Oct 13, 2012

Poly-metric Relations Approach to Understand the Fourth Dimension




By Marsigit

Yool, G.R. (1998) strived to delve into the relationships that exist between families of dimensions and specific polyhedrons, as well as the geography of those polyhedrons with respect to specific dimensions within the family by, to some extent, examining both where relationships exist and where they do not exist between processes within “mensonnomy” and the processes exhibited by the polyhedrons.



However, he found that there are few differences, inclining the belief, as with extraneous data in other sources, that either the absence of relationship is a matter of misjudgment of variables or more likely a lack of understanding or recognition of all the processes involved.

Yool, G.R. (1998) began to minimize mathematics and thoroughly explained to allow the common reader to understand and visualize without being a mathematician; and for the convenience of the reader, the sections are ordered by the family of dimensions being discussed.

According to him, the families and their polyhedrons (with number of faces in parentheses) are:
Holistical Sphere (1)- 1 Dimension Holistic,
Paralogical Tetrahedron (4) -2 Dimensions Time,
Axiological Octahedron (8)-3 Dimensions Matter,
Locustical Hexahedron/Cube (6)-4 Dimensions Space,
Metaphysical Dodecahedron (12)-5 Dimensions Energy,
Antithetical Icosahedron (20)-6 Dimensions Definitive


Further, he explained that anything that can be measured, added or increased may also be subtracted from, reduced or decreased; this sounds remarkably profound and obvious; accordingly, if it is not stated however, it is easily neglected.

This rule is perhaps the most important, as it indicates the potential of a dimension. It is also of extreme importance when applied to time, whose tradition of being mono-directional is discarded in mensonnomy.

Yool, G.R. (1998) claimed that every dimension has, at minimum, a potential of two values, one positive the other negative. The Potential of other dimensions may cause a family to exhibit greater Potential values as a function of the contributing dimensions.

Two or more dimensions may comprise a plane with two times the vertices as there are dimensions on that plane; and the total number of vertices of a polyhedron representing a family of dimensions is equal to the potential times the number of dimensions in one period of the family.

Two, three and four dimensions may be represented as having ninety degree (right) angles from each other; a complex plane consists of two or more angles where one or more dimensions use a complex number to differentiate them from another dimension or group of dimensions, providing means to represent those dimensions two dimensionally and to show mathematical relationships between the dimensions involved.

Further, he elaborated that complex planes intersect at right angles which become eccentric respecting the complex angles of each plane; connecting dimensional vertices with the fewest edges yields a regular polyhedron.

The dodecahedron (12 faces) is a cross between the tetrahedron (4 faces) and octahedron (8 faces), whose sum of faces, potentials, and number of dimensions involved coincide.

He added that Einstein's energy equation applies as modified by the dimensional transform to the tetrahedron, octahedron, hexahedron, and dodecahedron, specifically to number of faces, angular multipliers, and row values; and when isolated to one side yield the sphere.

Treating the faces of the dodecahedron as vertices, connected with the fewest possible edges yields the icosahedron (20 faces); the functions of dimension families provide direct relationships with values on the icosahedron.

The relations, respecting eccentricity, are at right angles from each other; while the Locus family provides the topology system for all the dimensions, as well as values from which the regular polyhedrons are constructed, limited and defined.

He claimed that per these rules, we can easily follow a logical sequence through the first four families of dimensions, and then with some ambiguity the next two families.

Yool, G.R. (1998) finally resulted the following kinds of relationship:
The relation between Holistic and the Sphere:
“Of the polyhedrons, the sphere's application is perhaps the most ambiguous. With regard to the Holistic, it is presented as both infinitely vast and infinitely small. Neither case is actually contradictory, though one may tend to think a vast difference exists between a singularity (a sphere with no dimension) and a sphere with infinite dimension. Even more baffling is the idea that the sphere can have an infinitely negative dimension. This is a consequence of rule #1: anything that can be measured or added to may also be subtracted from. The sphere, no matter the human value applied thereto, is a unit sphere, meaning any dimension may be applied, but that the root dimension (radius) is one. This is supported by the row and column values, which provide D0 = 1.”

