Apr 6, 2013

Dialog Internasional 7 Pendidikan Matematika




LinkedIn Groups
Math, Math Education, Math Culture
The current issue for "Focus on Mathematics and Pedagogy" is now online. Please see http://distance-ed.math.tamu.edu/newsletter/newsletters_new.htm#current_issue Thanks. don

G Donald Allen:

Marsigit, Sorry to disagree, but pure mathematics and pure mathematicians have very little influence on math education, formal or informal. Of course mathematicians, not research mathematicians, often serve on curriculum revision and re-design committees, at both the state and federal levels. What they mostly recommend is an adherence to rigor and correctness in mathematics instruction. The curriculum is mostly fixed. What is changed from time-to-time is the set of priorities, the order and grade level for new topics, and the scope of the testing.

Most university math educators believe substantially on current pedagogical theories to educate their students. This is mollified by their personal and experiential beliefs on how best to engage and teach their students. This is where the idea of "Folk Math Education" resides. It would be an interesting research topic to determine just how this is done, and most importantly what math ed students take away from their instruction. After all, this is how they will teach. Another factor is to consider just how much educational theory teachers apply in their courses. Like many of us, I believe many experienced teachers use methods that they feel best resonate with their students and "Get The Job Done."

As well an important factor is to consider the constraints placed upon the teachers as to what curriculum they teach and how they teach it. This includes the use of calculators, group learning, the relative importance of high stakes testing, and student self-reliance.

Overall, pure mathematical considerations are out of the teaching game vis-a-vis methodologies used today.
  
 
Marsigit Dr MA:

Donald: That is. The problems of primary and secondary math teaching are coming substantially from the points containing in your notions " (pure) mathematicians often the serve on curriculum revision and re-design committees, at both the state and federal levels. What they mostly recommend is an adherence to rigor and correctness in mathematics instruction.".

My question to pure mathematician is about their legitimation to serve, revise, and recommend curriculum for primary and secondary math teaching? This is what I called as intervention to other subject. If they talk about their own math teaching in University, there will not be a problem. If they are doing research in primary and secondary math teaching, it will be good. As you know that such activities as you stated e.g. serving, revising and recommending the primary and secondary curriculum have very-very huge impacts at the implementation in primary and secondary math teaching learning processes. My Further question is, if they force to do so, then what is really their motive? I suspect that pure mathematician perceive primary and secondary math educ as the best area for doing their business.

Further, I also wish to say that most of pure mathematician lack of understanding on philosophical, theoretical, psychological ground of primary and secondary math education. As I also put a concern on your notions " The curriculum is mostly fixed. What is changed from time-to-time is the set of priorities, the order and grade level for new topics, and the scope of the testing. Most university math educators believe substantially on current pedagogical theories to educate their students. elements containing in your notions " These notions indicate a problematic understanding and vision of primary and secondary math. I totally disagree with your last notions.


Five Guiding Principles of Mathematics Education
It's high time we put grand ideas back into mathematics curricula.
Article link: http://www.eimacs.com/blog/2012/08/algebra-is-not-the-problem-part-2/.


Bradford Hansen-Smith:

Marsigit, I do not understand that you say "Wholemovement it is not enough to construct math concepts; and constructing math concepts is not enough to construct their life."  I agree that reduction to simplify is a problem. We usually eliminate context, thus removing meaning and limiting usefulness. Reduction creates missing-information. Are you saying because of the simplicity of the circle form it is limited in contribution, and what information is missing that is necessary to extend or construct mathematical concepts is also missing in math education to develop full math understanding? By saying " the smallest dimension" are you talking about the beginning levels of math education? Please explain.

The circle is indeed a simple figure. You can draw pictures of it or fold it. For at least 5000 years we have been drawing pictures, a reduction of information with intent to clarify. There is a huge bias to drawing the circle with no experience in folding. Until we have given serious time to explore folding circles we have no idea about the real contributions to math education. From a limited experience of 23 years of folding circles I would say there is less math contrivance, being more direct and accessible, than all the centuries of drawings. That is not to downplay human achievement in developing math concepts.

The circle image has origin in observations in the outline of spherical objects. The circle disc is the transformational compression of a spherical object; the only form that demonstrates undifferentiated unity, Wholeness. To start with less than Whole is to limit ourselves to a reduction. Reflected in the first fold of decompressing the sphere/circle is the action of compression itself, revealing seven qualities that are observable that I call principle since they happen first.

Starting with the WHOLE the first MOVEMENT creates DIVISION showing DUALITY forming TRIANGULATION. These five qualities refer to the mechanics having everything to do with fundamental pattern formation and development of symmetry. The next two are principles of relationship. There is CONSISTENCY between each part and the movement of the whole, and there is a DEPENDENCY of each part to the whole, which is the determination of the interrelationships between all parts.

Through observation I am constructing a set of principles based on the qualities inherent in the first movement of a form that displays complete self-referencing and self-organization. From that standpoint I would call these principles universal as they include fundamental aspects of every level of math concepts and life formation. They are quite different that the five principles first sighted in this discussion, and I can think of no greater "grand idea" to put back into math curricula than folding circles. I ask much of mathematicians in thinking about unity as the context that has been eliminated from the units use in constructing math.

I agree there are many stages of growth in understanding math from the concrete to formal to the imaginative theoretical. These universal principles do not change from level to level. The methods and tools we use at each level do change to accommodate difference in growth.
  
 
Marsigit Dr MA:

Bradford: Your explanation is wonderful. Inevitably, we both simultaneously are reflecting each of our works. Our reflections covers math, educ, and even philosophy. I also have experiences work with the circles; though it was in the case of doing math and not up to specifically learn it as wholemovement. I think your wholemovement is something more intensive and extensive. And they are useful for the learner to find out its principles.

As we know that, as I said before, in the epistemology of math, we have phenomenological approach consist of ABSTRACTION and IDEALIZATION. Abstraction is a double sided tool for human being to be able to survive. One side is the most powerful; and the other side is the most dangerous. It is the most powerful because no aspect of human being is free from abstraction. Why? Abstraction is reduction. Reduction is choices. So you are to be chosen by God to born in this world.

Meanwhile, abstraction is reduction. And reduction is simplification. And simplification consists of ELIMINATION. That I said to be very dangerous for us (math teachers) if they do not use it appropriately. You can imagine, how someone feel devastated if one or some aspects of her/his life to be eliminated. That's why I put a highly concern on this aspect in order that the adult peoples (math teachers) do not easily eliminate students' character in teaching math. So in order the learner do their best in learning math (also in your wholemovement) as well as in their life, they should have a highly skill in using abstraction.

