Nov 30, 2012

AESTHETICS_By Marsigit





AESTHETICS
By Marsigit, Yogyakarta State University
Email: marsigitina@yahoo.com



In the Critique of Judgment, Kant, 1790, outlined the Critique of Aesthetic Judgment consists of  Analytic of Aesthetic Judgment and Dialectic of Aesthetic Judgment in which to be elaborated also the Analytic of Beautiful includes the kinds of the judgment of taste; and Analytic of Sublime includes the mathematically the sublime and the dynamically sublime in the nature. It was stated in Burnham, 2003, that the predicate “aesthetic” can qualify many different kinds of things: judgments, experiences, concepts, properties, or words. We can understand other aesthetic kinds of things in terms of aesthetic judgments: aesthetic properties are those that are ascribed in aesthetic judgments; aesthetic experiences are those that ground aesthetic judgments; aesthetic concepts are those that are deployed in aesthetic judgments; and aesthetic words are those that are typically used in the linguistic expression of aesthetic judgments.

The document noted that the basic explicit purpose of Kant's Critique of Judgment is to investigate whether the faculty of judgment provides itself with an a  priori principle. Kant assumed that judgment was simply a name for the combined operation of other mental faculties and speculated that the operation of judgment might be organized and directed by a fundamental a priori principle that is unique to it. Kant insisted that the faculty of understanding is that which supplies concepts that is universals, and reason is that which draws inferences e.g. constructs syllogisms, and judgment 'mediates' between the understanding and reason by allowing individual acts of sub-sumption to occur; he then distinguished between determinate and reflective judgments. Aesthetic judgments, according to Kant,  to be a particularly interesting form of reflective judgments.


Burnham, 2003, noted Kant that an aesthetic judgments or judgments of taste must have four key distinguishing features: disinterested, universal, necessary and final without end. It is disinterested because it is pleasurable judgment; it is universal and necessity because it is in fact a product of features of the human mind; and it is purposive without purpose or final without end because it is the concept according to which it was made that an object is purposive if it appears to have such a purpose, or in other word they should affect us as if they had a purpose, although no particular purpose can be found. Having identified the major features of aesthetic judgments, Kant then delivered the questions how such judgments are possible, and are such judgments in any way valid that is, are they really universal and necessary. Kant initially focused on judgments about beauty in nature to answer  what does such a judgment mean, and how does it take place as a mental act; he then needs to clarify the basic features of such judgments and concluded that on aesthetic judgments there must have a number of peculiar features which at first sight look like nothing other than paradoxes that he called  'moments'; the first moment is “disinterested”, the second moment is “universal”, the third moment is “purposiveness”, and the fourth moment is “necessary”

Kant outlined that there are two types of interest that are by way of sensations in the agreeable, and by way of concepts in the good; only aesthetic judgment is free or pure of any such interests. He defined interest as a link to real desire and action, and thus also to a determining connection to the real existence of the object. According to Kant, in the aesthetic judgment, the real existence of the beautiful object is quite irrelevant and  that aesthetic judgments are disinterested. He claimed that judgment results in pleasure, rather than pleasure resulting in judgment; and the aesthetic judgment must concern itself only with form in the object presented, not sensible content. Burnham, 2003, elaborated Kant’s claims that aesthetic judgments behave universally; if we judge a certain landscape to be beautiful, we at least implicitly demand universality in the name of taste

Kant argues that there is always a tendency to see 'beauty' as if it were somehow in the object or the immediate experience of the object and that such a relativist view can not account for the social behavior of our claims about what we find beautiful. Meanwhile, Kant claimed that an object's purpose is the concept according to which it was manufactured; therefore, purposiveness is the property of at least appearing to have been manufactured or designed. Kant concluded that the beautiful has to be understood as purposive, but without any definite purpose because a definite purpose would be either the set of external purposes or the internal purpose. Accordingly, beauty is equivalent neither to utility nor perfection, but is still purposive; in nature, it will appear as purposive with respect to our faculty of judgment, but its beauty will have no ascertainable purpose that is, it is not purposive with respect to determinate cognition. Burnham, 2003, also elaborated Kant’s claims that aesthetic judgments must pass the test of being necessary that the judgment does not either follow or produce a determining concept of beauty, but exhausts itself in being exemplary precisely of an aesthetic judgment. 


Burnham, 2003, noted Kant that our faculty or ability to judge consisted of being a mere processor of other, much more fundamental mental presentations that are concepts and intuitions; everything interesting and fundamental happened in the formation of concepts, or in the receiving of intuitions. However, Kant argued that judgment has a fundamental principle that governs it that asserts the purposiveness of all phenomena with respect to our judgment or everything we experience can be tackled by our powers of judgment. Kant claimed that in the case of the beautiful we do notice that this assumption is being made because the beautiful not only draws particular attention to its purposiveness but also has no concept of a purpose available, so that we cannot just apply a concept and be done with it; the beautiful forces us to grope for concepts that we can never find and it is not an alien and disturbing experience, on the contrary, it is pleasurable; the principle of purposiveness is satisfied, but in a new and unique way.

According to Kant, as noted by Burnham, 2003, that the kinds of cognition characteristic of the contemplation of the beautiful are not all that different from ordinary cognition about things in the world; the faculties of the mind are 'understanding' which is responsible for concepts, and  'sensibility' which is responsible for intuitions. Kant argued in aesthetic cognition there is no one determinate concept that pins down an intuition; intuition is allowed some free play and acts in harmony with the lawfulness in general of the understanding as common sense; hence the common sense was plausible as a possible explanation of the tendency to universality observed in aesthetic judgments. Throughout the Four Moments of the Beautiful, Kant elaborated many important clues as to the transcendental account of the possibility of aesthetic judgment e.g. communicability, common sense and the harmony of the cognitive sub-faculties. By deduction Kant explicitly attempted to demonstrate the universal communicability and thus inter-subjective validity of judgments of taste that there is a 'common sense' that humans all must have a kind of sensing ability which operates the same way.


For Kant, as it elaborated by Burnham, 2003, the other basic type of aesthetic experience is the sublime that is idea of absolute totality or absolute freedom, and thus the sublime is a kind of rapid alternation between the fear of the overwhelming and the peculiar pleasure of seeing that overwhelming overwhelmed. According to Kant, the connection between the sublime and morality can be raised up that the whole sublime experience would not be possible if humans had not received a moral training that taught them to recognize the importance of their own faculty of reason. Kant noted that while the beautiful is concerned with form, the sublime may even be formless and while the beautiful indicates a purposiveness of nature that may have profound implications, the sublime appears to be counter-purposive, as well as  although from the above one might expect the sublime experience to be painful in some way, in fact the sublime does still involve pleasure. 

Kant, as it elaborated by Burnham, 2003, divides the sublime into the 'mathematical' that is concerned with things that have a great magnitude in and of themselves and the 'dynamically' that is things that have a magnitude of force in relation to us, particularly our will. He defined mathematical sublime as something absolutely large that is large beyond all comparison; objects of sense are called 'sublime' only by a kind of covert sleight-of-hand. According to Kant, the sublime experience has two-layer process that are  a contra-purposive layer in which our faculties of sense fail to complete their task of presentation, and a strangely purposive layer in which this very failure constitutes a 'negative exhibition' of the ideas of reason which could not otherwise be presented. Kant insisted that in the dynamically sublime a 'might' or power is observed in nature that is irresistible with respect to our bodily or sensible selves; in particular, nature is called 'sublime merely because it elevates the imagination to the exhibition of those cases wherein the mind can be made to feel the sublimity that is proper to its vocation. Kant suggested, as noted by Burnham,2003, that the sublimity belongs to human freedom which is unassailable to the forces of nature; such a conception of freedom as being outside the order of nature, but demanding action upon that order.

