Nov 30, 2012

TELEOLOGY_By Marsigit





TELEOLOGY

By Marsigit, Yoyakarta State University, Indonesia
Email: marsigitina@yahoo.com


In the Critics of Judgment (The Kritik der Urteilskraft), Kant considered  teleology in nature as it is posed by the existence in organic bodies of things of which the parts are reciprocally means and ends to each other. According to him, in dealing with these bodies, one cannot be content with merely mechanical principles; yet if mechanism is abandoned and the notion of a purpose or end of nature is taken literally, this seems to imply that the things to which it applies must be the work of some supernatural designer; but this would mean a passing from the sensible to the suprasensible, a step proved in the first Critique to be impossible. Kant answered this objection by admitting that teleological language cannot be avoided in taking account of natural phenomena; but it must be understood as meaning only that organisms must be thought of "as if" they were the product of design, and that is by no means the same as saying that they are deliberately produced (Burnham, 2004). Kant's called this kind of judgment as 'teleological judgment'; the word 'teleology' comes from the Greek word 'telos' meaning end or purpose.

Kant insisted that there are things, such as living beings, whose parts exist for the sake of their whole and their whole for the sake of their parts, however these “organic” things cannot be brought under the rules that apply to all other appearances, what are we to do with them? He hen claimed that while efficiently causal explanations are always best  there will never be a Newton for a blade of grass, therefore  the organic must be explained  as if it were constituted as teleological. Burnham, 2004, has a broadly speaking that a teleological judgment concerns an object the possibility of which can only be understood from the point of view of its purpose in which Kant will claim that teleological judgments are also reflective, but in a different way has different indeterminacy with respect to the concepts typical of natural science. According to him, reflective judgments the judgment doing a job for itself, rather than being a mere co-ordinator of concepts and intuitions; thus, reflective judgments might be the best place to search for judgment's a priori legislating principle. Burnham, 2004, noted that Kant believes he has demonstrated the necessity of the  general suitability that he called the finality or purposefulness of nature for the purposes of our judgment; Kant offers a number of arguments to prove the existence and validity of this principle and suggested that without such a principle, science would not be possible and our judgments about beauty would not exhibit the communicability, or tendency to universality even in the absence of a concept, that they do. 


Burnham, 2004 elaborated that, on Kant’s account, a teleological judgment, is a judgment concerning an object the possibility of which can only be grasped from the point of view of its purpose; the purpose in question Kant calls an 'intrinsic purpose' in which the object was not made according to a purpose that is different from the object but that the object itself embodies its purpose. Kant perceived about living organisms, which are both cause and effect, both blueprint and product, of themselves; he problem here is that such a notion is paradoxical for human thought in general, and certainly incompatible with scientific thought. Burnham, 2004, noted from Kant the first paradox as that our minds necessarily supplement judgment with the concept of causation through purposes, while the second paradox is that teleological judgments are required, even in science - but not to explain organisms, rather simply to recognize their existence, such that biological science can then set about trying to understanding them on its own terms. 

According to Kant, the main difference between aesthetic and teleological judgments is the reality of the purpose for the object; the object of aesthetic judgment was purposive without a purpose while the objects of teleological judgment do have purposes for which a concept or idea is to hand. Kant then claimed there are two types of real purposes: first, an extrinsic purpose which is the role a thing may play in being a means to some end, and the purpose in which the reason behind it being made. According to Burnham, 2004, Kant takes teleology as a constitutive principle that is, as a principle of scientific knowledge; Kant also claimed that such a teleological causation is utterly alien to natural causation as our understanding is able to conceive it, however, since natural mechanical causal connections are necessary, this means that a physical end has to be understood to be contingent with respect to such mechanical natural laws. 

Further, Kant claimed that teleological judgment is merely reflective, and its principle merely regulative; the teleological judgment gives no knowledge and it simply allows the cognitive faculty to recognize a certain class of empirical objects that might be subjected to further, empirical, study. Burnham, 2004, noted that Kant argued the impossibility of the ability to experience something as alive and therefore ordinary scientific judgments will be unable to fully explore and explain certain biological phenomena, and thus teleological judgments have a limited scientific role; such judgments only apply to individual things on the basis of their inner structure, and are not an attempt to account for their existence per se. However, Kant believed to have discovered a role for teleological judgments within natural science although it is limited. 



