Nov 25, 2012

THE CATEGORY OF CAUSALITY




THE CATEGORY  OF CAUSALITY
----------------------------------------------------
By Marsigit, Yogyakarta State University, Indonesia

Email: marsigitina@yahoo.com
Sellars, W., 1978, contended that Kant's theory has a role played by what Kant called the productive imagination in perceptual experience. According to Kant,   there is the distinction between the act of seeing and the object seen and visual experience presents itself as a direct awareness of a complex physical structure; and there is the a distinction between the objects perceived and what they are perceived as.  The construction is a unified process guided by a combination of sensory input on the one hand and background beliefs, memories, and expectations on the other; the complex of abilities included in this process is what Kant called the "productive" as contrasted with the "reproductive" imagination; in which the productive has its kinship with both sensibility and understanding unifies into one experiencing the distinctive contributions of these two faculties. Kant  distinguished between the concept of a thing and the schema of a thing; the former together with the concept of a perceiver capable of changing his relation to his environment implies a family of recipes for constructing image models of perceiver-confronting-thing.

Sellars, W, 1978,  indicated that Kant, have an innate conceptual framework that is a proto-theory of spatio-temporal physical objects capable of interacting with each other; objects is that the crux of the matter which are capable of generating visual inputs which vary in systematic ways with their relation to the body of a perceiver.  The concept of a thing standing in various relations to a perceiver entails a family of concepts pertaining to sequences of perspectival image-models of oneself-confronting-a thing; and this family be called the schema of the concept of a thing. Sellars, elaborated that the category of substance-attribute is the structure 'S is P', the form of subject-attribute judgment; the category of causality is the form 'X implies Y'; the category of actuality is the form 'that-p is true'. He, according to Kant,  then set forth that such  categories are forms or functions specialized to thought about spatio-temporal object. Kant  used the term schema in connection with the categories and categories itself do not specify image-models; schemata then is a rule specified in terms of abstract concepts pertaining to perceptible features of the world and therefore,  the schema for causality is the concept of uniform sequence throughout all space and time.

Sellars, W, 1978,  further explained that the schematized category of causality is the ground-consequence category where the ground or antecedent concerns the occurrence of one kind of event, and the consequence concerns the occurrence of another kind event, since the ground is an event being of kind first event, it must be true that whenever the first occurs, the second also occurs. Sellars concluded that the categories are in first instance simply identical with the forms of judgment; pure categories are these forms of thought specialized to thought about object in general; and the relation of the forms of thought to the pure categories is that of genera to species. Sellars  indicated that Kant emphasized the difference between intuitions on the one hand and sensations and images on the other; according to Kant, it is intuitions and not sensations or images which contain categorial form. Since intuitions have categorial form, we can find categorial form in them that is categorial concepts by abstracting from experience only because experience contains intuitions which have categorical form and we cannot abstract the categories from sensations or images. Sellars concluded that Kant's categories are forms and functions of judgment that is  grammatical summa genera.

Carrier, M., 2003, attempted to reconstruct of Kant's version of the causal theory of time by concerning Kant's reference to reciprocal causal influence for characterizing simultaneity in which Kant's procedure involves simultaneous counter directed processes. Carrier, M. maintained that in his Second Analogy of Experience, Kant expressed the principle that the experience of change presupposes the law of cause and effect in which it requires a determinate connection among the perceptions. According to Kant,  such a determinate connection is not provided by the subjective sequence of perceptions; our imagination places one state before and the other after, not that one state precedes the other in the object and an objective affiliation is furnished by the structuring power of the concepts of understanding; and these categories establish non-arbitrary links among perceptions in which it relevant for temporal order that is causality; this category is supposed to achieve the transformation of a subjective series of perceptions into an objective sequence of events. Kant  indeed claims that all simultaneously existing bodies interact with one another and distinguishes between `mediate' and `immediate' community and said that from our experiences it is easy to notice that only continuous influence in all places in space can lead our senses from one object to another.

