Feb 12, 2013

Peer Teaching of Secondary Mathematics in Bilingual for Teachers of The Candidate of International School




Venue: Hotel Sahid Yogyakarta
Day/Data: Saturday, 22 November 2008
Participants: 22 Secondary Mathematics Teachers (Central Jawa 6, West kalimantan 1, South Kalimantan 2, East Kalimantan 2, Lampung 1, Maluku 1, Aceh 6, North Sulawesi 2)
Supervisor: Marsigit
TEACHER 1. Martutwuri Handayani SPd, SMP N1 Magelang, Central Jawa
Topic: Proportion
Media : Power Point
Review:
A. From Peer P. Hasman (In the case of English language)
1. The use of the word "job", it is better to use the word "work"
2. Not "How long.." but "How many days..."
B. P. Suyono
1. The picture presented should be more ethic
C. Mrs. Zubaidah (Aceh)
1. The presentation is good enough
2. Why the solution tend to direct solution. We need more explanation for solution of the problem.
From Supervisor:
Power Point presentation make the teacher tends to practice delivery method with the following characteristics:
1. Teacher dominate initiation
2. Teacher dominate talking
3. Teacher dominate the class activities
4. Teacher dominate question
5. Teacher deliver the problems and not expect that the students doing so
6. Teacher guide to solve the problem
7. Teacher practices guide teaching
8. Teacher practices directed teaching
9. The teacher seem to have not a perception that the student need to be active.
10 Teacher question "Are you clear" seem to conclude and control the students.
11. At the end of the lesson the teacher distribute the worksheet however they are still as a collection of problems.
12. Teacher delivers her suggestion to the students seemed to control the class situation.
13. Conclusion: teaching learning process is still teacher centered orinted
Additional Question from Mrs Arie Wahyuningsih:
1. The teacher are obliged to carry out International Class
2. The teacher are obliged to perform contextual teaching
2. The teacher are obliged to deliver mathematics
3. How do we behave toward The Olympiad of Mathematics
Marsigit's Comment on No. 1 and No 3:
It is related to communication problems
TEACHER 2: lAMINTO (Sukoharjo, Central Java)
Topic: Proportion
Grade : 7 Junior High School
Activity: The teacher posing the some problems
a. Problem1: As we add more water to a container holding some water, the weight of the water increase
b. Problem2: The more strength we use to push an object, the greater the acceleration of the object?
Can we predict how the weight of water or the acceleration of the object will change?
The teacher further to communicate the problems to the students and explain every aspect for solving the problems:
Comment from peer:
A. Pujiastuti (SMP 1 Surakarta, Central Jawa)
1. The pictures in the first slide make me confuse. It is better to use table to show the problems
B. Martutwuri Handayani (SMPN 1 Magelang Central Jawa)
1. It is better for the teacher not always to sit down
2. Not every content can be used by Power Point
C. Zubaidah (SMP N 3 Langsa Nanggro Aceh Darussalam)
1. It is better that the picture is in animation
D. Sukamti (SMP N 5 Sragen Cantral Jawa)
1. In my opinion the best picture to show proportion is Photograph.
Supervisor's Obervation: (Marsigit)
1. The teacher initiates the ideas
2. The teacher uses the Power Point presentation to deliver the explanation in such away that teacher styles of teaching is characterized as:
a. The teacher implements directed teaching
b. The teacher implements guided teaching
c. The teacher dominate initiation
d. There is no indication that the teacher encourage initiation
3. From the explanation of the problems the teacher then let the students to define what does the direct proportion?
4. There is a student to answer: The direct proportion is if one part of the proportion is added the the other part is added also.
5. The teacher resume the students answer then to explain to the whole class. So the teacher uses students answer to give more explanation and to conclude the meaning of direct proportion
6. The teacher continues to give orally the other problem referred to Power Point to the whole class and asked the students to answer his question.
7. The teacher uses long closed sentences to explain and to guide the whole students
8. The teacher continue to explain to the whole class based on his power point.
9. Even for solving the problems the teacher always refer to Power Point while sitting and read by word and deliver it the the whole class.
10. At the end the teacher read from power point " What can we learn from this"
11. The teacher conclude for himself his explanation and ultimately asked the students whether they have understood clearly.
12. The teacher then give another problem however the teacher itself try to solve the problem orally and deliver to the whole class.
13. The teacher continue to give another problem however the teacher itself try to solve the problem orally and deliver to the whole class.
14. Conclusion: the teacher implements traditional teaching
TEACHER 3 : Sukamti SPd, SMP N 5 Sragen Central Jawa
Topic: The Are of Triangle
Grade: 7 Junior High School
Objective:
Apperseption: Remember the homework, Have no problem with your hoework?, Do you remember the area of rectangle, Q-A on the area of rectangle-teacher uses whiteboard to draw a skecth of rectangle
Proses:
Teacher use Power Point to:
- show the process of finding the area of triangle from the area of rectangle
- the area of rectangle A= L x W
- the teacher explain that from the area of rectangle we can determine the area of triangle.
- the teacher question if we have the area of rectangle A = L x W the what is the area of triangle ? student answer La = 1/2 (L x W)
- the teacher ask the students to conclude that the area of triangle is La = 1/2 (L x W)
- any question, Noo..., Thank you
- How about the following triangle (different triangle) is there any different formula for the area? Students choirly aswer: No.
- Then, the teacher deliver one problem by writing it at the white board