Burnham, 2004, noted from Kant that because of a fundamental 'peculiarity' of the human understanding, a proper concept of a natural purpose is impossible for us, and has to be supplemented with the concept of production according to a separate purpose; our minds is as intellectus ectypus that is cognition only by way of images therefore, it is impossible for us to understand something that is at the same time object and purpose. Therefore, this characterization of the human intellect raises the possibility of another form of intellect as intellectus archetypus that is cognition directly through the original in which  there would be no distinction between perceiving a thing, understanding a thing, and the thing existing; this is as close as our finite minds can get to understanding the mind of God. 

Kant, in Burnham, 2004, reminded that if reason does not pay sufficient critical attention to the reflection involved, the result is an antinomy between the basic scientific principle of the understanding that is to seek to treat everything as necessary in being subject to natural laws, and the teleological principle that there are some objects that are cannot be treated according to these laws, and are thus radically contingent with respect to them. He suggested that the teleological reflective judgment is a necessity for human minds because of a peculiarity of minds. He said that in our understanding of the world, universal principle never fully determines any particular thing in all its real detail, therefore, although necessary in them-selves as part of the order of nature, there must be contingent with respect to our universal concept and it is simply beyond our understanding that there should be a concept determines as necessary all the features of any particular thing. 



Burnham, 2004, noted Kant that the moral law obligates us to consider the final purpose or aim of all moral action as the 'highest good' (summum bonum) that is the greatest possible happiness for all moral beings. Kant said that just as moral action must be possible through freedom, so the summum bonum must be possible through moral action; however, the possibility of the summum bonum as the final purpose in nature appears to be questionable; if our moral action is to make sense, there must be someone working behind the scenes, moral action, therefore, assumes the existence of a God; however, that the postulation of God lies within moral action in this way automatically discounts the moral proof from any theoretical validity. 

According to Kant, as noted by Burnham, 2004, human beings are not merely natural beings; its capacity for freedom is both a cause which acts according to purposes represented as necessary, and yet which has to be thought as independent of the chain of natural causation/purposes. Kant suggested that the moral law is conceived of as duty; it acts from the mere pure and universal form of the moral law is everything therefore, the consequences of action do not enter into the equation and the practical faculties in general have to do with desire that is purposes motivating action and the free will is termed the 'higher' faculty of desire. Kant, as it noted by Burnham, 2004, claimed that the moral law necessarily obligates us to consider the final purpose of moral action, however, it is not to be considered as the ground of morality when the presentation of the result causes the action.

35 comments:

  1. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Teleologi berasal dari kata Yunani, telos = tujuan, yakni mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Kebermaksudan obyektif dan Ilmu menurut Burnham, 2004 menjelaskan bahwa pada catatan Kant, putusan teleologis, adalah penilaian tentang obyek kemungkinan yang hanya bisa digenggam dari sudut pandang tujuannya. Sementara Tujuan Akhir dan Argumen Moral Kant untuk Keberadaan Tuhan yang ada dalam Burnham, 2004, Kant mencatat bahwa hukum moral mewajibkan kita untuk mempertimbangkan tujuan akhir atau tujuan dari semua tindakan moral sebagai 'kebaikan tertinggi' (summum bonum) adalah kebahagiaan terbesar yang mungkin bagi semua makhluk.

    ReplyDelete
  2. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan dilakukan , Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir.Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat.Betapapun salahnya sebuah tindakan menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik.Ajaran teleologis dapat menimbulkan bahaya menghalalkan segala cara. Dengan demikian tujuan yang baik harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum.Perbincangan “baik” dan “jahat” harus diimbangi dengan “benar” dan “salah”. Lebih mendalam lagi, ajaran teleologis ini dapat menciptakan hedonisme, ketika “yang baik” itu dipersempit menjadi “yang baik bagi diri sendiri

    ReplyDelete
  3. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan.Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah.Dalam bidang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan "kebijaksanaan" objektif di luar manusia. Penggolongan teleology ada tiga yaitu:
    1. Hedonisme mengorientasikan "kesenangan" sebagai hal terbaik bagi manusia
    2. Eudaimonisme yang menegaskan bahwa tujuan akhir hidup manusia adalah kebahagiaan (eudaimonia)
    3. Utilitarisme mengemukakan tujuan perbuatan-perbuatan moral adalah memaksimalkan kegunaan atau kebahagiaan bagi sebanyak mungkin orang
    Refrensi : (http://id.wikipedia.org/wiki/Teleologi)

