Feb 12, 2013

Peer Teaching of Secondary Mathematics in Bilingual for Teachers of The Candidate of International School




Venue: Hotel Sahid Yogyakarta
Day/Data: Saturday, 22 November 2008
Participants: 22 Secondary Mathematics Teachers (Central Jawa 6, West kalimantan 1, South Kalimantan 2, East Kalimantan 2, Lampung 1, Maluku 1, Aceh 6, North Sulawesi 2)
Supervisor: Marsigit
TEACHER 1. Martutwuri Handayani SPd, SMP N1 Magelang, Central Jawa
Topic: Proportion
Media : Power Point
Review:
A. From Peer P. Hasman (In the case of English language)
1. The use of the word "job", it is better to use the word "work"
2. Not "How long.." but "How many days..."
B. P. Suyono
1. The picture presented should be more ethic
C. Mrs. Zubaidah (Aceh)
1. The presentation is good enough
2. Why the solution tend to direct solution. We need more explanation for solution of the problem.
From Supervisor:
Power Point presentation make the teacher tends to practice delivery method with the following characteristics:
1. Teacher dominate initiation
2. Teacher dominate talking
3. Teacher dominate the class activities
4. Teacher dominate question
5. Teacher deliver the problems and not expect that the students doing so
6. Teacher guide to solve the problem
7. Teacher practices guide teaching
8. Teacher practices directed teaching
9. The teacher seem to have not a perception that the student need to be active.
10 Teacher question "Are you clear" seem to conclude and control the students.
11. At the end of the lesson the teacher distribute the worksheet however they are still as a collection of problems.
12. Teacher delivers her suggestion to the students seemed to control the class situation.
13. Conclusion: teaching learning process is still teacher centered orinted
Additional Question from Mrs Arie Wahyuningsih:
1. The teacher are obliged to carry out International Class
2. The teacher are obliged to perform contextual teaching
2. The teacher are obliged to deliver mathematics
3. How do we behave toward The Olympiad of Mathematics
Marsigit's Comment on No. 1 and No 3:
It is related to communication problems
TEACHER 2: lAMINTO (Sukoharjo, Central Java)
Topic: Proportion
Grade : 7 Junior High School
Activity: The teacher posing the some problems
a. Problem1: As we add more water to a container holding some water, the weight of the water increase
b. Problem2: The more strength we use to push an object, the greater the acceleration of the object?
Can we predict how the weight of water or the acceleration of the object will change?
The teacher further to communicate the problems to the students and explain every aspect for solving the problems:
Comment from peer:
A. Pujiastuti (SMP 1 Surakarta, Central Jawa)
1. The pictures in the first slide make me confuse. It is better to use table to show the problems
B. Martutwuri Handayani (SMPN 1 Magelang Central Jawa)
1. It is better for the teacher not always to sit down
2. Not every content can be used by Power Point
C. Zubaidah (SMP N 3 Langsa Nanggro Aceh Darussalam)
1. It is better that the picture is in animation
D. Sukamti (SMP N 5 Sragen Cantral Jawa)
1. In my opinion the best picture to show proportion is Photograph.
Supervisor's Obervation: (Marsigit)
1. The teacher initiates the ideas
2. The teacher uses the Power Point presentation to deliver the explanation in such away that teacher styles of teaching is characterized as:
a. The teacher implements directed teaching
b. The teacher implements guided teaching
c. The teacher dominate initiation
d. There is no indication that the teacher encourage initiation
3. From the explanation of the problems the teacher then let the students to define what does the direct proportion?
4. There is a student to answer: The direct proportion is if one part of the proportion is added the the other part is added also.
5. The teacher resume the students answer then to explain to the whole class. So the teacher uses students answer to give more explanation and to conclude the meaning of direct proportion
6. The teacher continues to give orally the other problem referred to Power Point to the whole class and asked the students to answer his question.
7. The teacher uses long closed sentences to explain and to guide the whole students
8. The teacher continue to explain to the whole class based on his power point.
9. Even for solving the problems the teacher always refer to Power Point while sitting and read by word and deliver it the the whole class.
10. At the end the teacher read from power point " What can we learn from this"
11. The teacher conclude for himself his explanation and ultimately asked the students whether they have understood clearly.
12. The teacher then give another problem however the teacher itself try to solve the problem orally and deliver to the whole class.
13. The teacher continue to give another problem however the teacher itself try to solve the problem orally and deliver to the whole class.
14. Conclusion: the teacher implements traditional teaching
TEACHER 3 : Sukamti SPd, SMP N 5 Sragen Central Jawa
Topic: The Are of Triangle
Grade: 7 Junior High School
Objective:
Apperseption: Remember the homework, Have no problem with your hoework?, Do you remember the area of rectangle, Q-A on the area of rectangle-teacher uses whiteboard to draw a skecth of rectangle
Proses:
Teacher use Power Point to:
- show the process of finding the area of triangle from the area of rectangle
- the area of rectangle A= L x W
- the teacher explain that from the area of rectangle we can determine the area of triangle.
- the teacher question if we have the area of rectangle A = L x W the what is the area of triangle ? student answer La = 1/2 (L x W)
- the teacher ask the students to conclude that the area of triangle is La = 1/2 (L x W)
- any question, Noo..., Thank you
- How about the following triangle (different triangle) is there any different formula for the area? Students choirly aswer: No.
- Then, the teacher deliver one problem by writing it at the white board
- The teacher guided students to answer word by word of the process of using the formula.
- Any question? Noo. No?
Conclusion:
- The teacher lets the students to conclude
- The teacher chose one student and guide him to come into conclusion that the area of triangle is 1/2 x base x height
- Any question? No?
- Okey, ..
- The teacher read the conclusion for herself that: " If A is the area of triangle whose base is b and height is h, then the area of the triangle can be stated as: A = 1/2 (b x h)"
-the teacher give the students: Student Worksheet
The teacher chose one students to solve one problem in front of the class, check, tru or false?, True. and praise, all students applause.
Repeating above activity up to three times
- At the end of the lesson the teacher give the students Evaluation
Comment 1: Laminto SMP N 1 Sukoharjo Cenral Jawa
- the last slide the conclussion is for the right triangle why the students solve the other?
Comment 2: Hasman (English)
- communication in Englih is very good
- no much mistake of the grammar
Comment 3: Supervisor
- the structure of lesson is clearer than yesterday lesson
- the teacher not only use Power Point but also use white board
to conduct the procces of teaching learning
- however, the teacher dominates initiation and class communication and class situation
- the teacher still implements directed and guided teaching
- the students are still more passive
- because of the room setting then the teacher seems not to develop the schema for interaction
In conclusion: the teacher has an effort to perform innovative teaching but there are still many constraints.One of the constraint is coming from the teacher itself i.e. delivering teaching and domination the class as well as still not trust on the students competencies to develop problems.
TEACHER 4: Zubaidah, SMPN3 Kota Langsa Nanggro Aceh Darussalam
Topic: Intersection and Union of Two Sets
Introduction/Apperception:
- Teacher: What is the set
- Student: A set is a collection
- Teacher: Give me example
- Other Students: The collection of four leg animal
- Teacher : Ari, give me universal set, only example
-Student : the collection of flowers
Problem 1:
Nana likes {pop music, jazz music, dhangdut music}
How do you express in sentence:
Student: Nana like ... music
Teacher: yes
Budi likes = {jazz music, rock music, blues music}
How do you express about Nana and Budi?
The teacher and the student, firstly answer together, however the teacher continue to explain and write in the white board as follows:
Nana and Budi = { jazz music}
A and B = {jazz music}
The teacher guided the students and write in white board:
Nana and B = { P, M, J, d, R, B}
The teacher then show the Venn Diagram using Power Point
Next, the teacher show the problem using Power Point:
Given A = {1,3,5,7,9}, B = {2,3,4,5}, C = {1,5,9}. D= {6,8,10}
List the element and determine:
1. A and B, 2 A or B, 3 A and D. 4. Draw the Venn Diagram
The teacher then chose one student to solve the problem in front of the class.
While one student solve the problem, the teacher pays attention and wait and so their students.
The teacher invite one student (Laminto) to come to front to conclude the problem.
Laminto: Using bilingual to explain his conclusion. First in English then explain in Indonesian. ... saling lepas ...(no intersection). Finish. Applause
The teacher resume and revise the student's work.
The teacher shows the key answer using Power Point and chose othe students to come forward to continue solving the problem.
Students answer: 1) A U B = {1,2,3,4,5,7,9}, 2) AUC = {1,3,5,7,9},
3) AUD = {
The teacher then chose the other student to come forward to draw the diagram.
The teacher communicate to the whole class one solution to have a confirmation from the students. Then she chose other students to come forward to solve other students.
The teacher comments on students works and revise as well as to judge whether the solution is right or wrong.
Can you conclude about the intersection and union set? No students answer.
The student resume to explain and expects students to conclude. However, they still silent.
Then the teacher chose one students to come forward to write the answer in the sentence form as follow:
A and B = { x/x is member of A and B}
The teacher poses and read the conclusion on Power Point as follow:
- The intersection of two sets A and B is a set which consists of all element common to A and B, formally it is written as the following notion:
....
How about this day lesson, good? Students: Swear it is good.
Comment 1: Martutwuri SMP n 1 Magelang
- In the last slide, is that notion or notation?
- Variation of examples and problems
Comment 2: Suyono, SMP N 1 Bireun Aceh
-The conclusion should be by the students
Comment 3: Furnaningtyas SMP N 2 Penajam East Kalimantan
- It is better that one student only get one problem
Comment 4:Regina Sandeha SMP N1 Bitung North Sulawesi
- Variation of problems and examples
Comment 5:Slamet SMP N14 Ambon Maluku
- the example is only intersection how about union?
Comment 6:Ginanto, SMPN3 Purworejo
- When I come forward I am confuse what should I draw
Comment 7: Hasman (English)
- pronounciation need to be improved
Supervisor: Marsigit
- The teacher implements teaching in which many students, in the same duration of time, doing similar mathematics with the similar single expected result.
- The teacher implement single method i.e. expository method according to the following circle: Explanation, Example, Give Problem, Assignment,
- The teacher still dominate initiations, questioning and activities
- The teacher still implement directed and guided teaching
Conclusion: Teaching is still traditional.
Participants: B. Ginanto, Sukamti, Laminto,Arie Wahyuningsih, Martutwuri Handayani, Pudjiastuti, Siti Prihati, Bainah, Kariman, Furnaningtyas, Budi Susilowati, Slamet Mulyadi, Suyono, Fadliana, Zubaidah, R P Dandehang, Hasman, Haimatussak'diah, Safamarwati, Yeanni Aiman, Ansje Grees Wowor, Lis Suharyani