 

Kant, as noted by Burnham, 2003, argued that art can be tasteful and yet be soulless that certain something would make it more than just an artificial version of a beautiful natural object and what provides soul in fine art is an aesthetic idea that is a counterpart to a rational idea that is a concept that could never adequately be exhibited sensibly. According to Kant, an aesthetic idea is as successful an attempt as possible to 'exhibit' the rational idea that is the talent of genius to generate aesthetic ideas, but that is not all; the mode of expression must be tasteful because the understanding's 'lawfulness' is the condition of the expression being in any sense universal and capable of being shared and the genius must find a mode of expression which allows a viewer not just to 'understand' the work conceptually but also to reach something like the same excited yet harmonious state of mind that the genius had in creating. 

Kant begins by giving a long clarification of art. As a general term, again, art refers to the activity of making according to a preceding notion. If I make a chair, I must know, in advance, what a chair is. We distinguish art from nature because (though we may judge nature purposive) we know in fact there is no prior notion behind the activity of a flower opening. The flower doesn't have an idea of opening prior to opening - the flower doesn't have a mind or a will to have or execute ideas with. Kant subdivided arts into mechanical and aesthetic; the former are those which never-the-less are controlled by some definite concept of a purpose to be produced and the latter are those wherein the immediate object is merely pleasure itself; and therefore, Kant distinguished between agreeable and fine art, the former produces pleasure through sensation alone and the latter through various types of cognitions. Accordingly, fine art is a type of purposeful production and its production according to a concept of an object but it has no concept adequate to its production; else any judgment on it will fail one of the key features of all aesthetic judgments: namely purposiveness without a purpose and fine art therefore must both be, and not be, an art in general (Burnham, 2003)

Kant, as noted by Burnham, 2003, defined genius as the talent that gives the rule to art that is the innate mental predisposition through which nature gives the rule to art; therefore, talent is an innate productive ability of the artist and as such belongs itself to nature. Kant noted that fine art is produced by individual humans, but not as contingent individuals that is not by human nature in the empirically known sense; and fine art as aesthetic can have no definite rules or concepts for producing or judging it as well as that  the rule supplied by genius is more a rule governing what to produce, rather than how. Kant then concluded that while all fine art is a beautiful 'presentation' of an object, this partly obscures the fact that genius is involved in the original creation of the object to be presented; genius provides the matter for fine art while taste provides the form and the beautiful is always formal. He insisted that the aesthetic idea is a presentation of the imagination to which no thought is adequate and this is a 'counterpart' to rational ideas which are thoughts to which nothing sensible or imagined can be adequate. Kant concluded that the cognition involved in judging fine art is similar to the cognition involved in judging natural beauty.

 

61 comments:

  1. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Proses dinamisasi pendidikan estetika, yakni dengan menanamkan nilai kebenaran (truth), kebaikan (goodness), dan keindahan (beauty). Melihat proses tersebut pendidikan estetika menjadi sangat penting mengingat pendidikan estetika adalah pendidikan yang akan membawa kebanggaan dan keagungan jasmaniah dan rohaniah. Dengan latar belakang tersebut estetika seharusnya menjadi dasar pendidikan bagi bangsa ini, tujuannya adalah untuk memberikan penguatan peradaban, supaya masyarakatnya memiliki tingkat kecerdasan estetis dalam menggali nilai-nilai identitas budayanya sendiri, yakni dengan tanpa mengekor dan menjiplak kebudayaan di luar bangsanya.

    ReplyDelete
  2. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Estetika merupakan hal yang erat kaitannya dengan kehidupan manusia.
    Hal ini menyebabkan proses penyadaran melalui media estetika sangat mudah mempengaruhi kehidupan dan kebudayan dalam masyarakat.
    Kehidupan yang ada dan yang mungkin ada, kebudayaan yang sudah ada dan yang mungkin belum ada merupakan hasil pengaruh dari media estetika.

    ReplyDelete
  3. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Berdasarkan sumber lib.ui.ac.id/file?file=pdf/abstrak-78266.pdf hasil pemikiran Critique of Pure Reason, dan "kebebasan" -- hasil Critique of Practical Reason mengatakan bahwa estetika analog dengan keniscyaan alam, dan sublim analog dengan kebebasan. Sedangkan seni dan genius nienunjukkan analogi kerjasama antara alam dan kebebasan dalam menghasilkan suatu hal. Menurut Kant, penilaian estetis datang dari sebuah jenis akal tersendiri. Pemikiran Kant bersifat kritisisme, maksudnya filsafat yang memulai perjalanannya dengan terlebih dahulu menyelidiki kemampuan dan batas-batas rasio. Estetika Kant berdasarkan pada ajaran bahwa manusia itu mempunyai pengetahuan tentang ”nature di luar dirinya” dan ”dirinya di dalam nature” (Abdul Kadir, 1975). Pada ”nature di luar dirinya”, manusia mencari kebenaran dan pada “dirinya di dalam nature”, manusia mencari kebaikan yang pertama. Kebaikan yang pertama ini merupakan “pure reason” dan kebaikan yang kedua merupakan “practical reason” (free will). Disamping itu, masih ada lagi yaitu kemampuan untuk memberi keputusan (judgement) ialah yang membentuk putusan tanpa pamrih dan menghasilkan kenikmatan tanpa keinginan. Keindahan dalam seni mempunyai hubungan erat dengan kemampuan manusia dalam menilai karya seni yang bersangkutan. Kemampuan ini disebutnya dengan istilah “cita rasa” (taste).

    ReplyDelete
  4. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Estetika merupakan cabang filsafat yang menelaah dan membahas tentang seni dan keindahan serta tanggapan manusia terhadapnya. Estetika membahas bagaimana keindahan bisa terbentuk, dan bagaimana supaya dapat merasakannya. Estetika mempelajari tentang kualitas keindahan dari obyek, maupun daya impuls dan pengalaman estetik pencipta dan pengamatannya. Pembahasan selanjutnya tentang estetika adalah sebuah filosofi yang mempelajari nilai-nilai sensoris yang kadang dianggap sebagai penilaian terhadap sentimen dan rasa. Estetika merupakan cabang yang sangat dekat dengan filosofi seni. Estetika sendiri terdiri dari tiga hal yaitu studi mengenai fenomena estetis, persepsi dan seni sebagai hasil pengamatan.

    ReplyDelete
  5. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Proses penyadaran manusia dalam kehidupan sosial lebih mudah melalui media seni, karena pemahaman masyarakat akan seni masih bersifat positivistik sehingga perlu adanya pemberian pengalaman estetis yang lebih mendalam.
    Untuk memberikan penjelasan bahwa estetika tidak hanya menampilkan keindahan namun dibalik keindahan yang ditampilkan memiliki filosofi dan esensi yang lebih dalam.

