Mar 25, 2013

Dialog Internasional 3 Pendidikan Matematika


LinkedIn Groups
Group: Math, Math Education, Math Culture
Discussion: Why do you think people's basic math skills are weak?

Art DiVito:
@Marsigit. Thanks, Marsigit!
Of course, from a pedagogical perspective, one must relate the level at
which one teaches to ones philosophy of teaching. I was fortunate to teach
college-level courses. I feel it is important to explain why concepts are
"important" (i.e., significant) as well as the skills and techniques
associated with the concepts. Skills and techniques are more dominate at
the lower levels of education; the understanding of significance becomes
more extensive at higher levels. In general, movement should be from the
specific to the general; from the concrete to the abstract. I had likely
mentioned earlier that I opened this site as an educational reform, for
K-8, to help motivate students in mathematics: www.mathlabsforschools.com.
I would love to hear your comments if you check it out.

Frances Winters:
Hi Bon, people tell stories to the unborn kids but if they projected the
words onto their bellies with a laser in a dark room the kids might
actually learn to read.

Marsigit Dr MA:
@Frances: Yeah yeah yeah I understand. You proved how difficult to
illustrate the role of adults in facilitating younger need in learning
math. You may imagine that my stories to my kids was a kind projecting the
words onto my kids' bellies with a laser in a dark room the kids might
actually learn to read; however, the situation was really different. By
using indirect approach, there were so much aspect of my kid's initiation
and learning emerged. In sum, adult's trust to the younger is very
important. The teacher should trust that his/her students will perform
their competencies if they get a chance and facilitation.

Frances Winters:
I was serious. I can imagine communicating with a baby with lazer morse
code. If you can teach the blind braille then why not teach morse code in
utero? Its not so dark in there really. Music can be heard. You know you
can buy a special attachment belly belt for your headphones so baby can
use them when you are busy. Right now google are working on special
interuterine speakers. Mums will have two sets of phones, one for them and
a second set for baby so they can listen in on all the music mum likes and
all the family gossip and don't miss out on anything. Babies have been
missing out since things with headphones have arrived.

Marsigit Dr MA:
@Frances: I understand and agree with your illustration. Your illustration
is important and unique. I think the key words are VARIETY and RELATIVE.
As Jaworsky said there is no the best way to educate. So various
activities and resources with their flexible and dynamic scheme, suited to
the kids condition and situation surrounding him is the solution. The
scheme should, at any stage, empower him with warmly and closely
interaction with his parent. I found the small kid (8 moth) has a very
high curiosity on everything; and quickly change his focus on different
objects dynamically. So a certain role of parent can not be substitute
with a toolkit or other facilities. They just support them. What I have
just elaborated may be called as HOLOGRAPHIC approach. I am not sure
whether there is anybody else who has developed this theory. At least,
this will be my future project.

Marsigit Dr MA:
@Art DiVito: Great! I have searched your works and I think you and your
team have done the best in MatLab and SMILE programs. In my point of view,
your works have already completely aspects of learning math include:
psychology, methodology, and philosophy. I totally agree with the aspect
inside your works. I think you and your team are in the highest position
of the stage of teachers' professional development, i.e. "teacher pay
teacher". However, it is just a very-very small portion of the phenomena
of math education. By the way, in this forum, you have successfully
performed your accountability. Frankly speaking, I need to learn a lot
from you. You just then need to extend and socialize your product, even
not only in the usa, but also internationally, in such away that the more
teachers are able to use your product. This last point is about
sustainability. So you need to sustain your vision and mission.

Some problems I found with your programs may come from the feasibility of
MathLab, the easy of getting and using the program. It also need to
supervise the teachers so that they persistently are to be creative in
using your products and not trapped in a mechanically or routine
procedures. Further, I can not find the phenomenological ground in your
SMILE program. In my perception, phenomenological ground is a higher level
in learning math; however, if it is used to develop a certain program to
facilitate learning, it will be only in the perception of developer.
Inside phenomenology there are two aspects of learning: idealization and
abstraction. They are very useful and important aspects of learning math
in the case of teachers' perception. Sadly, most teachers are still have
limited understanding about this aspects. And for the students, they just
follow the scheme made by the programers or by the teachers. They do not
need to think much on the theory of phenomenology. It is your scheme I
think. Thank

Marsigit Dr MA:
@Art DiVito: I have some questions to Art. First, how your programs are to
facilitate the students to connect among math concepts? Further, how they
are to promote the students to construct their own math concept? How about
students initiations in learning math? What kinds of class managements do
you expect if the teacher use your packet programs? The extent of students
shares their ideas with others?

