Oct 13, 2012

Kant’s Teleology




By Marsigit
Yogyakarta State University

In the Critics of Judgment (The Kritik der Urteilskraft), Kant considered teleology in nature as it is posed by the existence in organic bodies of things of which the parts are reciprocally means and ends to each other.



According to him, in dealing with these bodies, one cannot be content with merely mechanical principles; yet if mechanism is abandoned and the notion of a purpose or end of nature is taken literally, this seems to imply that the things to which it applies must be the work of some supernatural designer; but this would mean a passing from the sensible to the supra-sensible, a step proved in the first Critique to be impossible.

Kant answered this objection by admitting that teleological language cannot be avoided in taking account of natural phenomena; but it must be understood as meaning only that organisms must be thought of "as if" they were the product of design , and that is by no means the same as saying that they are deliberately produced; Kant called this kind of judgment as 'teleological judgment’ (Burnham, 2004).

Kant insisted that there are things, such as living beings, whose parts exist for the sake of their whole and their whole for the sake of their parts, however these “organic” things cannot be brought under the rules that apply to all other appearances, what are we to do with them?

He hen claimed that while efficiently causal explanations are always best there will never be a Newton for a blade of grass, therefore the organic must be explained as if it were constituted as teleological.

Burnham, 2004, has a broadly speaking that a teleological judgment concerns an object the possibility of which can only be understood from the point of view of its purpose in which Kant will claim that teleological judgments are also reflective, but in a different way has different indeterminacy with respect to the concepts typical of natural science.

According to him, reflective judgments the judgment doing a job for itself, rather than being a mere co-ordinator of concepts and intuitions; thus, reflective judgments might be the best place to search for judgment's a priori legislating principle.

Burnham, 2004, noted that Kant believes he has demonstrated the necessity of the general suitability that he called the finality or purposefulness of nature for the purposes of our judgment; Kant offers a number of arguments to prove the existence and validity of this principle and suggested that without such a principle, science would not be possible and our judgments about beauty would not exhibit the communicability, or tendency to universality even in the absence of a concept, that they do.

Objective Purposiveness and Science

Burnham, 2004 elaborated that, on Kant’s account, a teleological judgment, is a judgment concerning an object the possibility of which can only be grasped from the point of view of its purpose; the purpose in question Kant calls an 'intrinsic purpose' in which the object was not made according to a purpose that is different from the object but that the object itself embodies its purpose.

Kant perceived about living organisms, which are both cause and effect, both blueprint and product, of themselves; he problem here is that such a notion is paradoxical for human thought in general, and certainly incompatible with scientific thought.

Burnham, 2004, noted from Kant the first paradox as that our minds necessarily supplement judgment with the concept of causation through purposes, while the second paradox is that teleological judgments are required, even in science - but not to explain organisms, rather simply to recognize their existence, such that biological science can then set about trying to understanding them on its own terms.

According to Kant, the main difference between aesthetic and teleological judgments is the reality of the purpose for the object; the object of aesthetic judgment was purposive without a purpose while the objects of teleological judgment do have purposes for which a concept or idea is to hand. Kant then claimed there are two types of real purposes: first, an extrinsic purpose which is the role a thing may play in being a means to some end, and the purpose in which the reason behind it being made.

According to Burnham, 2004, Kant takes teleology as a constitutive principle that is, as a principle of scientific knowledge; Kant also claimed that such a teleological causation is utterly alien to natural causation as our understanding is able to conceive it, however, since natural mechanical causal connections are necessary, this means that a physical end has to be understood to be contingent with respect to such mechanical natural laws.

Further, Kant claimed that teleological judgment is merely reflective, and its principle merely regulative; the teleological judgment gives no knowledge and it simply allows the cognitive faculty to recognize a certain class of empirical objects that might be subjected to further, empirical, study.

Burnham, 2004, noted that Kant argued the impossibility of the ability to experience something as alive and therefore ordinary scientific judgments will be unable to fully explore and explain certain biological phenomena, and thus teleological judgments have a limited scientific role; such judgments only apply to individual things on the basis of their inner structure, and are not an attempt to account for their existence.

