Apr 5, 2013

Elegi Menggapai "Kant's Analogies of Experience"




By Marsigit

Kant elaborates that, in analogy, experience is possible only through the representation of a necessary connection of perceptions.



Kant strives to prove this principle by exposing some arguments.

First , experience is an empirical cognition; therefore it is a synthesis of perceptions i.e. a synthesis which is not itself contained in perception, but which contains the synthetical unity of the manifold of perception in a consciousness.

This unity constitutes the essential of our cognition of objects of the senses, that is, of experience. Second , due to apprehension is only a placing together of the manifold of empirical intuition, in experience our perceptions come together contingently so that no character of necessity in their connection appears or can appear from the perceptions themselves,

Third , however, experience is cognition of objects by means of perceptions; it means that the relation of the existence of the manifold must be represented in experience not as it is put together in time, but as it is put objectively in time.

Fourth , while time itself cannot be perceived, the determination of the existence of objects in time can only take place by means of their connection in time in general, consequently only by means of a priori connecting conceptions.

As these conceptions always possess the character of necessity, experience is possible only by means of a representation of the necessary connection of perception.

Three modus of time are permanence, succession, and coexistence; accordingly, there are three rules of all relations of time in phenomena, according to which the existence of every phenomenon is determined in respect of the unity of all time, and these antecede all experience and render it possible.

The general principle of all three analogies rests on the necessary unity of apperception in relation to all possible empirical consciousness at every time; consequently, as this unity lies a priori at the foundation of all mental operations, the principle rests on the synthetical unity of all phenomena according to their relation in time.

According to Kant , for the original apperception relates to our internal sense and indeed relates a priori to its form; it means that the relation of the manifold empirical consciousness in time.

This manifold must be combined in original apperception according to relations of time i.e. a necessity imposed by the a priori transcendental unity of apperception.

All empirical determinations of time must be subject to rules of the general determination of time; and the analogies of experience of which we are now about to treat must be rules of this nature.

These principles have this peculiarity, that is, they do not concern phenomena and the synthesis of the empirical intuition thereof, but merely the existence of phenomena and their relation to each other in regard to this existence.

Now the mode in which we apprehend a thing in a phenomenon can be determined a priori in such a manner that the rule of its synthesis can give or produce this a priori intuition in every empirical example.

However, as Kant specifies, the existence of phenomena cannot be known a priori although we could arrive by this path at a conclusion of the fact of some existence.

We could not cognize the existence determinately; it means that we should be incapable of anticipating in what respect the empirical intuition of it would be distinguishable from that of others.

An analogy of experience is, therefore, only a rule according to which unity of experience must arise out of perceptions in respect to objects not as a constitutive, but merely as a regulative principle.

The same holds good of the postulates of empirical thought in general, which relates to the synthesis of mere intuition which concerns the form of phenomena, relates to the synthesis of perception which concerns the matter of phenomena, and relates to the synthesis of experience which concerns the relation of these perceptions.

a. First Analogy

In the “Principle of Permanence of Substance”, Kant, 1787, exposes that in all change of appearances substance is permanent; its quantum in nature is neither increased nor diminished.

This principle says that all appearances are in time.

Time is the substratum in which coexistence or succession can be represented.

Time itself cannot be perceived; therefore, there must be in the objects perceived the substratum which represents time in general.

Kant mentions that the substratum of all real is substance; it is the permanent in relation to which alone all time-relations of appearances can be determined.

In this “First Analogy”, Kant characterizes substance as "something which can exist as subject and never as mere predicate."

Substance would mean simply a something which can be thought only as subject, never as a predicate of something else.

It can exist as subject only, and not as a mere determination of other things. Our apprehension of the manifold in a phenomenon is always successive and consequently always changing.

Without the permanent , then, no relation in time is possible.

Time in itself is not an object of perception; consequently the permanent in phenomena must be regarded as the substratum of all determination of time and as the condition of the possibility of all synthetical unity of perceptions, that is, of experience.

All existence and all change in time can only be regarded as a mode in the existence of that which abides unchangeably.

In all phenomena , the permanent is the object in itself, that is, the substance or phenomenon; but all that changes belongs only to the mode of the existence of this substance or substances.

If in the phenomenon which we call substance is to be the proper substratum of all determination of time, it follows that all existences in past as well as in future time, must be determinable by means of it alone.

Accordingly, we are entitled to apply the term substance to a phenomenon, a notion which the word permanence does not fully express, only because we suppose its existence in all time as it seems rather to be referable to future time.

Change is a mode of existence which follows another mode of existence of the same object; hence all changes is permanent, and only the condition there of changes. Since this mutation affects only determinations, which can have a beginning or an end, we may say that employing an expression which seems somewhat paradoxical that is only the permanent substance is subject to change.

The mutable suffers no change, but rather alternation, that is, when certain determinations cease, others begin.

Substances are the substratum of all determinations of time.

The beginning of some substances and the ceasing of others would utterly do away with the only condition of the empirical unity of time.

In this case phenomena would relate to two different times, in which, side by side, existence would pass.

For there is only one time in which all different times must be placed not as coexistent but as successive; accordingly, permanence is a necessary condition under which alone phenomena, as things or objects, are determinable in a possible experience.

b. Second Analogy

In the “Second Analogy”, Kant exposes that all alterations take place in conformity with the law of the connection of cause and effect.

Kant proves that the preceding principle implies that all appearances of succession in time are alterations i.e. not coming-to-be; those appearances follow one another and connects two perceptions and thus this is a synthetic faculty of imagination.

Kant finds that the objective of relation of appearance of succession is not determined through perception.

In order that this relation is known as determined, it must be so thought that it is thereby determined as necessary which comes first; and, necessity can only come from a pure concept of understanding; and thus, in this case, it is cause and effect.

Further, Kant sums up that the apprehension of the manifold of appearance is always successive.

Appearances, simply in virtue of being representations, are not in any way distinct from their apprehension because we do not know if the parts of the object follow one another.

There is a subjective succession e.g. of looking at a house top to bottom or left to right, as an arbitrary succession; while objective succession can be such an order in the manifold of appearance according to a rule that happens as an applies to events.

Appearance never goes backwards to some preceding time, but it does stand in relation to some preceding time; there must lie in that which precedes an event i.e. the condition of a rule according to which this event necessarily follows.

Therefore, according to Kant, the event, as conditioned, thus affords reliable evidence of some condition; this condition is what determines the event.

Kant says that we have to show that we never ascribe succession to the object; when we perceive that something happens this representation contains the consciousness that there is something preceding.

Only by reference to what preceded does the appearance acquire its time relation.

The rule is that the condition under which an event necessarily follows lies in what precedes the event, called the principle of sufficient reason.

It is the ground of possible experience in which the relation of cause to effect is the condition of the objective validity of our empirical judgments.

Kant notes that although phenomena are not things in themselves and nevertheless the only thing given to us to cognize, it is his duty to show what sort of connection in time belongs to the manifold in phenomena themselves, while the representation of this manifold is always successive.

