Feb 12, 2013

Piaget's Work and its Relevance to Mathematics Education




By Marsigit
Piaget's theory of intellectual development focuses on two central aspects of the progressive view of childhood; first, on the centrality of children's experience, especially physical interaction with the world; second, on the unfolding logic of children's thought, which differs from that of the adult (Ernest, 1991).

Piaget proposed four major stages of intellectual development: (1). the sensori-motor stage (birth to 1 1/2 to 2 year), (2). the pre-operational stage (2 to 7 years), (3). the concrete operational stage (7 to 12 years), (4). the formal operational stage (12 to 15 years and up). The characteristic in which a remarkably smooth succession of stages, until the moment when the acquired behaviour presents seems to be recognizes as 'intelligence' (Piaget and Inhelder, 1969); there is a continuous progression from spontaneous movements and reflexes to acquired habits and from the latter to intelligence. They further stated that this mechanism is one of association, a cumulative process by which conditionings are added to reflexes and many other acquisitions to the conditioning themselves. They then regarded that every acquisition, from the simplest to the most complex, is a response to external stimuli, that is a response whose associative character expresses a complete control of development by external connections. They described that this mechanism consists in assimilation, that reality data are treated or modified in such a way as to become incorporated into structure of subject.

In moving from the sensory-motor stage to operational thought, several things must occur during the preoperational period (Becker, et al., 1975); there must be a speeding in thought or actions, there must be an expansion of the contents and scope of what can be thought; and there must be concern not only with the results of action but also with understanding the processes by which a result is achieved. Piaget and Inhelder (1969) outlined that there are three levels in the transition from action to operation; at the ages of two or three there is a sensory-motor level of direct action upon reality; after seven or eight there is the level of the operations in which concern transformations of reality by means of internalized actions that are grouped into coherent and reversible systems; and between these two level there is another level obviously represents an advance over direct action in which the actions are internalized by means of the semiotic function and characterized by new and serious obstacles. Toward the end of the preoperational stage, the basis for logico-mathematical thinking has been laid in the use of language, but the child is still far from reaching operational thought (Becker, et al., 1975).

During the years between two and seven the child learns much about the physical world; some of this is spontaneous, while other is deliberately taught by parents and teachers; despite the many intellectual feats of the period, children do not reason in a logical or a fully mathematical way. Children's thinking in the pre-operational period is characterized by what Piaget called moral realism as well as animism and egocentrism (ibid, p.102). Animism is the failure to adopt one stance towards inanimate objects and another towards oneself; moral realism is the consequence of viewing morality in one sense only; egocentrism is the consequence of the child's taking only one perspective; and the child achieves the next stage of intellectual development when at last he can consider a situation from several different aspects - in other words, he can de-centre (ibid, p.103).

After many experiments, Piaget and his colleagues concluded that there is a sequence of development for each of the conservations; each experience requires that the child must judge whether the two things are still the same or are different when the entities is transformed in appearance by being changed in shape or transferred to another receptacle (Sutherland, 1992). It has been shown that children in the period of concrete operation can perform the mental operation of reversibility and can attend to several aspects of a situation at once (ibid, p.109).

For Piaget, an operation is a mental action (Becker, et al., 1975) that usually occurs in a structure with its counteraction - adding goes with its reverse operation subtracting, combining with separating, identity with negation; an operation is said to be concrete if it can be used only with concrete referent rather than hypothetical referents. The first obstacle to operations (Piaget and Inhelder, 1969), then, is the problem of mentally representing what has already been absorbed on the level of action. In the concrete operational stage, thinking shows many characteristics of mature logic, but it is restricted to dealing with the 'real' (Becker, et al., 1975).

The second obstacle to this stage is that on the level of representation (Piaget and Inhelder, 1969); achieving this systematic mental representation involves constructive processes analogous to those which take place during infancy; the transition from an initial state in which everything is centered on the child's own body and actions to a decentered state. The third obstacle is related to the complexity of the using of language and the semiotic function involving more than one participant.

Formal operations involve thinking in terms of the formal propositions of symbolic logic and mathematics or in terms of principles of physics (Becker, 1975); one can deal with the hypothetical and one can deal with operations on operations. Piaget studied the development of logical thinking in adolescence and reflective abstraction, that very human capacity to be aware of one's own thoughts and strategies. Piaget assert that the basis of all learning is the child's own activity as he interacts with his physical and social environment; the child's mental activity is organized into structures and related to each other and grouped together in the pattern of behaviour (Adler, 1968).

Piaget also asserts that mental activity is a process of adaptation to the environment which consists of two opposed but inseparable processes, assimilation and accommodation (ibid, p. 46). The child does not interact with his physical environment as an isolated individual but as part of a social group; as he progresses from infancy to maturity, his characteristic ways of acting and thinking are changed several times as new mental structure emerge out of the old ones modified by accumulated accommodations (ibid, p.46).