However, Kant believed to have discovered a role for teleological judgments within natural science although it is limited.

The Peculiarity of the Human Understanding

Burnham, 2004, noted from Kant that because of a fundamental 'peculiarity' of the human understanding, a proper concept of a natural purpose is impossible for us, and has to be supplemented with the concept of production according to a separate purpose; our minds is as intellectus ectypus that is cognition only by way of images therefore, it is impossible for us to understand something that is at the same time object and purpose.

Therefore, this characterization of the human intellect raises the possibility of another form of intellect as intellectus archetypus that is cognition directly through the original in which there would be no distinction between perceiving a thing, understanding a thing, and the thing existing; this is as close as our finite minds can get to understanding the mind of God.

Kant, in Burnham, 2004, reminded that if reason does not pay sufficient critical attention to the reflection involved, the result is an antinomy between the basic scientific principle of the understanding that is to seek to treat everything as necessary in being subject to natural laws, and the teleological principle that there are some objects that are cannot be treated according to these laws, and are thus radically contingent with respect to them.

He suggested that the teleological reflective judgment is a necessity for human minds because of a peculiarity of minds.

He said that in our understanding of the world, universal principle never fully determines any particular thing in all its real detail, therefore, although necessary in them-selves as part of the order of nature, there must be contingent with respect to our universal concept and it is simply beyond our understanding that there should be a concept determines as necessary all the features of any particular thing.

The Final Purpose and Kant's Moral Argument for the Existence of God


Burnham, 2004, noted Kant that the moral law obligates us to consider the final purpose or aim of all moral action as the 'highest good' (summum bonum) that is the greatest possible happiness for all moral beings.

Kant said that just as moral action must be possible through freedom, so the summum bonum must be possible through moral action; however, the possibility of the summum bonum as the final purpose in nature appears to be questionable; if our moral action is to make sense, there must be someone working behind the scenes, moral action, therefore, assumes the existence of a God; however, that the postulation of God lies within moral action in this way automatically discounts the moral proof from any theoretical validity.

According to Kant, as noted by Burnham, 2004, human beings are not merely natural beings; its capacity for freedom is both a cause which acts according to purposes represented as necessary, and yet which has to be thought as independent of the chain of natural causation/purposes.

Kant suggested that the moral law is conceived of as duty; it acts from the mere pure and universal form of the moral law is everything therefore, the consequences of action do not enter into the equation and the practical faculties in general have to do with desire that is purposes motivating action and the free will is termed the 'higher' faculty of desire.

Kant, as it noted by Burnham, 2004, claimed that the moral law necessarily obligates us to consider the final purpose of moral action, however, it is not to be considered as the ground of morality when the presentation of the result causes the action.

Note:
1.Hugo Meynell, 2002, Hume, Kant, and Rational Theism, Telling the Truth Project, http://www.clm.org/ttt, referred that since Hume's time, it may plausibly be maintained that Darwin has hammered the final nail into the coffin of the argument, by showing how the apparent design which is so striking a feature of all living things may be explained by mutation and natural selection over a very long period of time. It would take a great deal of space adequately to consider the question of how far the argument to design can be defended against such objections;but here it suffices to say that the points raised by Hume and Darwin in this connection are simply not relevant to the argument that I have been setting forward, which infers creative intelligence from the intelligibility of the world, not design from its order.
2.It was elaborated in Britannica Online. "Immanuel Kant and Kantianism", http://www.eb.com: 180/cgi-bin/g?DocF=macro/5003/49/toc.html, Kant in the Preface of Critique of Pure Reason , had accepted that the thing-in-itself is a constitutive of knowledge
3.Contingent means possibly true and possibly false

32 comments:

  1. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Sebagai manusia segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada satu tujuan yaitu Tuhan. Menurut Kant, Tuhan statusnya bukan objek inderawi, melainkan apriori yang terletak pada budi tertinggi dan berupa postulat (asumsi yg menjadi pangkal dalil yg dianggap benar tanpa perlu membuktikannya atau anggapan dasar).