Accordingly, when we know in experience that something happens, we always presuppose that, in conformity with a rule, something precedes.

He emphasizes that, in reference to a rule to which phenomena are determined in their sequences, we can make our subjective synthesis objective, and it is only under this presupposition that even the experience of an event is possible.

Kant says that we have representations within us in which we should be conscious. Widely extended, accurate, and thorough going this consciousness may be, these representations are still nothing more than representations, that is, internal determinations of the mind in this or that relation of time.

For all experiences and the possibility of experience , understanding is indispensable. The first step which it takes in this sphere is not to render clearly the representation of objects, but to render the representation of an object in general be possible; it does this by applying the order of time to phenomena, and their existence.

All empirical cognition belongs to the synthesis of the manifold by the imagination i.e. a synthesis which is always successive in which the representation always follow one another.

The order of succession in imagination is not determined, and the series of successive representations may be taken retrogressively as well as progressively.

If this synthesis is a synthesis of apprehension, then the order is determined in the object.

There is an order of successive synthesis which determines an object in which something necessarily precedes, and when this is posited, something else necessarily follows.

The relation of phenomena is necessarily determined in time by something antecedes, in other words, in conformity with a rule.

The relation of cause and effect is the condition of the objective validity of our empirical judgments in regard to the sequence of perceptions of their empirical truth i.e. their experiences.

The principle of the relation of causality in the succession of phenomena is therefore valid for all objects of experience because it is itself the ground of the possibility of experience.

c. Third Analogy

In the “Third Analogy”, Kant delivers the principle that all substances, in so far as they can be perceived to coexist in space, are in thorough going reciprocity.

Kant strives to prove this principle with the following arguments:

First , things are coexistent when in empirical intuition, the perceptions of them can follow upon one another reciprocally.

Second , we cannot assume that because things are set in the same time, their perceptions can follow reciprocally in which influence is the relation of substances contains the ground of the determinations of another.

The community or reciprocity is the relation of substances where each contains the ground of the determinations in the other.

Third , we know two substances in the same time when the order in the synthesis of apprehension of the manifold is a matter of indifference.

Fourth , if each is completely isolated, coexistence would not be a possible perception; therefore, there must be something through which A determines for B and vice versa in which its position is in time and the cause of another determines the position of the other in time.

It is necessary that the substances stand immediately in dynamical community if their coexistence is to be known in any possible experience.

Things are coexistent when in empirical intuition the perception of the one can follow upon the perception of the other or which cannot occur in the succession of phenomena.

Coexistence is the existence of the manifold in the same time, however time it-self is not an object of perception.

Therefore we cannot conclude from the fact that things are placed in the same time; while the perception of these things can follow each other reciprocally.

A conception of the understanding or category of the reciprocal sequence of the determinations of phenomena is requisite to justify that the reciprocal succession of perceptions has its foundation in the object and to enable us to represent coexistence as objective.

The relation of substances, in which the one contains determinations the ground of the other substance, is the relation of influence.

When this influence is reciprocal, it is the relation of community or reciprocity.

Consequently, the coexistence of substances in space cannot be cognized in experience except that under the precondition of their reciprocal action.

This is therefore the condition of the possibility of things themselves is an objects of experience.

Things are coexistent in so far as they exist in one and the same time; but how can we know that they exist in one and the same time?

Every substance must contain the causality of certain determinations in another substance, and at the same time the effects of the causality of the other in itself.

If coexistence is to be cognized in any possible experience, substances must stand in dynamical community with each other; however, it would itself be impossible if it is cognized without experiences of objects.

Consequently, it is absolutely necessary that all substances in the world of phenomena, in so far as they are coexistent, stand in a relation of complete community of reciprocal action to each other.

Kant finds three dynamical relations from which all others spring: inherence, consequence, and composition; these, then, are called three analogies of experience.

According to Kant , they are nothing more than principles of the determination of the existence of phenomena in time.

Three modi of determinations covers the relation to time itself as a quantity, the relation in time as a series or succession, and the relation in time as the complex of all existence.

Kant claims that this unity of determination in regard to time is thoroughly dynamical.

It says that time is not considered as experience determines immediately to every existence of its

References:
Kant, I., 1787, “The Critique of Pure Reason: Preface To The Second Edition”, Translated By J. M. D. Meiklejohn, Retrieved 2003
2Ibid.
3 Ibid.
4 Ibid.
5 Ibid.
6 Ibid.
7 Ibid.
8 Ibid.
9 Ibid.
10 Ibid.
11Ibid.
12Ibid.
13Ibid.
14Ibid.
15Ibid.
16Ibid.
17Ibid.
18Ibid.
19Ibid.
20 Ibid.
21Ibid.
22Ibid.
23Ibid.
24Ibid.
25Ibid.
26Ibid.
27Ibid.
28Ibid.
29Ibid.
30Ibid.
31Ibid.
32Ibid.
33Ibid.
34Ibid.
35Ibid.
36Ibid.
37Ibid.
38Ibid.
39Ibid.
40Ibid.
41Ibid.
42Ibid.
43Ibid.
44Ibid.
45Ibid.
46Ibid.
47Ibid.
48Ibid.

60 comments:

  1. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam elegi ini dijelaskan tentang analogi yang dikemukan oleh kant. Pada analogi pertama kant mengatakan ciri substansi berupa sesuatu yang selalu berperan sebagai subjek dan tidak pernah sebagai predikat. Pada analogi kedua kant memaparkan bahwa semua perubahan terjadi sesuai dengan hukum hubungan sebab dan akibat. Dan analogi ketiga berupa kant menyampaikan semua prinsip dalam satu substansi, sejauh mereka dapat hidup berdampingan dalam ruang maka ia akan ada timbal balik secara menyeluruh.

    ReplyDelete
  2. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dari elegi diatas kita tahu bahwa pengalaman itu penting dalam suatu ilmu pengetahuan, dimana penglaman itu adalah suatu analogi yang bisa di hubungkan dengan koneksi dan persepsi, yang mana koneksi dan persepsi itu juga sangat berperan dalam dunia pengajaran. Kita sebagai guru pasti tahu bahwa pentingnya koneksi dan persepsi dalam memulai suatu penagajran atau dalam pendidikan

    ReplyDelete
  3. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)