The opposite direction of abstraction is EXTENSION and generalization (idealization). Life, math and your wholemovement, consists of abstraction and extension simultaneously. So I found, the ancient Greek prescription, that the best method to live, learn math and wholemovement is by employing abstraction and extension simultaneously. In a daily language, I say it as "to translate and to be translated"; in geometrical representation, it is as a CIRCLE i.e. your wholemovement.

Therefore I further found that a certain circle, with its characteristic you searched, has only related with a SPACE, as you have shown many forms of the results of folding the circles. This reflects only ONE HALF of the REAL WORLD. And the other one half is that your wholemovement should be related with TIME. May you feel strange to the last term; but if you are to communicate and interact with young students, it is inevitable that they are always related with TIME.

So then I have a suggestion for you that in order you are able to improve the dimension of your wholemovement, you should put in it the element of TIME. It will be very clear because there is no movement when there is no time. Ultimately, I then have a very clear picture on your future work to not just employ the CIRCLE; but also extent it into the WORLD OF SPIRAL. This is really the nature of HERMENEUTICS of life, hermeneutics of learning math, hermeneutics of wholemovement, and hermeneutics of EVERYTHING.

It is still related to the theme of this discussion, and so I proudly wish to say that THE PRINCIPLE OF MATHEMATICS EDUCATION IS THE HERMENEUTICS OF ITS ASPECTS.

Hope something to be clearer. Thank's

63 comments:

  1. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Dari artikel ini saya kembali mendapatkan pemahaman bahwa matematika murni dan pendidikan matematika terdapat perbedaan. Salah satu perbedaannya yaitu pada pendidikan matematika menekankan pada aspek pedagogik. Oleh karena itu sering kita temukan peneliti-peneliti pendidikan sering menyangkut pedagogik-pedagogik terutama pada guru. Sedangkan matematika murni cenderung mempelajari matematika secara rinci dan kontekstual. Walaupun berbeda, matematika murni dengan pendidikan matematika saling berkesinambungan, yaitu mempelajari mengenai matematika. Dari perbedaan ini juga semakin baik apabila perbedaan ini kita padukan. Di mana pada proses pembelajaran di kelas kita mengaplikasikan pedagigik (dalam pendidikan matematika) dan pembelajaran kontekstual (pada matematika murni).

    ReplyDelete
  2. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dari dialog internasional ketujuh di atas dijelaskan bahwa waktu sangat dibutuhkan oleh pengajar muda untuk memahami matematika yang sebenarnya, kita harus memberikan kesempatan untuk pelajar muda dalam menginterpretasikan sendiri matematika yang di pelajarinya. Ketika pelajar muda dihadapkan dengan hermeneutika belajar matematika di matematika sekolah maka ia memerlukan waktu untuk berkembang, jangan memaksakan mereka untuk mengerti dalam satu waktu.

    ReplyDelete
  3. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Kita tahu bahwa matematika murni dan pendidikan itu sangat berbeda walaupun intinya itu sama yaiotu matematika tetapi perbedaannya itu terletak dari segi objek nya, murni otomatis subjek nya adalah benda-benda yang bisa di hub dengan matematika sedangkan pendidikan matematika itu objeknya adalah sekolah, pendidikan , murid, guru apapun ynag berbau dengan pendidikan maka itu di golongkan dengan pendidikan matematika, adanya pendagogy itulah yang memebedakannya.

    ReplyDelete
  4. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Untuk dapat membudayakan matematika diperlukan pemahaman tentang makna
    matematika pada berbagai dimensinya. Dimensi makna matematika dapat dilihat dari sisi
    dimensi matematika untuk obyek benda-benda konkrit dan dimensi matematika untuk obyekobyek pikiran. Komunikasi matematika meliputi komunikasi material, komunikasi formal,
    komunikasi normatif dan komunikasi spiritual. Dalam kaitannya dengan pembelajaran
    matematika maka kita lebih cocok untuk mendefinisikan matematika sebagai matematika
    sekolah, namun untuk tingkat perguruan tinggi kita mendefinisikan matematika sebagai
    matematika formal atau aksiomatis. Pembudayaan matematika dapat berkontribusi pada
    keunggulan bangsa melalui inovasi pembelajran matematika yang dilakukan secara terus
    menerus. Dalam kaitannya untuk memperoleh keunggulan bangsa maka kita bisa memikirkan
    matematika, pembelajaran matematika maupun pendidikan matematika pada berbagai hirarkhi tataran atau level instrinsik, ekstrinsik atau sistemik.

    ReplyDelete
  5. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPS Pendidikan Matematika C 2016

    Pendidikan matematika dan matematika murni ibarat dua sisi mata uang. Pendidikan matematika lebih menekankan pada aspek pedagogik, bagaimana guru memperkenalan matematika kepada peserta didik dan melibatkan siswa sat kegiatan pembelajaran serta bagaimana siswa dapat menerima dan menganalisis materi yang disampaikan oleh guru. Sedangkan matematika murni lebih menekan pada konsepan matematika secara rinci dan konseptual. sebenarnya antara pendidikan matematika dan matematika murni saling behubungan dan berkesinambungan antara satu dengan yang lain karena sama mempelajari matematika. Hanya saja aspek yang dikaji antara matematika murni dan pendidikan matematika berbeda.

    ReplyDelete
  6. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Matematika murni membahas tentang konten matematika itu sendiri. Matematika murni berbeda dengan pendidikan matematika walaupun keduanya memiliki irisan. Untuk pendidikan matematika juga membahas konten matematika, namun hanya matematika dasar. Selain itu dalam pendidikan matematika mencakup tentang bagaimana matematika dipahami oleh seseorang. Kemudian membahas tentang manfaat dari matematika. Dengan kata lain, dibahas juga tentang kenapa sesorang harus belajar dan menguasai matematika.

    ReplyDelete
  7. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Matematika murni dan matematika pendidikan memiliki perbedaan, walaupun mungkin memang keduanya beririsan. Matematika murni lebih ke teori matematika yang ada, seperti definisi, teorema, lemma, dll, sedangkan matematika pendidikan lebih ke teori pendidikan yang mengandung bagaimana cara mengajarkan materi yang ada di matematika murni tadi ke siswa agar siswa mampu memahami konsep yang ada di matematika murni.