68 comments:

  1. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Peer Teaching merupakan pembelajaran bagi guru dalam meningkatkan kapasitasnya sebagai tenaga pendidik. Dalam artikel diatas memang masih didominasi dengan orientasi pada guru (teacher center), namun yang perlu ditekankan adalah pada kegiatan peer teaching, terdiri dari tiga kegiatan meliputi : 1) kegiatan awal (apersepsi dan motivasi), 2) kegiatan inti yaitu pendekatan scientific; 3) keterlaksanaan skenario pembelajaran.

    ReplyDelete
  2. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Peer teaching merupakan salah satu metode pembelajaran yang tepat untuk memfasilitasi siswa membangun pengetahuannya. Dengan adanya peer teaching maka siswa bisa mengetahui kesalahannya dari teman-teman, dan mendapatkan masukan tentang kesalahan atau kekeliruan tersebut. Menurut Jarvis (2001), peer teaching is a learner-centered activity because members of educational communities plan and facilitate learning opportunities for each other. There is the expectation of reciprocity, e.g., peers will plan and facilitate courses of study and be able to learn from the planning and facilitation of other members of the community. Artinya, peer teaching merupakan kegiatan belajar yang berpusat pada peserta didik sebab anggota komunitas merencanakan dan memfasilitasi kesempatan belajar untuk dirinya sendiri dan orang lain. Hal ini diharapkan dapat terjadi timbal balik antara teman sebaya yang akan merencanakan dan menfasilitasi kegiatan belajar dan dapat belajar dari perencanaan dan fasilitas dari anggota kelompok lainnya.

    ReplyDelete
  3. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Pembelajaran teman/tutor sebaya adalah pembelajaran yang terpusat pada siswa, dalam hal ini siswa belajar dari siswa lain yang memiliki status umur, kematangan/harga diri yang tidak jauh berbeda dari dirinya sendiri. Sehingga anak tidak merasa begitu terpaksa untuk menerima ide-ide dan sikap dari “gurunya” yang tidak lain adalah teman sebayanya itu sendiri. Dalam tutor sebaya, teman sebaya yang lebih pandai memberikan bantuan belajar kepada teman-teman sekelasnya di sekolah. Bantuan belajar oleh teman sebaya dapat menghilangkan kecanggungan. Bahasa teman sebaya lebih mudah dipahami, selain itu dengan teman sebaya tidak ada rasa enggan, rendah diri, malu, dan sebagainya, sehingga diharapkan siswa yang kurang paham tidak segan-segan untuk mengungkapkan kesulitan-kesulitan yang dihadapinya.

    ReplyDelete
  4. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Kita juga tahu bahwa peer teaching sangat berguna bagi seorang guru ataupu calon guru. Dengan adanya peer teaching akan dapat mengembangkan skill seorang guru itu dan seorang guru akan meningkatkan kualitas mereka. Maka peer teaching akan sangat berguna.

    ReplyDelete
  5. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Mengubah paradigm pembelajaran berpusat pada guru menjadi berpusat pada siswa sulit diterapkan. Ada banyak hal yang membuat sulit diantaranya tidak adanya inovasi yang dilakukan guru dalam pembelajaran sehingga siswa hanya duduk dan mendengarkan saja. Pembelajaran model peer teaching adalah metode belajar yang melibatkan siswa secara aktif. Jadi disini satu siswa akan mengajari siswa lain yang mengalami kesulitan dalam memahami materi yang diberikan. Selain tukar pikiran, strategi lain yang masih dapat digunakan adalah siswa saling memberi pengetahuannya kepada sesama temannya atau mengajar teman sejawat (peer teaching). Dalam proses ini guru tak dapat dipisahkan dari proses perubahan afeksi siswa dalam belajar.

