Nov 7, 2014

Mengungkap Fenomena Belajar Mengajar Matematika melalui Filsafat (Disertai Penjelasan Singkat Dosen Pengampu untuk menjawabnya)

Ass Wr Wb.


Pada hari ini Jumat, 7 Nopember 2014, pada kuliah Filsafat Ilmu S2 Pendidikan Matematika Kelas PMP2TK di R 106 A diganti R 100 A Pasca Lama pk 15.40 sd 17.10, yang di hadiri oleh 16 mahasiswa, saya meminta mahasiswa untuk mengidentifikasi fenomena-fenomena apa saja, dalam kelas pembelajaran matematika yang dapat dijelaskan melalui/dengan filsafat.



Sebagai pengantar saya ingin sampaikan bahwa mengungkap secara filsafati segala fenomena yang ada dan yang mungkin ada dalam proses belajar mengajar matematika di kelas, adalah semata-mata dari dan untuk kepentingan orang dewasa, dalam hal ini, Guru. Tidaklah pada tempatnya andaikata kita berkehendak mengajak berkomunikasi secara filsafati kepada anak-anak atau siswa, kecuali dalam kondisi yang memungkinkan. Tujuan dari telaah filsafat ini adalah untuk meningkatkan sensitivitas orang dewasa (guru) agar lebih santun terhadap yang ada dan yang mungkin ada dalam proses belajar mengajar matematika.

Berikut hasil identifikasinya, beserta Petunjuk yang saya berikan untuk menjawab dari beberapa pertanyaan:

1.Bagaimana menjelaskan secara filsafat tentang diagonal ruang suatu Balok?

Petunjuk Dosen:

Saya kurang sreg dengan istilah "guru menjelaskan", tetapi lebih cocok dengan istilah "siswa memelajari". Diagonal ruang suatu bangun geometri (Balok) adalah satu dari sekian banyak sifat yang ada dari bangun tersebut. Secara filsafat, saya mendefinisikan "belajar" sebagai segala usaha untuk "mengadakan" dari beberapa sifat "yang mungkin ada". Jadi usaha siswa belajar untuk memahami konsep "diagonal ruang"dapat dipandang sebagai mengadakan segala sifat diagonal ruang yang mungkin ada. Seperti halnya untuk mengetahui siat-sifat yang lainnya, maka secara filsafat cara memahami konsep diagonal ruang dapat dilakukan dengan metode hermenitika yaitu terjemah dan diterjemahkan, yang di dalamnya terkandung kegiatan interaksi atau saling bersilaturakhim, baik antar guru dengan siswa, siswa dengan siswa, maupun siswa dengan objek belajar yaitu Balok. Bagi siswa yang relatif muda usia (siswa SD) belajar akan lebih bermakna jika mampu menumbuhkembangkan intuisinya; berarti diperlukan objek belajar yang lebih konkrit. Demikian, penjelasan saya, semoga dapat menjadi pembuka bagi usaha menjawab pertanyaan-pertanyaan berikutnya. Selamat menjawab.

2. Bagaimana penjelasan filsafat tentang nilai Phi yang merupakan perbandingan keliling lingkaran dengan diameternya?

Petunjuk Dosen:
Bahwa Phi adalah perbandingan keliling lingkaran dengan diameternya, dapat dipandang sebagai definisi yang merupakan kesepakatan awal atau dibuat sebagai pengertian awal. Sedangkan penemuannya Phi diterangkan dalam sejarahnya; dan pembuktiannya dapat digunakan benda konkrit.

3. Bagaimana penjelasan filsafat mengenai berbagai macam konsep himpunan, misalnya Himpunan Semesta, Himpunan Kosong, Relasi Himpunan dan Operasi Himpunan?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat konsep Himpunan dapat dipandang sebagai Penggolongan atau Pembeda atau Kategori. Sebenar-benar Ilmu adalah jika memuat Kategori. Dan sebenar-benar orang berilmu jika dia mampu mem Beda kan.

4. Bagaimana penjelasan filsafat mengenai konsep bilangan berpangkat negatif?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat konsep Bilangan Berpangkat Negatif termasuk ke dalam Pengertian Formal; dia hanya ada di dalam pikiran dan tidak ditemukan di luar pikiran (anak-anak). Itulah sebabnya akan sulit bagai anak kecil untuk memelajarinya.

5.  Bagaimana penjelasan filsafat tentang rumus Luas permukaan Bola?

 Petunjuk Dosen:

Secara filsafat, sebuah Rumus Matematika dapat dianggap sebagai Forma atau Bentuk atau Wadah.

6. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesulitan belajar?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat, Kesulitan dapat dimaknai kendala seseorang dalam usahanya Menembus Ruang dan waktu.

7. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kegiatan pemecahan masalah?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat, kegiatan Pemecahan Masalah dapat dipandang sebagai Vitalitas atau ikhtiar.

8. Bagaimana penjelasan filsafat tentang konsep menemukan sendiri?

Petunjuk Dosen:
Menemukan sendiri, mengandung pengertian Membangun yang kemudian sesuai dengan paradigma Constructivisme.

9. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya konsep berbagai macam bilangan, hubungan antar bilangan, dan operasi bilangan? Secara khusus bagaimana penjelasan filsafat tentang Deret dan Barisan Bilangan?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat, konsep Bilangan hanya dapat dipahami dalam Intuisi Ruang dan Waktu. Di dalam Pikiran, Bilangan bermakna karena Nilainya. Barisan atau Deret Bilangan dapat dianggap sebagai Petunjuk untuk memeroleh Keadaan di masa Depan, jadi dia sesuai dengan Aliran Filsafat Teleologi. 

10. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesamaan, persamaan, ketidaksamaa, dan pertidaksamaan?

Petunjuk Dosen:
Dalam filsafat, konsep Kesamaan setara dengan Sifat Identitas, yaitu tercapainya keadaan A = A; sedangkan konsep ketidaksamaan setara dengan Sifat Kontradiksi yaitu Predikat yang tidak akan mampu menyamai Subjeknya.

11. Bagaimana penjelasan filsafat tentang konsep berbagai macam operasi bilangan?

Petunjuk Dosen:
Segala bilangan yang ada di dalam pikiran bersifat Tunggal, Unik, Absolut, Sempurna, Ideal. Sedangkan bilangan-bilangan yang ada di luar pikiran bersifat sebaliknya.

12. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya relasi dan fungsi matematika? Secara khusus bagaimana penjelasan filsafat tentang Limit Fungsi?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafati, Konsep Limit Fungsi berkaitan dengan ketakhinggaan, di mana dalam ketakhinggaan manusia menemukan ketidaksempurnaannya.

13. Bagaimana penjelasan filsafat tentang bentuk, ukuran, dan macam-macam bangun-bangun geometri?

Petunjuk Dosen:
Segala bentuk, ukuran, dan macam-macam bangun-bangun geometri hanya dapat dipahami di dalam Intuisi Ruang dan Waktu

14. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya berbagai macam Pola atau keteraturan dalam matematika?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat, Pola dapat diartikan sebagai Aturan/Ketentuan/atau Hukum, dan oleh karenanya Pola dapat digunakan sebagai Awal dari kegiatan berpikir. Suatu kegiatan Berpikir dimana mempunyai "awal" atau "starting point" disebutlah sebagai Aliran Foundationalisme. 

15. Bagaimana penjelasan filsafat tentang materi Logika dalam matematika?

Petunjuk Dosen:
Logika mempunyai kedudukan yang dominan dan sangat penting dalam filsafat, mulai dari jaman Aristoteles hingga tokoh Logicism (filsafat Logika) yaitu Sir Bertrand Russel. Namun Logika tidaklah sama dengan Logicism. Secara khusus, dalam bukunya " The Critics of Pure Reason", Immanuel Kant banyak sekali menguraikan tentang Logika dan logika. Logicism adalah suatu aliran filsafat matematika yang berusaha membawa semua matematika ke dalam alur pikir logika.

16. Bagaimana penjelasan filsafat tentang konsep Peluang/Probabilitas dan Statistika?

Petunjuk Dosen:
Secara filsafat, Peluang atau Probabilitas dapat dipandang sebagai "yang mungkin ada". Untuk mewujudkannya dilakukan dengan metode Hermenitika. Dikarenakan keterbatasannya, maka sebenar-benar manusia tidaklah mampu mengadakan semua yang mungkin ada. Sedangkan yang ada pun hanya bersifat sempurna jika dia ada di dalam pikiran, diandaikan, atau kalau sudah sampai di akhirat.