    ReplyDelete
  8. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Bidang pekerjaan matematika sangat luas, hampir seluruh ilmu lainnya membutuhkan matematika. Matematikawan dari bidang murni dapat menjadi seorang dosen dan peneliti untuk memecahkan permasalahan bisnis, pendidikan, dan industri. Statistikawan dapat menjadi seorang peneliti yang menganalisa hasil eksperimen dan survey. Ahli komputer lulusan matematika dapat menjadi pengembang software yang kini merupakan salah satu bisnis yang sangat prospektif di Indonesia dan dunia. Aktuaris saat ini sangat dibutuhkan dan sangat dicari oleh perusahaan asuransi untuk menghitung premi dan memaksimumkan keuntungan perusahaan asuransi. Ahli riset operasi dapat bekerja membantu manajemen perusahaan untuk mendapatkan keuntungan maksimal dan risiko minimal melalui proses ilmiah.

    ReplyDelete
  9. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Dalam matematika murni, penelitiannya didorong oleh keinginan mengembangkan matematika itu sendiri, terlepas apakah nanti penelitiannya bermanfaat atau tidak dalam kehidupan sehari-hari. Motivasi si matematikawan sendiri terkadang juga tidak lebih dari sekadar main-main dengan angka. Objek kajian matematika sebagai ilmu seluruhnya abstrak. Sementara dalam pendidikan matematika, seorang guru harus berusaha untuk “mengurangi” sifat keabstrakan matematika sehingga memudahkan siswa dalam memahami kajian matematika tersebut (materi pelajaran matematika di sekolah). Dalam pendidikan matematika, semakin tinggi jenjang sekolahnya, akan semakin tinggi tingkat keabstrakan.

    ReplyDelete
  10. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    SI Pendidikan Matematika I 2014

    tujuan pendidikan salah satunya adalah agar siswa memahamai materi matematika dan dapat menerapkan dalam kehidupan sehari hari, tidak hanya tepaku pada nilai akhir saja namun terfokus pada prosesnya, proses dimana siswa mengkonstruk pengetahuannya sendiri. guru dapat mengemas pelajaran matematika yang dianggap sebagian orang adalah momok menakutakan namun guru dapat mengemasnya menjadi pembelajaran yang inovatif dan menyenangkan.

    ReplyDelete
  11. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Matematika murni dikenal dengan matematika ilmu murni yang abstrak terdapat teorema, collary, lemma dan lain sebagainya. Sedangkan matematika pendidikan adalah bagian dari matematika murni atau sebaliknya yang bersifat mengajarkan konsep tentang matematika sehingga bisa berguna di kehidupan nyata.

    ReplyDelete
  12. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Dalam epistemologi matematika digunakan pendekatan fenomenologi yang terdiri abstraksi dan idealisasi. Abstraksi merupakan alat yang dapat membuat manusia dapat bertahan, dengan kata lain abstraksi adalah reduksi atau pengurangan. Sedangkan idealisasi merupakan lawan dari abstraksi. Waktu sangat berarti dalam hidup, dan bagaimana kita dapat memanfaatkan waktu yang kita miliki dalam mendampingi siswa-siswa kita dalam berdiskusi didalam kelas itu merupakan sesuatu yang berharga.

    ReplyDelete
  13. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Ternyata matematika murni dan matematika sekolah itu memiliki perbedaan. Perbedaan yang mendasar antara matematika sekolah dengan matematika murni adalah pola berpikirnya serta karakteristiknya. Pola pikir matematika murni adalah deduktif. Sifat atau teorema yang ditemukan secara induktif harus kemudian dibuktikan kebenarannya secara deduktif sesuai dengan strukturnya. Tidaklah demikian halnya dengan matematika sekolah. Meskipun siswa pada akhirnya diharapkan mampu berfikir deduktif, namun dalam proses pembelajarannya dapat digunakan pola pikir induktif. Matematika sekolah adalah matematika yang telah dipilah-pilah dan disesuaikan dengan tahap perkembangan intelektual siswa, serta digunakan sebagai salah satu sarana untuk mengembangkan kemampuan berpikir bagi para siswa. Jadi fokus matematika sekolah adalah untuk memenuhi kebutuhan praktis dan untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu matematika sekolah dapat membantu siswa untuk mempelajari matematika lebih lanjut, membantu memahami bidang studi lain, dan agar para siswa dapat berpikir logis, kritis, dan kreatif.

    ReplyDelete
  14. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. tema dari diskusi diatas ialah fokus matematika dan pedagogi. Dari diskusi diatas saya merefleksi bahwa matematika murnia dan pendidikan matematika itu berbeda. Jika matematikawan murni yang memegang kuasa di pemerintahan untuk menentukan kurikulum, maka pendidikan matematika di sekolah akan terkesan abstrak tanpa memperhatikan kenyataan bahwa matematika dipakai siswa di dalam lingkungan sehari-harinya. Oleh sebab itu sebaiknya pemegang kuasa untuk merevisi kurikulum hendaknya seorang pendidik.

    ReplyDelete
  15. Pony Salimah Nurkhaffah
    14301241006
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Matematika dapat dibedakan menjadi dua yaitu, matematika murni dan pendidikan matematika. Keduanya memiliki perbedaan yang cukup signifikan. Pendidikan murni lebih bersifat konseptual dan tidak mementingkan pada penggunaan dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan pendidikan matematika mempelajari matematika yang dikaitkan dengan penerapan matematika dalam kehidupan sehari-hari dan cenderung bersifat praktis.

    ReplyDelete
  16. Pony Salimah Nurkhaffah
    14301241006
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Saya tidak setuju bila matematika murni diterapkan pada bangku sekolah dasar dan menengah, sebab kurangnya pemahaman filosofis, teoritis, dan tanah psikologis. Siswa sekolah dasar dan menengah juga cenderung lebih mudah menerima hal-hal yang bersifat konkret, seperti mengenal benda-benda yang ada di sekitarnya. Jika dalam pembelajaran matematika hanya mengacu pada teori-teori saja, maka tingkat kecepatan pemahaman siswa pun akan lebih lama. Begitu juga dalam hal perubahan kurikulum. Perubahan kurikulum ini perlu adanya berbagai pertimbangan yang tidak menitikberatkan pada salah satu aspek saja. Hal ini perlu adanya komuniasi yang baik antarpihak yang bersangkutan.

    ReplyDelete
  17. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Sebetulnya saya tidak begitu kenal siapa-siapa yang dimaksud dengan matematikawan, siapa-siapa pula yang menjadi matematikawan sekaligus pengajar matematika. Dalam pikiran saya, matematikawan adalah yang menemukan dan mengembangkan matematika. Matematika yang ditemukan dan dikembangkan itu pastilah diajarkan, sehingga orang lain bisa kenal dengan matematika dan sadar bahwa matematika berkembang. Jadi menurut saya, matematikawan juga seorang pengajar matematika. Namun seorang pengajar matematika belum tentu seorang matematikawan.

