Feb 12, 2013

Constructing Mathematics Activity at Group-Discussion of The 6th Grade Students Of Primary Schools


By Marsigit
Introduction

This research investigated teacher’s role and students’ activities to construct the comprehensive characteristics of numbers pattern in mathematics teaching at the 6th grade students of primary school.

The aim of the study is to explore the role of teacher and the students’ activities in three different cycle of classroom action research.

The activities are interpreted in the context of the students’ efforts to construct the comprehensive characteristics of numbers pattern.

The analysis focuses on the way in which the teacher’s and students’ activities developed in their interactions.

This study bounds territory in which events or processes occurred over a specified period.

The framework of research is teaching action in mathematics teaching of Primary School Grade VI.

Teacher is perceived to be co-worker in doing research and the researcher is not considered to an outside expert.

Thus, the approach of the research is an evaluative-reflective-participatory-critical collaborative enquiry of teaching.

In this research we have developed three cycles of classroom action research (CAR) of different teaching schemas which forms part of common practice in an educational setting.

They aimed to extend children’s learning from cycle 1 to cycle 3 provide the students’ experience to develop their concepts.

The 1st cycle

In the first cycle, the teacher aimed the students to have some competencies to characterize some pattern of numbers producing by doing addition from any kind of two reversible numbers.

The schema of teaching learning process in the 1st cycle was characterized as follows.

Firstly, the teacher introduced the lesson, delivered information, posed the problems and explained what the students should do in the following activities.

Secondly, having had ordering the students to produce additions from any kind of two reversible numbers, the teacher let the students to work in group-discussion; totally there were 8 group-discussions, each consisted of 4 students.

Thirdly, the teacher encouraged the students to present their results of discussions and then strive to conclude the results.

In this cycle the teacher developed worksheets and distributed them before the students work in their group-discussions.

The first step in the analysis was to provide a broad description of the sequence of events during the 1st cycle.

In the 1st cycle it was recorded that there was considerable variation in terms of student’s activities.

The recorded detail brief descriptions of the sessions were used to refer to analyze and to get feedback for preparing the 2nd cycle.

In this session we found that there are some characteristics of students’ efforts to construct their knowledge.

Some students indicated that they activities were routine execution of tasks; however, ideas are developed and they try to construct the concepts.

Interaction in 1st cycle was characterized as an obvious discussion to share understanding among the children.

The students’ activity reflects their deep engagement and interest in the problem solving task There was no indication that the students has a conflict mode to reflects disagreement, however the dominantly role of a certain student begun to be an evident.

It was indicated that with the developed schema of teaching learning processes the teacher did not explicitly force their students to pursue the aims of teaching.

On the other hand, she encouraged students’ activities towards the achievement of goals by taking the benefits from asymmetrical relationship between teacher and their students and among the students themselves in group-discussion.

Some aspects of students’ constructions of their knowledge were invisible and some of them were invisible.

The 2nd cycle

In the 2nd cycle, the teacher aimed the students to have some competencies to characterize some pattern of numbers producing by doing subtraction from any kind of two reversible numbers.

The schema of teaching learning process in the 2nd cycle was characterized as follows.

Firstly, the teacher introduced the lesson, delivered information, posed the problems and explained what the students should do in the following activities.

Secondly, having had ordering the students to produce subtractions from any kind of two reversible numbers, the teacher let the students to work in group-discussion; totally there were 8 group-discussions, each consisted of 4 students.

Thirdly, the teacher encouraged the students to present their results of discussions and then strive to conclude the results.

In this cycle the teacher developed worksheets and distributed them before the students work in their group-discussions.

The analysis of session in the 2nd cycle examines the ways in which teacher’s approach and process of teaching tasks in their small-group activities.

It aims at highlighting students’ activities and situated positions towards knowledge, learning to construct their knowledge. In this session, students are seen as dynamic and contextual in nature, being socially constructed in their interactions small-group discussions.

The students’ activity reflects their deep engagement and interest in the problem solving task.

There were no indications that the students did not focus on the task.

Interaction in 2nd cycle was characterized as an obvious collaborative interaction.

The students were not working individually in the group but developed their ideas together.

The teacher encouraged students’ activities towards the achievement of goals by taking the benefits from asymmetrical relationship between teacher and their students and among the students themselves in group-discussion.

There were several examples of conversations in which some students did not want their talking to be heard by the teacher; on the other word, the teacher needed to give enough time for them to have a discussion in a certain group.

There was no indication that the student has a conflict mode to reflect disagreement.

In this entire session there was no indication of the students to refuse to engage in certain activity.

Some aspects of students’ constructions of their knowledge were visible and some of them were invisible.

