Feb 12, 2013

The Implication of Vigotsky’s Work to Mathematics Education


By Marsigit

Proper organisation of the learning is the key factor in the pedagogic processes described by Vygotsky in which the teacher holds for the responsibility of the child's learning. This implies careful diagnostic assessment of the child's existing category system and appropriate sequencing of learning experiences to move the child from that point towards the next defined curricular goal (Galloway and Edwards, 1991).

The process of generalization indicates the abstraction of rules and the beginnings of the development of internal consciousness and higher cognitive functioning (Evans, 1986); through this process the curriculum is changed and developed to meet the needs of the pupils more fully. By concentrating on the analysis of the overall process of education, Vygotsky sees teachers occupying a didactic role.

He defined intelligence as the capacity to learn from instruction (Sutherland, 1992); it implies that the teacher should guide her pupils in paying attention, concentration and learning effectively; the teacher should scaffold a pupil to competence in any skill. Vygotsky places the teacher firmly alongside the child in a process of jointly constructing meaning and so emphasises the importance of language and communication in the construction of an understanding of the world (Galloway and Edwards, 1991).

The teacher's role then is to make the classroom as rich an interactive learning community as she or he can and through language to lead children into new zones of proximal development (Gipps, 1994); and he suggested that instruction is most effective when it is addressed to the child's zone of proximal development (Blenkin & Kelly, 1984). Internalization of the learning is demonstrated through the ability to transfer the learning to new situation (Evans, 1986).

Vygotsky proposed that every specific state of a pupil's development is characterized by an actual development level and a level of potential development (Hoyles, 1987); the pupil is not able to exploit the possibilities at the latter level on her own, but can do so with educational support; thus, teaching should provide 'scaffolding' for voyaging into the next level of intended learning. Hoyles (1987) concluded that the ideas of providing 'scaffolding' leads on to think about this model of teaching which does not necessarily lead to conflict between the learner's autonomy and pedagogic guidance.

It is important to note here that Vygotsky at one time acknowledge the operation of societal or social institutional forces; Vygotsky and Mead studied social processes in small group interaction in terms of interpersonal dynamics and communication. As emphasized by Vygotsky (1978), the social context affects development at both the institutional and material level, as well as the interpersonal level. In development, children adapt their cognitive and social skills to the particular demands of their culture through practice in particular activities; children learn to use physical and conceptual tools provided by the culture to handle the problems of importance in routine activities (ibid, p. 328).

Study after study has documented the absence in classrooms of the fundamental tool for the teaching of children: assistance provided by more capable others that is responsive to goal-directed activities (Tharp and Gallimore, 1988). To provide assistance in the ZPD, the teacher must be in close touch, sensitive and accurate in assisting. There should be opportunities for assisted performance, for using of small groups and for the maintenance of a positive classroom atmosphere that will increase independent task involvement of students, new material and technology with which students can interact independent of the learner (ibid, p. 58).

The explicit implication from above propositions for the teaching of primary mathematics is that the children need to actively engage with mathematics, posing as well as solving problems, discussing the mathematics embedded in their own lives and environment as well as broader social context (Ernest, 1991). The appropriate of teaching, as he suggested, may include a number of components : genuine discussion, both student-student and student-teacher, since learning is the social construction of meaning; cooperative groupwork, project-work and problem solving for confidence, engagement and mastery; autonomous projects, exploration, problem posing and investigative work, for creativity, student self-direction and engagement through personal relevance; learner questioning of course contents, pedagogy and the modes of assessment used, for critical thinking; and, socially relevant materials, projects and topics, including race, gender and mathematics, for social engagements and empowerment.

Related to the resources of teaching, Ernest (1991) suggested that due to the learning should be active, varied, socially engaged and self-regulating, the theory of resources has three main components : (1) the provision of a wide variety of practical resources to facilitate the varied and active teaching approaches; (2) the provision of authentic material, such as newspaper, official statistics, and so on for socially relevant and socially engaged study and investigation; and (3) the facilitation of student self-regulated control and access to learning resources.

When cognitive change is considered as much a social as an individual process, new question arise about when and how to track or measure change (Newman, et al., 1989). This is about the role of assessment in the process of instructional interaction. In the 'dynamic assessment', derives from a particular interpretation of Vygotsky's zone of proximal development (ZPD), the ZPD provides a very interesting alternative to the traditional standardized test (Newman, et al., 1989). For Vygotsky, assessment which focuses only on a child's actual level of attainment or development is incomplete and gives only a partial picture.

Instead of giving the children a task and measuring how well they do or how badly they fail, one can give the children the task and observe how much and what kind of help they need in order to complete the task successfully; in this approach the child is not assessed alone; rather, the social system of the teacher and child is dynamically assessed to determined how far along it had progressed. Assessment tasks and outcomes should be open to pupil discussion, scrutiny and negation where appropriate, and student choice for topic for investigation and project-work (Ernest, 1991). Further, he suggested that the content of assessment tasks, such as projects and examination questions, should include socially embedded mathematical issues, requiring critical thinking about the social role of mathematics.

Within the ZPD, and suggest that clarification and communication of purpose, aims, and expectations are central to strategy for self-assessment; the variation in assistance to the child that Tharp and Gallimore describe permeate this account of development activities as assessment itself is treated as a performance. He found that, by interviewing the children in the six classes aged between 5 and 9, pupils self-assessment provide the basis for development activities with the clarification of purposes, aims, and expectation through the use of long-term aims and short-term target.

Tharp and Gallimore's model provides a framework for developing the ways in which children can be encouraged to assess their own progress; the clarification and evaluation of targets become a zone in which each child's performance is assisted by their teacher (ibid, p.236); as they become involved in their own assessment they gradually take over the task and complement the wide range of skills and talents with each child begins school. So the purpose of mathematics education should be enable students to realize, understand, judge, utilize and sometimes also perform the application of mathematics in society, in particular to situations which are of significance to their private, social and professional lives (Niss, 1983, in Ernest, 1991).