- The teacher guided students to answer word by word of the process of using the formula.
- Any question? Noo. No?
Conclusion:
- The teacher lets the students to conclude
- The teacher chose one student and guide him to come into conclusion that the area of triangle is 1/2 x base x height
- Any question? No?
- Okey, ..
- The teacher read the conclusion for herself that: " If A is the area of triangle whose base is b and height is h, then the area of the triangle can be stated as: A = 1/2 (b x h)"
-the teacher give the students: Student Worksheet
The teacher chose one students to solve one problem in front of the class, check, tru or false?, True. and praise, all students applause.
Repeating above activity up to three times
- At the end of the lesson the teacher give the students Evaluation
Comment 1: Laminto SMP N 1 Sukoharjo Cenral Jawa
- the last slide the conclussion is for the right triangle why the students solve the other?
Comment 2: Hasman (English)
- communication in Englih is very good
- no much mistake of the grammar
Comment 3: Supervisor
- the structure of lesson is clearer than yesterday lesson
- the teacher not only use Power Point but also use white board
to conduct the procces of teaching learning
- however, the teacher dominates initiation and class communication and class situation
- the teacher still implements directed and guided teaching
- the students are still more passive
- because of the room setting then the teacher seems not to develop the schema for interaction
In conclusion: the teacher has an effort to perform innovative teaching but there are still many constraints.One of the constraint is coming from the teacher itself i.e. delivering teaching and domination the class as well as still not trust on the students competencies to develop problems.
TEACHER 4: Zubaidah, SMPN3 Kota Langsa Nanggro Aceh Darussalam
Topic: Intersection and Union of Two Sets
Introduction/Apperception:
- Teacher: What is the set
- Student: A set is a collection
- Teacher: Give me example
- Other Students: The collection of four leg animal
- Teacher : Ari, give me universal set, only example
-Student : the collection of flowers
Problem 1:
Nana likes {pop music, jazz music, dhangdut music}
How do you express in sentence:
Student: Nana like ... music
Teacher: yes
Budi likes = {jazz music, rock music, blues music}
How do you express about Nana and Budi?
The teacher and the student, firstly answer together, however the teacher continue to explain and write in the white board as follows:
Nana and Budi = { jazz music}
A and B = {jazz music}
The teacher guided the students and write in white board:
Nana and B = { P, M, J, d, R, B}
The teacher then show the Venn Diagram using Power Point
Next, the teacher show the problem using Power Point:
Given A = {1,3,5,7,9}, B = {2,3,4,5}, C = {1,5,9}. D= {6,8,10}
List the element and determine:
1. A and B, 2 A or B, 3 A and D. 4. Draw the Venn Diagram
The teacher then chose one student to solve the problem in front of the class.
While one student solve the problem, the teacher pays attention and wait and so their students.
The teacher invite one student (Laminto) to come to front to conclude the problem.
Laminto: Using bilingual to explain his conclusion. First in English then explain in Indonesian. ... saling lepas ...(no intersection). Finish. Applause
The teacher resume and revise the student's work.
The teacher shows the key answer using Power Point and chose othe students to come forward to continue solving the problem.
Students answer: 1) A U B = {1,2,3,4,5,7,9}, 2) AUC = {1,3,5,7,9},
3) AUD = {
The teacher then chose the other student to come forward to draw the diagram.
The teacher communicate to the whole class one solution to have a confirmation from the students. Then she chose other students to come forward to solve other students.
The teacher comments on students works and revise as well as to judge whether the solution is right or wrong.
Can you conclude about the intersection and union set? No students answer.
The student resume to explain and expects students to conclude. However, they still silent.
Then the teacher chose one students to come forward to write the answer in the sentence form as follow:
A and B = { x/x is member of A and B}
The teacher poses and read the conclusion on Power Point as follow:
- The intersection of two sets A and B is a set which consists of all element common to A and B, formally it is written as the following notion:
....
How about this day lesson, good? Students: Swear it is good.
Comment 1: Martutwuri SMP n 1 Magelang
- In the last slide, is that notion or notation?
- Variation of examples and problems
Comment 2: Suyono, SMP N 1 Bireun Aceh
-The conclusion should be by the students
Comment 3: Furnaningtyas SMP N 2 Penajam East Kalimantan
- It is better that one student only get one problem
Comment 4:Regina Sandeha SMP N1 Bitung North Sulawesi
- Variation of problems and examples
Comment 5:Slamet SMP N14 Ambon Maluku
- the example is only intersection how about union?
Comment 6:Ginanto, SMPN3 Purworejo
- When I come forward I am confuse what should I draw
Comment 7: Hasman (English)
- pronounciation need to be improved
Supervisor: Marsigit
- The teacher implements teaching in which many students, in the same duration of time, doing similar mathematics with the similar single expected result.
- The teacher implement single method i.e. expository method according to the following circle: Explanation, Example, Give Problem, Assignment,
- The teacher still dominate initiations, questioning and activities
- The teacher still implement directed and guided teaching
Conclusion: Teaching is still traditional.
Participants: B. Ginanto, Sukamti, Laminto,Arie Wahyuningsih, Martutwuri Handayani, Pudjiastuti, Siti Prihati, Bainah, Kariman, Furnaningtyas, Budi Susilowati, Slamet Mulyadi, Suyono, Fadliana, Zubaidah, R P Dandehang, Hasman, Haimatussak'diah, Safamarwati, Yeanni Aiman, Ansje Grees Wowor, Lis Suharyani

