Nov 25, 2012

BEHAVIORIST EMPIRICAL PSYCHOLOGY




BEHAVIORIST EMPIRICAL PSYCHOLOGY
----------------------------------------
By Marsigit, Yogyakarta State University, Indonesia

Email: marsigitina@yahoo.com
It was elaborated  that epistemological Kantianism included such different attitudes as empirical Kantianism, rooted in  psychological inquiries. Serendip, 1996, insisted that Kant's defining the prerequisites that would need to be met for psychology to become an empirical science by analyzing the nature of the cognitive powers, feelings of pleasure and displeasure, affects, passions, and character in the context of a denial of the possibility of an empirical science of conscious process. Kant, 1790, stated that an ability to communicate one's mental state, might easily be demonstrated from the natural propensity of mankind to social life that is empirically and psychologically. In the first Critique, Kant said that all the actions of a human being are determined in accord with the order of nature; if we could investigate all the appearances, there would be no human action we could not predict with certainty. Further Kant  said, in Grounding, that everything which takes place is determined without exception in accordance with laws of nature. Kant  claim that  if we knew the relevant preconditions, we could calculate a human being’s conduct for the future with as much certainty as a lunar or solar eclipse. At the same time, Kant insists that human beings are transcendentally free, uncaused causes of their actions; a rational being can say of every unlawful action he performed that he could have omitted it. Ziniewicz, G.L., 1996 noted that Kant’s subjective experience includes both the passing psychological states of the subject as empirical ego that is the self as it appears in time as well as the changing states or motions of external objects.

Kant, 1781, claimed that the productive imagination contributes nothing to the explanation of the possibility of a priori cognition, and for this reason belongs not to transcendental philosophy, but to psychology. To explain how the sense represents us to our own consciousness, we intuit ourselves only as we are inwardly affected. Kant  said that the thinking subject is the object-matter of Psychology; the sum total of all phenomena is the object-matter of Cosmology; and the thing which contains the highest condition of the possibility of all that is cogitable is the object-matter of all Theology. Therefore, the expression, "I," as a thinking being, designates the object-matter of psychology, which may be called "the rational doctrine of the soul," inasmuch as in this science I desire to know nothing of thesoul but what, independently of all experience , may be concluded from this conception "I," in so far as it appears in all thought. According to Kant,    "I think" is therefore the only text of rational psychology, from which it must develop its whole system. Kant  claimed that if at the foundation of our pure rational cognition of thinking beings there lay more than the mere Cogito that is if we could likewise call in aid observations on the play of our thoughts, and the then derived natural laws of the thinking self, there would arise an empirical psychology which would be a kind of physiology of the internal sense and might possibly be capable of explaining the phenomena of that sense.

Kant, 1781, claimed that if some of the moderns have thought to enlarge its domain by introducing psychological discussions on the mental faculties, such as imagination and wit, metaphysical, discussions on the origin of knowledge and the different kinds of certitude, according to the difference of the objects, they only shows their ignorance of the peculiar nature of logical science. Kant  said that as pure logic has no empirical principles, and consequently draws nothing from psychology, which therefore has no influence on the canon of the understanding; it is a demonstrated doctrine, and everything in it must be certain completely a priori; however, applied logic requires empirical and psychological principles for its treats of attention, its impediments and consequences, of the origin of error, of the state of doubt, hesitation, conviction, etc., and to it is related pure general logic in the same way that pure morality, which contains only the necessary moral laws of a free will, is related to practical ethics, which considers these laws under all the impediments of feelings,  inclinations, and passions to which men are more or less subjected, and which never can furnish us with a true and demonstrated science. In the Critic, Kant, in his attempting a psychological explanation, elaborated that it is of note that the imagination is able to recall the signs for concepts and to reproduce the image and shape of an object out of a countless number of others of a different, or even of the very same, kind.

