Nov 30, 2012

Philosophy of Science_Narated by Marsigit




KANT’S ACCOUNT OF SCIENCE
By Marsigit, Yogyakarta State University
Email: marsigitina@yahoo.com



It was elaborated in Stanford Encyclopedia of Philosophy, 2003, Kant's Philosophy of Science, that in developing the philosophy of science, Kant held that scientific laws do involve necessity, but that this necessity is based not on relations between universals, but rather on certain subjective, a priori conditions under which we can experience objects in space and time. Wallis (2004) noted Kant’s claim that a number of synthetic a priori claims, like those from geometry and the natural sciences, are true because of the structure of the mind that knows them; therefore, "Every event must have a cause" cannot be proven by experience, but experience is impossible without it because it describes the way the mind must necessarily order its representations. He cited Kant’s argument in the Refutation of Material Idealism that "There are objects that exist in space and time outside of me," which cannot be proven by a priori or a posteriori methods, is a necessary condition of the possibility of being aware of one's own existence.

Preconditions for Natural Science

Kemerling (2001) noted from Kant that in natural science, synthetic a priori judgments provide the necessary foundations for human knowledge. The most general laws of nature, like the truths of mathematics, cannot be justified by experience, yet must apply to it universally. He noted that according to Kant, applying the concepts of space and time as forms of sensible intuition is necessary condition for any perception; however, the possibility of scientific knowledge requires that our experience of the world be not only perceivable but thinkable as well, and Kant held that the general intelligibility of experience entails the satisfaction of two further conditions: first, it must be possible in principle to arrange and organize the chaos of our many individual sensory images by tracing the connections that hold among them that Kant called the synthetic unity of the sensory manifold; second, it must be possible in principle for a single subject to performthis organization by discovering the connections among perceived images and this is satisfied by what Kant called the transcendental unity of apperception. He noted Kant’s claim that experiential knowledge is thinkable only if there is some regularity in what is known and there is some knower in whom that regularity can be represented; since we do actually have knowledge of the world as we experience it, Kant held, both of these conditions must in fact obtain.


In can be inferred that the feature of Kant's conception of natural science requires that cognition should be systematically ordered, accord to rational principles and be a priori with apodictic certainty that is consciousness of their necessity; and according to Kant, science proper requires a metaphysics of nature that consist in either a "transcendental part," which discusses the laws that make possible the concept of a nature in general or a "special metaphysical" part, which concerns a "particular nature of this kind of things" for which an empirical concept is given. Kant suggested that in special metaphysics the principles of the transcendental part, are applied to the two species of objects of our senses; therefore, the particular kinds of things that could be investigated in a special metaphysics are the objects of outer sense, i.e., matter, and the objects of inner sense, i.e., thinking beings, which would thus result in a doctrine of body and a doctrine of soul.[1]

Phoronomy and Dynamics

It was stated in the first chapter of the Metaphysical Foundations, the Phoronomy, that Kant considers the quantity of motion of matter and how it is to be constructed in intuition a priori. Kant claim that due to the relativity of space, every motion can be viewed arbitrarily as either the motion of a body in a space at rest, or as a body in a state of rest in a space which is in motion in the opposite direction with the same velocity. Kant delivered the theorem that "the composition of two motions of one and the same point can only be thought in such a way that one of them is represented in absolute space,
and, instead of the other, a motion of the relative space with the same speed occurring in the opposite direction is represented as the same as the latter".[2]

In the second chapter of the Metaphysical Foundations, the Dynamics, Kant considered how it is possible to experience matter as filling a determinate region in space; he exhibited the nature and necessity of repulsive forces and argued that repulsive force is required for matter to fill space, Kant then specifies several central features of repulsive forces and admit of degrees to infinity, since one must always be able to think of a slightly greater or lesser force, and although matter can be compressed to infinity, it can never be penetrated, since that would require an infinite compressing force, which is impossible. Further, Kant drew an important consequence from his characterization of repulsive forces, namely that matter is infinitely divisible; he accepted attractive and repulsive forces, but denied the infinite divisibility of what ultimately constitutes matter, namely physical points or monads.[3]

