Nov 25, 2012

KANT'S EPISTEMOLOGICAL DUALISM




KANT'S EPISTEMOLOGICAL DUALISM
--------------------------------------------------
By Marsigit, Yogyakarta State University, Indonesia

Email: marsigitina@yahoo.com

Kazlev, A.A., 2004, maintained that the German philosopher Immaneul Kant came to the conclusion that we can never really know the thing-in-itself which he called the noumenon; all we can known is our consciousness or experience of this noumenon that is the phenomenon. Prior to Kant, as it was noted by Robinson, H., 2003, Descartes' conception of a dualism of substance came under attack from the more radical empiricists, who found it difficult to attach sense to the concept of substance at all and Locke, as a moderate empiricist, accepted that there were both material and immaterial substances; while Berkeley famously rejected material substance, because he rejected all existence outside the mind. Robinson propounded that Berkeley decided that the self was essential for an adequate understanding of the human person; although the self and its acts are not presented to consciousness as objects of awareness, we are obliquely aware of them simply by dint of being active subjects.

Robinson t H., 2003, then indicated that Hume rejected such claims and proclaimed the self to be nothing more than a concatenation of its ephemeral contents. He persisted that Hume criticized the whole conception of substance for lacking in empirical content by stating that when you search for the owner of the properties that make up a substance, you find nothing but further properties. Consequently, the mind is, Hume claimed, nothing but a bundle or heap of impressions and ideas is that of particular mental states or events, without an owner. This position has been labelled  as bundle dualism in which Humean is to explain what binds the elements in the bundle together. Poortman, J.J., 2004, designated that various kinds of dualism are distinguished based on if and how mind and matter are thought to casually interact.

Bushnell, T., 2004, contended that Kant offers a sort of dualism between things as they are in themselves and things as they appear to be.  This dualism is very different from the more familiar sort of dualism from Plato or Descartes. He specified that the key to understand Kant’s dualism is his Groundwork of the Metaphysics of Morals; unlike Plato, Kant’s noumenal world is marked off as beyond the limits of human understanding and based upon agnosticism. Kant  proposed that we call whatever is underlying a thing of experience, what contains the ground of it that is we should call this the thing in itself, means that the thing as it is independent of our experience of it. Kant  does not state or imply that the thing in itself is all that we should be concerned with. For Kant  the dualism must not be ontological, because our total ignorance of the truth of the matter concerning the noumena extends to their ontological status. We know nothing of their being, except that they are whatever underlies the things we do see and experience and understand. 

Bushnell, T., 2004, set forth that Kant saw himself firmly chained in, and proposes that no philosopher can be freed and look outside; his noumena are nothing but his name for "whatever lies behind the shadows on the wall".  Kant  does not pretend to see further outside than anyone else; Kant does not label the shadows insubstantial, unimportant, or use other pejorative terms. Bushnell suggested that we must even remain in doubt about whether the noumena exist at all, because we cannot say anything about the noumena, we cannot even say that they are; Kant believes that reason resides only in the noumena, and this seems to be a contradiction with the agnostic view about noumena that Kant truly holds. Kant  claimed that reason is therefore a different way of viewing a human brain from a recounting of its physical and biological causes. We can view the thinking brain as following laws of physics, in which case we don't see any reason per se in it.

Bushnell, T., 2004, elaborated that we can conceive of the thinking brain as following laws of reason, but we are unable to prove this, or even point to particular experiences that would substantiate it.  These two standpoints are not opposed to each other, nor are they causally related.  They are two different ways of viewing the same events, one by supposing "reason" in the brain, and another by viewing the brain as a physical process. In a similar way, will, freedom, ethical merit, and other such intentional terms are all
noumenal concepts.  For the sort of reasons that Hume gives, they are not phenomena.  And so, if they are real, they must reside in a noumenal version of the world. Does this damage the agnostic stance that is the very foundation of this dualism?  It does not, because in affirming the possibility of noumena we are not arguing positively for their existence or nature, but merely saying that if certain things are there at all, they are conceivable only by supposing they lie in things in themselves, and not in appearance--for the simple reason that we do not see them. But if they do exist, they therefore play a role in grounding phenomena.  As long as we remember the hypothetical nature of the construction we can point out the way a given hypothetical noumenal characteristic might ground others and might relate to phenomena of other things. 