    ReplyDelete
  6. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Dapat kita ketahui bahwa Immanuel Kant menjelaskan gagasannya tentang estetika,khususnya tentang ’apa itu keindahan’ dalam karyanya,Kritik der Urtheilskraft (Kritik atas Daya Pertimbangan). Kant membahas daya pertimbangan estetika atas keindahan dengan menggunakan istilah ’momen’. Setiap momen memuat pembahasan tentang pertimbangan atas selera;selera di sini terkait erat dengan keindahan. Momen Pertama: Tentang Pertimbangan Selera menurut KualitasKant mengawali penjelasannya dengan menyatakan bahwa pertimbangan selera adalah hal yang estetis sebab selera terkait dengan keindahan. Selera (taste)adalah kemampuan untuk mempertimbangkan suatu objek atau suatu metode penggambarannya dengan kepuasan yang sepenuhnya tidak tertarik (disinterested) atau tidak memiliki kepuasan (dissatisfaction. Pertimbangan estetika tidak mempunyai maksud (disinterested) atau kepuasan (dissatisfaction). Momen Kedua: Tentang Pertimbangan Selera menurut Kuantitas. Momen Ketiga: Tentang Pertimbangan Selera menurut Hubungan dengan Tujuanyang Dibawa dalam Pertimbangannya. Momen Keempat: Tentang Pertimbangan Selera menurut Modalitas Kepuasan di dalam Objek.

    ReplyDelete
  7. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dari artikel ini saya memahami bahwa bakat yang memberi aturan pada seni. Dengan cara predisposisi mental bawaan yang melaluinya sehingga dapat memberi aturan kepada seni. Oleh karena itu, bakat adalah kemampuan produktif bawaan sang seniman dan dengan sendirinya menjadi milik alam. Di artikel ini Kant mencatat bahwa seni rupa diproduksi oleh manusia perorangan, namun bukan sebagai individu kontingen yang bukan oleh kodrat manusia secara empirik. Dan seni rupa sebagai estetika tidak dapat memiliki peraturan atau konsep yang pasti untuk memproduksi atau menghakimi dan juga bahwa peraturan yang diberikan. Kant kemudian menyimpulkan bahwa sementara semua seni rupa adalah 'presentasi' sebuah objek yang indah, ini mengaburkan kenyataan bahwa seseorang terlibat dalam penciptaan asli objek yang akan dipresentasikan.

    ReplyDelete
  8. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Kant menyajikan studinya mengenai putusan sintetis apriori dalam Critique of Pure Reason. Karya ini dibagi menjadi tiga bagian: Dalam Transcendental Aesthetic (Estetika Transendental), Kant menyelidiki unsur-unsur pengetahuan yang masuk akal mengacu pada suatu bentuk apriori ruang dan waktu. Objek penelitian ini adalah untuk membuktikan matematika sebagai ilmu yang sempurna.

    ReplyDelete
  9. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dalam artikel di atas, mengungkapkan tentang Kant yang berpendapat bahwa selalu ada kecenderungan untuk melihat keindahan yang seolah-olah entah bagaimana objek atau pengalaman langsung dari objek dan pandangan relativis semacam itu tidak dapat menjelaskan melalui perilaku sosial dari klaim kita tentang apa yang kita temukan. Sementara itu, Kant mengklaim bahwa tujuan sebuah objek adalah konsep yang menurutnya dibuat. Dengan demikian, keindahan tidak setara dengan utilitas maupun kesempurnaan, namun tetap purposive.

    ReplyDelete
  10. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Berdasarkan artikel yang saya baca maka dapat saya ketahui bahwa. æstetik dan estetika yang juga dikenal dalam bahasa Yunani, atau "Aisthētiké") adalah cabang filsafat yang mengeksplorasi sifat seni, keindahan, dan rasa, dengan penciptaan dan apresiasi keindahan.
    Ini lebih secara ilmiah didefinisikan sebagai studi tentang nilai sensorik atau sensori-emosional, yang terkadang disebut penilaian sentimen dan rasa. Secara lebih luas, para ilmuwan di lapangan mendefinisikan estetika sebagai "refleksi kritis terhadap seni, budaya dan alam".[Dalam bahasa Inggris modern, istilah estetika juga bisa merujuk pada seperangkat prinsip yang mendasari karya gerakan atau teori seni tertentu: seseorang berbicara, misalnya tentang estetika Cubis

    ReplyDelete
  11. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Filsafat estetika adalah cabang ilmu yang membahas masalah keindahan. Bagaimana keindahan bisa tercipta dan bagaimana orang bisa merasakannya dan memberi penilaian terhadap keindahan tersebut. Maka filsafat estetika akan selalu berkaitan dengan antara baik dan buruk, antara indah dan jelek. Bukan berbicara tentang salah dan benar seperti dalam filsafat epistemologi.
    Filsafat estetika pertama kali dicetuskan oleh Alexander Gottlieb Baumgarten (1975) yang mengungkapkan bahwa estetika adalah cabang ilmu yang dimaknai oleh perasaan. Filasafat estetika adalah cabang ilmu dari filsafat Aksiologi, yaitu filsafat nilai. Istilah Aksiologi digunakan untuk menberikan batasan mengenai kebaikan, yang meliputi etika, moral, dan perilaku. Adapun Estetika yaitu memberikan batasan mengenai hakikat keindahan atau nilai keindahan

    ReplyDelete
  12. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Secara etimologi, estetika diambil dari bahasa Yunani, aisthetike yang berarti segala sesuatu yang diserap oleh indera. Filsafat estetika membahas tentang refleks kritis yang dirasakan oleh indera dan memberi penilaian terhadap sesuatu, indah atau tidak indah, beauty or ugly. Estetika disebut juga dengan filsafat keindahan.
    Pembahasan estetika akan berhubungan dengan nilai-nilai sensoris yang dikaitkan dengan sentimen dan rasa. Sehingga estetika akan mempersoalkan pula teori-teori mengenai seni.

    ReplyDelete
  13. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Estetika adalah salah satu cabang filsafat yang berkaitan dengan seni. Secara sederhana diartikan estetika adalah ilmu yang membahas keindahan, bagaimana ia bisa terbentuk dan bagaimna seseorang bisa merasakan estetika sebagai sebuah filosofi yang mempelajari nilai-nilai sensoris yang kadang dinggap sebagai penilaian terhadap sentimen dan rasa. Timbul pertanyaan, apakah nilai keindahan itu merupakan sifat yang dimiliki objek atau terletak pada orang yang menilai (subjek). Jika nilai indah itu terletak pada objek dan dipandang dengan sudut dan cara pandang yang sama maka akan menghasilkan kesimpulan yang sama tentang sesuatu. Jika nilai itu terletak pada subjek, maka hasil penilaian itu akan bergantung pada perasaan masing-masing subjek.

    ReplyDelete
  14. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Teori lama tentang keindahan, bersifat metafisik sedang teori modern bersifat psikologis. Menurut Plato, keindahan adalah realitas yang sebenarnya dan tidak pernah berubah-ubah. Sekalipun plato menyatakan bahwaharmonis, proporsi, dan simentris adalah unsur yang membentuk keindahan, namunia tetap memikirkan adanya unsur-unsur metafisik. Bagi Plotinus keindahan itu merupakan pancaran akal Ilahi. Bila yang hakikat (Ilahi) Ia menyatakan dirinya atau memancarkan sinar pada, atau dalam realitas penuh, maka itulah keindahan. Kant dalam studi ilmiah psikologi tentang estetika menyatakan, akal itu memiliki indera ketiga atas pikir dan kemauan yaitu indera rasa yang memiliki kekhususan, yaitu kesenangan estetika. Adapun yang mendasari hubungan antara estetika dan pendidikan adalah lebih menitikberatkan kepada “predikat” keindahan yang diberikan kepada hasil seni.

