Feb 12, 2013

Vygotsky's Work and Its Relevance to Mathematics Education




By. Marsigit
One of the most fundamental assumptions that guided Vygotsky's attempt to reformulate psychology was that in order to understand the individual, one must first understand the social relations in which the individual exists (Wertsch, 1985); Vygotsky argued that the social dimension of consciousness is primary in time and in fact, the individual dimension of consciousness is derivative and secondary.

Thus, to explain the psychological, we must look not only at individual but also at external world in which that individual life has developed (Tharp and Gallimore, 1988). The first key feature of Vygotsky's theory is that of internalization. The process by which the social becomes the psychological is called internalization (Tharp and Gallimore, 1988); the individual's plane of consciousness is formed in structures that are transmitted to the individual by others in speech, social interaction, and the processes of cooperative activity; thus, individual consciousness arises from the actions and speech of others. Wertsch (1985) listed that Vygotsky's account of internalization is grounded in four major points : (1) internalization is a process wherein an internal plane of consciousness is formed; (2) the external reality at issue is a social interactional one; (3) the specific mechanism at issue is the mastery of external sign forms; and (4) the internal plane of consciousness takes on a 'quasi-social' nature because of its origins. In the beginning of the transformation to the intramental plane, the child need not understand the activity as the adult understands, need not be aware of its reason or of its articulation with other activities (Tharp and Gallimore, 1988); all that is needed is performance, through assisting interaction; through this process, the child acquires the plane of consciousness of the natal society and is socialized, acculturated, made human.

The second key feature of Vygotsky's theory is that of the zone of proximal development; this refers to the gap that exists for children between what they can do alone and what they can do with help from someone more knowledgeable or skilled than themselves (Gipps, 1994). Vygotsky introduced the notion of zone of proximal development in an effort to deal with two practical problems in educational psychology (Wertsch, 1985): the assessment of children's intellectual abilities and the evaluation of instructional practices. He argued that it is just as crucial, if not more so, to measure the level of potential development as it is to measure the level of actual development; existing practices were such that 'in determining the mental age of a child with the help of tests we almost always are concerned with the actual level of development' (ibid, p. 68). Vygotsky argued that the zone of proximal development is a useful construct concerns processes of instruction (ibid, p. 70); instruction and development do not directly coincide, but represent two processes that exist in very complex interrelationships.

Assisted performance defines what a child can do with help, with the support of the environment, of others, and of the self (Tharp and Gallimore, 1988); the transition from assisted performance to unassisted performance is not abrupt. They present problems through the zone of proximal development (ZPD) in a model of four stages; (1) the stage where performance is assisted by more capable others (Stage I); (2) the stage where performance is assisted by the self (Stage II); (3) the stage where performance is developed, automatized, and 'fossilized' (Stage III); and (4) the stage where de-automatization of performance leads to recursion back through the ZPD (Stage IV).

Tharp and Gallimore (1988) outlined the propositions of the problems in the Stage I as follows : (1) before children can function as independent agents, they must rely on adults or more capable peers for outside regulation of task performance; (2) the amount and kind of outside regulation a child requires depend on the child's age and the nature of the task; (3) the child may have a very limited understanding of the situation, the task, or goal to be achieved; at this level, the parent, teacher, or more capable peer offers directions or modeling, and the child's response is acquiescent or imitative; (4) only gradually does the child come to understand the way in which the parts of an activity relate to one another or to understand the meaning of the performance; (5) ordinarily, the understandings develops through conversation during the task performance; (6) the child can be assisted by questions, feedback, and further cognitive structuring that is such assistance of performance has been described as scaffolding, by Wood, Bruner, and Ross (1976); (7) the various means of assisting performance are indeed qualitatively different; (8) a child's initial goal might be to sustain a pleasant interaction or to have access to some attractive puzzle items, or there might be some other motive that adults cannot apprehend; (9) the adult may shift to a subordinate or superordinate goal in response to ongoing assessment of the child's performance; (10) the task of Stage I is accomplished when the responsibility for tailoring the assistance, tailoring the transfer, and performing the task itself has been effectively handed over to the learner; this achievement is gradual, with progress occuring in fits and starts.

For the Stage II, Tharp and Gallimore (1988), outlined the propositions: (1) the child carries out a task without assitance from others; however, this does not mean that the performance is fully developed or automatized; (2) the relationships among language, thought, and action in general undergo profound rearrangements - ontogenetically, in the years from infancy through middle childhood; (3) control is passed from the adult to the child speaker, but the control function remains with the overt verbalization; the transfer from external to internal control is accomplished by transfer of the manipulation of the sign from others to the self; (4) the phenomenon of self-directed speech reflects a development of the most profound significance; self-control may be seen as a recurrent and efficacious method that bridges between help by others and fully automated, fully developed capacities; (5) for children older than 6 years, semantic meaning efficiently mediates performance; (6) for children, a major function of self-directed speech is self-guidance; this remains true throughout lifelong learning.

For the Stage III, Tharp and Gallimore (1988), outlined the propositions: (1) once all evidence of self-regulation has vanished, the child has emerged from the ZPD into the development stage for the task; (2) the task execution is smooth and integrated; it has been internalized and automatized; (3) assistance from the adult or the self is no longer needed; indeed assistance would now be disruptive; (4) it is at this stage that self-consciousness itself is detrimental to the smooth integration of all task components; (5) this is a stage beyond self-control and beyond social control; (6) performance here is no longer developing; it is already developed. For the Stage IV, Tharp and Gallimore (1988), outlined the propositions: (1) there will be a mix of other-regulation, self-regulation, and automatized processes; (2) once children master cognitive strategies, they are not obliged to rely only on internal mediation; (3) enhancement, improvement, and maintenance of performance provide a recurrent cycle of self-assistance to other-assistance; (4) de-automatization and recursion occur so regularly that they constitute a Stage IV of the normal development process; after de-automatization, if the capacity is to be restored, then the developmental process must become recursive.