Further, Bushnell, T., 2004, designated that it is finally important to note carefully that noumena are not to be understood as souls or minds.  First, human beings are not unique in having noumena.  Tables and chairs also have noumena.  Everything that we perceive, has a noumena.  The noumenon of a thing is nothing more than whatever underlies what we do see. A mind, according to Kant,  is certainly not transparent the way it is for Descartes; some of our mind is accessible to my perception and that part is phenomenal, and whatever underlies it is noumenal.  Kant  said that to boot, our body can also be considered as a noumenal thing, just as our mind can; whether the noumenal component of my mind is one with the noumenal component of my body is unknown. Bushnell said that a coherent agnosticism about Kantian noumenal properties of mind in which with this over-hasty description of our understanding of the relation between Kantian noumena and phenomena, I propose now to explore how its agnostic component functions in more detail, and how this relates to Kant's ethical foundations. Bushnell, contended that Kant takes effort to link together some properties of rational beings, by identifying various things as in some way tied to or based upon reason. He said that Kant's attempts to do so are occasionally flawed in technique, but absolutely correct in result.  Truly all these properties are so linked and the capacity to make choices is directly linked to reason. To make a decision is to have, before or after the fact, some kind of rational or rationalistic basis for the action.  To choose is to follow, imperfectly or not, honestly or not, one's reason.  To explain a choice is precisely to offer reasons for it; to refuse to offer reasons casts doubt on whether one chose at all. 

Ziniewicz, G.L., 1996 indicated that Kant saves man's moral freedom and dignity at the expense of alienating personality from empirical ego and the subject from the world as it really is; the world as it really is and the self as it really is are outside of experience. Ziniewicz, stated that if one follows Kant, what happens to the possibility of knowing things, persons, even oneself as they really are? What are some of the possible consequences of this view? He then clarified that Kant overcomes this dualism with a new dualism that is  the dualism of reality and appearance. According to Kant,  there is a difference between the way things are in themselves (reality) and the way things appear to us. Accordingly, we cannot know things as they really are in themselves (noumena); and we only know them as appearances (phenomena). According to Kant,  knowledge is not the transparent viewing of "bare facts."; the mind is not a window, through which objects pass unaltered, rather, knowledge is the making of a product. Kant claimed that the mind converts the raw material of beings as they are into the finished product of objects, or beings as they are for us in perception and knowledge; to know is to reconstruct and to interpret reality; knowledge is objective interpretation of reality, but it is not reality itself. According to Kant,  human knowledge is a process that includes both sensibility (perception) and understanding (conception).

Note:

  Bushnell, T., 2004, Kant’s Moral Philosophy, http://www.google.search
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid
  Ziniewicz, G.L., 1996 Kant: How Do We Know That We Know What We Know:
http://www.fred.net/tzaka/phil.htm
  Ibid.
  Ibid.

29 comments:

  1. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Pengetahuan kita sejatinya terbatas pada dunia sehari – hari, yaitu dunia fenomena. Kita tidak dapat mencapai pada apa yang memunculkan fenomena itu sendiri, suatu dunia ‘das Ding an sich’. Dalam Critique of Pure Reason terjadi inkonsistensi dalam penggunaan istilah ‘noumena’. Tetapi, umumnya ‘das Ding an sich’ merujuk pada objek dalam ‘noumena’. Sementara ‘noumena’ menunjukkan gagasan dalam ‘das Ding an sich’. Dengan demikian, noumena merupakan tembok intelektual yang menjadi batas pengetahuan kita yang tetap dalam dunia fenomena. Kant menuliskan bahwa noumena merupakan realitas tertinggi yang hingga akhirnya pun kita tidak dapat mengetahuinya. Noumena merupakan batas dari pemahaman. Pengetahuan fenomenal kita memang valid secara transendental, akan tetapi juga valid secara objektif nyata. Namun, di luar dunia fenomena, hanya ada suatu dunia noumena, di mana terdapat benda dalam dirinya sendiri yang tidak dapat kita ketahui. (Herho, 2016)