Carrier, M., 2003, summed up that Kant claimed that any definite order among the perceptions is not taken from experience but is rather imposed on it; the category of causality serves to endow the string of sensory impressions with a unique order and this preferred order is supposed to constitute the foundation of the temporal relations of earlier and later. Kant  assumed that simultaneous events are distinguished by reciprocal causal influences acting between these events; causal account of simultaneity demands that action and reaction occur at the same time; accordingly, the causal reconstruction of the simultaneity of distant events seems to rely on the notion of the simultaneity of counter-directed processes. Carrier noted that Kant's view that the categories fail to furnish any particular empirical laws without an additional contribution of experience; the type of synthesis between conceptual analysis and empirical scrutiny is brought to the fore by the evolution of the causal theory in which Kant claims that the understanding demands the reduction of the temporal relations of time order and simultaneity to causal ones.

Kant, 1787, in term of the principle of succession in time in accordance with the laws of causality, delivered the principle that all alterations take place in conformity with the law of the connection of cause and effect. Kant  proved this principle by specifying some arguments as: first, that the preceding principle shows that all appearances of succession in time are alterations, not coming-to-be; second, that appearances follow one another in which we are connecting two perceptions and this is a synthetic faculty of imagination; third, that the objective relation of appearance of succession is not determined through perception known as determined and it must be so thought that it is thereby determined as necessary which came first and the necessity can only come from a pure concept of understanding as cause and effect; fourth, that the apprehension of the manifold of appearance is always successive and the appearances, simply in virtue of being representations, are not in any way distinct from their apprehension; fifth, that we do not know if the parts of the object follow one another due to the subjective succession, objective succession, and that appearance never goes backwards to some preceding time, but it does stand in relation to some preceding time. Kant  moreover supported that there must lie in that which precedes an event, the condition of a rule according to which this event necessarily follows and that the event, as conditioned, thus affords reliable evidence of some condition, and that we never ascribe succession to the object; when we perceive that something happens this representation contains the consciousness that there is something preceding, only by reference to what preceded does the appearance acquire its time relation and the rule is that the condition under which an event necessarily follows lies in what precedes the event that is called the Principle of Sufficient Reason; therefore, the relation of cause to effect is the condition of the objective validity of our empirical judgments.

Note:

  See Appendix: Suber, P., 2000, Alignments with the Categories, http://www.earlham.edu/~phil/index.htm
  Sellars, W., 1978, The Role Of The Imagination In Kant's Theory Of Experience,
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Carrier, M., 2003, How to tell causes from effects: Kant's causal theory of time and modern approaches, Studies In History and Philosophy of Science Part A
Volume 34, Issue 1, Pages 59-71
  Ibid.
  Ibid.
  Kant, I., 1787, Critic of Pure Reason: The Elements Of Transcendentalism
  Ibid.


31 comments:

  1. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Sellars, W., 1978, berpendapat bahwa teori Kant memiliki peran yang dimainkan oleh apa yang disebut Kant imajinasi produktif dalam pengalaman persepsi.
    Sellars, W, 1978, menunjukkan bahwa Kant, memiliki kerangka konseptual bawaan yang merupakan proto-teori benda-benda fisik spatio-temporal mampu berinteraksi dengan satu sama lain.
    Sellars, W, 1978, lebih lanjut menjelaskan bahwa kategori schematized kausalitas adalah kategori ground-konsekuensi di mana tanah atau yg menyangkut terjadinya satu jenis acara, dan konsekuensinya menyangkut terjadinya peristiwa jenis lain, karena tanah adalah acara menjadi semacam acara pertama, itu harus benar bahwa setiap kali pertama terjadi, kedua juga terjadi.
    Carrier, M., 2003, berusaha untuk merekonstruksi versi Kant teori kausal waktu dengan memperhatikan referensi Kant pengaruh kausal timbal balik untuk karakteristik simultanitas di mana prosedur Kant melibatkan proses simultan kontra diarahkan.
    carrier, M., 2003, menyimpulkan bahwa Kant mengklaim bahwa urutan yang pasti antara persepsi tidak diambil dari pengalaman tapi agak dikenakan pada itu; kategori kausalitas berfungsi untuk memberkati string tayangan sensorik dengan urutan yang unik dan ketertiban disukai ini seharusnya merupakan dasar dari hubungan temporal sebelumnya dan kemudian.

