Nov 6, 2014

Elegi Ritual Ikhlas 37: Ketika Pikiranku Tak Berdaya



Ass wr wb, ketika aku baca lagi Elegi ini, aku merasa ini penting untuk mengetahui batas pikiran. Oleh karena ini Elegi ini sengaja aku angkat ke permukaan kembali agar dapat disimak lebih banyak lagi oleh para pembaca. Selamat membaca. Wss wr wb

Oleh Marsigit

Pikiranku:
Oh...hoh... kalau tidak salah itu yang namanya Fatamorgana. Hem...sekali lagi dia berusaha menggodaku. Jelas-jelas dia memang bermaksud menguji pikiranku. Wahai Fatamorgana...agar aku mampu memecahkan misterimu...maka bersedialah engkau berkomunikasi denganku?

Fatamorgana:
Aku mempunyai caraku sendiri dalam berperilaku sebagai Fatamorgana. Jika aku tunduk dengan perintah-perintahmu maka tidaklah lagi aku bernama Fatamorgana.

Pikiranku:
Waha...tahu saja aku akan dirimu. Wahai Fatamorgana...engkau itu sebetulnya adalah Intuisiku.

Intuisiku:
Selamat aku ucapkan kepada dirimu, bahwasanya engkau itu hampir saja bisa menangkap Fatamorgana. Tetapi ketahuilah bahwa intuisimu itu hanya sebagian dari sifat Fatamorgana itu. Adalah tidak adil bahwa sifat yang sebagian itu engkau peruntukan untuk menamakan keseluruhan. Jika Intuisi adalah Fatamorgama, maka belum tentu Fatamorgana itu Intuisi.

Pikiranku:
Welah...ternyata belum pas juga. Baiklah Fatamorgana, sekarang pasti aku akan benar. Melihat gejalamu maka engkau itu tidak lain tidak bukan adalah Etik dan Estetika.

Etik dan Estetika:
Wahai Pikiran, ketahuilah bahwa Etik dan Estetika itu bisa bersifat pribadi, kelompok atau universal. Lihatlah Fatamorgana itu! Dengan lincahnya dia itu berlari-lari dari pribadi, menuju kelompok, menuju universal atau sebaliknya. Padahal dirimu tidak bisa menunjuk ruang dan waktunya Fatamrgana sekarang itu. Maka adalah terlalu gegabah jika engkau menunjuk dia hanya sebagai Etik dan Estetika. Jika Etik dan Estetika adalah Fatamorgana, maka belum tentu Fatamorgana itu Etik dan Estetika.

Pikiranku:
O..iya ya. Hemm...aku belum akan menyerah. Tetapi mengapa engkau tidak pula segera pergi dariku? Ah ini pasti aku akan betul. Wahai Fatamorgana engkau itu pastilah Superegoku.

Superego:
Wahai Pikiranku...pusat pengendalian Superegomu itu adalah pada Egomu. Ketahuilah bahwa Egomu itu hanyalah sebagian kecil saja dari pengendalian Fatamorgana ini. Maka tiadalah tepat jika engkau katakan bahwa Fatamorgana itu adalah Superegomu. Jika Superego adalah Fatamorgana maka belum tentu bahwa Fatamorgana itu Superego.

Pikiranku:
Wahai Fatamorgana engkau itu tidak lain tidak bukan adalah Bayanganku sendiri?

Bayangan:
Wahai Pikiran...lihatlah di sebelah sana! Ada bagian Fatamorgana tidak selalu mengikuti dirimu. Bagaimana mungkin Fatamorgana adalah hanya bayanganmu jika sebagian sifatnya adalah ternyata bayangan orang lain. Jika Bayanganmu adalah Fatamorgana, maka belum tentu Fatamorgana itu adalah bayanganmu.

Pikiran:
Wahai Fatamorgana kurangajar betul engkau itu, telah membuat marah pikiranku. Engkau itu kan cuma Fenomena. Hanya Fenomena saja, kok sombongnya luar biasa.

Fenomena:
Wahai Pikiran...ketahuilah bahwa menurut Immanuel Kant, Fenomena adalah sesuatu obyek yang bisa dipersepsi dengan panca indera. Sedangkan ada dari bagian Fatamorgana, tidak dapat dipersepsi menggunakan panca indera. Itulah yang disebut Noumena. Jika Fenomena adalah Fatamorgana maka belum tentu bahwa Fatamorgana itu Fenomena.

Pikiran:
Wahaha....haha....mau minteri orang pinter ya kamu! Alasanmu itulah sebenar-benar telah menunjukkan bahwa misteri itu telah terungkap. Kan... kalau begitu...ya gampang saja....Singkat kata Fatamorgana ya sekaligus Fenomena dan Noumena, ...gitu aja kok repot.

Fenomena dan Noumena:
Wahai Pikiran..aku menyayangkan sifatmu yang sombong. Kesombonganmu itulah penyebab engkau termakan mitos. Ketahuilah bahwa teori Fenomena dan Noumena itu kan hanya teorinya seorang Immanuel Kant. Kenapa engkau serahkan hidupmu seribu persen kepada teori itu. Bukankah hal yang demikian menunjukkan bahwa sebenar-benar dirimu itu adalah telah mati, dikarenakan tidak mampu lagi berpikir kritis. Pendapat seseorang adalah suatu tesis, maka wajib hukumnya bagi pikiran kritis untuk mencari anti-tesisnya. Jika Fenomena dan Noumena adalah Fatamorgana maka belum tentu Fatamorgana itu adalah Fenomena dan Noumena.