References:
Wertsch, J.V.,1985, Vygotsky and The Social Formation of Mind,London : Harvard University Press.
Tharp, R. and Gallimore, R., 1988, 'A theory of teaching as assisted performance' in Light, P. et al. , 1991, Learning to Think : Child Development in Social Context 2, London : Routledge.
Vygotsky, L.S, 1966, 'Genesis of the higher mental functions' in Light, P. et al. , 1991, Learning to Think : Child Development in Social Context 2, London : Routledge.

54 comments:

  1. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Hal yang disampaikan oleh Vygotsky merupakan suatu hal yang penting untuk dilakukan saat ini dimana siswa memiliki kemampuan aktual dan kemampuan potensial yang keduanya harus mendapat dukungan. Keduanya merupakan hal yang sangat berbeda, namun akan berkembang baik apabila mendapatkan penanganan yang baik. Penanganan yang baik itu dapat dilakukan oleh guru dengan menjembatani kemampuan yang dimiliki siswa tersebut agar kemampuan mereka dapat berkembang dengan baik dan optimal.

    ReplyDelete
  2. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Vygotsky percaya bahwa banyak pembelajaran terjadi ketika anak-anak bermain. Ia percaya bahwa bahasa dan perkembangan saling mempengaruhi satu sama lain. Ketika anak-anak bermain, mereka secara konstan menggunakan bahasa mereka mendiskusikan peran dan benda, arah atau tujuan serta saling mengoreksi. Merekapun belajar tentang situasi dan ide yang belum dicoba. Vygotsky percaya bahwa interaksi menyumbang pada konstruksi pengetahuan siswa untuk pembelajaran. Teori scaffolding dari Vygotsky yaitu merupakan pemberian sejumlah bantuan kepada peserta didik selama tahap-tahap awal pembelajaran, kemudian mengurangi bantuan dan memberikan kesempatan untuk mengambil alih tanggung jawab yang semakin besar setelah ia dapat melakukannya.

    ReplyDelete
  3. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Vygotsky berpendapat bahwa dimensi sosial kesadaran adalah yang utama dalam waktu dan pada kenyataannya, dimensi individual kesadaran adalah derivatif dan sekunder. Dengan demikian, untuk menjelaskan psikologis, kita harus melihat tidak hanya pada individu tetapi juga di dunia luar di mana bahwa kehidupan individu telah mengembangkan psikologis siswa tersebut. Dalam usaha mencapai hal itu ada empat tahapan Vigostky yatitu internalisasi, realitas eksternal, mekanisme, dan bidang kesadaran internal siswa. Semua harus dikembangkan sesuai dengan kemampuan siswanya.

    ReplyDelete
  4. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Vygotsky, dalam teorinya menyatakan bahwa pembelajaran terjadi apabila peserta didik bekerja atau belajar menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugas-tugas itu masih berada dalam jangkauan kemampuan atau tugas itu berada dalam zone of proximal development (ZPD) yang terletak antara tingkat perkembangan anak saat ini yang didefinisikan sebagai kemampuan pemecahan masalah di bawah bimbingan orang dewasa atau teman sebaya yang lebih mampu. (Nur dan Wikandari, 2000:4).

    ReplyDelete
  5. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Kita tahu teori belajar ada beberapa salah satunya adalah teori belajar vygotsky, (teori perkembangan). Lev Vygotsky (1896-1934) berpendapat bahwa perkembangan kognitif dan bahasa anak-anak tidak berkembang dalam suatu situasi sosial yang hampa. Vygotsky tidak setuju dengan pandangan Piaget bahwa anak menjelajahi dunianya sendiri dan membentuk gambaran realitas batinnya sendiri. Vygotsky menekankan bagaimana proses-proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran melibatkan pembelajaran menggunakan temuan-temuan masyarakat seperti bahasa, sistem matematika, dan alat-alat ingatan. Diman dalam hal itu memeiliki 3 komponene anatar lain : (1) Konsep Zona Perkembangan Proksimal (ZPD) , (2) Konsep Scaffolding (3) Bahasa dan Pemikiran

    ReplyDelete
  6. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Vygotsky menekankan pada internalisasi, dimana penyatuan antara sikap, tingkah laku, dan lainnya didalam kepribadian seseorang tersebut. Teori Vygotsky tentang Zone of Proximal Development menekankan betapa peran guru sangat dibutuhkan dalam rangka terjadinya pembelajaran yang optimal. Berfokus pada bagaimana seseorang tersebut membangun pengetahuan mereka sendiri dan belajar secara aktif serta mengembangkan pengetahuan dan keterampilan berpikir mereka melalui pengalaman yang mereka alami sendiri. Sehingga pembelajaran terjadi karena adanya interaksi dengan lingkungan sosialnya.

    ReplyDelete
  7. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Relevansi teori Vigotsky . Vigotsky meyakini bahwa pikiran anak berkembang melalui: (1) Mengambil bagian dalam dialog yang kooperatif dengan lawan yang terampil dalam tugas di luar zone of proximal development; (2) Menggunakan apa yang dikatakan pendidik yang ahli dengan apa yang dilakukan. Berbeda dengan Piaget yang memfokuskan pada perkembangan berfikir dalam diri anak (intrinsik), Vigotsky menekankan bahwa perkembangan kognitif seorang anak sangat dipengaruhi oleh sosial dan budaya anak tersebut tinggal. Setiap budaya memberikan pengaruh pada pembentukan keyakinan, nilai, norma kesopanan serta metode dalam memecahkan masalah sebagai alat dalam beradaptasi secara intelektual. Budayalah yang mengajari anak untuk berfikir dan apa yang seharusnya dilakukan. Ketika budaya tersebut telah mengakar maka akan menjadikan anak tersebut lepas dari paksaan belajar matematika.