    ReplyDelete
  2. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Kausalitas dalam filsafat adalah kenyataan bahwa setiap peristiwa adalah disebabkan oleh asal, penyebab atau prinsip. Untuk penyebab dari suatu peristiwa B harus memenuhi tiga kondisi:
    Bahwa A terjadi sebelum B. Yang selalu terjadi adalah B. A dan B dekat dalam ruang dan waktu. Dengan mempertahankan bahwa “mengetahui sifat sesuatu untuk mengetahui, mengapa?” dan bahwa “kita memiliki pengetahuan ilmiah hal hanya bila kita tahu penyebabnya,” didalilkan Aristoteles empat jenis penyebab utama: bagaimana identitas sebuah objek, sebuah kasus yang memerlukan penyebab, konsisten efisien, bentukan akhir . Seperti Hume mengatakan pada zamannya, tidak pernah ada pengamatan yang cukup untuk menghubungkan A ke B. Pada hal Kant, yang tidak sependapat dengan Hume berpikir bahwa ia ingin menulis teori filosofis kausalitas adalah kategori pemahaman apriori, dan kemudian itu berasal dari kebiasaan (seperti dikatakan Hume ) tetapi itu adalah suatu keharusan dan universal. Hal ini memungkinkan ilmu yang universal bertumpu pada prinsip kausalitas tidak lagi diperlukan.

    ReplyDelete
  3. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Dalam artikel ini menjelaskan pendapat Kant yang mengasumsikan bahwa kegiatan simultan dibedakan oleh pengaruh kausal timbal balik bertindak antara peristiwa-peristiwa; kausal dari simultanitas menuntut bahwa aksi dan reaksi terjadi pada waktu yang sama, dengan demikian, rekonstruksi kausal simultanitas distant peristiwa tampaknya bergantung pada gagasan tentang simultanitas berlawanan diarahkan pada proses. Hal ini berarti bahwa Kausalitas dalam filsafat merupakan kenyataan bahwa setiap peristiwa adalah disebabkan oleh asa, penyebab atau prinsip. Untuk penyebab dari satu peristiwa berkaitan dengan peristiwa lainnya. Ada timbal balik antara setiap penyebab dan akibatnya yang terjadi dalam ruang dan waktu yang sama.

    ReplyDelete
  4. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    Konsep kausalitas, determinisme. Semua kepastian dalam hubungan kita dengan dunia bergantung pada pengakuan kausalitas. Kausalitas adalah hubungan genetik fenomena dimana satu hal (penyebabnya) pada kondisi tertentu memunculkan, menyebabkan sesuatu yang lain (efeknya). Inti kausalitas adalah generasi dan determinasi satu fenomena oleh fenomena lainnya. Dalam hal ini, kausalitas berbeda dari berbagai jenis koneksi lainnya, misalnya, urutan fenomena temporal sederhana, keteraturan proses pendampingan. Misalnya, pinprick menyebabkan rasa sakit. Kerusakan otak menyebabkan penyakit jiwa. Kausalitas adalah hubungan yang aktif, sebuah hubungan yang membawa pada suatu kehidupan yang baru, yang mengubah kemungkinan menjadi kenyataan. Penyebab adalah hal yang aktif dan utama sehubungan dengan pengaruhnya. Tapi "setelah ini" tidak selalu berarti "karena ini". Ini akan menjadi parodi keadilan jika kita mengatakan bahwa di mana ada hukuman pasti ada kejahatan.

    ReplyDelete
  5. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    Kausalitas bersifat universal. Tidak ada tempat di dunia ini yang bisa menimbulkan fenomena yang tidak menimbulkan konsekuensi tertentu dan tidak disebabkan oleh fenomena lain. Kita adalah dunia sebab dan akibat atau, kiasan, tentang nenek moyang dan keturunan mereka. Kapan pun kita berusaha menelusuri kembali langkah-langkah penyebab dan akibat dan menemukan penyebab pertama, ia menghilang ke jarak interaksi universal yang tak terbatas. Tapi konsep penyebabnya tidak terbatas pada interaksi. Kausalitas hanyalah bagian dari koneksi universal. Keuniversalan kausalitas sering kali ditolak berdasarkan sifat pengalaman manusia yang terbatas, yang mencegah kita untuk menilai karakter hubungan di luar apa yang diketahui sains dan praktik. Namun kita tahu bahwa tidak ada ilmuwan yang membatasi penalarannya terhadap apa yang dapat segera ia rasakan. Seluruh sejarah kemanusiaan, dari semua percobaan ilmiah tidak mengenal prinsip determinisme.