One biggest problem in teaching math is that the students learn too formal
math, while the students are still in the stage of concrete math. What do
you expect to solve this problem?

Art DiVito:
Part 1. Thanks, Marsigit, for your kind words above. ... As you know, the
matter of excellent pedagogy is very complex, so it is difficult to touch
upon much of it in a forum such as this. Trying to remain brief, I would
suggest that, geometry and trigonometry aside, the calculus and beyond is
essentially based on algebra, and algebra is essentially based on
arithmetic. Sadly, it is difficult to imagine anything more "drudgery" --
from the student perspective -- than algebra and arithmetic. Nonetheless,
arithmetic and algebra are such important tools that they cannot (should
not) be reduced from their status in the K-12 curriculum. ... With such
contemporary problems as the breakdown of the nuclear family, accelerated
peer pressure at earlier ages, less respect for authority in general and
the teaching profession in particular, etc., it is now more difficult than
ever (it was never easy) to convince students that arithmetic and algebra
ought to be learned -- which can be done only with a good deal of "time on
task" -- because of their "down the road" value.

Art DiVito:
Part 2. So, it is more meaningful now than ever to "motivate" the students
by convincing them that mathematics is important! Here is one way to do
this: (Q) Raise a (fairly) real-world question that can be resolved using
elementary mathematics; but for which the correct resolution can be
determined by empirical means (i.e., outside of math/theory; i.e., by
actual measurement or something that can be observed). Then (R) resolve
the question using the appropriate mathematics. Finally, (V) verify the
answer obtained using mathematics with the empirical method. That way, the
students will see that the mathematics really worked! (I call such an
experiment, for K-8, a "MathLab.")

Simple example: Attach a helium balloon to a string, and (Q) ask how high
the balloon is above the ground. (R) Resolve this using the location of
its shadow and then the arithmetic or algebra of either similar triangles
or trigonometry. Finally, (V) compare the answer to the actual length of
string!

... So, I opened a Discussion Forum here to solicit some such ideas from
the field (I myself already had the 14 or so of my website
www.MathLabsForSchools.com). Remarkably, I did not draw a single other
such "MathLab." Not one!

That's when it struck me that such Q/R/V "MathLabs" are not at all
trivial, and that's when I launched the website, still hoping to solicit a
few more. I feel we need at least about 10 more for it to be an effective
K-8 school reform.

I will stop here because I dislike long dissertations as much as anyone,
and others might have interesting points as well.

Mary Cullen:
The attitude of non maths professionals and teachers doesn't help. As
maths liaison in a learning support meeting, when I stressed the need for
extra supports and resources to improve maths performance, I was cut short
and informed by the head of the learning support department that she had
never been able to do maths and it hadn't done her any harm. This message
gets communicated to those struggling to achieve in the subject, leading
them to the belief that other areas of study are more important,
downgrading the need to put the extra effort and time into the PRACTICE of
maths. I have lost count of the number of situations that I have found
myself in , where someone in the group discovers my profession and
approaches me with their tales of inability in maths, and ability to
succeed in life without it. I have given up pointing out that even
planning what time to set the alarm clock for the morning requires some
maths skills, as changing the mindset of such people is almost impossible.
These days I save such information for the maths students in my care and
endeavour to instill a love of maths in the students in my care and try to
overcome the prejudices that they are hearing in other p arts of their
lives against maths. Once that is in process then the motto of practice
practice practice takes over. Teachers in maths regularly get bad press
for the standards of ability in the subject when we are often battling
societal attitude as well as student ability every time we step in the
classroom. Cyclically governments jump on the bandwagon with their worries
about maths standards, then they throw ridiculous sums of money in
enforcing badly thought out syllabus changes, never follow through on
providing resources, rig results to show what a wonderful job they have
done, then slap each other on the backs to celebrate their achievement,
then ignore the realities of the situation again til the next damning
report on maths standards is produced. There are wonderful maths teachers
out there, who love teir subject passionately and are working wonders in
classrooms, often under very difficult circumstances, only to be
undermined and deemed failing due to circumstances that are so far outside
of their control.