Kant, 1781, argued that if the mind is engaged upon comparisons, we may well suppose that it can superimpose as it were one image upon another, and from the coincidence of a number of the same kind arrive at a mean contour which serves as a common standard for all. Kant claimed that the power of imagination does all things by means of a dynamical effect upon the organ of internal sense, arising from the frequent apprehension of such forms. According to Kant,  it is not by beauty that its presentation pleases, but merely because it does not contradict any of the conditions under which alone a thing belonging to this genus can be beautiful; and thus the presentation is merely academically correct. Kant  insisted that the correctness of such an ideal of beauty is evidenced by its not permitting any sensuous charm to mingle with the delight in its object, in which it still allows us to take a great interest. Kant  then concluded that this fact in turn shows that an estimate formed according to such a standard can never be purely aesthetic, and that one formed according to an ideal of beauty cannot be a simple judgment of taste. Kant,  claimed that the task of explaining the community of the soul with the body does not properly belong to the psychology of which we are here speaking; because it proposes to prove the personality of the soul apart from this communion and is therefore transcendent in the proper sense of the word. Kant  insisted that we should also become aware that in the consciousness of our existence there was an a priori content, which would serve to determine our own existence that is an existence only sensuously determinable relatively, however, to a certain internal faculty in relation to an intelligible world; however, this would not give the least help to the attempts of rational psychology.

Kant, 1781,  persisted that the paralogisms of pure reason laid the foundation for a dialectical psychology and the antinomy of pure reason will present us with the transcendental principles of a pretended pure (rational) cosmology and  not to declare it valid and to appropriate it, but to present it as an idea which cannot be reconciled with phenomena and experience. Further, Kant,  maintained that, however, if we proceed analytically- the "I think" as a proposition containing in itself an existence as given, consequently modality being the principle- and dissect this proposition, in order to ascertain its content, and discover whether and how this Ego-determines its existence in time and space without the aid of anything external; the propositions of rationalistic psychology would not begin with the conception of a thinking being, but with a reality, and the properties of a thinking being in general would be deduced from the mode in which this reality is cogitated, after everything empirical had been abstracted. Further Kant  argued that there does not then exist any rational psychology as a doctrine furnishing any addition to our knowledge of ourselves; it is nothing more than a discipline, which sets impassable limits to speculative reason in this region of thought, to prevent it, on the one hand, from throwing itself into the arms of a soulless materialism, and, on the other, from losing itself in the mazes of a baseless spiritualism. Kant, ultimately concluded that from all the evidences, it indicates that rational psychology has its origin in a mere misunderstanding. However, Kant, 1781, warned that what makes an a priori principle apparent, lifts them out of the sphere of empirical psychology, in which otherwise they would remain buried amid the feelings of gratification and pain, so as to place them, and, thanks to them, to place the faculty of judgment itself, in the class of judgments of which the basis of an a priori principle is the distinguishing feature, and, thus distinguished, to introduce them into transcendental philosophy.

Kant, 1781, further claimed that the transcendental idea of freedom is far from constituting the entire content of the psychological conception so termed, which is for the most part empirical; it merely presents us with the conception of spontaneity of action, as the proper ground for imputing freedom to the cause of a certain class of objects; it is, however, the true stumbling-stone to philosophy, which meets with unconquerable difficulties in the way of its admitting this kind of unconditioned causality. According to Kant,  the psychological and theological ideas are not antinomial and contain no contradiction; because when we wish to admit the existence of a thing, it is not sufficient to convince ourselves that there is no positive obstacle in the way; for it cannot be allowable to regard mere creations of thought, which transcend, though they do not contradict, all our conceptions, as real and determinate objects, solely upon the authority of a speculative reason striving to compass its own aims. Kant  concluded  that the psychological idea is, therefore, meaningless and inapplicable, except as the schema of a regulative conception; thus the psychological idea of the ego, for instances,  when employed as a constitutive principle for the explanation of the phenomena of the soul, and for the extension of our knowledge regarding this subject beyond the limits of experience, is convenient enough for the purposes of pure reason, but detrimental and even ruinous to its interests in the sphere of nature and experience.

Kant, 1781, summed up that empirical psychology has always been considered a part of metaphysics, and from which in our time such important philosophical results have been expected, after the hope of constructing an a priori system of knowledge had been abandoned; therefore, Kant suggested that it must be placed by the side of empirical physics or physics proper; that is, must be regarded as forming a part of applied philosophy, the a priori principles of which are contained in pure philosophy, which is therefore connected, although it must not be confounded, with psychology. Kant  concluded, therefore, that  Empirical psychology must be banished from the sphere of metaphysics, and is indeed excluded by the very idea of that science.

