Dec 1, 2012

Neo-Capitalism_By Nimer Ahmad




Towards Post Neo-Capitalism
By Nimer Ahmad
06 November, 2008
Countercurrents.org

French revolution, prior to it a few hundred years of political evolution, gave birth to nation-state. A necessity, at that time, to build a supreme central authority in order to regulate clash between class interests within society and further revolutions by making a social contract between interests. Nation-state form was finalized after industrial revolution in America and Europe and it was all set to be implemented in other parts of world with capitalism, exploitation, as its basic principal.

“Dusty Feet”[1] of Western Europe and “Potentiores Burgenses” (Powerful bourgeois) of Chateauneuf[2] -- now called revolutionaries in modern European history -- may not have thought that their protest and struggle “against taxes and the curtailment of their freedom to work and trade”[3] will not just “totally abolish feudal regime”[4] but also give birth to a new form of social contract, based on “Potentiores Burgenses” mentality.

A mentality that originated Industrial Revolution, Annexations, Colonialism, Capitalism, World Wars, Bretton Woods Agreement, GATT, Non-State Actors (Multinationals) – who not just have the muscles to control the economic development of poor but also have the power to restrain them from mental development[5] -- and WTO. In short, that mentality gave birth to the most exploitive economic system of human race. 

The struggle that was started by an “exploited class[6]” with “breaking into the houses of their lords, or bishops, drinking up wine, molesting hosehold members, and letting off with sheep and cows[7]”, will come at this point; where once exploited has become the sole exploiter; where experts are suggesting major changes in current international economic system, or, otherwise, by 2020 half of the world population will live below the poverty line.

In age[8] of GATT capitalism started its trajectory towards transcending nation-state and with the end of Cold-War it transcended nation-state, the dawn of neo-capitalism; the age of WTO with globalized exploitation; cruelest form of exploitation in history[9]. Current global economic crisis has enforced changes on neo-capitalism and world economic system is phrasing as “Post neo-capitalism.” Capital and non-state actors, once transcended nation-state, revised their exploitive strategy and align themselves with nation-state establishment for a long term neo-fascist (state and corporate sector alignment) relation.

Bush administration bail out plans for banking and automobile sector; and creation of strategic investment fund of 20 billion Euros by President Nicolas Sarkozy of France to promote technological warfare and to keep advanced industries in French hands; and partial nationalization of the banks by Gordon Brown are echoing this new phase, “Post neo capitalism.” 

Brown’s proposal of “alliance capitalism”, as British Chancellor, and Sarkozy’s announcement about the “death of laissez-faire capitalism”, merely suggests a neo-fascist approach toward market economy, where state establishment and capitalist; symbols of “Oppression” and “Exploitation” will be placed in “Board of Directors” for a joint-venture of exploitation.

Will this new era of capitalism is going to be pro-poor? For me the answer is simply, NO. As President Sarkozy had mentioned, “The day we don’t build trains, airplanes, automobiles, and ships, what will be left of the French economy?” or he can simply say, “The day we don’t build trains, airplanes, automobiles, and ships and lose our competitive advantage over poor, or our power to exploit, it’s all over for France.” 

It’s not just about France, but for the whole developed world, where cost of living is extracted from the exploitation of developing world. The most important question about this new age of capitalism is whether the neo-fascist approach will be more exploitive from its previous form, or not? Is there a real chance for the poorest or underdeveloped world?

Quasi nation-states, or non-viable economies, or unfinished national projects, or developing countries, whatever we may name them, being actor of this exploitive system they always enacted the part of exploited. The general acceptability of capitalism enriched ruling classes of world with the idea that If you have the muscles to exploit the nation than you are developed, otherwise just developing. 

With little competitive advantage or, with most of the cases, no advantage and being on the peripheries of capitalism, but being part and parcel of this system and exploitation, the ruling classes of developing countries, with the passage of time, have developed or accepted the idea of exploitation, to serve their interests, as a class. They have accepted that we do have the muscles but off different capacity and power, so exploitation should be within the nation-state boundary.

This state of internal exploitation is visible throughout the developing world. Where authoritarian or democratic regimes are still selling the idea of nation-state, hatred and sacrifice for a holy nation, to serve an unholy cause of exploitation. The holy truth of “unlimited wants and scarce resources” had accelerated exploitation throughout the world and this new neo-fascist alignment will further add fuel to fire. The neo-fascist alignment will continue to extract development cost and higher profit ratios from developing world, where chances of exploitations are more than developed countries. 