    ReplyDelete
  15. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Estetika yang membahas masalah keindahan, bagaimana keindahan bisa tercipta dan bagaimana orang bisa merasakannya dan memberi penilaian terhadap keindahan tersebut. Maka filsafat estetika akan selalu berkaitan dengan antara baik dan buruk, bukan berbicara tentang salah dan benar seperti dalam filsafat epistemologi. Secara etimologi, estika diambil dari bahasa Yunani, aisthetike yang berarti segala sesuatu yang cerap oleh indera. Filsafat estetika membahas tentang refleks kritis yang dirasakan oleh indera dan memberi penilaian terhadap sesuatu, indah atau tidak indah. filsafat estetika adalah keindahan yang memiliki nilai spiritual karena itu etetika dekat sekali dengan kehidupan moral. Esensi keindahan tidak terletak pada harmoni dan simetri. Keindahan itu menyajikan keintiman dengan Tuhan yang Maha Sempurna. Ada semacam skala menaik tentang keindahan, mulai dari keindahan yang bersifat inderawi, naik ke emosi, kemudian kesusunan alam semesta yang imaterial.

    ReplyDelete
  16. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Keindahan dan keburukan adalah bagian penting dari kehidupan kita. Tidak mengherankan bila para filsuf sejak zaman purbakala tertarik pada pengalaman dan penilaian kita tentang keindahan dan keburukan. Mereka telah mencoba memahami sifat dari pengalaman dan penilaian ini, dan mereka juga ingin mengetahui apakah pengalaman dan penilaian ini sah. Sebagian besar wacana tentang keindahan telah menyebarkan gagasan tentang "estetika", dan gagasan semacam itu terutama menimbulkan kritik. Salah satunya yang dipaparkan oleh Imanuel Kant mengenai kritik tentang Judgement.Apa itu penilaian rasa? Kant mengisolasi dua kondisi penting dan mendasar tentang sebuah keputusan(judgement) untuk dijadikan penilaian rasa yaitu subjektivitas dan universalitas. Penilaian rasa yang bersifat subjektif, artinya bahwa penilaian rasa didasarkan pada perasaan senang atau tidak senang. Inilah yang membedakan penilaian rasa dari penilaian empiris. Contoh yang seringkali behwa penilaian rasa bersifat subjektif adalah mengenai penilaian keindahan dan keburukan. (Penilaian rasa bisa jadi tentang seni atau alam). Namun, tidak jelas apa yang membuat subjektivitas penilaian rasa. Kita membutuhkan penjelasan tentang sifat kesenangan yang didasarkan pada penilaian berdasarkan keindahan.

    ReplyDelete
  17. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Pemikiran Estetika Kant dipandang sebagai usaha untuk menjembatani "jurang" antara "keniscayaan alam" (hasil pemikiran Critique of Pure Reason) yang analog dengan keindahan, dan "kebebasan" (hasil Critique of Practical Reason) yang analog dengan sublim. Secara garis besar, pokok-pokok permasalahan di dalam pemikiran Estetika Kant dapat dibagi menjadi dua, yaitu: (1) permasalahan keindahan dan sublim, dan (2) permasalahan seni dan jenius. Pembahasan permasalahan keindahan dan sublim dimulai dengan menggunakan sarana judgment of taste yang disebut "momen-momen keindahan”. Selanjutnya, maksud kedudukan seni dan jenius di dalam "Deduksi Aesthetic Judgment" adalah bahwa pertama-tama, jenius di dalam seni menunjukkan peran atau sumbangan alam dalam "peristiwa keindahan" di dalam seni. Kedua, "seni" dalam arti Kantian adalah bukan objek khusus yang hadir di hadapan kita dalam artian semacam "proses", dimana ia adalah suatu "gangguan" di satu atau dua pancaindra kita. "Proses permainan" itu terjadi di dalam dunia supersensible. Hal ini membuktikan keberadaan dunia supersensible (Albertus Harsawibawa, 1997).

    ReplyDelete
  18. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Estetika merupakan nilai keindahan/seni berdasarkan daya cipta, rasa, dan karsa oleh sudut pandang masing-masing subyek yang memiliki essensi yang berbeda-beda. Karena perbedaan sudut pandang itu melahirkan keberagaman yang berujung pada nilai seni keindahan (estetika). Semua yang ada dan yang mungkin ada memiliki nilai estetika tergantung dari sudut pandang subyek berdasarkan ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  19. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Aestetics merupakan salah satu cabang filsafat yang mempelajari tentang keindahan. Keindahan ini meliputi kecantikan (beauty), rasa (taste), seni (art) dan kepandaian. Dalam hal kecantikan, Kant berpendapat bahwa selalu ada kecenderungan untuk melihat 'keindahan' seolah-olah entah bagaimana objek atau pengalaman langsung dari objek dan pandangan relativis semacam itu tidak dapat menjelaskan perilaku sosial dari klaim kita tentang apa yang kita temukan cantik. Artinya bahwa setiap yang ada dan mungkin ada memiliki sisi keindahan, walaupun seringkali tidak terlihat.

    ReplyDelete
  20. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    estetika adalah salah satu cabang filsafat yang membahas keindahan. estetika juga bisa berarti sebuah filosofi yang mempelajari nilai-nilai sensoris yang kadang dianggap sebagai penilaian terhadap sentimen dan rasa.

    ReplyDelete
  21. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dalam Kritik atas Putusan (Critique of Judgment), Kant menyajikan hanya dua putusan sebagai hasil refleksi (reflecting judgment) yang timbul dari finalitas alam (finality of nature) yang disebutnya dengan nama estetika. Estetika dapat memenuhi syarat berbagai macam hal antara lain adalah penilaian, pengalaman, konsep, properti, atau kata-kata (Burnham, 2003). Aesthetic judgement memiliki dasar penentuan yang bersifat subjektif. Dalam penilaian terhadap sesuatu yang indah, subjek menggunakan imajinasi untuk menghubungkan presentasi objek dalam diri subjek dengan feeling.

    ReplyDelete
  22. Syahlan Romadon
    PM C 2016 / 16709251047

    Menurut Burhan, estetika meliputi pertimbangan, pengalaman, konsep, sifat, serta kata-kata. Kita dapat memahami segala jenis estetika melalui pertimbangan estetis. Sebagai contoh, sifat estetika merupakan apa saja yang menyebabkan pertimbangan estetis, pengalaman estetis merupakan apa saja yang mendasari pertimbangan estetis, dan kata-kata estetis merupakan kata-kata yang biasa digunakan pada ekspresi linguistik dari pertimbangan estetis. Kant membahas daya pertimbangan estetika atas keindahan dengan menggunakan istilah ’momen’. Menurut Kant, pertimbangan estetis atau pertimbangan selera memiliki 4 moment yaitu (1) disinteristed/ketertarikan, (2) universal/keumuman, (3) purposiveness/tujuan, dan (4) necessary/kebutuhan.

    ReplyDelete
  23. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah...
    Menurut Kant sesuatu dikatakan memiliki estetika atau keindahan bila didasarkan atas pertimbangan momen. Ada tiga momen yang dijadikan pertimbangan yakni pertimbangan selera (secara kualitas), pertimbangan estetika berlaku secara universal (secara kuantitas), pertimbangan tentang persoalan tujuan (purpose) dan ketertujuan (purposiveness), dan pertimbangan menurut modalitas kepuasan di dalam objek. Namun seiring dengan perkembangan zaman, kata estetika atau keindahan sudah tidak dimaknai secara mendalam. Ketika kita melihat sesuatu yang enak dipandang mata, maka kita sebut itu merupakan keindahan. Padahal hakikat dari estetika tidak hanya sebatas itu.