    ReplyDelete
  8. Jeanete Nenabu
    PPS PMat D (15709251004)

    Pekerjaan vygostsky yang berpengaruh dalam psikology adalah pemahaman mengenai seseorang lewat lingkungan tempat dia tinggal. Vygotsky berpendapat interaksi anak dengan lingkungannya mempengaruhi perkembangan pembelajaran. hal ini yang mendasari pemahaman konstruktivisme social, bahwa pemahaman anak tidak hanya dibentuk sendiri melalui pengalaman (Piaget) tetapi juga melalui interaksi antara anak dengan lingkungannya.

    ReplyDelete
  9. Jeanete Nenabu
    PPS PMat D (15709251004)

    Pekerjaan Vygotsky yang lain adalah Zone of Proximal Development yang dikembangkan oleh psikolog yang lain melalui ide dasarnya yatu proses internalisasi. ZPD merupakan jarak antara level kemampuan actual dan level kemampuan potensial anak. Hal yang menarik bahwa ZPD ini berubah seiring dengan perubahan perkembangan kemampuan anak. Sebagai guru, pendekata pembelajaran yang dipakai memperhatikan ZPD ini. dengan demikian guru memperhatikan bagaimana memberikan bantuan-bantuan agar ZPD anak dapat berubah.

    ReplyDelete
  10. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Vygotsky percaya bahwa pemikiran anak-anak dipengaruhi oleh lingkungan sosialkultural dimana mereka dibesarkan (Kail, 2008: 15). Jika masyarakat lingkungan sosialkultural setidaknya orang tua dalam keluarga telah membiasakan pemikiran matematika seperti berpikiran logis, menghitung dengan cermat dalam kegiatan sehari-hari, maka kondisi ini akan membentuk pemikiran yang matematis pada anak.
    Ada tiga istilah dalam teori belajar yang dikemukakan oleh Vygotsky, yaitu MKO, ZPD, dan Scaffolding. MKO (More Knowledgable Other) atau sumber yang lebih tahu, bisa berupa guru, teman yang lebih tahu, atau komputer yang memiliki kecerdasan buatan yang berkemampuan untuk mengajar. ZPD (Zone of Proximal Development) atau zona perkembangan terdekat adalah selisih antara tingkat perkembangan siswa yang aktual, tanpa bantuan dan dukungan orang lain yang lebih berpengalaman, dengan perkembangan siswa jika ia mendapatkan bantuan atau dukungan dari orang yang lebih kompeten. Dukungan atau bantuan yang menyebabkan terjadinya ZPD itulah yang disebut sebagai Scaffolding.

    ReplyDelete
  11. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Ada dua hal yang saya garisbawahi dalam elegi ini, yaitu terkait penerapan teori Vygotsky dalam pembelajaran. Poin yang pertama adalah mengenai ilustrasi, yaitu kesadaran akan melakukan sesuatu, baik antara guru dan siswa memiliki kesadaran akan tanggungjawab mereka masing-masing. Poin kedua adalah ZPD, yaitu zona dimana seorang siswa memperoleh bantuan atau yang kita kenal dengan yang namanya scaffolding dari guru maupun pihak lain. Jadi, ada kalanya siswa membutuhkan bantuan dari pihak lain untuk mencapai pengetahuannya, tetapi di saat lain pula mereka harus dibiarkan untuk memikirkan dan berusaha sendiri untuk mencapai pengetahuan. ZPD ini sebagai kontrol sejauh mana guru atau pihak lain perlu memberikan scaffolding kepada siswa.

    ReplyDelete
  12. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Ada tiga istilah dalam teori belajar yang dikemukakan oleh Vygotsky, yaitu MKO, ZPD, dan Scaffolding. MKO (More Knowledgable Other) atau sumber yang lebih tahu, bisa berupa guru, teman yang lebih tahu, atau komputer yang memiliki kecerdasan buatan yang berkemampuan untuk mengajar. ZPD (Zone of Proximal Development) atau zona perkembangan terdekat adalah selisih antara tingkat perkembangan siswa yang aktual, tanpa bantuan dan dukungan orang lain yang lebih berpengalaman, dengan perkembangan siswa jika ia mendapatkan bantuan atau dukungan dari orang yang lebih kompeten. Dukungan atau bantuan yang menyebabkan terjadinya ZPD itulah yang disebut sebagai Scaffolding.

    ReplyDelete
  13. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Teori belajarnya Vygotsky dijelaskan pada sumber di atas. Salah satu asumsi paling mendasar yang mengarahkan usaha Vygotsky untuk merumuskan kembali psikologi adalah bahwa untuk memahami individu, pertama-tama kita harus memahami hubungan sosial di mana individu itu ada (Wertsch, 1985); Vygotsky menyatakan bahwa siswa dalam mengkonstruksi suatu konsep perlu memperhatikan lingkungan sosial. Karya Vygotsky didasarkan pada dua ide utama. Pertama, perkembangan intelektual dapat dipahami hanya bila ditinjau dari konteks historis dan budaya pengalaman anak. Kedua, perkembangan bergantung pada sistem-sistem isyarat mengacu pada simbol-simbol yang diciptakan oleh budaya untuk membantu orang berfikir, berkomunikasi dan memecahkan masalah, dengan demikian perkembangan kognitif anak mensyaratkan sistem komunikasi budaya dan belajar menggunakan sistem-sistem ini untuk menyesuaikan proses-proses berfikir diri sendiri. Teori belajar ini sangat diperlukan matematika. Karena sejatinya matematika adalah pengetahuan yang harus dikonstruksi sendiri oleh siswa. Dengan belajar matematika dapat mengembangkan keterampiran berpikir siswa dan kemampuan lainnya.