    References:

    Herho, Sandy. H.S. (2016). Critique Of Pure Reason: Sebuah Pengantar. Bandung : Perkumpulan Studi Ilmu Kemasyarakatan ITB

    ReplyDelete
  2. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Kants menganggap bahwa pengetahuan selalu berkenaan dengan pengalaman, dan pengetahuan manusia hanya bisa meluas berkenaan dengan pengalaman yang diraihnya. Bakan kebenaran matematika yang diperoleh dengan dasar-dasar a priori, selalu dapat dijelaskan dalam tatanan empiris. Meskipun demikian pengalaman harus tetap diuji secara rsioanl agar bisa mencapai kebenaran pengetahuna universal. Kans menganggap bahwa segala sesuatu yang tidak memiliki pijakan dalam tatanan empiris adalah sesuatu yang tidak bisa dijadikan pengetahuan kendatipun “dinilai” memiliki kegunaan.

    ReplyDelete
  3. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Bushnell, T. , 2004 menyatakan bahwa kant menawarkan semacam dualisme antara hal-hal sebagaimana dalam diri mereka sendiri dan seperti hal-hal yang terjadi untuk menjadi. Bagi Kant dualism tidak harus ontologism, karena jumlah ketidaktahuan kita tentang kebenaran dari materi noumena meluas status ontologism mereka. Kant mengatasi dualisme dengan dualisme baru yang merupakan dualisme realitas dan penampilan. Ada perbedaan antara hal-hal yang menyangut kehidupan realita seseorang dengan apa yang tengah terjadi di depan seseorang.

    ReplyDelete
  4. Wahyu Lestari
    16709251024
    PPs P.Matematika Kelas D

    dualisme pada umumnya berbeda dengan monisme, yakni mempertahankan perbedaan-perbedaan mendasar yang ada dalam realitas antara eksistensi yang kontingen dan eksistensi yang absolut (dunia dan Allah), antara yang mengetahui dan yang ada dalam kemungkinan, antara materi dan roh, antara substansi dan aksiden, dan sebagainya.

    ReplyDelete
  5. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Komentar saya di sini menambahkan dari komentar teman saya di atas yaitu tentang The critique of pure reason. Di sini Kant dalam The critique of pure reason mengkritik Descartes, ia membuat sendiri revolusi filsafatnya yang disebut sebagai oposisi pikiran dan materi kemudian dia keluarkan dari metafisika serta dimasukkan kedalam epistemologi. Yaitu membedakan oposisi atau dualisme antara unsur formal dan material, transendental dan empiris, analitik dan sintetik dalam pengalaman. Kemudian Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic. Walaupun demikian, Cartesianisme dan Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin dualisme. Sementara itu, dualisme pada umumnya berbeda dengan monisme dimana perbedaannya sudah di jelaskan pada komen teman saya di atas.

    ReplyDelete
  6. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Epistimologi membahas mengenai cara memperoleh pengetahuan.
    Pandangan ini mengatakan bahwa hakikat suatu pengetahuan ada dua.
    Aliran epistemologi ini disebut dualisme.
    Aliran ini berpendapat bahwa benda terdiri dari dua macam hakikat sebagai asal dan sumbernya.
    Epistimologi filsafat membicarakan tiga hal, yaitu objek filsafat (yaitu yang dipikirkan), cara memperoleh pengetahuan filsafat dan ukuran kebenaran (pengetahuan) filsafat.

    ReplyDelete
  7. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Filsafat Kant bertujuan untuk menunjukkan, bahwa manusia bisa memahami realitas alam (natural) dan moral dengan menggunakan akal budinya. Pengetahuan tentang alam dan moralitas itu berpijak pada hukum-hukum yang bersifat apriori (sudah ada sebelum pengalaman). Pengetahuan teoritis tentang alam berasal dari hukum-hukum apriori yang digabungkan dengan hukum-hukum alam obyektif. Sementara pengetahuan moral diperoleh dari hukum moral yang sudah tertanam di dalam hati nurani manusia.