    ReplyDelete
  24. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Definisi estetika secara rinci, mencakup: ilmu pengetahuan tentang pengamatan inderawi; renungan filosofis tentang seni/ filsafat seni; tidak hanya menyelidiki yang indah, tapi juga yang buruk;
    membicarakan masalah cita rasa/ selera. Teori estetika terdiri dari: penyelidikan tentang yang indah; prinsip landasan seni; pengalaman yang berkaitan dengan seni; penciptaan, penilaian/ refleksi terhadap karya seni. Estetika menjadi sangat penting karena di dunia kita ini, kita dihadapkan dengan sangat banyak visualitas. Semua hal yang kita lihat merupakan visualitas. Mulai dari kita bangun tidur, sampai tidur lagi. Kita harus peduli dengan estetika, karena manusia memang pada dasarnya sebagai makhluk estetis, yang tidak pernah bisa dilepaskan karena sebagai pengalaman dasar manusia. Tapi ada yang beranggapan bahwa estetika kan sifatnya fana, karena hanya diterima oleh inderawi sehingga cepat hilang dalam sekejap. Tidak dapat menjelaskan hal-hal secara mendetail seperti ilmu-ilmu pasti lainnya, dan bersifat sangat subjektif karena bermain soal rasa. Memang hal pengalaman estetika bersifat subjektif, mengingat setiap orang dapat memiliki pengalaman berbeda dari hal yang sama. Namun subjektivitas tersebut bisa dikelompokkan lagi menjadi kelompok-kelompok yang lebih besar, dengan orang-orang yang memiliki taste serupa.

    ReplyDelete
  25. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Estetika dapat memenuhi syarat berbagai macam hal antara lain adalah penilaian, pengalaman, konsep, properti, atau kata-kata (Burnham, 2003). Kita dapat memahami jenis estetika yang lain dalam hal penilaian estetika yaitu sifat estetika adalah mereka yang berasal dalam penilaian estetika, pengalaman estetika adalah mereka yang ada dalam penilaian estetika, konsep estetika adalah mereka yang dikerahkan dalam penilaian estetika, dan kata-kata estetika adalah mereka yang biasanya digunakan dalam ekspresi linguistik penilaian estetika. Penilaian estetika atau penilaian dari rasa harus memiliki empat fitur yang membedakan kunci yaitu tertarik, universal, diperlukan dan akhir tanpa akhir.

    ReplyDelete
  26. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Estetika mengacu pada analisis teoritis bentuk, ekspresi dan simbolisme dalam karya seni. Estetika sebagai kata sifat biasanya digunakan untuk merujuk pada tampilan visual. Misalnya, produk budaya (termasuk 'karya seni') dinilai menyenangkan secara estetis atau tidak. Estetika sebagai kata benda dalam pengertian modern biasanya mengacu pada tubuh teori tentang seni. Ini cenderung berfokus pada dua elemen. Pertama, analisis sifat teori seni, teori seni harus berhubungan dengan bentuk, ekspresi, atau simbol. Kedua, teori tentang karya seni, termasuk pertanyaan niat, representasi atau ilusi.

    ReplyDelete
  27. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Estetika merupakan salah satu cabang filsafat berurusan dengan sifat seni, keindahan, dan rasa. Dengan penciptaan dan apresiasi keindahan untuk didefinisikan sebagai studi tentang sensorik nilai atau sensori-emosional, kadang juga disebut penilaian dari sentimen dan rasa. Lebih luas lagi, para sarjana di lapangan mendefinisikan estetika sebagai "refleksi kritis pada seni, budaya dan alam “.

    ReplyDelete
  28. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Estetika atau rasa meliputi penilaian, pengalaman, konsep, sifat, atau kata-kata. kata-kata estetika merupakan kata-kata yang biasanya digunakan dalam ekspresi linguistik pada penilaian estetika. Penilaian estetika memiliki ciri tidak tertarik, universal, perlu dan tanpa berakhir, bebas dan murni. Menurut Kant, penilaian estetika mengenai keindahan dari sebuah objek nyata bersifat tidak relevan

    ReplyDelete
  29. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Secara sederhana, estetika adalah ilmu yang membahas keindahan, bagaimana ia bisa terbentuk, dan bagaimana seseorang bisa merasakannya. Pembahasan lebih lanjut mengenai estetika adalah sebuah filosofi yang mempelajari nilai-nilai sensoris, yang kadang dianggap sebagai penilaian terhadap sentimen dan rasa. Estetika merupakan cabang yang sangat dekat dengan filosofi seni.

    ReplyDelete
  30. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Estetika yang dipahami selama ini hanya sebuah keindahan yang muncul akibat dari pencerapan indera dan tidak berkepentingan sehingga menimbulkan sebuah kesenangan tanpa kepentingan (disinterested pleasure). Estetika tidak menghadirkan sesuatu yang lain dari sebuah keindahan dari pencerapan indera tanpa tendensi. Perkembangan seni tidak melulu pada estetika yang positivistik, namun lebih dari itu, keindahan dalam arti universal yang menilai sesuatu dapat ditinjau dari segi manapun.

    ReplyDelete
  31. Andi Gusmaulia Eka Putri
    17709251009
    PPs PM A 2017
    Estetika (indah), indah atau tidak indah adalah relatif, penilaiannya bisa bermacam-macam, subjektif tergantung pada masing-masing individu. Bagi Plato, keindahan adalah realitas yang sungguh-sungguh, suatu hakikat yang abadi, tidak berubah. Menurutnya keindahan suatu objek bukan berasal dari objek itu, namun keindahan itu menyertai objek tersebut. Berbeda halnya dengan keindahan menurut Kant, Kant berpendapat bahwa indah itu merupakan sifat dari suatu objek.

    ReplyDelete
  32. Angga Kristiyajati
    17709251001
    Pps UNY P.Mat A 2017

    Terima kasih Banyak Pak Prof. Marsigit.

    Sepengetahuan kami, aesthetics atau estetika adalah studi tentang perasaan, konsep, dan penilaian yang timbul dari apresiasi kita terhadap suatu objek atau kelas objek yang lebih luas yang dianggap berubah, atau indah, atau agung. Teori estetika menyangkut dirinya sendiri dengan pertanyaan seperti: apa itu karya seni? Apa yang membuat sebuah karya seni sukses? Dapatkah seni menjadi kendaraan menuju kebenaran? Apakah sebuah karya dengan mengekspresikan perasaan seni, mengkomunikasikan perasaan, membangkitkan perasaan, membersihkan atau melambangkan perasaan? Apa perbedaan antara memahami sebuah karya seni, dan gagal memahaminya? Bagaimana kita bisa menikmati kesenangan estetis dalam hal-hal yang mengejutkan: tragedi, atau pemandangan alam yang mengerikan? Mengapa hal-hal dari kategori yang sangat berbeda dalam istilah cantik? Apakah persepsi keindahan memiliki hubungan dengan kebajikan moral, dan dengan melihat sesuatu yang universal atau esensial, dan apakah pentingnya pendidikan estetika dan praktik yang terkait dengan hal ini? Apa peran imajinasi dalam berkarya atau apresiasi seni? Apakah penilaian estetika mampu melakukan perbaikan dan pelatihan dan adanya semacam objektivitas?. Dalam estetika lah pertanyaan-pertanyaan tersebut akan diusahakan dicari jawabannya.