    ReplyDelete
  2. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Menurut Kant, perbedaan utama antara penilaian estetika dan teleologis adalah realitas tujuan objek; Objek penilaian estetika sengaja dilakukan tanpa tujuan sementara obyek penilaian teleologis memiliki tujuan yang bisa dijadikan konsep atau gagasan. Kant kemudian mengklaim ada dua jenis tujuan sebenarnya: pertama, tujuan ekstrinsik yang merupakan peran yang mungkin dimainkan seseorang sebagai alat untuk mencapai tujuan tertentu, dan tujuan di mana alasan di baliknya dibuat.

    ReplyDelete
  3. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Menurut Imanuel Kant, dalam membentuk argumen-argumen, akal dipandu oleh tiga ide transendental, yaitu ide psikologis yang disebut jiwa, yakni ide yang menyatukan segala gejala lahiriah, yaitu ide dunia, dan ide tentang tuhan. Ketiga ide tersebut bersifat apriori dan transendental. Ketiganya memiliki fungsi masing-masing yaitu ide jiwa menyatakan dan mendasari segala gejala batiniah, yang merupakan cita-cita yang menjamin kesatuan terakhir dalam bidang gejala psikis. Ide dunia, menyatakan segala gejala jasmaniah, sedangkan ide tuhan mendasari segala gejala, segala yang ada, baik yang batiniah maupun yang lahiriah.

    ReplyDelete
  4. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kant juga memperlihatkan bahwa rasio membentuk argumentasi-argumentasi dengan dipimpin oleh tiga ide, yaitu jiwa, dunia, dan Tuhan. Apa yang dimaksud ide menurut Kant ialah suatu cita-cita yang menjamin kesatuan terakhir dalam bidang gejala psikis (jiwa), kejadian jasmani (dunia), dan segala-galanya yang ada (tuhan). Ketiga ide tersebut mengatur argumentasi kita tentang pengalaman, tetapi ketiga ide sendiri tidak termasuk pengalaman kita. Karena kategori akal budi hanya berlaku untuk pengalaman, kategori itu tidak dapat diterapkan pada ide-ide. Akan tetapi, justru itulah yang diusahakan oleh metafisika. Misalnya metafisika berusaha membuktikan bahwa tuhan adalah penyebab pertama alam semesta. Akan tetapi, dengan itu, metafisika melewati batas-batas yang ditentukan untuk pengenalan manusia. Adanya Allah dan dalam moralitas jiwa tidak dapat dibuktikan, sekalipun metafisikan senantiasa berusaha demikian. Usaha metafisika itu sia-sia. Uraian panjang lebar yang dikemukakan oleh Kant untuk memperlihatkan kepada kita bahwa bukti-bukti adanya Allah yang diberikan dalam filsafat praktis bersifat kontradiktoris.

    ReplyDelete
  5. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Teleologi berasal dari bahas kata Yunani telos (τέλος), yang berarti akhir, tujuan, maksud, dan logos (λόγος), perkataan.
    Teleologi merupakan ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu.
    Etika teleologi mengukur baik dan buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dengan tindakan itu atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Artinya, teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang dilakukan.

    ReplyDelete
  6. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Teleologi Kant
    Kant menganggap teleologi di alam ditimbulkan oleh keberadaan benda organik dari benda-benda yang secara timbal balik saling berarti dan saling ujung satu sama lain. Kant menyebutkan bahwa teleologi merupakan salah satu penilaian. Hal ini disampaikan oleh Burnham, seperi secara umum, pertimbangan teleologis menyangkut suatu objek yang kemungkinan hanya dapat dipahami dari sudut pandang tujuannya di mana Kant akan mengklaim bahwa penilaian teleologis juga reflektif, namun dengan cara yang berbeda memiliki perbedaan. Ketidakpastian sehubungan dengan konsep khas ilmu alam.