17.Bagaimana penjelasan filsafat tentang pembuktian Rumus Matematika: induksi dan deduksi?

 Petunjuk Dosen:

Membuktikan Rumus Matematika adalah ranah orang dewasa (SMA ke atas) dalam lingkup Matematika Formal/Matematika Aksiomatik. Membuktikan Matematika untuk dunia anak-anak (SD) harus diberi pengertian lain yaitu segala aktivitas memahami matematika dengan aktivitasnya berinteraksi dengan benda-benda konkrit. 
 
18. Bagaimana penjelasan filsafat tentang penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari?

Petunjuk Dosen:
Penggunaan Matematika dalam kehidupan sehari-hari adalah ranahnya orang dewasa; jadi jangan membebani generasi muda (anak-anak) untuk berpikir sampai tahap demikian. Menggunakan matematika adalah urusan dan kerja orang dewasa (matematikawan dan praktisi matematika).Kemudian (setelah diingatkan oleh Ivone Marlinda) saya masih menemukan bahwa ternyata Anak Kecil dalam ruang dan waktu yang terbatas juga dapat menggunakan matematika; saya ulangi dalam ruang dan waktu yang terbatas. Walaupun dalam ruang dan waktu yang terbatas, ternyata juga banyak sekali hal-hal yang dapat dilakukan oleh Anak Kecil menggunakan matematikanya misalnya: menghitung, mengukur, mengira-ira, belanja,..dst. Pernyataan saya di awal dikarenakan saya menekankan pada usaha mencegah orang dewasa berbuat semena-mena dengan menerapkan matematika formal dan menggunakan matematika tanpa mengetahui konsepnya.Hanya di sini saya akan membedakan antara "kemampuan menerapkan matematika" dan "matematika terapan". Untuk yang pertama, "kemampuan menarapkan matematika" dapat dipandang dari sisi kemampuan berpikir secara umum, seperti yang dikemukakan oleh Bloom, yaitu kemampuan berpikir sejak dari : Mengingat, Memahami, MENERAPKAN, Analisis, Sintesis,dan Evaluasi. Berarti setiap kegiatan berpikir terdapat aspek Menerapkan pemahamannya sebagai suatu kriteria tahapan berpikir. Demikian itulah yang terjadi jika siswa/anak kecil berpikir termasuk berpikir matematika; ini pulalah yang menurut saya yang dipersoalkan oleh Sdri Ivone Marlinda. Sedangkan yang kedua "matematika terapan" atau menerapkan matematika dalam kepentingan matematika bermanfaat bagi ilmu-ilmu lain itulah yang saya maksud sebagai domainnya orang dewasa. Demikianlah semoga bermanfaat.

19. Bagaimana penjelasan filsafat tentang Definisi, Postulat dan Theorema dalam Matematika?

Petunjuk Dosen:
Definisi, Postulat dan Theorema termasuk ranah Matematika Formal/Matematika Aksiomatik, dimana Matematika demikian didefinisikan sebagai ilmu yang bersifat deduktif, yang berlandaskan atau dimulai dengan mendefinisikan konsep-konsep, selanjutnya dibentuklah Teorema-teorema, Aksioma atau Dalil-dalil yang pada akhirnya diperoleh suatu Struktur Matematika yang di dalamnya tidak boleh terdapat kkontradiksi. Pendiri Matematika Formal adalah Hilbert.

20. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya Simbol-simbolmatematika?

Petunjuk Dosen:
Secara khusus, terdapat apa yang disebut sebagai Filsafat Simbol

Selanjutnya dipersilahkan para pembaca yang budiman untuk mencoba menjelaskan satu atau lebih dari fenomena-fenomena yang telah didaftar tersebut di atas, dengan cara membuat Comment.

Demikianlah semoga bermanfaat. Amin.

Dosen ybs

Marsigit




63 comments:

  1. Rindang Maaris Aadzaar
    18709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2018

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
    Dari beberapa pembahasan diatas, saya tertarik untuk mengulas lebih dalam lagi tentang pertanyaan no 10 yaitu tentang 10. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesamaan, persamaan, ketidaksamaa, dan pertidaksamaan?
    Pak Marsigit menjelaskan bahwa dalam filsafat, konsep Kesamaan setara dengan Sifat Identitas, yaitu tercapainya keadaan A = A; sedangkan konsep ketidaksamaan setara dengan Sifat Kontradiksi yaitu Predikat yang tidak akan mampu menyamai Subjeknya.
    Saya berpendapat dengan jawaban dari Pak Marsigit karena jika A = A maka salah karena di dunia kenyataan dan pasti ada dua A yaitu A yang di kiri dan ada A yang di kanan. A yang kiri bisa di depan pintu dan A bisa di depan jendela dan perlakuannya beda. Marsigit juga berbeda dengan Marsigit yang lainnya karena itu urusan dunia. Marsigit = Marsigit hanyalah berupa pikiran.
    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    ReplyDelete
  2. Atin Argianti
    18709251001
    PPs PM A 2018
    Berdasarkan pertanyaan dan jawaban yang ada dalam postingan tersebut, menurut saya matematika adalah objek yang ada dalam pikiran. Matematika yang dapat dituli atau symbol yang biasa digunakan adalah sebuah kesepakatan. Kesepakatan yang secara global digunakan. Sehingga digunakan untuk memperjelas apa yang ada di dalam pikiran.

    ReplyDelete
  3. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamu'alaikum wr.wb.
    Belajar mengajar matematika dapat diungkapkan melalui filsafat. Kita ketahui bahwa kajian filsafat meliputi yang ada dan yang mungkin ada. Secara filsafat belajar merupakan usaha mengadakan yang mungkin ada. Dalam memahami sebuah konsep matematika siswa difasilitasi untuk dapat menemukan konsep tersebut melalui pengalamannya sendiri. hal ini sesuai dengan paradigma Constructivisme dimana siswa dapat mengkonstruk pengetahuannya sendiri melalui pengalaman menarik yang telah dialaminya. Namun hal tersebut tentu tidak mudah untuk dilakukan apalagi jika siswa ada yang mengalami sulit belajar. Sulit belajar juga dimaknai sebagai kendala seseorang dalam usahanya menembus ruang dan waktu. Hal ini menjadi tugas guru untuk dapat memberikan pengalaman menarik tersebut sehingga siswa dapat menemukan sendiri pengetahuannya dan siswa dapat menembus ruang waktu yang ada. Jika siswa sulit menembus ruang dan waktu akan menyebabkan siswa tersebut tertinggal dan tidak dapat mencapai keberhasilan.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  4. Septia Ayu Pratiwi
    18709251029
    S2 Pendidikan Matematika B

    Ilmu filsafat sangat penting untuk diterapkan dalam pembelajaran matematika. Ilmu filsafat membantu membentuk pola pikir matematika yang ada maupun yang belum tentu ada. Ada pernyataan yang menarik perhatian saya yaitu poin 18 yang mengungkapkan bagaimana penjelasan filsafat tentang penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari. Sdri Ivone Melinnda mengatakan bahwa penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari adalah ranahnya orang dewasa karena matematika terlalu rumit untuk anak-anak. yang saya tahu matematika membentuk pola pikir anak untuk dapat berpikir secara kompeks melalui cara yang bertahap. Matematika menjadi rumit bagi anak-anak jika tidak diajarkan sesuai dengan tingkatannya. Tingkat pengaplikasian matematika ke dalam kehidupan sehari-hari bagi anak-anak adalah menghitung, mengukur, mengira, dsb. Selain itu, bukanlah merupakan tahap keilmuan anak-anak. matematika orang dewasa merupakan matematika terapan yang berguna bagi perkerjaan sehari-hari yang mengharuskan menggunakan ilmu matematika sebagai dasar keilmuannya. Contohnya, arsitektur, tenik sipil, konstruksi, bisnis dan keuangan, dan sebagainya. Oleh sebab itu, filsafat matematika adalah tentang definisi dalam penggunaan-penggunaan teori matematika yang lebih tepat jika digunakan oleh orang dewasa yang telah memahami aturan-aturannya.