    ReplyDelete
  18. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Matematika dan pendidikan adalah suatu perbedaan. Perbedaan terletak pada isi dan penyampaiannya. Perbedaan formal dan informal. Dalam matematika hanya mendalami konten matematika. Namun dalam pendidikan matematika konten saja tidak akan berperan penting jika tidak diimbangi cara penyampaian yang baik terbungkus dalam metode pengajaran yaitu terdapat dalam ilmu pedagogik.

    ReplyDelete
  19. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Salah satu hal yang terjadi dalam pendidikan matematika adalah bahwa yang membuat kurikulum, materi, dan lain-lain mengenai pendidikan matematika merupakan pure mathematician atau orang matematika murni. Sehingga hal tersebut tidak akan cocok jika diimplementasikan ke siswa sekolah, karena matematika murni bukanlah saatnya untuk dipelajari oleh siswa tingkat sekolah. Oleh karena itu perlu adanya pengkajian ulang mengenai sistem pendidikan matematika yang ada di Indonesia.

    ReplyDelete
  20. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dalam dialog matematika ini, saya memahami apa yang dikemukakan oleh pak prof Marsigit bahwa prinsip dari pendidikan matematika adalah hermeneutika dalam segala aspeknya. Hal ini dikarenakan, bahwa dalam mempelajarai matematika kita tidak akan terlepas dari aktivitas menerjemahkan dan diterjemahkan. Matematika secara epistimologi memiliki dua pandangan yaitu abstraksi. Abstraksi ini memiliki dua sisi yang dapat mempengaruhi kehidupan manusia yaitu sisi yang pertama adaalah sisi yang paling kuat, karena abstraksi tidak terlepas dari kehidupan manusia, segala aspek yang ada dalam kehidupan manusia pasti mengandung abstraksi-abstraksi, sementara itu sisi yang berikutnya adalah sisi yang berbahaya bagi manusia. Abstraksi menjadi berbahaya, jika abstraksi merupakan suatu reduksi, reduksi merupakan penyederhanaan, dan penyederhanaan akan menimbulkan penghilangan atau eliminasi. Hal ini lah yang menjadikan abstraksi dapat berbahaya bagi manusia termasuk juga bagi guru matematika. Karena apabila kita selaku guru matematika tidak menggunakannya dengan tepat, maka dikhawatirkan bahwa seorang guru dapat membunuh atau menghilangkan karakter siswanya ketika mengajarkan matematika.

    ReplyDelete
  21. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Guru matematika tidaklah seharusnya menghalangi atau membunuh karakter siswanya dalam pembeblajaran matematika. Kegiatan guru dalam mengajarkan matematika yang tidak memberikan kesempatan kepada siswa nya untuk dapat secara aktif mempelajari matematika dengan caranya sendiri atau hanya mendoktrinisasi cara belajar matematika yang harus sesuai dengan apa yang diajarkannya. Bagi siswa yang pandai, mungkin akan dapat menyesuaikan dengan cara mengajar gurunya, tetapi siswa tersbut tidak dapat mengembangkan kemampuannya secara maksima, sementara bagi siswa yang kurang pandai, mereka mungkuin akan kesusahan dalam mengikuti cara belajar gurunya. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk menjadi fasilitator agar dapat memfasilitasi kegiatan belajar siswa nya sesuai dengan kemampuan mereka masing-masing.

    ReplyDelete
  22. Angga Kristiyajati
    17709251001
    Pps UNY P.Mat A 2017

    Thanks a lot, Mr. Marsigit

    From this discussion I understand that it is very different between how to learn mathematics in University and how to learn mathematics in primary or secondary school. In primary or secondary schools, the student should do activities in learning mathematics such as finding the pattern, analyzing the phenomena, draw a picture, etc so they can build their own understanding about mathematics.

    ReplyDelete
  23. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof,
    Kebanyakan yang terjadi adalah bahwa kurikulum pembelajaran matematika untuk siswa sekolah SD, SMP, dan SMA dirancang oleh para matematikawan murni. Prof. Marsigit dalam diskusi tersebut mempertanyakan tentang legitimasi matematikawan dalam menyajikan, merevisi dan merekomendasikan kurikulum untuk pembelajaran matematika di sekolah. Beliau mengatakan bahwa ini merupakan intervensi terhadap subyek yang lain. Hal ini memberikan dampak yang besar bagi pelaksanaan pembelajaran matematika di sekolah. Para matematikawan biasanya kurang memahami teori, filosofi, dan psikologi dari pendidikan matematika di sekolah. Jika para matematikawan berbicara tentang matematika di perguruan tinggi maka tidak ada maslah. Jika mereka mau melakukan penelitian di sekolah dasar dan menengah tentang pendidikan matematika akan lebih baik.

    ReplyDelete
  24. Sofi Saifiyah
    17701251033
    S2 PEP B

    Matematika murni maupun matematika pendidikan, keduanya dua hal yang berbeda baik formal maupun informal. Penggunaan masing-masing matematika tersebut baik matematika murni maupun matematika pendidikan harus disesuaikan dengan ruang dan waktunya agar tidak terjadi kesalahan dalam penyampaian maupun penerimaan konsep. Pada pendidikan matematika lebih menekankan bagaimana matematika itu dapat dikenalkan kepada siswa untuk menjadi suatu kegiatan dalam belajar atau hermeneutika. Sedangkan matematika murni menekankan pada konsep yang abstrak dan struktur.

    ReplyDelete
  25. Maghfirah
    17709251007
    S2 Pendidikan Matematika A 2017

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    thank you Prof, from the dialogue it can be understood that there is a very fundamental difference between university math and school math. school math learning process should be close to everyday life so that students can feel math close to them. Many students do not like mathematics because for them math is very abstract and difficult to understand.

    ReplyDelete
  26. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017

    Thank you for sharing this article, Sir. I understand that pure mathematics is constructed from well defined, abstract and rigorous idea. While this idea is unknown in children world. They know Mathematics, and all sorts of knowledge, by experiencing activity related to the subject. That is why, teaching mathematics in primary school is not a small deal.

    ReplyDelete
  27. Charina Ulfa
    17709251039
    PPs Pendidikan Matematika B

    dari tulisan diatas, saya jadi tau kenapa siswa di tingkat sekolah banyak yang membenci matematika. Matematika di sekolah berbeda dengan tingkat kampus, begitu juga dengan matematika pendidikan berbeda dengan matematika murni.
    Pembelajaran matematika di tingkat sekolah haruslah didekati dengan lingkungan hidup mereka, sehingga sebelum diajarkan matematika secara abstrak, akan lebih baik jiwa metematika itu dibawa ke konkrit terlebih dahulu. Dengan seperti itu, siswa akan merasa nyaman dan bertahap akan mempunyai tingkat abstrak yang tinggi sesuai dengan tingkat matematisnya.
    Pendidikan matematika lebih mengutamakan bagaimana matematika itu dapat dikenalkan dan dipelajari oleh siswa. Sedangkan matematika murni adalah suatu yang abstrak dan sistematis.