Pikiran:
Wah heh huh hah kok kak tut tat tit tut tat tit weil weil thong thong shot...udah-udah pergi sana aku tidak butuh lagi memikirkanmu.

Fatamorgana:
Hemhem...sudah sampilah pada saatnya engkau itu tak berdaya.

Pikiran:
Woh...nanti dulu. Aku merasa gengsi kalau tidak bisa memecahkan misterimu itu. Tetapi segenap daya dan upaya pikiranku ternyata tak mampu memecahkan Fatamorgana ini. Wahai Hatiku telah sampailah diriku itu dipenghujung batasku. Padahal penghujung batasku itu adalah Hatiku. Bolehkah aku meminta bantuan dirimu untuk memecahkan misteri siapakah Fatamorgana didepanku itu?

Hatiku:
Ketahuilah wahai Pikiranku, bahwa tidaklah mungkin dirimu mampu mengetahui segala seluk beluk Hatimu. Sedangkan kalimatmu itupun tidak mampu mengucapkan dan menuliskan segala pikiranmu. Tindakanmu tidak akan mampu menjalani semua tulisamu. Bagaimana mungkin aku bisa menjelaskan Fatamorgana ini hanya dengan kalimat-kalimatmu itu, kata-katamu, dan tulisan-tulisanmu? Sedangkan diriku itu pun tidak seluruhnya mampu merasakan Fatamorgana. Maka tidaklah cukup jika engkau hanya mengandalkan Hatimu sendiri. Ujilah dengan Hati para subyek diri yang lain. Jika Hatimu adalah Fatamorgana, maka belum tentu Fatamorgana itu adalah Hatimu.

Hati Subyek Diri yang Lain:
Sebentar dulu...emangnya urusanku hanyalah Fatamorganamu. Sedangkan akupun sedang menghadapi Fatamorgana yang lain. Fatamorgana diriku saja aku sulit memecahkan, apalagi Fatamorgana dirimu. Hati pertama: ketahuilah bahwa Fatamorgana itu dapat bersemayam di setiap hati manusia. Hati kedua:ketahuilah bahwa Fatamorgana itu dapat bersemayam di setiap pikiran manusia. Hati ketiga: ketahuilah bahwa Fatamorgana dapat berada diluar hati atau diluar pikiran.

Pikiranku:
Wahai para Hati...cukup-cukup. Tidak mau menjelaskan Fatamorganaku malah bertengkar sendiri. Okey...saya akan bertanya kepada Nasibku. Wahai Nasibku...tinggal dirimulah aku meminta tolong. Apa dan siapakah Fatamorgana ini?

Nasibku:
Wahai Pikiran...sebagian Nasibmu itu adalah tersembunyi sifatnya. Jika engkau mengetahui semua nasibmu, maka hal demikian bertentangan dengan hakekat dirimu sebagai manusia. Ketahuilah bahwa nasibmu itu ternyata bisa pula menjadi Fatamorgana. Jika Nasibmu adalah Fatamorgana, maka belum tentu bahwa fatamorgana itu adalah Nasibmu. Adalah hanya ditangan Allah SWT segala Nasibmu itu berada. Lahir, mati dan jodhoh itu ada ditangan Tuhan. Manusia itu hanya bisa ikhtiar dan berdoa. Maka sekecil-kecil dan sebesar-besar persoalanmu itu serahkan saja kepada Tuhan. Berdoalah dengan tawadu’ dan ikhlas. Allah SWT akan selalu mendengar doa orang yang ikhlas. Amiin

Pikiranku:
Hemm...baru kali ini Pikiranku mendapat persoalan yang begitu besar dan hebat. Baiklah aku akan bertanya kepada Doaku. Wahai doaku, bersediakah engkau menjelaskan kepada diriku apa dan siapa Fatamorgana ini?

Doaku:
Oh...pikiran...pikiran...sombong dan bengal amat engkau itu. Bukankah sudah banyak peringatan bagi dirimu bahwa dirimu itu hanyalah bersifat terbatas. Tiadalah hukumnya doa bisa dicampur dengan pertanyaan. Bagaimana bisa engkau berdoa sementara engkau masih mengajukan pertanyaan-pertanyaan? Tetapi mengapa engkau selalu saja berusaha ingin memecahkan misteri Fatamorgana ini. Ketahuilah bahwa dalam Doamu itu ada tempatnya di mana pikiranmu harus berhenti.

Pikiranku:
Hah...apa? Pikiranku harus berhenti? Bukankah jika Pikiranku harus berhenti maka matilah diriku itu. Wahai Doaku...apakah engkau menginginkan lebih baik Pikiranku mati dari pada aku bisa memahami Fatamorgana ini?