    ReplyDelete
  5. Aizza Zakkiyatul Fathin
    18709251014
    Pps Pendidikan Matematika A

    Proses pembelajaran matematika diungkapkan secara filsafat yaitu mengungkapkan fenomena yang ada dan yang mungkin ada dalam proses tersebut. Pembelajaran matematika dilihat dari sudut pandang filsafat adalah proses mengadakan dari sesuatu yang ada dan yang mungkin ada dalam matematika. Penting bagi guru untuk mengetahui filsafat matematika. Hal ini akan membuat guru menjadi tahu apa yang harus dilakukan dalam pembelajaran. Contohnya mengenai definisi, aksioma, dan teorema adalah bagian dari matematika formal yang sesuai dengan tahap berpikirnya orang dewasa maka tidak cocok bagi guru SD untuk mengajarkannya definisi dan sebagainya secara langsung, melainkan diajarkan dengan sesuatu yang konkrit yang dekat dengan siswa. Selain itu pentingnya filsafat bagi guru adalah dapat mengaitkan persoalan dalam matematika dengan nilai-nilai kehidupan. Seperti telah dijelaskan mengenai limit berkaitan dengan ketidakhinggan. Dalam pembelajarannya bisa dikaitkan dengan nilai-nilai bahwa manusia itu memiliki keterbatasan dan tidak seberapa dibanding dengan kuasa Alloh yang tidak terhingga. Ini dapat diarahkan kepada nilai untuk selalu rendah diri dan selalu bersyukur atas apa yang telah Alloh berikan.

    ReplyDelete
  6. Rosi Anista
    18709251040
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr wb
    Berdasarkan pertanyaan-pertanyaan dan juga jawaban di atas membuktikan bahwa segala sesuatu yang ada di dunia ini bisa dijawab melalui cara pandang filsafat. Seperti yang dikatakan Johnn Gotlich fickte berpendapat bahwa filsafat merupakan ilmu dari ilmu-ilmu, yakni ilmu umum, yang jadi dasar segala ilmu. Filsafat membicarakan seluruh bidang dan seluruh jenis ilmu untuk mencari kebenaran dari seluruh kenyataan.

    ReplyDelete
  7. Surya Shofiyana Sukarman
    18709251017
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Setiap kegiatan proses pembelajaran dalam matematika dapat dijelaskan menurut pandangan filsafat. Salah satu contohnya filsafat mengungkap fenomena belajar mengajar matematika tentang diagonal ruang suatu balok. Pembelajaran terebut akan lebih bermakna jika dihadirkan objek pembelajaran yang konkrit, yaitu dengan menghadirkan balok tersebut, sehingga siswa secara langsung dapat melihat sifat-sifat balok tersebut kemudian mereka mengkonstruk pengetahuan yang telah dimilikinya dengan menemukan sendiri konsep diagonal ruang balok tersebut. Dalam proses pembelajarn tersebut tidak terlepas dari interkasi siswa dengan siswa, dan siswa dengan guru, karena guru juga peran aktif dalam membimbing dan membantu siswa dalam mengatasi kesulitan ataupun kendala-kendala selama proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  8. Elsa Apriska
    18709251005
    S2 PM A 2018

    Dari pertanyaan-pertanyaan yang diajukan diatas bisa kita ketahui bahwa filsafat dapat diterapkan diberbagai lini kehidupan termasuk dalam pembelajaran matematika. Belajar dalam filsafat diartikan sebagai usaha untuk "mengadakan" dari beberapa sifat yang mungkin ada. Disini guru sebagai pendidik memiliki peranan penting untuk memahami hal ini. Guru berusaha untuk membuat para siswanya mengerti tentang pelajarannya sehingga sesuatu yang sebelumnya bersifat mungkin ada menjadi ada dalam pemikiran siswa.Dengan penerapan filsafat dalam pembelajaran guru juga mampu untuk menerangkan kepada siswa pembelajaran dalam bentuk nyata dalam kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  9. Bayuk Nusantara Kr.J.T
    18701261006
    PEP S3


    Saya setuju bahwa mempelajari atau mengajarkan matematika harus berdasarkan pada konsep. Konsep di sini bisa sesuai ruang dan waktu. Mengajar matematika dewasa sudah pasti akan berbeda dengan matematika sekolah. Anak-anak memang bisa menggunakan matematika seperti dijelaskan sebelumnya, tetapi terbatas pada ruang dan waktu. Oleh karena itu, ketika kita mengajar matematika, maka, sesuaikan dengan ruang dan waktu supaya tidak terjadi miskonsepsi.

    ReplyDelete
  10. Fabri Hidayatullah
    18709251028
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Dalam menanggapi pertanyaan nomor 18 mengenai penjelasan filsafat tentang penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari, Prof memberikan petunjuk bahwa terdapat perbedaan antara menerapkan matematika dan penerapan matematika. Penerapan matematika dalam kehidupan sehari-hari adalah ranahnya orang dewasa. Sementara untuk menerapkan matematika bisa menjadi ranah anak-anak. Maka kita sebagai guru hendaknya tidak membebani anak-anak untuk sampai ke tahap matematika terapan. Guru hanya perlu membekali siswa agar siswa dapat berpikir matematis dan memiliki kemampuan pemecahan masalah.

    ReplyDelete
  11. Dini Arrum Putri
    18709251003
    S2 P Math A 2018

    Filsafat mencakup segala sesuatu yang luas mengenai akal, pikiran, pengetahuan yang tentu masih berlandaskan spritualisme, filsafat juga mengkaji tentang pembuktian suatu kebenaran akan suatu hal. Filsafat erat kaitannya dengan matematika, matematika adalah sumber dari segala pengetahuan, contoh simplenya saja matematika adalah sarana berpikir deduktif dimana semua konsep yng ada pada matematika perlu adanya pembuktian agar dapat dikatakan benar hal itu tentunya berkaitan pula dengan filsafat yang memandangnya dari sudut pandang yang berbeda

    ReplyDelete
  12. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, wr, wb.
    Saya sangat tertari pada pertanyaan ke 18 tentang Bagaimana penjelasan filsafat tentang penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari?. Jawaban dari pertanyaan tersebut bahwa Penggunaan Matematika dalam kehidupan sehari-hari adalah ranahnya orang dewasa; jadi jangan membebani generasi muda (anak-anak) untuk berpikir sampai tahap demikian. sebenarnya perlu juga dalam pembelajaran siswa diberitahukan tentang penggunakan matematika dalam pembelajaran agar dibenak anak tertanam bahwa matematika itu bermanfaat. Walaupun dalam pemikiran matematika tetap disesuaikan dengan tingkat perkembangan anak.

    ReplyDelete
  13. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, wr, wb.
    Saya sangat tertarik pada pertanyaan ke 6 yaitu Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesulitan belajar? Petunjuk Dosen menjelaskan bahwa secara filsafat, Kesulitan dapat dimaknai kendala seseorang dalam usahanya Menembus Ruang dan waktu. Kesulitan belajara merupakan kendala yang sering ditemui disetiap pembelajaran oleh siswa. Siswa dikelas yang heterogen memberikan pemahaman yang berbeda-beda pula dan kadang mengalami kesulitan. Sebagai guru kita harus menanggulangi berbagai kesulitan belajar. Kita dapat memfasilitasi siswa agar tidak mengalami kesulitan dan dapat memahami pembelajaran.

    ReplyDelete
  14. Muhammad Fendrik
    18706261001
    S3 Dikdas 2018
    Assalamu'alaikum Wr Wb.
    Saya ingin memberikan komentar berkaitan dengan nomor 8 tentang paradigma filsafat tentang konsep menemukan sendiri (kontruktivisme) dalam proses belajar mengajar aliran konstruktivisme memberikan keleluasaan pada anak untuk aktif membangun kebermaknaan sesuai dengan pemahaman yang telah mereka miliki, memerlukan serangkaian kesadaran akan makna bahwa pengetahuan tidak bersifat obyektif atau stabil, tetapi bersifat temporer atau selalu berkembang tergantung pada persepsi subyektif individu dan individu yang berpengetahuan menginterpretasikan sertamengkonstruksi suatu realisasi berdasarkan pengalaman dan interaksinya dengan lingkungan. Paradigma konstruk ini sangat diperlukan anak agar pengetahuan yang diperolehnya dapat bertahan lama dalam ingatannya serta mengembangkan pengethauan tersebut dalam konteks atau objek yang lain.

