Apr 5, 2013

Elegi Menggapai "Kant's Transcendental Logic in the Critique of Pure Reason"


By Marsigit

Kant elaborates the idea of transcendental logic in the Second Part of “Transcendental Doctrine of The Elements” of the “Critique of Pure Reason”.

In this Part, there are four Sub Topic: Logic in General, Transcendental Logic, Division of General Logic into Analytic and Dialectic, and Division of Transcendental Logic into Transcendental Analytic and Dialectic.

Logic In General consists of two fundamental sources of knowledge:

sensibility i.e. the capacity to receive representations which consists of the Science of Aesthetic and How objects are given to us;

and understanding i.e. the power of knowing an object through representations which consists of The science of Logic and How an object is thought.

Kant claims that only through their union can knowledge arise.

According to Kant , there are two types of logic: logic in general contains absolutely necessary rules of thought viz. the logic of elements; and logic of the special employment of the understanding contains rules of correct thinking about certain kinds of objects viz. the logic of a particular science.

General logic consists of pure i.e. an abstracts from all empirical conditions, hence it deals with mere forms of thought; and consists of applied i.e. an understanding under subjective empirical conditions.

Kant characterizes transcendental logic not as an abstract from the entire content of knowledge.

It excludes only those modes of knowledge which have empirical content and treats the origin of modes in which we know objects.

Further, Kant claims that not every kinds of a priori knowledge should be called transcendental; only that by which we know that certain representations can be employed or are possible a priori.

Space is the knowledge that the representations are not empirical one.

Kant divides transcendental logic into transcendental analytic and dialectic.

He elaborates that transcendental analytic has two aspects: logic which deals with elements of pure knowledge yielded by understanding and logic in which no object can be thought.

In transcendental dialectic, a misuse of transcendental analytic and dialectic illusion may happen.

Dialectic is concerned with the fallacies produced when metaphysics is extended beyond possible experience; while the Analytic, about secure metaphysics, is divided into the Analytic of Concepts and the Analytic of Principles.

Kant distinguishes the science of the laws of sensibility i.e. aesthetic from the science of the laws of the understanding i.e. logic.

Logic in its turn may be considered as logic of the general or of the particular use of the understanding.

The first contains the absolutely necessary laws of thought without which no use what so ever of the understanding is possible.

It gives laws to the understanding without regard to the difference of objects on which it may be employed.

The second contains the laws of correct thinking upon a particular class of objects.

In a pure general logic we abstract all the empirical conditions under which the understanding is exercised.

It has to do merely with pure a priori principles.

It is a canon of understanding and reason but only in respect of the formal part of their use to be the content of what it may be empirical or transcendental.

According to Kant , in a pure general logic we must always bear in mind two rules.

First, as general logic, it makes abstraction of all content of the cognition of the understanding and of the difference of objects.

It has to do with nothing but the mere form of thought.

Second, as pure logic, it has no empirical principles and consequently draws nothing from psychology which therefore has no influence on the canon of the understanding.

It is a demonstrated doctrine in which everything in it must be certain completely a priori.

In an applied general logic we direct the laws of the use of the understanding under the subjective empirical conditions in which psychology teaches us.

It is an empirical principle although at the same time, it is in so far general, that it applies to the exercise of the understanding, without regard to the difference of objects.

Applied logic is a representation of the understanding and of the rules of its necessary employment in concreto under the accidental conditions of the subject which may either hinder or promote this employment in which they are all given only empirically.

Thus applied logic treats of attention, its impediments and consequences of the origin of error, of the state of doubt, hesitation, conviction, etc.

It relates pure general logic in the same way that pure morality.

It contains only the necessary moral laws of a free will, is related to practical ethics.

It considers these laws under all the impediments of feelings, inclinations, and passions to which peoples are more or less subjected.

It can never furnish us with a true and demonstrated science because it, as well as applied logic, requires empirical and psychological principles.

With regard to our cognition in respect of its mere form, it is equally manifest that logic exhibits the universal and necessary laws of the understanding and must in these very laws present us with criteria of truth.