Note:

  --------, 1994-2000, Immanuel Kant and Kantianism, Encyclop√¶dia Britannica, Inc, Britannica Online, http://www.eb.com:180/cgi-bin/g?DocF=macro/5003/49/toc.html
  Kant, I., 1790, The Critic of Judgment, translated by James Creed Meredith
  Ibid.
  Kant, I., 1781, Critic of Pure Reason, Translatedby J.M.D. Meiklejohn
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.

27 comments:

  1. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Berkelanjutan dari tulisan PENTINGNYA KEBEBASAN UNTUK KANT , Tulisan ini menyatakan Pada saat yang sama, Kant menegaskan bahwa manusia adalah transendental bebas, penyebab bersebab dari tindakan mereka; makhluk rasional dapat mengatakan dari setiap tindakan yang melanggar hukum ia dilakukan bahwa ia bisa dihilangkan itu. Ziniewicz, GL 1996 mencatat bahwa pengalaman subjektif Kant meliputi keadaan psikologis kelulusan dari subjek sebagai ego empiris bahwa diri seperti yang muncul di waktu serta negara-negara mengubah atau gerakan dari objek-objek eksternal. Kant, 1781, menyimpulkan bahwa psikologi empiris selalu dianggap sebagai bagian dari metafisika, dan dari yang di waktu kita hasil filosofis penting seperti telah diharapkan, setelah harapan membangun sistem pengetahuan a priori telah ditinggalkan; Oleh karena itu, Kant menyarankan bahwa harus ditempatkan di sisi fisika empiris atau fisika yang tepat.

    ReplyDelete
  2. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    Kantianisme epistemologis mencakup sikap yang berbeda seperti Kantianisme empiris, yang berakar pada pertanyaan psikologis. Serendip, 1996, menegaskan bahwa Kant mendefinisikan prasyarat yang perlu dipenuhi agar psikologi menjadi sains empiris dengan menganalisis sifat kekuatan kognitif, perasaan senang dan tidak senang, mempengaruhi, nafsu, dan karakter dalam konteks penyangkalan. Dari kemungkinan ilmu pengetahuan empiris tentang proses sadar. Kant, 1790, menyatakan bahwa kemampuan untuk mengkomunikasikan keadaan mental seseorang, dapat dengan mudah ditunjukkan dari kecenderungan alami manusia terhadap kehidupan sosial yang secara empiris dan psikologis. Dalam Kritik pertama, Kant mengatakan bahwa semua tindakan manusia ditentukan sesuai dengan tatanan alam; Jika kita bisa menyelidiki semua penampilan, tidak akan ada tindakan manusia yang tidak dapat kita prediksi dengan pasti.

    ReplyDelete
  3. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    Kant, 1781, mengklaim bahwa imajinasi produktif tidak menyumbang apa-apa pada penjelasan kemungkinan kognisi apriori, dan karena alasan ini bukan filsafat transendental, tapi juga psikologi.
    Kant, 1781, mengklaim bahwa jika beberapa orang modern berpikir untuk memperbesar wilayahnya dengan memperkenalkan diskusi psikologis mengenai kemampuan mental, seperti imajinasi dan kecerdasan, metafisik, diskusi tentang asal pengetahuan dan berbagai jenis kepastian, menurut Perbedaan objek, mereka hanya menunjukkan ketidaktahuan mereka akan sifat aneh ilmu logis. Kant mengatakan bahwa sebagai logika murni tidak memiliki prinsip empiris, dan akibatnya tidak menarik apa-apa dari psikologi, yang karenanya tidak berpengaruh pada kanon pemahaman; Ini adalah doktrin yang ditunjukkan, dan segala isinya pasti sama sekali a priori; Namun, logika yang diterapkan memerlukan prinsip empiris dan psikologis untuk memperhatikan perhatian, hambatan dan konsekuensinya, asal mula kesalahan, keadaan keraguan, keraguan, keyakinan, dan lain-lain, dan terkait dengan logika umum murni dalam hal yang sama
    Kant, 1781, berpendapat bahwa jika pikiran terlibat dalam perbandingan, kita mungkin mengira bahwa hal itu dapat melapiskan diri sebagai satu gambar ke citra yang lain,