The 3rd cycle

In the 3rd cycle, the teacher aimed the students to have some competencies to characterize some pattern of numbers producing by doing multiplication from any kind of two reversible numbers.

The schema of teaching learning process in the 3rd cycle was characterized as follows.

Firstly, the teacher introduced the lesson, delivered information, posed the problems and explained what the students should do in the following activities.

Secondly, having had ordering the students to produce multiplications from any kind of two reversible numbers, the teacher let the students to work in group-discussion; totally there were 8 group-discussions, each consisted of 4 students.

Thirdly, the teacher encouraged the students to present their results of discussions and then strive to conclude the results.

In this cycle the teacher developed worksheets and distributed them before the students work in their group-discussions.

In this session, collaborations in group-discussion reflected balancing in students’ social status and power.

The constructive interaction among the students reflects various different understandings in a rational way by giving judgments and justifications.

This led them to share their understanding of the concepts; it was indicated by their showing for helping and explaining for the purpose of assisting the other to understand the problems.

In this session, there were indications that different group-discussion require different situational teacher intervention.

The students’ activity reflects their deep engagement and interest in the problem solving task

There was no indication that the students have a conflict mode to reflect disagreement.

The teacher encouraged students’ activities towards the achievement of goals by taking the benefits from asymmetrical relationship between teacher and their students and among the students themselves in group-discussion.

The results of observations indicated that, among the students, there were various interests of different activities and different way to construct their activities.

Some of the children have a separate discussion in the same group-discussion; while others initiated a variety of activities; others kept on the task and the left concentrated to prepare the answer orally the teacher’s question.

Most aspects of students’ constructions of their knowledge were visible.

Results

In this study we have been concerned with describing and understanding interactions between teacher and their students and among the students themselves in group-discussions.

The theoretical notions from which our analysis started were activity theory, constructive and the concept of guided participation.

In particular, the students’ activities and the teacher’s role to encourage them are aspects that were highlighted in this study.

Theoretical framework indicated that that the teacher used to emphasize her goal and then directs the students towards it.

In group-discussions setting, the unfolding and development of activities is seen both implicitly and explicitly, also there were indications that there were opportunities for students to develop their understanding.

When activities did not have a clear endpoint, both the teacher was able to influence the course of the activity, in line with her own interests.

The teacher’s role in the activity would be difficult to interpret in the absence of information about the principles group-discussions.

The teacher’s perceptions of her role in supporting children’s learning and their intentions for the activity seemed to be changed from one cycle to the next one; and in the entire her activities this also seemed to be evident; one of indication was that the fact that in the initial interviews the teacher described her intentions in general terms and saw the building activity as a vehicle for general cognitive development was not so clear.

Teacher’s introductions at any cycle may then be seen as related to the general aims which were adaptable to the development of the individual child.

The teacher’s role became one of important factors for their children to develop their cognitive among their constraints in group-discussions.

These important roles were not only evident in her having an awareness of the developmental goals, but also the knowledge of their students, her sensitivities to the student’s interests and motivation.

There were indications that in each cycle the students were not only simply behave as the performer of the activities but also as the active agent in constructing the activities themselves.

Some students were not only remained in their role as the constructor in much of the sessions but also actively adopted other roles while the teacher taking on the role of assistant.

The strike effect of activity in group-discussions was that conversational skill of them became the evident; some of them deliver their own initiations, and the other students seemed to take in such a defensive position on their arguments.

By observing on the transitions from one activity to another, it became evident that an important aspect of the interaction was concerned with activities of negotiation.

Students’ way to achieve the tasks seemed to be different; some did them through quiet persistence and others through explicit way.

References
Brannen, J., 1992, Mixing Methods: Qualitative and Quantitative Research, Aldershot: Averbury.
Miles, M.B. and Huberman, A.M, 1994, Qualitative Data Analysis: An Expanded Sourcebook, London: Sage Publications.
Shuard, H., 'Issues for curriculum development in primary mathematics' in Bourne, J., 1994, Thingking Through Prac¬tice, London: Routledge.
Tangyong, A.F., Gardner, R. (1994) 'The Active Learning Through Professional Support (ALPS)
project in Indonesia' in Beyond Jomtien, (1994) Implementing Primary Education for All, London :The MacMillan Press
Yin, R.K., 1993, Applications of Case Study Research: Applied Social Research Methods

41 comments:

  1. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Diantara sekian banyak metode pembelajan salah satunya adalah diskusi kelompok, dalam diskusi kelompok sebenarnya banyak sekali manfaat yang akan didapatkan oleh siswa, diantaranya adalah bagiamana siswa berinteraksi, bagaimana siswa memecahkan masalah bersama-sama, bagaimana kekompakan dalam mnyelesaikan masalah dan lain-lain. Maka dalam diskusi kelompok akan terlihat kreativitas dari siswa tersbut karena mereka bebas untuk mengembangkan pemikiran mereka. Dan fungsi guru disini adalah sebagai pengarah sehingga diskusi tidak mengembang kepada selain tujuan yang diharapkan.