    ReplyDelete
  4. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Istilah teleologi dikemukakan oleh Christian Wolff, seorang filsuf Jerman abad ke-18. Etika teleology mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu.Persoalan muncul sehubungan dengan etika teleology adalah bagaimana menilai tujuan atau akibat baik dari suatu tindakan. Untuk menjawab persoalan ini muncul dua aliran teleology yang berbeda. Yang pertama adalah egoisme etis dan yang lainnya adalah utilitarianisme.

    ReplyDelete
  5. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Teleologi berasal dari bahas kata Yunani telos (τέλος), yang berarti akhir, tujuan, maksud, dan logos (λόγος), perkataan. Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Etika teleologi mengukur baik dan buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dengan tindakan itu atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Artinya, teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang dilakukan. Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat. Walaupun sebuah tindakan dinilai salah menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik. Namun dengan demikian, tujuan yang baik tetap harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum.
    Menurut Kant, setiap norma dan dan kewajiban moral tidak bisa berlaku begitu saja dalam setiap situasi. Jadi, sejalan dengan pendapat Kant, etika teleologi lebih bersifat situasional karena tujuan dan akibat suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu.

    ReplyDelete
  6. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Teleologi salah satu ajaran filosofis religius yang berhubungan dengan eksistensi tujuan dan kebijakan yang berlaku atas suatu tindakan.
    Ada juga yang mengartikan teleologi adalah paham yang bertujuan untuk mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu.

    ReplyDelete
  7. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Teleologi berasal dari bahas kata Yunani telos (τέλος), yang berarti akhir, tujuan, maksud, dan logos (λόγος), perkataan. Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Istilah teleologi dikemukakan oleh Christian Wolff, seorang filsuf Jerman abad XVIII. Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah. Dalam bidang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan “kebijaksanaan” objektif di luar manusia. Etika teleologi mengukur baik dan buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dengan tindakan itu atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Artinya, teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang dilakukan. Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat. Walaupun sebuah tindakan dinilai salah menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik. Namun dengan demikian, tujuan yang baik tetap harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum.

    ReplyDelete
  8. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Teleologi berasal dari akar bahasa Yunani telos, yang berarti akhir, tujuan, maksud, dan logos yang berarti perkataan. Teleologi merupakan ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Teleologi berupa sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah. Dalam bidang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan "kebijaksanaan" objektif di luar manusia.

    ReplyDelete
  9. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan.
    Secara umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah.
    Dalam bidang yang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan “kebijaksanaan” objektif di luar manusia.

    ReplyDelete
  10. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan “kebijaksanaan” objektif di luar manusia. Istilah teleologi mengandung beberapa pengertian, yaitu: 1) Studi mengenai gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Studi ini berpusat pada suatu doktrin bahwa tujuan, sebab final atau maksud harus diketengahkan sebagai prinsip-prinsip penjelasan. 2) Sebagai ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan-tujuan dan kebijaksanaan objektif di luar manusia. 3) Dalam konteks teleologi transedental-antroposentris, maka prinsip penetapan sasaran akhir adalah Allah, yang berada di luar dunia, memperkenalkan tujuan-tujuan dalam alam dirinya sendiri yang diciptakan bagi manusia.

    ReplyDelete
  11. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Kant berpendapat bahwa penjelasan kausal yang efisien selalu terbaik, tidak akan pernah ada teori Newton yang memiliki sebilah rumput, oleh karena itu untuk orang biasa harus dijelaskan seolah-olah itu berbentuk teleologis. Burnham, 2004, secara umum mengatakan bahwa pertimbangan teleologis menyangkut suatu objek yang kemungkinan hanya dapat dipahami dari sudut pandang tujuannya di mana Kant akan mengklaim bahwa penilaian teleologis juga reflektif, namun dengan cara yang berbeda memiliki perbedaan ketidakpastian sehubungan dengan konsep khas ilmu alam.