Kant recognized that both space and spatial properties such as divisibility are not properties of things in themselves but rather only appearances, one can reject the proposition that seems to necessitate the acceptance of simple substances, namely the idea that simple substances must precede the wholes they compose. He argued that matter must have an attractive force in order to fill space; accordingly, if there were only repulsive forces, then matter would disperse itself to infinity since neither space nor other matter could limit it. He argued that both attractive and repulsive forces must be considered essential to matter that is attractive forces alone are not sufficient to account for matter filling a space, since if matter consisted solely of attractive forces, there would be no force to counteract the attractive force being exercised and the universe would collapse into a single point. [4]  

Kant specified how attractive forces are to be understood, namely as the immediate action of matter on other matter through empty space; he then confronted the metaphysical question of how to understand attraction that Newton attempted to avoid by positing it merely mathematically. He argued that action at a distance is no more problematic than action by means of physical contact, since in both cases a body is simply acting outside itself; therefore, attractive forces act immediately to infinity and by adding a preliminary suggestion as to how one might be able to construct the concept of cohesion. Kant considered that the specific varieties of matter might be reduced, at least in principle, to the fundamental forces of attraction and repulsion. He then defined that mathematical-mechanical is associated with the postulation of atoms and the void, employs nothing more than the shapes and motions of fundamental particles and empty interstices interspersed among them; and metaphysical-dynamical mode of explanation employs fundamental moving forces in its explanations.[5]

Mechanics

About the Mechanics, Kant concerned how it is possible to experience matter as having a moving force, that is, how one matter communicates its motion to another by means of its moving force; he then strive to clarified how the quantity of matter is to be estimated before stating. He asserted that the quantity of matter can be estimated only by the quantity of motion at a given speed; the quantity of matter, which is the aggregate of the movable in a determinate space, cannot be estimated by counting the number of parts it has, since, every matter is infinitely divisible. He claimed that we cannot estimate the quantity of matter merely by considering its volume, since different matters can have different specific densities; therefore, the only universally applicable way of estimating the quantity of matter is to hold the velocity of matter constant. He then claimed that the total quantity of matter remains the same throughout all changes in matter; further, he assumed that the ultimate subject of all accidents inhering in matter must be the movable
in space, and that its quantity is the aggregate of the movable in space. He then added that that there is a crucial difference between spatial and non-spatial substances, therefore since the quantity of matter consists in a plurality of real things external to each other that cannot fade away, the only way to decrease its quantity is by division.[6]

Kant argued that every change in matter has an external cause; all changes occur in accordance with the law of cause and effect and thus entails that every change in matter has a cause as well as on the further assumption that matter has no internal grounds of determinations but rather only external relations in space. He asserted that the very possibility of natural science proper depends on the law of inertia, since the rejection of it would be the death of all natural philosophy; if inertia were to entail an active force of resistance, then it would be possible that when one moving body hits another, the moving body has to apply part of its motion solely to overcome the inertia of the one at rest and might not have any motion left over to set the body at rest into motion, which is contrary to experience. Further, he claimed that the main point at issue in mechanics is establishing that mutual action is necessarily reaction; and he rejected the view that explaining the communication of motion in terms of the transfer of motion is no explanation at all and also amounts to admitting that accidents could be literally transferred from one substance to another. [7]  
Note:



1.       The main idea of the passage referred to Stanford Encyclopedia of Philosophy, 2003, Kant's       Philosophy of Science http://plato.stanford.edu/cgi-bin/encyclopedia/archinfo.cgi?entry=kant-science
2.      Ibid
3.      Ibid
4.      Ibid
5.      Ibid
6.      Ibid
7.      Ibid

28 comments:

  1. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Kant mengemukakan bahwa setiap perubahan dalam materi memiliki penyebab eksternal; semua perubahan terjadi sesuai dengan hukum sebab dan akibat dan dengan demikian mensyaratkan bahwa setiap perubahan dalam hal memiliki sebab serta pada asumsi lebih lanjut bahwa masalah tidak memiliki alasan internal penentuan melainkan hanya hubungan eksternal di ruang angkasa. Ia menegaskan bahwa sangat kemungkinan ilmu alam yang tepat tergantung pada hukum inersia, karena penolakan itu akan menjadi kematian semua filsafat alam; jika inersia adalah untuk memerlukan kekuatan aktif resistensi, maka akan ada kemungkinan bahwa ketika satu tubuh bergerak hits lain, tubuh bergerak harus menerapkan bagian dari gerak semata-mata untuk mengatasi inersia dari satu saat istirahat dan mungkin tidak memiliki gerak setiap tersisa untuk mengatur tubuh saat istirahat menjadi gerak, yang bertentangan dengan pengalaman. Lebih lanjut, ia mengklaim bahwa titik utama di masalah dalam mekanika adalah membangun bahwa tindakan saling niscaya reaksi; dan ia menolak pandangan bahwa menjelaskan komunikasi gerak dalam hal transfer gerak ada penjelasan sama sekali dan juga berjumlah mengakui bahwa kecelakaan bisa harfiah ditransfer dari satu substansi yang lain.