Doaku:
Oh...Pikiran-pikiran. Berhentinya Pikiran itu tidaklah harus bahwa dirimu itu mati. Ketahuilah bahwa Pikiranmu itu juga mati sementara ketika engkau tidur. Tentulah bahwa Pikiranmu itu juga mati jika dirimu mati. Ketahuilah sekedar memperoleh jelasnya sesuatu saja, sudah dapat dikatakan bahwa pikiranmu telah mati. Atau jika pikiranmu sedang memikirkan A, maka matilah pikiranmu terhadap B. Maka bukankah Pikiranmu itu juga harus mati ketika engkau berdoa secara ikhlas dan khusuk. Maka tiadalah Doamu itu ikhlas dan khusyuk jika engkau dalam keadaan mengembarakan Pikiranmu itu. Sampai di sini apakah engkau belum paham bahwa sebenar-benar Pikiranmu itu tidaklah berdaya memecahkan fatamorgana ini. Jangankan Pikiranmu, sedangkan Hatimu saja tak kuasa melakukan hal yang sama. Maka sekali lagi tiadalah Pikiranmu itu mampu memecahkan setiap persoalan hidupmu. Sadarlah bahwa sudah saatnya engkau mengakui bahwa sebenar-benar Pikiranmu itu tak berdaya memecahkan misteri Fatamorgana. Berserahlah keharibaan Allah SWT seraya berdoa dengan ikhlas dan khusyuk, semoga Allah SWT selalu melimpahkan rakhmat dan hidayah Nya. Amiin.

39 comments:

  1. Rindang Maaris Aadzaar
    18709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2018

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
    Setinggi-tingginya seseorang dalam berpikir, harus selalu ingat dan berserah diri kepada Allah. Sama dengan tidak bisa mengartikan apa itu fatamorgana. Saat berpikir lebih tinggi lagi, seperti berpikir tingkat filsafat yang naik sedikit hingga sampai pada titik spiritual dan semuanya yang ada adalah spiritual. Padahal filsafat adalah semuanya termasuk filsafat spiritual. Filsafat spiritual artinya memikirkan perasaan. Spritual adalah perasaan, hati, doa, kuasa Tuhan dan tidak cukup hanya dengan pikiran tetapi perlu ilmu dalam berpikir untuk mengisi spiritualitas tapi tidak cukup dengan pikiran.
    Prinsip-prinsip spiritualitas sebagian berlaku di filsafat misalnya dalam keadaan sehari-hari misalnya tidak boleh sombong. Sombong adalah godaan setan. Sombong itu tertutup dan merasa bisa. Seperti halnya tes yang dilakukan sebelumnya. Tidak mengerti tapi bisa menulis jawaban tes dan itu bukti mengandung unsur sombong. Oleh karena itu umat manusia harus senantiasa berserah diri dan bersyukur kepada Allah.
    Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    ReplyDelete
  2. Atin Argianti
    18709251001
    PPs PM A 2018
    Manusia yang dianugrahi hati dan pikiran agar dapat digunakan sebagai mestinya. Mulai dari menggunakan hati yang yang ikhlas dan pikiran yang kritis agar terhindar dari fatamorgana. Karena jika pikiran tidak dapat memecahkan fatamorgana apalagi hati yang lemah. Untuk itu, manusia harus menggunakan hati dan pikiran yang selalu beriringan dan saling melengkapi agar dapat mengalahkan fatamorgana.

    ReplyDelete
  3. Atin Argianti
    18709251001
    PPs PM A 2018
    Manusia telah memiliki nasib sejak dalam kandungan. Nasib yang bersifat fatamorgana, yang tidak dapat diketahui oleh manusia, dan fatamorgana adalah nasib. Karena hanya Allah SWT yang mengetahui nasib semua ciptaanya. Manusia hanya dapat berusaha dan berdoa. Manusia mempunyai keinginan tetapi keinginan Allah SWT untuk manusia adalah yang terbaik. Bersyukur, ikhtiar, doa, dan ikhlas yang dapat dilakukan manusia untuk menerima nasib yang diberikan Allah SWT.

    ReplyDelete
  4. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamu'alaikum wr.wb.
    Apa yang hanya ada dalam pikiran dan tidak dapat menggapainya dalam kehidupan nyata merupakan suatu fatamorgana. Dimana kita dapat memikirkan tanpa dapat meraihnya. Tidak semua yang kita mau dapat kita miliki. Tidak semua yang kita inginkan dapat tercapai. Tidak semua hal dapat muncul dalam pikiran. Sesungguhnya manusia penuh dengan keterbatasan. Terbatas dalam bepikir, dalam mencari referensi, dalam melakukan suatu hal, dan lain sebagainya. Tidak ada manusia yang sempurna. Manusia sempurna dalam ketidaksempurnaannya dan manusia tidak sempurna dalam kesempurnaannya. Jangan terlalu memaksakan kehendak karena jika Allah tidak menghendaki maka tidak akan terjadi. Tapi jika apa yang menjadi kehendak kita tercapai maka hal tersebut karena Allah sudah berkehendak. Teruslah berserah diri pada Allah dan ikhlas dengan segala kehendaknya.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  5. Fany Isti Bigo
    18709251020
    PM A PPs UNY 2018

    Sebagai manusia yang terbatas maka kita juga tentu memiliki pikiran yang terbatas. Keterbatasan pikiran kita yaitu tidak dapat mengungkapkan segala yang ada dan yang mungkin ada. Bahkan pikiran kita tidak dapat mengetahui seluk-beluk dalam hati kita sendiri. pikiran kita sanggup memikirkan sesuatu hingga pada taraf dimana kita diijinkan untuk memikirkannya. Jika kita mampu memikirkan semuanya maka otak kita tidak cukup untuk menampung semua pengetahuan itu. Itulah mengapa kita bisa lupa dan mereduksi ingatan kita dan dapat menggantinya dengan pengetahuan yang baru.