    ReplyDelete
  7. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Berbeda dengan Hume yang menolak metafisika, Kant mempertanyakan metafisika untuk merekonstruksi metafisika yang sudah ada. Ia membuang metafisika tradisional yang diwariskan Aristoteles (filsuf Yunani) dan Thomas (filsuf skolastik) dengan eviden sebagai dasarnya. Eviden yang dimaksud Kant adalah dualisme kritisisme yang ekstrem yakni pengetahuan dan kenyataan yang terpisah oleh jurang yang tidak dapat diseberangi. Metafisika tradisional menganggap Tuhan sebagai causa prima (penyebab pertama dari segala sesuatu). Asumsi ini ditolak Kant. Menurutnya Tuhan bukanlah obyek pengalaman dengan kategori kausalitas pada tingkat akal budi (verstand), melainkan ada pada bidang atau pandangan yang melampaui akal budi, yakni bidang rasio (vernunft). Bagi Kant, pembuktian Tuhan sebagai causa prima tidak bisa diterima. Tuhan ditempatkan Kant sebagai postulat bagi tindakan moral pada rasio praktis.

    ReplyDelete
  8. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Menurut saya, dalam bacaan tersebut disebutkan keberatan – keberatan yang disampaikan lalu di jawab oleh Kant. Kant menjawab keberatan ini dengan mengakui bahwa bahasa teleologis tidak dapat dihindari dengan memperhatikan fenomena alam, tetapi harus dipahami hanya sebagai makna bahwa organisme harus dipikirkan seolah-olah itu adalah hasil rancangan, dan sama sekali tidak berarti bahwa mereka sengaja diproduksi. Kant menyebut penilaian seperti ini sebagai penilaian teleologis. Dia berpendapat bahwa sementara penjelasan kausal yang efisien selalu terbaik, oleh karena itu kepada orang harus dijelaskan seolah-olah itu berbentuk teleologis.

    ReplyDelete
  9. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Etika teleologi mengukur baik dan buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dengan tindakan itu atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Artinya, teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang dilakukan. Menurut Kant, setiap norma dan dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi. Jadi, sejalan dengan pendapat Kant, etika teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu.

    ReplyDelete
  10. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016
    Etika teleologi mengukur baik dan buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dengan tindakan itu atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Artinya, teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang dilakukan. Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat. Walaupun sebuah tindakan dinilai salah menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik. Namun dengan demikian, tujuan yang baik tetap harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum. Menurut Kant, setiap norma dan dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi. Jadi, sejalan dengan pendapat Kant, etika teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu.

    ReplyDelete
  11. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Kritik Penghakiman kurang mendapat perhatian dibandingkan dua Kritik lainnya. Salah satu alasannya adalah bahwa bidang estetika dan teleologi alami secara tradisional dianggap kurang filosofis daripada etika, metafisika dan epistemologi. Hal lain adalah bahwa hal itu menimbulkan masalah interpretatif yang tidak memiliki analog dalam kasus Kritik lain: yaitu, bagaimana memahami pekerjaan secara keseluruhan mengingat perbedaan kedua bagian yang tampak, tidak hanya satu sama lain, tetapi juga Dengan "fakultas penilaian" yang merupakan fokus kerja yang nyata. Namun, teori estetika Kant selalu sangat berpengaruh dalam estetika filosofis dan filosofi seni, dan sejak akhir 1970an, ada literatur yang berkembang pesat mengenai estetika Kant dalam interpretasi Anglo-American Kant. Pandangan Kant tentang teleologi alam, yang sangat terbengkalai dibandingkan dengan estetikanya, mulai mendapat perhatian lebih banyak di awal tahun 1990an, dan telah terjadi peningkatan minat, dalam sepuluh tahun terakhir khususnya, baik dalam pandangan Kant tentang teleologi sendiri. Benar, dan relevansinya dengan filsafat biologi kontemporer.

    ReplyDelete
  12. PUTRI RAHAYU S
    S2 PENDIDIKAN MATEMATIKA_D 2016
    16709251070

    Teleologi menurut Kant adalah pandangan manusia mengenai keberadaan Tuhan dan menghadirkan Tuhan dalam setiap tingkah laku dan perbuatan. Para penganut paham ini biasanya akan lebih agamis, lebih bermoril dan lebih manusiawi. Seseorang yang bermoral baik karena ia punya tujuan yang baik yaitu menuju keberkahan dari Tuhannya, sedangkan yang bermoral muruk karena ia tidak punya tujuan dan tidak mengenal Tuhannya. Imanuel Kant menempatkan teleologi ini sebagai prinsip dasar bagi pengetahuan ilmiah yang bersifat konstitutif, ia menyarankan bahwa hukum moral hendaknya jangan dipahami sebagai kewajiban, melainkan bertindak dari bentuk murni dan universal. Menurut Kant, teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu.