The new phase is going to be the superlative form of “cruelest” because with entry of a new partner the urge for higher real profit will ultimately result in higher level of exploitation. The desire of a reform is likely to provide this current system with the moral justification, that things can get better by reforming some attitudes, without changing the basic feature of competition and exploitation. What needed is the destruction of current system, a revolution, not within the boundaries of one or few nation-states, but a global revolution, not just to uproot this system but to uproot the attitudes and fixation towards knowledge, ideas and initiatives.

Explanatory Notes

[1] Merchants of Western Europe were called “Dusty Feet” in 1000 A.D. to abuse them.
[2] In 1184 A.D., in French town of Chateauneuf, merchants took control of the principal buildings in protest against curtailment of there freedom to trade.
[3] The protest of Chateauneuf was against taxes and curtailment. [See, Law the Rise of Capitalism by Micheal E. Tigar (1977)]
[4] On August 11, 1789, the French National Assembly, in the first flush of revolutionary victory, decreed that it “totally abolishes the feudal regime.”
[5] TRIPS Agreement, (see Behind the scenes a the WTO: by Fatoumata Jawara & Aileen Kwa)
[6] Traders & Merchants
[7] Such kind of complain were very common between eleventh and twelfth century Europe.
[8] 1947-1990s
[9] See Behind the scenes a the WTO: by Fatoumata Jawara & Aileen Kwa

Dear Editor,

Nimer Ahmad live in Lahore and a columnist (Urdu) in “Daily Aaj Kal” Pakistan. He is also an activist working with "Lok Sangat" for the rights Punjabi speaking people. Email: nimer194@yahoo.com

32 comments:

  1. ROFI AMIYANI
    S2 P.MAT A 2016
    16709251004

    Neo-kapitalisme mempunyai arti yang hampir sama dengan neo-liberalisme. Pada era kapitalisme, pemilik modal berusaha mengeruki laba sebesar mungkin yang tentunya akan membebani masyarakat kelas bawah, bahkan masyarakat kelas bawah akan semakin di eksploitasi sehingga mereka akan tetap dan terus terbelakang. Neo Kapitalisme ini hanya mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat.

    ReplyDelete
  2. RAIZAL REZKY
    16709251029
    S2 P.MAT B 2016

    budaya kapitalisme merupakan suatu budaya yang mengakibatkan ketidak seimbangan kehidupan dalam suatu masyarakat, ini disebabkan dalam budaya kapitalisme orang yang kaya akan menjadi semakin kaya, sedangkan yang miskin akan menjadi semakin miskin, sehingga kesenjangan status sosial pun nampak dipermukaan. orang kaya ingin terus memperkaya dirinya sendiri dengan memanfaatkan seseorang dengan cara mengeluarkan modal yang sedikit tetapi dengan pengembalian yang sebesar-besarnya, dan ini merupakan hal-hal yang dapat menjadikan suatu negara pincang di mata masyrakatnya sendiri.

    ReplyDelete
  3. Aprisal
    16709251019
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Assalamu Alaikum Wr.Wb

    Dalam masyarakat kapitalisme, sistem ekonomi dicirikan oleh kepemilikan swasta atas alat-alat produksi, di mana keuntungan dapat diperoleh melalui kompetisi pasar terkadang tanpa adanya intervensi pemerintah dalam kompetisi pasar tersebut. Hubungan berbagai kekuatan produksi yang berkombinasi secara dinamis membentuk suatu karakter sosial ekonomi dari suatu organisasi kerja masyarakat. Perkembangan Neo Kapitalisme khususnya di Indonesia tidak lepas adanya kolaborasi pemerintah dengan elemen-elemen yang sama-sama mempunyai kepentingan di dalamnya. Kita lihat sisi lain dari tubuh perkembangan dunia Neo Kapitalisme yang mempunyai kaitan dengan istilah “ekonomi terencana atau pemograman ekonomi” yang jauh dari harapan dan makna kapitalisme klasik.

    Waalaikum salam wr.wb.