Piaget found that there is a time lag between the development of a child's ability to perceive a thing and the development of this ability to form a mental image of that thing when it is not perceptually present (Adler, 1968). The development of the child's concepts of space, topological notions, such as proximity, separation, order, enclosure, and continuity, arise first; projective and Euclidean notions arise later; and his grasp of order relation and cardinal number grow hand in hand in the concept of numbers (ibid, p.51). Piaget also asserts that a child progresses through the four major stages of mental growth is fixed; but, his rate of progress is not fixed; and, the transition from one stage to the next can be hastened by enriched experience and good teaching (ibid, p.53).

Based on all the above propositions, some of their implications for the mathematics teaching in the primary school can be asserted. Piaget maintained that internal organization determines how people respond to external stimuli and that this determines man's unique 'model of functioning' which is invariant or unchangeable (Turner, 1984); a person attempts to make sense the environmental stimulus by using his existing structure or by assimilating or accommodating it.

The structure and their component schemes were said to change over time through the process of equilibration; if a subject finds that her present schemes are inadequate to cope with a new situation which has arisen in the environment so that she cannot assimilate the new information, she will be drawn, cognitively, into disequilibrium (ibid, p.8). Given these fundamental postulates of Piaget's theory : internal organization, invariant functions, variant structures, equilibration and organism/environment interaction; what then are the implications for mathematics education in the primary mathematics school ?

References:
Piaget, J. and Inhelder, B., 1969, The psychology of the child, London : Routledge & Kegan Paul.
Adler, I., 1968, Mathematics and Mental Growth, London : Dennis Dobson.
Becker, W., et al., 1975, Teaching 2: Cognitive Learning and Instruction, Chicago : Science Research Associates.

38 comments:

  1. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPS P.Mat D

    dari artikel diatas, Menurut Piaget, operasi adalah tindakan mental. masalah mental ini yang mewakili apa yang telah diserap pada tingkat tindakan. Dan pada tahap operasional konkret, pemikiran menunjukkan banyak karakteristik logika matang, tetapi dibatasi untuk berurusan dengan 'real'

    ReplyDelete
  2. Piaget menyatakan 4 tahap perkembangan intelektual yaitu tahap sensori-motorik, tahap pra-operasional, tahap operasi kongkrit, dan tahap operasi formal. Piaget menyampaikan tahap perkembangan intelektual lengkap dengan umurnya. Tahap operasi kongkrit berlaku ketika usia SD sampai SMP dan tahap operasi formal mulai SMP sampai dewasa. Penerapan dalam pembelajaran matematika sebaiknya ketika di SD maka pembelajaran menggunakan benda nyata atau kongkrit agar dalam pikiran siswa mempunyai gambaran. Sedangkan mulai SMP siswa dari pembelajaran menggunakan benda kongkrit digeser perlahan ke arah operasi formal.

    ReplyDelete
  3. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Piaget memandang bahwa anak memainkan peran aktif dalam menyusun pengetahuannya mengenai realitas. Anak tidak pasif menerima informasi. Walaupun proses berfikir dalam konsepsi anak mengenai realitas telah dimodifikasi oleh pengalaman dengan dunia sekitarnya, namun anak juga berperan aktif dalam menginterpretasikan informasi yang ia peroleh melalui pengalaman, serta dalam mengadaptasikannya pada pengetahuan dan konsepsi mengenai dunia yang telah ia punya. Teori Piaget merupakan akar revolusi kognitif saat ini yang menekankan pada proses mental. Piaget mengambil perspektif organismik, yang memandang perkembangan kognitif sebagai produk usaha anak untuk memahami dan bertindak dalam dunia mereka.

    ReplyDelete
  4. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016

    menurut saya implikasi yang terjadi pada perkembangan anak ala Piagets terhadap pendidikan matematika di sekolah memiliki relevan yang sangat tinggi,. karena logika anak rata-rata akan berkembang sesuai dengan umurnya. maka di sekolah yang ada di Indonesia, memiliki rentang usia yang tidak jauh berbeda bahkan cenderung hamir sama. karena itu guru dalam memberikan pelajaran tidak terlalu kesulitan dengan usia. karena bisa dikatakan dari segi usia, anak-anak tersebut merata.
    sehingga dalam mempelajari matematika, guru tidak terlalu mengalami hambatan.