    ReplyDelete
  14. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Vygotsky berpendapat bahwa dimensi kesadaran sosial yang utama pada waktunya dan kenyataannya, dimensi individual kesadaran bersifat turunan dan sekunder. Kunci utama yang pertama teori Vygotsky adalah internalisasi, proses dimana sosial menjadi psikologis. Kunci kedua dari teori Vygotsky adalah bahwa dari ZPD.

    ReplyDelete
  15. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016


    Pada dasarnya teori-teori Vygotsky didasarkan pada tiga ide utama: (1) bahwa intelektual berkembang pada saat individu menghadapi ide-ide baru dan sulit mengaitkan ide-ide tersebut dengan apa yang mereka telah ketahui; (2) bahwa interaksi dengan orang lain memperkaya perkembangan intelektual; (3) peran utama guru adalah bertindak sebagai seorang pembantu dan mediator pembelajaran siswa.

    ReplyDelete
  16. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Vygotsky beranggapan bahwa pembelajaran terjadi ketika anak menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugas-tugas itu masih berada dalam zone of proximal development. Zone of proximal development adalah perkembangan kemampuan siswa sedikit di atas kemampuan yang sudah dimilikinya. Vygotsky juga menekankan scaffolding, yaitu memberikan bantuan penuh kepada anak dalam tahap-tahap awal pembelajaran yang kemudian berangsur-angsur dikurangi dan memberikan kesempatan kepada anak untuk mengambil alih tanggung jawab semakin besar segera setelah ia dapat melakukannya.

    ReplyDelete
  17. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Vygotsky mengatakan bahwa siswa pastilah memiliki area dimana secara mandiri tidak dapat menyelesaikan masalah namun terselesaikan saat didampingi atau dalam kolaborasi dengan orang dewasa (dalam hal ini guru) atau teman sebaya lainnya. Hal ini terjadi karena siswa atau anak tidak lepas dari pengaruh lingkungannya. Penerapan dari teori ini contohnya adalah mengajarkan siswa yang memiliki keterbatasan budaya (adanya perbedaan budaya antar siswa atau peserta didik)

    ReplyDelete
  18. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Penerapannya dalam pendidikan matematika adalah disusunnya pembelajaran matematika yang pada tahap awal, siswa lebih banyak dibimbing namun pada tahap-tahap selanjutnya, siswa akan bertanggungjawab akan belajarnya sendiri. Pembelajaran tidak lepas dari kegiatan kelompok/diskusi antar siswa untuk memfasilitasi pemecahan masalah yang diberikan guru sebagai fasilitator

    ReplyDelete
  19. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teori Vygotsky menekankan pada perubahan kognitif yang hanya terjadi jika konsepsi-konsepsi yang telah dipahami sebelumnya diolah melalui proses ketidakseimbangan (disequilibrium). Dalam upaya memahami informasi-informasi baru, maka lebih menekankan akan adanya interaksi sosial dalam pembentukan pengetahuan seseorang. Relevansi teori Vygotsky terhadap pendidikan matematika dapat dijumpai diantaranya dalam pembelajaran matematika dengan diskusi/metode jigsaw juga metode pemecahan soal (problem-solving method).

    ReplyDelete
  20. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Vygotsky adalah seorang konstruktivis, sehingga inti teori nya menekankan interaksi antara aspek internal dan eksternal dari pembelajaran dan penekanannya pada lingkungan sosial pembelajaran. Menurut teori Vigotsky, fungsi kognitif manusia berasal dari interaksi social masing-masing individu dalam konteks budaya. Hal ini sangat sesuai dengan matematika sekolah yang memang cenderung kepada komunikasi sosial yang membangun pengetahuan.

    ReplyDelete
  21. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Dalam bagian pada bagian ini membahas bahwa transisi dari kinerja terbantu ke kinerja tanpa bantuan tidak mendadak. Mereka menyajikan masalah melalui zona pengembangan proksimal (ZPD) dalam model empat tahap; (1) tahap dimana kinerja dibantu oleh orang lain yang lebih cakap (Tahap I); (2) tahap dimana kinerja dibantu oleh diri sendiri (Tahap II); (3) tahap dimana kinerja dikembangkan, automatized, dan 'fossilized' (Tahap III); Dan (4) tahap di mana de-otomatisasi kinerja menyebabkan rekursi kembali melalui ZPD (Tahap IV).

    ReplyDelete
  22. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Menurut Vygotsky, perolehan pengetahuan dan perkembangan kognitif seorang seturut dengan teori sciogenesis. Dimensi kesadaran social bersifat primer, sedangkan dimensi individualnya bersifat derivative atau merupakan turunan dan bersifat skunder. Artinya, pengetahuan dan pengembangan kognitif individu berasal dari sumber-sumber social di luar dirinya. Hal ini tidak berarti bahwa individu bersikap pasif dalam perkembangan kognitifnya, tetapi Vygotsky juga menekankan pentingnya peran aktif seseorang dalam mengkonstruksi pengetahuannya. Maka teori Vygotsky sebenarnya lebih tepat disebut dengan pendekatan konstruktivisme. Maksudnya, perkembangan kognitif seseorang disamping ditentukan oleh individu sendiri secara aktif, juga oleh lingkungan social yang aktif pula. Teori psikologi yang dipegang oleh vygotsky lebih mengacu pada kontruktivisme. Karena ia lebih menekan pada hakikat pembelajaran sosiokultural. Dalam analisisnya, perkembangan kognitif seseorang disamping ditentukan oleh individu sendiri secara aktif, juga ditentukan oleh lingkungan social secara aktif.