    Tiga analogi yang ditampilkan dalam Critique of Pure Reason memberikan bukti bagi kondisi – kondisi yang diperlukan dari kategori – kategori substansi, kausalitas dan komunitas. Perbedaan pandangan tentang substansi dan kausalitas menyebabkan terjadinya pertentangan antara rasionalisme dengan empirisme. Kaum rasionalis memandang substansi dan kausalitas sebagai sesuatu yang bersifat ‘bawaan’. Sedangkan kaum empiris menolak pandangan bahwa substansi dan kausalitas berada di luar pengalaman. Kant menunjukkan bahwa kategori – kategori tersebut merupakan conditio sine qua non dalam proses pemahaman. Karenanya kategori – kategori tersebut merupakan a priori. Akan tetapi baru berarti jika dikaitkan dengan pengalaman. Dengan kata lain, kategori – kategori tersebut bersifat sintetik.
    Argumen – argumen yang digunakan Kant dalam mendefinisikan analogi merupakan penerapan dari forma murni intuisi. Artinya, kategori – kategori tersebut merupakan penurunan dari pengalaman kita ‘mengalami’ ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  4. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Kant menjelaskan bahwa, dalam analogi, pengalaman hanya mungkin melalui representasi koneksi yang diperlukan persepsi. Pertama, pengalaman adalah kognisi empiris. Kedua, karena ketakutan hanya menempatkan bersama-sama dari manifold intuisi empiris. Ketiga, bagaimanapun, pengalaman kognisi dengan cara persepsi. Keempat, sementara waktu itu sendiri tidak dapat dirasakan. Menurut Kant, untuk apersepsi asli berkaitan dengan perasaan internal kami dan memang berhubungan apriori dengan bentuk. Kant juga mengatakan bahwa perubahan adalah permanen.

    ReplyDelete
  5. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Analogi Kant pada elegi ini menyatakan bahwa koneksi dan persepsi sangat dipengaruhi oleh pengalaman. Dari pengalaman sesorang belajar tentang banyak hal. Dimana pepatah menyatakan bahwa pengalaman adalah guru yang paling berharga. Pengalaman berasal dari apa yang kita lihat/apa yang kita amati. Ketika melihat sesuatu hal seseorang membetuk persepsinya tentang hal tersebut. Persepsi ini sangat dipengaruhi oleh pengalaman atau pengetahuan sebelumnya.

    ReplyDelete
  6. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Analogies of Experience yang diusung oleh Kant menunjukkan bahwa pengalaman adalah satu kesatuan sintesis posteriori dari keseluruhan persepsi yang menghasilkan kesadaran tunggal. Kant membuktikan teorinya ini dengan membuat tiga argumen yang berputar di sekitar tiga aspek yang ia sebut dengan 'rasa batin' atau 'intuisi batin', yang biasa disebut waktu. Dimana menurut Kant Ketiga aspek waktu tersebut adalah permanence, succession dan community.

    ReplyDelete
  7. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...


    Dari Elegi Menggapai "Kant's Analogies of Experience", dapat disimpulkan pendapat Imanuel Kant mengenai pengalaman. Kant berpendapat bahwa dalam analogi, pengalaman hanya mungkin didapat melalui representasi hubungan antar persepsi-persepsi. Untuk membuktikan prinsip tersebut, Kant’s mengekspos beberapa argumen.
    Pertama, pengalaman adalah kognisi empiris, karena itu adalah sebuah sintesis dari persepsi yaitu sintesis yang tidak terkandung dalam persepsi sendiri, tetapi yang berisi kesatuan sintetis dari bermacam-macam persepsi dalam kesadaran. Kesatuan ini merupakan hal yang penting dari kemampuan kita untuk mengindera obyek, inilah yang disebut pengalaman.
    Kedua, karena daya tangkap itu merupakan kumpulan beberapa intuisi empiris, dalam pengalaman persepsi-persepsi hadir bersamaan sehingga tidak ada karakter kebutuhan dalam hubungan mereka muncul atau dapat muncul dari persepsi sendiri, Ketiga, pengalaman adalah kemampuan yang didapat dengan cara mengartikan persepsi. Keempat, waktu itu sendiri tidak dapat dirasakan, penentuan keberadaan objek dalam waktu hanya dapat terjadi melalui hubungan dalam waktu secara umum, akibatnya hanya dengan cara mengartikan konsep hubungan a priori saja. Pengalaman dalam artian pengalaman yang didapat siswa dalam kegiatan pembelajaran untuk digunakan dalam memecahkan soal. Pengalaman dibedakan menjadi 4, yaitu Pengalaman adalah kognisi empiris, Pengalaman karena rasa takut, Pengalaman kognisi obyek, dan Penetuan keberadaan obyek.

    ReplyDelete
  8. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Kant sangat terkesan pada pendapat Hume akan pengalaman sebagai basis bagi semua pengetahuan, namun demikian Kant tidak setuju sepenuhnya dengan Hume. Menurut Hume, semua yang kita alami adalah sebuah rangkaian persepsi, dan dengan demikian maka segala macam hal seperti sebab dan akibat, benda-benda, bahkan kendali dari tangan tuhan ssang pencipta pun hanyalah suatu prasangka atau kepercayaan.

    ReplyDelete
  9. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Kant menganggap bahwa pengetahuan selalu berkenaan dengan pengalaman, dan pengetahuan manusia hanya bisa meluas berkenaan dengan pengalaman yang diraihnya. Bahkan, kebenaran matematika yang diperoleh dengan dasar-dasar a priori, selalu dapat dijelaskan dalam tatanan empiris. Meskipun demikian, pengalaman tetap harus diuji secara rasional agar bisa mencapai kebenaran pengetahuan universal.

    ReplyDelete
  10. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Respons anak pada proses perkembangan, berkembang dari respons yang bersifat instinkif menjadi respons yang diperoleh melalui belajar dan pengalaman. Dengan bertambahnya usia perubahan dan perkembangan respons, tidak hanya melalui proses belajar saja melainkan anak juga menjadi matang untuk melakukan respons dan ini menentukan pola-pola penyesuaian dirinya. Sesuai dengan hukum perkembangan, tingkat kematangan berbeda antara individu yang satu dengan lainnya, sehingga pencapaian pola-pola penyesuaian diri pun berbeda pula secara individual. Dengan kata lain, pola penyesuaian diri akan bervariasi susuai dengan tingkat perkembangan dan kematangan yang dicapainya dalam fase tertentu salah satu aspek mungkin lebih penting dari aspek lainnya. Misalnya pertumbuhan moral lebih penting dari pada kematangan sosial, dan kematangan emosional merupakan yang terpenting dalam penyesuaian diri. Tidak semua pengalaman mempunyai arti bagi penyesuaian diri. Pengalaman-pengalaman tertentu yang memiliki arti dalam penyesuaian diri adalah pengalaman menyenangkan dan pengalaman traumatik (menyusahkan). Pengalaman yang menyenangkan misalnya mendapatkan hadiah dalam satu kegiatan, cenderung akan menimbulkan proses penyesuaian diri yang baik, dan sebaliknya pengalaman traumatik akan menimbulkan penyesuaian yang kurang baik.

    ReplyDelete
  11. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Analogi pengalaman menurut Immanuel Kant hanya dapat dilakukan melalui representasi hubungan persepsi yang telah dilakukan berdasarkan pada fenomena yang telah terjadi. Terdapat tiga analogi yang dirumuskan oleh Immanuel Kant yang inti dari kesemuanya ialah bagaimana seseorang dapat memperoleh ilmu pengetahuan.