    ReplyDelete
  4. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Psikologi sebagai ilmu merupakan pengetahuan yang diperoleh dengan pendekatan ilmiah. Oleh karena itu, ciri bahwa psikologi sebagai suatu ilmu adalah berdasarkan data empiris di samping data tersebut diperoleh secara sistematis ( Morgan dkk., 1984). Adapun, psikologi empiris selalu dianggap sebagai bagian dari metafisika. Namun menurut Kant (1781) psikologi empiris harus dikeluarkan dari ranah metafisika dan dikecualikan dari gagasan yang memang mengenai sains.

    ReplyDelete
  5. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Menurut Kant jika subjek berpikir objek maka hal ini terkait ke dalam hal-hal psikologi, jika jumlah total dari semua fenomena dinyatakan sebagai objek maka ini berkaitan dengan masalah kosmologi, dan hal-hal yang berisi kondisi tertinggi dari semua kemungkinan dinyatakan sebagai objek maka ini termasuk masalah teologi. Sehingga untuk dapat memikirkan sesuatu manusia harus memahami kedudukan suatu objek untuk tau apa yang sedang diselidiki secara psikologi, kosmologi, atau teologi. Selanjutnya, Kant menyatakan bahwa logika murni tidak memiliki prinsip empiris, dan akibatnya banyak mengadopsi dari psikologi.

    ReplyDelete
  6. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Teori Belajar behavioristik adalah teori belajar yang menekankan pada tingkah laku manusia sebagai akibat dari interaksi antara stimulus dan respon. Teori behavioristik dengan model hubungan stimulus-responnya, mendudukkan orang yang belajar sebagai individu yang pasif.
    Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan penguatan dan akan menghilang bila dikenai hukuman.

    ReplyDelete
  7. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Berdasarkan artikel pada elegi ini dapat kita ketahui bahwa psikologi Behaviorisme adalah ilmu pisokologi yang mempelajari tentang tingkah atau perilaku manusia. Dengan kita mempelajarinya kita dapat mengetahui tentang hal ini. Dan tingkah laku seseorang salah satunya terbentuk karena proses meniru dan tingkah laku seseorang akan terbentuk sama dengan lingkungan di mana orang itu berada. Karena lingkungan mempengaruhi tingkah laku seseorang. Kant, 1781, menyatakan bahwa jika beberapa filsuf modern berpikir untuk mengembangkan domainnya dengan memperkenalkan diskusi psikologis pada kemampuan mental, seperti imajinasi dan kecerdasan, metafisik, diskusi tentang asal-usul pengetahuan dan berbagai jenis kepastian, menurut perbedaan objeknya dan hanya menunjukkan sifat logisnya. Kant mengatakan bahwa logika murni tidak memiliki prinsip empiris, dan akibatnya banyak mengadopsi dari psikologi.

    ReplyDelete
  8. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Kant menyatakan bahwa kemampuan untuk mengkomunikasikan keadaan mental seseorang, dapat dengan mudah ditunjukkan dari kecenderungan alami manusia terhadap kehidupan sosial yang secara empiris dan psikologis. Kant mengklaim bahwa imajinasi produktif tidak memberi kontribusi apa-apa terhadap penjelasan kemungkinan kognisi apriori, dan karena alasan ini bukan filsafat transendental, tapi psikologi.

    ReplyDelete
  9. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Kant mengklaim bahwa jika beberapa orang modern berpikir untuk memperbesar wilayahnya dengan memperkenalkan diskusi psikologis mengenai kemampuan mental, seperti imajinasi dan kecerdasan, metafisik, diskusi tentang asal pengetahuan dan berbagai jenis kepastian, menurut perbedaan objek, mereka hanya menunjukkan ketidaktahuan mereka akan sifat aneh ilmu logis. Kant mengatakan bahwa sebagai logika murni tidak memiliki prinsip empiris, dan akibatnya tidak menarik apa-apa dari psikologi, yang karenanya tidak berpengaruh pada kanon pemahaman. Ini adalah doktrin yang ditunjukkan, dan segala isinya pasti sama sekali a priori.