    ReplyDelete
  6. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Peer teaching digunakan sebagai wadah untuk guru saling berdiskusi dan sharing pengalaman selama mengajar dan memberikan kritikan satu sama lain. Hal ini sangat bermanfaat bagi guru, terutama pada kelas internasional dimana guru bisa mengadopsi model pembelajaran yang diterapkan oleh guru lain untuk kemudian dimodifikasi dan disesuaikan dengan kemampuan siswa Peer teaching ini juga bermanfaat bagi guru untuk memperoleh masukan bagaimana mengembangkan pembelajaran yang inovatif.

    ReplyDelete
  7. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Kebanyakan peer teaching yang dilakukan masih bersifat konvensional dan pembelajaran masih berpusat pada guru. Untuk itu, agar tercipta pembelajaran yang bermakna harus ada transformasi sehingga dengan demikian dapat tercapai apa yang menjadi tujuan pembelajaran. Seperti halnya peer teaching dengan berpusat pada siswa, maka akan tercipta pembelajaran yang kreatif, inovatif, faktual, dan bermakna.

    ReplyDelete
  8. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Penilaian teman sejawat dapat membantu guru untuk mengetahui hal-hal apa saja yang perlu diperbaiki dalam proses belajr mengajar dikelasnya. Dari tulisan diatas terdapat beberapa hal yang menarik perhatian saya dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar di sekolah bilinggual. Guru perlu memiliki kemampuan bahasa inggris yang baik jika mengajar di sekolah bilinggual. Menurut saya selain menguasai bahas inggris matematia guru perlu juga menguasai bahasa inggris yang digunakan dalam percakapan non formal. Hal ini agar pembelajaran terasa lebih hidup dan terjadi interkasi anatara guru dengan siswa sehingga siswa merasa nyaman belajar di kelas dan tidak terlalu terbebani dengan bahasa inggris yang terlalu formal.

    ReplyDelete
  9. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Pembelajaran model peer teaching adalah metode belajar teman sebaya. Dalam hal ini peer teaching yang dilakukan adalah para guru belajar melalui rekan guru lainnya dalam sebuah program pengembangan pendidikan. Dalam kegiatan ini tentu ada pengawas atau supervisior yang mengawasi atau sebagai penilai, dalam kegiatan ini Prof. marsigit sebagai penilainya. Dari beberapa penilaian yang telah dilakukan, para guru yang melakukan peer teaching masing mendominasi dalam pembelajaran dikelas (teacher center) dan masih menggunakan metode belajar tradisional. Peer teaching ini sangat penting dilakukan guna mendapatkan evaluasi-evaluasi dari rekan kerja ataupun supervisior untuk meningkatkan kualitas pembelajaran. Pendidikan sebagai upaya terorganisasi, terencana, sistimatis, untuk mentransmisikan pengetahuan dalam arti luas (sikap, moral dan nilai-nilai hidup dan kehidupan, ketrampilan, dll.) dari suatu generasi ke generasi lain. Maka peer teaching ini bertujuan ingin mencapai perubahan sikap dan perilaku tertentu dari seorang guru dalam mengajar.

    ReplyDelete
  10. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Dalam mengembangkan kurikulum yang diterapkan, pemerintah Indonesia juga mengamati bagaimana pengajaran di luar. Sebagai acuan bagi Indonesia, karena pengajaran mereka memang jauh lebih bagus dari pada negara kita. Hal ini, perlu dilakukan demi kebaikan. Tentu dalam hal ii, kita juga memikirkan apakah metode atau cara itu cocok untuk siswa di Indonesia apa tidak. Selain itu, perlu modifikasi yang demikian disesuaikan dengan apa yang dibutuhkan oleh siswa kita. Salah satunya metode peer teaching ini. Peer teaching yaitu pembelajaran dengan teman sebaya.

    ReplyDelete
  11. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Pelaksanaan ‘peer teaching’ untuk guru SMP tersebut menunjukkan bahwa prakter mengajar yang dipraktekkan oleh empat guru model tersebut masih didominasi oleh guru, dengan kata lain masih teacher center. Padahal pembelajarn akan lebih bermakna ketika dilaksanakan dengan student center. Pada kenyataannya memang masih banyak guru yang kesulitan melakukan inovasi pembelajaran, yang mengatur pembelajaran berbasis siswa, yang membelajarkan siswa. Bagi sekolah yang menerapkan kurikulum 2013, sesungguhnya buku siswa sudah mengonsep sedemikian sehingga langkah pembelajaran menjadi student center, meski banyak siswa mengeluh kesulitan, hal itu karena belum bisa terlepas dari kebiasaan teacher center. Meski merasa agak kesulitan, namun secara tidak sadar konsep matematika lebih lama tertanam jika pembelajaran berbasis siswa berhasil dilaksanakan.

    ReplyDelete
  12. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Metode peer teaching adalah teknik menyampaikan materi ajar melalui rekan atau bantuan teman sendiri. Mulai dari pembahasan materi sampai penilaian juga dilakukan dari dan oleh siswa dalam kelompok itu sendiri (self-assessment dan peer assessment). Sedangkan untuk nilai akhirnya adalah penggabungan antara penilaian oleh guru dan teman sebaya. Pembelajaran kooperatif dengan teknik ini bisa dilaksanakan bersamaan dengan metode diskusi.

    ReplyDelete
  13. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Seorang guru profesional ialah seorang guru yang memiliki 4 kompetensi meliputi kompetensi pedagogik, kepribadian, professional dan sosial. Namun, tidaklah mudah untuk dapat memiliki 4 kompetensi tersebut, diperlukan kerja keras untuk mencapainya. Dari tulisan di atas, dapat dilihat bahwa sebagian besar guru masih melakukan pembelajaran yang berpusat pada guru atau lebih dikenal dengan metode traditional. Maka dari itu perlu untuk meninjau ulang tujuan dari peer teaching.

    ReplyDelete
  14. PUTRI RAHAYU S
    S2 PENDIDIKAN MATEMATIKA_D 2016
    16709251070

    Dalam rangka go international, proses pembelajaran harus memanfaatkan ICT namun tidak serta merta melepas alat peraga, papan tulis, dan fasilitas lainnya demi menunjang proses belajar. Pada intinya penggunaan semua alat tersebut harus seimbang. Prosespembelajaran berpusat pada siswa. Siswa aktif dalam bertanya maupun berpendapat. Dari segi bahasa, penggunaan istilah-istilah matematika dalam bahasa inggris memang harus disesuaikan dengan konteksnya. Menggunakan istilah how many days akan lebih sesuai bila dibandingkan how long, job menjadi work, demikian seterusnya. Dalam berbicara dalam bahasa inggris sebaiknya secara spontan, jangan dipikirkan/dibuat dalam bahasa indonesia baru kemudian translate, usahakan senatural mungkin.Say it automatically, as fluent as possible.