    ReplyDelete
  13. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Menurut Kant, teleologi merupakan tidakan yang berhubungan dengan Tuhan. Teleologi juga bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang dilakukan. Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Teolologi juga merupakan nilai moral ditentukan oleh konsekuensi tindakan tersebut. Dengan kata lain yang menyebabkan suatu tindakan itubenar atau tidak bukan tindakan itu sendiri melainkan akibat dari tindakan tersebut.
    Teleologi ada 3 jenis yaitu:
    a. Egoisme etis yang berpendirian apakah suatu tindakan baik atau burukditentukan oleh baik buruknya akibat tindakan tersebut bagi pelakunya.
    b. Altruisme etis yang berpendirian apakah tindakan baik atau buruk ditentukan oleh baik buruknya akibat tindakan tersebut terhadap orang lain.
    c. Utilitarianisme yang mengkombinasikan egoism etis dan altruisme etis, jadi pengaruh terhadap pelaku maupun orang lain.

    ReplyDelete
  14. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Menurut Kant setiap norma dan dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi, jadi sejalan dengan pendapat Kant etika teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu. Berdasarkan pembahasan etika teleologi ini muncul aliran teleologi yaitu egoisme dan utilitarianisme. Egosime adalah pandangan bahwa tindakan setiap orang bertujuan untuk mengejar kepentingan atau memajukan dirinya sendiri, sedangkan Utilitarianisme adalah penilaian suatu perbuatan berdasarkan baik dan buruknya tindakan atau kegiatan yang bertumpu pada tujuan atau akibat dari tindakan itu sendiri bagi kepentingan orang banyak.

    ReplyDelete
  15. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah. pendapat Kant, etika teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu atau tergantung ruang dan waktunya.

    ReplyDelete
  16. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Kant menganggap bahwa teleologi alam timbul karena keberadaan benda organik dari interaksi satu sama lain.Kant menyatakan bahwa bahasa teleologis tidak dapat dielakkan hanya dengan memperhatikan fenomena alam tetapi juga harus dipahami sebagai makna bahwa organisme harus dipikirkan atau disebut juga penilaian teleologis. Burnham, menyatakan bahwa paradoks Kant menyatakan pikiran kita harus melengkapi penilaian dengan konsep penyebab melalui tujuan dan penilaian teleologis diperlukan. Perbedaan antara penilaian estetika dan teleologis adalah realitas tujuan objek dimana objek penilaian estetika dilakukan tanpa tujuan sementara obyek penilaian teleologis memiliki tujuan yang bisa dijadikan konsep atau gagasan.

    ReplyDelete
  17. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir.
    Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat.Sehingga melakukan sesuatu tidak didasarkan benar dan salah melainkan pada tujuan yang akan dicapai dan akibat yang muncul setelahnya.
    Menurut Kant, setiap norma dan dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi.

    ReplyDelete
  18. Muhammad Sabri
    17701251034
    S2 PEP B


    Terimakasih postingannya pak, jujur saya belum sepenuhnya mengenai konsep "teleology" I. Kant meski telah membaca secara perlahan postingan diatas, namun yang bisa saya tangkap dari postingan diatas adalah "bahwa Kant berpendapat ketidakmungkinan kemampuan untuk mengalami sesuatu sebagai hidup dan oleh karena itu penilaian ilmiah biasa tidak akan dapat sepenuhnya mengeksplorasi dan menjelaskan fenomena biologis tertentu, dan dengan demikian penilaian teleologis memiliki peran ilmiah yang terbatas" sebagaimana tertulis diatas dalam Burnham, 2004.