    ReplyDelete
  2. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Menurut Kant meskipun seluruh ide dan konsep manusia bersifat apriori sehingga ada kebenaran apriori, namun ide dan konsep hanya dapat diaplikasikan apabila ada pengalaman. Tanpa pengalaman, seluruh ide dan konsep serta kebenaran tidak akan pernah bisa diaplikasikan. Akal budi manusia hanya bisa berfungsi bila dihubungkan dengan pengalaman. Oleh karena itu akal budi dan pengalaman inderawi, tidak dapat dianggap sebagai dasar menyatakan keberadaan Tuhan. Bagi Kant, eksistensi Tuhan diperlukan sebagai postulat bagi kehidupan moralitas. Kritik atas rasio murni (Critique of Pure Reason) merupakan karya pertama Immanuel Kant. Critique of Pure Reason memuat pemikiran Kant tentang estetika transendental, analitika transendental dan dialektika transendetal. Dalam “Kritik atas Rasio Murni” Kant menjelaskan bahwa ciri pengetahuan bersifat umum, mutlak, dan memberi pengertian baru. Untuk itu ia terlebih dahulu membedakan adanya tiga macam pengetahuan atau keputusan yakni pertama, keputusan analitis a priori yang menempatkan predikat tidak menambah sesuatu yang baru pada subjek, karena sudah termuat di dalamnya (misalnya, setiap benda menempati ruang). Kedua, keputusan sintesis aposteriori dengan predikat dihubungkan subjek berdasarkan pengalaman inderawi, karma dinyatakan setelah mempunyai pengalaman dengan aneka ragam meja yang pernah diketahui.Misalnya meja itu bagus. Ketiga, keputusan apriori menggunakan sumber pengetahuan yang bersifat sintesis tetapi bersifat apriori juga. Misalnya keputusan “segala kejadian mempunyai sebabnya”. Ilmu eksakta, mekanika, dan ilmu pengetahuan alam disusun atas putusan sintesis bersifat apriori. Kant menyebut keputusan jenis ketiga sebagai syarat dasar sebuah pengetahuan (ilmiah) dipenuhi yakni bersifat umum dan mutlak serta memberi pengetahuan baru.

    ReplyDelete
  3. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Dalam pengembangan filsafat ilmu, Kant menyatakan bahwa hukum-hukum ilmiah yang melibatkan kebutuhan, tetapi kebutuhan ini tidak didasarkan pada hubungan antara universal tetapi lebih pada subjektif tertentu, kondisi apriori di mana dapat mengalami objek dalam ruang dan waktu. Menurut kant menerapkan konsep ruang dan waktu sebagai bentuk intuisi yang masuk akal adalah kodisi yang diperlukan untuk persepsi apapun. Hal ini berarti bahwa berbagai hal yang terjadi berkaitan dengan pengalaman yang tidak hanya dipahami saja tetapi harus masuk akal. Sehingga menimbulkan hukum sebab akibat. Sesuatu hal yang akan dicapai disebabkan oleh hal tertentu dan hasilnya berakibat baik atau buruk.

    ReplyDelete
  4. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    Dari artikel di atas dijelaskan pada point [5] Kant menentukan bagaimana kekuatan yang menarik harus dipahami, yaitu sebagai tindakan langsung materi pada materi lain melalui ruang kosong; Dia kemudian menghadapi pertanyaan metafisik tentang bagaimana memahami ketertarikan yang Newton coba hindari dengan mengemukakannya secara matematis. Dia berpendapat bahwa tindakan di kejauhan tidak lebih bermasalah daripada tindakan dengan cara kontak fisik, karena dalam kedua kasus, tubuh hanya bertindak di luar dirinya sendiri; Oleh karena itu, kekuatan atraktif bertindak segera sampai tak terhingga dan dengan menambahkan saran awal bagaimana seseorang bisa membangun konsep kohesi. Kant menganggap bahwa jenis materi tertentu dapat dikurangi, setidaknya pada prinsipnya, pada kekuatan fundamental daya tarik dan tolakan. Dia kemudian mendefinisikan bahwa matematika-mekanis dikaitkan dengan postulasi atom dan kekosongan, menggunakan tidak lebih dari bentuk dan gerakan partikel fundamental dan interstis kosong yang diselingi di antara mereka; Dan cara penjelasan metafisik-dinamis menggunakan kekuatan pergerakan fundamental dalam penjelasannya.