    ReplyDelete
  33. Alfiramita Hertanti
    17709251008
    S2- Pendidikan Matematika kelas A 2017

    Assalamualaikum Wr. Wb. Terima kasih atas tulisan yang sangat bernas ini, pak. Estetika adalah bagian aksiologi sebagai cabang filsafat. Estetika selalu dikaitkan dengan keindahan, sedangkan keindahan memiliki definisi yang berbeda-beda (mengandung subjektifitas yang kompleks). Estetika juga selalu dikaitkan dengan seni. Menurut Erich Fromm, seni adalah ilmu pengetahuan sehingga ia mengandung teori-teori yang mesti dipraktikkan. Misal, seni musik: keindahan suara piano tidak mungkin terdengar tanpa tindisan yang mapan secara teori maupun intuisi dalam memainkannya.

    ReplyDelete
  34. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof, Penilaian estetik menurut Kant adalah sebuah filsafat keindahan yang menjelaskan kondisi-kondisi subjek dalam mengalami sesuatu yang indah. Objek yang dipahami tidak hanya sebuah karya seni tetapi juga objek secara umum. Aesthetic judgement memandang presentasi objek secara ada begitu saja, yang kemudian menghasilkan perasaan kesenangan. Penilaian ini hmemiliki ciri khas pada pandangan pertama, yaitu disinterested, universal, purposiveness, dan necessary. Maksudnya adalah bahwa kesenangan terhadap sesuatu yang indah adalah tanpa kepentingan dan maksud tertentu (disinterested). Subjek mengenali sesuatu yang indah juga tanpa tujuan (purposivness). Subyek mengenali sesuatu yang indah juga dapat berlaku secara universal, yaitu mampu dikomunikasikan pada subyek yang lain. Maka meskipun penilaian tentang keindahan bersifat subjektif, penilaian tersebut akan dialami oleh subek-subjek lain secara umum. Subjek mengenali sesuatu yang indah juga bukan karena kebutuhan (necessary)

    ReplyDelete
  35. Tri Wulaningrum
    17701251032
    PEP S2 B
    Estetika merupakan satu faham dalam filsafat yang meletakkan titik kebenaran pada suatu “keindahan”. Oleh karena itu, saya berpendapat bahwa penilaian suatu hal berdasarkan filsafat estetika buka tentang perkara “salah” atau “benar”, akan tetapi “baik” atau “buruk”. Estetika, tentang keindahan. Berarti jalan atau alur kehadiran faham ini dilihat dari bagaimana keindahan dicipta dan bagaimana pula manusia dapat merasakan keindahan tersebut. “Merasakan keindahan”, maka saya memberikan pendapat sekaligus pertanyaan kritis pada diri saya sendiri, perihal cara aktor estetika merasakan keindahan yang dicipta dan yang dihadapinya. “Merasakan keindahan” tersebut apakah menggunakan indera manusia? Seperti melihat dan yang lainnya. Statemen saya ini membawa saya melihat pendapat yang saya ketik sebelumnya, membawa saya untuk melengkapi pendapat saya. Jika sebelumnya saya berpendapat jika estetika adalah faham yang melihat bagaimana keindahan diciptakan dan bagaimana manusia bisa merasakannya, maka sekarang ditambah satu lagi, yaitu bagaimana manusia menilai keindahan yang dirasakannya tersebut. Terimakasih

    ReplyDelete
  36. Tri Wulaningrum
    17701251032
    PEP S2 B
    Estetika merupakan satu faham dalam filsafat yang meletakkan titik kebenaran pada suatu “keindahan”. Oleh karena itu, saya berpendapat bahwa penilaian suatu hal berdasarkan filsafat estetika buka tentang perkara “salah” atau “benar”, akan tetapi “baik” atau “buruk”. Estetika, tentang keindahan. Berarti jalan atau alur kehadiran faham ini dilihat dari bagaimana keindahan dicipta dan bagaimana pula manusia dapat merasakan keindahan tersebut. “Merasakan keindahan”, maka saya memberikan pendapat sekaligus pertanyaan kritis pada diri saya sendiri, perihal cara aktor estetika merasakan keindahan yang dicipta dan yang dihadapinya. “Merasakan keindahan” tersebut apakah menggunakan indera manusia? Seperti melihat dan yang lainnya. Statemen saya ini membawa saya melihat pendapat yang saya ketik sebelumnya, membawa saya untuk melengkapi pendapat saya. Jika sebelumnya saya berpendapat jika estetika adalah faham yang melihat bagaimana keindahan diciptakan dan bagaimana manusia bisa merasakannya, maka sekarang ditambah satu lagi, yaitu bagaimana manusia menilai keindahan yang dirasakannya tersebut. Terimakasih

    ReplyDelete
  37. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)

    Postingan ini membahas tentang estetika, saya akan membahas pendapat Kant tentang estetika yang menyatakan bahwa selalu ada kecenderungan untuk melihat keindahan, dapat melalui pengalaman langsung dari objek dan pandangan relativis. Selain itu menurut Kant indah dapat dipahami sebagai tujuan yang berhubungan dengan penilaian kita. Hal ini menggambarkan bahwa keindahan adalah tergantung cara kita dalam memandang hal tersebut indah atau tidak. Bisa saja seseorang tidak pernah memiliki pengalaman sebelumnya mengenai objek yang dahulu dia lihat tidak sebaik yang baru dia pandang sehingga dia menyatakan bahwa benda itu indah. Namun apabila pengalamannya mengenai suatu objek yang lama lebih baik dari pada objek yang baru dia lihat maka akan memiliki kecenderungan bahwa objek yang baru dia pandang tidak sebaik keindahan benda yang sebelumnya.

    ReplyDelete
  38. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb
    Ada keindahan yang bermain dalam pikiran tatkala membaca postingan ini.Suasana memesona sembari menukilkan senyuman di wajah.Entahlah bagaimana rasanya susah untuk diungkapkan.

    Mamahami estetika berarti menyoalkan tentang rasa, keindahan, dan keanggunan.Untuk melukiskan nilai keindahan suatu objek mempunyai nilai yang relatif.Menurut orang lain cantik atau gagah tetapi menurut kita justru kontradiktif dengan apa yang orang katakan.Nilai keindahan sesuatu tergantung bagaimana mempersepsikan objek tersebut terkait apa yang membuat sesorang berasumsi indah atau sebaliknya.

    ReplyDelete
  39. Uswatun Hasanah
    17701251022
    S2 PEP B

    Estetika, sebelumnya saya hanya mengetahuinya sebatas seni keindahan yang hanya bisa dilihat secara visual saja. Saya belajar bahwa estetika begitu luas pemaknaannya, yang mana meliputi sebuah konsep, pengalaman dan penilaian. Ternyata pikiran manusia juga memiliki seni tersendiri. Saya semakin menyadari bentuk daripada seni dalam berpikir itu memang ada melalui pembahasan ini. Adanya gagasan yang bervariatif merupakan salah satu peranan daripada seni dalam berpikir. Jika berbicara seni keindahan tentunya sudah sangat familiar terdengar. Saya merasa diajak untuk menyadari seni kehidupan dari berbagai macam lingkup yang mana tidak hanya berfokus pada seni yang terlihat secara nyata. Sebenar-benar seni adalah disebalik proses yang terlihat. Seni dapat dimaknai oleh suatu gagasan pikiran. Saat seseorang berpikir maka ia sedang mengaktifkan seni di dalam dirinya.