    ReplyDelete
  5. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Tahap perkembangan kognitif menurut Piaget melalui empat tahapan, yaitu: (1) tahapan sensorimotor (usia 0–2 tahun), tahapan ini menandai perkembangan kemampuan dan pemahaman spasial; (2) tahapan praoperasional (usia 2–7 tahun), dalam tahapan ini, anak belajar menggunakan dan merepresentasikan objek dengan gambaran dan kata-kata; (3) tahapan operasional konkrit (usia 7–11 tahun); pada tahapan mempunyai ciri berupa penggunaan logika yang memadai; dan (4) tahapan operasional formal (usia 11 tahun sampai dewasa), tahapan dimana diperolehnya kemampuan untuk berpikir secara abstrak, menalar secara logis, dan menarik kesimpulan dari informasi yang tersedia

    ReplyDelete
  6. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah....
    Penemuan Piaget dalam Mathematic education yaitu terkait tahap perkembangan berpikir dan proses belajar. Seperti yang telah diungkapkan diatas tahap perkembangan berpikir yaitu: Periode sensori-motor (0 – 2,0 tahun), Periode pra-operasional (2,0 – 7,0 tahun), Periode operasional konkret (7,0 – 11,0 tahun) dan Periode opersional formal (11,0 – dewasa). Sedangkan tahap proses belajar terdiri dari skema, asimilasi, akomodasi, dan disequilibrium & equilibrium. Dan teori piaget ini dirasa masih relevan hingga saat ini. dengan adanya teori yang dikemukakan Paiaget tersebut, guru dapat lebih menentukan cara atau metoe yang digunakan untuk mengajarkan matematika kepada anak. Sehingga pengetahuan matematika yang mereka peroleh akan maksimal.

    ReplyDelete
  7. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Piaget juga berpendapat bahwa perkembangan kognitif seorang siswa adalah melalui suatu proses asimilasi dan akomodasi. Di dalam pikiran seseorang, sudah terdapat struktur kognitif atau kerangka kognitif yang disebut skema. Setiap orang akan selalu berusaha untuk mencari suatu keseimbangan, kesesuaian, atau equilibrium antara apa yang baru dialami (pengalaman barunya) dengan apa yang ada pada struktur kognitifnya. Jika pengalaman barunya adalah cocok atau sesuai dengan yang tersimpan pada kerangka kognitifnya maka proses asimilasi dapat terjadi dengan mudah, dan kesetimbangan (equilibrium) tidak terganggu. Jika apa yang tersimpan didalam kerangka kognitifnya tidak sesuai atau tidak cocok dengan pengalaman barunya, ketidaksetimbangan akan terjadi, dan si anak akan berusaha untuk menyetimbangkannya lagi. Untuk hal ini diperlukan proses akomodasi. Dengan demikian, asimilasi adalah suatu proses di mana informasi atau pengalaman yang baru menyatukan diri ke dalam kerangka kognitif yang ada, sedangkan akomodasi adalah suatu proses perubahan atau pengembangan kerangka kognitif yang ada agar sesuai dengan pengalaman baru yang dialaminya.

    ReplyDelete
  8. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Konsepsi Piaget bahwa perkembangan intelektual anak berlangsung melalui tahap terdefinisi, bahwa anak-anak mengembangkan konsep mereka melalui interaksi dengan lingkungan, dan untuk sebagian besar tahun utama kebanyakan anak berada dalam tahap operasi konkrit. Selanjutnya, dia menyatakan bahwa dalam pendidikan matematika, itu adalah konsekuensi alamiah dari kepercayaan pada teori Piaget tentang peran sentral dari interaksi dengan benda-benda yang digunakan ketika mereka belajar matematika, anak-anak harus diharapkan untuk bekerja praktis, sendiri dengan alat mereka, dan bekerja konsep-konsep matematika untuk diri mereka sendiri.
    Santroks (2011) menyatakan bahwa proses kognitif yang terjadi pada anak-anak ketika mereka membangun pengetahuan mereka tentang dunia meurut Piaget adalah skema, similasi dan akomodasi, organisasi, serta ekuilibrasi. Skema menyatakan bahwa ketika anak berusaha membangun pemahaman mengenai dunia, otak berkembang membentuk skema. Inilah tindakan atau representasi mental yang mengatur pengetahuan. Selanjutnya Asimilasi terjadi ketika anak-anak memasukkan informasi baru kedalam skema mereka yang sudah ada sebelumnya. Lalu Akomodasi terjadi ketika anak-anak menyesuaikan skema mereka agar sesuai dengan informasi dan pengalkaman baru mereka. Kemudian Organisasi dalam teori piaget adalah pengelompokkan prilaku dan pikiran yang terisolasi ke dalam sebuah susunan system yang lebih tinggi. Perbaikan yang kontinu dari organisasi ini merupakan suatu sifat dari perkembangan. Ekuilibrasi adalah mekanisme yang diajukan Piaget untuk menjelaskan bagaimana anak-anak beralih dari satu tingkat pemikiran ke tingkat yang berikutnya. Peralihan ini terjadi ketika anak-anak mengalami konflik kognitif atau diskuilibrium dalam memahami dunia. Pada akhirnya, mereka menyelesaikan konflik tersebut dan mencapai keseimbangan atau ekuilibrium pikiran.