Accordingly, the curriculum should be based on project to help the pupil's self-development and self-reliance; the life situation of the learner is the starting point of educational planning; knowledge acquisition is part of the projects; and social change is the ultimate aim of the curriculum (Ernest, 1991).

References:
Adler, I., 1968, Mathematics and Mental Growth, London : Dennis Dobson.
Becker, W., et al., 1975, Teaching 2: Cognitive Learning and Instruction, Chicago : Science Research Associates.
Vygotsky, L.S, 1966, 'Genesis of the higher mental functions' in Light, P. et al. , 1991, Learning to Think : Child Development in Social Context 2, London : Routledge.
Tharp, R. and Gallimore, R., 1988, 'A theory of teaching as assisted performance' in Light, P. et al. , 1991, Learning to Think : Child Development in Social Context 2, London : Routledge.

50 comments:

  1. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Scaffolding disusun agar mampu menjembatani permasalahan dalam matematika. Siswa dituntut aktif dalam mengikuti pembelajaran dan bertanggung jawab atas tugas – tugas yang diberikan, baik itu tugas di dalam kelas ataupun tugas yang dikerjakan di luar kelas. Dengan hal tersebut diharapkan mampu membuat siswa menjadi aktif dalam pembelajaran dan akhirnya mampu menerapkan ilmu dan semua hal yang dipelajari di kelas ke dalam kehidupan sehari – hari.

    ReplyDelete
  2. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Vygotsky mengutamakan interaksi dalam pembelajaran. Landasan sosial bagi pembelajaran Matematika merupakan suatu keharusan. Menurut Rudi Santoso Yohanes, implikasi teori Vygotsky ini diperkuat dengan posisi filsafat konstruktivisme sosial yang berkeyakinan bahwa pengetahuan Matematika suatu bentukan (konstruksi) secara sosial. Interaksi sosial dalam pembelajaran Matematika jangan hanya dibatasi dalam bentuk kegiatan interaktif di kelas, tetapi juga mencakup interaksi siswa dengan konteks sosial budaya yang dekat dengan kehidupan siswa sehari-hari. Pembelajaran Matematika di kelas perlu menghadirkan masalah-masalah kontekstual tersebut, karena kegiatan yang melibatkan masalah-masalah ini menjadi bermakna secara sosial bagi siswa. Bahkan dalam pendekatan pendidikan Matematika realistik, masalah kontekstual semacam itu dijadikan titik pangkal (starting point) bagi proses pembelajaran Matematika.

    ReplyDelete
  3. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Menurut teori Vygotsky, Zone of proximal developmnet merupakan celah antara actual development dan potensial development, dimana antara apakah seorang anak dapat melakukan sesuatu tanpa bantuan orang dewasa dan apakah seorang anak dapat melakukan sesuatu dengan arahan orang dewasa atau kerjasama dengan teman sebaya.
    Maksudnya, walaupun anak tetap dilibatkan dalam pembelajaran aktif, guru harus secara aktif mendampingi setiap kegiatan anak-anak. Dalam istilah teoritis, ini berarti anak-anak bekerja dalam ZPD dan guru menyediakan scaffolding bagi anak selama melalui ZPD. Secara khusus Vygotsky mengemukakan bahwa disamping guru, teman sebaya juga berpengaruh penting pada perkembangan kognitif anak, kerja kelompok secara kooperatif tampaknya mempercepat perkembangan anak. Gagasan tentang kelompok kerja kreatif ini diperluas menjadi pengajaran pribadi oleh teman sebaya (peer tutoring), yaitu seorang anak mengajari anak lainnya yang agak tertinggal dalam pelajaran. Satu anak bisa lebih efektif membimbing anak lainnya melewati ZPD karena mereka sendiri baru saja melewati tahap itu sehingga bisa dengan mudah melihat kesulitan-kesulitan yang dihadapi anak lain dan menyediakan scaffolding yang sesuai.

    ReplyDelete
  4. Adelina Diah Rahmawati
    14301241029
    S1 Pendidikan Matematika A 2014
    Vigostsky merupakan salah atu tokoh yang banyak memberikan inspirasi pada pengembangan teknologi pembelajaran, bahasa, psikologi pendidikan dan berbagaiteroi pembelajaran. Dalam proses belajar Vygostsky menekankan betapa pentingnya interaksi antara individu dengan lingkungan social dalam proses pembentukan pengetahuan. Yang mendasari teori Vygtsky adalah pengamatan bahwa perkembangan dan pembelajaran terjadi di dalam konteks sosial, yakni di dunia yang penuh dengan orang yang berinteraksi dengan anak sejak anak itu lahir. Orang-orang inilah yang sangat berperan dalam membantu anak belajar dengan menunjukkan benda-benda, dengan berbicara sambil bermain, dengan membacakan cerita, dengan mengajukan pertanyaan dan sebagainya. Dengan kata lain, orang dewasa menjadi perantara bagi anak dan dunia sekitarnya.

    ReplyDelete
  5. Adelina Diah Rahmawati
    14301241029
    S1 Pendidikan Matematika A 2014
    Dalam teori belajar kontruktivisme yang diutarakan oleh Vygostsky terdapat dua konsep yang sangat penting salah satu diantaranya yaitu scaffolding. Scaffolding dapat diartikan sebagai bantuan yang diberikan kepada siswa untuk belajar dan memecahkan masalah.Dalam proses pembelajaran ada kalanya guru memberikan scaffolding kepada siswa untuk membantu siswa dalam membentuk pemahaman suatu konsep. Bantuan tersebut dapat berupa petunjuk, dorongan, peringatan, menguraikan masalah ke dalam langkah-langkah pemecahan, memberikan contoh, dan tindakan-tindakan lain yang memungkinkan siswa untuk belajar madiri.