    ReplyDelete
  12. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Kant bahwa pengalaman itu penting dalam suatu ilmu pengetahuan, dimana pegetahuan berkoneksi dengan persepsi. Menurut Hume bahwa segala sesuatu yang kita alami adalah sebuah rangkaian persepsi. dengan adanya persepsi maka adanya hukum sebab akibat. Hal yang ada bisa menjadi sebab bisa juga menjadi akibat, begitu juga dengan yang tak ada bisa menjadi sebab atau akibat.

    ReplyDelete
  13. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. dari elegi diatas saya merefleksi bahwa Kant memiliki empat pendapat, pertama pengalaman merupakan kognisi empiris, kedua ketakutan hanya kumpulan dari manifold intuisi empiris, ketiga pengalaman adalah kognisi objek dengan persepsi, dan keempat penentuan keberadaan benda dalam waktu hanya bisa terjadi dengan cara koneksi mereka pada waktunya secara umum.

    ReplyDelete
  14. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Dari yang saya perhatikan, Kant memandang batasan-batasan pengetahuan manusia adalah pengalaman indrawi, seperti yang ada pada pandangan Emprisme, sehingga kita tidak mengetahui apa yang ada di balik pengalaman indrawi itu. Kemudian, Kant memasukkan ruang dan waktu terhadap persepsi, sehingga keduanya dianggap sebagai fenomena indrawi. Namun Kant juga memasukkan prinsip-prinsip rasional dan kategori-kategori pengetahuan terhadap fenomena-fenomena ini. Makna-makna ini tidak bersumber dari pengalaman, karena pengalaman indrawi tidak bersifat universal. Sehingga kita dapat menyimpulkan Kant berbeda dari kaum Empirisme, dan dia juga berbeda dari kaum Rasionalisme.

    ReplyDelete
  15. Pengalaman merupakan gambaran suatu hubungan dari kejadian-kejadian yang diperoleh melalui indra. Pengalaman tersebut menjadi persepsi-persepsi. Hal ini dibuktikan oleh Kant dengan empat pendapat tentang pengalaman, yaitu pengalaman merupakan kognisi empiris; pengalaman merupakan intuisi empiris; pengalaman merupakan kognisi objek melalui persepsi-persepsi; dan waktu terjadinya pengalaman tersebut tidak dapat dirasakan karena penentuan keberadaan objek dalam waktu hanya dapat terjadi melalui hubungan mereka dalam waktu secara umum akibatnya hanya dengan cara konsepsi menghubungkan priori

    ReplyDelete
  16. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    P.Mat D S2 2016

    Dari artikel ini saya memahami sesuatu bahwa dalam memahami sesuatu dalam sebuah fenomena dapat ditentukan secara apriori sedemikian rupa sehingga aturan sintesisnya dapat memberi atau menghasilkan intuisi apriori ini dalam setiap contoh empiris.
    Seperti keberadaan fenomena tidak dapat diketahui secara apriori meskipun kita bisa sampai pada pada suatu kesimpulan dari fakta adanya sesuatu. Kita tidak bisa mengenali keberadaan itu secara pasti; Itu berarti bahwa kita seharusnya tidak mampu mengantisipasi apa intinya intuisi empiris itu bisa dibedakan dari yang lain. Oleh karena itu, analogi pengalaman hanyalah sebuah peraturan yang menurutnya kesatuan pengalaman harus muncul dari persepsi sehubungan dengan objek bukan sebagai konstitutif, melainkan hanya sebagai prinsip regulatif.

    ReplyDelete
  17. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Filsafat mampu memberikan pemahaman yang menyeluruh atau general terhadap suatu wujud atau ontologi, sekaligus memberikan konsep kebenaran atau justifikasi terhadap wujud tersebut. Dari kebenaran yang diproduksi dari pemikiran yang maksimal, manusia akan bertindak benar dan bijaksana sesuai maksud philosophia, cinta kebenaran dan bijaksana.

    ReplyDelete
  18. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Elegi di atas menjelaskan mengenai analogies of experience menurut Kant. Kant menyebutkan bahwa ada tiga tahap analogi, yaitu permanence, succesion, dan simultaneity. Tiga hal tersebut merupakan sebuah tahapan yang saling berkaitan untuk seseorang mampu berpengalaman.

    ReplyDelete
  19. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Bismillaah...
    Mungkin kita sering membaca kutipan yang mengatakan, “experience is the best teacher”, oleh karena it pendidikan yang ditempuh oleh siswa harus mendapatkan ilmu dengan pengalamanya sendiri, mengkonstruk pengetahuannya sendiri. Sehingga dengan pengalaman tersebut ilmu yang didapatkan akan bertahan lama dan bermakna.

    ReplyDelete
  20. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kant dalam pemikirannya menganalogikan pengalaman ke dalam 3 bentuk analogi. Analogi yang pertama Kant mencirikan substansi sebagai "sesuatu yang dapat eksis sebagai subjek dan tidak pernah sebagai predikat belaka." Zat itu berarti hanya sesuatu yang bisa dianggap hanya sebagai subjek, tidak pernah sebagai predikat sesuatu yang lain. Dengan kata lain, Kant beranggapan bahwa memang ada suatu realitas yang terlepas dari subjek yaitu terdapat sesuatu di dalam dirinya sendiri. Akan tetapi, sesuatu yang ada dalam dirinya sendiri ini selalu tinggal suatu X yang tidak dikenal. Kita hanya mengenal gejala-gejala yang selalu merupakan sintesis antara hal-hal yang datang dari luar dengan bentuk ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  21. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Analogi kedua Kant memaparkan bahwa dalam pengalaman kita tahu bahwa ketika sesuatu terjadi, kita selalu menduga bahwa pasti ada sesuatu yang mendahului sesuai dengan aturannya .
    Dia menekankan bahwa, mengacu pada peraturan yang menentukan fenomena dalam urutannya, kita dapat membuat tujuan sintesis subyektif kita. Kant mengatakan bahwa kita memiliki representasi di dalam diri kita di mana kita harus sadar. Secara luas diperluas, akurat, dan menyeluruh akan kesadaran ini, representasi ini masih tidak lebih dari representasi, yaitu penentuan internal pikiran dalam hubungan ini atau itu.
    Untuk semua pengalaman dan kemungkinan pengalaman, pemahaman sangat diperlukan. Langkah pertama yang dibutuhkan dalam bidang ini bukan untuk membuat representasi benda dengan jelas, namun untuk membuat representasi objek secara umum. Hal ini dilakukan dengan menerapkan urutan waktu terhadap fenomena, dan keberadaan mereka.