    ReplyDelete
  15. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPS P.Mat D

    Posisi guru dan siswa dalam kelas tentu berbeda tapi guru bukanlah dewa yang harus dipuja-puja untuk memberikan ilmu mereka, guru juga tidak mungkin bisa membuat siswa sukses tanpa keinginan dari siswanya. Posisi siswa kini harus bisa mencari informasi sendiri. pembelajaran matematika yang datar-datar saja, membuat semuanya bosan. Untuk itu, sebagai guru alangkah baiknya membuat pembelajaran matematika itu menjadi hal yang bisa membuat penasaran. Siswa yang penasaran pasti akan terus mencari jawabannya, para guru disini pun akan lebih kreatif lagi dalam pengembangan pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  16. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Peer teaching adalah salah satu upaya dalam meningkatkan kualitas pengajaran guru. Hal tersebut dikarenakan adanya saling mengevaluasi dan memberi saran untuk guru yang menjadi model. Saran dan tanggapan yang diterima dapat menjadi evaluasi bagi guru tersebut untuk memperbaiki sekaligus meningkatkan kemampuan dalam mengajar. Selain itu dapat menambah referensi dalam penggunaan metode atau model atau media yang dapat digunakan

    ReplyDelete
  17. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Dalam pelaksanaan peer teaching, peran dari berbagai pihak sangat diperlukan. Guru haruslah memiliki sifat yang terbuka, agar dalam pelaksanaan peer teaching, guru tersebut menerima kritik, saran, dan tanggapan dari guru lain dan dosen sebagai supervisor pada kegiatan tersebut. Terbuka juga berarti mampu mengetahui pembelajaran dari guru-guru lain yang mengikuti kegiatan tersebut, sehingga terjadi saling sharing antar guru. Dosen yang bertindak sebagai supervisor juga diharapkan memberikan feedback yang membangun dan diharapkan dapat dilaksanakan oleh guru

    ReplyDelete
  18. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Sampai sekarang ini, banyak orang yang mencari-cari teori pembelajaran yang tepat agar bisa mendapatkan hasil optimal. Ketika teori pembelajaran satu tidak lagi memberikan hasil yang memuaskan, maka orang akan mencoba teori pembelajaran lain. Ketika teori pembelajaran klasik tidak lagi sesuai dengan perkembangan belajar manusia maka orang akan beralih pada teori pembelajaran modern (kontemporer). Akan tetapi tradisi dari para pendahulu jangan ditinggalkan begitu saja, Mungkin di tempat guru-guru tersebut lebih cocok menggunakan metode tradisional, kita juga perlu melakukan komparasi antara metode kontemporer dengan metode tradisional di tempat tersebut agar bisa menilai mana metode yang lebih baik.

    ReplyDelete
  19. Taufan Adi Pradana
    13301241059
    Pendidikan Matematika A 2013

    Assalamualaikum.wr.wb
    Postingan ini sangat bermanfaat karena menambah pengetahuan para pendidik dan calon pendidik.
    Misalnya saja tentang penggunaan kata yang tepat kepada siswa, contohnya menggunakan kata "job" bukan "work".
    Selain itu kita juga dapat belajar bahwa power point yang dibuat guru dalam pembelajaran mempunyai eberapa kekurangan, contohnya saja membuat guru mendominasi pembelajaran dan siswa menjadi pasif.
    Pembelajaran yang baik diakhiri dengan kesimpulan oleh siswa. Kemudian guru mengulang kembali kesimpulan tersebut kepada seluruh siswa dalam kelas tersebut.

    ReplyDelete
  20. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Berdasarkan artikel di atas, bahwa setiap guru harus memiliki cara mengajar yang berbeda satu sama lain, tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa metode pengajaran masih menggunakan metode tradisional dan berpusat kepada guru. Meskipun beberapa dari guru tersebut telah mencoba untuk menciptakan pembelajaran yang inovatif, tetapi masih mengarah ke metode tradisional. Seperti teacher centered yaitu guru menjelaskan konsep siswa hanya mendengarkan, dsb.

    ReplyDelete
  21. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Memang bukan hal mudah untuk mengubah paradigma pembelajaran menjadi pembelajaran yang berorientasi kepada siswa. Namun dengan usaha yang keras, pasti akan tercapai pembelaran yang inovatif. Peran guru sangat dibutuhkan dalam pencapaian hal ini. Semoga bagi para guru yang terus belajar dan berusaha untuk mewujudkan pembelajaran yang inovatif dapat meningkatkan kualitas pendidikan.

    ReplyDelete
  22. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Peer teaching sangat bermanfaat dalam menilai pembelajaran yang dilakukan oleh sendiri. Dengan begitu, guru dapat melakukan perbaikan terhadap pembelajaran yang ia lakukan berdasarkan komentar dan saran dari sesama guru. Di sisi lain, juga dapat membantu guru mengidentifikasi permasalahan yang ada dalam pembelajarannya.

    ReplyDelete
  23. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dari kegiatan pembelajaran matematika yang dilaksanakan pada kelas yang juga menggunakan bahasa inggris dalam pembelajarannya ini ternyata masih banyak yang mempraktekkan pembelajaran-pembelajaran tradisional. Pembelajaran tradisional ini merupakan pembelajaran yang cenderung menekakankan kegiatan aktif guru selama pembelajaran matematika berlangsung. Hal ini mengisyaratkan adanya dominasi guru di dalam pembelajaran, siswa cenderung pasif dan tidak diberikan kebebasan untuk dapat mempelajari matematika sesuai dengan cara berpikirnya. Siswa harus senantiasa menerima produk jadi yang diberikan oleh guru tanpa menganalisis secara lebih dalam mengenai konsep-konsep matematika tersebut.

    ReplyDelete
  24. Angga Kristiyajati
    17709251001
    Pps UNY P.Mat A 2017

    Terima kasih Banyak Pak Prof. Marsigit.

    Pada dasarnya kurikulum pembelajaran di Indonesia saat ini sudah menuntut untuk adanya perubahan paradigma pembelajaran dari pembelajaran berpusat pada guru menjadi pembelajaran berpusat pada siswa. Pembelajaran matematika hendaknya tidak berdasar pada sebarapa cepat siswa dapat menyelasaikan/mengerjakan sebuah soal akan tetapi lebih kepada kemampuan siswa dalam memahami persoalan secara mendalam dan menyelesaikannya.

    ReplyDelete
  25. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof,
    Kebanyakan masalah yang muncul dalam pembelajaran yang sulit diubah ialah dominasi guru. Seringkali guru telah mencoba berusaha untuk melakukan pembelajaran inovatif, tetapi belum mampu mengurangi dominasinya di dalam kelas. Misalnya, ketika guru telah merancang media pembelajaran seperti LKS atau yang lainnya, tetapi guru masih sering membatasi diskusi siswa dengan memberikan penjelasan untuk semua siswa. Padahal pembelajaran yang diharapkan ialah pembelajaran yang melibatkan siswa aktif, mulai dari apersepsi, pembentukan pengetahuan, hingga pada penarikan kesimpulan. Dengan adanya kegiatan peer-teaching seperti ini, guru akan terus menerus mendapatkan masukan sehingga pembelajarannya akan semakin baik. Aamiin.

    ReplyDelete
  26. Alfiramita Hertanti
    17709251008
    S2- Pendidikan Matematika kelas A 2017

    Assalamualaikum wr.wb
    Dengan perkembangan zaman seperti sekarang ini, dimana Indonesia sudah mengahadapi MEA, masyarakat Indonesia dituntut untuk mempersiapkan diri untuk menghadapi hal tersebut, terutama untuk para pendidiknya yaitu Guru. Guru diharapkan dapat meningkatkan kualitas diri, salah satunya menguasai Bahasa Inggris dengan baik. Karena guru-guru Indonesia merupakan tombak pendidikan atau aktor utama yang mencerdaskan generasi bangsa, sangat sayang sekali apabila tidak menguasai bahasa International itu. Kita akan ketinggalan dan harus rela jadi penonton di persaingan global. Selain iu, pemerintah juga harus turun tangan dalam meningkatkan kualitas para pendidik, terurtama dalam meningkatkan kemampuan berbahasa inggris para guru.