Whatever contradicts these rules is false because the understanding is made to contradict its own universal laws of thought i.e. contradict to itself.

These criteria , however, apply solely to the form of truth, that is, of thought in general, and in so far they are perfectly accurate, yet not sufficient.

Although cognition may be perfectly accurate as to logical form or not self-contradictory, it is not withstanding quite possible that it may not stand in agreement with its object.

Consequently, the merely logical criterion of truth, namely, the accordance of cognition with the universal and formal laws of understanding and reason, is nothing more than the conditio sine qua non or negative condition of all truth.

In the expectation that there may be mathematical conceptions which relate a priori to objects, not as pure or sensuous intuitions, but merely as acts of pure thought, we form the idea of a science of pure understanding and rational cognition by cogitating objects entirely a priori.

This kind of science should determine the origin, the extent, and the objective validity of mathematical cognitions and must be called transcendental logic.

Like in general logic , the transcendental logic has to do with the laws of understanding and reason in relation to empirical as well as pure rational cognitions without distinction, but concerns itself with these only in an a priori relation to objects.

In transcendental logic we isolate the understanding and select from our cognition merely that part of thought which has its origin in the understanding alone.

Understanding and judgment accordingly possess in transcendental logic a canon of objectively valid, true exercise, and is comprehended in the analytical department of that logic.

However, reason, in her endeavors to arrive by a priori means at some true statement concerning objects and to extend cognition beyond the bounds of possible experience, is altogether dialectic.

Its illusory assertions cannot be constructed into a canon such as an analytic ought to contain.

Logical illusion , which consists merely in the imitation of the form of reason, arises entirely from a want of due attention to logical rules.

Transcendental dialectic will therefore content itself by exposing the illusory appearance in transcendental judgments and guarding us against it; but to make it, as in the case of logical illusion, entirely disappear and cease to be illusion is utterly beyond its power.

There is a merely formal logical use, in which it makes abstraction of all content of cognition; but there is also a real use, in as much as it contains in itself the source of certain conceptions and principles, which it does not borrow either from the senses or from the understanding.

As a division of reason into a logical and a transcendental faculty presents itself here, it becomes necessary to seek for a higher conception of this source of cognition which shall comprehend both conceptions.

Here we may expect, according to the analogy of the conceptions of the understanding, that the logical conception will give us the key to the transcendental, and that the table of the functions of the former will present us with the clue to the conceptions of mathematical reason.

References:
Kant, I., 1787, “The Critique of Pure Reason: Preface To The Second Edition”, Translated By J. M. D. Meiklejohn, Retrieved 2003
2Ibid.
3 Ibid.
4 Ibid.
5 Ibid.
6 Ibid.
7 Ibid.
8 Ibid.
9 Ibid.
10 Ibid.
11Ibid.
12Ibid.
13Ibid.
14Ibid.
15Ibid.
16Ibid.
17Ibid.
18Ibid.
19Ibid.
20Ibid.
21Ibid.
22Ibid.

29 comments:

  1. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Dari artikel ini kita dapat mengetahui sumber dari logika pada umumnya yaitu kepekaan dan pemahaman. Sensibilitas adalah kemampuan untuk menerima representasi dan pemahaman adalah kekuatan mengetahui obyek melalui perwakilan. Namun, Kant mengklaim bahwa ada dua jenis logika elemen logika dan pemahaman logika kerja khusus. Kant juga mencirikan logika transendental dengan logika transendental kita bisa mengharapkan menurut analogi konsep pemahaman bahwa konsepsi logis akan memberi kita kunci untuk transendental dan bahwa fungsi akan memberi kita petunjuk untuk konsepsi matematika.