    ReplyDelete
  10. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Psikologi kognitif bersunber pada aliran rasionalisme yang dipelopori oleh Immanuel Kant (1724-1804), dan Rene Descartes (1596-1650). Aliran ini mempersoalkan pengetahuan manusia yang akan mempengaruhi perilaku manusia itu bukan semata-mata karena indra kita. Sebab indra manusia tidak dapat dipercaya. Oleh sebab itu stimulus atau lingkungan manusia tidak serta merta menimbulkan reaksi atau respon pada manusia dalam bentuk perilaku. Oleh sebab itu maka aliran rasionalisme tidak setuju adanya pengetahuan indra, tetapi pengetahuan budilah yang penting. Alasannya sederhana karena indra kita tidak setia, sering menyampaikan hasil pengamatannya tidak tepat. Contoh: rel kereta api yang panjang dan lurus, dan mempunyai jarak yang sama antara dua batang rel tersebut mulai dari pangkal sampai ujung, tetapi terlihat oleh indra seolah-olah menyatu dalam satu titik di ujung yang lain. Oleh sebab itu aliran ini menyimpulkan bahwa jiwa yang menjadi alat utama untuk pengetahuan, bukan indra. Jiwalah yang menjadi alat utama untuk menafsirkan hasil pengamatan indra menjadi pengetahuan, mulai dari mencipta, mengorganisasikan dan penafsiran, dan mencari makna. Pada kenyataannya tidak semua stimulus yang di tangkap melalui indra di olah menjadi pengetahuan yang akhirnya menghasilkan perilaku.

    ReplyDelete
  11. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Kita tahu bahwa psikologi behavior empirical adalah suatu psikologi yang sering kita kenanal tenatang bahvior. Wilfred Sellars (1912-89), filsuf terkemuka, mencatat bahwa seseorang dapat memenuhi syarat sebagai seorang behavioris, berbicara secara longgar atau bersikap, jika mereka bersikeras untuk mengkonfirmasikan "hipotesis tentang kejadian psikologis dalam hal kriteria perilaku" (1963, hal 22) . Seorang behavioris, sangat mengerti, adalah seseorang yang menuntut bukti perilaku untuk hipotesis psikologis apa pun. Bagi orang seperti itu, tidak ada perbedaan yang dapat diketahui antara dua keadaan pikiran (kepercayaan, keinginan, dll.) Kecuali ada perbedaan nyata dalam perilaku yang terkait dengan setiap negara bagian. Pertimbangkan keyakinan saat ini bahwa saat ini sedang hujan. Jika tidak ada perbedaan dalam perilaku saya antara percaya bahwa hujan dan saat ini berpikir bahwa matahari cerah, tidak ada alasan untuk menghubungkan satu keyakinan kepada saya dan bukan yang lain. Atribusi secara empiris tidak dibatasi.
    sebuh doktrin Behaviorisme, berkomitmen sepenuhnya dan paling lengkap terhadap kebenaran dari tiga rangkaian klaim berikut ini.(1)Psikologi adalah ilmu perilaku. Psikologi bukanlah ilmu pikiran - sebagai sesuatu yang lain atau berbeda dari tingkah laku.(2) Perilaku dapat dijelaskan dan dijelaskan tanpa membuat referensi utama untuk kejadian mental atau proses psikologis internal. Sumber perilaku bersifat eksternal (di lingkungan), bukan internal (dalam pikiran, di kepala).(3) Dalam perjalanan pengembangan teori dalam psikologi, jika, entah bagaimana, istilah mental atau konsep digunakan untuk menggambarkan atau menjelaskan perilaku, maka baik (a) istilah atau konsep ini harus dihilangkan dan diganti dengan persyaratan perilaku atau (b) dapat dan harus Diterjemahkan atau diparafrasekan ke dalam konsep perilaku.( sumber: https://plato.stanford.edu/entries/behaviorism/ )

    ReplyDelete
  12. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Kant , 1781, mengklaim bahwa imajinasi produktif berkontribusi untuk penjelasan kemungkinan kognisi priori, dan untuk alasan ini bukanlah milik filsafat transendental, tetapi psikologi. Untuk menjelaskan bagaimana sense mewakili kita untuk kesadaran kita, intuisi diri hanya karena dalam hati kita terpengaruh. Kant mengatakan bahwa subjek pemikiran adalah objek Psikologi; jumlah total dari semua fenomena adalah objek Kosmologi; dan hal yang berisi kondisi tertinggi semua kemungkinan yang dpt dimengerti adalah objek Teologi