    ReplyDelete
  12. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dari artikel ini salah satunya saya memperoleh pemahaman berupa hukum moral yang mewajibkan kita untuk mempertimbangkan tujuan akhir atau tujuan semua tindakan moral sebagai 'kebaikan tertinggi' (summum bonum) yang merupakan kebahagiaan terbesar bagi semua makhluk moral. Summum bonum telah saya baca di artikel di blog ini juga, jadi ada keterkaitan di sini. Sama seperti tindakan moral harus dimungkinkan melalui kebebasan, jadi summum bonum harus dimungkinkan melalui tindakan moral. Namun, kemungkinan summum bonum sebagai tujuan akhir di alam tampaknya dipertanyakan. Jika tindakan moral kita masuk akal, pasti ada seseorang yang bekerja di balik layar. Oleh karena itu ditekankan pada tindakan moral agar dapat mengasumsikan keberadaan Tuhan.

    ReplyDelete
  13. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Dalam bidang keagamaan atau Teologi, Kant menolak bukti-bukti onto-teologis adanya Tuhan. Artinya, menurutnya, Tuhan itu, statusnya bukan objek inderawi, melainkan a priori yang terletak pada lapisan ketiga (budi tertinggi) dan berupa postulat. Bagi Kant, Tuhan bukanlah soal teoretis, melainkan soal praksis, soal moral, soal totalitas pengalaman, dan arti atau makna hidup terdalam. Dampak negatifnya adalah bahwa sebagai postulat (penjamin) moralitas, Tuhan adalah konsekuensi moralitas, maka moralitas merupakan dasar keberadaan Tuhan. Karena itu, muncul tendensi pada Kant untuk meletakkan agama hanya pada tataran moralitas semata atau perkara horizontal saja (hubungan antar manusia saja atau soal perilaku di dunia ini saja.

    ReplyDelete
  14. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Berdasarkan artiel yang saya baca tentang telelogy oleh pak prof marsigit. Maka dapat saya ketahui bahwa teleologi adalah usaha filosofis untuk menggambarkan hal-hal berdasarkan tujuan, prinsip, atau tujuan mereka yang nyata. Tujuan yang dipaksakan oleh penggunaan manusia, seperti garpu, disebut ekstrinsik. Teleologi alami, yang umum dalam filsafat klasik namun kontroversial saat ini, berpendapat bahwa entitas alami juga memiliki tujuan intrinsik, terlepas dari penggunaan atau pendapat manusia. Misalnya, Aristoteles mengklaim bahwa teles intrinsik acorn adalah menjadi pohon ek utuh. alam filsafat barat, istilah dan konsep teleologi berasal dari tulisan-tulisan Plato dan Aristoteles. Empat Penyebab Aristoteles memberi tempat khusus pada masing-masing telos atau "penyebab akhir". Dalam hal ini, dia mengikuti Plato dalam melihat tujuan baik manusia maupun sub-manusia.

    ReplyDelete
  15. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Teleologi adalah Mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu.Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan.
    Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah. Dalam bidang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan “kebijaksanaan” objektif di luar manusia .

    ReplyDelete
  16. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan dilakukan , Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir. Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat. Etika teleologi mengukur baik dan buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang ingin dicapai. Artinya bahwa teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan yang akan dilakukan.

    ReplyDelete
  17. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Teleologi berasal dari akar kata Yunani telos, yang berarti akhir, tujuan, maksud, dan logos, perkataan. Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Istilah teleologi dikemukakan oleh Christian Wolff, seorang filsuf Jerman abad ke-18. Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah. Dalam bidang lain, teleologi merupakan ajaran filosofis-religius tentang eksistensi tujuan dan “kebijaksanaan” objektif di luar manusia.

    ReplyDelete
  18. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Dalam dunia etika, teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan dilakukan , Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir.Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat.Betapapun salahnya sebuah tindakan menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik.Ajaran teleologis dapat menimbulkan bahaya menghalalkan segala cara. Dengan demikian tujuan yang baik harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum.Perbincangan “baik” dan “jahat” harus diimbangi dengan “benar” dan “salah”. Lebih mendalam lagi, ajaran teleologis ini dapat menciptakan hedonisme, ketika “yang baik” itu dipersempit menjadi “yang baik bagi diri sendiri.