    ReplyDelete
  2. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2


    Ada empat topik yang dibahas yang berkaitan dengan logika berdasarkan elegi di atas. Ke empat sub topik itu adalah logika secara umum, logika transedental, divisi logika umum ke analitik dan dialektika, logika dan divisi transendental ke analitik transendental dan dialektika. logika adalah ilmu tentang kaidah-kaidah yang dapat membimbing manusia ke arah berfikir secara benar yang menghasilkan kesimpulan yang benar sehingga ia terhindar dari berfikir secara keliru yang menghasilkan kseimpulan salah. Hal ini tentunya, disebabakan bahwa dalam berfikir, manusia tidak selalu benar serta acapkali terjerumus dalam sikap skeptis dan terjebak dalam kesalahan berfikir dengan tanpa terasa. Bahkan akal satu-satunya bentuk yang indah, karena akal paling penting dalam pandangan Islam. Kemudian oleh Kant menjelaskan bahwa antara logika dan pengalaman merupakan dual hal yang saling melengkapi. Sehingg Kant cenderung kepada penggabungan logika dan pengalaman.

    ReplyDelete
  3. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Logika umum terdiri dari murni, yaitu abstrak dari semua kondisi empiris, karena itu hanya menyangkut bentuk pemikiran belaka; Dan terdiri dari penerapan yaitu pemahaman di bawah kondisi empiris subjektif. Kant mencirikan logika transendental bukan sebagai abstrak dari keseluruhan isi pengetahuan.

    ReplyDelete
  4. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah....
    Segala yang kita rasakan pada dasarnya berasal dari pengetahuan. Pernah mendengar “knowledge power” ternyata memanglah benar. Dan pengetahuan seseorang diperoleh dari logika yang diolahnya. Oleh karena itu demi meningkatkan rasa, kita gunakan logika demi terciptanya pengetahuan sendiri. hal ini menunjukkan pentingnya sebuah logika dalam kehidupan sehari-hari kita. logika selain untuk membentuk pengetahuan juga digunakan untuk menganalisis sebuah masalah sehingga kita dapat menyelesaikan masalah dengan baik. Untuk mengacah kemampuan berlogika kita dapat dilakukan dalam pembelajaran matematika. karena didalamnya kita akan diajarkan tentang cara-cara memecahkan masalah matematika sehingga karakteristiknya akan tertanam dalam diri kita.

    ReplyDelete
  5. Logika digunakan untuk membimbing manusia untuk membuat keputusan yang benar. Logika membantu akal manusia untuk menentukan kesimpulan yang dibuat dari pernyataan-pernyataan atau bukti-bukti permulaan. Logika hanya dapat digunakan berkaitan dengan realitas bukan dengan spiritual.

    ReplyDelete
  6. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Immanuel Kant mengatakan bahwa ruang dan waktu adalah cara manusia memahami suatu objek, sehingga ruang dan waktu baginya tidak eksis. Ia disebut idealis transendental meskipun menyebut dirinya idealis empiris.

    ReplyDelete
  7. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Logika dan pengalaman adalah dua hal yang berkaitan. Pengalaman dibutuhkan untuk dapat menambah pengetahuan yang dimiliki sehingga pengetahuan menjadi kaya. Dengan pengalaman juga segala hal yang dipelajari akan semakin mudah untuk diingat. Melalui logika, pengetahuan dapat diproses dengan baik. Melalui logika juga segala hal yang benar dan tidak benar, sesuai dan tidak sesuai akan diproses. Oleh karena itu dalam mencapai pengalaman membutuhkan logika, dan begitu juga sebaliknya didalam mencapai logika membutuhkan pengalaman. Keduanya adalah hal yang berkaitan satu sama lain.

    ReplyDelete
  8. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dalam artikel ini Kant memembagi logika ke beberapa aspek.Saya menyoroti hanya pada aspek analitik dialektika. Dimana dialektika tersebut berkaitan dengan kesalahan-kesalahan yang dihasilkan ketika metafisika melampaui pengalaman. Dari artikel ini juga kita tahu bahwa dalam menggunakan logika umum murni, kita harus mengetahui aturan-aturannya. Artikel ini juga menerangkan aturan tersebut, diantaranya sebagai logika umum dan sebagai logika murni.

