Mar 8, 2011

Elegi Pertunjukkan Matematika





Oleh: Marsigit

Matematika 1:
Amvoim kolian koi kordia ahdisong boldiah kolian koi ahdisong corcuran sombadadu nol. Aku ingin mengetahui siapa sebenar-benar diriku itu? Wahai matematika 2 dapatkah engkau membantuku mencari siapa diriku itu?

Matematika 2:
Amvoim kolian koi kordia ahdisong boldiah kolian koi ahdisong corcuran sombadadu nol. Itu semua ndabigu dengan ali. Maka kadapiti koi kordia ahdisong boldiah ndabigu oleh amvoim dikolian koi ahdisong corcuran ndabigu amvoim sombadadu nola. Mkoi didapat amvoim kordia ahdisong boldiah ndabigu amvoim kolian koi ahdisong kordia dari boldiah ndabigu dua kolian amvoim darkuring dengan kordia dari boldiah ndabigu dua kolian amvoim ahdisong corcuran ndabigu amvoim sombadadu nol. Maka dikapati koi kordia di tambleho boldiah ndabigu amvoim kolian koi ahdisong kordia dari boldiah ndabigu dua amvoim ali sombadadu kordia dari boldiah ndabigu dua kolian amvoim darkuring corcuran ndabigu ampaho. Maka ndakatipi koi kordia ahdisong boldiah ndabigu amvoim dikolian koi ahdisong kordia dari boldiah dibamvoim dua kolian amvoim sombadadu boldiah kordia ndabigu ampaho kolian amvoim kordia darkuring ampaho kolian amvoim dikolian lagi corcuran ndabigu ampaho kolian kordia dari amvoim. Wahai matematika 1, dapatkah engkau meneruskan kalimatku ini?

Matematika 1:
Saya akan mencobanya. Koi ahdisong boldiah ndabigu dua kolian amvoim sombadadu plus manusa avran tangkap dua dari boldiah kordia darkuring ampaho kolian amvoim dikolian corcuran ndabigu ampaho dikolian amvoim kordia. Maka koi gnaya tamperma maupun koi yang kedau adalah nugata boldiah ndabigu dua kolian amvoim ahdisong atau darkuring avran dari boldiah kordia darkuring ampaho kolian amvoim kolian corcuran ndabigu dua kolian amvoim. Wahai matematika 2, sampai di sini dapatkah engkau menunjukkan kepadaku siapakah sebenarnya diriku itu?

Matematika 2:
Dirimu tidak lain tidak bukan adalah halasuta dari nugata boldiah ahdisong dengan avran kordia dari boldiah kordia darkuring ampaho kolian amvoim dikolian corcuran ndabigu dua kolian amvoim, atau nugata boldiah darkuring kordia dari boldiah darkuring ampaho kolian amvoim kolian corcuran ndabigu duakolian amvoim.

Penonton1:
Luar biasa!. Wahai penonton 2, apakah engkau mengerti pembicaraan dua matematikawan tersebut.

Penonton 2:
Luar biasa!. Wahai penonton 1, aku sama sekali tidak tahu apa yang mereka bicarakan.

Penonton 1:
Bukankah engkau selama ini merasa sebagai matematikawan hebat tiada tandingannya?

Penonton 2:
Janganlah menyindir begitu. Ternyata aku sekarang sadar bahwa sepandai-pandai orang masih ada yang lebih pandai. Tetapi yang jelas aku pahami dari pembicaraan dua matematikawan tersebut adalah, matematikawan 1 kelihatannya sudah menemukan dirinya sendiri. Itu yang sungguh sulit aku bisa megerti bagaimana dia bisa mengerti dirinya dengan penjelasan seperti itu?

Penonton 1:
Mungkin kita perlu menunggu, siapa tahu pada elegi selanjutnya ada jawaban dari orang tua berambut putih.

Penonton 2:
Baik. Mari kita tunggu elegi berikutnya.