The relation between Time and the Tetrahedron:


“Time and antitime provide crossing dimensions, each with positive and negative values. Because each belongs to a separate relation, we know these dimensions are at right angles from each other.

Also, because they belong to separate relations, they are likewise polarized by spatial planes, each having two dimensions.

Time thus exists in two separate two dimensional spaces, each at a right angle from the other.

Rather than a simple cross as with traditional Cartesian/Euclidean two dimensional space, two dimensional time is twisted (see figure) like a mobius cut off before it begins its circuit back to the beginning.

It is highly likely this analogy goes the distance, allowing these dimensions to complete the transitions into each other when one approaches its maxima and the other approaches zero. We will not explore that possibility here. Our chief interest here is its relationship to the tetrahedron”

Yool, G.R. (1998) concluded that if this brings up a cosmology issue, many argue that stars and planets are formed from dust clouds, while celestial bodies certainly absorb dust and particles from space, this is by no means their primary source of naissance.

He suggested that we may observe in our own planet not just the expansion, but the observations of the heavy, molten core and our atomic energy sources.

If the universe began with the bang and bodies formed from the dust, then why would our planet be expanding under its own power?

The amount of mass Earth accumulates each day from space is stunning, but insignificant compared to its own growth from within; likewise, black holes are young while quasars are immensely old.

Reference:
Yool, G.R., 1998, The Unified Field Theory: Chapter 9--Polymetric Relations

23 comments:

  1. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPs Pendidikan Matematika 2016 Kelas D

    dari paparan di atas, Yool, G.R. (1998) mengklaim bahwa setiap dimensi memiliki, minimal, potensi dua nilai, satu positif negatif lainnya. Potensi dimensi lain dapat menyebabkan keluarga menunjukkan nilai Potensi yang lebih besar sebagai fungsi dari dimensi kontribusi. Dua atau lebih dimensi dapat terdiri dari bidang dengan dua kali simpul karena ada dimensi pada bidang itu; Dan jumlah simpul polyhedron yang mewakili keluarga dimensi sama dengan potensi waktu jumlah dimensi dalam satu periode keluarga. Dua, tiga dan empat dimensi dapat digambarkan memiliki sudut sembilan puluh derajat (kanan) satu sama lain; Bidang kompleks terdiri dari dua atau lebih sudut di mana satu atau lebih dimensi menggunakan bilangan kompleks untuk membedakannya dari dimensi atau kelompok dimensi lainnya, yang menyediakan sarana untuk mewakili dimensi tersebut secara dua dimensi dan untuk menunjukkan hubungan matematis antara dimensi yang terlibat.

    ReplyDelete
  2. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Dari artikel diatas saya dapat mengambil hikmah ketika suatu benda tiga dimensi ditambah dengan dimensi berikutnya, maka benda tersebut akan mulai berpindah ke dimensi ke empat. ketika dimensi keempat semakin dominan maka semakin "jauh" benda tersebut masuk pada dimensi ke empat. Seorang Matematikawan bernama Einstien pernah berkata dimensi keempat itu adalah waktu. Manusia tak akan bisa lepas dari waktu, waktu sekarang, waktu kemarin, waktu yang akan datang. Manusia tidak akan tau kapan waktu itu akan berakhir. Hanya Allah SWT yang tau akan hal itu.Waktu memang menyebabkan apa yang ada dalam ruang dimensi ketiga berubah, waktu merupakan variabel yang selalu berubah, dan dengan berubahnya waktu, maka berubah juga semua susunan fisik dalam ruang tiga dimensi. Orang menua, bangunan melapuk, air laut surut dan pasang, karang terkikis, alam berubah, suasana pun berubah seakan-akan waktu memang mempengaruhi susunan fisik dalam ruang tiga dimensi.