    ReplyDelete
  22. Uswatun Hasanah
    17701251022
    S2 PEP B

    Analogi pengalaman dari Kant, saya mencermatinya sebagai suatu bagian yang erat kaitannya dengan persepsi. Terjadinya persepsi tentunya juga melibatkan proses kognitif dan disertai dengan konteks situasinya. Saya menjadi tahu berbagai macam analogi dari pengalaman, antara lain: (1) kejadian yang ada tepat pada waktunya, contohnya seorang bayi yang dilahirkan oleh ibunya ke dunia memang sudah melalui masa kandungan selama 9 bulan 10 hari; (2) suatu kejadian yang ada memiliki hubungan sebab-akibat, contohnya seseorang yang mengalami gangguan kejiwaan dapat disebabkan oleh keterhambatan pada tahap perkembangan sebelumnya; dan (3) kejadian yang ada bersifat resiprokal antara satu sama lain, contohnya perilaku seorang anak tidak jauh berbeda dengan perilaku orang tuanya atau sama halnya dengan kalimat ini "buah jatuh tidak jauh dari pohonnya".

    Saya sangat suka dengan isi ulasan ini. Bagi saya, pengalaman itu sendiri merupakan sesuatu yang amat berharga dan patut untuk dihayati. Terima kasih yah Pak sudah bersedia untuk berbagi ilmu ini.

    ReplyDelete
  23. Angga Kristiyajati
    17709251001
    Pps UNY P.Mat A 2017

    Terima kasih Banyak Pak Prof. Marsigit.

    Yang kami pahami dari elegi ini adalah dalam filsafat Kant, ketika kita melihat/ merasakan/ mendengar suatu fenomena maka kita akan mengolah pengetahuan-pengetahuan yang kita miliki sehingga kita menyimpulkan sesuatu dan ini yang disebut dengan analitik apriori, setelah kita berinteraksi lebih lanjut dengan fenomena tersebut kita mendapatkan pengalaman-pengalaman, lalu pengalaman-pengalaman tersebut diolah lagi dengan kesimpulan apriori tadi, sehingga kita membuat suatu kesimpulan baru dan ini yang disebut dengan sintetik aposteriori.

    ReplyDelete
  24. Muh Wildanul Firdaus
    17709251012
    Pendidikan matematika S2

    Ada hal menarik yang saya dapat dari tulisan ini, bahwa setiap zat yg bisa berubah adalah abadi atau permanen. Hal ini jelas paradoks. Karena abadi merupakan kata lain dari kekal.
    Namun di tulisan ini dijelaskan, bahwa zat yang tidak permanen tidak bisa berubah, namun hanya bisa berganti.
    Zat tersebut hilang dan digantikan dengan yang lain.

    ReplyDelete
  25. Rigia Tirza Hardini
    17701251026
    S2 PEP B

    Waktu bukanlah suatu objek. Bukan waktu yang menentukan apa yang akan terjadi. Apapun yang berhubungan dengan waktu bersifat dinamis. Sebelum teralami, suatu hal telah dipikirkan secara rasional mengenai kemungkinan kejadiannya. Lebih dari pada itu, tiap hal merupakan objek pengalaman, oleh karena itu tiap hal memiliki konsekuensi sendiri terhadap hal lain, bahkan terhadap hal itu sendiri. Konsekuensi tersebut timbul dari pengalaman yang mengenai hal tersebut. Sintesis dari kemungkinan kejadian dan pengalaman yang terjadi itulah yang menjadi dasar pengetahuan kita mengenai hal tersebut. Maka sudah sebaiknya kita belajar tidak hanya melalui pemikiran kita sendiri tetapi juga pengalaman. Membaca tulisan di blog bapak merupakan cara saya memperoleh pengetahuan melalui kegiatan berpikir ketika membaca, yang kemudian disintesiskan dengan pengalaman yang saya dapatkan ketika kuliah.

    ReplyDelete
  26. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof,
    Pengalaman merupakan guru terbaik sehingga dalam proses belajar siswa perlu diberikan banyak pengalaman untuk membangun pengetahuannya. Berdasarkan elegi ini, I Kant menyatakan bahwa pengetahuan hanya mungkin terjadi melalui representasi antar persepsi-persepsi. Kesatuan sintesis dari bermacam-macam persepsi merupakan hal penting untuk mengindera objek dan hal inilah yang disebut pengalaman. Pengalaman-pengalaman yang diberikan akan menciptakan intusi. Kemudian, daya tangkap akan dipengaruhi oleh kumpulan beberapa intuisi yang diperoleh melalui pengalaman. Maka semakin banyak pengalaman yang diberikan, semakin baik intuisi yang dimiliki, dan akan semakin mudah siswa dalam membangun pengetahuannya.

    ReplyDelete
  27. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Dalam memperoleh pengetahuan, sangat penting untuk memandang secara komprehensif yaitu berdasarkan pengalaman dan pengetahuan atau rasio. Karena pada dasarnya pengetahuan tidaklah diperoleh dari satu unsur saja, melainkan dari beberapa unsur seperti akal budi dan pengalaman inderawi. Jika kita hanya mengandalkan salah satu dari unsur tersebut maka pengetahuan yang kita peroleh tidaklah sempurna. Seperti contoh bahaya dari bunuh diri, tentu tidak mungkin kita harus mencoba terlebih dahulu untuk memperoleh pengetahuan. Begitu pula ketika kita bermain rubik, tentu kita tidak bisa hanya menggunakan rasio tanpa memiliki pengalaman dalam memperoleh pengetahuan permainan tersebut.

    ReplyDelete
  28. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Menukil perihal pengalaman berarti mengarahkan kita pada kehidupan.Setiap orang pasti memliki pengalaman yang berbeda-beda.Entah pengalaman hidup, pengalaman bekerja, pengalaman mengajar dan sebagainya.Pengalaman dapat melahirkan pengetahuan.Di dalam elegi Ini, Khant menyatakan bahwa pengalaman dibangun dari repsensentasi yang berkorelasi dengan persepsi.Pengalaman dihadirkan lewat pengindraan kemudian diserap oleh akal pikiran.Dalam membangun pengalaman,Khant memberikan contoh dengan menganalogikan zat yang sifatnya permanen dan memiliki hubungan timbal balik antara satu dengan yang lain.Selaian itu Khant menyatakan bahwa segala sesuatu terjadi berdasarkan hukum sebab akibat.

    ReplyDelete
  29. Hari Pratikno
    17709251032
    Pendidikan Matematika S2 (Kelas B)

    Argumen kant yang pertama bahwa pengalaman adalah kognisi empiris. Sesuai dengan pembagian pengetahuan manusia menjadi empat bagian. Salah satu bagian tersebut adalah analitis a posteriori dimana pengetahuan yang diperoleh dari hasil analisa-analisa setelah adanya pengalaman. Pengalaman bisa menjadi sumber pengetahuan. Oleh sebab itu seseorang yang sudah berumur lebih dari 40 tahunan akan bijaksana karena sudah banyak makan asam garam kehidupan.