    ReplyDelete
  27. Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    the curriculum revision expects a change of educational outlook in Indonesia from being initially centered on the teacher being student-centered. teachers are no longer a single source of knowledge in the classroom but students can construct their own knowledge.

    ReplyDelete
  28. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Sebagai seorang guru yang ingin mengembangkan pengetahuan siswa di dalam kelas maka guru harus membuat pendekatan pembelajaran yang berpusat pada siswa (student center). Dengan melakukan hal tersebut maka siswa akan merasa memiliki kebebasan untuk berkreasi dalam berfikir dan merasa bebas untuk menuangkan ide-ide yang dimilikinya dalam bentuk lisan maupun tulisan. Sehingga peranan guru benar-benar sesuai dengan tujuan dari kurikulum 2013 yaitu hanya bertidak sebagai fasilitator, mediator, dan motivator di dalam proses pembelajaran khususnya di dalam pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  29. Shelly Lubis
    17709251040
    S2 P.Mat B 2017

    Assalamu'alaikum wr.wb

    by reading the article above, we can see that many teachers still use traditional methods. it is not easy to change it, especially when they must use english, they need to practice more, not only about how to develop their skill and develop the methods, but also they need to improve their english skill. it is really hard job.

    ReplyDelete
  30. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)

    Saat pembelajaran matematika pemilihan kata yang diucapkan bagi seorang pendidik akan sangat berpengaruh, apalagi matematika terdiri dari berbagai macam simbol-simbol. Apabila pendidik tidak menampaikan dengan kata yang tepat untuk memaknai simbol tersebut maka akan terjadi kesalahpahaman. Pendidik juga sebaiknya menggunakan kata-kata yang tepat dan menggunakan kalimat sederhana tapi bermakna agar tidak terjadi kesalahan penerimaan konsep, karena keslaahan konsep pertama akan mempengaruhi konsep selanjutnya.

    ReplyDelete
  31. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017

    Thank you for sharing this, Sir. In this globalization era, Our country has done much to improve the quality of our education. one of them might be International school. It is believed that by building international school, we can expect our future generations to be locally and globally competitive. but one of the obstacles again is the language. there is certain level of english proficiency need to be fulfilled by teachers and students.

    ReplyDelete
  32. Rahma Hayati
    17709251016
    Pascasarjana PM A 2017

    Assalamualaikum wr.wb

    Seiring perkembangan zaman, dunia pendidikan juga mengalami perubahan. Maka sudah seharusnya para guru melakukan upgrading, meningkatkan kualitas diri untuk menuju pelaksanaan pembelajaran yang sesuai dengan tuntutan zaman. Melaksanakan pembelajaran yang inovatif dengan memanfaatkan media dan teknologi. Kemudian disertai pelaksanaan pembelajaran yang berpusat kepada siswa. Maka salah satu langkah yang bisa dilakukan oleh guru adalah dalam melaksanakan perubahan ini adalah dengan kegiatan peer-teaching. Melalui kegiatan ini, antar guru dapat saling mengevaluasi dan memberi masukan sehingga pelaksanaan pembelajarannya akan semakin baik lagi.

    ReplyDelete
  33. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Berdasarkan artikel di atas, saya menangkap bahwa letak biduk persoalannya ada pada guru.Guru lebih mendominasi wilayah proses pembelajaran dibandingkan siswa.Seharusnya guru membiarkan anak lebih berperan aktif dan lebih mendominasi ruang kelas.Sering ditekankna dalam postingan sebelumnya agar guru dapat mengembangkan metode atau pendekatan di dalam proses pembelajaran.Selain itu terkait literatur untuk menunjang kegiatan proses belajar mengajar misalnya RPP, LKS, dan buku agar dikembangkan pula.Pola pembelajaran yang diterapkan masih bersifat tradisonal.Pembelajaran tradisonal ini dapat diarahkan menjadi pembelajaran yang modern dimana dapat mengarahkan siswa untuk berperan lebih aktif (student centered)

    ReplyDelete
  34. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Peer teaching merupakan teknik menyampaikan materi ajar melalui rekan atau bantuan teman sendiri mulai dari pembahasan materi sampai penilaian juga dilakukan dari dan oleh siswa dalam kelompok itu sendiri (self-assessment dan peer assessment). Tulisan di atas menggambarkan penerapan peer teaching yang dilakukan oleh seorang guru dalam sebuah kelas. Dari penjelasan di atas dapat dilihat bahwa penerapan peer teaching masih berpusat pada guru sedangkan seharusnya model pembelajaran peer teaching berpusat pada siswa. Oleh karena itu, perlu dilakukan identifikasipenyebab mengapa hal tersebut bisa terjadi. Kemudian untuk penerapan selanjutnya, penyebab-penyebab pembelajaran berpusat pada guru dalam model pembelajaran peer teaching tidak terulang kembali.

    ReplyDelete
  35. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPS P.Mat A

    Ulasan kedua tentang peer teaching ini memberikan gambaran bagi saya pentingnya melakukan hal ini. Selain untuk memperbaiki kualitas guru dalam menyampaiakn materi pembelajaran, peer teaching ini juga melatih keterampilan dalam hal kerja sama (collaborative skills). Berdasarkan peer teaching yang dilakukan pada 22 orang guru matematika pada ulasan Bapak di atas, memberikan hasil bahwa guru masih mendominasi proses pembelajaran. Bagaimana siswa bisa mengeksplorasi kemampuannya ketika tidak diberikan kesempatan oleh guru. Seyogyanya peran guru adalah sebaga fasilitator dalam proses pembelajaran. Sehingga siswa siswa dapat lebih menghargai pengalaman belajar yang telah mereka peroleh.

    ReplyDelete
  36. Kartika Pramudita
    17701251021
    PEP S2 B

    Pada laporan pelaksanaan pembelajaran bilingual tersebut dapat diketahui bahwa pembelajaran masih berpusat pada guru dan tradisional. Siswa belum terlalu mengambil banyak peran, semua masih sepenuhnya dikuasai oleh guru. Selain itu, meskipun guru sudah memanfaatkan teknologi berupa ppt namun pemanfaatannya belum menunjukkan pmbelajaran yang inovatif. Karena ppt tersebut berfungsi sebagai satu-satunya sumber acuan guru mengajar. Membaca artikel tersebut menunjukkan betapa pentingnya saran terbuka tentang kegiatan guru dalam pembelajaran guna mengetahui kekurangan dan memperbaiki kualitas pengajarannya.

    ReplyDelete
  37. Kartika Pramudita
    17701251021
    PEP S2 B

    Pada laporan pelaksanaan pembelajaran bilingual tersebut dapat diketahui bahwa pembelajaran masih berpusat pada guru dan tradisional. Siswa belum terlalu mengambil banyak peran, semua masih sepenuhnya dikuasai oleh guru. Selain itu, meskipun guru sudah memanfaatkan teknologi berupa ppt namun pemanfaatannya belum menunjukkan pmbelajaran yang inovatif. Karena ppt tersebut berfungsi sebagai satu-satunya sumber acuan guru mengajar. Membaca artikel tersebut menunjukkan betapa pentingnya saran terbuka tentang kegiatan guru dalam pembelajaran guna mengetahui kekurangan dan memperbaiki kualitas pengajarannya.