    ReplyDelete
  6. Septia Ayu Pratiwi
    18709251029
    S2 Pendidikan Matematika B
    Seringkali pikiran manusia dikelabuhi oleh fatamorgana dunia, yaitu apa yang terjadi sebenarnya adalah hasil dari pikiran sendiri. Manusia seringkali lalai bahwa pikiran yang ia gunakan adalah suatu bentuk usaha. Usaha berkaitan erat dengan Do’a. Usaha saja tanpa Do’a adalah kesombongan, sedangkan Do’a saja tanpa usaha adalah kebutaan. Fatamorgana dalam percakapan diatas mengatakan bahwa ia hanyalah ilusi dari pikiran yang di ciptakan sendiri oleh pikiran. Fatamorgana hadir melalui ego sang pikiran yang menganggap bahwa tesis dan anti tesis yang ia dapatkan dari pikirannya merupakan hal yang paling benar. Meskipun si fatamorgana mengingatkan bahwa ia hanyalah objek yang dipersepsi melalui panca indra, si pikiran tetap menyanggahnya. Ia mengatakan bahwa fatamorgana adalah misteri yang harus ia pecahkan. Dalam hal ini yang dapat saya pelajari adalah manusia seringkali terjebak pada pemikiran superiornya yang menganggap bahwa apa yang didapat dari pemikirannya adalah hal yang paling besar. Ilmu yang ia dapatkan sangat mempengaruhi sudt pandang pemikirnnya, namun manusia tetap harus berbesar hati bahwa pikirannya sangatlah terbatas. Adalah nasib yang dapat menentukan hidup manusia. Terdapat nasib yang sudah digariskan dan tidak dapat diubah, ada pula nasib yang bisa berubah berdasarkan usaha dan Do’a. akan tetapi usaha dan Do’a harus berjalan beriringan supaya tidak berat sebelah. Manusia harus ikhlas dan yakin bahwa selain ia harus berserah diri kepada Tuhannya, ia juga harus menyadari bahwa ia adalah sosok yang tak berdaya.

    ReplyDelete
  7. Rosi Anista
    18709251040
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr wb
    Manusia adalah makhluk yang diciptakan paling sempurna lengkap dengan akal dan pikiran. Manusia dapat membedakan mana yang baik dan yang buruk. Manusia juga mampu terus belajar dengan mengasah pikirannya. Namun saat seorang manusia merasa sudah memiliki kecerdasan/kepintaran seringkali menyombongkan diri karena menganggap dirinyalah yang paling baik dengan kepandaiannya itu. Ilmu terkadang bisa membuat manusia lupa akan kodratnya sebagai makhluk yang diciptakan. Untuk itu dalam mengejar ilmu hendaklah selalu dibarengi dengan doa, meminta restu kepada sang pencipta Allah SWT agar di setiap langkah kita mendapatkan Ridho-Nya.

    ReplyDelete
  8. Surya Shofiyana Sukarman
    18709251017
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Segala sesuatu ada batasnya. Tidak semua hal dimunculkan dalam pikiran kita. saat kita berpikir, berintuisi ataupun mengimajinasikan sesuatu, maka ada batasnya. Tingkatan filsafat paling tinggi adalah spiritual. Filsafat spiritual artinya memikirkan perasaan. Dari sini kita peroleh bahwa tidak semua hal dapat dipikirkan denga logika, cukup dengan percaya dan meyakininya dengan segenap hati. Manusia telah diciptakan dengan segala keterbatasannya termasuk dalam berfikir.

    ReplyDelete
  9. Elsa Apriska
    18709251005
    S2 PM A 2018

    Manusia sebagai makhluk Tuhan yang paling sempurna dianugerahi pikiran dan hati yang seharusnya bisa mereka seimbangkan. Namun karena keterbatasannya manusia tidak bisa menyeimbangkan kedua hal tersebut. Terkadang dengan fikiran dan ilmu yang dimilikinya manusia terjebak dalam kesombongan. Padahal tidaklah mungkin pikiran itu mampu memahami seluk-beluk dari hatinya sendiri termasuk fatamorgana itu.

    ReplyDelete
  10. Bayuk Nusantara Kr.J.T
    18701261006
    PEP S3

    Dari artikel di atas, dapat disimpulkan bahwa hendaknya kta meningglkan sejenak pikiran ketika berdoa. Ketika kita berdoa, maka, hendaknya kita pasrahkan semua pada Allah tanpa memikirkan apapun sehingga muncul rasa ikhlas dan khusyuk ketiak berdoa.