    ReplyDelete
  23. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT 2016
    Tingkat pengetahuan atau pengetahuan berjenjang ini disebut scaffolding oleh vygotsky, menurutnya scaffolding ini yang berarti memberikan kepada seorang individu sejumlah bantuan besar selama tahap-tahap awal pembelajaran dan kemudian mengurangi bantuan tersebut dan memberikan kesempatan kepada anak tersebut mengambil alih tanggung jawab yang semakin besar setelah mampu mengerjakan sendiri. Bantuan yang diberikan pembelajar dapat berupa petunjuk, peringatan, dorongan, menguraikan masalah ke dalam bentuk lain yang memungkinkan siswa dapat mandiri. Vygotsky mengemukakan tiga kategori pencapaian siswa dalam upayanya memecahkan permasalahan, yaitu, siswa mencapai keberhasilan dengan baik, siswa mencapai keberhasilan dengan bantuan, siswa gagal meraih keberhasilan. Scaffolding, berarti upaya pembelajar untuk membimbing siswa dalam upayanya mencapai keberhasilan. Dorongan guru sangat dibutuhkan agar pencapaian siswa ke jenjang yang lebih tinggi menjadi optimum.

    ReplyDelete
  24. Elli Susilawati
    16709251073
    Pmat D pps16

    Teori vygotsky relevan dengan pembelajaran matematika. Teori Vygotsky beranggapan bahwa pembelajaran terjadi apabila anak-anak bekerja atau belajar menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugas-tugas itu masih berada dalam jangkauan kemampuannya, atau tugas-tugas itu berada dalam zone of proximal development. Zone of proximal development adalah perkembangan kemampuan siswa sedikit di atas kemampuan yang sudah dimilikinya. Teori dari tersebut bisa diaplikasikan ke dalam pembelajaran matematika dimana dalam pembelajaran matematika itu sendiri harus sesuai dengan perkembangan anak dalam bermatematika.

    ReplyDelete
  25. Elli Susilawati
    16709251073
    Pmat D pps16

    Teori vygotsky relevan dengan pembelajaran matematika. Teori Vygotsky beranggapan bahwa pembelajaran terjadi apabila anak-anak bekerja atau belajar menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugas-tugas itu masih berada dalam jangkauan kemampuannya, atau tugas-tugas itu berada dalam zone of proximal development. Zone of proximal development adalah perkembangan kemampuan siswa sedikit di atas kemampuan yang sudah dimilikinya. Teori dari tersebut bisa diaplikasikan ke dalam pembelajaran matematika dimana dalam pembelajaran matematika itu sendiri harus sesuai dengan perkembangan anak dalam bermatematika.

    ReplyDelete
  26. Gamarina Isti R
    17790251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)

    Secara psikologis, seorang guru harus melihat tidak hanya pada individu tetapi juga di dunia luar dimana kehidupan individu telah berkembang. Teori pertama Vygotsky adalah internalisasi, selanjutnya teori kedua Vygotsky adalah bahwa dari zona pengembangan proksimal, hal ini mengacu pada kesenjangan yang ada untuk anak-anak antara apa yang dapat mereka lakukan sendiri dan apa yang dapat mereka lakukan dengan bantuan dari orang yang lebih berpengetahuan atau terampil daripada mereka sendiri. Teori vygotsky sangat relevan apabila diaplikasikan dalam pembelajaran matematika. Teori vygotsky yang memiliki kegiatan sosial budaya, proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran,serta peranan orang dewasa dalam memudahkan perkembangan pemikiran anak. Selain itu adanya tipe permasalan ZPD dan adanya scaffolding dapat membantu siswa dalam memahami materi yang disampaikan. Teori vygotsky tersebut menjadikan pembelajaran lebih efektif, kreatif, dan bermakna sehingga pembelajaran menjadi tidak membosankan, dan menjadikan siswa lebih aktif dan kreatif lagi sehingga harapnnya siswa bukan hanya dapat menyelesaikan masalah pada soal saja, tetapi dapat menyelesaika masalah dalam kehidupan sehari-hari. Teori vygotsky sangat relevan apabila diaplikasikan dalam pembelajaran matematika. Teori vygotsky yang memiliki kegiatan sosial budaya, proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran,serta peranan orang dewasa dalam memudahkan perkembangan pemikiran anak. Selain itu adanya tipe permasalan ZPD dan adanya scaffolding dapat membantu siswa dalam memahami materi yang disampaikan. Teori vygotsky tersebut menjadikan pembelajaran lebih efektif, kreatif, dan bermakna sehingga pembelajaran menjadi tidak membosankan, dan menjadikan siswa lebih aktif dan kreatif lagi sehingga harapnnya siswa bukan hanya dapat menyelesaikan masalah pada soal saja, tetapi dapat menyelesaika masalah dalam kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  27. Angga Kristiyajati
    17709251001
    Pps UNY P.Mat A 2017

    Terima kasih Banyak Pak Prof. Marsigit.

    Dengan ini kami memahami bahwa Vygotsky meyakinai bahwa dimensi sosial kesadaran merupakan hal yang sangat penting (primer) dalam waktu dan realitanya, sedangkan dimensi individual kesadaran merupakan hal sekunder. Sehingga secara psikologis kita sebaiknya tidak hanya memperhatikan pada individu akan tetapi kita juga harus memperhatikan dunia luar(lingkungan) dimana lingkungan tersebut mengembangkan psikologis siswa tersebut. Untuk menggapai hal tersebut Vygotsky menyatakan ada empat tahapan yang harus dilalui yaitu: internalisasi, realitas eskternal. Mekanisme dan bidang kesadaran siswa. Tentu saja dalam mengembangkan proses tersebut kita harus memperhatikan pengetahuan, kemampuan dan kondisi siswa.