    ReplyDelete
  4. Ummi Santria
    16709251008
    S2 Pend. Mat Kelas A – 2016

    Neo-Kapitalism dan liberalisme memiliki keterkaitan dan perkembangan yang sejalan. Perbedaannya, kapitalisme hanya sebatas dalam bidang ekonomi saja, sedangkan liberalisme tak hanya sebatas pada ekonomi saja melainkan juga agama, kemanusiaan dan filsafat. Neo-Kapitalism yang nampak adalah ketika pasar tradisional banyak yang digusur kemudian dibangun dengan Mall sebagai tempat belanja yang memiliki kualitas tinggi. Hal seperti ini sangat didukung oleh pemerintah yang mengatasnamakan pengelolaan ekonomi masyarakat agar ekonomi di Indonesia dapat menyeimbangi kemiskinan.
    source: http://corongonline.blogspot.co.id/2011/05/neo-kapitalisme-di-masa-kini.html

    ReplyDelete
  5. MUTIARA KUSUMAWATI
    16701251007
    PEP S2 B

    Paham Neo Kapitalisme merupakan bagian dari tubuh liberalisme (ada unsur liberal) yang berangkat untuk menjajah dunia perekonomian sehingga wajah ekonomi Indonesia menjadi parut-marut. Posisi dari adanya Neo Kapitalisme ini hanya mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat. Paham ini di Indonesia masih belum jelas wujudnya, sehingga membuat orang kebingungan di berbagai kalangan, khususnya di kalangan para mahasiswa, aktifis dan semacamnya. Neocapitalists modern menganjurkan penggunaan teknologi, seperti koneksi komputer langsung, yang memungkinkan semua warga negara dari negara bangsa untuk menghadiri pertemuan yang sama, sehingga berpartisipasi dalam penciptaan kebijakan di tingkat negara. Neocapitalists ditandai dengan orientasi keuangan yang cukup signifikant, yang ditunjukkan dengan negara yang berani menjual saham atau ast negara ataupun saham perusahaan Negara.

    ReplyDelete
  6. Misnasanti
    1679251011
    PPs PMAT A 2016

    Dari berbagai literatur yang ada dijelaskan bahwa paham Neo Kapitalisme merupakan bentuk differensial dari kapitalisme yang sudah ada dan ikut campur tangan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Padahal ide dari konsep Kapitalisme awal sangat mendewa-dewakan mekanisme pasar (tidak ada ikut campur pemerintah). Hadirnya neo kapitalisme pun sangat berdampak buruk bagi para buruh karena bantuan kepada mereka masih belum jelas aplikasinya karena pemerintah yang masih melihat pertimbangan-pertimbangan yang dipakai, di antaranya adalah investasi pemerintah pusat/daerah takut pengusaha/investor akan keluar dari wilayahnya. Maka pada umumnya kasus-kasus buruh ini hampir selalu dimenangkan oleh para pengusaha.

    ReplyDelete
  7. Erlinda Rahma Dewi
    16709251006
    S2 PPs Pendidikan Matematika A 2016

    Neo kapitalisme adalah paham kapitalisme pada saat ini yang dikuasai oleh kaum Neo. Neo kapitalisme menjunjung tinggi kebebasan (liberalisme) dalam perekonomian dunia, dengan tidak adanya ikut campur pemerintah dan penguasa pasar perekonomian dunia adalah para pemilik modal. Dalam hal ini saat ini telah dilaksanakan pasar bebas dunia, hal tersebut tentu akan memudahkan bagi para kaum Neo (bangsa Barat) sebagai pemilik modal untuk menguasai perekonomian dunia.

    ReplyDelete
  8. Arifta Nurjanah
    16709251030
    PPS P MAT B

    Paham Neo Kapitalisme merupakan bentuk differensial dari kapitalisme yang sudah ada dan ikut campur tangan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Padahal ide dari konsep Kapitalisme awal sangat mendewa-dewakan mekanisme pasar (tidak ada ikut campur pemerintah). Sebenarnya paham Neo Kapitalisme merupakan bagian dari tubuh liberalisme (ada unsur liberal) yang berangkat untuk menjajah dunia perekonomian sehingga wajah ekonomi Indonesia menjadi parut-marut. Posisi dari adanya Neo Kapitalisme ini hanya mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat.

    ReplyDelete
  9. Moh. Bayu Susilo
    16709251012
    S2/P.Matematika/A/2016

    Neo kapitalisme dianut sebagian besar negara di dunia. Kekuatan pemilik modal sangat menentukan dinamika politik, sosial sebuah negara. Pemerintah tidak terlalu berperan dalam menentukan kebijakan ekonomi, namun lebih diserahkan pada mekanisme pasar. Eksploitasi besar-besaran terhadap sumber daya alam yang hanya menguntungkan sebagian kecil pihak dan pemilik modal dengan mengorbankan ekosistem di alam. Namun Neo kapitalisme ternyata mempunyai kecenderungan untuk runtuh. Dimana penyebabnya adalah masalah kesenjangan ekonomi yang semakin besar dan kerusakan alam.