    ReplyDelete
  15. Amalia Nur Rachman
    18709251042
    S2 Pendidikan Matematika B UNY 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan nomor 17, bagaimana penjelasan filsafat tentang pembuktian rumus matematika, menurut saya pembuktian rumus merupakan pembelajaran yang sesuai diterapkan ketika siswa berada pada tingkat SMA atau perguruan tinggi. Dimana siswa sudah dapat berpikir secara induksi dan deduksi terkait gabungan dari konsep konsep matematika yang telah dipelajari. Dalam pembelajaran tingkat SD maupun SMP, matematika diajarkan dalam tahap perkenalan hal yang abstrak dan pembentukan skema pada anak. Oleh karena itu, saya rasa kurang sesuai jika pada tingkat dasar siswa sudah diajarkan pembuktian mengingat tahap berpikirnya belum mampu mencapai hal tersebut. Dalam pembelajaran pun,pada tingkat dasar, sebuah definisi saja tidak dianjurkan di kemukan di awal namun harus memberikan hal nyata untuk mengabstraksi konsep matematika agar lebih mudah untuk dipahami siswa tingkat dasar

    ReplyDelete
  16. Totok Victor Didik Saputro
    18709251002
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Selamat siang Prof.
    Filsafat memiliki pengertian yang sangat luas. Filsafat hadir ditengah-tengah kehidupan manusia. Artinya filsafat dekat sekali dengan kita. Hal yang sama juga terjadi dalam pembelajaran matematika. Setiap pembelajaran memerlukan pikiran dan logika berpikir. Hal ini juga diperlukan dalam belajar mengajar matematika. Filsafat yang dekat sekali atau dapat dikatakan menyatu dengan alam sekitar kita akan membantu dalam belajar mengajar matematika. Bagaimana caranya? Memberikan pembelajaran matematika dengan menggunakan fenomena kontekstual merupakan salah satu contoh filsafat yang bisa digunakan dalam belajar mengajar matematika. Mengapa demikian? Filsafat dapat berbentuk apa saja. Dalam konteks ini, filsafat berbentuk fenomena kontekstual yang digunakan dalam belajar pembelajaran matematika. Adanya makna dari pembelajaran matematika ini membuat siswa juga merasakan secara langsung manfaat belajar matematika itu sendiri. Terima kasih.

    ReplyDelete
  17. Darwis Cahyo Nugroho
    18709251038
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamualaikum wr.wb
    "1. Bagaimana menjelaskan secara filsafat tentang diagonal ruang suatu Balok"
    Diagonal ruang suatu balok itu abstrak. Menjelaskan diagonal ruang suatu balok itu adalah mengadakan yang mungkin ada. Jadi, gunakan ruangan sebagai model sebuah balok. Setelah menggunakan ruangan sebagai model, barulah kenalkan konsep diagonal ruang sebuah balok.

    ReplyDelete
  18. Darwis Cahyo Nugroho
    18709251038
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamualaikum wr.wb
    "2. Bagaimana penjelasan filsafat tentang nilai Phi yang merupakan perbandingan keliling lingkaran dengan diameternya?"
    Phi adalah pemikiran seseorang tentang perbandingan keliling lingkaran dan diameternya. Untuk membuktikannya kita dapat menggunakan model model nyata disekitar kita yang berbentuk lingkaran. Lalu kita dapat membandingkan keliling dan diameternya.

    ReplyDelete
  19. Tiara Cendekiawaty
    18709251025
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Saya tertarik untuk mengulasi pertanyaan no 10 mengenai penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari. Saya setuju dengan Prof yang mengatakan bahwa penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari adalah ranahnya orang dewasa bukan untuk anak-anak. Mengapa? Karena proses berpikir anak-anak belum sampai pada tahap tersebut. Penggunaan matematika sehari-hari yang dimaksudkan adalah matematika terapan/matematika sebagai dasar ilmu lainnya. Anak-anak bisa mengenal matematika melalui kehidupan sehari-hari tetapi ketika mengaplikasikannnya dalam kehidupan sehari-hari mereka belum mampu. Kemampuan anak-anak hanya pada tahap yang sederhana.

    ReplyDelete
  20. Tiara Cendekiawaty
    18709251025
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Dan saya tertarik untuk mengulas pertanyaan no 20. Simbol-simbol dalam matematika mengandung suatu konsep. 1 simbol mewakili 1 konsep matematika. Agar siswa dapat memahami suatu konsep dengan baik dan benar maka siswa jangan langsung diberi definisi dari suatu konsep tersebut. Guru harus memulainya dengan memberikan berbagai variasi contoh disertai dengan bukan contoh. Dengan begitu siswa dapat melakukan proses abstraksi untuk membentuk suatu konsep sendiri. Proses abstraksi membuat siswa mampu membuat kategori yang memiliki kesamaan, membuat penamaan, hingga terbentuklah suatu ilmu/konsep.

    ReplyDelete
  21. Yoga Prasetya
    18709251011
    S2 Pendidikan Matematika UNY 2018 A

    Terimakasih prof atas postingannya. Dari uraian di atas terdapat beberapa pertanyaan tentang belajar mengajar matematika yang dijawab dengan penjelasan filsafat. Matematika merupakan olah pikir dalam menentukan jawaban, karena matematika memiliki jawaban sesuai dengan ruang dan waktunya.

    ReplyDelete
  22. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Dalam filsafat, kesulitan merupakan kendala seseorang dalam menembus ruang dan waktu. Kesulitan belajar yang dialami siswa mempunyai banyak dampak yang berujung pada suatu ketidaktahuan siswa tersebut mengenai sebuah disiplin ilmu. jika seseorang sedang dalam kesulitan, alngkah lebih baiknya jika meminta bantuan dan pengarahan dari yang lebih mengetahui. Jika siswa hanya diam saja tanpa adanya rasa ingin bisa dapat menyebabkan siswa tidak akan mengalami kemajuan. Kesulitan belajar yang menjadi tantangan besar bagi siswa berubah menjadi sebuah penghalang dalam mencapai prestasi yang diinginkan.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  23. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Dalam filsafat, kegiatan pemecahan masalah merupakan salah satu usaha atau ikhtiar untuk mendapatkan suatu jawaban. Pemecahan masalah tidak hanya berguna dalam memecahkan suatu persoalan matematika tapi juga dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Masalah yang selalu datang silih berganti juga memerlukan sebuah usaha untuk dapat menyelesaikannya. Jika seseorang tidak ada usaha dalam menyelesaikan semua permasalahannya, maka ia tidak akan bisa melangkah maju dan akan terus terpuruk dengan berbagai masalahnya. Hal ini tentu tidak akan bagus kesehatan psikologinya.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  24. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Secara filsafat, konsep menemukan sendiri mengandung pengertian membangun. Siswa berusaha membangun pengetahuannya sendiri yang dibantu dengan guru. dalam hal ini sudah menempatkan siswa sebagai pusat dari pembelajaran dan guru sebagai fasiitator. Guru hanya memfasilitasi kebutuhan siswa dan siswanya sendirilah yang berusaha untuk menemukan konsep. Tentu dalam hal ini guru juga ikut mengarahkan agar siswanya tidak kesasar dan salah jalan. Hal ini sesuai dengan paradigma contructivisme yang mengarahkan siswa untuk menemukan sendiri sehingga hal tersebut lebih bermakna dan terus terngiang dalam ingatannya. Belajar bermakna inilah yang akan menjadikan para siswa berhasil dalam mencapai tujuannya.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  25. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Dalam matematika tidak akan jauh-jauh dengan yang namanya simbol. Simbol-simbol dalam matematika berguna agar penjelasan tidak terlalu panjang dan lebih praktis. Jika tidak adanya simbol, maka dalam buku ajar akan penuh dengan tulisan yang tidak jelas bagaimana gambaranya. Padahal jika penjelasan hanya dalam bentuk kata-kata akan lebih sulit dimengerti dibandigkan dengan adanya gambar ataupun simbol yang mewakilinya. Simbol tidak hanya berguna dalam matematika saja, namun juga bisa berguna dalam kehidupan namun tentunya dalam bentuk yang berbeda sesuai dengan kreativitas setiap individunya. Karena sesungguhnya simbol bermanfaat dalam berbagai hal tergantung bagaimana orang lain menyikapinya.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  26. Yoga Prasetya
    18709251011
    S2 Pendidikan Matematika UNY 2018 A
    Fenomena yang ada dalam belajar mengajar matematika melalui filsafat memberikan ilmu dan pengalaman yang sebelumnya belum diketahui oleh guru. Filsafat mampu memasuki proses belajar belajar matematika dengan sederhana dan bisa diterima oleh akal. Namun segala sesuatu di dunia ini memiliki batasan masing-masing yang hanya kepada Tuhanlah Sang Pemilik ilmu dan kita akan kembali.