    ReplyDelete
  40. Kartika Pramudita
    17701251021
    PEP S2 B

    Estetika merupakan sebuah kata yang dekat dengan seni. Estetika berkaitan dengan keindahan, sensibilitas, dan kemampuan persepsi. Estetika adalah tentang rasa. Berdasarkan bacaan bahwa estetika dapat digunakan dalam berbagai hal yaitu penilaian, pengalaman, konsep, sifat, atau kata-kata. Jadi keindahan yang dimaksud dalam arti yang luas. Tidak hanya tentang materi saja tetapi keindahan dapat dinilai dari sebalik yang fisik. Dalam menciptakan sebuah keindahan tidak ada prosedur khususnya, namun semata-mata merupakan ungkapan ide dari penciptanya yang disampaikan sehingga memiliki seni dan keindahan tertentu.

    ReplyDelete
  41. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B
    Estetika merupakan salah satu cabang filsafat yang mempelajari tentang keindahan. Tentunya manusia memiliki sifat alamiah untuk menyukai keindahan walaupun dalam definisi dan bentuk yang berbeda-beda. Dalam memahami estetika, Kant melihat dari dua segi yaitu subyektif dan obyektif. Subyektif berarti sesuatu yang tanpa direnungkan dan tanpa sangkut paut dengan kegunaan praktis, tetapi mendatangkan rasa senang pada si penghayat. Sedangkan Obyektif berarti Keserasian dari suatu obyek terhadap tujuan yang dikandungnya, sejauh obyek ini tidak ditinjau dari segi gunanya.

    ReplyDelete
  42. Maghfirah
    17709251007
    S2 Pendidikan Matematika A 2017

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Istilah estetika sangat dekat dan erat hubungannya dengan kata seni, pada saat yang sama para ahli banyak yang mengkategorikan kedua hal tersebut kedalam definisi yang sama, akan tetapi tidak sedikit yang menyatakan bahwa estetika adalah sebuah bentuk dari keindahan yang berbeda dengan istilah seni. Estetika dapat didefinisikan sebagai susunan bagian dari sesuatu yang mengandung pola, dimana pola tersebut mempersatukan bagian-bagian yang membentuknya dan mengandung keselarasan dari unsur-unsurnya, sehingga menimbulkan keindahan. Dari hal tersebut dapat diartikan bahwa esetetika menyangkut hal perasaan seseorang, dan perasaan ini dikhususkan akan perasaan yang indah.

    ReplyDelete
  43. Widuri Asmaranti
    17709251035
    S2 Pend Matematika B 2017

    Assalammualaikum, wr.wb
    Terimakasih Prof postingannya.
    Pada postingan kali ini menjelaskan mengenai estetika. Dimana estetika adalah salah satu cabang filsafat yang membahas keindahan. Disini estetika akan membahas bagaimana keindahan itu, bagaimana melihat keindahan sesuatu, bagaimana keindahan akan terwujud. Keindahan tentunya juga tergantung sudut pandang melihat keindahan itu. Indah menurut seseorang belum tentu indah menurut orang lain. Pembahasan lebih lanjut mengenai estetika adalah sebuah filosofi yang mempelajari nilai-nilai sensoris, yang kadang dianggap sebagai penilaian terhadap sentimen dan rasa. Estetika merupakan cabang yang sangat dekat dengan filosofi seni.

    ReplyDelete
  44. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Menurut Burham (2003) Estetika dapat memenuhi berbagai jenis hal yaitu penilaian, pengalaman, konsep, sifat, atau kata-kata. Kita dapat memahami hal-hal estetika lainnya dalam hal penilaian estetika. Sifat estetika adalah sifat yang dianggap berasal dari penilaian estetik yang berasal dari pengalaman estetik pula. Dalam artikel tersebut juga menceritakan pandangan tentang keindahan, rasa, seni rupa dan lain sebagainya.

    ReplyDelete
  45. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Menurut Kant sesuatu dikatakan memiliki estetika atau keindahan bila didasarkan atas pertimbangan momen. Ada tiga momen yang dijadikan pertimbangan yakni pertimbangan selera (secara kualitas), pertimbangan estetika berlaku secara universal (secara kuantitas), pertimbangan tentang persoalan tujuan (purpose) dan ketertujuan (purposiveness), dan pertimbangan menurut modalitas kepuasan di dalam objek.

    ReplyDelete
  46. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C

    Proses dinamisasi pendidikan estetika, ialah dengan menanamkan nilai kebenaran (truth), kebaikan (goodness), dan keindahan (beauty). Dari proses tersebut pendidikan estetika menjadi sangat penting karena pendidikan estetika merupakan pendidikan yang akan membawa kebanggaan dan keagungan jasmaniah dan rohaniah. Dengan latar belakang itu estetika seharusnya menjadi dasar pendidikan bagi bangsa ini, tujuannya ialah guna memberikan penguatan peradaban, supaya masyarakatnya memiliki tingkat kecerdasan estetis dalam menggali nilai-nilai identitas budayanya sendiri, yakni dengan tanpa mengekor dan menjiplak kebudayaan di luar bangsanya.

    ReplyDelete
  47. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Kant berpendapat bahwa selalu ada kecenderungan untuk melihat ' keindahan ' seolah-olah entah bagaimana dalam objek atau pengalaman langsung dari obyek dan bahwa seperti pandangan relativis tidak dapat menjelaskan perilaku sosial klaim kita tentang apa yang kita temukan indah.Kant menyimpulkan bahwa pada penilaian estetika harus memiliki sejumlah fitur khusus yang pada pandangan pertama terlihat seperti apa-apa selain paradoks yang ia sebut ' momen '; saat pertama adalah " tertarik " , saat kedua adalah " universal" , saat ketiga adalah " kebermaksudan " , dan saat keempat adalah " diperlukan ".

    ReplyDelete
  48. Junianto
    PM C

    Estetika adalah ilmu tentang keindahan atau bisa dikatakan seni dalam filsafat. Meskipun filsafat adalah berpikir tidak berarti keindahan tidak bisa dipikirkan dalam filsafat. Namun, dalam filsafat estetika tidak terbatas hanya pada keindahan secara visua/ penglihatan mata saja tetapi lebih luas daripada itu. Estetika juga menaruh perhatian pada indahnya seni kehidupan yang dialami manusia. Seni juga sianggap sebagai sebuah gagasan pemikiran tidak sebatas hanya penglihatan indera manusia saja. Karena gagasan, maka estetika sangat penuh dengan unsur subjektivitas individu.

    ReplyDelete
  49. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PM A

    1. Berdasarkan artikel tersebut disimpulkan bahwa ada dua jenis daya tarik yang dengan cara sensasi yang menyenangkan, dan dengan cara konsep dalam kebaikan; hanya penghakiman estetika bebas atau murni kepentingan tersebut. Daya tarik sebagai penghubung ke keinginan nyata dan tindakan, dan dengan demikian juga untuk koneksi menentukan terhadap keberadaan nyata dari objek. Menurut Kant, dalam penilaian estetika, keberadaan nyata dari objek yang indah ini cukup relevan dan bahwa penilaian estetika yang menarik. Ia mengklaim bahwa hasil penilaian dalam kesenangan, bukan kesenangan yang mengakibatkan penghakiman; dan penilaian estetika harus menyibukkan dirinya hanya dengan bentuk dalam objek yang disajikan, tidak masuk akal.

    ReplyDelete
  50. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PM A

    2. Kant menyimpulkan bahwa indah harus dipahami sebagai kesengajaan, tetapi tanpa tujuan yang pasti karena tujuan yang pasti akan baik mengatur tujuan eksternal atau tujuan internal. Dengan demikian, keindahan setara tidak untuk kegunaan atau kesempurnaan, tapi masih dengan sengaja; di alam, itu akan muncul sebagai kesengajaan sehubungan dengan kemampuan penghakiman, tapi keindahannya tidak akan memiliki tujuan dipastikan bahwa itu tidak sengaja terhadap kognisi tetap.

