Sep 25, 2017

*LANDASAN*



Oleh Marsigit

*Mbilung*: _Landasan_ itu apa Gog?

*Togog*: Filsafat lagi. Arahmu itu mau ke mana?

*Mbilung*: Kemarin Semar bicara _bongkot pucuk_, bukankah _landasan_ itu juga termasuk _bongkot_.

*Togog*: Silahkan tanya langsung saja ke Semar.

*Semar*: Uhei...hidupnya manusia itu hanya ada 2 macam: _berlandaskan_ atau _tidak berlandasan_.

*Mbilung*: Lha ini baru menarik. Terus Mar, terus.

*Semar*: Landasan Agama adalah iman. Landasan keluarga adalah pernikahan. Landasan pikiran adalah hati. Landasan ucapan adalah pikiran dan hati. Landasan tindakan adalah pikiran dan hati. Landasan gedung adalah pondamen. Landasan langit adalah bumi. Landasan teman adalah saling menghargai. Landasan birokrasi adalah tugas dan kewajiban. Landasan moral adalah Agama, budaya dan adat istiadat. Landasan pergaulan adalah etik, estetika, moral dan Agama. Landasan aktivitas adalah niat, doa, ilmu dan pengalaman. Landasan pengalaman adalah niat, sikap, ilmu dan ketrampilan. Landasan sosial adalah rasa saling hormat dan percaya. Landasan perdamaian adalah saling mengerti. Landasan kesehatan adalah keseimbangan. Landasan kebahagiaan juga keseimbangan. Landasan cinta adalah sayang. Landasan sayang adalah memberi. Landasan memberi adalah moral. Landasan moral adalah Agama.

*Mbilung*: Landasan gedung apakah hanya pondamen?

*Semar*: Uhei..itu pertanyaan metafisik. Metafisiknya landasan itu berstruktur berhirarki. Membangun gedung itu landasan fisiknya pondamen, tetapi landasan metafisiknya meliputi: _niat, doa, manfaat, tujuan, dana, teknologi, ilmu, etik, estetika_.... dan lain masih banyak lagi.

*Bagong*: Lho saya bikin rumah tak pakai landasan macam macam. Langsung ceb gitu saja kok repot.

*Petruk*: Itu kan kamu Gong. Rumah itu macam macam: rumah bedeng, rumah gubug, rumah pribadi, rumah kantor, rumah ibadah, rumah penjara. Gedung saja macam macam: tingkat 1, 2, 3 dst. Dari fungsinya: gedung sekolah, kampus, mall, hotel, dst.

*Bagong*: Aku sudah tahu, kaya gitu kok diberitahu. Saya bikin warung ceb, ya dadi. Anakku masuk warung langsung klojot klojot kesurupan.

*Petruk*: Lha itu berarti warungmu tidak pakai landasan doa.

*Bagong*: Bikin gedung kok pakai acara peletakan batu pertama Mar?

*Semar*: Uhei... acara peletakan batu pertama mempunyai makna dan manfaat yang banyak. Makna spiritual, makna sosial, makna pikiran, makna hati, makna pergaulan, makna informasi, makna perjanjian kerja, kesepakatan, dukungan, biaya, manfaat, dst...masih banyak lagi.

*Bagong*: Nek aku watune ya ming gur tak glundhungke ra wis.

*Gareng*: Kere ki! Omonganmu ora dloma dlame Gong. Di jawab dituruti alus alus, sopan sopan, lambemu dleweran. Manungsa kuwi sing diregani apane, nek ora cuuuaangkeme. Ngomong ya ngomong, ning ya delok karo sapa. Ngerti nek ora sopan, kok diterus teruske. Lha apa kowe niyat arep bunuh diri ya ha a? Parepatan iki dirawuhi nata Ngamarta, kabeh satriyo ya ana. Kabeh pada gegulang kawruh kabecikan, tata krama lan tata susila. Kowe gur lagi bisa takon wae wis umuk. Trima rama Semar, trima ndara Janaka, aku ya mrekitik.

*Petruk*: Uwis Reng. Wah Gareng nesu tenan. Sabar sabar.

*Bagong*: Lha iya Truk, salahku apa wong gur ngomong. Takon ya bebas ta. E sapa ngerti watu gedhe dikorupsi dadi watu cilik. Watu cilik dikorupsi dadi krikil. Krikil dikorupsi dari pasir?.
*Petruk*: We lha dalah nggempungke pikir cah ki. Pikiran lan atimu kepranjingan apa Gong? Arepa gur takon, bisa dirasake kaya nudhuh. Arepa gur wanti wanti bisa dirasake kaya ngarani. Mula lambemu doble kuwi pancen dinggo nyinyir. Apa ora bisa omong sing becik becik ben gawe tentreme atine liyan. Nek ngomong kok tansah nglarani atine liyan. Kuwi kowe jenenge kena sengkala. Watuk bisa ditambani ning nek watak ora bisa. Atimu ana syaitane Gong. Nau dhubilah mindalik. Donga Gong. Istigfar Gong.

*Semar*: Ehue...uwis uwis, pancen drajate Bagong ya ming semana. Rasah digateke Bagong. Wis ayo pada donga, muga muga ndaramu, kasengkuyung aku kowe kabeh, lhe arep mbangun gedung pasinaon, bisa tansah diayomi dening Pangeran.
Li Ridho illahi ta'ala...
Alfatehah
Rabbi anzilnii munzalan
mubaarakan wa anta
khairul munzillin. Allahumma innii a'uudzubika min syarrimma shana'tu wa min syarri kullidzii syarrin. Laa haula wa lla quwwata illaa billah.
Wahai Tuhanku, tempatkanlah aku di tempat yang diberkahi, dan Engkau adalah sebaik-baik Zat yang menempatkan. Wahai Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari kejahatan apa yang aku buat, dan dari kejahatan semua yang jahat. Tak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah.
Aamiin aamiin ya Robbul alamin.

END

No comments:

Post a Comment