    ReplyDelete
  19. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Dalam dunia etika teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan dilakukan, dengan demikian tujuan yang baik harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum. Perbincangan “baik” dan “jahat” harus diimbangi dengan “benar” dan “salah”. Lebih mendalam lagi ajaran teleologis ini dapat menciptakan hedonisme, ketika “yang baik” itu dipersempit menjadi “yang baik bagi diri sendiri.

    ReplyDelete
  20. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Menurut Kant, yang tidak dapat ditemui atas dasar rasio teoritis harus dandaikan atas rasio praktis. Akan tetapi, tentang kebebasan kehendak, imorralitas jiwa dan adanya Tuhan, kita semua tidak mempunyai pengetahuan teoritas. Dengan demikian kita harus menerimanya sebagai suatu keyakinan atau kepercayaan, yaitu berusaha untuk memperteguh keyakinan akan tuhan dengan penemuan filsafatnya. Kritisme Kant sebenarnya telah memadukan dua pendekatan dalam pencarian keberadaan sesuatu yang juga tentang keberdaaan substansial dari sesuatu itu. Hal ini seolah-olah mempertegas bahwa rasio tidak mutlak dapat menemukan kebenaran, karena rasio tidak membuktikan, demikian pula pengalaman, tidak dapat terus dijadikan tolak ukur, karena tidak semua pengalaman benar-benar nyata dan rasional, sebagaimana mimpi yang nyata tetapi tidak real yang demiki sukar untuk dinyatakan sebagai kebenaran.

    ReplyDelete
  21. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teleologi merupakan teori yang menegaskan kriteria dan piawai asas berkenaan tindakan ataupun peraturan yang benar, baik, salah, jahat dan sebagainya ialah penghasilan nilai bukan moral yang dianggap baik. Oleh karena itu, teori teleologi dikenali sebagai consequentialism. Dalam artian, kebaikan ataupun kejahatan ditentukan oleh nilai instrumentalnya. Adapun beberapa jenis teori teleologi ialah utilitarianisme dan individualisme (egoisme). Etika utilitarianisme berpegang pada prinsip individu itu sebaik-baiknya melakukan tindakan yang menghasilkan kebaikan yang banyak kepada setiap orang ataupun kebahagiaan yang banyak kepada sejumlah insan yang ramai. Kebahagiaan yang dimaksudkan ialah keseronokan yakni perkara yang bukan bersifat moral. Sementara itu, individualisme adalah teori etika yang berasaskan sosial yang menganjurkan kemerdekaan, kebenaran dan kebebasan bagi individu. Sikap individu yang mementingkan diri daripada aspek pemikiran dan etika dikenal sebagai egoisme. Egoisme dianggap sebagai teori yang menganggap nilai itu baik apabila menguntungkan diri sendiri dan nilai itu buruk apabila perkara itu merugikan diri sendiri (M. Makhsin, 2006).

    ReplyDelete
  22. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    teleological: having to do with purposes or ends. The second half of the third Critique examines the objective purposiveness in our perception of natural organisms in order to construct a system of teleological judgment.

    ReplyDelete
  23. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teleologi secara etimologi berasal dari kata teleo dan logos, teleo berarti akhir, tujuan, maksud sedangkan logos berarti ilmu. Teleologi bermakna ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Kant memaknai teleologi sebagai prinsip konstitutif, yaitu sebagai prinsip pengetahuan ilmiah. Kant juga mengklaim bahwa sebab teleologis semacam itu benar-benar asing bagi sebab-akibat alami karena pemahaman kita dapat memahami hal itu, namun, karena hubungan sebab-akibat mekanis alami diperlukan, ini berarti bahwa akhir fisik harus dipahami sebagai kontingen sehubungan dengan hal tersebut.

    ReplyDelete
  24. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Teleologi adalah paham yang bertujuan untuk mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan. Jadi teleologi ini lebih menekankan dampak dari suatu tindakan apakah akan bernilai positif atau negatif

    ReplyDelete
  25. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Teori teleology menyatakan bahwa: 1) konsekuensi-konsekuensi tentang perbuatan moral menentukan manfaat dan ketepatan perbuatan tersebut. Seseorang mungkin memiliki niat-niat baik, atau mengikuti prinsip-prinsip moral yang tertinggi. Tetapi jika hasil sebuah tindakan itu berbahaya atau jelek, maka dinilai sebagai perbuatan yang salah secara moral atau etika. 2) Sebuah etika dimana manfaat moral dari sebuah tindakan dinilai dalam pengertian sejauh mana tindakan tersebut mencapai tujuan atau sasarannya (atau tujuan atau sasaran dari system etika yang diikuti). 3) Sebuah etika yang di dalamnya kebenaran atau kesalahan sesuatu tindakan dinilai berdasarkan tujuan akhir yang sesuai dengan keiginan dan baik. Apapun yang dicapai sebagai hasil akhirnya dipadang baik secara moral. Sedangkan apapun yang menghalangi pencapaiannya adalah jelek secara moral.