Marsigit Dr MA:
@Art DiVito: Thank Art for the responses. Many educ practitioners I think
need to learn how a certain group are to develop teaching materials and
resources. Though we must also look at this from students' perspective. I
agree that because of the complexity of aspects of teaching or related
programs, to some extent, we can not discus them in the forum like this. I
agree that we ultimately finish our discussion, however, arising the
problems and delivering the questions are something that naturally
happened. If we fail to response them we will have the problems with
ACCOUNTABILITY. Again, thank Art.

Abdelraheem zabadi:
I agree for all above opinions

Abdelraheem zabadi:
In addition to that students in general dont want to explore or think ,
they want everything is ready , more over the rule of technologies and
using calculators even in simple calculations ledds to weakened the basic
skills among the students.

Marsigit Dr MA:
@Mary Cullen : I understand and agree with most of your descriptions.
However, I still need make a response. I think your illustration is
excellent. You illustrated how math teachers have complexity and
challenging problems coming from not only pedagogical aspects, but also
from the system and even from the, maybe in your perception, irresponsible
outsider behavior.

Further, I am a little bit concerned with your statement "These days I
save such information for the maths students in my care and endeavor to
instill a love of maths in the students in my care and try to overcome the
prejudices that they are hearing in other p arts of their lives against
maths". I am inconvenient with your INSTILLING a love of maths to your
students. In my opinion, loving math is something coming from inside the
student; we can not force to instill something to others. Love is
something very-very subjective and individual.

About social attitude, I think, to some extent, we need to be more
critical and positive thinking. The outsider or society needs a kind of
responsibility from the teachers on how they teach their students. So, as
a math teacher, it is compulsory also for me to explain what happened in
my classroom. I agree with you that there are wonderful math teachers out
there; however they need to talk and explain whenever there are outsider
expect them to do so.

About our expectation to gov. in providing the resources, yes I think
different places have different problems. However, some educ. experts give
the solution that resources or any kinds of media and teaching aids is a
teacher's creativity. Thank for your great comment.

Marsigit Dr MA:
@Art, Mary and others:
Again, having a long discussion with many math educators here, I will put
a concern on the problem of EDUCATIONAL ACCOUNTABILITY. There are many
wonderful math teachers, but if they do not want to speak the
people/society/parent do not know that they wonderful. Further,
WONDERFULNESS is something relative, flexible, life, dynamic, contextual,
and to some extent subjective. I conclude that we have a big problem in
HOW TO DEVELOP THE SCHEME OF PERFORMING EDUCATIONAL ACCOUNTABILITY. May we
need to learn from Japanese teachers. They do LESSON STUDY of math
teaching. Lesson Study is a framework of teachers' collaboration in which
they are able to share constructively and arising their problem and then
striving to improve their quality of teaching. Even, internationally, they
sometime invite many educ. practitioners from around the world to come to
look at their practice of teaching. Really I want to have a chance also to
be invited to USA, Ireland, Australia or UK to look at directly the
teaching practice over there. However, I still do not have any information
about the case. Thank

Marsigit Dr MA:
@Abdelraheem: You are right. The very dynamic changes in society influence
directly to what happened in the classroom. Consumerism leads to instantly
habit of life. Even some governments have not passion in waiting the
outcome of education if it is in the long term programs. The very bad
situation is that whenever all components of society are to expect
instantly the result of education. That's why some government implement
centralized curriculum and centralized evaluation in order to control
fully its education. The very bad things happened whenever the schools as
well as the teachers implement NATIONAL EXAMINATION ORIENTED TEACHING
METHOD. They tend just to solve..solve..and solve..math problems. The
teachers and also the students have their mind only finding the best
methods, or even trick in solution math problems. The students, as
Abdelraheem said, do not want to explore or think , they want everything
is ready. In this kind of situation, all theories of education does not
work. This really happened in some countries. And it is the real
challenges for the better math educ. Thank's

73 comments:

  1. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam kegiatan pembelajaran, untuk mencapai pembelajaran yang efektif dibutuhkan kemampuan guru dalam berkomunikasi dengan siswanya. Pembelajaran akan efektif jika komunikasi yang terjadi adalah tdak hanya searah, namun dengan dua arah antara siswa dan guru. Pembelajaran juga akan baik dan berhasil itu memerlukan keyakinan antara guru dengan siswa atau siswa dengan guru. Sebagai seorang guru, harus yakin atas materi yang dikuasainya, begitu juga siswa harus yakin bahwa pembelajaran yang dilakukan adalah bermanfaat untuk dikemudian harinya.