    ReplyDelete
  5. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Menurut Stephen R. Toulmin sebagai filsafat sains suatu cabang sains awalnya mencoba menjelaskan unsur-unsur yang terlibat dalam proses penyelidikan ilmiah meliputi prosedur-prosedur pengamatan, pola-pola perbincangan, metode-metode penggantian dan perhitungan, pra-anggapan-pra-anggapan metafisis, dan lainnya.
    Selanjutnya menilai landasan-landasan bagi kesalahannya dari sudut-sudut tinjauan logika formal, metodologi praktis, dan metafisika.

    ReplyDelete
  6. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Menurutnya Kant terdapat beberapa tingkatan pengetahuan manusia, salah duanya adalah tingkat akal budi dan tingkat intelek atau rasio.

    Tingkat Akal Budi (Verstand)
    Bersamaan dengan pengamatan indrawi, bekerjalah akal budi secara spontan. Tugas akal budi adalah menyusun dan menghubungkan data-data indrawi, sehingga menghasilkan putusan-putusan. Dalam hal ini akal budi bekerja dengan bantuan fantasinya (Einbildungskraft). Pengetahuan akal budi baru diperoleh ketika terjadi sintesis antara pengalaman inderawi tadi dengan bentuk-bentuk apriori yang dinamai Kant dengan ‘kategori’, yakni ide-ide bawaan yang mempunyai fungsi epistemologis dalam diri manusia.

    Tingkat intelek / Rasio (Versnunft)
    Idea ini sifatnya semacam ‘indikasi-indikasi kabur’, petunjuk-petunjuk untuk pemikiran (seperti juga kata ‘barat’ dan ‘timur’ merupakan petunjuk-petunjuk; ‘timur’ an sich tidak pernah bisa diamati). Tugas intelek adalah menarik kesimpulan dari pernyataan-pernyataan pada tingkat dibawahnya, yakni akal budi (Verstand) dan tingkat pencerapan inderawi (Senneswahnehmung). Dengan kata lain, intelek dengan idea-idea argumentatif.


    ReplyDelete
  7. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Menurut Kant, sintetik penilaian apriori memberikan dasar yang diperlukan untuk pengetahuan manusia. Bahwa ilmu alam seperti matematika juga tidak bisa hanya didasarkan pada pengalaman.Kant membatasi sains, namun kepastian, keabsolutan dasar sains tetap terbatas. Selanjutnya, Kant berpandangan bahwa setiap perubahan dalam materi memiliki penyebab eksternal dan semua perubahan terjadi sesuai dengan hukum sebab akibat

    ReplyDelete
  8. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dari artikel ini saya mengetahui bahwa Kant menganggap kuantitas gerak materi dan bagaimana hal itu akan dibangun pada intuisi apriori. Kant mengklaim bahwa karena relativitas ruang, setiap gerakan dapat dilihat secara sewenang-wenang baik sebagai gerakan tubuh dalam ruang saat istirahat, atau sebagai tubuh dalam keadaan istirahat di ruang yang bergerak dalam arah yang berlawanan dengan kecepatan yang sama. Kant menyampaikan teorema bahwa "komposisi dua gerakan dari satu titik yang sama hanya dapat dianggap sedemikian rupa sehingga salah satu dari mereka diwakili dalam ruang absolut, dan bukan yang lain, gerakan dari ruang relatif dengan kecepatan yang sama terjadi di arah yang berlawanan direpresentasikan sebagai sama dengan yang terakhir.

    ReplyDelete
  9. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Peter Caws mengemukakan bahwa filsafat sains merupakan suatu bagian filsafat, yang mencoba memahami apa yang filsafat secara umum pada seluruh pengalaman manusia.
    Filsafat melakukan dua macam hal. Yang pertama filsafat membangun teori-teori tentang manusia dan alam semesta, dan menyajikannya sebagai landasan-landasan bagi keyakinan dan tindakan.
    Yang kedua filsafat memeriksa secara kritis segala hal yang dapat disajikan sebagai suatu landasan bagi keyakinan atau tindakan, termasuk teori-teorinya sendiri, dengan harapan pada penghapusan ketakajegan dan kesalahan.
    Dari uraian di atas filsafat sains merupakan salah satu bagian filsafat yang berkenaan dengan didapatkan suatu ilmu dari adanya tentang penyelidikan ilmiah, pengalaman manusia dan teori tentang alam semesta.