    ReplyDelete
  28. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Karena dalam dialog ini sedikit di bahas tentang kurikulum .Yang membingungkan bagi saya adalah apakah kurikulum yang membentuk karakter dan pengetahuan anak atau karakter dan pengetahuan anak yang menghadirkan kurikulum?Saya sangat terkesan dengan cerita pengalamannya Pak prof ketika melakukan wawancara terhadap guru di London dari postingan sebelumnya yang telah saya baca .Betapa menariknya seorang guru mampu membuat kurikulum sendiri berdasarkan hasil belajar yang dikelompokkan di dalam kelas.

    Saya menangkap bahwa dalam belajar matematika perlu berhermeutika untuk mengetahui dasar-dasar dari filosofi matematika itu sendiri.Kebanyakan matematika yang diterapkan selama ini berupa matematika murni.Khawatirnya jika penerapan matematika murni dilakukan pada bibit-bibit muda.Karena hal tersebut dapat menghilangkan sebagian kamampuan berpikir siswa.

    ReplyDelete
  29. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Matematika merupakan salah satu ilmu pengetahuan yang mempunyai peranan penting dalam dunia pendidikan. Matematika berfungsi melatih seseorang berfikir dan bertindak logis, cermat, efisien, efektif dan sistematis. Matematika adalah pola pikir, pola mengorganisasikan, pembuktian yang logik, matematika itu adalah bahasa yang menggunakan istilah yang didefenisikan dengan cermat, jelas, dan akurat, representasinya dengan simbol dan padat, lebih berupa bahasa simbol mengenai ide daripada mengenai bunyi. Matematika merupakan mata pelajaran yang mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Pentingnya matematika muncul dari kenyataan bahwa matematika perlu untuk dipelajari, dikuasai serta dikembangkan.

    ReplyDelete
  30. Junianto
    17709251065
    PM C

    Dalam dunia pendidikan matematika, tentu tidak pernah terpelas dari dua jenis matematika yaitu matematika formal dan matematika sekolah. Di kalangan sekolah menengah ke bawah, matematika formal belum di ajarkan dan jangan diajarkan karena akan membuat siswa menjadi kesulitan karena matematikanya bersifat abstrak. Matematika sekolah yang diperuntukkan bagi pendidikan dasar dan menengah jangan sampai ditukar dengan matematika formal yang seharusnya di ajarkan di tingkat perguruan tinggi.

    ReplyDelete
  31. Hari Pratikno
    17709251032
    Pendidikan Matematika S2 (Kelas B)

    Pos-pos strategis penentu kebijakan pendidikan nasional harus diisi oleh orang pendidikan. Sehingga paham berbagai aspek tentang kurikulum dan psikologi siswa dalam belajar. Tingkatan perkembangan siswa juga harus diperhatikan dalam menyusun kurikulum nasional, karena jika tidak maka siswa tidak akan belajar bermakna. Juga, karakter harus ditanamkan pada diri siswa, sehingga mereka tidak hanya pandai dalam pikiran saja namun moralnya juga baik.

    ReplyDelete
  32. Para ilmuwan matematika murni dalam keterlibatannya dengan kurikulum memiliki andil yang berpengaruh. Jika dipandang dari perspektif mereka, tentulah mereka juga merasa bahwa mereka yang paling benar dalam rangka merevisi kurikulum untuk tujuan jangka panjang dalam meningkatkan kemampuan matematika siswa. Mereka menambahkan materi pelajaran yang lebih luas lagi bagi anak sekolah mengah dan dasar. Namun ketidak pengalaman mereka pada arena pembelajaran actual di kelas, menyebabkan mereka kurang memahami tingkatan materi matematika mana yang sesuai dengan perkembangan dengan tingkatan kelas siswa.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  33. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Pemisahan jurusan pendidikan matematika dengan pendidikan murni bukan tanpa alasan. Jika ilmuwan matematika murni mencoba untuk menintervensi penyusunan kurikulum, maka setidaknya mereka juga harus memahami aspek lain yang ada pada diri siswa. Kurikulum yang disusun harus disesuaikan dengan perkembangan pola pikir siswa dan disesuaikan dengan umurnya. Tidak salah jika matematikawan murni ikut ambil bagian dalam mengatur kurikulum, namun alangkah lebih baik lagi jika tidak ada unsur bisnis dibalik aksi, namun benar-benar sesuai dengan kebutuhan siswa. Siswa pada sekolah dasar memiliki kebutuhan belajar yang berbeda dengan siswa pada sekolah menengah. Pendekatan yang digunakan juga harus berbeda. Dengan beban belajar yang diberikan dalam kurikulum yang hanya mementingkan penguasaan materi, tidak hanya siswa yang akan kewalahan. Guru dan penyelenggara pendidikan lainnya akan merasa kesulitan memenuhi tuntutan dengan mempertimbangkan siswanya.

    ReplyDelete
  34. Nama : Mirza Ibdaur Rozien
    NIM : 17709251064
    Kelas : Pascasarjana Pendidikan Matematika C

    BISMILLAHIRROHMANIRROHIM
    Childrens mathematic is different with adult mathematics. If we teach concept or definition of mathematics to children, its is the bis mistake for us as a teacher. Actually, children study mathematic by real problem aproach. They can thing absractly if they study from real problem. Now many students concider mathematics as a difficult lesson because of us, as a teacher. We always teach abstractly to student from they still as a young until they growth be an adult. So something that have to be repaired is the way to teach children. It will reduce they believing that mathematics is a hard lesson.
    TAMMA BIHAMDILLAH

    ReplyDelete
  35. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Dialog seperti ini dapat meningkatkan ketajaman kelak ketika kita menjadi seorang guru profesional, sehingga perlu diadakan lebih diskusi secara sehat di forum terbuka.

    ReplyDelete
  36. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    The mathematics curriculum should be drawn up by people who are experts in the field and know how the psychology of learning mathematics of children. People who are experts in their field and know how the psychology of learning mathematics is usually a person who works in the field of mathematics education. While pure mathematicians have no understanding of the basic philosophical, theoretical, psychological education of primary and secondary mathematics. Therefore, it should be noted again things that support the good process of curriculum preparation.