48 comments:

  1. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Peer teaching memang bermanfaat sekali bagi kita seorang guru maupun calon guru, karena dengan adanya peer teaching maka kita bisa melihat kesalahan kita dari teman-teman, dan mendapatkan masukan tentang bagaimana kita mengajar, apakah sudah baik atau belum. Dan juga kita bisa mengukur apakah pembelajaran yang kita sampaikan sudah dimengerti oleh peserta didik atau belum.

    ReplyDelete
  2. Pembelajaran Peer Teaching mempunyai manfaat bagi peningkatan kualitas pembelajaran. ketika guru menjelaskan konsep atau materi maka guru lain dapat mengawasi dan memperhatikan kegiatan yang dilakukan siswa. Untuk kegiatan siswa yang dapat mengganggu pembelajaran maka guru kedua dapat memberi peringatan. Dalam perencanaan juga akan lebih baik karena akan ada diskusi materi dan metode pembelajaran yang akan dilakukan dan persiapan bahan ajar. Juga akan ada evaluasi dari pembelajaran, membenahi pembelajaran yang belum terlaksana atau tidak tepat atau terjadi kesalahan maka akan ada saling koreksi sehingga ada perbaikan dan peningkatan dalam pembelajaran. selain manfaat tentu ada juga kekurangan yaitu rasa malu atau tidak percaya diri jika mengajar diperhatikan atau kadang tidak menyukai masukan dari teman sejawatnya. Mungkin itu terjadi di awal-awal pembelajaran. jika sudah terbiasa maka hal tersebut dapat dihilangkan.

    ReplyDelete
  3. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Pembelajaran peer teaching atau dalam bahasa Indonesia diartikan sebagai pembelajaran sesama teman. Pembelajaran peer teaching ini merupakan pembelajaran yang melibatkan siswa belajar secara aktif dan salah satu siswa akan mengajari siswa lain yang mengalami kesulitan dalam mempelajari sebuah materi. Peer teaching ini kemungkinan akan berdampak pada omunikasi yang dapat dilihat sebagai proses eksternal dimana siswa hadir dan berkomunikasi dalam menemukan dan menyimpulkan kepada orang lain, dan menerima umpan balik dan komentar dari orang lain (Scanlon et al., 2011) dan kadang-kadang mendengarkan orang lain dan mengartikulasikan pemahamannya sendiri.

    ReplyDelete
  4. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    tidak bisa di pungkiri bahwa sebagian besar guru di Indonesia masih cenderung menggunakan metode pembelajaran tradisional (teacher center), dimana siswa hanya dijadikan sebuah objek dari pembelajaran. Hal itu, karena penggunakan metode pembelajaran yang hampir berorientasi penuh pada guru. Sehingga aktivitas siswa di dalam kegiatan belajar mengajar cenderung pasif maka guru seharusnya menyadari akan potensi siswa yang berbeda antara satu dengan yang lain, berbeda dalam menyikapi suatu masalah, berbeda dengan cara-cara yang dikuasai guru, sehingga mereka (siswa) bebas membangun sendiri ilmu pengetahuannya. Siswa yang penasaran pasti akan terus mencari jawabannya, para guru disini pun akan lebih kreatif lagi dalam pengembangan pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  5. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Dari kegiatan Peer Teaching yang dijabarkan di atas, kebanyakan guru masih menggunakan metode atau strategi yang sifatnya masih tradisional, di mana guru masih sebagai subjek pembelajar dan siswa hanya sebagai objek belajar (pembelajaran yang masih terpusat pada guru). Saat sekarang pun seiring dengan perubahan paradigma pembelajaran dari yang berpusat pada guru berubah menjadi pembelajaran yang berpusat pada siswa, masih banyak ditemui guru yang merasa sulit untuk mengubah paradigmanya. Kebanyakan guru telah mampu membuat perangkat pembelajaran misalkan RPP dengan menggunakan metode atau strategi yang inovatif dan berpusat pada siswa tetapi pada kenyataannya pembelajaran yang dilaksanakan tetap berpusat pada guru.

    ReplyDelete
  6. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Peer teaching merupakan teknik untuk menyampaikan materi ajar melalui rekan atau bantuan dari teman. Mulai dari pembahasan materi sampai penilaian juga dilakukan dari dan oleh siswa dalam kelompok itu sendiri. Sedangkan untuk nilai akhirnya adalah penggabungan antara penilaian oleh guru dan teman sebaya. Dari defenisi tersebut, guru harus mampu memodifikasi metode peer teaching agar sesuai diterapkan untuk siswa SD (kelas tinggi) terutama pada bagian assessment-nya. Oleh karena itu diperlukan evaluasi untuk mendapatkan masukan yang membangun, agar pembelajaran di kelas semakin efektif dari masa ke masa.

    ReplyDelete
  7. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah...
    Peer teaching merupakan salah satu metode yang tepat untuk menyelesaikan masalah yang terjadi pada siswa. dengan adanya peer teaching, antar guru dapat berbagi permasalahan yang mereka hadapi ketika pembelajaran. Sehingga ketika mereka menemukan permasalahan yang sama, maka akan lebih mudah untuk mengatasinya. Misalnya menjumpai siswa yang bermasalah. Ketika guru yang satu dengan lainnya saling mengetahui permasalahan siswa tersebut, maka mereka akan bersama-sama dan saling membantu untuk menyelesaikan dengan cara yang sama. selain itu ketika menemukan permasalahan dalam pembelajaran, misalnya terdapat soal yang sulit diselesaikan, maka adanya peer teaching tersebut akan sangat membantu. Sebagai contoh di Belanda, mereka selalu berkumpul sesama guru dalam satu ruangan pada waktu tertentu untuk membicarakan permasalahan yang dihadapi oleh masing-masing guru. Tidak harus sesama guru matematika atau guru bahasa Indonesia. Apapun permasalahannya, mereka pecahkan bersama-sama. alangkah baiknya jika hal ini juga diterapkan secara efektif di berbagai sekolah di Indonesia.