    ReplyDelete
  3. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Pendekatan hubungan polimetrik untuk memahami dimensi keempat ini membahas bagaimana hubungan yang ada antara famili dimensi (berbagai macam dimensi) dan polihedron. Yool (1998) mengkategorikan famili dimensi berdasarkan polihedronnya (yang dicirikan dengan tanda kurung) yaitu dimensi holistik (1), dimensi waktu (4), dimensi masalah (8), dimensi ruang (6), dimensi energi (12), dimensi definitif (20). Setiap dimensi memiliki paling sedikit dua nilai yang potensial yaitu positif dan negatif. Potensi dari dimensi lainnya dapat menyebabkan suatu famili menunjukkan nilai potensi yang lebih besar seperti fungsi kontribusi dimensi. Dimensi kedua, ketiga, dan keempat dapat digambarkan memiliki sudut siku-siku dari dimensi yang satu ke dimensi lainnya. Waktu dan anti-waktu memberikan dimensi-dimensi yang berlawanan, masing-masing dengan nilai positif dan negatif. Karena masing-masing memiliki hubungan tersendiri, maka dimensi-dimensi berada pada sudut siku-siku dari dimensi yang satu ke dimensi lainnya.

    ReplyDelete
  4. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Berdasarkan postingan di atas, dimensi ke empat adalah waktu. Dan masih terdapat perbedaan para ahli dalam mengungkapkan demensi ke empat. Menurut Yool, G.R. (1998) mengklaim bahwa setiap dimensi, minimal memiliki dua nilai, yaitu antara positif dan negatif. Sedangkan Yoshifumi, M. (1995) waktu tergantung pada masing-masing orang dan kasus yang berbeda pula, misalnya ketika dalam kelas, satu siswa merasa waktu berjalan sangat lambat namun pada siswa yang lain terasa sangat cepat.

    ReplyDelete
  5. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Manusia tak akan bisa lepas dari waktu, baik waktu sekarang, kemarin, atau yang akan datang. Manusia tidak akan tau kapan waktunya di dunia akan berakhir. Hanya Allah SWT yang tau akan hal itu. Waktu menyebabkan apa yang ada dalam ruang dimensi tiga berubah. Dengan berubahnya waktu, maka berubah juga semua susunan fisik dalam ruang tiga dimensi. Orang semakin lama semakin tua, bangunan semakin lama semakin melapuk, karang semakin lama semakin terkikis, semua berubah seakan-akan waktu memang mempengaruhi susunan fisik dalam ruang dimensi tiga.

    ReplyDelete
  6. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. sejujurnya saya tidak begitu memahami isi asrtikel ini, namun saya akan berusaha membuat refleksi sebisa saya. Artikel ini menceritakan tentang dimensi keempat dipandang dari sisi matematika dan fisika. Srtikel ini menyinggung tentang hubungan dimensi keempat dengan waktu. Disebutkan bahwa waktu demikian ada di dua ruang dua dimensi yang terpisah. Daripada lintas sederhana seperti dengan Cartesian ruang dua dimensi, dua kali dimensi dipelintir seperti Mobius sebuah dipotong sebelum dimulai sirkuit kembali ke awal.

    ReplyDelete
  7. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dimensi terbagi-bagi dan terukur yaitu ada dimensi 1, 2,3,4, 5, dan 6. Apapun yang dapat diukur, dapat ditambahkan atau dinaikan maka dapat juga dikurangkan atau diturunkan. Aturan ini mengindikasikan potensi dari sebuah dimensi. Yool, G.R mengungkapkan bahwa setiap dimensi memiliki batas minimum, yaitu suatu potensi dari dua nilai, satu positif dan yang lainnya negatif. Hal tersebut juga akan sangat penting ketika diaplikasikan terhadap waktu, karena waktu merupakan dimensi yang mono-directional atau hanya satu arah. Sebagaimana kita tahu, waktu hanya terus bergerak maju, kita tidak dapat memundurkan atau mengulang kembali waktu yang terlewati.