    ReplyDelete
  37. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Biasanya seseorang yang kemasukan setan tersebut pikirannya dalam keadaan kosong , kondisi tubuhnya sedang lelah serta iman yang kurang kuat. Keadaan ini akan dapat dengan mudah dimanfaatkan oleh kekuatan gaib yang biasanya tidak dapat terkendali oleh orang yang kesurupan itu. Banyak alasan kenapa mahluk halus merasuki tubuh manusia, salah satunya adalah untuk menakut-nakuti manusia agar percaya kepada hal-hal mistik. Fenomena kerasukan jin adalah kenyataan yang tidak mungkin dibantah. Di samping kejadian di lapangan, realita ini juga dibuktikan dengan dalil Alquran, hadis dan kesepakatan ulama.
    Matematika murni mempelajari matematika secara rinci dan kontekstual. Pendidikan matematika lebih menekankan kepada aspek pedagogik, mengenai bagaimana pendidik dapat memperkenalkan matematika kepada peserta didiknya dan bagaimana cara mereka melibatkan peserta didiknya dalam kegiatan pembelajaran. Keduanya, matematika murni dan pendidikan matematika memang berbeda, tetapi memiliki hubungan yang saling terkait. Mengenai kurikulum, sebagian adalah tetap dan yang berubah dari waktu ke waktu adalah himpunan prioritas, urutan, dan tingkat kelas untuk topik baru.

    ReplyDelete
  38. Ilma Rizki Nur Afifah
    17709251020
    P. Mat A S2 UNY

    Pendidikan matematika itu sangat luas. Banyak sekali definisi mengenai pendidikan matematika. Dalam elegi ini dijelaskan bahwa matematika itu ada 2, yaitu matematika sekolah dan matematika formal (untuk para dewa). Banyak sekali guru yang belum memahami bahwa matematika sekolah perlu diajarkan dengan baik dan benar, karena itu membawa konsep dasar yang sangat penting bagi anak-anak. Anak-anak akan sulit mempelajari matematika jika diajarkan seperti mengajarkan mahasiswa, yaitu menjelaskan rumus secara langsung tanpa diberikan asal-usulnya atau tanpa disambungkan dengan kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  39. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)


    Dari postingan ini hal yang dapat saya pahami bahwa pola pikir antara matematika murni berbeda dengan pendidikan matematika. Matematikawan murni cocok untuk tingkat universitas, karena mereka memiliki mahasiswa yang telah memiliki prior knowledge matematika yang sudah mereka pelajari sejak sekolah dasar, selain itu tingkatan umurnya juga tergolong dewasa sehingga apabila mahasiswa pada tingkat universitas sudah dapat berpikir kewajiban belajar mereka dan mereka telah dapat belajar mandiri, berbeda pada tingkat Sekolah dasar maupun SMP yang lebih membutuhkan guru sebagai fasilitator mereka, yang dapat membimbing dan memberikan arahan untuk mereka temui makna konsepnya dan hal ini memamng lebih cocok untuk pendidikan matematika.

    ReplyDelete
  40. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPS P.Mat A

    Space and time is fundamental for a teacher to deliver school math materials to children. It is normal that elementary students are given math problems for high school students and they are not able to answer them. The one that gives the mathematics material does not match the level. And I agree “the principle of mathematical education is the hermeneutic of the aspect”.

    ReplyDelete
  41. Septi Yana Wulandari
    17709251031
    S2 Pend. Matematika B

    Saya sependapat bahwa seharusnya yang merumuskan dan merevisi kurikulum pendidikan matematika sekolah itu adalah orang yang terjun langsung ke dunia pendidikan matematika sekolah. Hal itu karena, mereka lebih memahami bagaimana cara siswa sekolah mengkonstruksi matematika sekolah. Sayangnya dalam kenyataannya para penguasa banyak yang berasal dari para ilmuan murni, dan meraka melakukan intervensi dalam proses perumusan kurikulum yang mana itu kurang sesuai dengan bidangnya. Sehingga pendidikan sekolah saat ini banyak dijadikan sebagai proyek bagi penguasa untuk menghasilkan keuntungan. Lebih tepatnya orientasinya bukan lagi siswa melainkan berorientasi pada pasar. Terimakasih

    ReplyDelete
  42. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb

    Matematika murni mempelajari tentang matematika secara detail dan kontekstual, dimana sebaliknya matematika pendidikan lebih mengedepankan kepada aspek-aspek pedagogis tentang bagaimana pendidik dapat memperkenalkan matematika kepada para peserta didik dan bagaimana mereka dapat merangkul peserta didik dalam proses pembelajaran. Kebanyakan pendidik matematika percaya pada hakekat teori pedagogis saat ini untuk mendidik siswa dengan pengalaman-pengalaman matematika dan bagimana cara terbaik untuk merangkul para peserta didik. Dari sinilah ide "Mathematics Education Folk" diciptakan.

    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  43. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B

    Antara matematikawan murni dan matematika pendidikan tentu memiliki perbedaan pemahaman tentang dunia pendidikan. Hal ini jelas adanya, karena fokus ilmu yang didalami serta pengalaman yang diperoleh berbeda. Lulusan pendidikan matematika telah dibekali dengan berbagail teori di bidang pendidikan, kemudian dipupuk dengan pengalaman mengajar di sekolah maka tentu pemahaman tentang bagaimana siswa membangun konsep dalam benaknya lebih kuat sehinga motede, sumber belajar, dan hal lain yang mendukung pendidikan tentu lebih dipahami dibandingkan matematiwan murni.

    ReplyDelete
  44. Nama : Rosyita Anindyarini
    NIM : 17701251031
    Kelas : PEP B S2 2017

    Percakapan antara prof. Marsigit dengan dua matematikawan dari luar negeri yakni G Donald Allen dan Bradford Hansen-Smith, sangatlah berbobot dan berkualitas menurut saya. Syaa setuju dengan pro. Marsigit bahwa matematikawan murni seringkali mendesain dan merevisi ulang kurikulum ditingkat internasional. padahal hal itu belum cocok dan sesuai untuk di ajarkan dalam pendidikan matematika anak saat proses pembelajaran matematika di sekolah dasar dan menengah. Argumen mereka selalu berusaha untuk dipertahankan agar siswa-siswa di dunia mampu menjadi matematikawan seperti mereka, dan output yang keluar adalah mereka mampu bermatematika dengan cerdas dan berkualitas. Kalau di Indonesia, standar kompetensi lulus mata pelaharn matematika hendaknya juga terus dievaluasi dan direvisi sesuai kebutuhan siswa dan kemampuan siswa pada tahapan usia pertumbuhan dan perkembangannya. Sehingga, dialog di atas mencerminkan bagaiman setiap matematikawan memiliki pandangan tentang matematika murni, matematikawan murni, pendidikan matematika, yang tentunya semuanya memiliki tujuan masing-masing.