    Sumber: teori- teori etika oleh Yusuf

    ReplyDelete
  26. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah...
    Teleologi pada dasarnya merupakan ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Menurut teleology Kant, bahwa di alam terdapat bagian-bagian yang tidak dapat dipisahkan dan memiliki makna satu sama lain atau bisa diistilahkan alam bersifat holistik. Putusan teleologis Kant adalah penilaian tentang kemungkinan obyek yang hanya dapat dipahami dari sudut pandang tujuan. Tujuan yang dimaksud merupakan tujuan intrinsik di mana benda itu tidak dibuat sesuai dengan tujuan yang berbeda dari objek tetapi obyek itu sendiri mewujudkan tujuannya.

    ReplyDelete
  27. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Menurut Wikipedia teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Layaknya kant, menurutnya masalah mengenai Tuhan tidak bisa dibuktikan kebenarannya atau pun ketidakbenarannya. Objek Tuhan berada di luar jangkauan rasio manusia, oleh sebab itu maka kita tidak akan pernah bisa memiliki pengetahuan tentang tuhan dan inilah yang disebut dengan agnostisisme. Akan tetapi, Kant tidak berhenti di situ. Tampaknya ia merasa tidak puas dengan kesimpulannya akhirnya tersebut, dan ia terus mencoba mengkaji masalah tentang Tuhan. Kant pun berakhir pada pernyataan bahwa meskipun kita tidak akan pernah bisa memiliki pengetahuan tentang Tuhan, tetapi Tuhan bisa diandaikan melalui postulat (hipotesis) moral.

    ReplyDelete
  28. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Telah disebutkan oleh Kant tentang jenis penilaian sebagai penghakiman teleologis. Kata 'teleologi' berasal dari bahasa Yunani kata 'telos' yang berarti akhir atau tujuan. Burnham, 2004, secara umum bahwa keputusan teleologis menyangkut objek kemungkinan yang hanya bisa dipahami dari sudut pandang tujuan, dimana Kant akan mengklaim bahwa penilaian teleologis juga reflektif, tetapi dengan cara yang berbeda memiliki berbeda ketidakpastian sehubungan dengan konsep khas ilmu alam. Penilaian reflektif penghakiman melakukan pekerjaan untuk dirinya sendiri, bukan sebagai co-ordinator hanya konsep dan intuisi.

    ReplyDelete
  29. Sylviyani Hardiarti
    16709251069
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Sebenar-benar ilmu adalah teleologi. Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang melibatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. “Tiadalah sesuatu itu tidak berasal dari sesuatu yang lain”. Maksudnya, dalam mencari ilmu, pastinya diawali dengan salah satunya pertanyaan yang kita miliki. Bertanya di dunia ini tidak ada habisnya, sebenar-benar mencari ilmu adalah ketika engkau mulai bertanya. Selain itu, “Tiadalah pula sesuatu itu tidak menjadi sesuatu yang lain”. Maksudnya, pengetahuan yang telah kita dapatkan baik di lingkungan formal maupun informal akan sangat berguna untuk kehidupan sehari-hari di masa kini maupun di masa mendatang. Oleh karena itu, carilah ilmu tanpa rasa puas dan dari berbagai sumber yang beragam karena ilmu bisa kita dapatkan dari mana saja.