    ReplyDelete
  13. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Behaviorisme merupakan salah satu aliran psikologi yang meyakini bahwa untuk mengkaji perilaku individu harus dilakukan terhadap setiap aktivitas individu yang dapat diamati bukan pada peristiwa hipotetis yang terjadi dalam diri individu. Pandangan ini sebetulnya sudah berlangsung lama sejak jaman Yunani Kuno, ketika psikologi masih dianggap bagian dari kajian filsafat. Pengertian belajar menurut teori Behavioristik adalah perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya reaksi antara stimulus dan respon. Seseorang dikatakan telah belajar sesuatu apabila ia mampu menunjukan perubahan pada tingkah lakunya, apabila dia belum menunjukkan perubahan tingkah laku maka belum dikatakan bahwa ia telah melakukan proses belajar.

    ReplyDelete
  14. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Kant, 1781, menyimpulkan bahwa psikologi empiris selalu dianggap sebagai bagian dari metafisika, dan dari yang hasil filosofis penting seperti yang telah diperkirakan, setelah harapan membangun sistem pengetahuan apriori telah ditinggalkan; Oleh karena itu, Kant menyarankan bahwa harus ditempatkan di sisi fisika empiris atau fisika yang tepat; yaitu, harus dianggap sebagai membentuk bagian dari filsafat terapan, apriori prinsip-prinsip yang terkandung dalam filsafat murni, yang karenanya terhubung, meskipun tidak harus bingung, dengan psikologi.

    ReplyDelete
  15. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Psikologi behaviorisme sebagai disiplin empiris yang mempelajari perilaku sebagai adaptasi terhadap stimuli lingkungan. Sistem psikologi behaviorisme ini merupakan transisi dari sistem sebelumnya. Seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika dia dapat menunjukkan perubahan perilakunya. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon. Inti behaviorisme adalah bahwa organisme mempelajari adaptasi perilaku dan pembelajaran tersebut dikendalikan oleh prinsip-prinsip asosiasi.

    ReplyDelete
  16. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Berikut paparan Kant terkait dengan artikel di atas bahwa Kant mengklaim jika beberapa orang modern berpikir untuk memperbesar wilayahnya dengan memperkenalkan diskusi psikologis mengenai kemampuan mental, seperti imajinasi dan kecerdasan, metafisik, diskusi tentang asal pengetahuan dan berbagai jenis kepastian, menurut perbedaan objek, mereka hanya menunjukkan ketidaktahuan mereka akan sifat aneh ilmu logis. Kant mengatakan bahwa sebagai logika murni tidak memiliki prinsip empiris, dan akibatnya tidak menarik apa-apa dari psikologi, yang karenanya tidak berpengaruh pada pemahaman.

    ReplyDelete
  17. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kant, 1781, berpendapat bahwa jika pikiran terlibat dalam hal membandingkan, kita mungkin mengira bahwa hal itu dapat dijelaskan sebagai menjalankan satu gambar ke gambar yang lain, dan apabila ada sejumlah jenis atau kelompok yang sama muncul, maka hal tersebut akan berfungsi sebagai Standar umum untuk semua. Kant mengklaim bahwa kekuatan imajinasi melakukan semua hal dengan efek dinamis pada organ dalam perasaan internal, yang timbul dari kekhawatiran akan bentuk-bentuk semacam itu. Menurut Kant, bukan karena keindahan yang penyajiannya menyenangkan, tapi semata-mata karena tidak bertentangan dengan kondisi di mana saja benda yang termasuk dalam jenis ini bisa indah. Dan dengan demikian penyajian tersebut secara akademik dinilai benar. Kant menegaskan bahwa kebenaran ideal dari kecantikan semacam itu dibuktikan dengan tidak memungkinkan pesona sensual untuk berbaur dengan kegembiraan pada objeknya, di mana ia masih memungkinkan kita untuk menaruh minat besar. Kant kemudian menyimpulkan bahwa fakta ini pada gilirannya menunjukkan bahwa perkiraan yang terbentuk sesuai dengan standar semacam itu tidak akan pernah menjadi estetika murni, dan yang terbentuk sesuai dengan cita-cita kecantikan tidak bisa menjadi penilaian rasa yang sederhana. Kant bersikeras bahwa kita juga harus menyadari bahwa dalam kesadaran keberadaan kita ada konten yang apriori, yang akan menentukan keberadaan kita sendiri, yang keberadaannya cukup dapat ditentukan secara sensasi, namun, ke bagian internal tertentu dalam kaitannya dengan sebuah Dunia yang bisa dimengerti. Namun, ini tidak akan memberikan sedikit pun bantuan dalam psikologi rasional.