    ReplyDelete
  10. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Kant menyatakan bahwa pengetahuan manusia muncul dari dua sumber utama yaitu skema penerimaan kesan-kesan inderawi (sensibility) dan skema pemahaman (understanding) yang membuat keputusan-keputusan tentang kesan-kesan inderawi yang diperoleh melalui skema pertama. Kedua skema tersebut saling membutuhkan dalam rangka mencapai suatu pengetahuan. Skema penerimaan bertugas menerima kesan-kesan yang masuk dan menatanya dengan pengetahuan a apriori intuisi ruang dan waktu. Sedangkan skema pemahaman bertugas menyatukan dan mensintesakan pengalaman-pengalaman yang telah diterima dan ditata oleh fakultas penerima selanjutnya diputuskan.
    Dalam bekerja, skema pemahaman memiliki sarana yang disebut kategori terdiri dari 12 item menjadi syarat apriori. Kedua belas kategori ini adalah kuantitas (universal, particular, singular), kualitas (affirmative, negative, infinitive), relasi (categorical, hypothetical, disjunctive) dan modalitas (problematical, assertorical, apotidical). Menurut Kant, meskipun seluruh ide dan konsep manusia bersifat apriori sehingga ada kebenaran apriori, namun ide dan konsep hanya dapat diaplikasikan apabila ada pengalaman. Tanpa pengalaman, seluruh ide dan konsep serta kebenaran tidak akan pernah bisa diaplikasikan.


    ReplyDelete
  11. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Kant mengajarkan bahwa ada jenis putusan lain dalam filsafat sains yang disebut putusan sintetis apriori. Bagi Kant, jenis putusan ini akan mengarah kepada pengetahuan ilmiah yang benar. Jenis putusan ini disebut sintetis karena memiliki karakter universalitas dan memenuhi criteria keniscayaan (necessity) tanpa menjadi tautologis. Selain itu, jenis putusan ini pun memiliki fekunditas putusan aposteriori tanpa dibatasi pada pengada tertentu yang ada di dunia empiris. Bagi Kant, satu-satunya pengetahuan yang benar dan tepat adalah pengetahuan ilmiah, yaitu pengetahuan yang diperoleh melalui kategori-kategori intelek, yang tugasnya adalah mengatur data-data pengindraan yang masuk sesuai suksesi mekanik mereka.

    ReplyDelete
  12. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Pada bagian phoronomy and dynamics, Kant menentukan bagaimana kekuatan yang menarik harus dipahami, yaitu sebagai tindakan langsung materi pada materi lain melalui ruang kosong. Dia kemudian menghadapi pertanyaan metafisik tentang bagaimana memahami ketertarikan yang Newton coba hindari dengan mengemukakannya secara matematis. Dia berpendapat bahwa tindakan di kejauhan tidak lebih bermasalah daripada tindakan dengan cara kontak fisik, karena dalam kedua kasus, tubuh hanya bertindak di luar dirinya sendiri. Oleh karena itu, kekuatan atraktif bertindak segera sampai tak terhingga dan dengan menambahkan saran awal bagaimana seseorang bisa membangun konsep kohesi.

    ReplyDelete
  13. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Kita tahu bahwa setelah memabaca artikel diatas , maka kita akna mendapatkan bahwa kant berpendapat bahwa dalam berfilsafat hukum ilmiah di butuhkan. Hal ini sesuai dengan yang telah “Dijelaskan di Stanford Encyclopedia of Philosophy, 2003, Filosofi Ilmu Pengetahuan Kant, bahwa dalam mengembangkan filsafat sains, Kant berpendapat bahwa hukum ilmiah memang melibatkan kebutuhan, namun kebutuhan ini tidak didasarkan pada hubungan antara universal, namun pada subyektif tertentu. , Kondisi apriori dimana kita bisa mengalami objek dalam ruang dan waktu. Wallis (2004) mencatat klaim Kant bahwa sejumlah klaim a priori sintetis, seperti yang berasal dari geometri dan ilmu alam, adalah benar karena struktur pikiran yang mengenalnya; Oleh karena itu, "Setiap peristiwa pasti memiliki penyebab" tidak dapat dibuktikan dengan pengalaman, namun pengalaman tidak mungkin tanpa itu karena ini menggambarkan bagaimana pikiran harus selalu memesan representasinya. Dia mencontohkan argumen Kant dalam Refutation of Material Idealism bahwa "Ada benda-benda yang ada di luar angkasa dan waktu di luar saya," yang tidak dapat dibuktikan dengan metode apriori atau posteriori, adalah kondisi yang diperlukan untuk mengetahui keberadaan seseorang. Keberadaan sendiri”