    ReplyDelete
  8. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Sebagian besar guru di Indonesia masih cenderung menggunakan metode pembelajaran tradisional (teacher center), dimana siswa hanya dijadikan sebuah objek dari pembelajaran. Guru dalam kegiatan pembelajaran masih mendominasi kegiatan pembelajaran di kelas, sehingga terkesan bersifat otoriter. Tanpa disadari, hal tersebut membuat siswa merasa jenuh bahkan berdampak pada hasil belajar mereka.
    Saat ini, para guru kita sedang berusaha untuk menerapkan pembelajaran inovatif, melalui pemanfaatan teknologi berupa LCD yang digunakan untuk menunjang pembelajaran. Namun, kenyataannya walaupun menggunakan power point dalam menyampaikan materi pelajaran, para guru masih mendominasi kegiatan pembelajaran di kelas. Siswa kurang dilibatkan dalam kegiatan pembelajaran, mereka hanya sebatas mendengarkan ceramah guru melalui power point yang dibacakan.
    Perlu adanya perubahan paradigma metode pembelajaran, walaupun sebenarnya mengubah hal tersebut tak semudah membalik telapak tangan. Butuh proses untuk mengubah paradigma yang telah mengakar sejak zaman dahulu.

    ReplyDelete
  9. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Pada peer teaching ini kita tahu bahwa sangat besar kebermanfaatannya karena sebelum terjun dalam dunia anak-anak kita dapat "pemanasan dahulu". Tetapi tentunya kita tahu bahwa keaadaan di lapangan saat menghadapi siswa, keadaannya akan lebih kompleks lagi. Dari beberapa contoh guru di atas, hampir semua masih belum mampu menerapkan sistem pembelajaran yang berorientasi pada siswa. sehingga di sini guru seharusnya memahami bahwa siswa merupakan arsitek yang mampu membangun sendiri pemahaman konsep matematikanya, karena pada hakikatnya matematika adalah pikiran siswa itu sendiri. Sehingga dari sini diharapkan siswa dapat mengkonstruksi hasil pemikirannya sendiri.

    ReplyDelete
  10. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Pada peer teaching ini kita tahu bahwa sangat besar kebermanfaatannya karena sebelum terjun dalam dunia anak-anak kita dapat "pemanasan dahulu". Tetapi tentunya kita tahu bahwa keaadaan di lapangan saat menghadapi siswa, keadaannya akan lebih kompleks lagi. Dari beberapa contoh guru di atas, hampir semua masih belum mampu menerapkan sistem pembelajaran yang berorientasi pada siswa. sehingga di sini guru seharusnya memahami bahwa siswa merupakan arsitek yang mampu membangun sendiri pemahaman konsep matematikanya, karena pada hakikatnya matematika adalah pikiran siswa itu sendiri. Sehingga dari sini diharapkan siswa dapat mengkonstruksi hasil pemikirannya sendiri.

    ReplyDelete
  11. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Dari beberapa contoh guru di atas, hampir semua masih belum mampu menerapkan sistem pembelajaran yang berorientasi pada siswa. Saya kira hal itu sudah menjadi ciri khas, butuh waktu yang lama serta cara yang tidak mudah untuk mengubah paradigma mereka. saya pernah berfikir ketika saya berstatus sebagai siswa dan ketika itu saya sedang menghadapi guru yang bisa dikatakan otoriter, beliau hampir selalu menggunakan media power point dibarengi dengan ceramah yang hanya membuat kami merasa bosan dan jenuh, setelah itu beliau memberikan pertanyaan namun pula tidak peduli tiada satupun dari kami yang berusaha menjawab, beliau yang menjawab, soal-soal yang langsung ditayangkan dalam slidepun beliau yang mengerjakan, mungkin dengan harapan kami bisa memahami penyelesaian itu, saat itu saya bertanya dalam hati, bagaimana cara mengajar yang lebih membuat saya paham ?
    Saya pikir sebagian besar guru di Indonesia masih mendominasi aktivitas dalam kelas, sehingga berimplikasi pada kemampuan siswa dalam belajar, merekapun tetap memposisikan diri sebagai obyek pembelajaran. Maka guru seharusnya menyadari akan potensi siswa yang berbeda antara satu dengan yang lain, berbeda dalam menyikapi suatu masalah, berbeda dengan cara-cara yang dikuasai guru, sehingga mereka (siswa) bebas membangun sendiri ilmu pengetahuannya. Dalam artikel lain dikatakan bahwa siswa merupakan arsitek yang mampu membangun sendiri pemahaman konsep matematikanya, karena pada hakikatnya matematika adalah pikiran siswa itu sendiri. Jadi, siswa memiliki hak penuh untuk terbebas dari sikap otoriter guru.

    ReplyDelete
  12. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Pembelajaran yang sebaiknya saat ini diterapkan adalah pembelajaran yang berpusat di siswa dan buka lagi pembelajaran yang berpusat di guru. Selain itu pembelajaran yang seharusnya diajarkan bukan seberapa cepat siswa itu menjawab pertanyaan, namun seberapa dalam siswa itu telah memahami konsep yang telah diajarkan dalam materi tersebut. Jika para siswa telah memahami konsep terbut dengan mendalam, diharapkan para siswa bisa menerapkannya untuk menghadapi persoalan-persoalan yang ada entah dalam pembelajaran maupun dalam kehidupannya.

    ReplyDelete
  13. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dalam penyampaian materi ajar melalui peer teaching diperlukan metode yang tepat agar siswa dapat memahami materi yang disampaikan. Dengan adanya peer teaching, rekan guru lain juga mengetahui kendala yang dihadapi dalam pembelajaran matematika, oleh karena itu bisa bersama – sama menyusun strategi yang tepat dalam pembelajaran untuk mengatasi kendala yang muncul tersebut. Guru harus bisa mengarahkan siswa untuk mengkonstruk pikirannya agar siswa dapat memaknai pembelajaran tersebut dan mampu menemukan konsep dalam belajar matematika.