    ReplyDelete
  9. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dalam elegi ini dipaparkan bahwa Logika secara umum pengetahuan terdiri dari dua sumber mendasar. Ini juga sejalan dengan pemikiran Kant. Yang pertama adalah sensibilitas, yaitu kemampuan untuk menerima representasi yang terdiri dari Ilmu Estetika dan bagaimana objek diberikan kepada kita. Ketika ada berbagai phenomena tetapi kita tidak peka dalam menerima nya, maka hanya akan menjadi phenomena dan noumena yang tidak berarti. Yang kedua adalah pemahaman, yaitu kekuatan mengetahui suatu objek melalui representasi yang terdiri dari Ilmu Logika dan bagaimana sebuah objek tersebut dipikirkan. Logika merupakan salah satu aspek penting dalam pemerolehan konsep pengetahuan seperti yang dikatakan oleh Kant. Misalnya dengan berpikir analitik.

    ReplyDelete
  10. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Menurut Kant, logika terdiri atas dua jenis, yakni logika secara umum dan logika jenderal. Selanjutnya, Kant membagi logika transendental ke analitik transendental dan dialektika dan dijelaskan bahwa transendental analitik memiliki dua aspek: logika yang berkaitan dengan unsur-unsur pengetahuan murni dihasilkan oleh pemahaman dan logika di mana tidak ada objek dapat dianggap. Dialektika berkaitan dengan kesalahan-kesalahan yang dihasilkan ketika metafisika melampaui pengalaman. Dialektika adalah suatu cara berpikir yang berpotensi menghasilkan.

    ReplyDelete
  11. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Pembahasan Kant dalam Critique of Pure Reason utamanya berkenaan dengan konsep analisis transendental. Bagian karya ini membahas konsep analisis transendental yang merupakan bagian terpenting dari Critique of Pure Reason. Meski demikian, tentu hal ini bukan merupakan satu – satunya konsep yang harus dibahas.

    Contoh penerapan metode deduksi transendental Kant adalah keharusan kesatuan diri sepanjang mengalami segala sesuatu. Artinya, hanya pada satu pengamat yang mengalami pengalaman berkesinambungan, maka pengamatan dapat dilakukan. Mari kita ambil contoh tentang pengalaman sementara kita dalam menikmati minuman beralkohol tuak. Silogismenya berbentuk:
    1. Hanya jika terdapat kesatuan diri di sepanjang waktu maka saya dapat menikmati tuak,
    2. Saya pernah menikmati tuak, maka
    3. Terdapat kesatuan diri saya sepanjang waktu.

    ReplyDelete
  12. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dalam elegi tersebut kiata akan menemuia bahwa kant’s membagi logi itu ada empat, antara lain Logika secara umum, Transendental Logic, Divisi Umum Logika ke Analytic dan Dialektika, dan Divisi Transendental Logic ke Transendental Analitik dan Dialektika. Kant’s juga mengatakan bahwa Menurut Kant, ada dua jenis logika: logika pada umumnya berisi aturan mutlak diperlukan pemikiran yaitu. logika elemen; dan logika kerja khusus pemahaman berisi aturan berpikir yang benar tentang jenis tertentu benda yaitu. logika ilmu tertentu. logika umum terdiri dari murni yaitu sebuah abstrak dari semua kondisi empiris, karena itu berkaitan dengan bentuk-bentuk hanya pemikiran; dan terdiri dari diterapkan yaitu pemahaman dalam kondisi empiris subjektif. Dimana dalam berlogi selalau ada apriori dan aposteriori yang mana Pengetahuan a priori adalah pengetahuan yang bersumber tidak dari pengalaman langsung, melainkan dari ‘aturan umum’ yang ‘dipinjam’ dari pengalaman. Menurut Kant, kriteria pengetahuan a priori ada dua: (1) Idea of necessity (keharusan), misalnya setiap peristiwa tentu ada penyebabnya. (2) ٍStrict-absolute (benar-benar absolut), misalnya semua benda memiliki berat. Menurut Kant, ada jenis pengetahuan yang bersumber dari dunia empirik yang bisa mencapai tingkat absolut karena kebenarannya mencapai tingkat kepastian. Sedangkan pengetahuan a posteriori atau pengetahuan empirik adalah pengetahuan yang bersumber dari pengalaman.dan juga Analitik dan Sintetik. Pengetahuan diformulasikan dalam bentuk putusan (judgement), ada dua bentuk: (1) Putusan analitik adalah putusan dimana predikatnya ada di dalam subyek, misalnya semua lingkaran adalah bulat. (2) Putusan sintetik adalah putusan dimana predikatnya di luar subyek, yaitu sesuatu yang berbeda dari subyek dan memberikan tambahan terhadap subyek, misalnya semua benda memiliki berat.