    ReplyDelete
  38. Nama : Mirza Ibdaur Rozien
    NIM : 17709251064
    Kelas : Pascasarjana Pendidikan Matematika C

    BISMILLAHIRROHMANIRROHIM
    I say thank you very much for this article you gave us on this blog. Here, we are able to know what we should use when we teach mathematics at english class. There are many mathematics vocabularies that used but not on the right place. So this article is one of reference when we want to teach international student.
    TAMMA BIHAMDILLAH

    ReplyDelete
  39. Isoka Amanah Kurnia
    17709351051
    PPs Pend. Matematika C 2017

    Peer teaching sangat bermanfaat untuk mempersiapkan guru agar lebih matang dan siap menghadapi siswa di kelas yang sebenarnya, dengan masukan dan saran untuk perbaikan. Mengajar dengan bilingual sering membuat guru lebih gugup sehingga kehilangan beberapa makna dari apa yang ingin disampaikan. Penggunaan beberapa term yang lebih akrab dengan pendidikan perlu terus disosialisasikan karena terdapat banyak vocabulary dalam english yang artinya sama namun tidak semuanya tepat digunakan dalam pendidikan.

    ReplyDelete
  40. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Di dunia internasional pun untuk menjadi guru harus melaksanakan peer teaching terlebih dahulu agar kelak bisa dan siap untuk mengajar secara profesional. Penggunakan kosa kata perlu diperhatikan mengingat komunikasi salah satu komponen yang menentukan suksesnya pembelajaran. Yang perlu diperhatikan juga adalah paradigma pembelajaran telah bergeser dari teacher centre menjadi student centre sehingga guru hanya sebagai fasilitator saja. Kegiatan peer teaching ini sangat bermanfaat, guru dapat saling berintrospeksi dan bertukar ide untuk melakukan perbaikan kaitannya dengan pengajaran.

    ReplyDelete
  41. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Saya pikir sebagian besar guru di Indonesia masih mendominasi aktivitas dalam kelas, sehingga berimplikasi pada kemampuan siswa dalam belajar, merekapun tetap memposisikan diri sebagai obyek pembelajaran. Maka guru seharusnya menyadari akan potensi siswa yang berbeda antara satu dengan yang lain, berbeda dalam menyikapi suatu masalah, berbeda dengan cara-cara yang dikuasai guru, sehingga mereka (siswa) bebas membangun sendiri ilmu pengetahuannya. Dalam artikel lain dikatakan bahwa siswa merupakan arsitek yang mampu membangun sendiri pemahaman konsep matematikanya, karena pada hakikatnya matematika adalah pikiran siswa itu sendiri.

    ReplyDelete
  42. Irham Baskoro
    17709251004
    S2|Pendidikan Matematika A 2017|UNY

    Kegiatan peer teaching sangat baik diterapkan dalam menyiapkan guru kelas Internasional tersebut diatas. Setiap guru menyampaikan materi dan saling memberikan masukan satu sama lain termasuk masukan dari supervisor. Sehingga pemikiran para guru menjadi lebih terbuka dan lebih luas. Beberapa problem guru yang ditemukan dalam peer teaching tersebut adalah guru masih mendominasi dalam pembelajaran serta kurang memberikan kesempatan bagi siswa-siswanya. Kesimpulannya rata-rata guru masih menerapkan pembelajaran tradisional.

    ReplyDelete
  43. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Sistem pembelajaran di Indonesia saat ini sedang dikembangkan dengan pendekatan scientific. Meskipun demikian, masih banyak permasalahan yang muncul. Pembelajaran dengan tutor sebaya menurut saya lebih sering dilakukan oleh siswa. Biasanya mereka takut bertanya dengan guru, dan lebih senang berdiskusi dengan teman sebayanya. Diluar pembelajaran dikelas biasanya mereka juga sering belajar bersama, hal ini memunculkan hal positif bahwasannya belajar dengan teman sebaya dapat membuat siswa lebih paham.

    ReplyDelete
  44. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)

    Pada kegiatan peer teaching ini saya rasa merupakan kegiatan yang sangat positif. Karena sebagai manusia biasnya saat kita membuat karya dalam guru seperti RPP, LKS, atau bahkan media seperti power point kita sudah yakin karya tersebut sudah yang maksimal sehingga siswa akan mudah memahaminya. Namun berdasarkan pengalaman saya, masih saja ditemukan kesalahan –kesalahan yang akhirnya dapat menjadi salah satu pengahambat pembelajaran seperti salah ketik (typo), atau kurang mudah dipahami siswa karena bahasa yang digunakan tidak sesuai dengan mereka. Sehingga dengan adanya saling memberikan komentar sperti peer teaching ini diharapkan semakin baiknya meida, RPP, dan LKS yang kita sampaikan ke siswa.

    ReplyDelete
  45. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C

    Pembelajaran bilingual merupakan pembelajaran pada mata pelajaran yang dilakukan menggunakan dua bahasa yang berbeda. Sekolah menggunakan program ini harus memiliki guru yang mampu dan sanggup menjalankan tugas dan fungsinya sebagai pengajar dalam pembelajaran bilingual. Khususnya menggunakan bahasa Inggris. Guru bahasa Inggris perlu dilibatkan dalam pembinaan program pembelajaran bilingaul agar dapat mendukung dan membantu memecahkan kesulitan-kesulitan yang dialami oleh guru mata pelajaran dalam menjalankan program. Perlu dipersiapkan dan dipikirkan tentang program-program tambahan yang menunjang atmosfer yang mendukung dan mendorong siswa agar dapat secara berkelanjutan mempraktekkan bahasa Inggris selama mereka berada di lingkungan sekolah. Termasuk jika siswa mengalami kesulitan dalam pencapaian target yang sudah ditetapkan.

    ReplyDelete
  46. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Memang bukan hal mudah untuk mengubah paradigma pembelajaran menjadi pembelajaran yang berorientasi kepada siswa. Namun dengan usaha yang keras, pasti akan tercapai pembelaran yang inovatif. Peran guru sangat dibutuhkan dalam pencapaian hal ini. Semoga bagi para guru yang terus belajar dan berusaha untuk mewujudkan pembelajaran yang inovatif dapat meningkatkan kualitas pendidikan.

    ReplyDelete
  47. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Pengelolaan kelas dan penyampaian materi merupakan hal yang sangat penting dalam proses pembelajaran. Melihat bertapa pentingnya dua hal tersebut maka peer teaching merupakan langkah yang tepat sebagai sarana diskusi dan perbaikan cara mengajar. Peer Teaching dilaksanakan dengan proses mengajar yang dilakukan seorang guru terhadap guru yang lainnya. Setiap guru saling mengamati gaya mengajar dan menilai kekurangan dan kelebihan dari gaya belajar tersebut. Sehingga melalui hal ini ada pertukaran gagasan dalam penggunaan model ataupun strategi mengajar sehingga menumbuhkan daya kreatifitas dan inovasi guru.