    ReplyDelete
  6. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Hubungan kausalitas atau disebut juga hubungan sebab akibat merupakan hubungan antara dua atau lebih variabel, dimana salah satu atau lebih variabel tersebut merupakan variabel penyebab kausal (primer dan sekunder) terhadap terjadinya variabel lainnya. Hubungan kausalitas juga berupa hukum yang mengatur alam semesta. Hukum kausalitas menjadi fondasi bagi teori-teori yang dikemukakan oleh para filsuf maupun para ahli pikir lainnya. Selanjutnya Kant memberikan pandangan bahwa semua perubahan terjadi sesuai dengan hubungan sebab akibat. Oleh karena itu, apapun yang terjadi di dunia ini tidak terlepas dari ruang dan waktu dari sebab an akibat.

    ReplyDelete
  7. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Kategori-kategori yang dibagi oleh Kant diantaranya adalah kaulitas atau sebab akibat yang termasuk bagian modalitas. Terkait dengan hal tersebut, bahwa akal budi mempunyai struktur sedemikian rupa sehingga dengan memikirkan data-data indrawi sebagai substansi atau menurut ikatan sebab akibat atau menurut kategori lainnya (Juhaya S. Praja, 2003). Menurut Kant, pada tingkat akal budi (verstand) inilah kita bisa mendapatkan pengetahuan yang tepat dan mutlak, seperti ilmu pengetahuan alam. Dengan demikian, bagi Kant, pengetahuan adalah pengalaman ditambah dengan kategori-kategori akal budi. Dengan ini Kant menolak pandangan Hume yang menyatakan bahwa ilmu pengetahuan alam tidak bisa mencapai kepastian, namun hanya memberikan kemungkinan (Simon Petrus L, Tjahjadi, 2008).

    ReplyDelete
  8. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Kausalitas dalam filsafat merupakan kenyataan bahwa setiap peristiwa adalah disebabkan oleh asal, penyebab atau prinsip kejadian.
    Suatu hal terjadi disebabkan oleh kejadian sebelumnya, atau kejadian itu memang selalu terjadi, atau kejadian tersebut dekat dengan kejadian sebelumnya yang juga terjadi.
    Sehingga kejadian terjadi disebabkan oleh asalnya kejadian itu sendiri. Berasal dari apa, dari mana, dan selanjutnya prinsip penyebabnya apa.

    ReplyDelete
  9. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Hukum kausalitas menjadi fondasi bagi teori-teori yang dikemukakan oleh para filsuf maupun para ahli pikir lainnya. Hukum kausalitas dianggap sebagai kebenaran yang tidak terelakkan. Carrier, M., 2003, berusaha untuk merekonstruksi versi Kant tentang teori kausal waktu dengan memperhatikan referensi Kant pengaruh kausal timbal balik untuk karakteristik simultanitas di mana prosedur Kant melibatkan proses simultan kontra diarahkan. Carrier, M. menyatakan bahwa dalam Analogi Kedua nya Experience, Kant menyatakan bahwa prinsip merupakan perubahan pengalaman yang mengandaikan hukum sebab dan akibat dan memerlukan koneksi yang menentukan antara persepsi.

    ReplyDelete
  10. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Menurut Kant, ada perbedaan antara tindakan melihat dan objek yang terlihat dan pengalaman visual menghadirkan dirinya sebagai kesadaran langsung akan struktur fisik yang kompleks. Kant memiliki kerangka konseptual bawaan yang merupakan teori proto objek fisik spatio-temporal yang mampu saling berinteraksi. Kant mengklaim bahwa setiap tatanan yang pasti di antara persepsi tidak diambil dari pengalaman tapi agak dipaksakan padanya

    ReplyDelete
  11. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Sellars menjelaskan bahwa kategori kausalitas skematis adalah kategori konsekuensi dasar dimana tanah atau anteseden menyangkut terjadinya satu jenis peristiwa, dan konsekuensinya menyangkut kejadian kejadian lain, karena tanah adalah Acara menjadi acara pertama yang baik, pasti benar bahwa setiap kali terjadi yang pertama, yang kedua juga terjadi. Sellars menyimpulkan bahwa kategori tersebut pada awalnya hanya identik dengan bentuk penilaian. Kategori murni adalah bentuk pemikiran khusus untuk memikirkan objek secara umum dan hubungan bentuk pemikiran dengan kategori murni adalah general terhadap spesies. Sellars menunjukkan bahwa Kant menekankan perbedaan antara intuisi di satu sisi dan sensasi dan gambar di sisi lain. Menurut Kant, itu adalah intuisi dan tidak sensasi atau gambar yang mengandung bentuk kategori.