    ReplyDelete
  27. Erma Zelfiana Surni
    18709251009
    S2. P.Matematika A 2018

    Assalamualaikum Wr. Wb
    Dari legi ini kita dapat memahami keluasaan peran filsasat termasuk dalam pembelajaran. Pembelajaran matematika dengan filsafat itu sangatlah dekat. Filsafat mampu menjelaskan matematika dan dari matematikalah kita bisa memahami filsafat. Ini sangat bermanfaat bagi orang dewasa dalam hal ini guru dalam mengajar. Dengan memahami filsafat maka guru juga bisa memahami bagaimana kondisi pembelajaran dan bagaimana memperbaiki kondisi itu. Maka guru yang memahami filsafat dengan baik adalah guru yang tidak mudah berkeluh kesah disetiap hambatan dalam mengajarnya.

    ReplyDelete
  28. Erma Zelfiana Surni
    18709251009
    S2. P.Matematika A 2018

    Assalamualaikum Wr. Wb
    Menurut saya dari matematika guru juga bisa menjelaskan filosofi hidup kepada siswa. Misal pada materi garis bilangan positf dan negatif kita bisa menjelaskan bahwa arah kekanan itu bisa diibaratkan dengan jalan kebaikan semakin kekanan maka semakin mendekati dan mendapati nilai positif. Begitupun hidup manusia semakin sering berada pada jalan kebaikan maka semakin memperoleh nilai positif. Nilai positif itu bisa berupa cinta dan kasih Allah maka semakin kita berada pada jalan kebaikan maka kita semakin dekat dan memperoleh cinta Allah. Arah kekiri itulah jalan keburukan Semakin kekiri berarti semakin mendekati dan memperoleh nilai negatif. Maka semakin seseorang berada pada jalan keburukan maka akan semakin mendekati dan memperoleh nilai yang negatif. Nilai negatif itulah yang diibaratkan kebencian Allah. Maka semakin siswa sering berbohong, bermalas-malasan, menyontek, menggunjing teman, dst makan Allah semakin tidak suka atau benci.

    ReplyDelete
  29. Erma Zelfiana Surni
    18709251009
    S2. P.Matematika A 2018

    Assalamualaikum Wr. Wb
    Terkait masalah kesulitan peserta didik dalam belajar, tentu ini merupakan suatu masalah yang tidak bisa lepas dari pembelajaran khususnya pembelajaran matematika. Inilah yang menjadi masalah sekaligus menjadi ujian bagi para guru. Namun guru yang memahami konsep humanist, konsep perbedaan, konsep ruang dan waktu dalam filsafat akan memahami dengan baik ujian itu. Harus dipahami dari sisi HUMANIST, bahwa siswa adalah insan yang terlahir lengkap dengan dianugerahinya potensi didalam setiap dirinya. Potensi inilah yang harus digali. Maka setiap siswa SEBENARNYA memiliki potensi cerdas hanya PERBEDAANnyaa ialah terletak pada penggaliannya. Ada yang cepat tergali, ada yang lambat, ada yang galiannyya dalam,dangkal, ada yang galian setengah dalam, setengah dangkal. Perbedaan inilah yang memunculkan penilain kita akan adanya siswa yang cerdasnya minta ampun, yang bodohnya juga minta ampun, yang cerdasnya cepat, ada lambat cerdasnya lambat,dst. Guru juga harus memahami bahwa kapasitas belajar siswa itu BERBEDA dengan kapasitas orang dewasa maka tidaklah layak jika memaksakan RUANG dan WAKTU kepada mereka dengan kata lain tidaklah pantas memaksa mereka untuk belajar layaknya orang dewasa yang belajar. Sehingga dapat saya simpulkan bahwa dari pemahaman filsafat yang baik, guru akan terlahir menjadi guru yang tidak hanya memiliki sensitivitas dan kreativitas dalam mengajar tapi juga akan memiliki kesabaran terhadap ujian dalam proses mengajarnya.

    ReplyDelete
  30. Deden Hidayat
    18709251032
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Tujuan seorang guru mempelajari filsafat adalah untuk meningkatkan sensitivitasnya dalam melaksanakan proses pembelajaran di kelas. Proses pembelajaran yang terjadi tidak bisa dipisahkan dari kesulitan belajar yang dialami oleh siswa. Kesulitan belajar merupakan suatu masalah yang harus diselesaikan oleh seorang guru. Untuk dapat menyelesaikan permasalahan tersebut dalam kacamata filsafat seorang guru harus mampu menembus ruang dan waktu, maksudnya yaitu seorang guru harus bisa melakukan evaluasi terhadap pembelajaran-pembelajaran yang sudah dilakukan. Hasil evaluasi yang sudah dilakukan oleh seorang guru kemudian digunakan sebagai suatu acuan dalam mempersiapkan pembelajaran kedepannya agar lebih baik.

    ReplyDelete
  31. Deden Hidayat
    18709251032
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Bagaimana penjelasan filsafat tentang kegiatan pemecahan masalah? Berdasarkan petunjuk yang diberikan oleh dosen yang berkaitan, bahwa dalam filsafat kegiatan pemecahan masalah dapat dipandang sebagai ikhtiar. Ikhtiar disini maksudnya sebagai suatu proses yang harus dilakukan untuk memecahkan masalah tersebut. Kegiatan pemecahan masalah merupakan salah satu bentuk pembelajaran yang menuntut siswa aktif. Kemudian dengan adanya masalah tersebut, siswa akan melakukan berbagai macam cara yang dapat digunakan sampai benar-benar mampu memecahkan permasalahannya. Penggunaan berbagai cara yang dilakukan siswa memperlihatkan bahwa siswa sedang mengkonstruksi pengetahuan yang dimilikinya sendiri melalui sebuah pengalaman belajar.

    ReplyDelete
  32. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, wr, wb.
    Dalam pertanyaan nomer 1 bapak Marsigit mendefinisikan "belajar" sebagai segala usaha untuk "mengadakan" dari beberapa sifat "yang mungkin ada". Belajar merupakan hal yang sangat penting dalam menambah pengetahuan kita. Dengan belajar kita dapat tahu berbagai hal yang awalnya kita tidak tahu. Dengan belajar kita akan melawan kebodohan.

    ReplyDelete
  33. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, wr, wb.
    Dalam pembuktian phi dijelaskan dapat digunakan benda konkrit. Dalam pembelajaran siswa memang akan lebih mudah memahaminya jika dihubungkan pada kehidupan sehari-hari yang konkrit dan familiar untuk siswa. apalagi untuk siswa kelas bawah memang pembelajaran dengan benda konkrit sangat dianjurkan karena tahap kognitif nya masih dalam tahap konkrit.

    ReplyDelete
  34. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, wr, wb.
    Menemukan sendiri, mengandung pengertian Membangun yang kemudian sesuai dengan paradigma Constructivisme. Dengan siswa menemukan sendiri sebuah teori maka dibenak mereka juga ikut terbangun konsep tersebut. Sehingga memberikan pengalaman belajar kepada siswa untuk dapat menemukan suatu konsep sendiri merupakan hal yang sangat baik dan lebih bermakna daripada guru langsung menjelaskan konsep tersebut.

    ReplyDelete
  35. Cahya Mar'a Saliha Sumantri
    18709251034
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesulitan belajar?
    Belajar tidak memandang umur untuk dilakukan, karena sudah menjalani hidup seperti biasa termasuk belajar. Bagi siswa, belajar bisa menjadi mudah dan sulit karena tergantung siswa itu sendiri bagaimana pola dan cara mereka belajar. Bagi masyarakat umum, belajar selalu ditemukan pada setiap kegiatan yang mereka lakukan hanya saja siswa belajar karena menjadi seorang anak didik di sekolah, sedangkan siswa bila sudah di luar sekolah tetap menajdi anak didik tetapi perannya sebagai warga masyarakat juga melekat. Sehingga, anak bisa belajar juga dari lingkungan di mana ia biasanya tinggal. Bila ada yang mengatakan belajar itu sulit, sah-sah saja karena bisa jadi mereka mengalami kebuntuan dalam menyelesaikan masalah. Belajar tidak semulus seperti bayangan karena namanya belajar butuh proses dan sering melakukan kesalahan untuk mengetahui ukuran kemampuan mereka dalam belajar.

    ReplyDelete
  36. Cahya Mar'a Saliha Sumantri
    18709251034
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Bagaimana penjelasan filsafat tentang konsep menemukan sendiri?
    Anak yang pertama kali diajarkan sesuatu dituntut untuk mengingat dan melakukannya kembali bila dibuuhtuhkan. Hal tersebut tidak lepas dari ingatan anak dan bagaimana ia menyerap dan melogika sendiri mengenai hal tersebut. Bisa saja dalam kegiatan sehari-hari anak melakukan banyak hal dan menyambungkan hal yang diingatnya dengan kegiatan yang baru dilakukan. Sehingga, dari situ anak bisa melakukan kembali kegiatan tersbut dengan cara yang mereka cari sendiri.