    ReplyDelete
  8. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dari artikel ini saya memperoleh pemahaman bahwa dalam waktu dan 'antitime' memberikan dimensi penyeberangan, masing-masing dengan nilai positif dan negatif. Karena masing-masing memiliki hubungan yang terpisah, kita tahu dimensi ini berada pada sudut yang benar satu sama lain. Selain itu penyebab mereka terpisah, karena mereka termasuk dalam hubungan yang terpisah. mereka juga terpolarisasi oleh bidang spasial. Sehingga dari sini dapat kita katakan masing-masing memiliki dua dimensi. Dan pada artikel ini juga mengatakan bahwa waktu demikian ada dalam dua ruang dua dimensi yang terpisah. Dimana masing-masing pada sudut kanan dari yang lain.

    ReplyDelete
  9. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Setiap ruang metrik merupakan ruang topologi juuga. Himpunan terbatas dan barisan cauchy terdefinisi dalam ruang metrik (tetapi tidak dalam ruang topologi). Isomorfisma antara ruang-ruang metrik disebut isometri. Ruang metrik disebut lengkap jika semua barisan cauchy konvergen. Setiap ruang tak-lengkap adalah melekat secara isometris ke dalam komplesinya (pelengkapnya). Setiap ruang metrik padat adalah lengkap, garis real adalah padat tetapi lengkap, interval.

    ReplyDelete
  10. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Dunia selalu berkembang dari dimensi satu ke dimensi lainnya. penggambaran setiap dimensi berbeda-beda. Untuk dimensi kedua, ketiga dan keempat dapat digambarkan memiliki sudut sembilan puluh derajat (kanan) satu sama lain; Bidang kompleks terdiri dari dua atau lebih sudut di mana satu atau lebih dimensi menggunakan bilangan kompleks untuk membedakannya dari dimensi atau kelompok dimensi lainnya, yang menyediakan sarana untuk mewakili dimensi tersebut secara dua dimensi dan untuk menunjukkan hubungan matematis antara dimensi yang terlibat. Hal ini merupakan gambaran dimesi menggunakan dengan pendekatan polimetri.

    ReplyDelete
  11. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Dari tulisan di atas Yool, G.R. (1998) berusaha untuk menyelidiki hubungan yang ada antara dimensi dan polihedron tertentu, serta geografi yang polyhedronnya sehubungan dengan dimensi tertentu sampai batas tertentu, memeriksa baik di mana hubungan ada dan di mana mereka melakukan tidak ada antara proses dalam "mensonnomy" dan proses dipamerkan oleh polyhedrons. Yool, G.R. (1998) menyatakan bahwa setiap dimensi memiliki, minimal, potensi dari dua nilai, satu positif dan yang lainnya negatif. Potensi dimensi lain dapat menyebabkan sebuah keluarga untuk menunjukkan potensi nilai yang lebih besar sebagai fungsi dari dimensi berkontribusi.

    ReplyDelete
  12. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Yool mulai meminimalkan matematika dan menjelaskan secara menyeluruh agar pembaca umum bisa mengerti dan memvisualisasikannya tanpa menjadi matematikawan dan untuk kenyamanan pembaca, bagian-bagian tersebut dipesan oleh keluarga dimensi yang sedang dibahas. Dia menyarankan agar kita mengamati di planet kita sendiri bukan hanya perluasan, tapi pengamatan inti berat dan cair dan sumber energi atom kita.