    ReplyDelete
  11. Fabri Hidayatullah
    18709251028
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Fatamorgana bisa di dalam hati dan di dalam pikiran, tetapi fatamorgana juga bisa di luar hati dan di luar pikiran. Hal tersebut menunjukkan bahwa kita sebagai manusia memiliki banyak keterbatasan, termasuk keterbatasan di dalam hati dan pikiran kita. Pikiran kita tidak mampu memikirkan semua hal, terlebih untuk menyelesaikan segala permasalahan dalam hidup. Apa yang kita pikirkan terhadap suatu objek hanyalah bersifat sebagian dari objek tersebut. Masih banyak sifat-sifat lain yang tidak mampu kita ungkapkan dengan pikiran kita. Itu baru satu objek, padahal di dunia ini ada banyak sekali objek dari yang ada hingga yang mungkin ada. Pikiran juga tidak mampu menjangkau seluruh hati kita sendiri. Terlebih lagi pada sesuatu yang bersifat gaib atau noumena. Maka tidak sepantasnya bila kita menyombongkan diri.

    ReplyDelete
  12. Amalia Nur Rachman
    18709251042
    S2 Pendidikan Matematika B UNY 2018

    Dalam upaya menggapai pikiran, kita tidak akan mampu untuk memikirkannya, karena pikiran manusia itu ada batasnya merentang dari yang ada dan yang mungkin ada. Maka sebenar benarnya pikiran tidak akan mampu memikirkan sebuah misteri fatamorgana. Terdapat beberapa hal di luar batas kemampuan berpikir manusia, semua itu merupakan Kuasa Allah SWT. Hal ini menyadarkan betapa kecilnya diri kita. Oleh karena itu, kita hrus senantiasa berdzikir dan menjaga apa yang kita pikirkan agar selalu mengarah pada kebaikan

    ReplyDelete
  13. Samsul Arifin / 18701261007 / S3 PEP 2018

    Tuhan memberi akal dan pikiran agar manusia mampu untuk berusaha memacahkan persoalan dan permasalahan yang ada dimuka bumi ini..Bukankan Tuhan tidak akan mengubah nasib seseorang, apabila tidak berusaha sendiri..Namun dibalik akal dan pikiran yang diberi oleh sang pencipta adalah supaya manusia dapat berpikir bahwa ada suatu yang tidak bisa dipecahkan oleh pikiran manusia...Selalu ikhlas, mendekatkan dan berserah diri pada Tuhan sang pencipta adalah jalan yang terbaik untuk segala keterbatasan manusia.

    ReplyDelete
  14. Darwis Cahyo Nugroho
    18709251038
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamualaikum wr.wb
    Ketika sedang berpikir, manusia harus dalam keadaan mengingat tuhan. Sama halnya tidak dapat mengartikan fatamorgana. Saat berpikir lebih tinggi, seperti filsafat dan yang paling tinggi spiritual dan pada akhirnya semuanya yang ada adalah spiritual. Padahal filsafat adalah semuanya termasuk filsafat spiritual. Spritual adalah perasaan seseorang menuju kuasa Tuhan dan tidak cukup hanya dengan pikiran tetapi perlu ilmu dalam berpikir untuk menuju spiritual. Sombong adalah godaan setan akibat dari jauhnya jarak antara manusia dengan tuhannya. Oleh karena itu manusia harus senantiasa mendekatkan diri dengan tuhannya

    ReplyDelete
  15. Herlingga Putuwita Nanmumpuni
    18709251033
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Berpikir negatif dapat menjadi sebuah kebiasaan. Pikiran tenggelam dan terjebak dalam suatu area negatif sampai anda mengambil tindakan untuk mengeluarkannya. Ketika anda pertama kali mulai berpikir negatif, anda mungkin akan mencoba dan memaksa pikiran keluar dari kepala anda. Anda mencoba sekeras mungkin untuk berhenti berpikir tentangnya dan mendorong mereka keluar. Melawan pikiran-pikiran negatif sebenarnya justru dapat memperkuat pola berpikir dan hanya membuat hal-hal semakin buruk. Semakin anda mencoba untuk tidak berpikir tentang sesuatu, semakin anda benar-benar berpikir tentang hal itu. Sukses dalam hal apapun merupakan sesuatu yang diinginkan oleh kebanyakan orang atau bahkan setiap orang, dan untuk mencapainya diperlukan usaha di mana dengan pikiran positif maka usaha mencapai sukses tersebut akan menjadi lebih mudah dan seringkali keberuntungan serta bantuan yang tidak terduga datang berkat berpikir dan bersikap positif.

    ReplyDelete
  16. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Fatamorgana adalah pembiasan cahaya melalui kepadatan yang berbeda, sehingga bisa membuat sesuatu yang tidak ada menjadi seolah ada. Itu merupakan pengertian fatamorgana dari sisi fenomena optik. Namun, apakah fenomena fatamorgana yang dimaksud dalam elegi tersebut sama artinya ataukah tidak? Fatamorgana dari sisi fenomena hati. Jika memang sama, berarti fatamorgana dalam hati adalah sebuah keadaan dimana hati melihat sesuatu yang tidak ada menjadi seolah ada, atau merasakan yang tidak ada menjadi seolah ada. Jika fatamorgana sesungguhnya hanya merupakan ilusi semata, apakah fatamorgana dalam elegi tersebut merupakan ilusi semata juga?