    ReplyDelete
  37. Cahya Mar'a Saliha Sumantri
    18709251034
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Bagaimana penjelasan filsafat tentang penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari?
    Hal pertama yang diajarkan orangtua kepada anak biasanya mengenalkan angka, yang diharapkan anak bisa berhitung di usia dini. Bila dipikirkan lagi, matematika dianggap sulit oleh orang-orang padahal mereka sendiri bisa berhitung. Sehingga, sesulit apapun tingkatan dalam matematika sebenarnya seluruh orang di dunia yang menganggap matematika itu sulit dan menjadi pelajaran yang dijauhi saat sekolah, mereka pintar berhitung dan membilang. Hal itu cukup menjadi dasar dalam membuka mata orang-orang untuk melakukan perdagangan yang menuntut perhitungan da perkiraan jeli.

    ReplyDelete
  38. Dita Aldila Krisma
    18709251012
    PPs Pendidikan Matematika A 2018

    Salah satu contoh materi mtematik tentang metode pembuktian adalah induksi matematika. Pembuktian dengan induksi matematika dapat dipahami melalui efek domino. Domino yang disusun berjajar dengan jarak yang sama, domino pertama disentuh untuk dirobohkan, maka domino selanjutnya ikut mengalamai dampaknya yaitu roboh sampe domino-domino selanjutnya. Prinsip pada induksi matematik adalah 1) buktikanbenar untuk n = 1; 2) misalkan benar untuk n = k; 3) buktikan benar untuk n = k + 1.

    ReplyDelete
  39. Dita Aldila Krisma
    18709251012
    PPs Pendidikan Matematika A 2018

    Pemecahan maslah dapat dikatakan sebagai tujuan pembelajaran dimana siswa harus memilik kemampuan pemecahan pemecahan masalah. Menurut salah satu ahli yaitu G. Polya, terdapat 4 langkah penyelesaian masalah. Empat langkah itu yakni 1) understanding the problem; 2) devising the plan, 3) carrying out the plan; 4) looking back.

    ReplyDelete
  40. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Kesulitan belajar adalah kendala menembus ruang dan waktu. Memang, kesulitan belajar merupakan suatu kendala yang perlu diselesaikan dan ditangani. Ketika menemui suatu kendala harus dihadapi dan dicari solusi, bukanya malah lari. Menghadapi suatu kendala juga diperlukan sikap yang tepat agar kendala tersebut bisa teratasi tanpa menimbulkan bertambahnya suatu kendala yang sama.

    ReplyDelete
  41. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Tujuan dari telaah filsafat adalah untuk meningkatkan sensitivitas orang dewasa (guru) agar lebih santun terhadap yang ada dan yang mungkin ada dalam proses belajar mengajar matematika. Sensitivitas adalah hal amat penting yang harus dimiliki oleh seorang guru, karena mengajar tidak hanya tentang bagaimana memberikan ilmu kepada siswa. Mengajar adalah proses yang tentunya dalam setiap proses tersebut diperlukan peran serta hati dan sensitivitas. Guru yang tidak mempunyai sensitivitas akan menganggap mengajar adalah sebuah kewajiban yang akan gugur kewajiban tersebut jika guru telah menyampaikan pelajaran tanpa peduli apakah pelajaran tersebut diterima oleh siswa atau tidak. Guru yang mempunyai sensitivitas yang tinggi akan memulai pelajaran dengan sepenuh hati, membimbing dan mengarahkan siswa dalam memperoleh pengetahuannya dengan sepenuh hati pula. Jika guru melakukan setiap proses belajar dan mengajar dengan sepenuh hati maka apa yang dirasakan siswa juga berbeda dan mungkin siswa akan lebih menerima nya dengan baik. Maka disinilah pentingnya filsafat, fisafat adalah tentang bagaimana berpikir. Bagaimana memikirkan yang ada dan yang mungkin ada, bagaimana menterjemahkan dan diterjemahkan, bagaimana memahami perasan siswa dari sudut pandang siswa bukan guru dan bagaimana agar lebih ramah dan santun kepada siswa dan proses belajar mengajar.

    ReplyDelete
  42. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Terkait jawaban terhadap petanyaan bagaimana penjelasan filsafat tentang kesulitan belajar, Prof Marsigit telah mengatakan bahwa secara filsafat, kesulitan dapat dimaknai kendala seseorang dalam usahanya menembus ruang dan waktu. Merupakan tugas guru untuk membantu siswa dalam menembus ruang dan waktunya. Tugas guru adalah membimbing siswa untuk menemukan pengetahuannya sendiri bukan mentransfer pengetahuan guru kepada siswa tanpa memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan sendiri prosesnya. Karena pengetahuan orang dewasa berbeda dengan pengetahuan siswa. Siswa yang mempunyai kesulitan belajar, berarti siswa tersebut terjebak dalam ruang dan waktu dn dalam keadaan tidak mampu bangkit dan menembus ruang dan waktu tersebut. Jika siswa terjebak dalam ruang dan waktu yang salah, tugas guru adalah mengingatkan dan membantunya untuk menembus ruang dan waktu tersebut. Membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar dapat dilakukan dengan cara memahami terlebih dahulu apakah kendala yang dialami siswa. Jika guru sudah mengetahui kendala tersebut, bimbinglah siswa untuk bangkit dan yakinkan siswa bahwa ia mampu melewati kesulitan tersebut. Karena disetiap kesulitan pasti ada kemudahan, dan membantu orang lain untuk bangkit lebih sulit dibandingkan dengan membangkitkan diri sendiri.

    ReplyDelete
  43. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Dalam filsafat, konsep kesamaan setara dengan sifat Identitas, yaitu tercapainya keadaan A=A. A=A adalah keadaan dimana seharusnya manusia berada. Keadaan tersebut adalah keadaan ideal yang selalu dicapai oleh manusia. Keadaan yang dianggap tepat, sesuai dan benar, yaitu tepat sesuai ruang dan waktunya. Jika ia seorang guru maka harus menjadi guru yang sesuai dengan ruang dan waktunya, yaitu membimbing siswa dengan lebih santun. Jika ia seorang siswa atau mahasiswa, maka jadilah mahasiswa yang sesuai dengan ruang dan waktunya, jika waktunya mengerjakan tugas maka kerjakanlah tugas tersebut. Jika ia seorang anak maka jadilah anak yang sesuai ruang dan waktunya, dimana ruang dan waktu nya adalah orang tua dan sesuai ruang dan waktu adalah berbakti dan memuliakan orang tua. Maka A=A adalah keadaan dimana seorang manusia mampu menembus dan menyesuaikan dengan ruang dan waktunya. Manusia yang tidak mampu mencapai keadaan sesuai dengan ruang dan waktu dpat dikatakan terjebak dalam ruang dan waktu, dan A tidaklah lagi sama dengan A. Konsep ketidaksamaan juga setara dengan Sifat Kontradiksi yaitu Predikat yang tidak akan mampu menyamai Subjeknya. Dimana seorang manusia adalah Objek dan Subjeknya adalah Tuhan. Maka manusia mana yang mampu menyamai Tuhannya, tentulah tidak ada. Bagaimanapun mahanusia tidak akan mampu menyamai Penciptanya. Jikalau ada sesorang yang merasa sama dengan Tuhannya, berarti ia berada dalam kesesatan dan terjebak oleh ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  44. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Penggunaan matematika dalam kehidupan sehari-hari adalah ranahnya orang dewasa. Ranahnya anak kecil adalah menggunakan matematika sesuai dengan ruang dan waktunya anak kecil. Setiap orang memiliki perbedaan, pun begitu dengan ruang dan waktu nya. Maka ruang dan waktu orang dewasa berbeda dengan ruang dan waktu anak kecil. Memaksa siswa berpikir sampai dengan ranah menggunakan matematika adalah suatu kekejaman. Namun, bukan berarti ruang dan waktu anak dalam menggunakan matematika itu sempit, masih banyak yang dapat dilakukan anak yaitu menghitung, mengukur, mengira-ngira dan lain lain. Membuat siswa memikirkan matematika formal merupakan tindakan semena-mena yang tidak ramah terhadap anak kecil. Tahapan berpikir anak adalah dimulai dari yang kongkrit, maka dalam pembelajarn hendaknya berikan pengalaman kepada anak untuk berinteraksi dengan benda kongkrit. Misalnya pengalaman mengukur dengan melakukan sendiri proses pengukuran tersebut, jangan biarkan siswa hanya mengukur dalam bayangan saja, karena hal tersebut akan sangat sulit bagi siswa.