    ReplyDelete
  13. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Yool, G.R. (1998) mengemukakan hubungan antara Holistik dan Sphere: "Dari polyhedrons, aplikasi bola mungkin yang paling ambigu. Berkenaan dengan Holistik, hal itu disajikan sebagai tempat yang sangat luas dan tak terbatas. Tidak ada kasus yang benar-benar kontradiktif, meskipun orang mungkin cenderung menganggap ada perbedaan besar antara singularitas (sebuah bola tanpa dimensi) dan bola dengan dimensi tak terbatas. Yang lebih membingungkan adalah gagasan bahwa bola tersebut memiliki dimensi negatif yang tak terbatas. Ini adalah konsekuensi dari aturan 1: apapun yang dapat diukur atau ditambahkan untuk juga dapat dikurangkan dari. Lingkup, tidak peduli nilai manusia yang diterapkan padanya, adalah bola unit, yang berarti dimensi apapun dapat diterapkan, namun dimensi akar (radius) adalah satu”

    ReplyDelete
  14. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam artikel diatas dinyatakan bahwa dimensi ke dua, tiga dan empat dapat direpresentasikan sebagai memiliki sudut sembilan puluh derajat (siku-siku) satu sama lain; bidang kompleks terdiri dari dua atau lebih sudut di mana satu atau lebih dimensi menggunakan nomor yang kompleks untuk membedakan mereka dari dimensi lain atau kelompok dimensi, menyediakan sarana untuk mewakili dimensi-dimensi dua dimensi dan untuk menunjukkan hubungan matematis antar dimensi yang terlibat.

    ReplyDelete
  15. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D


    Persepsi mempengaruhi apa yang kita kita lihat sebagai baik dan buruk, persepsi mempengaruhi bagaimana kita mengartikan dunia di sekeliling kita dan bertindak terhadap dunia itu. Apakah kita mengagumi atau membenci dunia kita, apakah kita melihat sebuah kupu-kupu yang indah yang berasal dari ulat yang melakukam metamorfosis, atau hanya seekor binatang yang berasal dari ulat yang menggelikan, ataukah sebuah spesies baru yang belum pernah ditemukan. Semua itu adalah persepsi.

    Persepsi sebagai dimensi keempat memang lebih abstrak dibanding waktu, kesamaan dalam konsep dimensi keempat ini hanya satu, bahwa dimensi keempat atau apapun itu, mempunyai hubungan tertentu dengan dimensi ketiga. Waktu merubah kondisi fisik, dan persepsi merubah manusia untuk berperilaku dalam hidup di dunia. Hipotesa ini memang bersifat abstrak dan pragmatis namun, hal ini dapat diterima sebagai kenyataan yang kita alami sehari-hari.

    ReplyDelete
  16. PUTRI RAHAYU S
    S2 PENDIDIKAN MATEMATIKA_D 2016
    16709251070

    Polihedron terdiri dari beberapa dimensi diantaranya: Holistical Sphere (1)- 1 Dimension Holistic, Bidang satu holistical-Dimensi Holistik, Bidang empat paralogical – Dimensi Waktu, Bidang delapan axiological-Dimensi zat, Bidang enam Locustical/kubus-Dimensi ruang, Bidang duabelas metaphysical-Dimensi Energi, Bidang duapuluh anthetical-Dimensi kepastian. Lebih lanjut, yool menjelaskan bahwa apa pun yang dapat diukur, ditambahkan, atau meningkat juga dapat dikurangi dari, dikurangi atau menurun. Aturan ini mungkin yang paling penting, karena hal ini menunjukkan potensi dimensi. Hal ini juga sangat penting bila diterapkan ke waktu. Waktu dan ruang masing-masing dapat melintasi dimensi masing-masing dengan nilai-nilai positif dan negatifnya. Karena setiap hubungan tak terpisah, dimensi waktu dan ruang tak dapat terpisahkan satu sama lain. Juga, karena ruang dan waktu dapat memisahkan hubungan, ruang dan waktu juga terpolarisasi oleh pesawat ruang, masing-masing memiliki dua dimensi. Sehingga untuk dimensi waktu juga terdapat dua ruang dimensi terpisah, masing-masing di sudut kanan dari yang lain.