    ReplyDelete
  6. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Impilikasi dari teori vygotsky adalah terciptanya suatau pembelajaran yang bermakana. Yang mana mementingkan proses. Vygotsky menekankan bagaimana proses-proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran melibatkan pembelajaran menggunakan temuan-temuan masyarakat seperti bahasa, sistem matematika, dan alat-alat ingatan. Diman dalam hal itu memeiliki 3 komponene anatar lain : (1) Konsep Zona Perkembangan Proksimal (ZPD) , (2) Konsep Scaffolding (3) Bahasa dan Pemikiran

    ReplyDelete
  7. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Implikasi dari cara kerja teori belajar vygotsky dalam pembelajaran matematika yang merupakan teori perkembangan kognitif dimana lebih menekan pada pembelajaran sosiokultural. Dimana kemampuan kognitif seseorang tidak ditentukan oleh individu melainkan dengan lingkungan juga. Sehingga dalam membangun konsep matematika siswa haruslah dibekali seperti LKS dan alat peraga. Peran guru sebagai fasilitator ialah memberikan scaffolding berupa memberikan kepada seorang individu sejumlah bantuan besar selama tahap-tahap awal pembelajaran dan kemudian mengurangi bantuan tersebut dan memberikan kesempatan kepada anak tersebut mengambil alih tanggung jawab yang semakin besar setelah mampu mengerjakan sendiri. Bantuan yang diberikan pembelajar dapat berupa petunjuk, peringatan, dorongan, menguraikan masalah ke dalam bentuk lain yang memungkinkan siswa dapat mandiri.

    ReplyDelete
  8. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    ZPD yang dicetuskan leh Vygotsky menjadi pedoman bagi guru untuk membatasi peran didakik mereka dalam memberikan scaffolding kepada siswa. Hal ini tentu berkaitan dengan adanya kegiatan sosial berupa diskusi kelompok yang merupakan upaya pendampingan siswa dalam belajar. Hal ini sejalan dengan tujuan pendidikan matematika yang merupakan upaya untuk bersosial. Adanya interaksi antara guru dengan siswa maupun siswa dengan pihak lain yang sifatnya membantu siswa dalam belajar memang sangat membantu mereka sehingga tujuan pendidikan matematika bisa tercapai dengan optimal.

    ReplyDelete
  9. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Vygotsky beranggapan bahwa pembelajaran terjadi ketika anak menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugas-tugas itu masih berada dalam zone of proximal development. Zone of proximal development adalah perkembangan kemampuan siswa sedikit di atas kemampuan yang sudah dimilikinya. Vygotsky lebih menekankan scaffolding, yaitu memberikan bantuan penuh kepada anak dalam tahap-tahap awal pembelajaran yang kemudian berangsur-angsur dikurangi dan memberikan kesempatan kepada anak untuk mengambil alih tanggung jawab semakin besar segera setelah ia dapat melakukannya.

    ReplyDelete
  10. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Implikasi teori belajar Vygotsky pada pembelajaran matematika yaitu pembelajaran tidak hanya mementingkan intelekrual namun berbagai keterampilan. Pembelajaran matematika di sini ditujukan untuk membentuk dan mengembangkan berbagai kererampilan bagi siswa untuk mengaharapi kehidupan nyata mereka yang tentu terdapat masalah0masalah di dalamnya. Keretampiran tersebut seperti berpikir kritis, komunikasi, kolaboratif dan lain sebagainya. Dalam pembelajaran dengan teori belajar Vygotsky, siswa yang aktif menyelesaikan masalah yang diberikan oleh guru. Guru berperan sebagai fasilitator dan orang yang mengarahkan kerja siswa.

    ReplyDelete
  11. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Vygotsky menekankan bagaimana proses-proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran melibatkan pembelajaran menggunakan temuan-temuan masyarakat seperti bahasa, sistem matematika, dan alat-alat ingatan. Ia juga menekankan bagaimana anak-anak dibantu berkembang dengan bimbingan dari orang-orang yang sudah terampil di dalam bidang-bidang tersebut. Penekanan Vygotsky pada peran kebudayaan dan masyarakat di dalam perkembangan kognitif berbeda dengan gambaran Piaget tentang anak sebagai ilmuwan kecil yang kesepian.

    ReplyDelete
  12. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Ada tiga istilah dalam teori belajar yang dikemukakan oleh Vygotsky, yaitu MKO, ZPD, dan Scaffolding. MKO (More Knowledgable Other) atau sumber yang lebih tahu, bisa berupa guru, teman yang lebih tahu, atau komputer yang memiliki kecerdasan buatan yang berkemampuan untuk mengajar. ZPD (Zone of Proximal Development) atau zona perkembangan terdekat adalah selisih antara tingkat perkembangan siswa yang aktual, tanpa bantuan dan dukungan orang lain yang lebih berpengalaman, dengan perkembangan siswa jika ia mendapatkan bantuan atau dukungan dari orang yang lebih kompeten. Dukungan atau bantuan yang menyebabkan terjadinya ZPD itulah yang disebut sebagai Scaffolding. sehingga pengaruh dari teori Vigotsky ini menyediakan kerangka kerja untuk mengembangkan cara-cara di mana anak-anak dapat didorong untuk menilai kemajuan mereka sendiri; Klarifikasi dan evaluasi target menjadi zona di mana kinerja setiap anak dibantu oleh guru mereka. Karena mereka terlibat dalam penilaian mereka sendiri, mereka secara bertahap mengambil alih tugas dan melengkapi berbagai keterampilan dan bakat dengan setiap anak mulai sekolah. Sehingga, tujuan pendidikan matematika harus memungkinkan siswa untuk menyadari, memahami, menilai, memanfaatkan dan terkadang juga melakukan penerapan matematika di masyarakat.