    ReplyDelete
  30. Tri Wulaningrum
    17701251032
    PEP S2 B


    Postingan dengan judul Elegi Menggapai "Kant's Analogies of Experience" menjadi salah satu bacaan yang memberikan pengalaman-pengalaman baru bagi saya. Di dalamnya saya memperoleh ilmu baru jika secara analogi, pengalaman yang kita miliki didapatkan melalui representasi hubungan pada suatu persepsi.
    Kant mengungkapkan beberapa argumenntya terkait analoginya terhadap pengalaman. Dia mengungkapkan bahwa pengalaman merupakan suatu kognisi empiris. Maksutnya, analogi dari suatu pengalaman menurut Kant merupakan sintesis persepsi. Maka di dalamnya terdapat suatu poin pembicaraan bahwa pengalaman didapatkan melalui kesatuan sintesis dari berbagai macam persepsi yang didapatkan secara sadar oleh manusia. Poin utama dari analogi tersebut ialah bahwa kesatuan persepsi tersebut merupakan hal penting dari suatu pengalaman.
    Kant juga menambahkan analoginya dengan keberadaan waktu, bahwa penentuan keberadaan suatu benda dalam waktu hanya bisa terjadi dengan cara menghubungkannya pada waktunya secara umum, atau hanya bisa dilakukan dengan menghubungkan konsepsi apriori.
    Kant menyimpulkan bahwa analogi pengalaman hanyalah sebuah peraturan yang menurutnya merupakan kesatuan pengalaman yang muncul lewat persepsi sehubungan dengan objek yang hanya sebagai prinsip regulatif.

    ReplyDelete
  31. Terimakasih bapak atas sharing dari sumber bacaannya. Melalaui bacaan di atas menambah pengetahuan baru bagi saya mengenai analogi Kant terhdap pengalaman. Selama hidupnya setiap hari, jam, menit bahkan detik manusia selalu senantiasa mendapatkan pengalaman-pengalaman baru. Namun hal tersebut terkdang tidak terfikirkan oleh manusia itu sendiri. Interaksi seorang diri manusia dengan keadaan di sekitarnya akan menimbulkan pengalaman baru yang akan membentuk pengetahuan manusia tersebut akan berbagai hal yang ada dan mungkin ada.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  32. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPS Pendidikan Matematika C

    Seperti yang kita tahu bahwa Kant adalah seorang filsuf yang mencoba untuk mendamaikan pemikiran yang berseberangan di antara aliran rasionalisme dan empirisme melalui pikirannya. Kant di dalam tulisan-tulisannya yang juga populer dengan sebutan filsafat kritis meyakini bahwa pengetahuan manusia tak lepas dari pengalamannya. Namun bukan berarti pengetahuan hanya dari pengalaman, melainkan hasil sintesis antara a priori dan aposteriori. Menurut Kant, ketika berpikir, keduanya datang secara bersamaan. Indra manusia hanya menangkap sensasi dari suatu objek lalu ruang dan waktu (a priori) memberikan kesempatan untuk berpikir untuk memperoleh suatu kesimpulan.

    ReplyDelete
  33. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Elegi menggapai Kants analogies of experience bahwa sebuah pengalaman adalah guru yang paling berharga dan juga dapat mengena bagi setiap orang, sehingga dalam hal ini kant mengaanalogikan pengalaman dengan hal yang lainnya.

    ReplyDelete
  34. Nama : Mirza Ibdaur Rozien
    NIM : 17709251064
    Kelas : Pascasarjana Pendidikan Matematika C

    BISMILLAHIRROHMANIRROHIM
    On this elegi, i focus on first Kant’s analogy or ecperience. Now, some experience can be considered by another people if there is a time when they di the experience. When someone said that he/she has some experience but they do not have the time of the experience, it can not be concidered as an experience. Because it need some explanation why the thing that no have a time can be identified as an experience. So, the real of experience can be said as an experience if it has a time
    TAMMA BIHAMDILLAH

    ReplyDelete
  35. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Yang menjadi pembeda paling mencolok antara kaum muda dan yang tua adalah pengalaman. Pengalaman merupakan hal yang penting bagi setiap orang karena merupakan guru yang paling berharga. Sesuai dengan pendapat Kant yaitu bahwa dalam analogi, pengalaman hanya mungkin didapat melalui representasi hubungan antar persepsi-persepsi. Pengalaman adalah kognisi empiris, karena itu adalah sebuah sintesis dari persepsi yaitu sintesis yang tidak terkandung dalam persepsi sendiri, tetapi yang berisi kesatuan sintetis dari bermacam-macam persepsi dalam kesadaran. Kesatuan ini merupakan hal yang penting dari kemampuan kita untuk mengindera obyek, inilah yang disebut pengalaman. Oleh karena itu, marilah gunakan kesempatan yang dimiliki untuk menambah pengalaman kita.

    ReplyDelete
  36. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)


    Postingan ini membahas mengenai pendapat Kant bahwa “pengalaman hanya mungkin dilakukan melalui representasi hubungan persepsi yang diperlukan”.Dalam postingan ini saya memahaminya bahwa pengalaman yang dimaksud adalah sejenis hasil dari kumpulan kegiatan yang pernah dilakukan kemudian di reduksi untuk dijadikan kelompok-kelompok sesuai unitnya, sehingga pengalaman tersebut dapat mudah diidentifikasi oleh pemilikinya untuk direpresentasikan. Hal ini sejalan juga dengan proses yang dilakukan dalam mempelajari matematika saat terlalu banyak materi dalam matematika siswa akan lebih mudah memahaminya apabila dikelompokkan sesuai dengan tema materinya, dan untuk biasanya menggunakan mind map untuk mempermudah pengelompokan pengalaman tersebut.

    ReplyDelete
  37. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Menurut Immanuel Kant, ilmu itu adalah pengalaman. Kant menguraikan bahwa secara analogi, pengalaman hanya mungkin dilakukan melalui representasi hubungan persepsi yang diperlukan. Pengalaman sangat menentukan bagaimana seseorang mengkonstruk informasi yang ia peroleh untuk menjadi pengetahuan. Semakin banyak pengalaman seseorang, maka akan semakin banyak pula pengetahuan awal yang ia miliki. Sehingga tidak berlebihan jika banyak yang mengatakan bahwa pengalaman itu ialah guru yang paling baik. Sehingga, seyogyanyalah kita terus berusaha untuk selalu memperoleh pengalaman dalam rangka meningkatkan dimensi yang ada pada diri ini.

    ReplyDelete
  38. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Semua zat atau segala sesuatu yang ada diciptakan berdampingan, saling melengkapi, memiliki hubungan timbal balik yang harmoni dalam ruang. Bila salah satunya hilang, maka keberfungsian yang lain akan berkurang. Misalkan saja pada rantai makanan sederhana padi-tikus-ular-elang. Bila tikus menghilang, maka populasi ular dan sampai ke puncak akan menjadi tidak stabil. Sangat jelas bahwa semuanya saling berdampingan dan melengkapi. Hal ini juga ditegaskan Kant dalam berbagai argumennya, salah satunya yakni masyarakat atau timbal balik adalah hubungan zat di mana masing-masing berisi dasar penentuan yang lain.