    ReplyDelete
  2. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPS P.Mat D

    Peran guru dalam pembelajaran matematika sangatlah penting, bagaimana cara guru mengarahkan siswanya dalam memahami matematika dengan memberikan banyak metode pada setiap pembelajarannya salah satunya yaitu dengan diskusi kelompok. dan masalah-masalah yang dihadapi siswa sebaiknya selalu dijadikan hal penting untuk dicari penyelesaiannya agar kedepannya pembelajaran matematika yang di alami siswa lebih bermakna dan menyenangkan.

    ReplyDelete
  3. Kegiatan diskusi kelompok perlu diterapkan dalam pembelajaran matematika. Pengelompokkan siswa yang tepat dapat menimbulkan diskusi yang mempunyai manfaat bagi siswa itu sendiri. dalam kemopok siswa dapat mengnungkapkan ide tentang permasalahan yang dihadapi. Siswa yang pintar yang memahami masalah dapat membantu siswa yang mengalami kesulitan memahami persoalan dengan penjelasannya. Pengelompokkan dapat memunculkan pemikiran bagaimana berkomunikasi yang baik, tepat, efektif agar siswa lain dapat memahami apa yang dijelaskan atau disampaikan oleh siswa. Diskusi dapat terjadi saling melengkapi dan memperbaiki sehingga dapat diperoleh cara terbaik untuk menyelesaikan masalah.

    ReplyDelete
  4. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    kegiatan siswa dan peran guru untuk Mendorong Mereka adalah aspek yang disorot dalam penelitian ini. Proses pembelajaran bagi siswa tidak dapat digeneralisir karena siswa memiliki karakter yang berbeda maka itu membuat cara berpikir setiap siswa different . metode diskusi adalah salah satu metode yang tepat yang dapat diterapkan sehingga peran guru akan menjadi faktor penting bagi siswa untuk mengembangkan pengetahuan mereka melalui proses pembelajaran seperti itu dengan diamati oleh ahli yang bersesuaian, inovasi pembelajaran yang memberikan kesempatan kepada peserta didik dalam membangun pengetahuannya akan senantiasa berkembang dengan demikian guru mempunyai variasi yang banyak dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  5. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016

    memang dalam penelitian ini yang menjadi sorotan utama adalah peran guru dalam mendorong siswa untuk belajar dan bagaimana kegiatan siswa. dalam diskusi nampaklah perkembangan siswa dan indikasi pengembangan pemahaman siswa. persepsi guru dalam perannya mendukung pembelajaran berubah dari satu siklus ke siklus lainnya. namun secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa Cara siswa untuk mencapai tugas tampak berbeda; Beberapa melakukannya dengan tenang dan lain-lain melalui cara yang eksplisit.

    ReplyDelete
  6. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Penelitian Pendidikan yang dilakukan secara aktif diharapkan dapat meningkatkan praktek mengajar matematika berdasarkan model yang baik dalam mengajar dengan asumsi guru dapat belajar secara terus menerus dan mendapatkankan pengetahuan langsung melalui pengalaman dan merenungkannya. Guru yang dianggap rekan kerja dalam proses penelitian dan peneliti dalam posisi bukan orang asing. Maka dapat dikatakan pendekatan penelitian yang dilakukan adalah penyelidikan kolaboratif evaluatif-reflektif-partisipatif-kritis mengajar.

    ReplyDelete
  7. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah...
    Provokasi yang diungkapkan Paul Ernest sebagian dirasakan pula oleh para guru dan pemerhati pendidikan matematika. Provakasi tersebut dijawab oleh Ebbut dan Straker sebagai hakekat matematika sekolah yang diungkapkan dalam empat poin. Poin yang diungkapkan Ebbut dan Straker merupakan salah satu contoh inovasi pembelajaran matematika yang patut dicoba oleh para pendidik di Indonesia. Terlebih langkah-langkah yang tidak terlalu sulit, sehingga sangat cocok bagi para guru yang baru bereksperimen dalam inovasi pembelajaran.

    ReplyDelete
  8. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Melalui diskusi dalam kelompok kecil dan kelompok besar dapat meningkatkan kemampuan kolaboratif antar siswa. Menurut Keselman (2003, 901), manfaat kolaborasi siswa dalam pendidikan dijelaskan dalam dua konsep: (a) saling mendistribusikan pengetahuan masing-masing (masing-masing pasangan mentransfer bagian pengetahuan atau keterampilan untuk bersama-sama menyelesaikan tugas ) dan (b) saling membantu dalam menyelesaikan bagian yang lebih sulit dari tugas yang diberikan. Bekerja secara berpasangan menyebabkan peningkatan fungsi metakognitif dan kinerja strategis yang unggul. Peningkatan ini lebih besar jika dibandingkan bekerja secara individual.