    ReplyDelete
  10. SUPIANTO
    16701261001
    S3 PEP KELAS A 2016

    Fredirick Jamson menyebut neokapitalisme dengan istilah yang agak berbeda, yaitu latekapitalisme. saya pikir kedua istilah ini serupa, dimana keduanya merujuk pada pemahaman bahwa kapitalisme tradisional telah berkembang dan mewujud dalam bentuk kapitalisme gaya baru, yang bukan lagi terkoopetasi dalam satu negara, tetapi sudah lintas negara, melalui korporasi-korporasi transnasional.
    jika kita melihat perkembangan-perkembangan negara di seluruh dunia saat ini, maka kita akan melihat ketimpangan yang cukupparah di antara negara-negara tersebut. di satu sisi, ada yang begitu nyaman menikmati kemajuan dan mengambil keuntungan dari negara-negara lain. sementara di sisi lain, ada negara-negara yang jautuh dalam kemiskinan karena tidak dapat mengelola sumber daya dengan bijak, dan ironisnya sumber daya mereka melimpah (kutukan sumber daya).
    negara-negara penikmat kekayaan dan keuntungan tersebut merupakan neokapitalisme yang tidak perlu membawa senjata dan peralatan-peralatan perang ke negara-negara jajahannya, tetapi cukup mereka mendirikan korporasi-korporasi raksasa mereka di negara-negara tersebut, lalu menyedot kekayaan negara-negara itu melalui korpporasi transnasionalnya. inilah kapitalisme gaya baru. indonesia saat ini berada dalam cengkaraman negara-negara neokapitalisme.

    ReplyDelete
  11. Fitri Ayu Ningtiyas
    16709251037
    S2 P.Mat B UNY 2016

    Paham Neo Kapitalisme merupakan bentuk differensial dari kapitalisme yang sudah ada, paham ini mengikutsertakan campur tangan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Padahal ide dari konsep kapitalisme awal sangat mendewa-dewakan mekanisme pasar dimana tidak ada ikut campur pemerintah. Bentuk negara dan bangsa telah difinalisasi setelah revolusi industri di Amerika dan Eropa dan itu semua diatur untuk diterapkan di bagian lain dunia dengan menjadikan kapitalisme dan eksploitasi sebagai prinsip dasar.

    ReplyDelete
  12. Konstantinus Denny Pareira Meke
    NIM. 16709251020
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Posisi dari adanya Neo Kapitalisme ini hanya mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat. Untuk melihat keberadaan kondisi Neo Kapitalisme, maka terdapat perubahan yang cukup penting yang terjadi dalam skala dunia dalam kondisi dimana Kapitalisme berada dan berkembang pada saat ini. Neo Kapitalisme mengikis adanya ekonomi rakyat sehingga rakyat termarginalkan dari para Neo Kapital yang dibiarkan oleh pemerintah, akkan menambah daftar panjang orang miskin di dunia, karena para pemilik modal akan semakin menguasai ekonomi sedangkan yang miskin akan semakin tertindas dan semakin tidak bisa melakukan perlawanan. Ketimpangan kesejahteraan yang melanda dunia saat ini terjadi akibat diterapkannya sistem ekonomi kapitalisme, bukan karena tidak tersedianya pangan atau sumber daya alam. Kebebasan hak milik merupakan salah satu ide dasar kapitalis dalam mengatur kepemilikan. Menurut ide ini, setiap individu berhak memiliki barang-barang yang termasuk dalam pemilikan umum (public property) seperti ladang-ladang minyak, tambang-tambang besar, pelabuhan, jalan, barang-barang yang menjadi hajat hidup orang banyak, dan lain-lain.

    ReplyDelete
  13. Rhomiy Handican
    16709251031
    PPs Pendidikan Matematika B 2016

    Neo-kapitalisme adalah sebuah ideologi ekonomi yang memadukan beberapa unsur kapitalisme dengan sistem lain. Neo-kapitalisme adalah kapitalisme yang karakteristik unggulan adalah pertumbuhan intervensi oleh negara dalam kehidupan ekonomi. Dari sudut pandang ini juga, neo-kapitalis saat ini pengalaman di Eropa Barat hanyalah perluasan dari pengalaman Roosevelt di Amerika Serikat.