    ReplyDelete
  13. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Ada tiga istilah dalam teori belajar yang dikemukakan oleh Vygotsky, yaitu MKO, ZPD, dan Scaffolding. MKO (More Knowledgable Other) atau sumber yang lebih tahu, bisa berupa guru, teman yang lebih tahu, atau komputer yang memiliki kecerdasan buatan yang berkemampuan untuk mengajar. ZPD (Zone of Proximal Development) atau zona perkembangan terdekat adalah selisih antara tingkat perkembangan siswa yang aktual, tanpa bantuan dan dukungan orang lain yang lebih berpengalaman, dengan perkembangan siswa jika ia mendapatkan bantuan atau dukungan dari orang yang lebih kompeten. Dukungan atau bantuan yang menyebabkan terjadinya ZPD itulah yang disebut sebagai Scaffolding. sehingga pengaruh dari teori Vigotsky ini menyediakan kerangka kerja untuk mengembangkan cara-cara di mana anak-anak dapat didorong untuk menilai kemajuan mereka sendiri; Klarifikasi dan evaluasi target menjadi zona di mana kinerja setiap anak dibantu oleh guru mereka. Karena mereka terlibat dalam penilaian mereka sendiri, mereka secara bertahap mengambil alih tugas dan melengkapi berbagai keterampilan dan bakat dengan setiap anak mulai sekolah. Sehingga, tujuan pendidikan matematika harus memungkinkan siswa untuk menyadari, memahami, menilai, memanfaatkan dan terkadang juga melakukan penerapan matematika di masyarakat.

    ReplyDelete
  14. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. menurut Vigotsky guru bertanggung jawab terhadap proses belajar siswa. Guru harus mampu memebantu siswa untuk mencapai tujuan kurikulum. Kurikulum berubah dan berkembang untuk memenuhi kebutuhan belajar siswa. Guru berperan untuk membuat kelas yang interaktif dan dengan bahasa menuntun siswa ke zona perkembangan proksimal yang baru.

    ReplyDelete
  15. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dia mendefinisikan kecerdasan sebagai kemampuan untuk belajar dari pengajaraN. Ini menyiratkan bahwa guru harus membimbing murid-muridnya untuk memperhatikan, konsentrasi dan belajar secara efektif; Guru harus merancangkan murid untuk mendapatkan kompetensi dalam keterampilan apa pun. Vygotsky menempatkan guru dengan kuat di samping anak dalam proses membangun makna bersama dan menekankan pentingnya bahasa dan komunikasi dalam membangun pemahaman tentang dunia. Vigotsky meminta guru agar lebih aktif dan berinovasi dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  16. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Vygotsky beranggapan bahwa pembelajaran terjadi ketika anak menangani tugas-tugas yang belum dipelajari namun tugas-tugas itu masih berada dalam zone of proximal development. Zone of proximal development adalah perkembangan kemampuan siswa sedikit di atas kemampuan yang sudah dimilikinya. Vygotsky juga menekankan scaffolding, yaitu memberikan bantuan penuh kepada anak dalam tahap-tahap awal pembelajaran yang kemudian berangsur-angsur dikurangi dan memberikan kesempatan kepada anak untuk mengambil alih tanggung jawab semakin besar segera setelah ia dapat melakukannya.

    ReplyDelete
  17. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Sumbangan penting dari teori Vygotsky adalah hakikat pembelajaran sosio-kultural dimana interaksi antara aspek internal dan eksternal dari pembelajaran serta lingkungan sosial pembelajaran menjadi lebih utama ditekankan. Implikasinya pada bidang pendidikan matematika, matematika sebagai budaya kongruen dengan teori pembelajaran sosio-kultural Vygotsky. Pembelajaran matematika dapat dilakukan oleh anak secara kooperatif dengan anak-anak lain dalam suasana dan lingkungan yang supportif serta dalam bimbingan (scaffolding) seseorang yang lebih mampu atau lebih ahli, guru atau orang dewasa.

    ReplyDelete
  18. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Vygotsky berpendapat bahwa siswa belajar dipengaruhi besar oleh aspek lingkungan sosial nya. Dengan kata lain, siswa belum mampu untuk belajar sendiri pada suatu usia tertentu di lingkungan tertentu, karena siswa akan berkembang ketika di awal pembelajarannya didampingi oleh orang dewasa (guru) dan teman sebayanya, tidak dapat belajar sendiri dari awal. Siswa berkembang dipengaruhi lingkungan, secara visual dan auditori, sehingga hal-hal yang mereka terima akan mempengaruhi pola pikir mereka.

    ReplyDelete
  19. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Inti pendapat Vygotsky adalah pembelajaran seharusnya berlangsung melalui interaksi sosial. Melalui interaksi tersebut akan terbangun pemahaman terhadap matematika yang objektif. Hal ini merupakan alamiah manusia, dimana ada beberapa hal yang manusia memerlukan bantuan orang lain untuk dapat mencapainya. Kemudian Ernest seperti membenarkan teori Vygotsky tersebut. Menurut Ernest pembelajaran matematika diantaranya adalah interaksi sosial, sehingga komunikasi dan bahasa menjadi bagian yang sangat penting dalam membangun pemahaman matematika.

    ReplyDelete
  20. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Menurut teori Vygotsky, perkembangan kognitif seseorang selain ditentukan oleh individu sendiri secara aktif, juga oleh lingkungan sosial secara aktif. Pengetahuan tidak dapat dipisahkan dari aktivitas di mana pengetahuan itu dikonstruksikan, dan di mana makna diciptakan, serta dari komunitas budaya di mana pengetahuan diterapkan. Melalui aktivitas, interaksi sosial, tersebut penciptaan makna terjadi. Vygotsky setuju dengan teori Piaget bahwa perkembangan kognitif terjadi secara bertahap dan dicirikan dengan gaya berpikir yang berbeda-beda, suatu pengetahuan tidak hanya didapat oleh anak itu sendiri melainkan dari lingkungan juga. Dengan demikian sesuai dengan pembelajaran matematika yang dimulai dengan pemberian masalah yang berhubungan dengan masalah nyata.