    ReplyDelete
  9. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Salah satu metode pembelajaran yang menyenangkan bagi siswa khususnya SD adalah pembelajaran kelompok. Dalam model pembelajaran ini sangat penting untuk memfasilitasi siswa untuk dapat belajar dan bekerja sama dalam kelompok. Lebih penting pembelajaran kelompok juga dapat menumbuhkan rasa sosial dan kebersamaan atau biasa disebut juga dengan jiwa korsa. Hal tersebut sangatlah penting agar kita selaku pendidik tidak hanya mengajar tetapi juga mendidik siswa agar menjadi pribadi yang baik. Dalam pembelajaran kelompok juga dapat tercipta tutor sebaya bagi teman klompoknya yang lain. Kemudian belajar kelompok dapat menumbuhkan jiwa saling berbagi dan bertukar pikiran sesama siswa.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Selain kemampuan berpikir kritis, sistematis dan logis, kemampuan bekerjasama yang efektif juga dapat dikembangkan dalam pembelajaran matematika. Kemampuan bekerjasama yang efektif ini terjadi karena adanya musyawarah yang tukar pendapat dan saling berbagi informasi dalam proses belajar. Hal ini merupakan kegiatan musyawarah yang merupakan akar budaya bangsa Indonesia yang tercantum dalam sila keempat Pancasila dan dapat diaplikasikan dalam dunia pendidikan yakni dengan pembelajaran berkelompok atau pembelajaran kolaboratif. Pembelajaran kolaboratif memungkinkan siswa bertukar ide dalam problem solving. Pembelajaran kolaboratif mendorong dan meningkatkan pengembangan kemampuan berpikir kritis melalui diskusi berkelompok, klarifikasi ide, serta evaluasi ide dari orang lain (Gokhale, 1995: 6). Gokhale menyimpulkan bahwa pembelajaran kolaboratif dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan kemampuan pemecahan masalah.

    ReplyDelete
  12. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Proses pembelajaran bagi siswa jangan digeneralisasikan. Karena siswa memiliki karakter yang berbeda, maka itu membuat cara berpikir setiap siswa berbeda juga. Dan menurut saya metode diskusi adalah salah satu metode yang tepat yang bisa diimplementasikan pada siswa kelas 6. Dalam metode diskusi, mereka dapat dengan mudah membagikan gagasan mereka, mereka akan merasa bebas untuk menunjukkan kreativitas mereka. Maka proses belajar mereka akan menjadi lebih efektif karena mereka akan mendapatkan beberapa pengalaman yang meningkatkan intuisi mereka yang penting bagi kehidupan masa depan. Selain itu, siswa akan menjadi orang yang berpikiran terbuka yang dapat membantu mereka untuk dengan mudah menerima dan memproses informasi baru.

    ReplyDelete
  13. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Diskusi kelompok merupakan salah satu cara yang dapat dipilih guru untuk menjembatani siswa dalam mengembangkan kemampuan matematikanya. Dengan diskusi kelompok maka siswa akan bertukar informasi dan memperoleh jawaban yang beraneka ragam sehingga siswa diarahkan untuk aktif dan bekerja sama dalam penyelesaian soal. Selain itu, dengan adanya diskusi kelompok juga menjadikan pembelajaran matematika menjadi lebih menyenangkan bagi siswa.

    ReplyDelete
  14. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dari artikel ini mendapatkan pemahaman bahwa langkah-langkah mengembangkan kegiatan peserta didik dalam rangka membangun pengetahuannya sendiri dalam proses pembelajaran, sebagai berikut:
    1) guru mengawali dengan menyampaikan materi yang akan dipelajari;
    2) guru memberikan permaslahan dan menjelaskan kepada peserta didik apa yang harus dilaksanakan;
    3) guru memfasilitasi peserta didik untuk melakukan diskusi kelompok (menggunakan bantuan LKS yang dikontruksi guru sendiri sebelum proses pembelajaran); dan
    4) masing-masing kelompok mempresentasikan hasil diskusi serta membuat kesimpulan.

    Dari kegiatan diskusi kelompok dalam kelompok dapat memberikan pengaruh positif antara lain ketrampilan dalam menyampaikan ide, gagasan, argumen, atau pikiran, mampu berbicara di depan umum, siswa menjadi kreatif dalam berfikir, dan siswa akan menjadi lebih kritis.

