm baru untuk memecahkan masalah yang ada.

    ReplyDelete
  35. Zuliyanti
    14301241009
    S1 Pendidikan Matematika I

    Metafisika menuntut orisinalitas berpikir yang biasanya muncul melalui kontemplasi atau intuisi berupa kilatan-kilatan mendadak akan sesuatu, hingga menjadikan para metafisikus menyodorkan cara berpikir yang cenderung subjektif dan menciptakan terminology filsafat yang khas. Situasi semacam ini dinyatakan oleh Van Peursen sangat diperlukan untuk pengembangan ilmu dalam rangka menerapkan heuristika.

    ReplyDelete
  36. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Vico berpendapat di buku yang disusun olehnya yang berjudul “Nuova Scienza” bahwa peradaban berkembang dalam siklus berulang dari tiga fase Gods, heroes, dan men. Dan tentang perkembangan manusia, Vico menyebutkan adanya suatu gerakan perubahan dari primitif ke religius lalu ke rasional. Menurut Vico, sejarah berputar dalam gerakan spiral yang mendaki dan selalu memperbaharui diri, seperti gerakan pendaki gunung yang mendakinya dengan melalui jalan melingkar ke atas di mana setiap lingkaran selanjutnya lebih tinggi dari lingkaran sebelumnya, sehingga ufuknya pun semakin luas dan jauh.

    ReplyDelete