    ReplyDelete
  18. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Empirisme menolak anggapan bahwa manusia telah membawa fitrah pengetahuan dalam dirinya ketika lahir. Pernyataan ilmiah harus berdasarkan pengamatan atau pengalaman. Hipotesa ilmiah dikembangkan dan diuji dengan metode empiris, melalui berbagai pengamatan dan eksperimen yang harus dapat diulang dan menghasilkan secara konsisten untuk mengembangkan teori yang bertujuan menjelaskan fenomena alam. Empirisme menekankan unsur-unsur aposteriori yakni unsur-unsur yang berasal dari pengalaman. Kant mengkritik empirisme harus dilandasi dengan teori-teori rasionalisme sebelum di anggap sah melalui epistomologi. Karena Kant menganggap empirisme (pengalaman) itu bersifat relatif bila tanpa ada landasan teorinya. Misalnya air akan mendidih jika dipanaskan berlaku di daerah tropis. Tetapi jika di daerah kutub bersuhu di bawah 0 derajat, air yang dipanaskan tidak akan mendidih karena air akan menjadi dingin.

    ReplyDelete
  19. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kant, 1781, bersikeras bahwa paralogisme dengan alasan murni meletakkan dasar bagi psikologi dialektis dan antinomi akal murni akan memberi kita prinsip transendental kosmologi murni (rasional). Dalam analitika transcendental, Kant menunjukkan kondisi-kondisi pengetahun yang pasti, yaitu kategori yang bisa diterapkan terhadap apa yang diberikan dalam ruang dan waktu. Dalam dialektika transcendental, Kant ingin menunjukkan hakikat akal (reason) dengan menggunakan kategori-kategori di luar apa yang diberikan dalam ruang dan waktu. Dengan cara ini, ia mencoba menjawab persoalan metafisik.

    ReplyDelete
  20. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016


    Kant, 1781, menyimpulkan bahwa psikologi empiris selalu dianggap sebagai bagian dari metafisika, dan dari situlah saat ini hasil filosofis penting telah kita harapkan, setelah harapan membangun sebuah sistem pengetahuan apriori telah ditinggalkan; Oleh karena itu, Kant menyarankan agar ditempatkan di sisi fisika empiris atau fisika yang tepat; Artinya, harus dianggap sebagai bagian dari filsafat terapan, prinsip a priori yang terkandung dalam filsafat murni, yang karenanya terhubung, meski tidak boleh dikacaukan, dengan psikologi. Oleh karena itu, Kant menyimpulkan bahwa psikologi empiris harus dibuang dari ranah metafisika, dan memang dikecualikan oleh gagasan sains itu.

    ReplyDelete
  21. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Behaviorisme psikologis bertujuan untuk menentukan jenis asosiasi, memahami bagaimana peristiwa lingkungan dalam mengontrol perilaku, menemukan serta menjelaskan keteraturan kausal atau undang-undang atau hubungan fungsional yang mengatur pembentukan asosiasi, dan memprediksi bagaimana perilaku akan berubah karena perubahan lingkungan.