    ReplyDelete
  12. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Kausalitas adalah sebuah dalih populer yang dipakai untuk menyangkal keberadaan Tuhan. Pertanyaan dari mana segala yang ada ini berasal akan berhenti pada satu titik, yaitu kata Tuhan. Jika semua ini berasal dari Tuhan, jadi Tuhan berasal dari mana? Berarti ada Tuhan sebelum Tuhan? Bagaimana mematahkan argumen ini?
    Filsafat materialisme beranggapan bahwa segala sesuatu yang ada ini sudah ada sejak dulu dan akan terus ada selamanya (tidak ada awal dan akhirnya), dan oleh karena itu, menyangkal proses penciptaan (yang selanjutnya dipakai juga untuk menyangkal keberadaan Sang Pencipta) dan hari kiamat.

    ReplyDelete
  13. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Aristoteles menawarkan penjelasan umum tentang empat kategori kausalitas. Kategori ini bersifat bersifat umum dalam arti berlaku untuk segala hal yang memerlukan penjelasan, termasuk produksi artistik dan tindakan manusia. Disini Aristoteles mengenali empat jenis hal yang bisa diberikan sebagai jawaban atas pertanyaan mengapa:
    Penyebab materi: "dari mana", misalnya, perunggu patung.
    Penyebab formal: "formulir", " tentang apa yang menjadi bentuk", misalnya bentuk patung.
    Penyebab efisien: "sumber utama perubahan atau istirahat", misalnya, tukang, seni perunggu patung, pria yang memberi nasehat, ayah dari anak itu.
    Penyebab akhir: "akhir, yang demi sesuatu sudah selesai", misalnya, kesehatan adalah akhir dari berjalan, menurunkan berat badan, membersihkan, obat-obatan terlarang, dan alat-alat bedah.

    ReplyDelete
  14. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Disisni saya akan memaparkan hal lain tenatang category causality, kita tahu causality mempunya banyak kategori, salah satunya. Inferensi kausal adalah proses menggambar kesimpulan tentang hubungan sebab akibat berdasarkan kondisi terjadinya efek. Perbedaan utama antara inferensi kausal dan inferensi asosiasi adalah bahwa analisis pertama menganalisis variabel efek ketika penyebabnya berubah. Kausalitas adalah abstraksi yang menunjukkan bagaimana dunia berkembang, jadi konsep dasar bahwa ini lebih tepat sebagai penjelasan tentang konsep perkembangan lainnya daripada sesuatu yang harus dijelaskan oleh orang lain lebih mendasar. Konsepnya seperti pada agensi dan khasiatnya. Untuk alasan ini, lompatan intuisi mungkin diperlukan untuk memahaminya.Dengan demikian, kausalitas dibangun ke dalam struktur konseptual bahasa biasa. (sumber: Whitehead, A.N. (1929). Process and Reality. An Essay in Cosmology. Gifford Lectures Delivered in the University of Edinburgh During the Session 1927–1928, Macmillan, New York, Cambridge University Press, Cambridge UK,)

    ReplyDelete
  15. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Ellars menunjukkan bahwa Kant menekankan perbedaan antara intuisi di satu sisi dan sensasi dan gambar di sisi lain; menurut Kant, itu adalah intuisi dan bukan sensasi atau gambar yang mengandung bentuk kategoris. Karena intuisi memiliki bentuk kategoris, kita dapat menemukan bentuk kategoris di dalam mereka yaitu konsep kategoris dengan abstraksi dari pengalaman saja karena pengalaman mengandung intuisi yang memiliki bentuk kategoris dan kita tidak bisa mengabstraksi kategori dari sensasi atau gambar. Sellars menyimpulkan bahwa kategori Kant adalah bentuk dan fungsi dari penilaian yitu gramatikal summa genera.