    ReplyDelete
  28. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof,
    Salah satu teori penting yang diungkapkan oleh Vygotsky adalah dalam memahami perbedaan individual. Selain itu, Vygotsky juga menyatakan bahwa dimensi sosial merupakan faktor utama dalam proses belajar. Menurutnya, pikiran siswa akan berkembang melalui interaksinya dengan lingkungan secara mandiri, dan juga melalui interaksi dan kolaborasi dengan orang yang lebih terampil dalam tugas di luar zone proximal Developmentnya dan juga. Maka guru berperan penting dalam memberikan scafolding pada siswa agar siswa dapat mencapai kemampuannya sesuai dengan potensinya dengan maksimal.

    ReplyDelete
  29. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Menurut Vygotsky, untuk memahami seorang individu bukan hanya melihat individu itu sendiri tetapi juga melihat hubungan sosial individu tersebut dimana ia berada. Jadi dapat dikatakan bahwa Vygotsky memandang individu dari segi sosialnya. Dalam proses belajar, seorang siswa juga melakukan interaksi sosialnya. Seperti yang dikatakan teori ZDP (zona pengembangan proksimal) bahwa untu kondisi tertentu siswa memerlukan bantuan orang yang lebih ahli untuk membantunya memahami suatu pelajaran atau memecahkan suatu masalah.

    ReplyDelete
  30. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPs P.Mat A

    Matematika merupakan aktivitas manusia, sehingga kehidupan manusia tidak terlepas dari matematika. Vygotsky sebagai salah satu penemu teori belajar, memberikan inspirasi bagi perkembangan teknologi pembelajaran. Vygotsky yakin bahwa pembelajaran terjadi apabila siswa bekerja atau belajar menangani tugas-tugas atau masalah kompleks yang masih berada pada jangkauan kognitif siswa atau tugas-tugas tersebut berada pada Daerah Perkembangan Terdekat (Zone of Proximal Development/ ZPD). Interaksi sosial antara anak dan orang dewasa mempunyai peranan penting dalam ZPD. Oleh karena itu, mengingat proses belajar mula-mula berlangsung pada taraf sosial, maka proses pembelajaran Matematika di kelas hendaknya bersifat interaktif, baik antara siswa dan guru maupun antar siswa.

    ReplyDelete
  31. Bulan Nuri
    17709251028
    PPs PM B 2017

    Interaksi sosial sangatlah berpengaruh dalam kehidupan manusia, tidak hanya sebagai bagian dari kebutuhan, tetapi juga sebagai saran untuk meningkatkan kualitas individu. Dengan berinteraksi dengan individu yang lain, maka wawasan dan pengalamanpun akan terus bertambah. Dalam belajarpun harus demikan. Belajar dengan melakukan interaksi dengan lingkungan ataupun teman-teman sekitar dapat membantu pemahaman seseorang semakin baik. Hal ini dapat dilakukan jika seseorang mampu untuk mendengar dan memahami apa yang sedang didiskusikan dengan baik. Maka salah satu belajar yang baik, yang dapat disarankan adlah dengan berdiskusi, baik itu dalam kelompok besar ataupun dalam kelompok kecil.

    Demikian, terimakasih.

    ReplyDelete
  32. Nama : Rosyita Anindyarini
    NIM : 17701251031
    Kelas : PEP B S2 2017

    I agree with Vygotsky's way of thinking. To see and understand the psychological level of a person, of course, we must also see the interaction of the person's social relationships with the outside world in which he develops. Usually in addition to sourced from the family, the environment can also form the mindset and knowledge. Some people learn more from the outside world than in their inner circles such as family, friends, or relatives. Like children, it tends to be easier to imitate and obey what others say, due to their limited understanding of doing a particular task or activity. It should be accompanied by an adult and given good direction and examples so that every behavior and speech is also good. Then on another developmental process, children will be more able to assess themselves and assess their own performance, until he no longer needs help from adults. Once the child has mastered the cognitive stratge, they will not continue to depend but still have to improve and maintain every task and activity.

    ReplyDelete
  33. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  34. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Menurut Vygotsky, perkembangan seorang tidak lepas dari peranan orang dewasa dan anak-anak lain sebayanya. Meskipun pada akhirnya anak akan mempelajari sendiri konsep-konsep dalam kehidupan, namun itu akan jauh lebih berkembang jika melibatkan interaksi didalamnya (anak berinteraksi dengan yang lainnya). Dalam proses pembelajaran, siswa tidak serta merta dibiarkan belajar mandiri, namun guru selalu mengawasi bagaimana siswa belajar, sampai sejauh mana siswa belajar, apakah siswa mengajami kesulitan, apakah siswa perlu bantuan dan lain sebagainya. Jika sekiranya siswa memerlukan bantuan, guru disini harus memberikan bantuan, tentunya disesuaikan dengan kondisi siswa, pemberian bantuan untuk setiap siswa berbeda kapasitasnya.

    ReplyDelete
  35. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Penerapan teori Vygotsky dalam pembelajaran matematika dapat dilakukan melalui pembelajaran sosial dengan menggunakan konteks budaya anak. Anak belajar matematika secara bertahap dari yang mudah ke yang sulit, dari konkret ke abstrak melalui bimbingan orang dewasa maupun tutor sebayanya yang diseuaikan dengan lingkungan budaya sehingga anak memeroleh pemahamannya.