    ReplyDelete
  14. Budi Yanto
    16709251024
    P. Mat S2 Kelas B 2016
    Neokapitalisme adalah sebuah sistem produksi komoditi (dagangan), dimana alat-alat produksi dimiliki secara pribadi oleh para pemilik modal (kapitalis), sementara buruh yang tidak memiliki apa-apa selain tenaganya, menjual tenaganya kepada para pemilik modal tetapi dalam neo kapitalisme sudah ada ikut campur tangan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Namun neokapitalisme tetap mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat.

    ReplyDelete
  15. Asri Fauzi
    16709251009
    Pend. Matematika S2 Kelas A 2016
    Salah satu paham yang menjadi isu besar dalam masyrakat saat ini adalah paham Neo Kapitalisme. Keberadaan paham ini di Indonesia masih belum jelas wujudnya, sehingga membuat orang kebingungan di berbagai kalangan, khususnya di kalangan para mahasiswa, aktifis dan semacamnya. Sangat sulit untuk menemukan teori yang pas dalam paham ini. Namun dari berbagai literatur yang ada dijelaskan bahwa paham Neo Kapitalisme merupakan bentuk differensial dari kapitalisme yang sudah ada dan ikut campur tangan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Padahal ide dari konsep Kapitalisme awal sangat mendewa-dewakan mekanisme pasar (tidak ada ikut campur pemerintah).

    ReplyDelete
  16. Taofan Ali Achmadi
    16701251001
    PPs PEP B 2016

    Neo-kapitalisme adalah suatu sistem yang memberikan kebebasan yang cukup besar bagi pelaku-pelaku ekonomi untuk melakukan kegiatan yang terbaik bagi kepentingan individual atas sumberdaya-sumberdaya ekonomi atau faktor-faktor produksi. Pada sistem ekonomi ini terdapat keleluasaan bagi perorangan untuk memiliki sumberdaya, seperti kompetisi antar individu dalam memenuhi kebutuhan hidup, persaingan antar badan usaha dalam mencari keuntungan.

    ReplyDelete
  17. Rospala Hanisah Yukti Sari
    16790251016
    S2 Pendidikan Matematika Kelas A Tahun 2016

    Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    Neo-kapitalisme merupakan ‘anak’ dari kapitalisme. Namun, segala prinsipnya tetaplah sama. Kapitalisme memandang bahwa segalanya kehidupan manusia diliputi dengan asas manfat dan materi. Kapitalisme ini lahir dari ‘rahim’ sekulerisme. Sehingga, dalam pengelolaannya pun tidak berdasar kepada syaria (aturan) agama.

    Kapitalisme sengaja diterapkan di negeri-negeri muslim, untuk semakin mencengkeram hegemoni mereka. Alhasil, penerapan kapitalisme ini sesungguhnya menjadi ‘akar’ permasalahan di engeri kita.

    Di bidang ekonomi, kapitalisme melahirkan mekanisme pasar bebas dan kebebasan kepemilikian. Dalam ekonomi kapitalisme ini, siapapun yang memiliki modal, mudah untuk mendapatkan SDA yang melimpah, yang seharusnya SDA tersebut dikuasai oleh rakyat. Seperti, emas di Freeport, tambang minyak di blok masela, dll. pemilik modal pun bebas untuk menguasai pasar, dan emnjadi ‘pemain’ utama dalam kegaiatan pasar. Maka yang terjadi adalah semakin lebar index rasio gini antara konglomerat dengan masyarakat kelas bawah.

    Di bidang pendidikan, kapitalisme memandang bahwa tujuan dari pendidikan adalah bukan untuk menuntut ilmu, tetapi hanya untuk mendapatkan pekerjaan . selain itu, pendidikan menjadi arena perdagangan yang dikuasai oleh para konglomerat. Hal ini terbukti dengan semakin mahalnya biaya pendidikan yang harus dikeluarkan oleh masyarakat.

    Di bidang politik, kapitalisme melahirkan politik pragmatis, dimana kekuasaan yang diperoleh hanya untuk kepentingan segelintir orang dalam hal ini adalah para pemodal dan pemain asing. Hal ini dibuktikan dengan semakin banyaknya undang-undang yang diintervensi asing. Menurut pengakuan Eva Sundari, sebanyak 70% lebih, undang-undang yang diterbitkan merupakan ‘pesanan’ asing.