    ReplyDelete
  16. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Dalam filsafat, diskusi mengenai kausalitas tidak menjadi jelas dengan sendirinya. Diskusi panjang tentang kausalitas ditarik kembali ke masa Aristoteles. Aristoteles sangat yakin bahwa kausalitas ada dalam setiap kejadian atau perubahan, baginya setiap perubahan atau kejadian terjadi karena tiga faktor, yakni ada sesuatu yang tetap, ada keadaan sebelumnya, dan ada keadaan kini. Pandangan Aristoteles yang bersifat empiris kemudian juga menghasilkan suatu prinsip kausalitas terhadap segala kejadian di alam ini yaitu bahwa segala kejadian yang ada di alam ini merupakan hasil dari suatu sebab dan akibat.

    ReplyDelete
  17. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Sudah pernah dijelaskan oleh bapak Marsigit dalam perkuliahan filsafat ilmu bahwa hukum sebab akibat causa prima adalah Tuhan Pencipta Alam, sedangkan hukum sebab akibat dalam mempelajari filsafat itu hanya sebatas sebab akibat yang sudah direduksi dan diturunkan di muka bumi ini. Ketika ada bencana dan malapetaka, jika dipandang dari kacamata filsafat dapat diartikan hanya sebagai jatuhnya suatu sifat yang satu kepada sifat yang lain. Namun jika melihat tanpa kacamata filsafat, segaa sesuatu diseakan karena kehendak tuhan.

    ReplyDelete
  18. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Prinsip kausalitas mendalilkan bahwa setiap efek- semua event, selalu harus memiliki penyebab yang dalam keadaan identik menyebabkan selalu memiliki efek yang sama dikenal sebagai “prinsip keseragaman”.
    Sehingga seberagam apapun yang ada semua memiliki kesamaan. Seindentik apapun suatu keberagaman tetap memiliki satu keseragaman.

    ReplyDelete
  19. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Dari artikel tersebut, Kant berpendapat bahwa ada perbedaan antara tindakan melihat dan objek yang dilihat dan pengalaman visual menghadirkan dirinya sebagai kesadaran langsung akan struktur fisik yang kompleks. Dan ada perbedaan antara objek yang dirasakan dan apa yang dianggapnya. Konstruksi adalah proses terpadu yang dipandu oleh kombinasi masukan sensorik di satu sisi dan keyakinan latar belakang, kenangan, dan harapan di sisi lain. Kompleks kemampuan yang termasuk dalam proses ini adalah apa yang oleh Kant disebut "produktif" yang kontras dengan imajinasi "reproduksi", di mana produktif memiliki hubungan kekerabatan dengan kedua sensibilitas dan pemahaman yang menyatu menjadi satu mengalami kontribusi khas dari keduanya. Kant membedakan antara konsep tentang sesuatu dan skema sesuatu, dimana bersama dengan konsep pengamat yang mampu mengubah hubungannya dengan lingkungannya menyiratkan sebuah keluarga resep untuk membangun model gambar dari persepsi-hal yang dihadapi.

    ReplyDelete
  20. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dari artikel ini, Kant mengklaim bahwa setiap tatanan yang pasti di antara persepsi tidak diambil dari pengalaman tetapi agak dipaksakan padanya. Kategori kausalitas berfungsi untuk menganugerahi serangkaian kesan-kesan sensorik dengan tatanan yang unik dan tatanan pilihan ini seharusnya merupakan fondasi hubungan temporal sebelumnya dan yang akan datang/nanti. Kant berasumsi bahwa kejadian simultan dibedakan oleh pengaruh kausal timbal balik yang terjadi di antara kejadian ini. Jumlah kausal simultanitas menuntut agar tindakan dan reaksi terjadi pada saat bersamaan. Oleh karena itu, rekonstruksi sebab akibat simultanitas kejadian yang lama atau yang saling berjauhan tampaknya bergantung pada gagasan simultanitas proses berlawanan secara langsung. Carrier mencatat bahwa pandangan Kant bahwa kategori tersebut gagal melengkapi hukum-hukum empiris tertentu tanpa kontribusi pengalaman tambahan. Jenis sintesis antara analisis konseptual dan pengamatan empiris dibawa kedepan oleh evolusi teori kausal di mana Kant mengklaim bahwa pemahaman menuntut pengurangan hubungan temporal tatanan waktu dan simultanitas terhadap sebab akibat.