    ReplyDelete
  9. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Bertolak dari elegi sebelumnya, pada elegi ini kita bisa pahami tentang teori piaget dalam pendidikan matematika erat kaitannya dengan skema, asimilasi, dan akomodasi. Dalam teori Piaget, skema dianggap sebagai elemen penting dalam struktur kognitif organisme. Skema akan menentukan bagaimana ia akan merespon lingkungan fisik. Skemata dapat muncul dalam perilaku yang jelas, seperti dalam kasus refleks memegang, atau muncul secara tersamar. Istilah skema atau skemata yang diberikan oleh Piaget untuk dapat menjelaskan mengapa seseorang memberikan respon terhadap suatu stimulus dan untuk menjelaskan banyak hal yang berhubungan dengan ingatan. Asimilasi adalah proses kognitif dimana seseorang mengintegrasikan persepsi, konsep atau pengalaman baru kedalam skema atau pola yang sudah ada dalam pikirannya. Dengan asimilasi seseorang mengintegrasikan bahan-bahan persepsi atau stimulus ke dalam skema yang ada atau tingkah laku yang ada. Akomodasi adalah pembentukan skema baru atau mengubah skema lama sehingga cocok dengan rangsangan yang baru, atau memodifikasi skema yang ada sehingga cocok dengan rangsangan yang ada.

    ReplyDelete
  10. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Konsep Piaget bahwa perkembangan intelektual anak berkembang melalui tahap-tahap yang terdefinisi dengan baik, bahwa anak-anak mengembangkan konsep mereka melalui interaksi dengan lingkungan, dan bahwa untuk sebagian besar tahun-tahun utama kebanyakan anak berada dalam tahap operasi konkret.

    ReplyDelete
  11. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Teori perkembangan yang disampaikan oleh Piaget dapat membantu guru – guru untuk menerapkan pembelajaran (metode) yang sesuai dengan perkembangan siswa. Piaget telah membagi ke dalam empat tahap perkembangan, dan dalam setiap tahap perkembangan itu kebutuhan anak berbeda – beda. Maka hendaknya dipilihlah suatu metode mengajar yang sesuai dengan dengan perkembangan siswa agar maksimal dalam menerima pelajaran dan membangun pengetahuannya dengan baik.

    ReplyDelete
  12. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dalam artikel ini saya menyroti beberapa kendala-kendala yaitu Kendala pertama operasi, berupa masalah mental yang mewakili apa yang telah diserap pada tingkat tindakan. Pada tahap operasional konkret, pemikiran menunjukkan banyak karakteristik logika matang, tetapi dibatasi untuk sesuatu hal yang nyata. Kendala kedua untuk tahap ini adalah bahwa pada tingkat representasi; mencapai representasi mental ini sistematis melibatkan proses konstruktif analog dengan orang-orang yang terjadi selama masa bayi, transisi dari suatu keadaan awal di mana semuanya berpusat pada sendiri tubuh anak dan tindakan ke keadaan decentered. kendala yang terakhir yaitu kendala ketiga adalah terkait dengan kompleksitas menggunakan bahasa dan fungsi semiotik yang melibatkan lebih dari satu peserta.

    ReplyDelete
  13. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Jean Piaget merupakan tokoh teori perkembangan kognitif. Piagetian approach menekankan perubahan kualitatif dalam cara berpikir ketika berkembang. Berawal dari ketertarikannya dengan bagaimana cara anak-anak memperoleh kesimpulan daripada apakah mereka menjawab benar atau salah. Menurutnya perkembangan kognitif adalah gabungan dari kedewasaan otak dan sistem saraf. Dinamika perkembangan kognitif dibagi menjadi lima yaitu 1) skema; 2) adaptasi, 3) asimilasi, 4) akomodasi; 5) equilibration. Kelima dinamika perkembangan kognitif tersbut sangat berguna hingga saat ini, seperti dalam buku psikologi pembelajaran matematika karya Richard Skemp, beberapa bab berlandaskan dari lima dinamika tersebut.

    ReplyDelete
  14. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Piaget menekankan pada keaktifan individu dalam mengkonstruk pengetahuaannya. Pengetahuan dibangun sendiri oleh anak yang sedang belajar. Piaget menyoroti bagaimana anak mengkonstruksi pengetahuan dari berinteraksi dengan pengalaman dan objek yang dihadapi. Teori Piaget sangatlah memiliki peranan penting dalam dunia pendidikan secara umum. Dalam pembelajaran matematika, teori piaget juga mewarnai bentuk-bentuk model, pendekatan, dan strategi pembelajaran yang dilaksanakan. Hal ini tampak dalam kegiatan pembelajaran yang menginginkan adanya student centered, yang dengan aktivitasnya mampu mebangun pengetahuan dengan memperhatikan perbedaan individual tanpa mengesampingkan interaksi sosial.