    ReplyDelete
  21. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    menurut Vigotsky yang utama dari pembelajaran matematika adalah pengorganisasian yang tepat dalam proses pembelajaran. Sehingga pendidikan matematika harus memungkinkan siswa untuk menyadari, memahami, hakim, memanfaatkan dan kadang-kadang juga melakukan penerapan matematika dalam masyarakat, khususnya situasi yang penting untuk kehidupan pribadi, sosial dan profesional mereka. Oleh karena itu kurikulum yang sebaiknya memperhatikan hal-hal yang memungkinkan dilakukan oleh mahasiswa tersebut agar para siswa bisa mencapai kompetensinya.

    ReplyDelete
  22. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Scaffolding adalah pemberian sejumlah kemampuan oleh guru kepada anak pada tahap-tahap awal pembelajaran, kemudian menguranginya dan memberi kesempatan kepada anak untuk mengambil alih tanggung jawab saat mereka mampu. Kemampuan yang diberikan dapat berupa petunjuk, peringatan, dorongan, menguraikan masalah pada langkah-langkah pemecahan, memberi contoh, ataupun hal-hal lain yang memungkinkan siswa tumbuh sendiri. Dari situ dapat dilihat bahwa scaffolding merupakan bagian dari kegiatan pembelajaran kooperatif. Implikasi dari teori Vygostky dalam pendidikan yaitu : (1) Dikehendaki setting kelas berbentuk pembelajaran kooperatif antar siswa, sehingga siswa dapat berinteraksi di sekitar tugas-tugas dan saling memunculkan strategi-strategi pemecahan masalah afektif dalam zona of proximal development. (2) Dalam pengajaran ditekankan scaffolding sehingga siswa semakin lama semakin bertanggung jawab terhadap pembelajarannya sendiri.

    ReplyDelete
  23. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Lev Vygotsky (1896-1934) berpendapat bahwa perkembangan kognitif dan bahasa anak-anak tidak berkembang dalam suatu situasi sosial yang hampa. Vygotsky adalah pengagum Piaget. Walaupun setuju dengan Piaget bahwa perkembangan kognitif terjadi secara bertahap dan dicirikan dengan gaya berpikir yang berbeda-beda, tetapi Vygotsky tidak setuju dengan pandangan Piaget bahwa anak menjelajahi dunianya sendiri dan membentuk gambaran realitas batinnya sendiri. Teori Vygotsky menawarkan suatu potret perkembangan manusia sebagai sesuatu yang tidak terpisahkan dari kegiatan-kegiatan sosial dan budaya. Vygotsky menekankan bagaimana proses-proses perkembangan mental seperti ingatan, perhatian, dan penalaran melibatkan pembelajaran menggunakan temuan-temuan masyarakat seperti bahasa, sistem matematika, dan alat-alat ingatan. Penekanan Vygotsky pada peran kebudayaan dan masyarakat di dalam perkembangan kognitif berbeda dengan gambaran Piaget tentang anak sebagai ilmuwan kecil yang kesepian. Piaget memandang anak-anak sebagai pembelajaran lewat penemuan individual, sedangkan Vygotsky lebih banyak menekankan peranan orang dewasa dan anak-anak lain dalam memudahkan perkembangan si anak. Menurut Vygotsky, anak-anak lahir dengan fungsi mental yang relatif dasar seperti kemampuan untuk memahami dunia luar dan memusatkan perhatian. Namun, anak-anak tak banyak memiliki fungsi mental yang lebih tinggi seperti ingatan, berfikir dan menyelesaikan masalah.

    ReplyDelete
  24. Gamarina Isti R
    17790251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)

    Setiap guru memiliki tanggung jawab belajar pada siswa. Guru dapat membimbing siswa, meningkatakn konsentrasi dan belajar secara efektif, mencapai kompetensi dalam keterampilan, membangun makna, pembelajaran interaktif, dan mentransfer kemampuan menggunakan ZPD, scaffolding, interaksi kelompok kecil yang didukung oleh kurikulum yang membantu pengembangan diri siswa dan kemandirian. ZPD menyarankan agar klarifikasi dan komunikasi tujuan, tujuan, dan harapan merupakan inti strategi untuk penilaian sendiri, sehingga dalam penilaian diri siswa dapat memberikan dasar bagi kegiatan pembangunan dengan klarifikasi tujuan, tujuan, dan harapan melalui penggunaan tujuan jangka panjang dan jangka pendek.

    ReplyDelete
  25. Angga Kristiyajati
    17709251001
    Pps UNY P.Mat A 2017

    Terima kasih Banyak Pak Prof. Marsigit.

    Menurut Vigotsky yang utama dari pembelajaran matematika adalah pengorganisasian yang tepat pada proses pembelajaran. Pada pembelajaran matematika harus memfasilitasi dan mendorong siswa untuk menyadari, memahami, memutuskan, memanfaatkan serta menerapkan matematika dalam kehidupan sosial dan bermasyarakat, khususnya pada situasi penting untuk kehidupan pribadi, sosial bahkan mungkin profesional. Kurikulum seharusnya juga disusun berdasarkan hal-hal tersebut, agar dapat memfasilitasi siswa dalm mencapai kompetensinya.

    ReplyDelete
  26. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPs PM A

    Matematika merupakan aktivitas manusia, sehingga kehidupan manusia tidak terlepas dari matematika. Vygotski sebagai salah satu penemu teori belajar, memberikan inspirasi bagi perkembangan teknologi pembelajaran. Vygotsky menekankan pentingnya memanfaatkan lingkungan dalam proses pembelajaran. Lingkungan yang ada di sekitar siswa meliputi orang-orang, kebudayaan, dan pengalaman yang ada di dalam lingkungan tersebut. Dengan begitu, proses belajar akan terjadi secara efektif apabila anak belajar secara kooperatif dengan anak-anak lain dalam suasana dan lingkungan yang mendukung. Proses tersebut tentu saja dalam bimbingan guru atau orang dewasa. Hadirnya teori konstruktivisme Vygotsky ini, banyak praktisi pendidikan yang megembangkan model pembelajaran kooperatif sebagai salah satu upaya dalam mengkonstruksi pengetahuan siswa.