    ReplyDelete
  13. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam artikel diatas, Kant mengklaim bahwa hanya melalui serikat mereka dapat pengetahuan timbul. Menurut Kant, ada dua jenis logika: logika secara umum berisi aturan mutlak diperlukan pemikiran yaitu. logika elemen, dan logika kerja khusus pemahaman mengandung aturan berpikir yang benar tentang jenis benda tertentu yaitu. logika ilmu tertentu. Disini, yang dapat saya simpulkan yaitu bahwa logiaka anak sangatlah penting bagi mereka dalam mencari pengetahuan matematika.

    ReplyDelete
  14. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Menurut Immanuel Kant logic terdiri dari tiga macam yaitu logic orde pertama dan logic orde kedua serta logic orde tinggi. Logika orde pertama hanya mengkuantifikasi variabel yang mencakup individu; Logika orde kedua, sebagai tambahan, juga mengkuantifikasi lebih dari satu himpunan; Logika orde ketiga juga mengkuantifikasi himpunan, dan seterusnya. Logika digunakan dalam berpikir. Dimana dengan berlogika sesorang akan mampu memberikan kritik yang masuk akan dan memberikan alasan atas pendapatnya.

    ReplyDelete
  15. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Dalam artikel ini dideskripsikan bahwa Kant mengatakan segala sesuatu dapat berintuisi dalam ruang dan waktu. Dijelaskan pula bahwa intuisi merupakan spesies pemikiran. Hal ini berarti bahwa dalam diri kita, bagaimanapun, ada kecenderungan untuk mencapai sebuah fenomena secara tetap, dan menyebabkan munculnya pemikiran atau ide-ide dalam diri kita yang berfungsi sebagai titik acuan dan pengatur bagi fenomena secara keseluruhan. Dengan demikian kita idak bisa hanya menggunakan rasio dalam menghadapi fenomena yang ada tetapi juga realita yang dihadapi yang lebih dari sekedar pengalaman kita sendiri. Logika umum murni dua aturan, yaitu: pertama, sebagai logika umum, membuat abstraksi dari semua konten dari kognisi pemahaman dan perbedaan objek. Ini ada hubungannya dengan apa-apa tapi sekedar bentuk pemikiran. Kedua, sebagai logika murni, tidak memiliki prinsip-prinsip empiris dan akibatnya menarik apa-apa dari psikologi yang karena itu tidak memiliki pengaruh pada kanon pemahaman. Mohon maaf pak jika ada kesalahan Terima kasih

    ReplyDelete
  16. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Dalam elegi diatas ada beberapa macam logika yaitu logika secara umum, logika transendental, divisi dari logika secara umum, dan divisi logika transendental. Menurut Kant logika secara umum terdiri dari dua sumber pengetahuan yaitu sensibilitas dan memahami. Sensibilitas merupakan kapasitas untuk menerima representasi sedangkan memahami adalah kekuatan mengetahui obyek melalui representasi.

    ReplyDelete
  17. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Menurut Kant, ada dua jenis logika yaitu logika pada umumnya yang mengandung aturan pemikiran yang benar-benar diperlukan dan logika kerja khusus untuk memahami peraturan tentang pemikiran yang benar tentang jenis objek tertentu. Logika umum mencakup murni, abstrak dari semua kondisi empiris, karena itu hanya menyangkut bentuk pemikiran sedangkan penerapannya ada pada sebuah pemahaman di bawah kondisi empiris subjektif.