13 comments:

  1. Dini Arrum Putri
    18709251003
    S2 P Math A 2018

    Saya mencoba menyimpulkan dari elegi ini adalah percakapan dari beberapa matematikawan yang berusaha untuk memahami dirinya sendiri. Berusaha mengenal tentang kelebihan dan kekurangan yang ada pada diri sendiri karena benar adanya bahwa sepandai-pandainya seseorang masih ada yang lebih pandai lagi dari kita. Maka sebenar-benarnya hidup adalah untuk selalu belaajr.

    ReplyDelete
  2. Aizza Zakkiyatul Fathin
    18709251014
    Pps Pendidikan Matematika A

    Matematika adalah bahasa. Bahasa dalam matematika secara menyampaian disesuaikan dengan budaya masing-masing. Dari elegi ini sebenarnya saya belum paham maksudnya apa dan bagaimana. Itu lah filsafat. Karena filsafat adalah bahasa dari masing-masing subjek. Dalam filsafat, subjek dapat menyembunyikan makna dari sesuatu yang ia sampaikan melalui bahasanya. Hanya dirinya yang tahu maksudnya. Mungkin dalam elegi ini menggunakan bahasa yang hanya dapat dipahami oleh dua matematikawan tersebut.

    ReplyDelete
  3. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Di atas langit masih ada langit. Sepandai-pandainya kita, tentu masih ada orang yang lebih pandai dari kita. Secantik-cantiknya kita, tentu masih ada yang lebih cantik. Sekayakayanya kita, masih ada yang lebih kaya. Elegi ini mengingatkan kita agar jangan pernah merasa diri paling segala-galanya, jangan merasa sombong. Karena sejatinya yang maha segala-galanya, yang maha sempurna hanyalah Allah SWT.

    ReplyDelete
  4. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Dari elegi ini saya juga menangkap bahwasanya sebagai seorang manusia, kita harus bisa menempatkan diri sesuai ruang dan waktunya. Termasuk sebagai seorang guru, kita tidak boleh mengajarkan matematika kepada siswa sesuai level pemikiran kita. Akan tetapi sesuaikanlah dengan level dan karakteristik siswa. Jangan anggap siswa sebagai manusia dewasa yang telah mengerti banyak hal sehingga kita mengajarkan matematika dengan cara-cara orang dewasa belajar, jangan pula menganggap siswa-siswa belum tau apa-apa sehingga kita bersikap sok-sokan dan mendzalimi siswa. Perlakukan mereka dengan baik, gunakan dasar pengalaman dan pengetahuan siswa untuk mempelajari hal-hal baru sesuai dengan dunia mereka.

    ReplyDelete
  5. Seftika Anggraini
    18709251016
    S2 PM A 2018

    Sepandai-pandainya orang masih ada yang lebih pandai. Tidak ada manusia terpandai dalam segala hal di dunia ini. Orang pandai bukan lah orang yang merasa mengetahui segalanya, namun orang pandai adalah orang yang merasa tidak mengetahui segalanya. Orang yang merasa mengetahui segalanya berarti orang tersebut sudah merasa puas dengan apa yang telah diketahui sehingga tidak ingin mencari tahu hal yang lainnya. Padahal masih banyak hal lain yang belum diketahuinya. Berbeda dengan orang yang merasa belum mengetahui segalanya, mereka akan senantiasa mencari dan terus mencari segala hal yang belum diketahuinya. Justru manusia seperti itu lah manusia yang lebih banyak ilmunya.
    Terima kasih

    ReplyDelete
  6. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Dari elegi diatas bahwa Tidak ada seorangpun yang paling pandai di dunia ini kecuali sang Pencipta. Akan tetapi adanya hal ini bukan menjadikan kita hanya untuk menjadi penikmat saja sesuatu yang telah ada. Alangkah lebih baiknya jika kita bisa maju tampil ke depan menciptakan sesuatu hasil karya yang baru yang sesuai dengan keinginan dan ketrampilan kita.