    ReplyDelete
  17. Eka Puspita Sari
    18709251035
    S2 PM B 2018

    Dalam elegi tersebut dikatakan bahwa nasibmu itu ternyata bisa menjadi fatamorgana. Ada makna tersembunyi dalam kalimat tersebut yang amat sulit diterka. Jika mengingat pengertiannya secara umum yang merupakan sesuatu yang bisa membuat sesuatu yang tidak ada menjadi seolah ada. Apakah nasib yang tidak ada bisa menjadi seolah ada? Apakah berarti nasib yang bukan seharusnya menjadi nasibnya, namun terlihat seolah menjadi nasibnya. Jika begitu amatlah berbahaya fatamorgana tersebut karena dapat menyebabkan seseorang hanyut dalam nasib yang seharusnya bukan menjadi nasibnya, namun jika nasibnya lebih baik tentunya bukan menjadi bahaya lagi. Tapi bukankan nasib bisa dirubah sesuai dengan usaha dan doa yang senantiasa dilakukan sang pemilik nasib. Lantas apakah fatamorgana nasib yang tidak ada namun seolah ada tersebut dapat menjadi kenyataan seperti janji Allah yang akan merubah nasib seseorang jika seseorang itu mau berusaha merubahnya? Mohon pencerahannya Prof.

    ReplyDelete
  18. Endah Kusrini
    18709251015
    S2 Pendidikan Matematika A 2018

    Semakin manusia memikirkan sesuatu, manusia akan semakin menyadari ketidaksempurnaannya. Pikiran manusia sifatnya tidak sempurna. Manusia tidak akan pernah mampu memikirkan segala hal. Semakin diperdalam, manusia akan semakin tak mampu memikirkannya hingga sampailah ia pada kondisi ketakberdayaan dalam berpikir. Oleh karena itu, di dunia ini memang ada hal-hal tertentu yang tidak perlu dipikirkan. Terhadap haal yang tak perlu dipikirkan itulah tugas hati. Semoga Allah senantiasa membimbing setiap tindakan kita. Amiin.

    ReplyDelete
  19. Aan Andriani
    18709251030
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Fatamorgana semakin dikejar akan semakin menjauh, semakin ingin tahu tapi semakin sulit untuk diketahui. Fatamorgana tidak bisa disamakan dengan intuisi, karena intuisi hanya sebagian dari fatamorgana. Fatamorgana juga bukanlah etik dan estetika. Fatamorgana bukan merupakan superego juga. Fikiran kita hanya mengarah pada hal-hal yang sudah diketahui saja, sedangkan hal-hal yang diketahui belumlah dapat dikatakan sebagai fatamorgana. Oleh karena itu, jangan terlalu memaksakan diri terhadap kehendak kita jika hal itu berada di luar batasan, lebih baiknya dengan segala yang sudah dilakukan kita berserah diri kepada Allah SWT semoga senantiasa melimpahkan rakhmat serta hidayah-Nya.
    Wassalamualaikum wr.wb.

    ReplyDelete
  20. Deden Hidayat
    18709251032
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Manusia merupakan makhluk yang diciptakan Allah SWT dengan dibekali dengan akal dan pikiran. akal dan pikiran yang dimiliki oleh manusia terkadang membuat diri mereka menjadi sombong. Padahal akal dan pikirannya mempunyai keterbatasan, tidak bisa menjangkau semua yang ada dan mungkin ada didalam dunia ini. Jadi tidak seharusnya manusia menyombongkan apa yang dimilikinya, yang harus kita lakukan yaitu berusaha sebaik mungkin dalam mengerjakan sesuatu. Berdoa dan berikhtiar merupakan cara yang harus selalu kita lakukan untuk terus berada dijalan-Nya.

    ReplyDelete
  21. Dita Aldila Krisma
    18709251012
    PPs Pendidikan Matematika A 2018

    Akal pikiran adalah suatu alat yang ada dalam diri manusia, sepintar apapun alatnya pasti ada batas kemampuannya. Akap pikiran dikuasai nafsu, nafsu dikuasi yang mengendalikan nafsu, yang mengendalikan nafsu dikuasi oleh yang bisa menguasai nafsu yaitu orang yang bisa menautkan hati dan pikirannya yaitu memohon petunjuk-Nya.

    ReplyDelete
  22. Dita Aldila Krisma
    18709251012
    PPs Pendidikan Matematika A 2018

    Fatamorgana saya ibaratkan sebagai realitas materi yang dikejar oleh manusia. Sebagiam umat manusia cenderung mengejar materi dengan dalih berharap mendapatkan kepuasan, kesenangan, dan kebahagiaan di dunia. Hamper banyak waktunya untuk mengejar urusan dunia, padahal dunia itu ana, banyak tipu daya yang menghampiri setiap langkah kita di dunia. Tidak selalu kita bisa mendapatkan apa yang kita inginkan dan tidak selalu kita meraih apa yang ditargetkan, kita harus bisa memahami dan mengerti apa tujuan kita agar itu semua bukan hanya sekedar

    ReplyDelete
  23. 254. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Di atas langit masih ada langit. Begitu pula dengan pikiran manusia. Pikiran manusia itu sangat terbatas. Masih banyak hal-hal yang tak dapat didefinisikan oleh pikiran manusia. Sehingga manusia tidak pantas untuk menyombongkan diri atas pikiran-pikiran dan pengetahuannya yang dimiliki. Allah sangat membenci oran-orang yang menyombongkan dirinya atas apa yang dimiliki termasuk pikiran yang dimiliki, karena semua itu hanyalah titipan Allah SWT. Tak ada manusia yang sempurna, karena kesempurnaan hanyalah milik Allah semata. Berdo’alah kepada Allah dengan ikhlas dan khusyu’, karena saat berdo’alah pikiran kita tentang duniawi terhenti dan yang ada hanyalah semakin dekatnya kita dengan Allah SWT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Umi Arismawati
      18709251037
      S2 Pendidikan Matematika B 2018