    ReplyDelete
  18. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Kant mengelaborasikan gagasan mengenai logika transendental yang terdiri dari 4 hal yaitu : logika secara umum, logika transendental, pembagian logika umum menjadi analitik dan dialektika, serta pembagian logika transendental menjadi analitis dan dialektika transendental. Logika umum terdiri atas abstrak murni dari berbagai kondisi empiris, tergantung kepada pemahaman subyek terhadap kondisi empiris. Logika umum merupakan pijakan untuk mempelajari mengenai logika transenden. Logika transendental bukanlah abstrak dari seluruh konten suatu pengetahuan, melainkan memuat pengetahuan yang memiliki konten empiris dan cara agar kita dapat mengetahui objek dari pengetahuan tersebut.

    ReplyDelete
  19. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Menurut Kant, ada empat gagasan mengenai logika transendental, yakni logika secara umum, transendental logika, pembagian dari logika umum secara analitik dan dialektik, dan pembagian dari logika trancendental di dalam analitik dan dialetik trancedental. Logika secara umum adalah kepekaan untuk menerima representasi dari ilmu pengetahuan. Logika umum yang muatannya aturan yang absolut sedangkan logika elemen dan logika kerja yang memuat pemahaman dan aturan berpikir yang benar tentang jenis atau objek tertentu.

    ReplyDelete
  20. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Logika adalah salah satu cabang filsafat. Sebagai ilmu, logika disebut dengan logike episteme (bahasa Latin: logica scientia) atau ilmu logika (ilmu pengetahuan) yang mempelajari kecakapan untuk berpikir secara lurus, tepat, dan teratur. Menurut Kant terdapat 4 gagasan logika yaitu logika secara umum, Transendental Logic, Divisi Umum Logika ke Analytic dan Dialektika, dan Divisi Transendental Logic ke Transendental Analitik dan Dialektika. Sumber dari gagasan sendiri

    ReplyDelete
  21. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Kant mengklaim bahwa hanya melalui persatuan mereka dapat timbul pengetahuan. Menurut Kant, ada dua jenis logika: logika unsur, yaitu logika pada umumnya mengandung aturan pemikiran yang mutlak diperlukan, dan logika sains, yaitu logika ketenagakerjaan khusus dari pemahaman tersebut berisi peraturan tentang pemikiran yang benar mengenai jenis objek tertentu. Kant membedakan ilmu hukum sensibilitas yaitu estetika dari ilmu hukum pengertian yaitu logika.

    ReplyDelete
  22. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Logika tidak mempelajari cara berpikir dari semua ragamnya, tetapi pemikiran dalam bentuk yang paling sehat dan praktis. Logika menyelidiki, menyaring dan menilai pemikiran dengan cara serius dan terpelajar serta bertujuan mendapatkan kebenaran, terlepas dari segala kepentingan dan keinginan perorangan. Logika merumuskan serta menerapkan hukum-hukum dan patokan-patokan yang harus ditaati agar manusia dapat berpikir benar, efisien dan teratur. Banyak permasalah dihadapan kita yang dapat kita cari solusinya dengan cara menggunakan logika. Tetapi tidak semua masalah dapat kita selesaikan dengan menggunakan logika.

    ReplyDelete
  23. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Logika juga merupakan suatu ketrampilan untuk menerapkan hukum-hukum pemikiran dalam praktek, hal ini yang menyebabkan logika disebut dengan filsafat yang praktis. Dalam proses pemikiran, terjadi pertimbangan, menguraikan, membandingkan dan menghubungkan pengertian yang satu dengan yang lain. Penyelidikan logika tidak dilakukan dengan sembarang berpikir. Logika berpikir dipandang dari sudut kelurusan atau ketepatannya. Suatu pemikiran logika akan disebut lurus apabila pemikiran itu sesuai dengan hukum-hukum serta aturan yang sudah ditetapkan dalam logika. Dari semua hal yang telah dijelaskan tersebut dapat menunjukkan bahwa logika merupakan suatu pedoman atau pegangan untuk berpikir.