    ReplyDelete
  15. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Teori piaget adalah salah satu dari beebrapa teroi belajar, yanag mana piaget ini menekankan pada perkembangan intelektual anak berlangsung melalui tahap terdefinisi, bahwa anak-anak mengembangkan konsep mereka melalui interaksi dengan lingkungan, dan untuk sebagian besar tahun utama kebanyakan anak berada dalam tahap operasi konkrit. Sehingga anak di bawah kearah yang real

    ReplyDelete
  16. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Piaget adalah seorang tokoh psikologi kognitif yang besar pengaruhnya terhadap perkembangan pemikiran para pakar kognitif lainnya. Menurut Piaget, proses belajar seseorang akan mengikuti pola dan tahap-tahap perkembangannya sesuai dengan umurnya. Sehingga Piaget percaya bahwa pengetahuan yang dibangun oleh anak adalah sebuah interaksi antara individu dan lingkungan.

    ReplyDelete
  17. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Piaget membagi tahap perkembangan kognitif anak menjadi empat tahap: (1) tahap sensori motor (lahir-2 tahun); (2) tahap praoperasi (usia 2-7 tahun); (3) tahap operasi konkrit (usia 7-11 tahun); (4) tahap operasi formal (usia 11-15 tahun). Tahapan-tahapan ini sudah baku dan saling berkaitan. Urutan tahapan tidak dapat ditukar atau dibalik karena tahap sesudahnya melandasi terbentuknya tahap sebelumnya. Akan tetapi terbentuknya tahap tersebut dapat berubah-ubah menurut situasi sesorang. Perbedaaan antara tahap sangat besar. Karena ada perbedaan kualitas pemikiran yang lain. Meskipun demikian unsur dari perkembangan sebelumnya tetap tidak dibuang. Jadi ada kesinambungan dari tahap ke tahap, walaupun ada juga perbedaan yang sangat mencolok. Dalam dunia pendidikan matematika tentu kita mengenal tahap-tahap pembelajaran materi matematika, tidak bisa siswa langsung dikenalkan dengan materi baru jika materi prasyaratnya belum di penuhi, sehingga dengan dasar teori piaget kita tau apa yang bisa kita lakukan ketika kita berada didunia pendidikan.

    ReplyDelete
  18. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Menurut Piaget, tahap perkembangan intelektual anak secara kronologis terjadi 4 tahap. Urutan tahap-tahap ini tetap bagi setiap orang, akan tetapi usia kronologis memasuki setiap tahap bervariasi pada setiap anak. Keempat tahap dimaksud adalah sebagai berikut: (1) Tahap sensorimotor (umur 0-2 tahun), (2) Tahap pra operasional (umur 2-7 tahun), (3) Tahap operasi kongkret (umur 7-11 tahun), (4) Tahap operasi formal (umur 11 ke atas). Piaget meyakini bahwa anak-anak secara alami mencari informasi yang dapat membantu mereka memahami dunia. Teori Piaget memiliki beberapa persamaan dengan Teori Vygotsky, yaitu: (1) keduanya mengakui adanya pengetahuan atau konsep awal. (2) keduanya sepakat pengetahuan dibangun oleh si pembelajar, Piaget lebih menekankan peran personal, sedangkan Vygotsky lebih menekankan peran sosiokultural.

    ReplyDelete
  19. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teori Piaget tentang tahapan kognitif anak memang sangat relevan terhadap implementasi pembelajaran matematika. Perkembangan kognitif anak pada usia belajar SD memang baru pada tahapan sensori motorik, jadi masih berdasarkan sensor indera. Siswa masih berpikir kongkrit dan membutuhkan bantuan benda kongkrit daripada harus langsung berpikir abstrak. Misalnya saja dengan menggunakan alat peraga dalam pembelajaran matematika. Ketika dia mencapai SMA, tahapan berpikirnya sudah operasional formal artinya mampu menganalisis dan berpikir abstrak. Selain itu, Piaget juga mengungkapkan teorinya bahwa dalam struktur pengetahuan manusia mengalami proses skema,asimilasi dan akomodasi. Skema yang terbentuk dalam pemikiran siswa, berdasarkan pengalaman baru atau pengetahuan baru yang masuk (asimilasi) maka jika cocok dengan skemanya akan menghasilkan keseimbangan. Namun, jika pengetahuan dan pengalaman baru tidak cocok dengan skema, maka Disinilah proses akomodasi terjadi, yaitu pengembangan skema berdasarkan pengalaman baru tersebut.