    ReplyDelete
  14. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Peer Teaching merupakan pembelajaran bagi guru dalam meningkatkan kapasitasnya sebagai tenaga pendidik. Dalam artikel diatas memang masih didominasi dengan orientasi pada guru (teacher center), namun yang perlu ditekankan adalah pada kegiatan peer teaching, terdiri dari tiga kegiatan meliputi : 1) kegiatan awal (apersepsi dan motivasi), 2) kegiatan inti yaitu pendekatan scientific; 3) keterlaksanaan skenario pembelajaran.

    ReplyDelete
  15. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Peer teaching merupakan salah satu metode pembelajaran yang tepat untuk memfasilitasi siswa membangun pengetahuannya. Dengan adanya peer teaching maka siswa bisa mengetahui kesalahannya dari teman-teman, dan mendapatkan masukan tentang kesalahan atau kekeliruan tersebut. Menurut Jarvis (2001), peer teaching is a learner-centered activity because members of educational communities plan and facilitate learning opportunities for each other. There is the expectation of reciprocity, e.g., peers will plan and facilitate courses of study and be able to learn from the planning and facilitation of other members of the community. Artinya, peer teaching merupakan kegiatan belajar yang berpusat pada peserta didik sebab anggota komunitas merencanakan dan memfasilitasi kesempatan belajar untuk dirinya sendiri dan orang lain. Hal ini diharapkan dapat terjadi timbal balik antara teman sebaya yang akan merencanakan dan menfasilitasi kegiatan belajar dan dapat belajar dari perencanaan dan fasilitas dari anggota kelompok lainnya.

    ReplyDelete
  16. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Pembelajaran teman/tutor sebaya adalah pembelajaran yang terpusat pada siswa, dalam hal ini siswa belajar dari siswa lain yang memiliki status umur, kematangan/harga diri yang tidak jauh berbeda dari dirinya sendiri. Sehingga anak tidak merasa begitu terpaksa untuk menerima ide-ide dan sikap dari “gurunya” yang tidak lain adalah teman sebayanya itu sendiri. Dalam tutor sebaya, teman sebaya yang lebih pandai memberikan bantuan belajar kepada teman-teman sekelasnya di sekolah. Bantuan belajar oleh teman sebaya dapat menghilangkan kecanggungan. Bahasa teman sebaya lebih mudah dipahami, selain itu dengan teman sebaya tidak ada rasa enggan, rendah diri, malu, dan sebagainya, sehingga diharapkan siswa yang kurang paham tidak segan-segan untuk mengungkapkan kesulitan-kesulitan yang dihadapinya.

    ReplyDelete
  17. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Kita juga tahu bahwa peer teaching sangat berguna bagi seorang guru ataupu calon guru. Dengan adanya peer teaching akan dapat mengembangkan skill seorang guru itu dan seorang guru akan meningkatkan kualitas mereka. Maka peer teaching akan sangat berguna.

    ReplyDelete
  18. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Mengubah paradigm pembelajaran berpusat pada guru menjadi berpusat pada siswa sulit diterapkan. Ada banyak hal yang membuat sulit diantaranya tidak adanya inovasi yang dilakukan guru dalam pembelajaran sehingga siswa hanya duduk dan mendengarkan saja. Pembelajaran model peer teaching adalah metode belajar yang melibatkan siswa secara aktif. Jadi disini satu siswa akan mengajari siswa lain yang mengalami kesulitan dalam memahami materi yang diberikan. Selain tukar pikiran, strategi lain yang masih dapat digunakan adalah siswa saling memberi pengetahuannya kepada sesama temannya atau mengajar teman sejawat (peer teaching). Dalam proses ini guru tak dapat dipisahkan dari proses perubahan afeksi siswa dalam belajar.

    ReplyDelete
  19. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Peer teaching digunakan sebagai wadah untuk guru saling berdiskusi dan sharing pengalaman selama mengajar dan memberikan kritikan satu sama lain. Hal ini sangat bermanfaat bagi guru, terutama pada kelas internasional dimana guru bisa mengadopsi model pembelajaran yang diterapkan oleh guru lain untuk kemudian dimodifikasi dan disesuaikan dengan kemampuan siswa Peer teaching ini juga bermanfaat bagi guru untuk memperoleh masukan bagaimana mengembangkan pembelajaran yang inovatif.

    ReplyDelete
  20. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Kebanyakan peer teaching yang dilakukan masih bersifat konvensional dan pembelajaran masih berpusat pada guru. Untuk itu, agar tercipta pembelajaran yang bermakna harus ada transformasi sehingga dengan demikian dapat tercapai apa yang menjadi tujuan pembelajaran. Seperti halnya peer teaching dengan berpusat pada siswa, maka akan tercipta pembelajaran yang kreatif, inovatif, faktual, dan bermakna.

    ReplyDelete
  21. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Penilaian teman sejawat dapat membantu guru untuk mengetahui hal-hal apa saja yang perlu diperbaiki dalam proses belajr mengajar dikelasnya. Dari tulisan diatas terdapat beberapa hal yang menarik perhatian saya dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar di sekolah bilinggual. Guru perlu memiliki kemampuan bahasa inggris yang baik jika mengajar di sekolah bilinggual. Menurut saya selain menguasai bahas inggris matematia guru perlu juga menguasai bahasa inggris yang digunakan dalam percakapan non formal. Hal ini agar pembelajaran terasa lebih hidup dan terjadi interkasi anatara guru dengan siswa sehingga siswa merasa nyaman belajar di kelas dan tidak terlalu terbebani dengan bahasa inggris yang terlalu formal.