    ReplyDelete
  22. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dalam artikel ini Kant menyimpulkan bahwa psikologi empiris selalu dianggap sebagai bagian dari metafisika, dan dari situlah saat ini filosofis yang kita harapkan, setelah harapan membangun sebuah sistem pengetahuan apriori telah ditinggalkan. Oleh karena itu, Kant menyarankan agar ditempatkan di sisi fisik empiris atau fisik yang tepat; Artinya, harus dianggap sebagai bagian dari filsafat terapan, prinsip a priori yang terkandung dalam filsafat murni, yang karenanya terhubung, meski tidak boleh dikacaukan, dengan psikologi.Kant menyimpulkan, karena itu, bahwa psikologi empiris harus menghindari dari bidang metafisika, dan memang dikecualikan oleh gagasan ilmu.

    ReplyDelete
  23. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    P.Mat D S2 2016

    Dari artikel ini saya mendapatkan pemahaman salah satunya sebagai logika murni tidak memiliki prinsip empiris, dan akibatnya tidak menarik apa-apa dari psikologi, yang karenanya tidak berpengaruh pada kanon pemahaman. Ini adalah doktrin yang ditunjukkan, dan segala isinya pasti sama sekali a priori. Namun, logika yang diterapkan memerlukan prinsip empiris dan psikologis untuk memperhatikan perhatian, hambatan dan konsekuensinya, asal mula kesalahan, keadaan keraguan, keraguan, keyakinan, dan lain-lain, dan terkait dengan logika umum murni dalam hal yang sama.

    ReplyDelete
  24. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Dalam artikel ini dijelaskan bahwa Kantianisme epistemologis mencakup sikap yang berbeda seperti Kantianisme empiris, yang berakar pada pertanyaan psikologis. Serendip, 1996, menegaskan bahwa Kant mendefinisikan prasyarat yang perlu dipenuhi agar psikologi menjadi sains empiris dengan menganalisis sifat kekuatan kognitif, perasaan senang dan tidak senang, mempengaruhi, nafsu, dan karakter dalam konteks penyangkalan. Dari kemungkinan ilmu pengetahuan empiris tentang proses sadar. Kant, 1790, menyatakan bahwa kemampuan untuk mengkomunikasikan keadaan mental seseorang, dapat dengan mudah ditunjukkan dari kecenderungan alami manusia terhadap kehidupan sosial yang secara empiris dan psikologis.

    ReplyDelete
  25. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Methodological behaviorism adalah teori normatif tentang perilaku ilmiah psikologi. Teori ini mengklaim bahwa psikologi harus memperhatikan dirinya sendiri dengan perilaku organisme (manusia dan bukan manusia). Psikologi seharusnya tidak memperhatikan keadaan mental atau kejadian atau dengan membangun pemrosesan informasi internal perilaku. Menurut behaviorisme metodologis, mengacu pada keadaan mental, seperti kepercayaan atau nafsu binatang, tidak menambahkan apa-apa pada psikologi apa yang dapat dan harus dipahami tentang sumber perilaku. Keadaan mental adalah entitas berdiri sendiri yang karena publisitas sains yang diperlukan, tidak membentuk objek penelitian empiris yang tepat. Perilaku metodologis adalah tema dominan dalam tulisan-tulisan John Watson (1878-1958).

    ReplyDelete
  26. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Kebebasan merupakan dasar dari hukum moral. Immanuel Kant menegaskan bahwa kehidupan moral tidak akn berarti apa-apa kalau tidak disertai dengan kebebasan. Penegasan kant ini menunjukkan bahwa orang baru akan masuk akal secara moral kalau ia tidak diwajibkan untuk melakukan sesuatu, melainkan ia memiliki kemungkinan untuk memilih antara melakukan atau tidak. Dengan kata lain, tindakan seseorang hanya bisa dinilai secara moral, kalau menolak dan menerima tindakan.

    ReplyDelete
  27. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Semua tindakan yang dilakukan individu berdasarkan pada tatanan alam yang ada atau berdasarkan hukum alam (kosmologi). Yang termasuk objek dari kosmologi atau alam ialah fenomena. Karena fenomena terbentuk berdasarkan alam. Menurut Kant subjek pemikiran terdiri dari objek psikologi. Logika sebagai dasar dari pengetahuan memiliki prinsip empiris dan psikologi terikat dengan logika umum murni. Psikologi yang dimaksud mengandung imajinasi yang daoat digunakan untuk mengingat tanda-tanda dari konsep yang ada untuk merepresentasikan banyaknya bentuk objek yang ada.

    ReplyDelete