    ReplyDelete
  20. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Menurut Piaget, tahap perkembangan intelektual anak secara kronologis terjadi 4 tahap. Urutan tahapan ini tetap bagi setiap orang, akan tetapi usia kronologis memasuki setiap tahap bervariasi pada setiap anak. Keempat tahapan tersebut adalah sebagai berikut:
    1. Tahap sensorimotor (umur 0-2 tahun)
    Piaget membagi tahap sensorimotor ke dalam enam periode, yaitu:
    a. Periode I: refleks/sub-tahapan skema refleks (umur 0-1 bulan)
    b. Periode II: kebiasaan/sub-tahapan fase reaksi sirkular primer (umur 1-4 bulan)
    c. Periode III: reproduksi kejadian yang menarik/sub-tahapan fase reaksi sirkular sekunder (umur 4-8 bulan)
    d. Periode IV: koordinasi skemata/sub-tahapan koordinasi reaksi sirkular sekunder (umur 8-12 bulan)
    e. Periode V: eksperimen/sub-tahapan fase reaksi sirkular tersier (umur 12-18 bulan)
    f. Periode VI: representasi/sub-tahapan awal representasi simbolik (umur 18-24 bulan).
    2. Tahap pra operasional (umur 2-7 tahun)
    3. Tahap operasi kongkret (umur 7-11 tahun)
    4. Tahap operasi formal (umur 11 tahun ke atas)

    ReplyDelete
  21. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Menurut Piaget, dasar dari belajar adalah aktivitas anak bila ia berinteraksi dengan lingkungan sosial dan lingkungan fisiknya. Pertumbuhan anak merupakan suatu proses sosial. Anak tidak berinteraksi dengan lingkungan fisiknya sebagai suatu individu terikat, tetapi sebagai bagian dari kelompok sosial. Akibatnya lingkungan sosialnya berada diantara anak dengan lingkungan fisiknya.
    Kemudian tahapan memperoleh pengetahuan yaitu asimilasi dan akomodasi. Asimilasi adalah proses kognitif dimana seseorang mengintegrasikan persepsi, konsep ataupun pengalaman baru ke dalam skema atau pola yang sudah ada dalam pikirannya. Sedangkan akomodasi tejadi untuk membentuk skema baru yang cocok dengan rangsangan yang baru atau memodifikasi skema yang telah ada sehingga cocok dengan rangsangan itu. Teori ini boleh saja digunakan untuk matematika namun, lebih cocok teorinya Vygotsky.

    ReplyDelete
  22. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Teori perkembangan intelektual Piaget berfokus pada dua aspek utama pandangan progresif masa kanak-kanak, yang pertama pada sentralitas pengalaman anak dan yang kedua pada logika pemikiran anak-anak. Piaget dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa ada rangkaian perkembangan untuk masing-masing kelompok. Ditunjukkan bahwa anak-anak dalam periode operasi konkrit dapat melakukan operasi mental reversibilitas dan dapat memperhatikan beberapa aspek situasi sekaligus.

    ReplyDelete
  23. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teori ini menjelaskan bagaimana anak beradaptasi dengan mengintepretasikan objek keajian-kejadian disekitarnya. Bagaimana anak mempelajari ciri-ciri dan fungsi dari objek-objek, seperti mainan, perabot, dan makanan, serta objek-objek social seperti diri, orang tua dan teman.Dalam teori ini masa remaja awal adalah tahap dimana anak berpikir konkret secara operasional menuju ke berfikir formal secara operasional pula. Piaget mengakui bahwa perubahan otak pada masa pubertas mungkin diperlukan untuk kemajuan kognitif pada usia remaja. Tahap-tahap perkembangan kognitif piaget

    ReplyDelete
  24. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Piaget mengemukakan dalam teorinya bahwa kemampuan kognitif manusia terdiri atas empat tahapan yaitu tahap tahap sensorimotor (umur 0-2 tahun), tahap pra operasional (umur 2-7 tahun), tahap operasi kongkret (umur 7-11 tahun), tahap operasi formal (umur 11 ke atas). Sehingga guru harus paham siswa itu berada pada tahap mana. Misal siswa SD yang berumur 7-11 tahun. Siswa SD belum bisa memahami operasi formal, mereka baru bisa memahami operasi kongkret. Jika guru memaksakan siswa tersebut untuk memahami operasi formal maka siswa tersebut akan sulit dalam memahami konsep yang diajarkan.

    ReplyDelete
  25. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Berdasarkan teori perkembangan kognitif oleh Piaget, ada 4 tahap perkembangan anak, yaitu Tahap sensorimotor, Tahap pra-operasional, Tahap operasional kongkret, dan tahap operasional formal. Pada setiap tahap, anak memiliki karakteristik tertentu. Hal tersebut dapat digunakan sebagai acuan dalam menyusun metode dan strategi pembelajaran agar sesuai dengan kemampuan kognitif siswa, sehingga tercapai pembelajaran yang tepat sasaran

    ReplyDelete
  26. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teori Piaget yaitu teori perkembangan kognitif jelas relevan terhadap pendidikan matematika karena dengan menggunakan teori tersebut, guru akan dapat mengetahui adanya tahap-tahap perkembangan tertentu pada kemampuan berpikir siswa. Guru matematika di SMP khususnya perlu mencermati apakah simbol-simbol matematika yang digunakan dalam mengajar cukup mudah dipahami siswa atau tidak, dengan mengingat tingkat kemampuan berpikir yang dimiliki oleh masing-masing siswa.