    ReplyDelete
  24. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Transendental secara harafiah dapat diartikan sebagai sesuatu yang berhubungan dengan transenden atau sesuatu yang melampaui pemahaman terhadap pengalaman biasa dan penjelasan ilmiah (Bagus, 1996). Logika transenden sangat penting, karena merupakan jembatan untuk kita mengetahui suatu yang ada atau yang mungkin ada, namun kita tak bisa menjangkaunya melalui indera badaniah. Hal ini juga menjadi hal yang penting untuk meningkatkan keimanan. Karena perkara agama tidak selalu bisa dijelaskan secara ilmiah.
    Sumber: Lorens Bagus (1996). Kamus Filsafat. Jakarta: Gramedia. p. 1118-1122

    ReplyDelete
  25. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Kemampuan manusia untuk mengetahui suatu objek melalui representasi yang terdiri dari Ilmu Logika dan bagaimana sebuah benda dapat dipikirkan. Logika umum terdiri dari murni, yaitu abstrak dari semua kondisi empiris, karena itu hanya menyangkut bentuk pemikiran belaka. Menurut Kant logika transendental bukan sebagai abstrak dari keseluruhan isi pengetahuan. Kant membagi logika transendental menjadi transendental analitik dan dialektika. Dialektika berkaitan dengan kekeliruan yang dihasilkan ketika metafisika diperluas melampaui kemungkinan pengalaman dan Analitik mengenai metafisika yang aman. Transendental analitik memiliki dua aspek yaitu logika yang berhubungan dengan unsur pengetahuan murni yang dihasilkan oleh pemahaman dan logika yang tidak ada di pikiran.

    ReplyDelete
  26. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Kant membagi logika menjadi dua, yaitu logika secara umum dan logika secara khusus. Logika secara umum mencakup hal-hal yang perlu dipikirkan, sedangkan logika secara khusus merupakan pemahaman yang benar mengenai sesuatu yang lebih spesifik.

    ReplyDelete
  27. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Bismillaah...
    Menurut Kant, ada empat gagasan mengenai logika transendental, yakni logika secara umum, transendental logic, divisi logic umum ke analitik dan dialektika. Logika secara umum adalah kepekaan untuk menerima representasi dari ilmu pengetahuan. Kepekaan maksudnya adalah siswa dapat memahami dan menanggapi mengenai suatu hal yang dipelajarinya.

    ReplyDelete
  28. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Tugas rasio ialah menarik kesimpulan dan keputusan-keputusan. dengan kata lain, rasio mengadakan argumentasi-argumentasi. Seperti akal budi menggabungkan data-data indrawi dengan mengadakan putusan-pputusan, demikian pula rasio menggabungkan putusan-putusan. Kant memperlihatkan bahwa rasio membentuk argumentasi itu dengan dimpimpin oleh tiga ide, yaitu jiwa, dunia, dan tuhan. Ketiga ide tersebut mengatur argumentasi kita tentang pengalaman, tetapi ketiga ide tersebut tidak termasuk pengalaman kita. Karena kategori akal budi hanya berlaku untuk pengalaman, kategori itu tidak dapat diterapkan pada ide-ide.

    ReplyDelete
  29. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kritik Kant tentang pure reason adalah filsafat Kant tentang transendental aesthetic yang merupakan transendental filsafat. Transendental disini berarti apriori. Transendental aesthetic membicarakan ruang dan waktu. Bagian kedua dari transendental aesthetic ini adalah traansendental analitic dan transendental dialektik. Yang terpenting dapat membuktikan keterbatasan kemampuan rasio manusia adalah transendental logic bagian kedua, yaitu transendental dialectic yang dianamakian antinomy of pure reason yang berjumlah empat dan terdiri dari masing-masing tesis dan antitesis.

    ReplyDelete