    ReplyDelete
  14. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Filsafat sains adalah cabang dari epistemologi. Filsafat sains muncul sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan positif dan sains sejak abad ke-17 dan terus berkembang pesat sampai sekarang. Pada awalnya, filsafat sains lebih merupakan suatu metode sekaligus pengkajian atas metode tersebut di dalam praktek kerja sains. Akan tetapi, dewasa ini filsafat sains juga berupaya merefleksikan konsekuensi etis dan perkembangan ilmu pengetahuan (J. Sudarminta, 2002). Contohnya adalah pengetahuan manusia melulu disempitkan pada sains saja, pengetahuan-pengetahuan lainnya, seperti pengetahuan estetik, akan dianggap tidak bermakna. Konsekuensinya, pengetahuan manusia direduksi melulu menjadi pengetahuan saintifik saja dan ini adalah proses pemiskinan kekayaan pengetahuan manusia sendiri. Filsafat sains dapat berperan untuk memperjernih pemahaman ini (Reza A. A. Wattimena, 2008).



    ReplyDelete
  15. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Sains berarti ilmu, yaitu pengetahuan tentang suatu bidang yang disusun secara bersistem menurut metode-metode tertentu yang dapat digunakan untuk menerangkan gejala-gejala tertentu dibidang (pengetahuan) itu dan bersifat koheren, empiris, sistematis, dapat diukur dan dibuktikan.
    Cakupan objek filsafat lebih luas dibandingkan ilmu. Jika ilmu terbatas hanya pada persoalan empiris, maka filsafat mencakup masalah diluar empiris. Secara historis, ilmu berasal dari kajian filsafat karena pada awalnya filsafatlah yang melakukan pembahasan tentang segala yang ada secara sistematis, rasional dan logis. Filsafat merupakan tempat berpijak bagi kegiatan keilmuan.

    ReplyDelete
  16. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Kant mengklaim bahwa sejumlah sintetik klaim apriori, seperti yang dari geometri dan ilmu-ilmu alam, adalah benar karena struktur pikiran yang mengetahui mereka. konsepsi Kant tentang ilmu alam mensyaratkan bahwa kognisi harus sistematis memerintahkan harus, sesuai dengan prinsip-prinsip rasional dan menjadi apriori dengan pasti apodiktis yang kesadaran dari kebutuhan mereka; dan menurut Kant, ilmu yang tepat membutuhkan metafisika alam yang terdiri baik dalam "bagian transendental," yang membahas undang-undang yang memungkinkan konsep yang bersifat umum atau "khusus metafisik" bagian, yang menyangkut "sifat tertentu dari hal semacam ini "yang merupakan konsep empiris diberikan

    ReplyDelete
  17. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Sesungguhnya sains itu sendiri sudah ada sejak awal sejarah manusia ada, demikian juga sejak manusia lahir. Tetapi dalam prosesnya manusia tidak langsung cepat membaca, memahamai dan menguasainya. Salah satu penyebab utama, mengapa terjadi kelambanan dan keterlambatan penguasaan sains adalah faktor manusia nya sendiri. Yang di dalam benaknya sudah dipenuhi dengan beragam doktrin, persepsi, keyakinan mitos yang berlangsung antar generasi terhadap suatu dan kejadian di diri kita dan sekitar kita. Sebagai gambaran, saat ini kita berkeyakinan dan membuktikan secara sains , bahwa bumi mengelilingi matahari namun dulu pernah berabad-abad manusia berkeyakinan bahwa bumi ini diam dan mataharilah yang mengelilingi bumi. Masih banyak lagi keyakinan lama dan mitos-mitos yang berubah karena sains.