    ReplyDelete
  45. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Terkait bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya relasi dan fungsi matematika? Secara khusus bagaimana penjelasan filsafat tentang limit fungsi? Bapak telah mengatakan bahwa secara filsafati, konsep limit fungsi berkaitan dengan ketakhinggaan manusia menemukan ketidaksempurnaan. Manusia memang tak pernah menemukan kesempurnaan dalam dirinya sampai kapanpun, sesuatu yang terkadang telah dipersiapkan dengan matang oleh seseorang dan dianggap telah sempurna pasti ada saja kekurangan yang membuat bayangan sempurna itu sirna. Namun, sesungguhkan ketidaksempurnaan itu adalah wujud kesempurnaan yang dianugerahkan oleh Allah, bayangkan saja jika manusia memiliki kesempurnaan pendengaran, maka tentu ia tidak dapat tidur dengan nyenyak. Sampai kapanpun, sampai waktu yang tak terhingga pun manusia tidak akan menemukan kesempurnaan dalam dirinya. Yang perlu ia yakini, ketidaksempurnaan tersebutlah yang merupakan kesempurnaan manusia. Sempurna dalam ketidaksempurnaan. Konsep ketakhinggaan juga mengajarkan kepada kita bahwa kuasa Allah itu tak terhingga jumlahnya. Pun begitu dengan kasih sayangnya, yang amat tak terhingga jumlahnya. Maka, sebagai hamba hendaknya kita bersyukur yang tak ada hingganya pula, karena sampai batas ketakhinggaannya pun mungkin masih belum bisa mencakup sekuruh kasih sayang Allah yang tak terhingga tersebu

    ReplyDelete
  46. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Tekait tentang bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya simbol-simbol matematika. Bapak mengatakan bahwa secar khusus, terdapat apa yang disebut sebagai filsafat simbol.
    Simbol-simbol dalam matematika mengingatkan saya akan hakikat hidup ini yang hendaknya senantiasa terjemah dan diterjemahkan. Mengapa demikian, karena simbol dalam matematika memiliki representasinya masing-masing. Setiap simbol mewakili satu arti dan tidak ada simbol yang tidak memiliki arti. Untuk mengetahui matematika, kita perlu mengetahui arti-arti dari simbol-simbol tersebut. Untuk mengetahui artinya dari simbol maka kita harus menterjemahkan simbol tersebut. Dan untuk memudahkan penulisan sebuah pernyataan matematika maka kita dapat menuliskannya menggunkan simbol sebagaimana fungsi dari simbol. Sebuah pernyataan matematika perlu diterjemahkan kedalam bahasa simbol jika kita ingin mempermudah penulisannya. Begitulah seterusnya, simbol-simbol matematika mengingatkan kita akan hidup ini yang senantiasa harus menterjemah dan diterjemahkan.

    ReplyDelete
  47. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  48. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya ingin mencoba menanggapi pertanyaan kedua, yakni:
    “2. Bagaimana penjelasan filsafat tentang nilai Phi yang merupakan perbandingan keliling lingkaran dengan diameternya?”
    Di dunia ini ada berbagai hal yang sudah menjadi kesepakatan bersama sehingga tidak perlu ditelusuri atau diperdebatkan asal usulnya. Dalam matematika pun demikian, ada definisi-definisi yang memang merupakan kesepakatan awal atau pengertian awal. Salah satu contoh definisi dalam matematika adalah bahwa nilai phi yang merupakan perbandingan antara keliling lingkaran dengan diameternya. Kemudian untuk membuktikan nilai phi tersebut dapat dilakukan percobaan dengan benda-benda konkrit. Percobaan-percobaan dengan benda konkrit ini akan menambah pemahaman dan mampu tertanam dalam diri siswa dengan lebih kuat. Saya sendiri sampai sekarang masih ingat ketika dulu guru matematika saya mengajak melakukan percobaan untuk membuktikan nilai phi. Percobaan tersebut dilakukan dengan mengukur keliling dan diameter lingkaran-lingkaran dengan berbagai ukuran, kemudian membandingkan keliling dengan diameternya. Belajar menggunakan benda-benda konkrit seperti ini menurut saya merupakan cara yang ampuh dalam memfasilitasi siswa untuk mempelajari matematika.

    ReplyDelete
  49. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya ingin mencoba menanggapi pertanyaan ketiga, yakni:
    “3. Bagaimana penjelasan filsafat mengenai berbagai macam konsep himpunan, misalnya Himpunan Semesta, Himpunan Kosong, Relasi Himpunan dan Operasi Himpunan?”
    Sejak kecil siswa sebetulnya telah mempunyai intuisi tentang konsep himpunan. Jika kita perhatikan, siswa telah mampu menggolongkan atau mengelompokkan dan membedakan objek-objek berdasarkan kategori tertentu. Misalnya ketika akan mencuci baju, siswa sudah biasa mengelompokkan antara baju yang berwarna butih dengan salin putih. Ketika siswa akan melipat baju dan memasukkan ke dalam almari, siswa sudah biasa mengelompokkan antara baju, celana, jilbab, rok, dll. Oleh karena itu, dalam pembelajaran matematika tentang himpunan, sebaiknya guru menggunakan intuisi siswa sebagai pijakan awal. Guru tidak langsung menjelaskan konsep himpunan secara teoritis, tetapi akan lebih baik jika guru mengambil konteks-konteks yang dekat dengan kehidupan siswa. Sehingga siswa dapat semakin termotivasi dalam mempelajari matematika karena sesungguhnya matematika itu sangat dekat dengan kehidupan mereka.

    ReplyDelete
  50. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya ingin mencoba menanggapi pertanyaan keempat, yakni:
    “4. Bagaimana penjelasan filsafat mengenai konsep bilangan berpangkat negatif?”
    Konsep-konsep negative, baik itu bilangan negative maupun bilangan berpangkat negative memang termasuk sulit bagi siswa. Hal ini terjadi karena memang sulit juga bagi guru untuk mengambil konteks-konteks nyata terkait bilangan-bilangan negative. Seperti yang sudah dijelaskan oleh Prof Marsigit bahwa pangkat negative termasuk dalam pengertian formal.

    ReplyDelete
  51. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya ingin mencoba menanggapi pertanyaan kelima, yakni:
    “5. Bagaimana penjelasan filsafat tentang rumus Luas permukaan Bola?”
    Rumus merupakan bentuk umum dari suatu konsep. Rumus digunakan untuk mempermudah dalam penyelesaian soal. Dalam filsafat, rumus disebut wadah. Jika ada wadah tentu ada isinya. Isi dari rumus adalah bilangan-bilangan yang mewakili ukuran-ukuran dari bola (misalnya jari-jari) yang kemudian dapat disubstitusikan ke dalam rumus tersebut.

    ReplyDelete
  52. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menjawab pertanyaan ke-6, yakni:
    “6. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesulitan belajar?”
    Menurut pendapat saya, kesulitan merupakan ketidakmampuan seseorang untuk melakukan sesuatu. Adanya kesulitan disebabkan karena seseorang ingin mencapai sesuatu yang lebih dari apa yang biasa ia dapatkan. Artinya munculnya kesulitan karena seseorang ingin menggapai sesuatu yang levelnya lebih tinggi. Jika dikaitkan dalam kegiatan belajar, maka kesulitan belajar terjadi karena siswa mempelajari sesuatu yang baru, yang levelnya lebih tinggi atau lebih kompleks. Untuk menghadapi atau mengatasi kesulitan, seseorang harus berusaha lebih keras. Seperti yang telah disampaikan oleh Prof Marsigit bahwa hal ini dikatakan sebagai usaha manusia untuk menembus ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  53. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menjawab pertanyaan ke-7, yakni:
    “7. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kegiatan pemecahan masalah?”
    Dalam hidup, manusia memang akan senantiasa dihadapkan pada masalah-masalah. Dengan adanya masalah-masalah tersebut menuntut manusia untuk dapat menyelesaikannya atau memecahkannya. Artinya, adanya masalah akan mendorong manusia untuk berusaha atau berikhtiar. Karena memang pada dasarnya manusia hanya mampu berusaha, sementara hasil adalah bergantung pada kuasa Tuhan. Usaha manusia di dalam filsafat dipandang sebagai vital, sementara hasil atau takdir dari Yang Maha Kuasa dipandang sebagai Fatal. Oleh karena itu, sebenar-benar hidup adalah interaksi antara Fatal dan Vital. Terima kasih.