    ReplyDelete
  30. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Teleologi bisa diartikan sebagai pertimbangan moral akan baik buruknya suatu tindakan dilakukan , Teleologi mengerti benar mana yang benar, dan mana yang salah, tetapi itu bukan ukuran yang terakhir.Yang lebih penting adalah tujuan dan akibat.Betapapun salahnya sebuah tindakan menurut hukum, tetapi jika itu bertujuan dan berakibat baik, maka tindakan itu dinilai baik.Ajaran teleologis dapat menimbulkan bahaya menghalalkan segala cara. Dengan demikian tujuan yang baik harus diikuti dengan tindakan yang benar menurut hukum. Perbincangan “baik” dan “jahat” harus diimbangi dengan “benar” dan “salah”. Lebih mendalam lagi, ajaran teleologis ini dapat menciptakan hedonisme, ketika “yang baik” itu dipersempit menjadi “yang baik bagi diri sendiri..

    ReplyDelete
  31. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Sebagai manusia segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada satu tujuan. Dengan kata lain alam ini dalam keseluruhannya berevolusi dan beredar kepada suatu tujuan tertentu. Bagian-bagian dari alam ini mempunyai hubungan yang erat satu dengan yang lain dan bekerjasama dalam menuju tercapainya satu tujuan tertentu. Di dunia ini manusia lah makhluk yang tertinggi karena mempunyai akal dan pikiran. Di antara segala makhluk yang ada di dunia ini manusia lah yang dapat memikirkan kepentingan dan kebaikan untuk dunia. Maka tujuan dari evolusi di dunia ini ialah terwujudnya manusia yang mempunyai akal yang lebih sempurna dan tinggi untuk dapat memikirkan dan mengusahakan kebaikan dan kesempurnaan dunia ini. Alam dan isinya beredar dan berevolusi bukan dengan cara kebetulan semata, tetapi beredar dan berevolusi kepada tujuan tertentu, yaitu kebaikan universal di bawah pimpinan manusia yang bermoral tinggi, maka mestilah ada suatu dzat yang menentukan tujuan itu dan membuat alam ini beredar dan berevolusi kearah tersebut. Dzat inilah yang disebut Tuhan.

    ReplyDelete
  32. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Teleologi paling umum digunakan untuk merujuk pada pandangan yang berpendapat bahwa fenomena tertentu dapat dijelaskan dengan mengacu pada kecenderungan mereka. Alih-alih penjelasan kausal dari fenomena tersebut, tujuan, tujuan, atau niat dari fenomena atau perilaku yang diamati digunakan untuk menjelaskan prosesnya. Dengan demikian perilaku binatang adalah tentang niat untuk bertahan hidup, langkah menengah untuk mencari makanan. Aktivitas pemain game dapat dilihat sebagai fungsi yang bertujuan untuk menang, dan seterusnya.

    ReplyDelete
  33. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Kant menyarankan jika hukum moral dipahami sebagai tugas; bertindak dari bentuk murni dan universal hanya dari hukum moral adalah segalanya karena itu, konsekuensi dari tindakan tersebut tidak masuk ke dalam persamaan dan pada umumnya harus dilakukan dengan keinginan yang tujuan memotivasi tindakan dan kehendak bebas disebut fakultas 'lebih tinggi' dari keinginan.

    ReplyDelete
  34. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Kant beranggapan bahwa teleologi di alam karena ditimbulkan oleh keberadaan benda organik dari benda-benda yang secara timbal balik saling antara mahluk yang satu dengan yang lainnya atau teleologi berhubungan dengan fenomena alam yang terjadi dengan demikian penilainya pun reflektif. Objek yang digunakan dalam teleologi ialah yang dapat dipaham dari suatu sudut pandang dan memiliki suatu tujuan dan memiliki sebab-akibat. Tujuan dalam teleologi ialah tujuan intrinsik di mana objek tidak dibuat sesuai dengan tujuan yang berbeda dari objek lain tetapi objek itu sendiri mewujudkan tujuannya.

    ReplyDelete
  35. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Teleologi adalah ajaran yang menerangkan segala sesuatu dan segala kejadian menuju pada tujuan tertentu. Istilah teleologi dikemukakan oleh Christian Wolff, seorang filsuf Jerman abad XVIII. Teleologi merupakan sebuah studi tentang gejala-gejala yang memperlihatkan keteraturan, rancangan, tujuan, akhir, maksud, kecenderungan, sasaran, arah, dan bagaimana hal-hal ini dicapai dalam suatu proses perkembangan. Dalam arti umum, teleologi merupakan sebuah studi filosofis mengenai bukti perencanaan, fungsi, atau tujuan di alam maupun dalam sejarah.

    ReplyDelete