    ReplyDelete
  19. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Jika ditelisik dari postingan tersebut, menurut Khant bahwa hadirnya teologi alam dikarenakan adanya interaksi antara mahluk hidup yang satu dengan yang lainnya.Interaksi yang dapat memberikan hubungan timbal balik serta menguntungkan satu sama lain.Menurutnya bahwa segala yang ada di alam ini tidak hadir dengan sendirinya.Dan tidak dirancang dengan begitu saja tapi memiliki tujuan .Dia mengakui bahwa ada kekuatan yang Maha dahsyat yang ada di luar kamampuan manusia berupa kekuatan supranatural.Namun secara spesifik dia tidak mengungkapkan seperti apa kekuatan supranatural tersebut.Dari pendapatnya mendapat tanggapandan kritikan dari Burnham. Jika dilihat dari runut permasalan di antara dua ilmuwan tersebut yang diperbincangkan letaknya pada teologi dan objek yang ada di fonemena alam.

    ReplyDelete
  20. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof, Etika teleologi merujuk pada hati nurani seseorang ketika mengambil suatu keputusan etis.Teleologi menjelaskan bahwa segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Teleologi mempelajari tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rencana, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal- hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Cara berpikir teleologis ini bukan mengacuhkan hukum. Ia tahu betul apa yang benar dan apa yang salah. Tetapi itu bukanlah ukuran terakhir, melainkan tujuan dan akibatnya. Ketika seseorang melakukan tindakan yang salah, namun tujuan dan akibatnya baik, maka orang tersebut adalah baik. Sedangkan seseorang yang melakukan tindakan yang benar, namun tujuannya jahat, maka orang tersebut adalah jahat. Atas dasar ini etika teleologi dapat dikatakan lebih situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan sangat bergantung pada situasi khusus tertentu.

    ReplyDelete
  21. Uswatun Hasanah
    17701251022
    S2 PEP B

    Konsep teleology Kant begitu memberikan kesan dan motivasi tersendiri bagi saya. Setiap fenomena yang muncul dapat dilihat dari berbagai permukaan yang ada sehingga dapat dilihat sampai pada penyebabnya. Saya belajar tentang menempuh tujuan dari yang saya tetapkan mengarah pada adanya Tuhan dalam kehidupan yang saya jalani. Kemudian, setiap perencanaan akan masa depan akan terjadi dengan berbagai sebab yang menyertainya. Mengenali sebab-sebab yang ada membuat kita dapat mengenali setiap interaksi yang dimunculkan oleh fenomena kehidupan.

    ReplyDelete
  22. Yusrina Wardani
    17709251057
    PPs PMAT C 2017
    Saya sepakat dengan rinsip Kant dalam menilai baik dan buruk. Suatu tindakan dinilai baik, kalau bertujuan mencapai sesuatu yang baik, atau kalau akibat yang ditimbulkannya baik dan berguna. Atas dasar ini, dapat dikatakan bahwa etika teleologi lebih situasional, karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu. Karena itu, setiap norma dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi sebagaimana dimaksudkan Kant.

    ReplyDelete
  23. Charina Ulfa
    17709251039
    PPs Pendidikan Matematika B 2017

    Bismillah...

    Teleologi adalah salah satu teori yang dikembangkan juga oleh Kant, yang teori ini bisa memprediksikan atau memperkirakan masa depan dengan mengakitkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Teleologi menurut Kant adalah tujuan dan akhir dari alam tidak dapat hanya di perhatikan dengan fenomena alam yang ada, tetapi harus memperhatikan makna yang terkandung didalamnya.