    ReplyDelete
  27. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Piaget membuka pikiran kita bahwasanya pemikiran anak-anak tidak seperti orang dewasa. Sehingga dalam pembelajaran matematika untuk anak-anak haruslah memperhatikan perkembangan kognitif nya berdasarkan umur. Teori dasar Piaget ini menjadikan wajib bagi guru agar pembelajaran diisi dengan kegiatan interaksi inderawi antara siswa dengan benda-benda dan fenomema konkrit yang ada di lingkungan serta dimaksudkan untuk menumbuh-kembangkan kemampuan berpikir, antara lain kemampuan berpikir konservasi.

    ReplyDelete
  28. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Teori Piaget fokus terhadap dua aspek dalam perkembangan diri anak, yaitu (1) aspek pengalaman anak-anak, terutama pengalaman fisik dengan dunianya, dan (2) aspek pemikiran anak-anak yang berbeda dengan orang dewasa. Berdasarkan dua aspek tersebut, teori Piaget bermaksud agar siswa dapat membangun sendiri pengetahuannya melalui pengalaman fisiknya dengan dunia sehingga mendapatkan pemikiran atau pengetahuan sesuai dengan tingkat kognitifnya.

    ReplyDelete
  29. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Piaget menyatakan bahwa internal organisasi menentukan bagaimana orang menanggapi rangsangan eksternal dan bahwa ini menentukan 'model fungsi' manusia unik yang invarian atau tidak berubah (Turner, 1984); seseorang mencoba untuk memahami stimulus lingkungan dengan menggunakan struktur yang sudah ada atau dengan mengasimilasi atau akomodas, dimana asimilasi adalah memahami pengalaman-pengalaman baru dari segi skema yang ada dan akomodasi adalah mengubah skema yang ada agar sesuai dengan situasi baru.

    ReplyDelete
  30. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Menurut Piaget, terdapat perbedaan antara proses pemikiran anak dan orang dewasa. Dalam teori piaget, bahwa anak bukan merupakan suatu tiruan dari orang dewasa. Anak bukan hanya berpikir kurang efisien dari orang dewasa, melainkan berpikir secara berbeda dengan orang dewasa. Itulah sebabnya mengapa Piaget yakin bahwa ada tahap perkembangan kognitif yang berbeda dari anak sampai menjadi dewasa.

    ReplyDelete
  31. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Piaget mengusulkan empat langkah utama perkembangan intelektual yaitu satu, tahap sensori-motor (dari lahir sampai umur 1 1/2 - 2 tahun). Dua ialah tahap pra-operasional (umur 2 sampai 7 tahun). Tiga adalah tahap operasional konkret (umur 7 sampai 12 tahun). Empat ialah tahap operasional formal (umur 12 sampai 15 tahun ke atas). Dalam teorinya Piaget mengemukakan bahwa secara umum semua anak berkembang melalui urutan yang sama, meski jenis dan tingkat pengalaman mereka berbeda satu sama lainnya. Perkembangan mental siswa terjadi secara bertahap dari tahap yang satu ke tahap yang lebih tinggi.

    ReplyDelete
  32. Ujang Herlan Permana
    14301249001
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Teori belajar Piaget yaitu teori belajar paham kognitif, paham ini berpandangan kepada bagaimana siswa belajar, tahapan menurut piaget yaitu asimilasi merupakan mengintegrasikan konsep atau pengalaman baru kedalam skema yang sudah ada dalam pikirannya. Kemudian Akomodasi, yaitu membentuk skema baru atau mengubah skema lama, atau memodifikasi skema yang telah ada, selanjutnya yaitu Ekuilibrasi, yaitu keseimbangan antara asimilasi dan akomodasi

    ReplyDelete
  33. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Teori perkembangan intelektual Piaget atau lebih dikenal dengan teori perkembangan kognitif yang mempunyai pengaruh sangat besar dalam dunia pendidikan yang meliputi dua aspek progresif masa kanak-kanak yaitu sentralitas pengalaman anak-anak dan logika pemikiran anak-anak yang terbentangdan berbeda dengan orang dewasa. Tahapan teori Piaget meliputi tahap sensori motor, tahap pra-operasional, tahap operasional nyata, dan tahap operasional formal. Piaget mengemukakan bahwa perkembangan kognitif bukan hanya hasil kematangan organisme, bukan pula pengaruh lingkungan saja, melainkan interaksi antara keduanya. Dengan demikian, anak/individu dapat membagun secara aktif dunia kognitif mereka sendiri.