    ReplyDelete
  36. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  37. Rahma Hayati
    17709251016
    Pascasarjana PM A 2017

    Assalamualaikum wr.wb

    Berdasarkan penjelasan diatas, terlihat bahwa perkembangan seorang anak tidak terlepas dari dukungan lingkungan, orang lain yang berada disekitarnya dan juga dirinya sendiri. Sebelum anak-anak mampu mandiri, terlebih dahulu ia akan bergantung dengan orang disekitarnya. Tahap berikutnya dimana ia dibantu oleh dirinya sendiri. Dan yang terakhir adalah ia mampu mengembangkan potensi diri sendiri.
    Begitu juga dalam proses pembelajaran. Seorang siswa tidak akan serta merta mampu belajar sendiri, memahami konsep sendiri tanpa bantuan dari orang disekitarnya, baik itu guru maupun temannya sendiri. Untuk itu, sudah jelas bahwa dalam pembelajaran peran guru sangat penting sebagai fasilitator bagi siswanya. Sehingga perlu bagi guru untuk membangun interaksi antara guru dengan siswa selama proses pembelajaran berlangsung.

    ReplyDelete
  38. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Seorang guru atau teman sebaya yang lebih berpengalaman mampu menyediakan pembelajaran dengan "scaffolding" untuk mendukung pemahaman yang terus berkembang dari siswa sebagai domain pengetahuan atau pengembangan keterampilan yang kompleks. Pembelajaran kolaboratif, diskursus, pemodelan, dan scaffolding adalah strategi untuk mendukung pengetahuan intelektual dan keterampilan peserta didik dan memfasilitasi pembelajaran yang intens.

    ReplyDelete
  39. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb

    Teori Vygotsky sangat relevan apabila diaplikasikan dalam pembelajaran matematika. Teori Vygotsky yang memiliki kegiatan sosial budaya, proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran, serta peranan orang dewasa dalam memudahkan perkembangan pemikiran anak. Selain itu adanya tipe permasalan ZPD dan adanya scaffolding dapat membantu siswa dalam memahami materi yang disampaikan.

    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  40. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C

    Pada teorinya, Vygotsky mencoba untuk merumuskan psikologi yaitu untuk memahami individu. Namun, yang pertama harus dipahami ialah hubungan sosial. Dia merasa bahwa dimensi sosial dan dimensi primpary individu adalah turunan atau sekunder. Fitur kunci pertama dari teori Vygotsky adalah internalisasi.Yang dimaksud denan internalisasi merupakan proses dimana sosial menjadi psikologis. Fitur kunci kedua adalah zona pembangunan proksimal. Ini mengacu pada ada untuk siswa antara apa yang bisa mereka lakukan sendiri atau apa yang bisa mereka lakukan dengan bantuan lain yang lebih luas.

    ReplyDelete
  41. Yusrina Wardani
    17709251057
    PPs PMAT C 2017
    Belajar adalah suatu pengalaman dari suatu realitas sosial yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Siswa mendapatkan hal-hal baru dari pengalaman itu. Jadi belajar menurut Vygotsky ini menjunjung teori konstruktivisme yang mana anak melakukan kegiatan belajar dalam interaksi dengan lingkungan sosial dan fisik sehingga belajar selanjutnya lebih mudah diperoleh dalam konteks sosial budaya seseorang. Belajar diselenggarakan dengan sedemikan rupa dalam rangka mengembangkan dan membangun kesadaran terhadap alam sekitar. Belajar kemudian dipahami sebagai aksi yang menciptakan pola piker dan kesadaran tinggi seseorang dalam berkehidupan.

    ReplyDelete
  42. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)

    Saya setuju dengan relevansi dari teori vygitskys untuk pembelajaran matematika.Teori ZPD vygitskys ini dapat membantu terhadapa keberagaman jenis siswa dalam kelas, ada siswa yang beroikir cepat, lambat, ataupun normal. Sehingga untuk jenis siswa tersebut diperlukan bantuan orang dewasa dalam melayani keberagaman siswa tersebut. Kegiatan ZPD ini akan terasa saat diskusi kelompok di mana siswa yang lebh memahami materi tersebut dapat memberikan bantuan kepada siswa yang belum memahaminya, atau sering disebut dengan tutor sebaya. Sebenarnya guru juga dapat membantu siswanya dengan melakukan scaffolding apabila siswa-siswa membutuhkan konfirmasi terhadap hasil pemikiran mereka.

    ReplyDelete
  43. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Vygotsky merupakan tokoh besar dalam teori perkembangan kognitif. Perilaku seorang dewasapun mendapat pengaruh kuat dari bagaimana pengalaman kecilnya. Masa kecil memang masa yang krusial dalam pembentukan karakter, dan saat dewasa awal adalah masa-masa krusial dalam pembentukan kehidupan yang mapan sesuai kemampuan masing-masing

    ReplyDelete
  44. Septi Yana Wulandari
    17709251031
    S2 Pend. Matematika B

    Teori Vygotsky yang banyak dikenal ada dua macam istilah. Yaitu Zone proximal development (ZPD) dan scaffolding. ZPD adalah daerh dimana anak dalam masa transisi, sehingga mereka memerlukan bantuan orang lain yang lebih berkompeten untuk belajar atau menyelesaikan suatu permasalah. Zona ini berada dintara level kemampuan siswa sudah mampun menyelesaikan masalah tanpa bantuan orang lain denganlevel dimana siswa tidak dapat menyelesaikan masalah walaupun sudah dibantu orang lain. Sehingga dalam proses pembelajran sebaikanya mengoptimalkan pada ZPD siswa. Jangan mengajarkan pembelajaran yang sudah siswa kuasai karena akan membuat siswa bosan dan jangan pula mengajarkan pelajaran yang berada di luar jangkauan kognitif siswa karena akan membuat siswa frustasi. Scaffolding adalah bantuan di awal proses pembelajaran yang menuntun siswa untuk dapat belajar mandiri. Dalam memberikan scaffolding secukupnya saja, sesuai dengan kebutuhan siswa agar siswa tidak ketergantungan dan selalu mengharap bantuan. Terimaksih

    ReplyDelete
  45. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C


    One of Vygotsky theory is describing ZPD development which is leading us to what students can do by themself and what students able to do with the help of others. ZPD concept which is introduced by Vygotsky is an effort to solve two practical problems in Psychology of Math Education. It gives students a chance to construct their confidence rather than depending on others.