    ReplyDelete
  21. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kategori yang termuat dalam akal menurut Kant salah satunya ialah Kategori kausalitas ( sbab akibat). Dasar prinsip kausalitas bukan kenyataan, melainkan kategori apriori yang khas untuk cara berpikir manusia.

    ReplyDelete
  22. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Kausalitas dalam filsafat adalah kenyataan bahwa setiap peristiwa adalah disebabkan oleh asal, penyebab atau prinsip. Dengan mempertahankan bahwa “mengetahui sifat sesuatu untuk mengetahui, mengapa?” dan bahwa “kita memiliki pengetahuan ilmiah hal hanya bila kita tahu penyebabnya,” didalilkan Aristoteles empat jenis penyebab utama: bagaimana identitas sebuah objek, sebuah kasus yang memerlukan penyebab, konsisten efisien, bentukan akhir. Seperti Hume mengatakan pada zamannya, tidak pernah ada pengamatan yang cukup untuk menghubungkan A ke B. Pada hal Kant, yang tidak sependapat dengan Hume berpikir bahwa ia ingin menulis teori filosofis kausalitas adalah kategori pemahaman apriori, dan kemudian itu berasal dari kebiasaan (seperti dikatakan Hume) tetapi itu adalah suatu keharusan dan universal. Hal ini memungkinkan ilmu yang universal bertumpu pada prinsip kausalitas tidak lagi diperlukan.

    ReplyDelete
  23. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Inferensi kausal adalah proses menggambar kesimpulan tentang hubungan sebab akibat berdasarkan kondisi terjadinya efek. Kausalitas adalah abstraksi yang menunjukkan proses dunia berkembang, jadi konsep dasar bahawa unu lebih tepat sebagaimana penjelasan tentang konsep perkembangan lainnya daripada sesuatu yang harus dijelaskan oleh orang lain lebih mendasar.

    ReplyDelete
  24. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dalam artikel ini dijelaskan mengenai kategori kausalitas. Terlebih dahulu kita maknai kausalitas sebagai sebuah kenyataan bahwa setiap peristiwa adalah disebabkan oleh asal, penyebab atau prinsip. Hal ini berarti kausalitas berhubungan dengan hubungan sebab-akibat. Dalam artikel ini juga dipaparkan mengenai pendapat Kant bahwa kausalitas merupakan intuisi dan bukan sensasi atau gambar yang mengandung bentuk kategoris. Bentuk-bentuk kategori dari intuisi bisa berupa konsep kategoris dengan abstraksi dari pengalaman saja karena pengalaman mengandung intuisi yang memiliki bentuk kategoris dan kita tidak bisa mengabstraksi kategori dari sensasi atau gambar.

    ReplyDelete
  25. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Kant menyampaikan hukum kausalitas terpengaruh atas hubungan sebab-akibat dan termasuk bagian modalitas. Para filsof yang lain pun meyakini hukum kausulitas sebagai hukum yang mengatur alam semesta. Bahkan, para filosof menggunakan hukum kausalitas untuk membuktikan eksistensi Tuhan (tentang pembuktian eksistensi Tuhan). Hukum kausalitas menjadi fondasi bagi teori-teori yang dikemukakan oleh para filosof maupun para ahli pikir lainnya. Hukum kausalitas dianggap sebagai kebenaran yang tidak terelakkan (dharuriy).

    ReplyDelete
  26. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Kategori kausalitas adalah kategori dasar konsekuensi yang menyangkut terjadinya suatu pengalaman dan konsekuensinya menyangkut terjadinya peristiwa lain. Kant menekankan perbedaan antara satu intuisi dengan intuisi di sisi lain. Kant berpendapar bahwa hal itu adalah intuisi dan tidak sensasi yang mengandung bentuk kategoris. Intuisi memiliki bentuk kategoris maka kita dapat menemukan bentuk kategoris di dalamnya yaitu konsep kategoris dengan abstrak dari pengalaman. Hal tersebut dikarenakan pengalaman mengandung intuisi yang memiliki bentuk kategoris dan kategori dari sensasi tidak bisa abstrak.