    ReplyDelete
  48. Nur Dwi Laili K
    17709251059
    PPs Pendidikan Matematika C

    Peer teaching merupakan salah satu hal penting bagi guru. Dengan peer teahing seorang guru dapat belajar tentang kekurangan serta kesalahan yang dilakukan seorang guru. Peer teaching membantu guru untuk mengoreksi kekurangannya yang seringkali tidak disadari guru dalam pembelajaran. Selain itu peer teaching membantu guru untuk menambah wawasannya dan belajar dari rekannya sesame guru. Dengan saling berdiskusi guru dapat bersama-sama mencari solusi permasalahan pembelajaran.

    ReplyDelete
  49. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024
    Assalamualaikum Wr.Wb

    Pelaksanaan Peer teaching sebagai sarana pembelajaran bagi guru untuk belajar, menambah wawasan dan kompetensi yang dimilikinya. Kegiatan peer teaching dapat digunakan untuk mengevaluasi pembelajaran yang dilakukan oleh guru, bagian mana yang perlu diperbaiki dan di ringkatkan serta bagian mana saja yang perlu ditiadakan. Oleh karena itu, rutinitas kegiatan ini perlu di kontinuitaskan. Terima Kasih

    ReplyDelete
  50. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. Penilaian teman sejawat dapat membantu guru untuk mengetahui hal-hal apa saja yang perlu diperbaiki dalam proses belajr mengajar dikelasnya. Dari tulisan diatas terdapat beberapa hal yang menarik perhatian saya dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar di sekolah bilinggual. Guru perlu memiliki kemampuan bahasa inggris yang baik jika mengajar di sekolah bilinggual. Menurut saya selain menguasai bahas inggris matematia guru perlu juga menguasai bahasa inggris yang digunakan dalam percakapan non formal. Hal ini agar pembelajaran terasa lebih hidup dan terjadi interkasi anatara guru dengan siswa sehingga siswa merasa nyaman belajar di kelas dan tidak terlalu terbebani dengan bahasa inggris yang terlalu formal.

    ReplyDelete
  51. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PM A

    Berdasarkan artikel tersebut dapat disimpulkan dari beberapa penelitian tentang pembelajaran matematika oleh para guru masih menggunakan metode yang tradisional. Hal itu, karena penggunakan metode pembelajaran yang hampir berorientasi penuh pada guru. Sehingga, aktivitas siswa di dalam kegiatan belajar mengajar cenderung pasif. Peran guru dalam pembelajaran tersebut masih sebatas hanya menyampaikan atau mentransfer pengetahuannya. Dalam pemecahan masalah, siswa masih belum tampak membangun solusi atau pemecahan suatu masalah itu sendiri. Guru masih cenderung mendominasi kelas.

    ReplyDelete
  52. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PM A

    Dalam upaya mewujudkan paradigma pembelajaran yang inovatif, metode yang dipakai dalam pembelajaran adalah student-centered atau pembelajaran yang berpusat pada siswa. Dalam metode ini guru tidak hanya sekadar mentrasfer pengetahuan saja, tetapi juga sekaligus berperan sebagai fasilitator dan motivator bagi siswa. Begitu juga dengan pengajarannya, siswa diberi kesempatan untuk membangun pengetahuannya sendiri dalam memecahkan suatu persoalan. Selanjutnya dalam proses pelaksaan pembelajaran, peran siswa tidak hanya sebagai subyek dalam aktivitas belajar mengajar tersebut. Jadi, untuk menuju pembelajaran yang inovatif memang diperlukan persiapan yang baik. Semoga para pendidik maupun calon pendidik dapat sama-sama berusaha untuk mewujudkan pembelajaran yang inovatif yang dapat meningkatkan kualitas pendidikan.

    ReplyDelete
  53. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PM A

    Guru sebaiknya menyadari akan potensi siswa yang berbeda antara satu dengan yang lain, berbeda dalam menyikapi suatu masalah, berbeda dengan cara-cara yang dikuasai guru, sehingga siswa merasa bebas membangun ilmu pengetahuannya sendiri. Dalam hal ini siswa berperan sebagai seorang arsitek yang mampu membangun sebuah bangunan konsep matematika dalam pikirannya. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa hakikat matematika adalah pikiran siswa itu sendiri. Jadi, siswa memiliki hak penuh dalam pembelajaran matematika dan guru sebaiknya tidak bersikap otoriter.

    ReplyDelete
  54. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Saya memperoleh beberapa point penting dari hasil pengamatan presentasi kegiatan pembelajaran guru dengan pengantar bilingual di sekolah internasiona tersebut. Yang pertama, kegiatan ini dapat menjadi sarana bertukar pengalaman dan informasi sterkait pembelajaran bilingual di sekolah internasiona. Kedua, sebaian besar kegiatan yang dilakukan cukup baik karena tugas guru sebagai fasilitator bukan sebagai pemberi materi secara mentah. Beberapa memang menggunakna kata ‘teacher’ sebagai subyek yang mengenai pekerjaan terhadap siswanya. Tetapi menurut yang saya tangkap mananya guru tersebut berusaha dengan maksima agar menstimulasi siswanya untuk aktif dalam kegiatan pembelajaran. Mungkin hal ini dapat menjasi salah satu pilihan metode pembelajaran bagi guru-guru di skeolah non bilingual.

    ReplyDelete
  55. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024

    Hasil laporan peer teaching pada bagian kali ini dapat diketahui bahwa guru masih menerapkan pembelajaran tradisional, dimana pembelajaran masih berpusat pada guru. Pada era sekarang ini , pembelajaran yg berpusat pada guru dipandang belum memberikan kontribusi pada aktivitas yg maksimal bagi siswa. Oleh karena itu, hasil dari peer teaching kali ini bisa dijadikan rujukan dan landasan untuk mengembangkan dan meningkatkan kompetensi guru dalam mengajar. Terima Kasih

    ReplyDelete
  56. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Dalam artikel diatas mengenai peer teaching. Peer teaching ini diperlukan unutk melatih skill guru dalam mengajar yang diamati oelh rekan guru yang lainnya. Dengan demikaian peer teaching dapat diartikan sebagai kegiatan belajar mengajar yang dirancang secara sistemik dan sistematis dalam situasi yang tidak sebenarnya. Artinya, kegiatan belajar mengajar dilaksanakan dengan menggunakan subyek yang berbeda. Dimana guru dan siswa memiliki pengalaman dan rentang usia yang sama atau dapat dikatakan sebagai rekan sejawat.

    ReplyDelete
  57. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Dari hasil kesimpulan pada peer teaching di atas, masih banyak guru-guru yang mengajar dengan cara tradisional. Meskipun ada beberapa guru yang sudah berusaha untuk menstimulasi respon siswa, nyatanya guru-guru yang lain masih mendominasi pembelajaran dengan cara-cara tradisional. Saat ini sudah saatnya guru-guru melakukan transisi dari pembelajaran yang berpusat pada guru menjadi pembelajaran yang berpusat pada siswa.