    ReplyDelete
  15. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Dalam tulisan ini ditunjukkan suatu penelitian tindakan kelas yang bertujuan untuk mengeksplorasi peran guru dan aktivitas siswa. Kelas diberi perlakuan melalui pembelajaran menggunakan diskusi kelompok dan hasil menunjukkan keefektifannya. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Skemp (1971: 122) bahwa pertukaran ide dalam diskusi yang baik merupakan salah satu manfaat dalam berdiskusi. Mendengar pembicaraan seseorang (atau membaca tulisannya) mungkin memunculkan ide baru yang tidak akan kita ketahui tanpa berkomunikasi. Kemudian pertukaran ide tersebut, hasilnya mungkin menjadi suatu interaksi yang kreatif yang dapat memberikan keterkaitan baru.

    ReplyDelete
  16. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam elegi ini terdapat penelitian yang dilakukan di kelas 6 dengan membagi dalam 3 classroom action research (CAR) yang diberi perlakuan untuk melihat pengembangan konsep siswa tersebut. Saya menilai bahwa memang kegiatan diskusi dalam kelompok dapat meningkatkan perkembangan aktivitas matematika karena ketika diskusi terdapat sumbang sih pendapat, yang pintar akan menjelaskan kepada yang belum, dan kadang kala yang pintar juga akan mengalami kesulitan dan dibantu oleh yang lain, sehingga forum diskusi sangat membantu siswa mengembangkan konsepnya.

    ReplyDelete
  17. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Memang yang menjadi sorotan utama dalam penelitian ini adalah peran guru dalam mendorong siswa untuk belajar dan bagaimana kegiatan siswa. Siswa dalam suatu kelas adalah individu yang berbeda, mereka memiliki kemampuan, gaya belajar, dan minat yang berbeda-beda, maka tidaklah tepat jika guru hanya menggunakan metode pembelajaran tertentu saja. Sebaiknya guru menggunakan metode pembelajaran yang bervariasi untuk memfasilitasi siswa membangun pengetahuannya. Salah satu metode pembelajaran yang dapat digunakan adalah metode diskusi. Dengan diskusi kelompok maka siswa akan mengembangkan kemampuan menyampaikan ide, gagasan, argumen, atau pikiran, mampu berbicara di depan umum, siswa menjadi kreatif dalam berfikir, dan siswa akan menjadi lebih kritis. Diskusi kelompok menjadi wadah bagi siswa untuk bertukar informasi dan memperoleh jawaban yang beraneka ragam sehingga siswa diarahkan untuk aktif dan bekerja sama dalam penyelesaian soal atau masalah. Selain itu, dengan adanya diskusi kelompok juga menjadikan pembelajaran matematika menjadi lebih menyenangkan.

    ReplyDelete
  18. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dalam artikel diatas dimana membahas tentang mengkontuksikan matematika dengan menggunakan grup diskusi di sekolah tiingkat SD kelas 6, dimana dalam tujuan dari PTK ini adalah untuk menejlaskaan peran guru dan aktivitas siswa di dalam kelas yang mana dalam pembelajaran selama 3 pertemuan. “to explore the role of teacher and the students’ activities in three different cycle of classroom action research:” dan hasil dari PTk tersebut adalah aanay peningkatan keaktifan siswa dan peran guru dalam grupf diskusi.

    ReplyDelete
  19. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dengan melaksanakan tahapan-tahapan dalam PTK, guru mampu memperbaiki proses pembelajaran melalui suatu kajian yang dalam terhadap apa yang terhadap apa yang terjadi di kelasnya. Tindakan yang dilakukan guru semata-mata didasarkan pada masalah aktual dan faktual yang berkembang di kelasnya. Terlihat terdapat perbedaan siklus yaitu pada siklus pertama, guru mengarahkan siswa untuk memiliki beberapa kompetensi untuk mengkarakterisasi beberapa pola angka memproduksi dengan melakukan penambahan dari segala bentuk dua nomor reversible. Siklus ke dua dengan melakukan pengurangan. Siklus ketiga dengan melakukan perkalian.