    ReplyDelete
  7. Herlingga Putuwita Nanmumpuni
    18709251033
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Ilmu itu sangatlah luas, sementara manusia memiliki keterbatasan ruang dan waktu, termasuk juga terbatas daya pikirnya. Sehingga janganlah merasa bahwa kita telah menguasai seluruh ilmu yang ada, karena sesungguhnya kita hanya mempelajari sebagian kecilnya saja. Semakin banyak kita sebenar-benarnya belajar maka kita akan semakin banyak pula menemukan ketidaktahuan, oleh karena itu tidak ada alasan bagi kita dapat menyombongkan diri merasa sebagai orang yang paling berilmu tetapi sebaliknya, semakin banyak ilmu yang kita miliki maka kita haruslah semakin rendah hati.

    ReplyDelete
  8. Tiara Cendekiawaty
    18709251025
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Elegi diatas menyadarkan kita bahwa diatas langit masih ada langit dan sepaham-pahamnya kita akan sesuatu ketika kita menyampaikan kepada orang lain belum tentu orang lain paham dengan apa yang kita ucapkan. Sebaik-baiknya manusia adalah yang senantiasi merefleksikan diri dan tidak pernah menyombongkan kehebatannya.

    ReplyDelete
  9. Bayuk Nusantara Kr.J.T
    18701261006

    saya teringat ungkapan bahwa di atas langit masih ada langit yang kerap digunakan untuk menyadarkan kita bahwa kita tidak boleh sombong, arogan, dan tinggi hati atas kemampuan atau potensi kita. Di luar sana pastilah ada orang lain yang memiliki kemampuan atau potensi lebih bagus dan hebat.

    ReplyDelete
  10. Deden Hidayat
    18709251032
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Kita terkadang lupa bahwa ilmu yang kita miliki masih merupakan bagian kecil dari luasnya ilmu yang ada didunia ini. Hal tersebut menandakan bahwa kita masih memiliki keterbatasan dalam ilmu yang dimiliki saat ini. Hal yang dirasa sudah kita pahami, namun ternyata masih banyak hal yang kita tidak ketahui. Oleh sebab itu, sebagai manusia sudah seharusnya kita selalu menjauhkan diri kita dari sifat puas akan sesuatu, karena sifat puas tersebut bisa menumbuhkan kesombongan dalam diri kita. Akan lebih baik jika kita terus memperluas dan meningkatkan ilmu yang kita miliki saat ini agar terhindar dari sifat sombong.

    ReplyDelete
  11. Yuntaman Nahari
    18709251021
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Bahasa memiliki peranan yang penting dalam matematika. Menyampaikan dan membagi ilmu yang kita miliki jauh lebih bernilai daripada sekedar memiliki ilmu tanpa menyampaikannya. Seperti yang dipaparkan dalam elegi di atas bahwa Matematika 1 dan matematika 2 adalah 2 subyek yang berbeda tetapi memiliki pemikiran yang sama. Dengan bahasa yang sulit dimengerti, matematika 1 hanya dapat dibantu oleh matematika 2. Seandainya matematika 1 mengungkapkan dirinya dengan bahasa yang mudah dimengerti maka penonton 1 dan 2 pun dapat membantu.

    ReplyDelete
  12. Bayuk Nusantara Kr.J.T
    18701261006

    Artinya adalah bahwa pemahaman hanyalah dan sangatlah terbatas terhadap dimemnsi yang ada di atas kita. Karena seperti itu tidaklah baik jika manusia berlaku sombong, karena sejatinya manusia adalah makhluk yang memiliki banyak kekurangan. Hal ini pun berarti bahwa pengetahuan itu belum tercapai oleh kita, kecuali kita dibuat paham oleh orang yang memiliki ilmu dengan dimensi yang ebih tinggi.

    ReplyDelete
  13. Totok Victor Didik Saputro
    18709251002
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Selamat sore Prof.
    Terkadang menjadi seorang ilmuan termasuk matematikawan dipandang orang sebagai hal yang sangat luar biasa. Banyak orang yang menganggap jika seorang matematikawan memiliki pengetahuan yang lebih luas dan dalam dibandingkan dengan orang kebanyakan. Padahal berdasarkan cerita diatas kita tahu bahwa ada juga seorang matematikawan yang memiliki banyak pengetahuan namun tidak mengenal siapa dirinya sebenarnya. Ia mampu mempelajari berbagai pengetahuan namun ia merasa kesulitan mencari tahu siapa dirinya. Terima kasih.

    ReplyDelete