    ReplyDelete
  8. Nurwanti Adi Rahayu
    16709251067
    S2 Pendidikan Matematika Kelas D 2016

    Istilah Epistemologi di dalam bahasa inggris di kenal dengan istilah “Theory of knowledge”.
    Epistemologi berasal dari asal kata “episteme” dan ”logos”.
    Epistime berarti pengetahuan, dan logos berarti teori.
    Sehingga secara epistemologi , epistemologi dapat diartikan sebagai teori tentang pengetahuan.
    Dalam bahasan yang lebih rinci disebutkan bahwa epistemologi merupakan salah satu cabang filsafat yang mengkaji secara mendalan dan radikal tentang asal mula pengetahuan, structure, metode, dan validitas pengetahuan.

    ReplyDelete
  9. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Epistemologi atau teori pengetahuan berhubungan dengan hakikat ilmu pengetahuan, pengandaian-pengandaian, dasar-dasarnya serta pertanggung jawaban atas pernyataan mengenai pengetahuan yang dimiliki oleh setiap manusia yang diperoleh melalui akal dan panca indera dengan berbagai metode, diantaranya; metode induktif, metode deduktif, metode positivisme, metode kontemplatis dan metode dialektis. Kant menganggap kondisi tertentu dalam pikiran manusia ikut menentukan konsepsi. Apa yang kita lihat dianggap sebagai fenomena dalam ruang dan waktu yang disebut bentuk intuisi, mendahului setiap pengalaman. Untuk pengenalan, Kant berargumen bahwa objek mengarahkan diri ke subjek. Tidak seperti filsuf sebelumnya yang mencoba mengerti pengenalan dengan mengandaikan bahwa subjek mengarahkan diri ke objek.Menurut Kant, pengetahuan manusia adalah proses yang meliputi kepekaan (persepsi) dan pemahaman (konsepsi). Dalam sumber lain dikatakan bahwa struktur sualisme epistemologi barat sebagai sumber dan metode perolehan ilmu pengetahuan.Salah satu pembahasan yang berkaitan dengan masalah epistemologi adalah “sumber-sumber ilmu pengetahuan. Dalam epistimilogi Barat dikenal dengan enam jenis epistimologi, yaitu : 1. Rasionalisme, 2. Empirisme, 3. Kritisisme, 4. Materialisme, 5. Positivisme.

    ReplyDelete
  10. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic. Kant menawarkan semacam dualisme di antara berbagai hal sebagaimana adanya. Dualisme ini sangat berbeda dengan dualisme yang lebih dikenal dari Plato atau Descartes. Kant dualisme tidak boleh ontologis, karena ketidaktahuan total kita tentang kebenaran masalah mengenai noumena meluas ke status ontologis mereka. Kita tidak tahu apa-apa tentang keberadaan mereka, kecuali bahwa hal itu mendasari hal-hal yang kita lihat, alami dan pahami.

    ReplyDelete
  11. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Terimakasih untuk artikelnya Bapak, sangat bermanfaat bagi saya dan menambah pengetahuan mengenai teori dari Kant. Yang dapat saya pahami dari artikel di atas yaitu Kazlev, berpendapat bahwa filsuf Jerman Immaneul Kant sampai pada kesimpulan bahwa kita tidak akan pernah benar-benar mengetahui hal dalam dirinya yang disebutnya noumenon yang bisa kita ketahui hanyalah kesadaran atau pengalaman kita dari noumenon ini yaitu fenomena tersebut. Sebelum Kant, seperti yang dicatat oleh Robinson, konsepsi Descartes tentang dualisme substansi diserang oleh empiris yang lebih radikal, yang merasa sulit untuk memahami konsep substansi dan Locke, sebagai empiris moderat, menerima bahwa ada bahan material dan immaterial. Sementara Berkeley terkenal menolak substansi materi, karena ia menolak semua eksistensi di luar pikiran.