    ReplyDelete
  39. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPS P.Mat A

    Manusia dan pengalaman adalah dua hal yang akan selalu ada selama kehidupannya. Dengan filsafat kritiknya, Kant mengajak untuk selalu menyadari bahwa pengetahuan yang diperoleh hanyalah sekedar sintesis dari kesan-kesan inderawi yang berupa data-data dan informasi-informasi yang bisa ditangkap dan jumlahnya tak terbatas. Sebagai pendidik dapat diambil hikmah bahwa dalam proses pembelajaran, seyogyanya digunakan metode yang sesuai dan menghubungkan antara pengetahuan sebelumnya untuk memecahkan masalah nyata yang terjadi di lingkungan siswa.

    ReplyDelete
  40. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024
    Assalamualaikum Wr.Wb
    Pengalaman merupakan guru terbaik bagi kehidupan insan manusia. Pengalaman tidak bisa diciptakan dengan mesin terlebih diproduksi untuk dikomersilkan. Oleh karena itu pengalaman sangat berharga terlebih pengalaman tersebut mengandung nilia-nilai pelajaran. Dalam Artikel diatas Kan’t menyampaikan bahwa dalam memperoleh pengalaman hanya dapat dilakukan dengan merepresentasikan hubungan persepsi dengan berusaha membuktikan prinsip-prinsip dalam beberapa argument yakni (1) pengalaman adalah kognisi empiris, (2) dalam pengalaman persepsi –persepsi hadir secara bersamaan, (3) Pengalaman adalah kemampuan yang didapat dengan cara mengartikan , (4) Keberadaan benda dalam waktu dilakukan dengan menghubungkan pada waktunya secara umum. Terima Kasih

    ReplyDelete
  41. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B

    Immanuel Kant adalah seorang filsuf termasyur yang memiliki pengaruh sangat luas bagi dunia intelektual. Kant mencoba untuk mensinergikan antara rasionalisme dan empirisme. Kant menjelaskan bahwa pengalaman adalah satu kesatuan sintesis posteriori dari keseluruhan persepsi yang menghasilkan kesadaran tunggal. Kant juga membuat tiga argumen yang berputar di sekitar tiga aspek yang ia sebut dengan rasa batin/intuisi batin, yang biasa disebut waktu. Dimana menurut Kant Ketiga aspek waktu tersebut adalah permanence, succession dan community.

    ReplyDelete
  42. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Pengalaman ialah segala kejadian di masa lalu yang berkesan dan tersimpan di dalam memori seseorang dan dapat digunakan untuk menyikapi peristiwa-peristiwa di masa mendatang. Menurut Kant, pengalaman terbentuk tergantung dari bagaimana persepsi kita pada suatu kejadian atau suatu hal. Saya terarik dengan bahasan ini karena hampir sama dengan teori kognitif yang pernah saya pelajari di salah satu mata kuliah. Mungkin sedikit melenceng dari pembahasan Kant. Bahwa pengalan seseorang ditentukan oleh bagaimana persepsi atau sudut pandang seseorang menanggapi suatu hal atau kejadian. Contohnya, seorang anak perempuan sebelumnya telah memiliki persepsi bahwa laki-laki yang kekar dan bertato itu pasti orang jahat. Maka ketika suatu hari ia berjalan sendirian di belakangnya ada laki-laki bertubuh kekar dan bertato ia menjadi was-was dan berjalan dengan berlari. Namun kemudian laki-lai itu ia lihat sedang membantu nenek-nenek untuk menyeberang jalan dengan senyum yang ramah. Maka, pengalaman yang barusan ia alami tela menguba persepsinya pada sosok laki-lai kekar bertato, bahwa yang berciri seperti itu belum tentu jahat. Oleh karena itu pengalaman ditentukan oleh persepsi dan kemudian dapat menjadi persepsi begitu seterusnya berulang-ulang.

    ReplyDelete
  43. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052
    Dari elegi ini terlihat bagaimana seorang filsuf I Kant mempersepsikan terkait analogi pengalaman-pengalaman didapat oleh seseorang. Dari analogi pertama, bahwa pengalaman adalah kognisi empiris, artinya pengalaman didapat dari melihat hubungan-hubungan empiris, mensintesis persepsi setelah melihat kejadian tertentu. Dari sini, didapatkan tentang pengalaman, berasal dari berbagai macam persepsi yang disintesis dengann melihat hubungannya dan kemudian dijadikan persepsi baru yang disebut pengalaman

    ReplyDelete
  44. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052
    Bahkan setelah membaca elegi ini, muncul pengalaman baru bagi diri saya terkait dengan pemikiran Kant, dengan mensintesis persepsi saya terkait elegi elegi sebelumnya, kemudian berlanjut ke elegi ini, menjadi pengalaman baru dapat mengenal analogi pengalaman dari I kant. Maka sebenar-benar pengalaaman kita adalah hasil persepsi dari berbagai persepsi yang etlah kita dapatkan di waktu terdahulu.

    ReplyDelete
  45. Latifah Fitriasari
    PM C

    Setiap orang pernah melakukan kesalahan, namun hendaknya kita mampu memperbaiki kesalahan itu dan berusaha untuk tidak mengulanginya. Jadikan itu sebagai pengalaman yang berharga karena pengalaman adalah guru yang terbaik. Makna dari pengalaman adalah guru terbaik adalah adanya suatu kejadian atau peristiwa yang menimpa hidup kita di masa lalu, baik menyenangkan atau pun tidak menyenangkan, kemudian kita menjadikannya sebagai suatu pelajaran, peringatan dan motivasi yang berharga dalam menyikapi dan menentukan langkah perjalanan hidup kita selanjutnya. Kant menganggap bahwa pengetahuan selalu berkenaan dengan pengalaman, dan pengetahuan manusia hanya bisa meluas berkenaan dengan pengalaman yang diraihnya.

    ReplyDelete
  46. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Kant menguraikan bahwa dalam analogi, pengalaman hanya mungkin melalui representasi dari koneksi yang diperlukan persepsi. Immanuel Kant juga mengungkapkan analogi sebagai relasi identitas. Ia menjelaskan bahwa mungkin terdapat relasi yang sama di antara dua objek yang berbeda.

    ReplyDelete
  47. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Ada hal menarik yang saya dapat dari tulisan ini, bahwa setiap zat yg bisa berubah adalah abadi atau permanen. Hal ini jelas paradoks. Karena abadi merupakan kata lain dari kekal.
    Namun di tulisan ini dijelaskan, bahwa zat yang tidak permanen tidak bisa berubah, namun hanya bisa berganti. Zat tersebut hilang dan digantikan dengan yang lain.