      Assalamu'alaikum, Wr. Wb.
      Di atas langit masih ada langit. Begitu pula dengan pikiran manusia. Begitu sangat kompleksnya persoalan yang ada di bumi ini. Akan tetapi, pikiran manusia sangat terbatas. Tidak akan mampu pikiran manusia mendefinisikan semua yang ada di bumi. Manusia dengan berbagai kelebihan, kekurangan dan keterbatasnnya inilah yang harusnya selalu bersyukur kepada Allah yang telah menciptakan dan menganugerahkan berbagai hal kepadanya. Semoga kita termasuk para hamba yang pandai bersyukur. AAMIIN

      Delete
  24. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Manusia adalah makhluk ciptaan Allah yang dikaruniai akal dan pikiran. Namun, perlu kita sadari bahwa pikiran manusia adalah pikiran yang terbatas. Manusia tidak boleh menyombongkan diri dan menganggap dirinya sempurna, karena kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT. Kita hanyalah makhluk ciptaanNya yang penuh dengan keterbatasan. Oleh karena itu, kita hendaknya selalu berdoa dan berikhtiar agar dimudahkan dalam segala urusan.

    ReplyDelete
  25. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Digambarkan dalam elegi di atas bahwa perjuangan memeahami dan mempelajari fatamorgana itu begitu sulit untuk dilakukan, apalagi untuk menangkap fatamorgana. Fatamorgana yang terjadi dikarenakan adanya pembiasan cahaya hanya dapat dilihat dan tidak dapat disentuh, misalnya bentuk fatamorgana yang sering kita lihat di aspal panas pada waktu siang hari. Bila diibaratkan melalui fenomena fatamorgana, maka terkadang manusia itu terperdaya dengan segala sesuatu yang semu saja. Misalnya dengan segala kesesangan, kenikmatan, dan kebahagiaan sesaat yang ada di dunia yang mampu mengesampingkan tuntutan kebahagiaan kekal yang ada di akhirat.

    ReplyDelete
  26. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Elegi yang memabangunkan pikiran kita selama ini. Kita sebagai manusia harus sadar bahwa pasti ada fatamorgana-fatamorgana dalam pikiran kita yang tidak dapat kita ketahui sampai akhir apakah sebenarnya fatamorgana-fatamorgana tersebut. Yang dapat kita lakukan adalah berdoa dan berikhtiar kepada Allah SWT untuk diberikan rahmat dan hidayahNya dalam setiap kita berpikir.

    ReplyDelete
  27. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Kita harusnya bisa menyadari bahwa tak semua masalah bisa kita selesaikan hanya dengan pikiran kita. Banyak hal yang tidak bisa kita selesaikan dengan pikiran kita karena pikiran kita amatlah terbatas. Oleh karena itu, tak sepantasnya jika kita berbangga diri dengan pikiran yang dimiliki. Kita juga harusnya bisa menyadari bahwa pikiran tersebut adalah anugrah dari Tuhan. Dengan demikian, kita bisa memanfaatkannya dengan sebaik mungkin dan diiringi dengan penuh rasa syukur.

    ReplyDelete
  28. Hasmiwati
    18709251023
    S2 Pend.Matematika B 2018

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Dalam sebuah kehidupan, seorang manusia dikaruniai banyak hal yang akan dapat menentukan langkahnya. Terkadang apa yang dikatakan oleh pikiran tak akan sejalan dengan apa yang hati rasakan. Begitu pula apa yang dirasakan oleh hati tak sepenuhnya dapat diterima oleh akal pikiran. Sebagai manusia, kita harus mensinergikan keterkaitan hati dan pikiran untuk dapat menentukan sebuah pilihan yang tepat dalam sebuah kehidupan.

    ReplyDelete
  29. Muh. Fachrullah Amal
    18709251036
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Keterbatasan dalam berpikir merupakan salah satu kekurangan manusia. Karena pikiran kita tidak akan mampu memikirkan segala sesuatu hal secara bersamaan. Dengan keterbatasan kita dalam berpikir maka diperlukan keyakinan dalam hati ketika hendak mengimplementasika pikiran kita. Dan sebaik-baik manusia adalah mereka yang mampu mensinergikan hati dan pikirannya.

    ReplyDelete
  30. Cahya Mar'a Saliha Sumantri
    18709251034
    S2 Pendidikan Matematika B

    Assalamualaikum wr.wb.
    Benar apa kata pikiranku yang mengatakan bahwa pikiran berhenti untuk berpikir maka matilah diriku. Sama halnya bila korban penembakan di kepala akan langsung kehilangan nyawa, pusat kehidupan dalam tubuh manusia ada di dalam otak. Dikaitkan dengan zombi pada film-film, meskipun tidak mempunyai pikiran atau disebut dengan mati pikirannya saja sehingga tidak mempunyai pikiran dan zombi akan musnah bila sama halnya dengan korban penembakan di kepala, zombi akan musnah jika dilakukan penembakan pada kepalanya. Sehingga, apapun bentuknya pikiran menjadi hal penting untuk menandakan bahwa makhluk tersebut hidup dan bertahan hidup. Tetapi pada kondisi tertentu, manusia akan merasa lelah untuk berpikir karena telah terforsir terlalu banyak dan mungkin belum terbiasa berpikir keras dalam jangka waktu lama yang dilakukan secara terus menerus.