    ReplyDelete
  20. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Penelitian ini meneliti peran guru dan aktivitas siswa untuk membangun karakteristik pola angka dalam pengajaran matematika pada siswa kelas 6 SD. Penelitian ini bertujuan untuk memperluas pembelajaran anak-anak yang dilakukan dari siklus 1 ke siklus 3 memberikan pengalaman siswa untuk mengembangkan konsep mereka. Pada siklus pertama, guru mengarahkan siswa untuk memiliki beberapa kompetensi untuk mengkarakterisasi beberapa pola bilangan yang menghasilkan dengan melakukan penambahan dari dua jenis bilangan reversibel. Pada siklus ke-2, guru mengarahkan siswa untuk memiliki beberapa kompetensi untuk mengkarakterisasi beberapa pola bilangan yang menghasilkan dengan melakukan pengurangan dari dua jenis bilangan reversibel. Pada siklus ke-3, guru mengarahkan siswa untuk memiliki beberapa kompetensi untuk mengkarakterisasi beberapa pola bilangan yang menghasilkan dengan melakukan perkalian dari dua jenis bilangan reversibel.
    Dalam penelitian ini, kami telah memperhatikan untuk menggambarkan dan memahami interaksi antara guru dan murid mereka dan di antara siswa sendiri dalam diskusi kelompok. Gagasan teoritis dari mana analisis kami dimulai adalah teori aktivitas, konstruktif dan konsep partisipasi terpandu.

    ReplyDelete
  21. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dari hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kemampuan dan peran guru sangat berpengaruh terhadap aktivitas group discussion siswa. Setiap siswa seharusnya tidak hanya sebagai partisipan, tetapi sebagai agen konstruktivist yang membentuk dan menemukan konsep. Dengan metode pembelajaran seperti ini, siswa akan termotivasi dan memiliki tanggungjawab serta tantagan untuk menemukan konsep. Melalui diskuisi grup ini, siswa dapat menyampaikan inisiasi dan pemikirannya, sedangkan siswa lainnya dapat menanggapi atau memberikan tanggapan atas argumen mereka. Kegiatan ini sangat efektif untuk melatih kemampuan berpikir kritis dan kreatif untuk mencapai pengetahuan.

    ReplyDelete
  22. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Inovasi pembelajaran yang dilakukan guru salah satunya dengan kelompok diskusi. Dengan kelompok diskusi, mereka akan saling berinteraksi sehingga pembelajaran akan lebih bermakna. Sebagai guru, hanya perlu monitoring dan membimbing sewajarnya dalam arti membimbing harus tepat cara, tepat guna, tepat sasaran, dan tepat waktu.

    ReplyDelete
  23. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Bagaimana agar siswa aktif di kelas. Menurut penelitian yang dilakukan berdasarkan sumber di atas yaitu, pertama guru memperkenalkan pelajaran, menyampaikan informasi, mengajukan masalah dan menjelaskan apa yang harus dilakukan siswa dalam kegiatan pembelajaran tersebut. Kedua, guru membiarkan siswa bekerja dalam diskusi kelompok. Ketiga, guru mendorong siswa untuk mempresentasikan hasil diskusi mereka dan kemudian berusaha untuk menyimpulkan hasilnya. Dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran, guru mengembangkan lembar kerja dan membagikannya sebelum siswa mengerjakan diskusi kelompok mereka. Hal ini dapat memungkinkan siswa lebih aktif dengan berbagai kegiatan mereka.

    ReplyDelete
  24. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Artikel diatas menjelaskan bagaiman cara merancang diskusi kelompok untuk siswa kelas 6 SD. Tujuannya untuk mengamati peran guru dan aktivitas yang dilakukan siswa dalam penelitian tindakan kelas. Kegiatan dalam penelitian ini diartikan sebagai upaya siswa untuk membangun karakteristik dari pola bilangan. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa guru menekankan tujuan kegiatan pembelajaran dan kemudian mengarahkan siswa ke tujuan tersebut. Para siswa tidak hanya berperilaku sebagai pelaku kegiatan tetapi juga sebagai agen aktif dalam membangun kegiatan itu sendiri.

    ReplyDelete
  25. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Cara paling bermakna dalam membangun pengetahuan adalah berasal dari pengalaman. Siswa diajarkan hal-hal yang bisa membangun pengalam mereka dalam pembelajaran misalnya berdiskusi. Dengan berdiskusi diharapkan siswa mendapatkan pengalaman bertukar pikiran, berkomunikasi atas masalah yang ada sehingga menemukan solusi bersama. Hal ini akan membentuk pengalaman siswa tentang pembelajaran matematika dan membentuk konsep siswa.

    ReplyDelete
  26. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Salah satu metode agar siswa aktif dalam pembelajaraan yaitu metode kooperatif. Metode kooperatif ini biasanya melibatkan kegiatan diskusi. Dalam kegiatan diskusi ini siswa belajar banyak hal, dari mulai bekerja dalam tim, berani untuk mengutarakan pendapat, saling menghormati satu sama lain, menentukan keputusan bersama. Dari hal ini diharapkan siswa mampu mengkonstruk pengetahuannya sendiri, dan di sini guru hanya sebagai fasilitator saja.