    ReplyDelete
  12. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Dalam edisi pertama (A) dari Critique of Pure Reason, terbit tahun 1781, Kant mengemukakan sebuah pernyataan mengejutkan tentang ruang, waktu, dan objek:
    • Ruang dan waktu hanyalah bentuk intuisi objek kita yang masuk akal. Mereka bukan makhluk yang ada terlepas dari intuisi kita (hal-hal dalam diri mereka), juga bukan sifat, atau hubungan di antara makhluk semacam itu. (A26, A33)
    • Objek yang kita maksud di ruang dan waktu adalah penampilan, bukan objek yang ada terlepas dari intuisi kita (hal-hal dalam dirinya sendiri). Hal ini juga berlaku untuk keadaan mental yang kita intuit dalam introspeksi; Dalam "perasaan batin" (kesadaran introspektif terhadap keadaan batin saya) Saya hanya memikirkan bagaimana saya tampak pada diri sendiri, bukan bagaimana saya "dalam diri saya sendiri". (A37-8, A42)
    • Kita hanya bisa mengenali benda-benda yang pada intinya kita bisa, intuit. Akibatnya, kita hanya bisa mengenali objek dalam ruang dan waktu, penampilan. Kita tidak bisa mengenali banyak hal dalam diri mereka. (A239)
    • Meskipun demikian, kita dapat memikirkan hal-hal dalam diri mereka dengan menggunakan kategori (A254).
    • Hal-hal dalam diri mereka mempengaruhi kita, mengaktifkan fakultas kita yang masuk akal (A190, A387).

    ReplyDelete
  13. Cendekia Ad Dien
    16709251044
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dualisme epistemologi mencoba untuk menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi saitifik Barat modern tentang memahami dunia yang dibatasi pada dunia indera dan pengalaman indera (John Donald M. Borchert, 2006). Selanjutnya, Kant dalam The critique of pure reason mengkritik Descartes, ia membuat sendiri revolusi filsafatnya yang disebut sebagai oposisi pikiran dan materi kemudian dia keluarkan dari metafisika serta dimasukkan ke dalam epistemologi (Lorens Bagus, 1976). Yaitu membedakan oposisi atau dualisme antara unsur formal dan material, transendental dan empiris, analitik dan sintetik dalam pengalaman. Kemudian Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan sintetik a priori (Ali Mudhofir, 1992). Walaupun demikian, Cartesianisme dan Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin dualisme. Akan tetapi tetap terjebak pada dualisme yang lain.

    ReplyDelete
  14. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    S2 Pendidikan Matematika D

    Teori penilaian, apakah penilaian kognitif (yaitu, objek-mewakili, berpikir-mengekspresikan, benar-tepat) atau penilaian praktis (yaitu, bertindak mewakili, memilih-mengekspresikan, mengevaluasi-tepat), mempertemukan isu mendasar dalam semantik, logika, Psikologi kognitif, dan epistemologi.Serta teori tindakan, psikologi moral, dan etika (secara kolektif menyediakan tiga "wajah" penilaian praktis): memang, pengertian penghakiman sangat penting bagi teori umum tentang rasionalitas manusia. Kant juga berbpendapat bahwa ada tiga sara teori penilaian antara lain (1) dengan mengambil kapasitas bawaan untuk dianggap sebagai fakultas kognitif sentral dari pikiran manusia yang rasional, (2) dengan bersikeras Pada prioritas semantik, logis, psikologis, epistemis, dan praktis dari isi proposisi dari sebuah penghakiman, dan (3) dengan penilaian penyisipan secara sistematis di dalam metafisika idealisme transendental. ( sumber: https://plato.stanford.edu/entries/kant-judgment/ )