    ReplyDelete
  48. Nur Dwi Laili Kurniawati
    17709251059
    PPs Pendidikan Matematika C

    Salah satu analogy yang diajukan oleh Kant adalah tentang prinsip ketahanan zat. Kant mengungkapkan bahwa dalam semua perubahan dari tampilan suatu zat adalah permanen. Hal ini saya pahami bahwa suatu perubahan itu bersifat permanen. Maka pengalaman yang telah diperoleh seseorang juga bersifat permanen. Kita tidak dapat mengubah pengalaman yang kita miliki, yang bisa kita lakukan adalah menambah pengalaman baru.

    ReplyDelete
  49. Ilania Eka Andari
    17709251050
    S2 Pmat C 2017

    Berdasarkan elegi yang berjudul “Elegi Menggapai "Kant's Analogies of Experience", imanuel Kant berpendapat bahwa dalam analogi, pengalaman hanya mungkin melalui representasi hubungan antar persepsi-persepsi. Pada analogi yang pertama, Immanuel Kant berpendapat bahwa pengalaman adalah kognisi empiris, karena itu adalah sebuah sintesis dari persepsi yaitu sintesis yang tidak terkandung dalam persepsi sendiri, tetapi yang berisi kesatuan sintetis dari bermacam-macam persepsi dalam kesadaran. Kesatuan ini merupakan hal yang penting dari kemampuan kita untuk mengindera obyek, inilah yang disebut pengalaman

    ReplyDelete
  50. Ilania Eka Andari
    17709251050
    S2 Pmat C 2017

    Sebagai tambahan komentar saya di atas,
    Analogi yang kedua, ketakutan menempatkan bersama-sama dari manifold intuisi empiris, dalam pengalaman persepsi kita datang bersama-sama kontingen sehingga tidak ada karakter kebutuhan dalam hubungan mereka muncul atau dapat muncul dari persepsi sendiri.
    Analogi yang ketiga, bagaimanapun, pengalaman kognisi dengan cara persepsi, artinya hubungan keberadaan bermacam-macam harus diwakili dalam pengalaman tidak seperti yang disatukan dalam waktu, tetapi karena diletakkan obyektif dalam waktu. Keempat, sementara waktu itu sendiri tidak dapat dirasakan, penentuan keberadaan objek dalam waktu hanya dapat terjadi melalui hubungan mereka dalam waktu secara umum, akibatnya hanya dengan cara apriori menghubungkan konsepsi

    ReplyDelete
  51. Ulivia Isnawati Kusuma
    17709251015
    PPs Pend Mat A 2017

    Pada dasarnya kita akan menjumapi banyak keberagaman pikiran dalam sebuah pengalaman. Karena pengalaman itu berarti sebuah sintetis dari berbagai macam persepsi. Analogi dari sebuah pengalaman itu merupakan suatu hubungan antara persepsi satu dengan yang lainnya. Oleh karena itu,sebaiknya dari keberagaman pikiran dalam sebuah pengalaman tersebut kita dapat membuat kesimpulan menurut pemahaman kita dan sesuai dengan ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  52. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C


    Kant menyamakan pengalaman dengan beberapa argumen. Perata pengalaman adalahan kognisi empiris. Hal itu berarti didasarkan pada pengalaman kesadaran. Kedua, pengalaman empiris intuisi. Karakter dapat muncul karena presepsi seseorang. Ketiga, pengalaman kognisi objek. Objektif yang diletakan dalam waktu. Keempat, ketika waktu yang tidak dapat diterima, keberadaan benda hanya terjadi pada koneksi waktu secara umum.

    ReplyDelete
  53. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Terdapat tiga analogi yang diajuka oleh Kant. Analogi pertama adalah tentang dalam semua perubahan zat penampilan bersifat permanen; kuantum di alam tidak meningkat atau berkurang. Analogi kedua adalah Kant menunjukkan bahwa semua perubahan terjadi sesuai dengan hukum hubungan sebab dan akibat. Analogi ketiga adalah Kant memberikan prinsip bahwa semua zat, sejauh mereka dapat dianggap hidup berdampingan di luar angkasa, berada dalam timbal balik yang menyeluruh.

    ReplyDelete
  54. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Dari Elegi Menggapai "Kant's Analogies of Experience", Kant berpendapat bahwa pengalaman hanya mungkin didapat melalui representasi hubungan antar persepsi-persepsi. Jadi dalam belajar matematika bukan hanya pengetahuan yang dibutuhkan untuk mengkonstruk informasi, melainkan pengalaman juga diperlukan siswa agar mampu memahami dan menggambarkan informasi ke dalam piikirannya.

    ReplyDelete
  55. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  56. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Elegi yang menukil immanuel kant ini memeberikan gambaran yang lebih dalm mengenai pemikiran Immanuel kant, mengenalkan konsep persepsi seperti yang kami eroleh dalam psikologi pendidikan. Hanya saja persepsi disini kemudian dikaitkan dengan intuisi yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri demi menemukan eksistensi suatu fenomena yang ada dan yang mungkin ada. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  57. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Terdapat tiga analogi dari Immanuel kant yang dipaparkan pada elegi ini. analogi yang pertama pada intinya mengatakan bahwa sesuatu didefinisikan hanya berdasarkan posisi subyeknya, bukan didasarkan pada predikatnya. Kemudian analogi yang kedua mengatakan bahwa ada hubungan yang erat antara koneksi dan etika yang dimiliki seseorang. sedangkan analogi yang ketiga menyatakan bahwa segala sesuatu yang diterima akan terus berulang menuju kebermaknaanya. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  58. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. dari elegi diatas saya merefleksi bahwa Kant memiliki empat pendapat, pertama pengalaman merupakan kognisi empiris, kedua ketakutan hanya kumpulan dari manifold intuisi empiris, ketiga pengalaman adalah kognisi objek dengan persepsi, dan keempat penentuan keberadaan benda dalam waktu hanya bisa terjadi dengan cara koneksi mereka pada waktunya secara umum.

    ReplyDelete
  59. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb
    Menurut Immanuel Kant pengalaman kognisi obyek dengan cara persepsi yang berarti hubungan macam-macam harus diwakili dalam pengalaman yang diletakan dalam waktu. Jadi dalam belajar matematika dibutuhkan pengalaman dan pengetahuan siswa gar siswa mampu menangkap dan menggambarkan dalam pemikirannya. Sehingga siswa dapat memunculkan intuisi dalam dirinya.
    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  60. Aristiawan
    17701251025
    S2 PEP 2017 B

    Pengetahuan tidak hanya dibangun melalui logika atau rasio. Bila pengetahuan hanya dibangun melalui logika atau rasio saja maka itu hanya bernilai setengah pengetahuan. Setengah pengetahuan yang lain dibangun oleh pengalaman. Begitulah konsep pengetahuan yang berdiri diantara rasio dan pengalaman. Baik rasio atau logika dan pengalaman sama-sama tidak mampu membangun pengetahuan sendiri, ia harus dikombinasikan dalam membangun pengetahuan.

    ReplyDelete