    ReplyDelete
  22. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Pembelajaran model peer teaching adalah metode belajar teman sebaya. Dalam hal ini peer teaching yang dilakukan adalah para guru belajar melalui rekan guru lainnya dalam sebuah program pengembangan pendidikan. Dalam kegiatan ini tentu ada pengawas atau supervisior yang mengawasi atau sebagai penilai, dalam kegiatan ini Prof. marsigit sebagai penilainya. Dari beberapa penilaian yang telah dilakukan, para guru yang melakukan peer teaching masing mendominasi dalam pembelajaran dikelas (teacher center) dan masih menggunakan metode belajar tradisional. Peer teaching ini sangat penting dilakukan guna mendapatkan evaluasi-evaluasi dari rekan kerja ataupun supervisior untuk meningkatkan kualitas pembelajaran. Pendidikan sebagai upaya terorganisasi, terencana, sistimatis, untuk mentransmisikan pengetahuan dalam arti luas (sikap, moral dan nilai-nilai hidup dan kehidupan, ketrampilan, dll.) dari suatu generasi ke generasi lain. Maka peer teaching ini bertujuan ingin mencapai perubahan sikap dan perilaku tertentu dari seorang guru dalam mengajar.

    ReplyDelete
  23. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Dalam mengembangkan kurikulum yang diterapkan, pemerintah Indonesia juga mengamati bagaimana pengajaran di luar. Sebagai acuan bagi Indonesia, karena pengajaran mereka memang jauh lebih bagus dari pada negara kita. Hal ini, perlu dilakukan demi kebaikan. Tentu dalam hal ii, kita juga memikirkan apakah metode atau cara itu cocok untuk siswa di Indonesia apa tidak. Selain itu, perlu modifikasi yang demikian disesuaikan dengan apa yang dibutuhkan oleh siswa kita. Salah satunya metode peer teaching ini. Peer teaching yaitu pembelajaran dengan teman sebaya.

    ReplyDelete
  24. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Pelaksanaan ‘peer teaching’ untuk guru SMP tersebut menunjukkan bahwa prakter mengajar yang dipraktekkan oleh empat guru model tersebut masih didominasi oleh guru, dengan kata lain masih teacher center. Padahal pembelajarn akan lebih bermakna ketika dilaksanakan dengan student center. Pada kenyataannya memang masih banyak guru yang kesulitan melakukan inovasi pembelajaran, yang mengatur pembelajaran berbasis siswa, yang membelajarkan siswa. Bagi sekolah yang menerapkan kurikulum 2013, sesungguhnya buku siswa sudah mengonsep sedemikian sehingga langkah pembelajaran menjadi student center, meski banyak siswa mengeluh kesulitan, hal itu karena belum bisa terlepas dari kebiasaan teacher center. Meski merasa agak kesulitan, namun secara tidak sadar konsep matematika lebih lama tertanam jika pembelajaran berbasis siswa berhasil dilaksanakan.

    ReplyDelete
  25. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Metode peer teaching adalah teknik menyampaikan materi ajar melalui rekan atau bantuan teman sendiri. Mulai dari pembahasan materi sampai penilaian juga dilakukan dari dan oleh siswa dalam kelompok itu sendiri (self-assessment dan peer assessment). Sedangkan untuk nilai akhirnya adalah penggabungan antara penilaian oleh guru dan teman sebaya. Pembelajaran kooperatif dengan teknik ini bisa dilaksanakan bersamaan dengan metode diskusi.

    ReplyDelete
  26. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Seorang guru profesional ialah seorang guru yang memiliki 4 kompetensi meliputi kompetensi pedagogik, kepribadian, professional dan sosial. Namun, tidaklah mudah untuk dapat memiliki 4 kompetensi tersebut, diperlukan kerja keras untuk mencapainya. Dari tulisan di atas, dapat dilihat bahwa sebagian besar guru masih melakukan pembelajaran yang berpusat pada guru atau lebih dikenal dengan metode traditional. Maka dari itu perlu untuk meninjau ulang tujuan dari peer teaching.

    ReplyDelete
  27. PUTRI RAHAYU S
    S2 PENDIDIKAN MATEMATIKA_D 2016
    16709251070

    Dalam rangka go international, proses pembelajaran harus memanfaatkan ICT namun tidak serta merta melepas alat peraga, papan tulis, dan fasilitas lainnya demi menunjang proses belajar. Pada intinya penggunaan semua alat tersebut harus seimbang. Prosespembelajaran berpusat pada siswa. Siswa aktif dalam bertanya maupun berpendapat. Dari segi bahasa, penggunaan istilah-istilah matematika dalam bahasa inggris memang harus disesuaikan dengan konteksnya. Menggunakan istilah how many days akan lebih sesuai bila dibandingkan how long, job menjadi work, demikian seterusnya. Dalam berbicara dalam bahasa inggris sebaiknya secara spontan, jangan dipikirkan/dibuat dalam bahasa indonesia baru kemudian translate, usahakan senatural mungkin.Say it automatically, as fluent as possible.