    ReplyDelete
  51. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PM A

    3. Kant kemudian juga menyimpulkan bahwa semua seni rupa adalah 'presentasi' indah dari sebuah objek, ini sebagian mengaburkan fakta bahwa kejeniusan terlibat dalam penciptaan asli dari objek yang akan disajikan; kejeniusan menyediakan materi untuk seni sementara rasa menyediakan bentuk dan indah selalu formal. Dia bersikeras bahwa ide estetika adalah presentasi dari imajinasi yang ada pemikiran memadai dan ini adalah 'perbanding' ide-ide rasional yang pikiran yang tidak masuk akal atau membayangkan dapat mencukupkan. Kant menyimpulkan bahwa kognisi terlibat dalam menilai seni rupa mirip dengan kognisi yang terlibat dalam menilai keindahan alam.

    ReplyDelete
  52. Junianto
    PM C

    Estetika terkadang juga terlepas dari baik buruknya objek. Ini yang meungkin membedakan pandangan masing-masing orang. Apalagi bagi yang menganut budaya timur. Estetika selalu berdampingan dengan etik yait tentang baik buruknya sesuatu. Sesuatu yang dianggap indah saja tidak cukup teatpi harus memenuhi unsur kebaikan pula. Hal ini berbeda dengan seniman yang benear-benar melepaskan etik dari estetika dan menjadikannya berdiri sendiri. Sehingga sesuatu yang indah tetap indah meskipun itu buruk dimata masyarakat.

    ReplyDelete
  53. Nurika Miftahuljannah
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C
    17709251060
    Assalamu'alaikum wr. wb.
    Ketika membaca aesthetics pasti langsung teringat kaya estetik. Kedua kata tersebut meiliki makna yang sama yaitu keindahan. Dengan adanya tulisan ini, dapat kita pahami bahwa semuanya dapat dimasukkan dalam ilmu filsafat. Hal tersebut karena filsafat meliputi semua yang ada dan yang mungkin ada. Sehingga tak diherankan kalau tokoh filsafat seperti Immanuel Kant juga mengeluarkan argumennya the Critique of Aesthetic Judgment mengenai aesthetics atau keindahan.
    Wassalamu'alaikum wr. wb.

    ReplyDelete
  54. Firman Indra Pamungkas
    17709251048
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Menurut Burhan, estetika meliputi pertimbangan, pengalaman, konsep, sifat, serta kata-kata. Kita dapat memahami segala jenis estetika melalui pertimbangan estetis. Sebagai contoh, sifat estetika merupakan apa saja yang menyebabkan pertimbangan estetis, pengalaman estetis merupakan apa saja yang mendasari pertimbangan estetis, dan kata-kata estetis merupakan kata-kata yang biasa digunakan pada ekspresi linguistik dari pertimbangan estetis. Kant membahas daya pertimbangan estetika atas keindahan dengan menggunakan istilah ’momen’. Menurut Kant, pertimbangan estetis atau pertimbangan selera memiliki 4 moment yaitu (1) disinteristed/ketertarikan, (2) universal/keumuman, (3) purposiveness/tujuan, dan (4) necessary/kebutuhan

    ReplyDelete
  55. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  56. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    AESTHETICS sangat berhubungan dengan keindahan atau seni. Selalu ada kecenderungan untuk melihat 'keindahan ' seolah-olah entah bagaimana dalam objek atau pengalaman langsung dari obyek dan bahwa seperti pandangan relatif tidak dapat menjelaskan perilaku sosial klaim kita tentang apa yang kita temukan indah.
    Kant melihat dari dua segi yaitu subyektif dan obyektif. Subyektif berarti sesuatu yang tanpa direnungkan dan tanpa sangkut paut dengan kegunaan praktis, tetapi mendatangkan rasa senang pada si penghayat. Sedangkan Obyektif berarti Keserasian dari suatu obyek terhadap tujuan yang dikandungnya, sejauh obyek ini tidak ditinjau dari segi gunanya.

    ReplyDelete
  57. Sofi Saifiyah
    17701251033
    S2 PEP B

    Estetika merupakan suatu keindahan, maka estetika adalah cabang ilmu filsafat yang berkaitan dengan seni. Estetika dalam filsafat selalu berkaitan dengan suatu kebaikan dan keburukan, keindahan dan kejelekan, dll. Secara epistimologi, estetika adalah yang berkaitan dengan segala hal yang dapat diserap oleh indera manusia. Maka, dalam filsafat membahas bagaimana suatu keindahan itu bisa terbentuk, bagaimana suatu keindahan itu dapat dirasakan, dan bagaimana memberikan penilaian dari nilai keindahan tersebut. Membahas penilaian terkait keindahan, dua hal yang selalu dikenal adalah suatu keindahan yang diakui dan memenuhi standar keindahan, dan yang kedua suatu keindahan yang tidak tidak diakui dan tidak memenuhi standar keindahan akan dinilai buruk.

    ReplyDelete
  58. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017
    Terima kasih atas postingannya, Prof. Menurut Kant, penilaian estetik merupakan penilaian yang bebas dari konsep setuju atau serta baik atau tidak. Penilaian estetik hanya mengenal hasrat/keinginan serta tindakan. Dalam penilaian estetik, keberadaan dari objek yang indah tidaklah relevan. Kant menyatakan penilaian yang menghasilkan kesenangan dan bukan sebaliknya, kesenangan yang menghasilkan penilaian.

    ReplyDelete
  59. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Estetika merupakan salah satu cabang filsafat yang membahas tentang keindahan. Estetika membahas bagaiaman sesuatu bisa menjadi indah dan bagaimana merasakannya. Estetika berkaitan dengan panca indera karena nilai estetika dapat dirasakan melalui pengelihatan, pendengaran, sentuhan, rasa, dan bau. Setiap yang ada dan mungkin ada mempunyai nilai estetikanya masing-masing. Akan tetapi, estetika ini bersifat relatif karena akan berbeda pendapat setiap orang mengenai keindahan. Oleh karena itu, jadilah indah sesuai dengan kemampuanmu.

    ReplyDelete

  60. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Aesthetics describes the quality of the beauty of the object, as well as the impulse and aesthetic experience of its creator and observation. A further discussion of aesthetics is a philosophy that studies sensory values that are sometimes regarded as judgments of sentiment and taste. Aesthetics is a branch very close to the philosophy of art. Aesthetics itself consists of three things: the study of aesthetic phenomena, perceptions and art as a result of observation.

    ReplyDelete
  61. Anisa Safitri
    17701251038
    PEP B

    Estetika berkaitan dengan keindahan, sesuatu yang indah. Objeknya disini adalah segala seuatu yang indah dan tidak indah. Sutu penilaian estetika atau suatu keindahan dari suatu keberadanyaan atau menunjukkan suatu penilaian tentang keindahan pada objek yang nyata atas keberadaanya serta penilaian dilakukan atas dasar kesenagan bukan merupak suatu penghakiman. pada dasarnya keindahan itu merupakan penilaian dari proses suatu kebaikan dan disampaikan dengan keadaan yang baik pula. Hal ini juga berimplikasi pada kehidupan yang juga hadir dalam bentuk seni, rasa, selera, kreasi, apresiasi dan hal lain yang mengacu pada keindahan. Selain itu Kant juga menunjukkan bahwa momen juga merupakan sebuah keindahan yang hadir dalam hidup setiap manusia. karena keindahan itu menenangan untuk dinikmati.

    ReplyDelete