    ReplyDelete
  24. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Penilaian atas estetik dan teleologis memiliki perbedaan dalam realitas tujuan objek. Objek penilaian estetika tanpa didasarkan pada tujuan sementara obyek penilaian teleologis memiliki tujuan yang bisa dijadikan konsep atau gagasan. Saya memiliki kesepemahaman bahwa penelian estetika memiliki proses yang lebih natural daripada teleologis, karena pada dasarnya nilai merupakan hasil dari realitas yang terus berubah sesuai dengan ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  25. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum.Menurut Kant, perbedaan utama antara penilaian estetika dan teleologis adalah realitas tujuan objek; Objek penilaian estetika sengaja dilakukan tanpa tujuan sementara obyek penilaian teleologis memiliki tujuan yang bisa dijadikan konsep atau gagasan. Kant kemudian mengklaim ada dua jenis tujuan sebenarnya: pertama, tujuan ekstrinsik yang merupakan peran yang mungkin dimainkan seseorang sebagai alat untuk mencapai tujuan tertentu, dan tujuan di mana alasan di baliknya dibuat.

    ReplyDelete
  26. Yusrina Wardani
    17709251057
    PPs PMAT C 2017
    Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat. Walaupun sebuah tindakan dinilai salah menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik. Namun dengan demikian, tujuan yang baik tetap harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum.

    ReplyDelete
  27. Tri Wulaningrum
    17701251032
    PEP S2 B

    Artikel di atas menjelaskan bahwa kehidupan di dunia ini ada untuk mewujudkan suatu tujuan tertentu. Dengan tujuan yang sudah menanti di depan, tentu manusia akan melakukan usaha-usaha dalam mencapai tujuan tersebut. Pada perjalanannya, dalam usaha-usaha yang dilakukan, tentu manusia akan memperoleh pengalaman-pengalaman dalam kehidupannya. Salah satu "pengalaman" hebat dalam perjalanan hidup menggapai tujuan ialah adanya hubungan sebab akibat dalam kehidupan. Sesuatu yang terjadi adalah akibat karena sebab. Maka tujuan akan menjadi hasil akhir yang baik sebagai akibat dari sebab dan motif hidup yang baik pula.

    ReplyDelete
  28. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Saya berusaha memahami bahwa Khant melakukan pengkritikan terhadap teologi.Khant melihat bahwa di dalam kehidupan organisme ada simbiosi mutualisme.Hal tersebut tentu mempunyai seluk beluk dan tujuannya. Oleh karena itu, Ia berpendapat bahwa hal demikian tidak dapat diterjemahkan secara harfiah.Yang artinya berpikir adalah menjadi sangat perlu. Misalnya terkait dengan moral baik dan buruk. Penghakiman tersebut karena hanya berdasarkan sebuah definisi. Namun yang perlu bagaiman mendalami esensi dari moral tersebut yang sebenarnya.

    ReplyDelete
  29. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah. Dalam bidang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan kebijaksanaan objektif di luar manusia. Etika teleologi mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Misalnya, merampok bagi etika teleologi tidak dinilai baik atau buruk berdasarkan baik buruknya tindakan itu sendiri, melainkan dari tujuan dan akibat dari tindaka itu. Kalau tujuannya baik, maka tindakan itu dinilai baik.

    ReplyDelete
  30. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    According to Kant, teleology is an act associated with God. Teleology can also be interpreted as a moral judgment will be either a bad action taken. Teleology understands exactly what is right, and what is wrong, but it is not the last measure. Teolology is also a moral value determined by the consequences of such action. In other words that causes an action to be true or not is not the action itself but the consequence of the action.

    ReplyDelete
  31. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Teologi itu bersifat membosankan, ruwet, dan memecah-belah. Begitulah anggapan sebagian masyarakat ketika mendengar kata teologi. Bahkan ada yang menyebut teologi sebagai racun yang harus disingkirkan dalam pertumbuhan iman. Karena tidak ada teologi yang dengan sempurna dapat menjelaskan Allah dan jalan-jalanNya, karena Allah tak terbatas dan secara kekal lebih tinggi dari kita.

    ReplyDelete
  32. Sinta Mutiara Dewi
    15301241018
    S1-Pendidikan Matematika A 2015

    Teleologi mengerti benar mana yang benar dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Yang lebih penting adalah tujuan dam akibat. Menurut Kant ada dua jenis tujuan sebanarnya yaitu tujuan ekstrinsik yang merupakan peran yang mungkin dimainkan seseorang sebagai alat untuk mencapai tujuan tertentu dan tujuan dimana alasan dibaliknya dibuat.

    ReplyDelete