    ReplyDelete
  27. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum Prof,
    Berdasarkan teori dari vygotsky, terdapat banyak implikasi yang dapat diterapkan dalam pembelajaran matematika. Diantaranya ialah bahwa proses belajar terjadi dalam interaksi sosial siswa dengan objek di sekitarnya maupun interaksinya dengan teman sebaya maupun orang-orang disekitarnya. Interaksi sosial tersebtu dipelajari siswa dari orang yang berkemampuan intelektualnya di atas kemampuannya. Hal ini dikenal dengan konsep Zona Proximal Development (ZPD), Vygotsky membagi ZPD ke dalam tingkat perkembangan aktual untuk menyelesaikan tugas-tugas atau masalah secara mandiri dan tingkat perkembangan potensial untuk menyelesaikan tugas-tugas atau masalah dengan bimbingan orang dewasa atau ketika berkolaborasi dengan teman sebaya. Hal ini membawa implikasi bahwa guru bertugas untuk menyediakan atau mengatur lingkungan belajar siswa dan mengatur tugas-tugas yang harus dikerjakan siswa sehingga setiap siswa bisa berkembang secara maksimal dalam zona perkembangan proksimal.

    ReplyDelete
  28. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Menurut Vygotsky, organisasi pembelajaran yang tepat adalah faktor kunci dalam proses pedagogik. Dua hal dalam proses belajar mengajar dari teori belajar Vygotsky adalah zone of proximal development (ZPD) dan scaffolding. ZPD merupakan zona antara tingkat perkembangan aktual dan tingkat perkembangan potensial. Tingkat perkembangan aktual ialah kemampuan anak untuk menyelesaikan tugas-tugas secara mandiri. Sedangkan tingkat perkembangan potensial ialah kemampuan anak untuk menyelesaikan tugas atau memecahkan masalah dengan bantuan orang dewasa. Scaffolding merupakan proses memberikan sejumlah bantuan dalam tahap awal pembelajaran, kemudian baru melepaskan anak untuk mempunyai tanggung jawab sendiri dalam proses belajarnya setelah ia menguasai bahan yang dipelajari. Dengan demikian, hal yang penting bagi guru untuk memberikan bantuan kepada siswa ketika ia masih belum menguasai apa yang dipelajari. Sehingga menurut saya, perlu melakukan sebuah penelitian mengenai bantuan-bantuan apa saja yang dapat diberikan kepada siswa untuk menunjang proses pembelajaran dengan baik.

    ReplyDelete
  29. Kartika Pramudita
    17701251021
    PEP S2 B

    Dalam pembelajaran matematika siswa diharapkan dapat meningkatkan kemampuan matematika pada zona tertentu. Guru dalam hal ini sebagai pihak yang memberikan fasilitas kepada siswa memiliki tanggung jawab untuk dapat mengelola pembelajaran agar semua siswa dapat meningkatkan kemampuannya pada zona yang diharapkan. Untuk meningkatkan kemampuan siswa tersebut diperlukan interaksi antara siswa dengan siswa yang lainnya dan juga antara siswa dengan guru. Interaksi tersebut hendaknya dirancang oleh guru dalam setiap kegiatan pembelajaran. Setelah membaca artikel ini, saya memperoleh informasi bahwa untuk menjadi seorang guru hendaknya selalu berusaha mengetahui setiap kondisi anak, mampu memahaminya dengan baik, dan dapat memicu interaksi antara siswa dengan siswa yang lainnya dalam rangka meningkatkan pengetahuan masing-masing.

    ReplyDelete
  30. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Kelas merupakan sebuah arena yang dapat digunakan oleh guru untuk melakukan monitoring, penilaian, dan realitas dari suatu tindakan pembelajaran yang berorientasi terhadap perkembangan pedagogik maupun intelektual peserta didik. Melihat fungsi kelas yang sangat krusial menuntut guru untuk lebih interaktif dan komunikatif di dalam merancang sebuah pembelajaran yang akan dilaksanakan. Sehingga guru harus berusaha membuat iklim belajar di dalam kelas dapat membangkitkan rasa ingin tahu dan cara berfikir kritis dari siswa, agar apa yang diharapkan dapat tercapai dengan baik.

    ReplyDelete
  31. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Dalam pembelajaran, guru memiliki tanggung jawab yang penting. Segala proses pembelajaran mulai dari persiapan hingga penilaian dibutuhkan peran guru. Atas dasar itulah pembelajaran harus didesain agar hidup dan memberi stimulus kepada siswa agar dapat aktif selama pembelajaran. Permasalahan yang sering timbul dan selalu menjadi isu hangat dalam pendidikan adalah soal penilaian menggunakan standardized test. Tes tersebut dianggap tidak merepresentasikan pembelajaran secara holistic, artinya keberhasilan siswa dalam menempuh pendidikan hanya diukur dengan tes. Maka dari itu, ZPD sangat dibutuhkan untuk menjadi alternatif dalam memandang penilaian terhadap kemampuan siswa. Dalam pendekatan ini anak didukung untuk menghasilkan proyek sesuai dengan topik pilihannya sendiri. Harapannya adalah anak dapat menikmati proses pembelajaran dengan baik.

    ReplyDelete
  32. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017

    Thank you for sharing this, Sir. Zone of Proximal Development (ZPD) is theory developed by Vygotsky which refers to the zone between where students can learn by their own and where students need assistance from their surroundings, teacher, parents or peers. one of implication from ZPD is teachers can asses students which teachers are able to know what kind of and how much help students need to do successfully in the task. In this process not only the cognitive process, but students can activate their social interaction.