    ReplyDelete
  28. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPS P.Mat D

    Posisi guru dan siswa dalam kelas tentu berbeda tapi guru bukanlah dewa yang harus dipuja-puja untuk memberikan ilmu mereka, guru juga tidak mungkin bisa membuat siswa sukses tanpa keinginan dari siswanya. Posisi siswa kini harus bisa mencari informasi sendiri. pembelajaran matematika yang datar-datar saja, membuat semuanya bosan. Untuk itu, sebagai guru alangkah baiknya membuat pembelajaran matematika itu menjadi hal yang bisa membuat penasaran. Siswa yang penasaran pasti akan terus mencari jawabannya, para guru disini pun akan lebih kreatif lagi dalam pengembangan pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  29. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Peer teaching adalah salah satu upaya dalam meningkatkan kualitas pengajaran guru. Hal tersebut dikarenakan adanya saling mengevaluasi dan memberi saran untuk guru yang menjadi model. Saran dan tanggapan yang diterima dapat menjadi evaluasi bagi guru tersebut untuk memperbaiki sekaligus meningkatkan kemampuan dalam mengajar. Selain itu dapat menambah referensi dalam penggunaan metode atau model atau media yang dapat digunakan

    ReplyDelete
  30. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Dalam pelaksanaan peer teaching, peran dari berbagai pihak sangat diperlukan. Guru haruslah memiliki sifat yang terbuka, agar dalam pelaksanaan peer teaching, guru tersebut menerima kritik, saran, dan tanggapan dari guru lain dan dosen sebagai supervisor pada kegiatan tersebut. Terbuka juga berarti mampu mengetahui pembelajaran dari guru-guru lain yang mengikuti kegiatan tersebut, sehingga terjadi saling sharing antar guru. Dosen yang bertindak sebagai supervisor juga diharapkan memberikan feedback yang membangun dan diharapkan dapat dilaksanakan oleh guru

    ReplyDelete
  31. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Sampai sekarang ini, banyak orang yang mencari-cari teori pembelajaran yang tepat agar bisa mendapatkan hasil optimal. Ketika teori pembelajaran satu tidak lagi memberikan hasil yang memuaskan, maka orang akan mencoba teori pembelajaran lain. Ketika teori pembelajaran klasik tidak lagi sesuai dengan perkembangan belajar manusia maka orang akan beralih pada teori pembelajaran modern (kontemporer). Akan tetapi tradisi dari para pendahulu jangan ditinggalkan begitu saja, Mungkin di tempat guru-guru tersebut lebih cocok menggunakan metode tradisional, kita juga perlu melakukan komparasi antara metode kontemporer dengan metode tradisional di tempat tersebut agar bisa menilai mana metode yang lebih baik.

    ReplyDelete
  32. Taufan Adi Pradana
    13301241059
    Pendidikan Matematika A 2013

    Assalamualaikum.wr.wb
    Postingan ini sangat bermanfaat karena menambah pengetahuan para pendidik dan calon pendidik.
    Misalnya saja tentang penggunaan kata yang tepat kepada siswa, contohnya menggunakan kata "job" bukan "work".
    Selain itu kita juga dapat belajar bahwa power point yang dibuat guru dalam pembelajaran mempunyai eberapa kekurangan, contohnya saja membuat guru mendominasi pembelajaran dan siswa menjadi pasif.
    Pembelajaran yang baik diakhiri dengan kesimpulan oleh siswa. Kemudian guru mengulang kembali kesimpulan tersebut kepada seluruh siswa dalam kelas tersebut.

    ReplyDelete
  33. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Pada umumnya siswa akan sangat tertarik dengan hal-hal yang baru. Atas dasar inilah seorang guru harus jeli dalam memilih metode pembelajaran agar siswa tetap termotivasi dan antusias untuk belajar. Metode mengajar sesama teman (peer teaching methods) bisa dijadikan pilihan untuk memenuhi hal itu. Hanya saja jangan terlalu sering diterapkan karena kesannya, pembelajaran akan monoton dan akhirnya membosankan siswa.

    ReplyDelete
  34. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Metode peer teaching adalah teknik menyampaikan materi ajar melalui rekan atau bantuan teman sendiri. Mulai dari pembahasan materi sampai penilaian juga dilakukan dari dan oleh siswa dalam kelompok itu sendiri (self-assessment dan peer assessment). Sedangkan untuk nilai akhirnya adalah penggabungan antara penilaian oleh guru dan teman sebaya. Dari defenisi tersebut, guru harus mampu memodifikasi metode peer teaching agar sesuai diterapkan untuk siswa SD (kelas tinggi) terutama pada bagian assessment-nya. Pembelajaran kooperatif dengan teknik ini bisa dilaksanakan bersamaan dengan metode diskusi. Prasyarat untuk melaksanakan pembelajaran dengan metode peer teaching, di dalam kelas harus terdapat beberapa siswa yang cepat (pintar) dan semua siswa cenderung memiliki pengetahuan dasar yang relevan.

    ReplyDelete
  35. Hyldha Wafda Mufida
    14301241026
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Sangat banyak pengetahuan-pengetahuan yang harus dimiliki oleh seorang guru bahkan seoarng calon guru dalam rangka menjadi pendidik dengan kemampuan kompetensi yang profesional. Contohnya saja, dalam penggunaan kata yang tepat kepada siswa, contohnya menggunakan kata "job" bukan "work".
    Selain itu kita juga dapat belajar bahwa power point yang dibuat guru dalam pembelajaran mempunyai beberapa kekurangan, contohnya saja membuat guru mendominasi pembelajaran dan siswa menjadi pasif.
    Pembelajaran yang baik diakhiri dengan kesimpulan oleh siswa. Kemudian guru mengulang kembali kesimpulan tersebut kepada seluruh siswa dalam kelas tersebut.