    ReplyDelete
  45. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Terdapat tahapan kemampuan manusia dalam memahami matematika ditinjau dari usianya. Usia anak-anak hanya mampu memahami matematika apabila dalam bentuk benda-benda nyata di sekitarnya yang dapat dilihat atau disentuh. Sedangkan usia dewasa sudah mampu memahami matematika yang telah direduksi ke dalam simbol dan definisi. Perbedaan kemampuan ini perlu diketahui khususnya bagi para pendidik agar mampu menyajikan atau memberikan materi matematika yang sesuai dengan kemampuan peserta didiknya ditinjau dari usia. Yang menjadi masalah ialah, di dalam pembelajaran matematika terkadang matematika dewasa masuk ke dalam kegiatan pembelajaran anak-anak. Contohnya saat anak sekola dasar mempelajari perkalian lalu gurunya memberitahu tentang pengertian perkalian menurut ahli A atau ahli B. Maka yang terjadi ana menjadi bingung dan cenderung hanya menghafal tanpa tahu makna perkalian itu sendiri. Sebaiknya anak-ana tetap menggunakan matematika ana dalam pembelajaran, yaitu berhubungan dengan kegiatan dan lingkungan sekitarnya.

    ReplyDelete
  46. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052
    Matematika memiliki ranah rasional, jika diletakkan dalam narasi besar, maka letaknya hanya ada dipikiran. Dari sebuah proses deduktif induktif diperoleh lah berbagai macam teori matematika. Asalkan teori tersebut logis, rasional, dan diterima oleh pikiran, maka dikatakan benar, walaupun tidak akan pernah ada didunia realism. Itulah sebabnya, pure math jangan terlalu intervensi dengan kurikulum di sekolah dasar dan menengah, karena belajar math bagi mereka adalah suatu aktivitas kontruktivis dari kehidupan nyata, bukan suatu olah piker yang abai terhadap lingkungan social.

    ReplyDelete
  47. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052
    Sudah saatnya pure math tidak melakukan intervensi lebih jauh dalam penentuan kebijakan dan kurikulum matematika sekolah dasar. Pendidikan matematika lebih dari cukup untuk merancang dan melaksanakan pembelajaran matematika disekolah tingkat dasar dan menengah. Dari segi konten, pendidikan matematika sudah mendapatkan rasio kenapa harus diajarkan, keterampilan apa yang ingin dibentuk dari belajar matematika, aktivitas blajar seperti apa untuk mencapai tujuan tersebut, dengan tentnya melihat kondisi kehidupan siswa.

    ReplyDelete
  48. Latifah Fitriasari
    PM C

    Sebelumnya diketahui bahwa matematika itu secara garis besar terbagi menjadi dua, yaitu matematika pendidikan dan matematika murni. Matematika pendidikan setelah lulus nanti biasanya fokus utamanya menjadi seorang guru, nah kalau matematika murni biasanya menjadi seorang ilmuan. Pendidikan matematika dan matematika murni memang berbeda peranannya. Namun diantara keduanya memiliki hubungan yang saling berkaitan. Matematika murni mempelajari matematika secara rinci dan kontekstual sedangkan pendidikan matematika lebih menekankan kepada aspek pedagogik.

    ReplyDelete
  49. Nur Dwi Laili Kurniawati
    17709251059
    PPs Pendidikan Matematika C

    Dalam pembelajaran matematika kita dapat menggunakan abstraksi dan idealisasi secara bersamaan. Abstraksi dapat diartikan sebagai penyederhanaan. Sebagai reduksi. Sedangkan idealisasi dapat diartikan sebagai generalisasi. Dalam pembelajaran seorang guru dapat menggunakan metode penyederhanaan dan generalisasi. Hal ini karena pembelajaran tidak dapat terlepas dari waktu. Maka gurlu perlu menyederhanakan objek nyata yang ada dalam ruang dan waktu. Kemudian setelah penyederhanan penyederhanan dan penyederhanaan guru perlu kembali menggeneraliasi pemahaman siswa kembali. Metode penyederhaan dan generalisasi dapat juga diartikan sebagai terjemah dan diterjemahkan.

    ReplyDelete
  50. Firman Indra Pamungkas
    17709251048
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Menurut saya pure mathematician dan educationist harus saling menghormati dan mengembangkan bidang sesuai ranahnya. Menurut saya, pendidik matematika menbutuhkan bantuan dari pure mathematician untuk mengembangkan ilmu matematikanya agar konsep berpikir matematikanyua tidak salah. Namun dalam menentukan kebijakan pendidikan alangkah lebih baiknya jika kaum educationist lah yang mempunyai andil lebih besar karena kaum educationistlah yang memahami keadaan serta hakekat pendidikan sebenar-benarnya

    ReplyDelete
  51. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Matematika sekolah dan matematika universitas tentu sangat berbeda. Matematika sekolah di desain aplikatif dan berkaitan dengan kehidupan sehari-hari sedangkan matematika univeritas ditambah dengan banyaknya analisis yang perlu dilakukan. Oleh karena itu berbeda jika kita harus membandingkan matematika sekolah dengan matematika murni.

    ReplyDelete
  52. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    PPs PMat C

    Guru matematika tidaklah seharusnya menghalangi atau membunuh karakter siswanya dalam pembelajaran matematika. Kegiatan guru dalam mengajarkan matematika yang tidak memberikan kesempatan kepada siswa nya untuk dapat secara aktif mempelajari matematika dengan caranya sendiri atau hanya mendoktrin. Cara belajar matematika yang harus sesuai dengan apa yang diajarkannya. Bagi siswa yang pandai, mungkin akan dapat menyesuaikan dengan cara mengajar gurunya, tetapi siswa tersebut tidak dapat mengembangkan kemampuannya secara maksimal, sementara bagi siswa yang kurang pandai, mereka mungkin akan kesusahan dalam mengikuti cara belajar gurunya. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk menjadi fasilitator agar dapat memfasilitasi kegiatan belajar siswa nya sesuai dengan kemampuan mereka masing-masing.

    ReplyDelete
  53. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Pendidikan matematika dan matematika murni merupakan dua halyang saling berkaitan. Keduanya saling dibutuhkan untuk memajukan kehidupan bangsa. Pendidikan matematika dan matematika murni harus saling menerjemahkan dan diterjemahkan. Dengan begitu mereka akan bersinergi mencerdaskan kehidupan bangsa.