    ReplyDelete
  33. Tri Wulaningrum
    17701251032
    PEP S2 B

    Zone of Proximal Development (ZPD) hadir sebagai jawaban atas pendapat beberapa orang terkait dengan tidak efektifnya sistem penilaian pada siswa. Menurut saya ZPD membawa angin segar untuk menunjukkan eksistensi siswa. Lewat sistem ini siswa diberikan kesempatan seluas-luasnya untuk mengembangkan kemampuan dalam dirinya. Sistem ZPD ini membawa siswa berada pada jalur yang sesuai dengan yang diinginkan dan dibutuhkan siswa. Refleksinya bagi kita semua iadlah, mari kita bersama-sama membuka pikiran kita, bahwasanya di luar diri kita terdapat banyak model dan sistem pembelajaran yang interaktif dan tepat sasaran. Alangkah lebih baik jika kita mau belajar. Bertambahnya wawasan kita, akan membawa kita pada satu keaadaan reflektif, yang selalu menimbang mana yang lebih baik dan mana yang lebih buruk.

    ReplyDelete
  34. in the subject of psychology of learning mathematics, we studied some learning theories that put forward by some figures, including vygotsky’s theory. there we learn that the vigotsky’s theory connects the learning process with the social aspect. we also learned the advantages and disadvantages of this theory. in the end, our lecturer convey that in practice in the classroom, we as teachers not only practice one kind of theory, but combine several theories relevant to today's educational system.

    ReplyDelete
  35. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Menurut Vigotsky perkembangan manusia tidak terlepas dari kegiatan-kegiatan sosial dan kebudayaan. Selain itu, perkembangan seorang tidak lepas dari peranan orang dewasa dan anak-anak lain sebayanya. Meskipun pada akhirnya anak akan mempelajari sendiri konsep-konsep dalam kehidupan, namun itu akan jauh lebih berkembang jika melibatkan interaksi didalamnya (anak berinteraksi dengan yang lainnya). Dalam proses pembelajaran, siswa tidak serta merta dibiarkan belajar mandiri, namun guru selalu mengawasi bagaimana siswa belajar, sampai sejauh mana siswa belajar, apakah siswa mengajami kesulitan, apakah siswa perlu bantuan dan lain sebagainya. Jika sekiranya siswa memerlukan bantuan, guru disini harus memberikan bantuan, tentunya disesuaikan dengan kondisi siswa, pemberian bantuan untuk setiap siswa berbeda kapasitasnya.

    ReplyDelete
  36. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Menurut Vigotsky, perkembangan siswa dalam suatu negara ditandai dengan tingkat perkembangan aktual dan potensialnya. Untuk dapat mencapai perkembangan ini, sebaiknya dalam pembelajaran diterapkan bahasa dan komunikasi bersama antara guru dan siswa dalam membangun pemahaman tentang dunia, serta 'scaffolding' untuk mengarahkan tahap berpikir pada tingkat akhir. Secara tidak langsung interaksi yang ditekankan ini mengharapkan siswa dapat beradaptasi atas keterampilan kognitif dan sosial dengan tuntutan tertentu dari budaya melalui praktek dalam kegiatan tertentu; siswa belajar untuk menggunakan alat-alat fisik dan konseptual disediakan oleh budaya untuk menangani masalah-masalah penting dalam kegiatan rutin, dan dalam pembelajaran matematika sering disebut dengan etnomatematik.

    ReplyDelete
  37. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Vygotsky merupakan seorang ahli yang mencetuskan salah satu dari sekian banyak teori pembelajaran. Teori Vygotsky mengemukakan bahwa perkembangan manusia adalah sesuatu yang tidak terpisahkan dari kegiatan-kegiatan sosial dan budaya. Oleh Karena itu guru harus mampu membuat kelas menjadi kaya akan interaksi dan komunitas pembelajaran. Yakni guru mampu untuk memimpin anak-anak ke zones of proximal developmentnya yang baru.

    ReplyDelete
  38. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C

    Menurut Vygotsky, masing-masing individu berkembang dalam konteks sosial. Semua perkembangan intelektual yang mencakup makna, ingatan, pikiran, persepsi, dan kesadaran bergerak dari wilayah interpersonal ke wilayah intrapersonal. Mekanisme yang mendasari kerja mental tingkat tinggi itu merupakan salinan dari interaksi sosial. Dalam pandangannya, semua kerja kognitif tingkat tinggi pada manusia mempunyai asal-usul dalam interaksi sosial setiap individu dalam konteks budaya tertentu. Kognisi ialah internalisasi dari interaksi sosial. Teori kognisi sosial dari Vygotsky ini mendorong perlunya landasan sosial yang baru untuk memahami proses pendidikan. Vygotsky sangat menekankan pentingnya peranan lingkungan kebudayaan dan interaksi sosial dalam perkembangan sifat-sifat dan tipe-tipe manusia.

    ReplyDelete
  39. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb

    Setiap guru memiliki tanggung jawab belajar pada siswa. Guru dapat membimbing siswa, meningkatkan konsentrasi dan belajar secara efektif, mencapai kompetensi dalam keterampilan, membangun makna, pembelajaran interaktif, dan mentransfer kemampuan menggunakan ZPD, scaffolding, interaksi kelompok kecil yang didukung oleh kurikulum yang membantu pengembangan diri siswa dan kemandirian.

    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  40. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Menurut vigotsky, guru bertanggung jawab terhadap belajar siswa. Guru sebagai fasilitator dan motivator bagi siswa dalam belajar. Sehingga dari interaksi antara guru dan siswa akan dapat mempermudah bagi siswa sendiri untuk membangun pengetahuannya. Dalam implikasi Vigotsky ini, secara keseluruhan lebih menekankan bahwa guru memberikan pelayanan tentang apa yang sedang dibutuhkan siswa dalam membangun pengetahuannya sendiri. Agar siswa terlibat dalam tugas dan untuk memelihara suasana kelas yang positif dengan meningkatkan keterampilan sosial sekaligus akademiknya, perlu menggunakan kelompok kecil dimana siswa dapat berinteraksi terhadap temannya sekaligus tanggung jawab terhadap tugasnya.