    ReplyDelete
  27. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Pembelajaran kooperatif dapat diterapkan pada siswa SD. Metode ini membantu siswa untuk mengembangkan sikap kerjasama dan tanggung jawab, kepercayaan diri, dan berkomunikasi yang baik. Guru yang baik akan memfasilitasi siswa untuk mengembangkan diskusi sehingga siswa mampu belajar mandiri dan mendapatkan pengetahuannya sendiri

    ReplyDelete
  28. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Pembelajaran matematika dengan diskusi kelompok melibatkan interaksi antara siswa dengan guru dan antara siswa yang satu dengan siswa lainnya. Diskusi kelompok menjadi salah satu alternatif pembelajaran matematika dimana siswa saling berdiskusi dengan siswa lain (pembelajaran dengan tutor sebaya) dalam bimbingan guru yang berperan sebagai fasilitator. Dengan begitu, guru memberi kesempatan kepada para siswa (kelompok–kelompok siswa) untuk mengadakan perbincangan ilmiah guna mengumpulkan pendapat, membuat kesimpulan atau menyusun berbagai alternatif pemecahan atas suatu masalah. Masalah yang diberikan oleh guru dapat bertujuan agar siswa dapat mengkonstruksi sendiri konsep matematika maupun mengasah kemampuan pemecahan masalah matematis siswa.

    ReplyDelete
  29. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Matematika untuk anak kelas 6 SD perlu memperhatikan agar anak-anak siap untuk bertransisi kepada matematika yang sedikit abstrak, sehingga dalam pembelajarannya harus memperkenalkan paling tidak, sedikit tentang matematika yang abstrak. Diskusi kelompok menjadi wadah yang sangat baik untuk memfasilitasi perkenalan tersebut. Karena dengan begini, siswa dapat mengembangkan konsepnya dengan cara berdiskusi, tidak hanya bingung sendiri.

    ReplyDelete
  30. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran menggunakan metode group-discussion lebih mampu untuk meningkatkan pemahaman siswa. Tetapi yang perlu diperhatikan dalam group discussion adalah pembentukan kelompoknya. Terkadang ketika terbentuk kelompok yang tidak sesuai maka akan terjadi beberapa permasalahan. Oleh karena itu guru harus mempersiapkan dengan baik setiap proses pembelajaran yang akan dilaksanakan.

    ReplyDelete
  31. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Tulisan ini memuat tentang bagaimana memahami interaksi antara guru dan siswa dan antara siswa itu sendiri dalam kelompok-diskusi dimana kegiatan siswa dan peran guru untuk mendorong mereka adalah aspek yang disorot dalam penelitian ini. Persepsi guru dari perannya dalam mendukung pembelajaran membuat peran guru menjadi salah satu faktor penting bagi siswauntuk mengembangkan kognitif mereka di antara kendala yang mereka temui mereka dalam kelompok-diskusi.

    ReplyDelete
  32. Luki Slamet Purwoko
    14301241008
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Dalam artikel ini menjelaskan penelitan tentang tindakan kelas yang dilakukan guru untuk mengatasi masalah pola bilangan dengan menggunakan konsep contructivisme dengan 3 siklus. Secara teori kegiatan siswa membangun pengetahuannya sendiri sangat bagus, namun ada sedikit gap antara teori dan persiapan atas fasilitas-fasilitas yang mendukung pembelajaran. Sehingga guru harusklah menyiapkan berbagai variasi untuk mendukung pembelajran dengan metode contructivisme ini.

    ReplyDelete
  33. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Penelitian dilakukanan untuk menyelidiki peran guru dan kegiatan siswa dalam membangun karakteristik komprehensif pola angka dalam mengajar matematika siswa kelas 6 sekolah dasar. Penelitian tersebut bertujuan untuk mengeksplorasi peran guru dan kegiatan siswa dalam tiga siklus yang berbeda dari penelitian tindakan kelas.

    ReplyDelete
  34. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Siklus pertama, guru mengarahkan siswa untuk memiliki beberapa kompetensi untuk mengkarakterisasi beberapa pola angka memproduksi dengan melakukan penambahan dari segala bentuk dua nomor reversible. Siklus ke dua dengan melakukan pengurangan. Siklus ketiga dengan melakukan perkalian. Adanya keterlibatan guru dalam penelitian tindakan kelas dapat meningkatkan profesionalisme guru dalam proses pembelajaran. Penelitian tindakan kelas merupakan salah satu cara yang dapat digunakan oleh guru untuk memahami apa yang terjadi di kelas dan mengetahui bagaimana cara pemecahannya.

    ReplyDelete
  35. Ujang Herlan Permana
    14301249001
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Collaborative learning lebih efektif dibandingkan dengan pembelajaran yang individu, dengan bekerja bersama dengan teman akan meningkatkan komunikasi siswa, saling bertukar pikiran sehingga dapat saling melengkapi satu sama lain, siswa akan saling membantu dalam mengkonstruk pengetahuannya.