    ReplyDelete
  17. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam elegi ini, Yool , G.R berpendapat bahwa bintang-bintang dan planet-planet terbentuk dari awan debu, sedangkan benda langit tentu menyerap debu dan partikel dari luar angkasa. Dia memberikan pendapatnya, bahwa kita dapat mengamati di planet kita sendiri bukan hanya ekspansi, tetapi pengamatan berat, inti cair dan sumber energi atom. Yang jadi pertanyaan, jika alam semesta terbentuk dari debu, maka mengapa planet kita dapat menjadi luas? Sehingga peneliti bisa meneliti, apakah yang terjadi dengan bumi kita ini, apakah bertambah berat ataukah tidak. Semuanya bisa menjadi pelajaran untuk kita semua.

    ReplyDelete
  18. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Yool berusaha untuk menyelidiki hubungan yang ada antara kesatuan dari dimensi dan polihedron tertentu serta geografi polyhedrons sehubungan dengan dimensi tertentu dalam kesatuan ini sampai batas tertentu memeriksa baik di mana hubungan ada dan di mana mereka melakukan tidak ada antara proses dalam "mensonnomy" dan proses yang ditunjukankan oleh polyhedrons. Namun ia menemukan bahwa ada beberapa perbedaan mencondongkan keyakinan seperti dengan data yang asing dalam sumber lain yang baik tidak adanya hubungan adalah masalah salah penilaian variabel atau lebih mungkin kurangnya pemahaman atau pengakuan dari semua proses yang terlibat.

    ReplyDelete
  19. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    dimensi adalah sebuah sistem yang mengukur gerak bebas. Sebuah benda dikatakan berada pada dimensi nol apabila benda tersebut tidak dapat bergerak sama sekali ke arah manapun, seperti salah satu contohnya adalah titik. Sebenarnya dimensi sangat terkait dengan masalah waktu. Sehingga, dimensi empat dapat diartikan sebagai dimensi tiga yang dilengkapi dengan dimensi waktu.

    ReplyDelete
  20. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Yool, G.R menyelidiki hubungan antara dimensi dan polyhedrons tertentu. Ia menemukan bahwa ada sedikit perbedaan yaitu ada atau tidaknya hubungan masalah salah menilai variabel atau kemungkinan besar kurangnya pemahaman atau pengakuan atas semua proses yang terlibat. Ia mengklaim bahwa setiap dimensi memiliki, minimal, potensi dua nilai, satu positif negatif lainnya. Dua atau lebih dimensi dapat terdiri dari bidang dengan dua kali simpul karena ada dimensi pada bidang itu. Dalam menghubungkan simpul dimensi dengan tepi paling sedikit menghasilkan polyhedron biasa.

    ReplyDelete
  21. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Pada artikel ini Yool G.R mengklaim bahwa setiap dimensi itu memiliki minilmal potensi dua nilai, satu nilai positif dan satu nilai negatif. Potensi pada dimensi lain menyebabkan nilai potensi yang lebih besar sebagai fungsi dari dimensi konstribusi.

    ReplyDelete
  22. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Yool berpendapat bahwa banyak yang berpendapat bahwa bintang-bintang dan planet-planet terbentuk dari awan debu, sementara benda langit tentu menyerap debu dan partikel dari ruang angkasa. Yool juga menyarankan bahwa kita dapat mengamati tidak hanya ekspansi di planet kita sendiri, tetapi juga dapat melihat lebih jauh pada inti cair dan sumber energi atom dengan jumlah massa bumi terakumulasi setiap hari dari ruang angkasa menakjubkan, namun tidak signifikan dibandingkan dengan pertumbuhan dari dalam.

    ReplyDelete
  23. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dalam artikel ini, Yool menentukan pemahaman mengenai dimensi berdasarkan polyhedron. Dua, tiga dan empat dimensi dapat digambarkan memiliki sudut sembilan puluh derajat (kanan) satu sama lain. Bidang kompleks terdiri dari dua atau lebih sudut di mana satu atau lebih dimensi menggunakan bilangan kompleks untuk membedakannya dari dimensi atau kelompok dimensi lainnya, yang menyediakan sarana untuk mewakili dimensi tersebut secara dua dimensi dan untuk menunjukkan hubungan matematis antara dimensi yang terlibat.

    ReplyDelete