    ReplyDelete
  41. Irham Baskoro
    17709251004
    S2|Pendidikan Matematika A 2017|UNY

    ZPD atau zone proximal development adalah zona dimana siswa dapat belajar secara mandiri sampai siswa itu membutuhkan bantuan dari luar (lingkungannya). Guru harus mengetahui makna ZPD ini, agar dalam pembelajaran guru terhindar dari pembiaran terhadap siswa yang sebenarnya butuh bantuan. Kita tahu, bahwa ZPD tiap siswa berbeda-beda. Untuk mendalaminya, guru harus mengetahui karakteristik-karakteristik siswanya dengan sering mengajak mereka diskusi atau tanya jawab baik di kelas maupun secara mendalam (empat mata).

    ReplyDelete
  42. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Menurut Vygotsky, peranan guru sangat penting dalam kegiatan pembelajaran. Guru harus mampu membimbing siswa untuk membentuk kelas belajar yang berkualitas, yakni atif dan bersemangat serta terorganisir. Sehingga siswa mampu mencapai tujuan pembelajaran dengan keadaan senang. Dalam hal ini, tugas guru matematika ialah mempersiapkan pembelajaran yang dapat memunculkan motivasi siswa dalam kegiatan belajar mengajar. Karena guru merupakan sosok panutan di kelas, hendaknya guru mampu membimbing siswa dalam melakukan kegiatan belajar di kelas sesuai dengan kurikulum yang ada. Kurikulum di sini maksudnya adalah kurikulum sekolah. Yaitu kurikulum yang sesuai dnegan karakteristik dan kebutuhan siswa di setiap sekolah. Oleh karena itu, setiap sekolah wajib memiliki kurikulum sekolah dengan mengacu pada kebutuhan siswanya, karena perbedaan karakteristik siswa antar sekolah, maka berbeda pula kebutuhan siswanya. Sehinga tidak bijak apabila menggunakan satu kurikulum yang sama persis diadopsi secara mentah oleh seluruh sekolah dalam satu wilayah yang luas.

    ReplyDelete
  43. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Kurikulum Indonesia sebenarnya masih sangat berorientasi pada kapitalisme, dimana kurikulum menjadi ladang bisnis tanpa memikirkan karakter dan kebutuhan siswa. Kita harus menyadari bahwa kurikulum seharusnya disusun berdasarkan kebutuhan siswa utnuk mengembangkan potensi dan kemampuannya. Akuisisi pengetahuan adalah bagian dari proyek, dan perubahan sosial adalah tujuan akhir dari kurikulum agar siswa tidak hanya mendapatkan pengetahuan tapi juga berubah secara perilaku. Guru memegang peranan penting dalam perubahan siswa baik dari segi pengetahuan maupun interaksi sosial. Oleh karena itu menjadi guru tidak semata-mata hanya mentransfer ilmu, melainkan harus memahami selurh aspek sebagaimana yang telah dituliskan pada 4 kompetensi guru.

    ReplyDelete
  44. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. menurut Vigotsky guru bertanggung jawab terhadap proses belajar siswa. Guru harus mampu memebantu siswa untuk mencapai tujuan kurikulum. Kurikulum berubah dan berkembang untuk memenuhi kebutuhan belajar siswa. Guru berperan untuk membuat kelas yang interaktif dan dengan bahasa menuntun siswa ke zona perkembangan proksimal yang baru

    ReplyDelete
  45. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Vigotsky dengan terori zona development proximal mendefinisikan kecerdasan sebagai kemampuan unutk belajar dari pengalaman. Hal ini menuntu guru untuk membimbing siswanya unutk memperhatikan, konsentrasi dan belajar secara efektif. Guru memainkan peranan yang penting dari teori vigotsky ini.

    ReplyDelete
  46. Vigotskys dengan teorinya yang terkenal mengenai Zone of Proximal Development cocok diterapkan dalam pembelajaran matematika. pembelajran matematika seharusnya memberikan kebebasan bagi siswa untuk membentuk atau membangun pengetahuannya sendiri dengan bantuan guru sebagai asisten siswa dalam membangun pengetahuan matematikanya.

    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  47. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)


    Teori Vigotsky menjadi salah satu teori yang harus diaplikasikan dalam matematika, terutama untuk teori scaffolding di mana guru memberikan bantuan kepada siswa saat siswa berdiskusi secara berkelompok maupun bekerja secara mandiri. Hal ini sesuai dengan kurikulm 2013, di mana tidak semua kegiatan pembelajaran guru yang memegang peran penting, namun hanya beberapa kali saja dan tidak sering agar siswa tidak berkegantungan dengan gurunya. Selain itu siswa juga akan lebih banyak berpikir dibandingkan dia mengandalkan gurunya. Namun kadang siswa memanfaatkan scaffolding ini agar dia lebih banyak kesempatan untuk bertanya pada guru. Apabila guru membiarkan maka guru akan terpusat kepada salah satu siswa saja dan hal tersebut dapat mempengaruhi psikologi siswa lainnya.

    ReplyDelete
  48. Latifah Pertamawati
    S2 PM B
    17709251026

    Bismillah..
    It has been widely known that Vygotsky's theory is related to the importance of social interaction. Students learn from their interaction with people, thus as teachers we should give our best supoorts to encourage them in studying mathematics. The idea of scaffolding is to prepare our students to become independent thinkers. Vygotsky's theory reminds us to treat students as subjects, not as objects. Although student's learning process of course still needs our assistance, however by treating them as subjects of learning, students will be able to construct their own knowledge, and that is what education is about now.

    ReplyDelete
  49. Nur Dwi Laili Kurniawati
    17709251059
    PMC

    Menjadi guru bukanlah hal mudah. Seorang guru perlu belajar menjadi teladan sekaligus teman bagi siswa-siswanya. Sorang guru perlu terus belajar dan berkembang bersaam siswa-siswanya. Sebagaimana pendapat Vigotsky yang menempatkan guru di samping anak dalam proses membangun makna bersama dan menekankan pentingnya Bahasa dan komunikasi dalam membangun tentang dunia. Maka guru perlu belajar untuk menciptakan kelas yang komunikatif dan interaktif dimana siswa dapat belajar di zona proximal development dan terus mengembangkan potensinya.

    ReplyDelete