    ReplyDelete
  46. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Vygotsky menyatakan bahwa kita memahami psikologi individu tidak hanya melihat pada individu itu saja, melainkan juga melihat pada lingkungan sosial tempat individu itu berkembang. Salah satu teori dari Vygotsky ialah bahwa kesadaran individu muncul dari tindakan dan ucapan orang lain. Dalam konteks pendidikan relevansi dari teori ialah bahwa siswa dalam membangun pengetahuananya tida hanya ditenatukan oleh kemampuan intelektual siswa tersebut, tetapi juga bagaimana lingkungan sosialnya (rumah dan sekolah) dimana ia berinteraksi dan berkembang. Implikasinya ialah pada tugas guru dan orangtua agar menjadi ‘orang lain’ yang mampu memberi pengaruh positif bagi perkembangan kegiatan belajar anak.

    ReplyDelete
  47. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. Vygotsky berpendapat bahwa dimensi kesadaran sosial yang utama pada waktunya dan kenyataannya, dimensi individual kesadaran bersifat turunan dan sekunder. Kunci utama yang pertama teori Vygotsky adalah internalisasi, proses dimana sosial menjadi psikologis. Kunci kedua dari teori Vygotsky adalah bahwa dari ZPD.

    ReplyDelete
  48. Kartika Pramudita
    17701251021
    PEP S2 B

    Teori Vygotsky adalah tentang interaksi. Dalam belajar matematika, seorang anak membutuhkan orang lain untuk membantunya. Sehingga interaksi dengan orang lain memang diperlukan untuk mengawali konstruksi pengetahuan matematika anak. Selanjutnya dalam teori Vygotsky dikenal dengan istilah ZPD, dalam hubungannya dengan belajar matematika bahwa seorang anak memiliki kemampuan maksimalnya dan kemampuan yang lebih tinggi yang belum dijangkaunya, pada zona ini peran dan interaksi dari luar sangat dibutuhkan untuk meningkatkan pemahaman anak.

    ReplyDelete
  49. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Dari artikel diatas dapat diaktakn bahwa seorang anak mengkonstruk sendiri penetahuannya. Konsep awal dan konsep baru saling terjalin. Bahasa memerankan peran yang penting dalam perekembangan anak. Pertumbunhan anak tidak dapat dipisahkan dari konteks sosial.

    ReplyDelete
  50. Dalam membentuk pengetahuan siswa pada pelajaran matematika, maka seorang guru juga harus memahami psikologi dari siswa. Teori Vygotsky cocok dalam hal pembelajran ini. Untuk memahammi psikologi individu, maka kita harus melihat juga keseluruhan dunia. Tidak bisa kita memisahkan antara pembelajaran matematika dengan psikologi siswa. Maka guru harus lebih mempelajari kembali ilmu psikologi siswa.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  51. Arina Husna Zaini
    PEP S2
    17701251024
    Apa yang disampaikan Vygotsky dan berbagai teorinya menurut kami sangat relevan dan tepat jika diterapkan dalam pembelajaran matematika sekolah. Dimana siswa yang belajar tidak lepas dari dunia sosial dan pengawasan oleh orang dewasa serta adanya ZPD yang memberikan solusi antara masalah psikologi dan intelekstual siswa. Terima Kasih

    ReplyDelete
  52. Nur Dwi Laili K
    17709251059
    PPs PMAT C

    Vigotsky berpendapat bahwa kesadaran dimensi sosial adalah utama dalam waktu dan kenyataan, kesaaran dimensi individu adalah derivatif dan sekunder. Maka dalam proses belajar anak tidak perlu memahami pikiran dan aktivitas orang dewasa, tetapi cukup berinteraksi dan beraktivitas dengan orang dewasa. Maka muncullah teori Vigotsky tentang zona proximal development tentang kesenjangan antara apa yang dapat anak-anak lakukan sendiri dana pa yang dapat mereka lakukan dengan bantuan orang lain yang lebih terampil.

    ReplyDelete
  53. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Konsepsi dari Vygotsky yang paling familiar ialah ZPD dan Scaffolding. ZPD yang merupakan zona perkembanagan anakan harus kita maksimalkan dengan memberikan secaffolding yang sesuai dan cukup kepada siswa. Dalam pembelajaran matematika, inovasi pmebelajaran salah satunya dilakukan demi mencapai ZPD itu sendiri. Dengan melakukan pembelajaran yang inovatif, diharapkan siswa akan termotivasi untuk berkembang lebih pesat dan belajar dengan lebih giat, sehingga ZPD siswa akan tercapai dengan scaffolding yang minimum. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  54. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Matematika yang relevan adalah matematika yang dapat mengaitkan pengetahuan siswa dengan realitas kehidupan sehari-hari. Menurut Vygotsky perkembangan kognitif anak dapat terjadi melalui kolaboratif antara anggota dari satu generasi keluarga dengan yang lainnya. Perkembangan anak terjadi dalam budaya dan terus berkembang sepanjang hidupnya dengan berkolaboratif dengan yang lain.

    ReplyDelete