    ReplyDelete
  15. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Bushnell, T., 2004 , menetapkan bahwa Kant melihat dirinya dirantai dengan kuat, dan mengusulkan bahwa tidak ada filsuf dapat bebas dan melihat keluar; nomena nya hanyalah namanya untuk " apa yang ada di balik bayang-bayang di dinding ". Kant tidak berpura-pura melihat lebih jauh dibanding orang lain; Kant tidak melabeli bayangan secara tidak substansial, tidak penting, atau menggunakan istilah merendahkan lainnya. Bushnell menyarankan bahwa kita harus tetap ragu tentang apakah nomena ada, karena kita tidak bisa mengatakan apa-apa tentang nomena, kita bahkan tidak bisa mengatakan bahwa mereka ada; Kant percaya bahwa alasan hanya ada di nomena, dan ini tampaknya menjadi kontradiksi dengan pandangan agnostik tentang nomena Kant benar-benar pegang. Kant mengklaim bahwa alasan karena itu merupakan cara yang berbeda untuk melihat otak manusia dari menceritakan penyebab fisik dan biologis. Kita bisa melihat otak berpikir sebagai hukum fisika.

    ReplyDelete
  16. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Dualisme epistemologi mencoba untuk menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi saintifik barat modern tentang memahami dunia yang dibatasi pada dunia indera dan pengalaman indera. Disamping itu juga dualisme epistemologi barat modern berangkat dari praduga atau prasangka serta dilatarbelakangi oleh usaha skeptis, dualisme epistemologi barat modern dalam hal ini alam semesta yang hanya membatasi dirinya pada sesuatu yang bersifat rasional dan dapat di cerna melalui indera empiris semata. Sementara itu, dualisme pada umumnya berbeda dengan monisme yakni mempertahankan perbedaan mendasar yang ada dalam realitas antara eksistensi yang kontingen dan eksistensi yang absolut.

    ReplyDelete
  17. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Kant memiliki anggapan bahwa segala ssuatu yang dapat ditangkapoleh indera amnesia adalah fenomena, sedangkan yang tidak bisa ditangkap oleh indera adalah noumena.Dngan kata lain seluruh hal di dunia yang bukan fenomena menrupakan noumena. Kedua hal tersebut dalam hidup kita akan selalu ada dan akan selalu mendampingi hidup kita, sehingga kit harus siap dan bijaksana dalam menyikapi keberadaannya.

    ReplyDelete
  18. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Dari artikel yang dipaparkan di atas, Bushnell, T., 2004, berpendapat bahwa Kant menawarkan semacam dualisme antara hal-hal sebagaimana adanya pada diri mereka dan keadaan seperti apa adanya. Dualisme ini sangat berbeda dengan dualisme yang lebih dikenal dari Plato atau Descartes. Dia menetapkan bahwa kunci untuk memahami dualisme Kant adalah dasar dari Metafisika Moral; Tidak seperti Plato, dunia noumenal Kant ditandai sebagai melampaui batas pemahaman manusia dan berdasarkan agnostisisme. Kant mengusulkan agar kita menyebut apapun yang mendasari suatu pengalaman, apa yang menjadi landasannya, yang seharusnya kita sebut ini sendiri, berarti hal itu terlepas dari pengalaman kita tentang hal itu. Kant tidak menyatakan atau menyiratkan bahwa benda itu sendiri adalah semua yang harus kita perhatikan. Bagi Kant, dualisme tidak boleh ontologis, karena ketidaktahuan total kita tentang kebenaran masalah mengenai noumena meluas ke status ontologis mereka. Kita tidak tahu apa-apa tentang keberadaan mereka, kecuali bahwa hal itu mendasari hal-hal yang kita lihat dan alami dan pahami.

    ReplyDelete
  19. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kant menawarkan sebuah dualisme diantara sesuatu sebagaimana mereka ada pada diri mereka sendiri dan sesuatu sebagaimana kenampakan dan kemunculan mereka yaang dapat ditangkap oleh indera manusia. Dualisme ini sangat berbeda dengan dualisme yang lebih dikenal dari Plato atau Descartes. Dia menetapkan bahwa kunci untuk memahami dualisme Kant adalah dasar dari Metafisika Moral. Tidak seperti Plato, dunia noumenal Kant ditandai sebagai sesuatu yang melampaui batas pemahaman manusia dan berdasarkan agnostisisme. Kant mengusulkan agar kita menyebut apapun yang mendasari sesuatu atau apapun yang berada dibalik pengalaman, apa yang menjadi landasannya, yang seharusnya kita sebut hal itu merupakan diri mereka sendiri, berarti terlepas dari pengalaman kita tentang hal itu. Kant tidak menyatakan atau menyiratkan bahwa benda didalam diri mereka sendiri adalah semua yang harus kita perhatikan. Bagi Kant, dualisme tidak boleh ontologis, karena ketidaktahuan total kita tentang kebenaran masalah menyangkut atau berkaitan dengan noumena yang meluas kepada status ontologis mereka. Kita tidak tahu apa-apa tentang keberadaan mereka, kecuali bahwa hal itu mendasari hal-hal yang kita lihat, alami dan pahami.