    ReplyDelete
  27. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Ilmu menjadikan teori kausalitas sebagai dasar pijakannya. Ilmu kesehatan umpamanya, harus taat azas pada hukum sebab akibat. Kalau obat tertentu tidak memberi 'kepastian' penyembuhan bagi penyakit tertentu, maka akan kacau sistem pengobatan. Karena itu, obat harus mencapai tingkat kepastian sebagai penyembuh bagi suatu penyakit. Peristiwa-peristiwa di alam juga tidak terlepas dari hukum sebab akibat, seperti api membakar dan air membasahi. Menurut al-Ghazi dalam perspektif islam, hukum kausalitas tidak merupakan hukum yang pasti, tetapi hukum kemungkinan belaka. Seseorang tidak dapat memastikan hukum kausalitas karena alam penuh dengan misteri. Hanya sebagian kecil saja yang baru terungkap, sedangkan yang lain belum. Karena itu, al-Ghazi berprinsip bahwa peristiwa-peristiwa yang ada di alam ini hanya terjadi secara kebetulan dan berjalan berurutan karena kebiasaan, bukan atas dasar kemestian. contoh, "Jika orang buta yang tertutup plasma matanya dan dia belum pernah mendengar informasi tentang perbedaan siang dan malam. Ketika plasma matanya terbuka pada siang hari, sehingga dia dapat melihat berbagai warna, maka dia menganggap bahwa pelaku penglihatan adalah terbukanya plasma mata. Namun, ketika matahari tenggelam dan dia tidak mampu lagi melihat bermacam-macam warna, maka saat itu baru dia tahu bahwa cahaya matahari yang menjadi pelakunya untuk melihat beragam warna.

    ReplyDelete
  28. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Menurut Kant, dasar dari prinsip kausalitas bukan kenyataan, melainkan kategori apriori yang khas untuk cara berpikir dari manusia. Prinsip kausalitas bukanlah kenyataan. Hal itu hanya merupakan salah satu dari kedua belas kategori apriori dalam akal yang mengkonstruksikan impressions. Prinsip kausalitas hanya merupakan cara berpikir manusia dan bukan metaphysics of objectivity, yaitu kenyataan yang menyatakan diri kepada budi manusia.

    ReplyDelete
  29. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Dalam artikel ini dituliskan pendapat Sellars, W., 1978, bahwa teori Kant memiliki peran yang dimainkan oleh apa yang oleh Kant disebut imajinasi produktif dalam pengalaman perseptual. Menurut Kant, ada perbedaan antara tindakan melihat dan objek yang dilihat dan pengalaman visual menghadirkan dirinya sebagai kesadaran langsung akan struktur fisik yang kompleks. Dan ada perbedaan antara objek yang dirasakan dan apa yang dianggap. Konstruksi adalah proses terpadu yang dipandu oleh kombinasi masukan sensorik di satu sisi dan keyakinan latar belakang, kenangan, dan harapan. Kompleks kemampuan yang termasuk dalam proses ini adalah apa yang oleh Kant disebut "produktif" yang kontras dengan imajinasi "reproduksi". Di mana produktif memiliki hubungan kekerabatan dengan kedua sensibilitas dan pemahaman yang menyatu menjadi satu mengalami kontribusi khas.

    ReplyDelete
  30. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Dalam filsafat Kant terdapat istilah kategori-kategori persepsi, yaitu bingkai-bingkai, atau wadah-wadah, atau bentuk-bentuk rasional yang membantu kita dalam memahami dan mengetahui berbagai sensasi yang berbeda. Setelah akal mengklasifikasikan berbagai persepsi yang berbeda melalui dua bentuk ruang dan waktu, kemudian ia mentransformasikannya menjadi ide-ide universal dan ukuran-ukuran general. Dengan konsep-konsep umum dan makna-makna universal ini, Kant telah meneguhkan tegaknya ilmu-ilmu alam, setelah ia meneguhkan matematika melalui dua bentuk ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  31. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Objek sebagai inti dari materi yang mampu menghasilkan visual yang bervariasi secara sistematis dengan hubungannya seorang pengamat. Terdapat schemata dalam mengamati objek yang ada dan yang mungkin ada dalam ruang dan waktu. Schemata berkaitan dengan dunia sehingga berada dalam ruang dan waktu. Inilah fungsi dari pembelajaran matematika dikelas, dimana guru memberikan permasalahan yang berkaitan dengan dunia nyata, kemudian siswa menggunakan pengalamannya akan dapat menganalisis dan menyelesaikan permasalahan yang diberikan oleh guru.

    ReplyDelete