    ReplyDelete
  54. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Matematikawan murni dan pendidik matematika meskipun keduanya sama-sama berkecimpung di dunia matematika memiliki peran serta pemahaman yang berbeda. Dengan sifat pemahaman ilmu yang berbeda, persepsi dan pola pikir keduanya juga akan berbeda. Akan tetapi, keduanya dapat berkolaborasi dalam mengembangkan matematika. Matematikawan murni dapat berperan dalam mengembangkan gagasan-gagasan matematika dan pendidik matematika sebagai pelaksana pendidikan juga dapat berperan untuk membuat kebijakan-kebijakan yang diperlukan dalam pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  55. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Menarik sekali menyimak diskusi mengenai pure-mathematics, pure-mathematicians dan mathematics education. Menukil pendapat dari Prof. Marsigit, bahwa " The curriculum is mostly fixed. What is changed from time-to-time is the set of priorities, the order and grade level for new topics, and the scope of the testing. ", setuju bahwa sebenarnya kurikulum hampir sempurna, hanya perbaikan saja dengan perbaikan yang dilakukan ialah dengan mengadopsi kurikulum yang dijalankan di belahan dunia lain, wallahu a'lam

    ReplyDelete
  56. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    "Most of pure mathematician lack of understanding on philosophical, theoretical, psychological ground of primary and secondary math education”. Pemahaman matematika murni dan matematika pendidikan yang akan diberikan kepada siswa memerlukan basic tidak hanya kemampuan matematika murni, namun butuh filosofi dan psikologi anak agar siswa dapat mencapai zona maksimumnya. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  57. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. tema dari diskusi diatas ialah fokus matematika dan pedagogi. Dari diskusi diatas saya merefleksi bahwa matematika murnia dan pendidikan matematika itu berbeda. Jika matematikawan murni yang memegang kuasa di pemerintahan untuk menentukan kurikulum, maka pendidikan matematika di sekolah akan terkesan abstrak tanpa memperhatikan kenyataan bahwa matematika dipakai siswa di dalam lingkungan sehari-harinya. Oleh sebab itu sebaiknya pemegang kuasa untuk merevisi kurikulum hendaknya seorang pendidik.

    ReplyDelete
  58. Shelly Lubis
    17709251040
    S2 P.Mat B

    I think the best are pure mathematicians and mathematics educators or curriculum experts side by side to develop the curriculum. each of them certainly has a share and complement each other. educators understand and learn how to teach with many good methods and good pedagogic skills, while pure mathematicians understand and study the boundaries of mathematics. so that if each element side by side work together, they will produce a better curriculum than what has been complained by various parties

    ReplyDelete
  59. Ramayanti Agustianingsih
    17709251045
    PPs PMat C 2017

    Assalamualaikum, wr.wb.
    Matematika terbagi menjadi 2 yaitu matematika orang dewasa dan matematika anak-anak. Matematika murni yang berdasarkan definis, teorema, dan rumus adalah ranahnya orang dewasa. Sedangkan matematika sosial yang berdasarkan aktivitas adalah ranahnya anak-anak. Maka Pendidikan matematika yang berorientasi pada anak-anak harusnya mengenai matematika anak-anak. Semua kurikulum, komponen pendidikan harusnya dibuat sesuai dengan matematikanya anak-anak. Oleh karena itu komponen pendidikan pun seharusnya dibuat orang yang mengerti dengan sesungguhnya dunia matematika anak-anak, bukan sebatas mengaku orang pendidikan saja namun pada kenyataannya pikirannya masih tidak bisa melepaskan dunia orang dewasanya.
    Wassalamualaikum, wr.wb.

    ReplyDelete
  60. Ulivia Isnawati Kusuma
    17709251015
    PPs Pend Mat A 2017


    Dalam membelajarkan matematika, guru perlu memperhatikan perkembangan siswa. Semua harus sesuai ruang dan waktu. Dimana dalam membelajarkan matematika kepada anak SD dengan menghubungkam matematika pada kehidupan sehari-hari dimana nantinya siswa akan membangun pengetahuan itu sendiri misalnya menemukan suatu konsep itu sendiri. Membelajarkan matematika sebagai sesuatu yang abstrak itu untuk matematika murni, yaitu untuk mahasiswa. Oleh karena itu guru disini diharapkan dapat menggunakan metode yang sesuai dengan ruang dan waktunya. Dimana untuk membelajarkan matematika pada anak sekolah sebaiknya melalui benda-benda konkrit yang ada di sekitar siswa, yang akrab dengan siswa. Sehingga siswa dapat memaknainya karena materi yang diberikan mudah untuk diingatnya karena berkaitan dengan benda-benda/peristiwa yang ada di sekitarnya.

    ReplyDelete
  61. Aristiawan
    17701251025
    S2 PEP 2017 B

    Pemisahan antara pendidikan matematika dengan matematika murni diulas dalam dialog diatas. Alasan yang sama mungkin juga dijadikan dasar pembedaan antara fisika murni dengan pendidikan fisika, begitu juga di mata pelajaran lain seperti biologi dan kimia. Salah satu alasan utama pembedaan adalah masalah kemampuan pedagogy.
    Matematika murni adalah matematika tingkat tinggi yang cocok diajarkan di tingkat universitas ke atas. Sementara pendidikan matematika adalah matematika yang lebih bersahabat, yang lebih ramah sehingga cocok diterapkan pada sekolah-sekolah.

    ReplyDelete
  62. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B

    Ada perbedaan konsep antara matematika murni dan matematika sekolah dalam memandang pembelajaran matematika di sekolah. Namun seyogyanya setiap ilmu berkuasa terhadap bidangnya masing-masing. Maka matematika murni memiliki pemahaman dan keleluasaan pada bidang ilmunya sendiri, begitu pula matematika sekolah tentu lebih memahami bidangnya yaitu matematika sekolah. Hal ini disebabkan karena pola pikir kita dipengaruhi oleh pengalaman yang kita dapat, baik itu pengalaman dari segi keilmuan maupun pengalaman dari segi pekerjaan.

    ReplyDelete
  63. Mtematika murni dan pendidikan matematika berbeda dalam sudut pandangnya (objeknya). Matematika murni tidak dapat diterapkan kepada siswa karena perbedaan pola pikir. Oleh karena itu, dalam pembuatan kurikulum lebih baik oleh seseorang yang terjun langsung dalam dunia pendidikan karena pendidikan untuk siswa berbeda dengan pendidikan untuk orang dewasa.

    ReplyDelete