    ReplyDelete
  20. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dualisme menurut Descarte, Plato bebeda dengan dualisme yang ditawarkan oleh Kant. Teori dualisme menurut Kant ini berkaitan dengan sesuatu yang melampaui batas pemahaman manusia dan berdasarkan agnostisisme. Kant mengusulkan agar kita menyebut apapun yang mendasari sesuatu atau apapun yang berada dibalik pengalaman, apa yang menjadi landasannya, yang seharusnya kita sebut hal itu merupakan diri mereka sendiri, berarti terlepas dari pengalaman kita tentang hal itu. Dualisme Kant merupakan dasar dari Metafisika Moral.

    ReplyDelete
  21. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016
    Bushnell, T., 2004, berpendapat bahwa Kant menawarkan semacam dualisme antara hal-hal sebagaimana adanya pada diri mereka dan keadaan seperti apa adanya.Menurut Teori kritis, Immanuel Kant adalah seorang pemikir keritis karena ia mempertanyakan the conditions of possibility dari pengetahuan kita sendiri. Kant dengan epistemologinya akan menunjukan bahwa rasio dapat menjadi kritis terhadap kemampunnya sendiri dan dapat menjadi “pengadilan Tinggi”.

    ReplyDelete
  22. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Kant dalam The critique of pure reason mengkritik Descartes, ia membuat sendiri revolusi filsafatnya yang disebut sebagai oposisi pikiran dan materi kemudian dia keluarkan dari metafisika serta dimasukkan kedalam epistemologi. Yaitu membedakan oposisi atau dualisme antara unsur formal dan material, transendental dan empiris, analitik dan sintetik dalam pengalaman. Kemudian Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic. Walaupun demikian, Cartesianisme dan Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin dualisme. Akan tetapi tetap terjebak pada dualisme yang lain. Kemudian dualisme epistemologi Barat modern dalam hal ini alam semesta (Natural Science) yang hanya membatasi dirinya pada sesuatu yang bersifat rasional dan dapat di cerna melalui indera empiris semata. Sementara itu, dualisme pada umumnya berbeda dengan monisme, yakni mempertahankan perbedaan-perbedaan mendasar yang ada dalam realitas antara eksistensi yang kontingen dan eksistensi yang absolut (dunia dan Allah), antara yang mengetahui dan yang ada dalam kemungkinan, antara materi dan roh, antara substansi dan aksiden, dan sebagainya.

    ReplyDelete
  23. Desy Dwi Frimadani

    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    epistemologi adalah teori tentang ilmu pengetahuan atau hakekat ilmu pengetahuan. dalam perkembangannya epistemologi barat dikenal dengan bebera jenis yaitu: empirisme, kririsisme, rasionalisme, positivisme, dan materialisme

    ReplyDelete
  24. Kunny Kunhertanti
    16709251060
    PPs Pendidikan Matematika kelas C 2016

    Ziniewicz, G.L., 1996 menunjukkan bahwa Kant menyelamatkan kebebasan moral dan martabat manusia dengan mengorbankan kepribadian yang mengasingkan diri dari ego empiris dan subjek dari dunia sebagaimana adanya; Dunia seperti apa adanya dan diri sendiri karena sebenarnya berada di luar pengalaman. Kant mengklaim bahwa pikiran mengubah bahan baku makhluk hidup saat mereka memasuki produk jadi benda, atau makhluk seperti bagi kita dalam persepsi dan pengetahuan; Untuk mengetahui adalah merekonstruksi dan menafsirkan kenyataan; Pengetahuan adalah interpretasi obyektif dari kenyataan, namun bukan realitas itu sendiri. Menurut Kant, pengetahuan manusia adalah proses yang mencakup baik sensibilitas (persepsi) dan pengertian (konsepsi).