    ReplyDelete
  36. Ujang Herlan Permana
    14301249001
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Peer teaching penting bagi seorang guru, karena dapat saling mengevaluasi mengenai pembelajaran di kelas. Kebanyakan guru masih melakukan pembelajaran yang tradisional atau tecaher-centered, dengan adanya peer teaching guru yang lain dapat mengingatkan agar pembelajaran dilaksanakan secara student-centered, siswa yang aktif dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  37. Fatmawati
    18709251071
    PM.D 2016
    Pelaksanaan peer teaching dapat menjadi bahan evaluasi untuk guru dengan adanya masukan dari guru-guru lain atau ahli yang ada. Guru harus selalu berinovasi dalam mengembangkan proses pembelajaran yang ada untuk mendapatkan hasil yang optimal. Pada peer teaching di atas, para guru masih menggunakan metode tradisional. Sebenarnya metode tradisional bukanlah salah, tetapi hendaklah guru lebih mengembangkan metode tersebut supaya siswa dapat ikut aktif berpartisipasi dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  38. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Peer teaching yang dilakukan di atas, mendeskripsikan penggunaan media microsoft power point dalam menyajikan bahan yang diajarkan. Power point yang baik digunakan hanya ditulis piont pentingnya saja atau mind map nya saja bukan ditulis semua yang akan diutarakan. Jika ditulis semua yang diutarakan presentator akan cenderung membaca bahan diskusi bukan menerangkannya. Proses pembelajarannya juga masih berpusat pada guru, model pembelajaran yang seperti ini harus diubah oleh guru agar guru terkesan tidak menuntut siswa menghafal tetapi menuntut siswa untuk memahami. Dan sebuah power point diusahakan ada gambar mengenai apa yang dijelaskan agar tidak monoton hanya berisi tulisan saja. Sehingga peserta akan lebih tertarik jika diberi warna dan gambar yang menarik.

    ReplyDelete
  39. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Variasi metode perlu diperhatikan guru untuk menghindari kebosanan dan tetap mengatur keaktifan siswa.

    ReplyDelete
  40. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Media dan alat bantu digunakan untuk memudahkan siswa dalam memahami konsep dan membantu siswa dalam menghadapi kesulitan dan kegelisahan dalam pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  41. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Sumber belajar siswa dapat menggunakan buku, internet, maupun alat teknologi. Segala bentuk tersebut berfungsi untuk memfasilitasi siswa dalam mencapai target pembelajaran.

    ReplyDelete
  42. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    RPP yang sudah dibuat harusnya dapat menjadi acuan dalam melakukan pembelajaran dan harus dilaksanakan seperti apa yang telah dirancang agar tujuan pembelajran dapat tercapai dengan baik.

    ReplyDelete
  43. Rizka Azizatul Latifah
    14301241039
    S1 Pendidikan Matematika I 2014
    Terimakasih Prof atas tulisan yang diberikan sehingga membuka wawasan saya mengenai perencanaan pembelajaran.

    ReplyDelete
  44. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Seperti yang telah di jelaskan dikelas oleh Pak Marsigit mengenai peerteaching, kegiatan ini sangat bermanfaat bagi calon calon guru, karena kegiatan peerteaching ini dilakukan sepersis mungkin dengan pelaksanaan pembelajaran di dalam kelas sungguhan dalam mengajar, waktu yang diberika lebih sesuai dari pada kegiatan microteaching yang dilakukan oleh mahasiswa S1, dengan waktu yang sesuai maka latihan calon guru dalam mengajar pun juga dapat ikut optimal, calon calon gruu akan tuntas dalam mengawali pelajaran dan mengakhiri pelajarn karena memang waktunya sesuai dengan kenyataan disekolah. Sehingga peerteaching ini sanagt bagus untuk melatih calon calon guru agar siap menjadi guru professional.

    ReplyDelete
  45. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Berdasarkan artikel di atas, bahwa setiap guru harus memiliki cara mengajar yang berbeda satu sama lain, tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa metode pengajaran masih menggunakan metode tradisional dan berpusat kepada guru. Meskipun beberapa dari guru tersebut telah mencoba untuk menciptakan pembelajaran yang inovatif, tetapi masih mengarah ke metode tradisional. Seperti teacher centered yaitu guru menjelaskan konsep siswa hanya mendengarkan, dsb.

    ReplyDelete
  46. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Memang bukan hal mudah untuk mengubah paradigma pembelajaran menjadi pembelajaran yang berorientasi kepada siswa. Namun dengan usaha yang keras, pasti akan tercapai pembelaran yang inovatif. Peran guru sangat dibutuhkan dalam pencapaian hal ini. Semoga bagi para guru yang terus belajar dan berusaha untuk mewujudkan pembelajaran yang inovatif dapat meningkatkan kualitas pendidikan.

    ReplyDelete
  47. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Peer teaching sangat bermanfaat dalam menilai pembelajaran yang dilakukan oleh sendiri. Dengan begitu, guru dapat melakukan perbaikan terhadap pembelajaran yang ia lakukan berdasarkan komentar dan saran dari sesama guru. Di sisi lain, juga dapat membantu guru mengidentifikasi permasalahan yang ada dalam pembelajarannya.

    ReplyDelete
  48. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dari kegiatan pembelajaran matematika yang dilaksanakan pada kelas yang juga menggunakan bahasa inggris dalam pembelajarannya ini ternyata masih banyak yang mempraktekkan pembelajaran-pembelajaran tradisional. Pembelajaran tradisional ini merupakan pembelajaran yang cenderung menekakankan kegiatan aktif guru selama pembelajaran matematika berlangsung. Hal ini mengisyaratkan adanya dominasi guru di dalam pembelajaran, siswa cenderung pasif dan tidak diberikan kebebasan untuk dapat mempelajari matematika sesuai dengan cara berpikirnya. Siswa harus senantiasa menerima produk jadi yang diberikan oleh guru tanpa menganalisis secara lebih dalam mengenai konsep-konsep matematika tersebut.

    ReplyDelete