    ReplyDelete
  18. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Kant berpendapat bahwa setiap perubahan dalam materi memiliki penyebab eksternal; semua perubahan terjadi sesuai dengan hukum sebab akibat dan dengan demikian mensyaratkan bahwa setiap perubahan dalam hal memiliki sebab serta pada asumsi lebih lanjut bahwa masalah tidak punya alasan internal yang menyebabkan hal tersebut terjadi melainkan hanya hubungan eksternal didalam ruang.

    ReplyDelete
  19. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Philip Kitcher menunjukkan bahwa filosofi matematika secara umum seharusnya mulai dengan Frege karena ia merubah isu yang merupakan filosofi matematika. Sebelum Frege, filsafat matematika hanya "prasejarah." Untuk memahami Frege, kita harus melihat dia sebagai Kantian. Untuk memahami Kant, kita harus melihat respon ke Newton, Leibniz, dan Hume. Ketiga filsuf kembali ke Descartes dan melalui dia mereka kembali ke Plato. Platos adalah sebuah Pythagoras. Benang dari Pythagoras untuk Hilbert dan Godel yang tak terputus. Sebuah cerita terhubung dari Pythagoras untuk saat ini adalah dimana pondasi itu berasal. Demikian filosofi matematika berawal.

    ReplyDelete
  20. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Kant argued that every change in matter has an external cause. Semua perubahan berasal dari hukum sebab akibat. Kant menegaskan bahwa kemungkinan ilmu pengetahuan alamiah sangat bergantung pada hukum inersia, karena penolakan akan kematian semua filosofi alam; Jika inersia memerlukan kekuatan perlawanan yang aktif, maka akan mungkin bila satu benda bergerak menyentuh yang lain, tubuh yang bergerak harus menerapkan sebagian gerakannya semata-mata untuk mengatasi inersia pada saat istirahat dan mungkin tidak memiliki gerakan apapun

    ReplyDelete
  21. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dalam artikel ini, Kant mengemukakan bahwa dalam ilmu pengetahuan alam, penilaian apriori sintetik memberikan fondasi yang diperlukan untuk pengetahuan manusia. Hukum alam yang paling umum, seperti kebenaran matematika, tidak dapat dibenarkan karena pengalaman, namun harus diterapkan secara universal. Dia mencatat bahwa menurut Kant, menerapkan konsep ruang dan waktu sebagai bentuk intuisi yang masuk akal adalah kondisi yang diperlukan untuk setiap persepsi. Namun, kemungkinan pengetahuan ilmiah mensyaratkan bahwa pengalaman kita di dunia tidak hanya dapat dipahami tapi juga dapat dipikirkan. Pengenalan sebagai sintesis antara unsur-unsur apriori dan aposteriori, yang masing-masing memainkan peranan sebagai bentuk (apriori) dan materi (aposteriori). Pada taraf indra, unsur apriori adalah kesan atau cerapan indrawi yang diterima oleh objek yang tampak, pengenalan taraf indra hanyalah penampakan gejala atau fenomenon. Oleh karena itu, apa yang dilihat bukanlah bentuk yang sesungguhnya, hanya salinan dan pembentukan benda yang terlihat dalam daya-daya fisikal dan metafisikal yang disebut dengan penampakan.

    ReplyDelete
  22. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Filsafat sains bermula dari pendapat Kant yang mengatakan bahwa "Ada benda yang ada di ruang dan waktu lain" yang tidak bisa kita lihat. Maka keberadaan dan pengetahuan semacam ini dipelajari dengan menggunakan science. Dimana science ini berkutat dengan prediksi-prediksi tentang science alami, kemudian juga mempelajari tentang poronomi, dinamika dan mekanika. Berbicara mengenai mekanika, Kant berpendapat bahwa Dia poin utama yang dipermasalahkan dalam mekanika adalah menetapkan bahwa tindakan timbal balik selalu merupakan reaksi. Maka benda-benda atau keberadaan yang tidak kita ketahui, seperti halnya dimensi 4, dimensi 5 dan dimensi n juga merupakan akibat atau penggeneralisasian dari pengetahuan yang ada.

    ReplyDelete
  23. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    pengetahuan apriori adalah pengetahuan yang bersumber tidak dari pengalaman langsung, melainkan dari ‘aturan umum’ yang ‘dipinjam’ dari pengalaman. Menurut Kant, kriteria pengetahuan a priori ada dua yaitu Idea of necessity(keharusan), misalnya setiap peristiwa tentu ada penyebabnya dan Strict-absolute(benar-benar absolut), misalnya semua benda memiliki berat.