    ReplyDelete
  25. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Makna dari dualism yang disampaikan oleh Plato atau Descrates berbeda dengan yang disampaikan oleh Kant. Kant mengatasi dualisme ini dengan dualisme baru yang merupakan dualisme realitas dan penampilan. Menurut Kant, ada perbedaan antara cara hal-hal dalam diri mereka sendiri (realitas) dan cara hal-hal yang muncul di depan kita. Oleh karena itu, kita tidak bisa mengetahui hal-hal sebagaimana adanya dalam diri mereka sendiri (nomena), dan hanya tahu sebagai penampilan (fenomena). Menurut Kant, pengetahuan bukanlah melihat transparan fakta-fakta telanjang, pikiran tidak terbuka, di mana benda tidak berubah, sebaliknya pengetahuan adalah pembuatan produk.

    ReplyDelete
  26. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dualisme epistemologi mencoba untuk menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi saitifik Barat modern tentang memahami dunia yang dibatasi pada dunia indera dan pengalaman indera. Di samping itu juga, dualisme epistemologi Barat modern berangkat dari praduga atau prasangka serta dilatar belakangi oleh usaha-usaha skeptis tanpa didasarkan wahyu. Kant dalam The critique of pure reason mengkritik Descartes, ia membuat sendiri revolusi filsafatnya yang disebut sebagai oposisi pikiran dan materi kemudian dia keluarkan dari metafisika serta dimasukkan kedalam epistemologi. Yaitu membedakan oposisi atau dualisme antara unsur formal dan material, transendental dan empiris, analitik dan sintetik dalam pengalaman. Kemudian Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic. Walaupun demikian, Cartesianisme dan Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin dualisme. Akan tetapi tetap terjebak pada dualisme yang lain.

    ReplyDelete
  27. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Dualisme adalah konsep filsafat yang menyatakan ada dua substansi. Dalam pandangan tentang hubungan antara jiwa dan raga, dualisme mengklaim bahwa fenomena mental adalah entitas non-fisik. Dualisme adalah ajaran atau aliran/faham yang memandang alam ini terdiri atas dua macam hakekat yaitu hakekat materi dan hakekat rohani. Kedua macam hakekat itu masing-masing bebas berdiri sendiri dan abadi. Perhubungan antara keduanya itu menciptakan kehidupan dalam alam. Contoh yang paling jelas tentang adanya kerja sama kedua hakekat ini adalah terdapat dalam diri manusia.

    ReplyDelete
  28. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Di satu sisi idealisme transendental Kant tampak murni ontologis: Perbedaan nihil / fenomena dasarnya adalah bentuk dualisme. Saya setuju dan saya pikir, Kant pun akan menganggap dirinya sebagai idealis atau dualisme ontologis. Namun, idealisme transendental tidak membedakan antara dua kelas objek melainkan di antara dua aspek yang berbeda dari satu dan kelas objek yang sama. Makanya pertanyaan apakah idealisme transendental, isi dari Critique of Pure Reason, adalah persoalan ontologi atau epistemologi belum menemukan jawaban yang pasti. Mungkin ada juga klasifikasi yang terlalu sempit untuk lingkup pemikiran Kant.

    ReplyDelete
  29. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Menurut Kant, kita tidak pernah akan mengetahui noumena yang kita tahu hanyalah kesadaran atau pengalaman yang ditimbulkan oleh noumena yaitu fenomena. Dalam karyanya yang berjudul The critique of pure reason, Kant mengkritik Descartes bahwa ia telah membuat revolusi sendri mengenai filsafatnya yang disebut sebagai pikiran oposisi dan dimasukkan dalam epistemologi. Dualisme epistemologi Kant berdasarkan pada putusan sintetik apriori jika predikat putusannya ditambahkan tanpa melihat pengalaman dan merupakan hasil dari pemahaman.

    ReplyDelete