    Belum lagi bidang-bidang yang lain. Maka, kapitalisme lah yang menjadi ‘akar’ dari permasalahan multidimensi ini. Sehingga, seharusnya mengganti sistem kapitalisme dengan sistem islam yang mengatur kehidupan menjadi mainstream perjuangan saat ini. Karena, islam bukan hanya agama ritual belaka, tetapi juga ideologi yang memancarkan aturan kehidupan yang lengkap dan paripurna dari sistem ekonomi, politik, ekonomi, budaya, dll. islam memiliki aturan dari bangun tidur sampai bangun negara, juga memiliki aturan dari masuk kamar mandi hingga masuk surga.
    Hal inilah yang patut dilakukan agar permasalahan multidimensi yang terjadi di negeri kita dapat terselesaikan.

    Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.


    ReplyDelete
  18. Devi Anggriyani
    16701251023
    S2 PEP B 2016

    Berdasarkan artikel di atas, yang saya ketahui tentang neo-kapitalisme adalah sebuah ideologi ekonomi yang memadukan beberapa unsur kapitalisme dengan sistem lain. Kapitalisme baru dibandingkan dengan kapitalisme di era sebelum Perang Dunia II. Ideologi sosial dan ekonomi yang muncul pada paruh kedua abad ke-20 dan di mana doktrin kapitalis menjadi lebih dalam, yang berbasis pada revolusi teknologi dan internasionalisasi pasar.

    ReplyDelete
  19. Devi Anggriyani
    16701251023
    S2 PEP B 2016

    Melanjutkan komentar di atas, aspek penting mencakup kebebasan ekonomi yang besar, melampirkan milik pribadi dari industri dan perusahaan, dikelola dengan perencanaan ekonomi terpusat, yang dapat mencakup bahwa Negara adalah pemilik beberapa alat-alat produksi. Akan mencoba untuk mendukung keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi, inflasi yang lebih rendah, rendahnya tingkat pengangguran, kondisi kerja yang baik, bantuan sosial dan pelayanan publik yang baik, di intervensi Negara dalam perekonomian. Hal ini muncul dalam perusahaan teknologi direkonstruksi pada masa pasca perang.

    ReplyDelete
  20. Fatya Azizah
    16709251039
    Pendidikan Matematika B PPS UNY 2016

    Dalam masyarakat kapitalisme, sistem ekonomi dicirikan oleh kepemilikan swasta atas alat-alat produksi, dimana keuntungan dapat diperoleh melalui kompetisi pasar terkadang tanpa adanya intervensi pemerintah dalam kompetisi pasar tersebut. Dengan demikian, di era global-kapitalistik ini sangat penting untuk memahami isu dan fenomena relevan yang berkaitan dengan perilaku kerja di negara kapitalis maju, agar kita mengingat dan menyadari bahwa pengaruh dari kapitalisasi global jga sudah masuk ke Indonesia dan bisa menyiapkan langkah-langkah untuk mengatasinya.

    ReplyDelete
  21. MARTIN/RWANDA
    PPS2016PEP B
    According to the text above, the Author wanted to say that Bush administration bail out plans for banking and automobile sector; and creation of strategic investment fund of 20 billion Euros by President Nicolas Sarkozy of France to promote technological warfare and to keep advanced industries in French hands; and partial nationalization of the banks by Gordon Brown are echoing this new phase, “Post neo capitalism.”

    ReplyDelete
  22. Fevi Rahmawati Suwanto
    16709251005
    PMat A / S2

    Neo Kapitalisme merupakan bentuk differensial dari kapitalisme yang sudah ada namun melibatkan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Pembahasan pada artikel di atas bukan meliputi sebuah negara melainkan negara di dunia, dimana negara berkembang dieksploitasi oleh negara maju yang memiliki modal untuk memenuhi "keinginan yang tidak terbatas dan sumber daya yang langka". Sungguh ironi memang, perusahan asing di negara berkembang seakan membantu kemajuan ekonomi dengan menyediakan lapangan dan fasilitas bagi masyarakat di negara berkembang. Namun sebenarnya perusahaan tersebut hanya mengeruk sumber daya alam yang ada untuk mendapatkan untung yang lebih besar bahkan digunakan langsung untuk kemajuan negaranya sendiri. Saya sangat berharap Indonesia agar bisa memaksimalkan pengolahan kekayaan alamnya sendiri untuk kesejahteraan bangsa, tidak bergantung lagi pada faktor asing. Untuk masalah SDM, Indonesia memiliki penerus bangsa yang cerdas dan gemilang, hanya saja politik pemerintahan yang belum maksimal karena didominasi KKN dan ini harus segera diperbaiki.