    ReplyDelete
  34. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Pembelajaran matematika dengan konsep Piaget bahwa dalam perkembangan intelektual anak jika anak berkembang melalui tahapan yang jelas, bahwa anak-anak mengembangkan konsep mereka melalui interaksi dengan lingkungan, dan untuk sebagian besar tahun primer yang paling anak-anak dalam tahap operasi konkrit. Ketika mereka belajar matematika, anak-anak harus diharapkan untuk bekerja praktis, sendirian dengan aparat mereka, dan bekerja konsep-konsep matematika untuk diri mereka sendiri.

    ReplyDelete
  35. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Menurut Piaget, perkembangan kognitif merupakan suatu proses genetik, yaitu suatu proses yang didasarkan atas mekanisme biologis perkembangan sistem syaraf. Dengan makin bertambahnya umur seseorang, maka makin komplekslah susunan sel syarafnya dan makin meningkat pula kemampuannya. Ketika individu berkembang menuju kedewasaan, akan mengalami adaptasi biologis dengan lingkungannya yang akan menyebabkan adanya perubahan-perubahan kualitatif didalam struktur kognitifnya. Piaget tidak melihat perkembangan kognitif sebagai sesuatu yang dapat didefinisikan secara kuantitatif. Ia menyimpulkan bahwa daya pikir atau kekuatan metal anak yang berbeda usia akan berbeda pula secara kualitatif. Menurut Piaget, proses belajar seseorang akan mengikuti pola dan tahap-tahap perkembangannya sesuai dengan umurnya. Pola dan tahap-tahap ini bersifat hirarkhis, artinya harus dilalui berdasarkan urutan tertentu dan seseorang tidak dapat belajar sesuatu yang berada di luar tahap kognitifnya.

    ReplyDelete
  36. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Piaget (1964) berpendapat, karena manusia secara genetik sama dan mempunyai pengalaman yang hampir sama, mereka dapat diharapkan untuk sungguh-sungguh memperlihatkan keseragaman dalam perkembangan kognitif mereka. Oleh karena itu, dia mengembangkan empat tahap tingkatan perkembangan kognitif yang akan terjadi selama masa kanak-kanak sampai remaja, yaitu sensori motor (0-2 tahun) dan praoperasional (2-7 tahun). Yang akan kita bicarakan untuk masa kanak-kanak adalah dua tahap ini lebih dahulu, sedangkan dua tahap yang lain, yaitu operasional konkret (7-11 tahun) dan operasional formal (11-dewasa), akan kita bicarakan pada masa awal pubertas dan masa remaja. Dalam teori perkembangan kognitif Piaget, masa remaja adalah tahap transisi dari penggunaan berpikir konkret secara operasional ke berpikir formal secara operasional. Remaja mulai menyadari batasan-batasan pikiran mereka. Mereka berusaha dengan konsep-konsep yang jauh dari pengalaman mereka sendiri. Inhelder dan Piaget (1978) mengakui bahwa perubahan otak pada pubertas mungkin diperlukan untuk kemajuan kognitif remaja.

    ReplyDelete
  37. Elli Susilawati
    16709251073
    Pmat D pps16

    Pada teori Piaget, kita mengenal istilah perkembangan pengetahuan yakni skema, asimilasi dan akomodasi. Skema dianggap sebagai elemen penting dalam struktur kognitif organisme. Skema akan menentukan bagaimana ia akan merespon lingkungan fisik.Asimilasi adalah proses kognitif dimana seseorang mengintegrasikan persepsi, konsep atau pengalaman baru kedalam skema atau pola yang sudah ada dalam pikirannya.Akomodasi adalah pembentukan skema baru atau mengubah skema lama sehingga cocok dengan rangsangan yang baru, atau memodifikasi skema yang ada sehingga cocok dengan rangsangan yang ada. Relevansinya dengan matematika adalah dalam pembelajaran matematika kita juga melakukan tahap skema, asimilasi dan akomodasi agar pengetahuan yang dimiliki oleh siswa menjadi konsep yang jelas dalam suatu materi.

    ReplyDelete
  38. Elli Susilawati
    16709251073
    Pmat D pps16

    Pada teori Piaget, kita mengenal istilah perkembangan pengetahuan yakni skema, asimilasi dan akomodasi. Skema dianggap sebagai elemen penting dalam struktur kognitif organisme. Skema akan menentukan bagaimana ia akan merespon lingkungan fisik.Asimilasi adalah proses kognitif dimana seseorang mengintegrasikan persepsi, konsep atau pengalaman baru kedalam skema atau pola yang sudah ada dalam pikirannya.Akomodasi adalah pembentukan skema baru atau mengubah skema lama sehingga cocok dengan rangsangan yang baru, atau memodifikasi skema yang ada sehingga cocok dengan rangsangan yang ada. Relevansinya dengan matematika adalah dalam pembelajaran matematika kita juga melakukan tahap skema, asimilasi dan akomodasi agar pengetahuan yang dimiliki oleh siswa menjadi konsep yang jelas dalam suatu materi.

    ReplyDelete