    ReplyDelete
  58. Ramayanti Agustianingsih
    17709251045
    PPs PMat C 2017

    Assalamualaikum, wr.wb.
    Penggunaan pedia pembelajaran misalnya powerpoint dalam pbm dapat memberikan dampak positif dan negatif. Dampak postifnya adalah pbm menjadi lebih menarik, guru dapat menyajikan gambar-gambar konkret. Akan tetapi media pembelajaran jika tidak dibuat dan dilaksanakan dengan baik dapat menjadi senajata makan tuan, dapat menjadi penghambat belajar siswa, seperti yang ditayangan pada postingan ini. Sehingga ketika guru ingin mernggunakan power point, maka guru harus merancangnya dengan baik, guru harus mengetahui bagaimana membuat ppt yang tidak menimbulkan cognitive overload, ppt yang dibuat adalah fasilitas yang membantu siswa belajar bukanlah menjadi alat transfer pengetahuan guru.
    Wassalamualaikum, wr.wb.

    ReplyDelete
  59. Sungguh strategi yang bagus dengan diskusi dalam peer teaching untuk guru kandidat sekolah internasional. Alangkah baiknya jika tidak hanya dilakukan untuk sekolah internasional tetapi juga untuk sekolah biasa, dimana guru saling bertukar pandangan dalam pendidikan matematika.

    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  60. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb
    Pembelajaran tidak terlepas dari pendidik sebagai fasilitator dan siswa sebagai main actor. Saat pembelajaran pemilihan kata yang diucapkan bagi seorang pendidik akan sangat berpengaruh. Karena setiap kata yang diucapkan dapat diinterpretasikan ke dalam beberapa makna yang berbeda. Maka guru harus melakukan pemilihan kata yang tepat agar siswa dapat memahami penjelasan guru dengan tepat.
    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  61. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb
    Pendidik harus menggunakan kata yang tepat agar tidak terjadi kesalahan penerimaan konsep. Selain komunikasi penggunaan media sebagai alat komunikasi juga harus diperhatikan agar siswa sendiri yang dapat menyimpulkan hasil dari pembelajaran. Walaupun dengan penggunaan berbagai metode dan media, kesalahan konsep dapat kemungkinan terjadi. Maka penting bagi guru untuk terus mengobservasi dan memastikan bahwa siswa mendapatkan pengetahuan yang tepat.
    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  62. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Banyak diantara guru yang melakukan kesalahan berupa split attention atau redundansi. Menampilkan ppt dengan berlebihan menyebabkan perhatian siswa teralihkan dan mengakibatkan siswa berpikir di luar konteks yang tengah dibahas. Hal ini tentu merugikan baik dari sisi guru maupun siswa. Akan lebih baik jika guru memberikan ppt dengan poin yang penting kemudian penjelasannya diberikan secara verbal, atau dengan memberikan diagram dengan highlight. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  63. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Beberapa guru masih menguasai kegiatan pembelajaran yang dilakukan. Masih ada bahkan banyak guru yang mendominasi siswa dalam hal berbicara, merumuskan, bertanya dan sebagainya. Pembelajaran seperti ini tidak akan menempatkan siswa sebagai subyek belajar yang benar-benar mengetahui dan memahami konsep yang mereka pelajari. Peran peer teaching salah satunya agar kita memperoleh feed back mengenai pembelajaran dan masuan yang anntinya akan kita gunakan untuk memperbaiki pembelajaran yang kita lakukan demi meningkatkan kualitas pembelajaran dan memberikan yang terbaik untuk siswa. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  64. Nurika Mitahuljannah
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C
    17709251060
    Assalamu'alaikum wr. wb.
    Metode peer teaching atau mengajar sesama teman adalah teknik menyampaikan materi ajar melalui rekan atau bantuan teman sendiri. Mulai dari pembahasan materi sampai penilaian juga dilakukan dari dan oleh siswa dalam kelompok itu sendiri (self-assessment dan peer assessment). Sedangkan untuk nilai akhirnya adalah penggabungan antara penilaian oleh guru dan teman sebaya. Dari defenisi tersebut, guru harus mampu memodifikasi metode peer teaching agar sesuai diterapkan untuk siswa di kelas (SD, SMP, SMA, SMK) terutama pada bagian assessment. Sehingga dalam proses pembelajaran, terjadi diskusi untuk mengkonstruksi pengetahuannya bersama teman sebayanya. Kelebihan metode ini, siswa tidak sungkan bertanya kepada temannya ketika mendapati kesulitan dalam memahami materi.
    Wassalamu'alaikum wr. wb.

    ReplyDelete
  65. Nurika Mitahuljannah
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C
    17709251060
    Assalamu'alaikum wr. wb.
    Selain keunggulan yang telah saya sebutkan pada komentar saya sebelumnya, ada juga keunggulan atau kelebihan dari metode pee teaching. Kelebihan tersebut diantaranya:
    Meningkatkan motivasi belajar siswa
    Meningkatkan kualitas dan proses pembelajaran
    Meningkatkan interaktif sosial siswa dalam pembelajaran
    Mendorong siswa ke arah berpikir tingkat tinggi
    Mengembangkan keterampilan bekerja dalam kelompok
    Meningkatan rasa tanggung jawab untuk belajar sendiri
    Membangun semangat bekerja sama
    Melatih keterampilan berkomunikasi
    Meningkatkan hasil belajar
    Wassalamu'alaikum wr. wb.

    ReplyDelete
  66. Nurika Mitahuljannah
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C
    17709251060
    Assalamu'alaikum wr. wb.
    Namun demikian, ada jugahal yang perlu diperhatikan oleh guru yaitu prasyaratnya. Prasyarat untuk melaksanakan pembelajaran dengan metode peer teaching adalah bahwa di dalam kelas harus terdapat beberapa siswa yang pintar dan semua siswa cenderung memiliki pengetahuan dasar yang setara.
    Wassalamu'alaikum wr. wb.

    ReplyDelete
  67. Norma Galih Sumadi
    15301241038
    S1 Pendidikan Matematika I 2015

    Dalam rangka mempersiapkan Sekolah Internasional, mempersiapkan para pengajarnya menjadi satu poin yang paling utama, terutama mempersiapkan pendidik untuk melaksanakan pembelajaran secara bilingual. Seperti yang kita ketahui, salah satu kendala dalam melaksanakan pembelajaran secara bilingual adalah masalah komunikasi, mengingat bahasa Inggris sendiri bukan merupakan bahasa sehari-hari masyarakat Indonesia. Dengan dilaksanakannya peer teaching diharapkan kesulitan dan kesalahan dalam pelaksanaan pembelajaran secara bilingual dapat terdeteksi dan diperbaiki ke depannya.

    ReplyDelete
  68. Alman Kresna Aji
    15301241022
    S1 Pendidikan Matematika 2015
    Pada dasarnya memang sulit untuk merubah kebiasaan dimana guru sudah terbiasa menggunakan pembelajaran yang berpusat pada guru menjadi pembelajaran yang terpusat pada siswa. Oleh karena itu, kemampuan adaptasi seorang pendidik sangat diperlukan dalam pelaksanaan proses pendidikan yang setiap tahun selalu mengalami peningkatan. Kemampuan adaptasi pendidik juga sangat penting demi meningkatkan kualitas dari pendidikan, karena dengan adaptasi yang baik pendidik mampu memberikan proses pembelajaran yang inovatif, efektif serta efisien sesuai dengan perkembangan zaman. Dengan adanya peer teaching sangat bermanfaat karena dengan adanya peer teaching dapat digunakan dalam menilai pembelajaran sehingga pendidik dapat melakukan evaluasi dan perbaikan dalam proses pembelajaran

    ReplyDelete