    ReplyDelete
  23. Ressy Rustanuarsi
    16709251033
    PPs PMAT Kelas B 2016

    Neo kapitalisme merupakan pengembangan dari kapitalisme, yaitu bentuk penanaman modal secara besar-besaran untuk melakukan usaha dan penguasaaan yang lebih luas. Negara kapitalis selalu bersifat ekspansif, selalu ingin memperluas pasar perekonomian mereka. Mereka mengambil bentuk globalisasi ekonomi dengan dominasi perusahaan-perusahaan besar sebagai bentuk beru perluasan kapitalisme mereka.

    ReplyDelete
  24. Nanang Ade Putra Yaman
    16709251025
    PPs PM B 2016

    Assalamualaikum
    Paham Neo Kapitalisme merupakan bentuk turunan dari kapitalisme yang sudah ada dan ikut campur tangan pemerintah dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Padahal ide dari konsep Kapitalisme awal sangat mendewa-dewakan mekanisme pasar (tidak ada ikut campur pemerintah). Jika merujuk pada praktik paham ini di Indonesia sebenarnya paham Neo Kapitalisme merupakan bagian dari tubuh liberalisme (ada unsur liberal) yang berangkat untuk menjajah dunia perekonomian sehingga wajah ekonomi Indonesia menjadi parut-marut. Posisi dari adanya Neo Kapitalisme ini hanya mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat. Untuk melihat keberadaan kondisi Neo Kapitalisme, maka terdapat perubahan yang cukup penting yang terjadi dalam skala dunia dalam kondisi dimana Kapitalisme berada dan berkembang pada saat ini. Saya kira paham ini sangat berbahaya dan banyak dari kita yang tidak menyadari keadaan ini. Maka bagi kita yang paham maka hendaknya kita ikut berperan agar paham ini tidak dapat berkembang dan memperpuruk keadaan ekonomi kita.

    ReplyDelete
  25. Neo Kapitalisme muncul sebagai wajah baru Kapitalisme yang digagas pada kultur pemodal industrialis. Mau tidak mau, suka tidak suka, paham Neo Kapitalisme akan menerjang semua belahan dunia dengan perantara globalisasi. Dengan menipisnya batas atau ruang antara negara (yang ditembus oleh kemajuan teknologi informasi), Paham ini berkembang pada pemodal dan intelektual yang sepaham bahwa modal yang besar akan membawa kemakmuran rakyat. Disamping itu, Neo Kapitalis juga hadir sebagai akibat kebijakan perdagangan dunia yang menempatkan negara industri besar melakukan intervensi ekonomi demi keberlangsungan keuntungan ekonominya. Masih sangat luas aspek tentang Neo Kapitalisme ini.
    Yang terpenting menurut saya adalah, bagaimana nilai nilai sosial, budaya masyarakat yang menjadi karakter bangsa tidak hilang seiring hebatnya terjangan Neo Kapitalisme yang juga membawa muatan non ekonomis.

    Nur Tjahjono Suharto
    PEP S3 (A)
    16701261007

    ReplyDelete
  26. Siska Nur Rahmawati
    16701251028
    PEP-B 2016



    Neo kapitalisme adalah paham yang muncul dari adanya liberalisme. Suatu kebebasan yang tidak terbatas membuat manusia semakin merajalela dalam memenuhi kebutuhannya. Manusia adalah makhluk yang tidak mempunyai jiwa puas. Dengan adanya neo kapitalisme ini, manusia yang memiliki modal dan materi yang banyak akan memiliki kekuasaan dan mampu mengontrol manusia lain yang tidak memiliki modal atau materi yang setara. Hal ini menimbulkan ketidakmerataan dan ketimpangan sosial di dalam masyarakat sehingga terpetak-petakkan manusia miskin dan manusia kaya.