    ReplyDelete
  24. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Kant menyatakan bahwa hukum-hukum ilmiah yang melibatkan kebutuhan, tetapi kebutuhan ini tidak didasarkan pada hubungan antara universal, lebih pada subjektif tertentu, kondisi apriori dimana kita dapat mengalami objek dalam ruang dan waktu. Kemerling (2001) mencatat dari Kant bahwa dalam ilmu alam, penilaian sintetik apriori memberikan fondasi yang diperlukan untuk pengetahuan manusia. Menurut Kant, menerapkan konsep ruang dan waktu sebagai bentuk intuisi yang masuk akal adalah kondisi yang diperlukan untuk persepsi apapun. Namun, kemungkinan pengetahuan ilmiah mensyaratkan bahwa pengalaman kita tentang dunia tidak hanya dapat dipahami tapi harus masuk akal juga.

    ReplyDelete
  25. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Sains berarti ilmu, yaitu pengetahuan tentang suatu bidang yang disusun secara bersistem menurut metode-metode tertentu yang dapat digunakan untuk menerangkan gejala-gejala tertentu dibidang (pengetahuan) itu dan bersifat koheren, empiris, sistematis, dapat diukur dan dibuktikan. Cakupan objek filsafat lebih luas dibandingkan ilmu. Jika ilmu terbatas hanya pada persoalan empiris, maka filsafat mencakup masalah diluar empiris. Secara historis, ilmu berasal dari kajian filsafat karena pada awalnya filsafatlah yang melakukan pembahasan tentang segala yang ada secara sistematis, rasional dan logis. Filsafat merupakan tempat berpijak bagi kegiatan keilmuan. Perkembangan kajian terkait dengan masalah empiris menimbulkan spesialisasi keilmuan dan menghasilkan kegunaan praktis. Sehingga, filsafat sains merupakan disiplin ilmu yang digunakan sebagai kerangka dasar/landasan berpikir bagi proses keilmuan. Seorang ilmuwan yang mampu berfikir filsafat, diharapkan bisa mendalami unsur-unsur pokok dari ilmu yang ditekuninya secara menyeluruh sehingga bisa memahami sumber, hakikat dan tujuan dari ilmu yang dikembangkannya, termasuk manfaatnya bagi pengembangan masyarakatnya.

    ReplyDelete
  26. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Kant menguraikan pengetahuan-pengetahuan kita menjadi dua unsur, yakni materi dan bentuk pengetahuan (formal). Ia meminjam dua kata tersebut dari Aristoteles, walaupun ia menggunakannya untuk makna yang berbeda. Materi pengetahuan adalah sensasi-sensasi yang dipindahkan oleh indera kepada kita dari alam fenomena dari setiap entitas. Sedangkan bentuk pengetahuan adalah ikatan-ikatan pemikiran yang memberikan otoritas bagi pembentukan sensasi-sensasi sekaligus membuat penilaian (hukum), karena posisi akal terhadap sensasi-sensasi tersebut bukan sebuah posisi negatif.

    ReplyDelete
  27. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Fitur konsepsi Kant tentang ilmu alam yang tepat yang paling terlihat adalah bagaimana membatasi itu. Hal ini membutuhkan kognisi
    (i) secara sistematis memerintahkan
    (ii) menurut prinsip-prinsip rasional dan
    (iii) diketahui apriori dengan pasti apodiktis, yakni dengan "kesadaran kebutuhan mereka" .
    Immanuel Kant mengidentifikasi kognisi rasional murni yang dihasilkan dari konsep dengan metafisika, berarti ilmu yang tepat membutuhkan metafisika alam.

    ReplyDelete
  28. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Kondisi apriori dimana kita bisa mengalami objek dalam ruang dan waktu. Setiap peristiwa pasti memiliki penyebab" tidak dapat dibuktikan dengan pengalaman, namun pengalaman tidak mungkin tanpa itu karena ini menggambarkan bagaimana pikiran harus selalu memesan representasinya. metode apriori atau posteriori, adalah kondisi yang diperlukan untuk mengetahui keberadaan seseorang. Keberadaan sendiri. apriori sintetik memberikan fondasi yang diperlukan untuk pengetahuan manusia. menerapkan konsep ruang dan waktu sebagai bentuk intuisi yang masuk akal adalah kondisi yang diperlukan untuk setiap persepsi

    ReplyDelete