    ReplyDelete
  36. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Dari penelitian di atas menunjukkan adanya interaksi guru dan siswa serta siswa sendiri dalam diskusi kelompok. Dalam diskusi kelompok diatas pengembangan pengetahuan siswa secara implisit dan eksplisit yang dapat meningkatkan pemahaman siswa dalam belajar matematika. Di akhir diskusi, guru bersama-sama dengan siswa melakukan refleksi apa yang telah diperoleh dalam diskusi serta untuk kesimpulan dilakukan bersama-sama yang juga diberi penguatan oleh guru dalam siswa menyimpulkan hasil diskusi. Dengan metode diskusi siswa akan lebih tertantang dalam menyampaikan gagasan, ide, kemampuan berpikir kritisnya juga sangat diperlukan.

    ReplyDelete
  37. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Penelitian Tindakan Kelas adalah hal yang biasa dilakukan oleh guru-guru sekolah baik itu SD,SMP atau SMA. Mereka sudah seharusnya sesekali melakukan hal ini dalam usaha untuk guru bisa melakukan sebuah penelitian dan meningkatkan kemampuan profesionalitas para pendidik.

    ReplyDelete
  38. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Guru berperan sebagai penghubung dalam menjembatani dan mengaitkan materi pembelajaran yang sedang dibahas melalui pembelajaran kooperatif dengan permasalahan yang nyata ditemukan di lapangan. Peran ini sangat penting dalam menciptakan pembelajaran bermakna (meaningful learning), yaitu istilah yang dikemukakan Ausubel untuk menunjukkan bahan yang dipelajari memiliki kaitan makna dan wawasan dengan apa yang sudah dimiliki siswa sehingga mengubah apa yang menjadi milik siswa.

    ReplyDelete
  39. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Guru berperan sebagai director-motivator dalam membimbing serta mengerahkan jalannya diskusi, membantu kelancaran diskusi tapi tidak memberikan jawaban. Peran Guru sangat penting dalam memberikan dorongan atau menginisiasi agar terjadi interaksi yang berpotensi bagus untuk perkembangan berpikir siswa. Guru harus memahami bahwa ada interaksi yang merupakan inisiatif dari dirinya sendiri sebagai guru, inisiatif dari siswa, dan inisiatif dari konten (dalam hal ini matematika). Selain itu juga menjadi pemberi semangat pada siswa untuk aktif berpartisipasi. Peran ini sangat penting dalam rangka memberikan semangat dan mendorong belajar kepada siswa dalam mengembangkan keberanian siswa baik dalam mengembangkan keahlian dalam bekerjasama yang meliputi mendengarkan dengan seksama, mengembangkan rasa empati, maupun berkomunikasi saat bertanya, mengemukakan pendapat atau menyampaikan permasalahannya.

    ReplyDelete
  40. Elli Susilawati
    16709251073
    Pmat D pps16

    Membangun aktivitas matematika dengan menggunakan kelompok belajar merupakan salah satu metode pembelajaran yang sering digunakan dalam pembelajaran saat ini. Pada diskusi kelompok akan ada interaksi antara guru dan siswa serta antar siswa. Interaksi ini sangat bermanfaat dalam perkembangan kognitif dan afektif siswa. Adanya interaksi ide-ide seseorang dengan ide-ide orang lain, yaitu menjelaskan ide-ide dalam pikiran seseorang, menyebutnya dengan istilah-istilah yang tidak menim-bulkan salah paham, menyatakan hubungannya dengan ide-ide lain; memodifikasi kelemahan pihak lain, dan akhirnya mendapatkan struktur yang lebih kuat dan lebih kohesif dibandingkan sebelumnya.

    ReplyDelete
  41. Elli Susilawati
    16709251073
    Pmat D pps16

    Membangun aktivitas matematika dengan menggunakan kelompok belajar merupakan salah satu metode pembelajaran yang sering digunakan dalam pembelajaran saat ini. Pada diskusi kelompok akan ada interaksi antara guru dan siswa serta antar siswa. Interaksi ini sangat bermanfaat dalam perkembangan kognitif dan afektif siswa. Adanya interaksi ide-ide seseorang dengan ide-ide orang lain, yaitu menjelaskan ide-ide dalam pikiran seseorang, menyebutnya dengan istilah-istilah yang tidak menim-bulkan salah paham, menyatakan hubungannya dengan ide-ide lain; memodifikasi kelemahan pihak lain, dan akhirnya mendapatkan struktur yang lebih kuat dan lebih kohesif dibandingkan sebelumnya.

    ReplyDelete