    ReplyDelete
  27. Johanis Risambessy
    16701251029
    PPs PEP B 2016

    Neo-Capitalism memberikan kebebasan yang cukup besar terhadap para pelaku ekonomi untuk memperdaya para individu agar tertarik terhadap apa yang menjadi produk mereka. Mencari keuntungan dan saling berkompetensi untuk memenuhi kebutuhan hidup. Dan sampai saat ini pun kita sudah dipengaruhi oleh kapitalis itu sendiri, dimana kita sering kali tertarik pada penjualan produk-produk yang beri diskon. Hal ini dilakukan untuk menarik perhatian dan tanpa disadari kita telah terjebak dalam aliran ini.

    ReplyDelete
  28. Azwar Anwar
    16709251038
    Pendidikan Matematika S2 Kelas B 2016

    Neo-kapitalisme bergberak di dalam bidang perekonomian yang memberikan dampak terhadap perkembangan ekonomi suatu bangsa. Tetapi dengan neo kapitalisme ini memberikan dampak buruk bagi orang/sekelompok orang tidak mempunyai modal yang besar. Karena mereka akan kalah dengan yang mempunyai modal besar. Oleh karena itu kita harus mempunyai rencana yang besar untuk menghindari sistem kapitalsme ini, karena ini dapat membuat kita semakin terjebak oleh sistem yang kebanyakan dianut dinegara barat ini.

    ReplyDelete
  29. 16701251032
    PEP S2 B

    Paham yang menjadi isu besar dalam masyrakat saat ini adalah paham Neo Kapitalisme. Beberapa ahli mendefinisikan kapitalisme sebagai sebuah sistem yang mulai berlaku di Eropa pada abad ke-16 hingga abad ke-19. Menurut pandangan lain; Kapitalisme atau Kapital adalah sistem ekonomi di mana perdagangan, industri dan alat-alat produksi dikendalikan oleh pemilik swasta dengan tujuan membuat keuntungan dalam ekonomi pasar

    ReplyDelete
  30. Achmad Rasyidinnur
    16701251032
    PEP S2 B

    Adam Smith seorang tokoh kapitalis klasik memandang bahwa ada sebuah kekuatan tersembunyi yang akan mengatur pasar (invisible hand), maka pasar harus memiliki laissez-faire atau kebebasan dari intervensi pemerintah. Pemerintah hanya bertugas sebagai pengawas dari semua pekerjaan yang dilakukan oleh rakyatnya. Namun pertanyaannya sekarang, apa benar pemikirannya ini, bahkan para tokoh di pemerintahan menggunakan tugasnya sebagai pemenuhan keinginan individual atau kelompok tertentu.

    ReplyDelete
  31. Achmad Rasyidinnur
    16701251032
    PEP S2 B

    Kritik kapitalisme mengasosiasikan dengan kesenjangan sosial dan distribusi yang tidak adil dari kekayaan dan kekuasaan. Kecenderungan monopoli pasar atau oligopoli (dan pemerintah oleh oligarki), imperialisme, perang kontra-revolusioner dan berbagai bentuk eksploitasi ekonomi dan budaya; materialisme, represi pekerja dan anggota serikat buruh, alienasi sosial, kesenjangan ekonomi, pengangguran, dan ketidakstabilan ekonomi. Hak milik pribadi juga telah dikaitkan dengan tragedi anticommons. Keputusan kapitalis membentuk tindakan anarkis dan kepentingan yang kecenderungannya untuk monopoli dan ketidakstabilan ekonomi.

    ReplyDelete
  32. Niswah Qurrota A'yuni
    NIM. 16709251023
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas B 2016

    Assalamu'alaikum Wr.Wb.,

    Neo-Kapitalisme merupakan bentuk berbeda dari dari kapitalisme yang sudah ada. Jika konsep Kapitalisme awal sangat mendewa-dewakan mekanisme pasar (tidak ada ikut campur pemerintah), maka pada Paham Neo-Kapitalisme, pemerintah ikut campur dalam perencanaan perekonomian masyarakat. Posisi dari adanya Neo Kapitalisme ini hanya mementingkan keuntungan modal milik pribadi saja, kelompok institusi, lembaga dan sejenisnya, dan memarginalkan kepentingan kemakmuran rakyat. Perkembangan Neo Kapitalisme tidak lepas adanya kolaborasi pemerintah dengan elemen-elemen yang sama-sama mempunyai kepentingan di dalamnya.

    Wassalamu'alaikum Wr.Wb.

    ReplyDelete

marsigitina@yahoo.com, marsigitina@gmail.com, marsigit@uny.ac.id