    ReplyDelete
  31. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, Wr. Wb.
    Allah SWT menciptakan manusia dengan dikaruniai akal dan pikiran. Akan tetapi, manusia diciptakan dengan berbagai keterbatasan dan ketidak sempurnaannya. Karena sesungguhnya kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT semata. Manusia tidak boleh menyombongkan diri dan menganggap dirinya sempurna, karena kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT. Yang dapat kita lakukan hanyalah selalu bersyukur kepada Allah dengan semua karunianya kepada kita.

    ReplyDelete
  32. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, Wr. Wb.
    Kita dapat menggunakan pikiran kita untuk apapun. Akan tetapi pikiran manusia memang terbatas. Sehingga untuk berbagai persoalan kita kadang sulit untuk menyelesaikannya. Oleh karena itu, kita harus senantiasa berdoa dan berikhtiar, memasrahkan semuanya kepada Allah. Sekecil apapun persoalan kita, sebaiknya kita menyerahkannya kepada Allah. Semoga Allah selalu mempermudah segala urusan kita. AAmiin

    ReplyDelete
  33. Umi Arismawati
    18709251037
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamu'alaikum, Wr. Wb.
    Oleh Allah SWT, manusia dibekali akal dan pikiran. Dari karunia tersebut, sudah sepatutnya manusia memanfaatkannnya untu berbuat baik dan beribadah kepada Allah SWT. Manusia dapat menggunakan pikirannya untuk belajar agama, beribadah, mencari ilmu, saling tolong menolong, dan masih banyak lagi. Untuk itu mari kita berlomba-lomba dalam kebaikan, senantiasa beribadah kepada Allah SWT dan tentunya selalu bersyukur atas semua karunia dari Allah SWT

    ReplyDelete
  34. Nur Afni
    18709251027
    S2 Pendidikan Matematika B 2018

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Dari elegi dapat disimpulkan bahwa manusia mempunyai batas pikiran. Tetapi bukan berarti manusia tidak mampu berpikir. Otak manusia juga butuh istirahat melalui tidur. Pikiran dan hati manusia adalah anugerah dari Allah. Berpikir diatur oleh kuasaNya secara bergantian. Maka sebaik-baiknya menjaga pikiran agar konsisten pada pikiran yang baik dan keteguhan dan keyakinan hati akan kuasaNya.

    ReplyDelete
  35. Kartianom
    18701261001
    S3 PEP 2018

    Segala sesuatu ada batasnya, yaitu agama. Saat kita berpikir, berintuisi, mengimajinasikan sesuatu, ingatlah pada batasnya. Janganlah terlalu memfokuskan pikiran kepada dunia, sehingga lupa dengan diri kita sebenarnya. Ketika beribadah pun jangan sampai mengembarakan pikiran kepada hal yang lain-lain, berusaha untuk khusuk memohon kepadanya.

    ReplyDelete
  36. Hendra b
    18701261008
    PEP S3 2018

    Hati, pikiran, bayangan dan fatamorgana. Dunia ini hanyalah fatamorgana, dunia dipenuhi sandiwara ditempat kerja dan perpolitikan, bayangan adalah masa, masa lalu dari seluruh perbuatan-perbuatan yang tidak menyenangkan, lalu pikiran adalah masa depan, pikiran merenungkan segala sesuatu yang telah lalu maupun yang akan datang, hati pengontrol segalanya, hati yang menentukan baiknya pikiran dan perbuatan, hati yang dapat menunjukkan kebenaran yang sebebnarnya.

    ReplyDelete
  37. Lumaurridlo
    18701261010
    S3-PEP 2018


    manusia memang diciptakan dalam keterbatasan. namun dengan keterbatasan inilah justru manusia menjadi makhluk tuhan yang paling sempurna diantara makhluk yang lain. keterbatasan membawa manusia sadar bahwa ada kemampuan lain dan kuasa yang lebih besar dari dirinya. sehingga tidaklah pantas dengan segala keterbatasan lantas menjadi sombong. ingatlah bahwa ada Yang Maha Segalanya, yaitu Yang maha Esa, Raja segala makhluk berserah kepadanya adalah sebenar benar ikhlas.

    ReplyDelete
  38. Diana Prastiwi
    18709251004
    S2 P. Mat A 2018

    Berpikir kritis itu sangatlah baik. Agar tidak terjebak pada mitos kita sebaiknya mengerahkan segenap usaha kita dalam memahami sesuatu, mulai dari menggunakan pikiran, menggunakan intuisi, hingga menggunakan hati. Namun, dalam pengembaraan kita mencari tahu tentang segala sesuatu, kita harus sadar bahwa hakekatnya pikiran manusia dan intuisinya memiliki keterbatasan (dalam elegi ini keterbatasannya adalah menjelaskan fatamorgana). Maka dari itu, apakah yang kita sombongkan dari akal yang terbatas ini? Adakah keterbatasan ini asal tercipta tanpa ada Sang Pemberi Batasan?

    ReplyDelete