    ReplyDelete
  54. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-8, yakni:
    “8. Bagaimana penjelasan filsafat tentang konsep menemukan sendiri?”
    Menemukan sendiri merupakan inti dari paradigm konstruktivisme. Dalam pandangan ini, belajar diartikan sebagai membangun pengetahuan dalam diri siswa. Paradigm konstruktivisme ini merupakan paradigm yang saat ini dipandang sebagai paradigm yang sesuai untuk diterpakan dalam pembelajaran. Menemukan sendiri atau membangun pengetahuan sendiri dalam diri siswa berarti siswa dipandang sebagai subjek aktif atau actor dalam pembelajaran. Sementara guru bukan lagi sebagai pemberi ilmu pengetahuan kepada siswa, namun guru berperan sebagai fasilitator.

    ReplyDelete
  55. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-9, yakni:
    “9. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya konsep berbagai macam bilangan, hubungan antar bilangan, dan operasi bilangan? Secara khusus bagaimana penjelasan filsafat tentang Deret dan Barisan Bilangan?”
    Dunia ini tersusun atas berbagai unsur. Masing-masing unsur mempunyai karaktersitik yang berbeda-beda. Akan tetapi masing-masing unsur tentu memiliki hubungan atau keterkaitan tertentu. Begitu pula dalam bilangan. Bilangan dalam matematika ada bermacam-macam, namun dari bermacam-macam tersebut tentu ada hubungan dan keterkaitannya. Sementara konsep deret dan barisan bilangan di dalam filsafat dapat dimaknai bahwa dengan berfikir, manusia dapat meramalkan atau merancang masa depan. Dengan pikiran pula, manusia bisa kembali ke masa lalu.

    ReplyDelete
  56. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-10, yakni:
    “10. Bagaimana penjelasan filsafat tentang kesamaan, persamaan, ketidaksamaa, dan pertidaksamaan?”
    Segala hal di dunia ini diciptakan berpasang-pasangan. Ada persamaan, ada pula perbedaan. Ada kesamaan ada ketaksamaan. Konsep kesamaan dapat dipandang sebagai sifat identitas. Sementara ketaksamaan dapat dipandang sebagai sifat kontradiksi. Di dalam kehidupan, manusia hanya mampu berusaha menggapai sifat identitas, sementara sebenar-benar identitas hanyalah Kuasa Tuhan. Sedangkan dalam setiap saat, manusia selalu melakukan kontradiksi-kontradiksi dalam hidupnya. dengan kontradiksi inilah manusia dapat hidup.

    ReplyDelete
  57. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-11, yakni:
    “11. Bagaimana penjelasan filsafat tentang konsep berbagai macam operasi bilangan?”
    Operasi bilangan yang tunggal atau ideal atau sempurna hanya ada di dalam pikiran. Sementara di luar pikiran atau dalam kenyataannya, operasi bilangan bergantung pada ruang dan waktunya. Sebagai contoh, di dalam pikiran benar bahwa 2+3=5. Sementara di dalam kenyataan, 2+3 belum tentu sama dengan 5. Karena di dunia nyata tergantung pada ruang dan waktunya. Misalnya 2 buku ditambah 3 pensil, kita tidak bisa menjumlahkannya menjadi 5.

    ReplyDelete
  58. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-12, yakni:
    “12. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya relasi dan fungsi matematika? Secara khusus bagaimana penjelasan filsafat tentang Limit Fungsi?”
    Segala hal dibangun karena adanya hubungan atau relasi. Manusia tidak akan pernah bisa hidup sendiri, begitu pula segala ciptaan Allah di alam semesta ini. Semua hal tidak bisa berdiri sendiri, semua selalu memerlukan orang lain atau hal lain agar mampu menjalankan tugas atau fungsinya dengan baik. Sementara menanggapi limit fungsi, Prof Marsigit telah memberi petunjuk bahwa limit fungsi berkaitan denga ketakhinggaan, dan di dalam ketakhinggaan manusia akan menemukan ketidaksempurnaannya. Sebagai contoh adalah manusia dikaruniai pemikiran oleh Allah. Dengan berfilsafat manusia belajar untuk memikirkan hakekat seuatu hal. Artinya manusia berusaha memikirkan sesuatu sedalam dalamnya dan seluas-luasnya. Akan tetapi, semakin kita berfikir, justru kita akan semakin tidak mengerti, justru akan semakin menemukan kebingungan-kebingungan, dan pada akhirnya kita harus menyadari bahwa memang kemampuan berfikir kita tidak sempurna. Manusia sempurna dalam ketidaksempurnaannya dan tidak sempurna dalam kesempurnaannya.

    ReplyDelete
  59. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-13, yakni:
    “13. Bagaimana penjelasan filsafat tentang bentuk, ukuran, dan macam-macam bangun-bangun geometri?”
    Bangun-bangun geometris memiliki bentuk yang sempurna. Sehingga bangun-bangun tersebut hanya ada di dalam pikiran. Dalam mempelajari geometri guru sebaiknya menggunakan benda-benda nyata agar memudahkan siswa. Dari benda-benda geometris di sekitar siswa tersebut, siswa perlu melakukan idealisasi, yakni dengan menganggap sempurna benda-benda geometris yang diamati. Terima kasih.

    ReplyDelete
  60. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya akan mencoba menanggapi pertanyaan ke-14, yakni:
    “14. Bagaimana penjelasan filsafat tentang adanya berbagai macam Pola atau keteraturan dalam matematika?”
    Segala hal di dunia ini sudah di atur oleh Allah. Pola atau keteraturan merupakan bagian dari kodrat Allah. Dalam kehidupan sehari-hari, pola diartikan sebagai kebiasaan. Kebiasaan manusia dapat dibentuk jika manusia mau melakukan hal tertentu secara berulang-ulang dalam waktu yang lama. Sementara dalam matematika, adanya pola atau keteraturan inilah yang menjadi dasar dalam pembelajaran. Oleh karena itu pembelajaran dapat dilakukan dengan cara guru memfasilitasi siswa melalui kegiatan menemukan pola dan hubungan sehingga siswa mampu menemukan suatu konsep matematika.

    ReplyDelete
  61. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Saya ingin mencoba menanggapi pertanyaan pertama, yakni:
    “1.Bagaimana menjelaskan secara filsafat tentang diagonal ruang suatu Balok?”
    Saya setuju bahwa dalam pembelajaran, siswalah yang berperan sebagai subjek belajar. Sehingga bukan lagi bagaimana guru menjelaskan diagonal ruang suatu balok, akan tetapi bagaimana siswa mempelajari diagonal ruang suatu balok. Diagonal ruang merupakan salah satu sifat dari balok. Diagonal ruang balok biasanya mulai dipelajari di tingkat SD, kemudian diperdalam lagi di tingkat SMP dan SMA. Menurut pendapat saya, cara yang tepat untuk memfasilitasi siswa SD dan SMP dalam mempelajari diagonal balok adalah dengan menggunakan benda-benda konkrit sebagai medianya. Sementara untuk anak tingkat SMA, guru bisa mulai memperkenalkan software-software seperti GeoGebra untuk membantu siswa mempelajari dan memahami konsep-konsep geometris.

    ReplyDelete
  62. Nur Afni
    18709251027
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Setiap materi dalam pembelajaran matematika mempunyai ciri masing-masing dan mempunyai perbedaan karena sebenar-benarnya ilmu adalah yang dapat dibedakan oleh manusia. Ada materi matematika yang dapat diterjemahkan menggunakan benda konkrit dan ada juga yang mungkin tidak dapat diterjemahkan menggunakan benda konkrit yang demikian ini hanya terdapat pada pikiran karena setiap tesis memiliki anti tesis. (Mengungkap Fenomena Belajar Mengajar Matematika melalui Filsafat. terimakasih

    ReplyDelete
  63. Kartianom
    18701261001
    S3 PEP 2018

    Pendidik atau Guru merupakan unsur terpenting dalam sitem pendidikan. Kemampuan guru dalam mengajar sangat berpengaruh penting dalam kehidupan siswa. Mempelajari filsafat ada manfaatnya sebagai guru untuk menambah wawasan dalam pembelajaran.

    ReplyDelete