    ReplyDelete
  2. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Pembelajaran matematika adalah upaya sadar yang diselenggarakan untuk memfasilitasi siswa memahami konsep, prosedur dan penerapan matematika. Matematika dapat dipandang sebagai ilmu yang mendasarkan pada pola berfikir deduktif dimana aksioma, definisi atau teorema yang bersifat umum (general) digunakan untuk menjelaskan, membuktikan atau menemukan fenomena, hubungan atau objek yang bersifat lebih kontekstual (khusus). Sehingga dikatakan matematika adalah ilmu yang mensyaratkan berfikir sistematis, terurut dan logis. Objek kajian dalam matematika umumnya berupa masalah yang disajikan dalam simbol dan gambar. Oleh karena itu, seringkali pembelajaran matematika disajikan melalui masalah yang memuat konsep sekaligus prosedur dan penerapan matematika.

    Permasalahan pembelajaran matematika di sekolah dapat bersumber dari tiga hal, yaitu aspek kognitif, afektif dan sikap. Masing-masing aspek ini ditentukan oleh banyak faktor. Permasalahan ini dapat dihindari dengan metode pembelajaran matematika yang strategik dan inovatif serta menstimulasi pemikiran positif.

    ReplyDelete
  3. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Sebagaimna kita tahu juga bahwa kompetensi pada guru yang harus dimiliki adalah kompetensi pendagogik, apa itu pendagogik? PedagogicalContent of Learning (PCL) merupakan komponen pertama yang berkontribusi sangat kuat terhadap pencapaian kompetensi siswa. Ia menjadi aplikasi pedagogik yang sangat khusus (subject specific pedagogic) sesuai dengan kebutuhan pokok bahasa. Dengan demikian, ungkap Coe, pedagogi merupakan komponen utama yang sangat berpengaruh terhadap peningkatan kualitas pembelajaran dan memberikan strong impact on students outcome, sehingga menjadi sebuah proses yang hebat, baik dalam mendorong partisipasi siswa maupun dalam mencapai kompetensi ideal akhir mereka. Dijelaskan Coe, guru yang paling efektif dan dapat melahirkan proses pembelajaran hebat adalah mereka yang sangat menguasai bahan ajar, mampu mengembangkan proses pembelajaran sesuai dengan bahan yang diajarkan, bisa memahami cara berfikir siswa terhadap bahan ajar yang mereka terima, dapat melakukan evaluasi, dan bahkan mampu mengidentifikasi terhadap berbagai miskonsepsi para siswa terhadap bahan yang baru mereka pelajari. Pedagogi yang sering difahami sebagai ilmu tentang pembelajaran, ternyata memiliki kontek yang lebih luas dari teaching skill. Pedagogi tidak hanya merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi proses dan hasil belajar siswa, melainkan juga mencakup aspek-aspek lain pembelajaran yang mendukung peningkatan kualitas hasil pembelajaran

    ReplyDelete
  4. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Ada satu hal yang menjadi perhatian saya dalam elegi ini, bahwa pendidikan di Indonesia saat ini memanjakan siswa layaknya menyediakan makanan siap saji. Begitu mungkin perumpamaan yang tepat menggambarkan kondisi pendidikan saat ini. Perkembangan zaman secara langsung maupun tidak langsung memanjakan manusia menjadi konsumerisme sebagai kebiasaan mereka, sehingga mereka menginginkan sesuatu yang sudah 'ready'. Kasus ini sama hal nya dengan siswa, sehingga mereka lebih memilih mengikuti bimbel yang ada smart solution atau cara cepat yang sebenarnya ini menyesatkan siswa karena mengurangi kemampuan mereka dalam memahami konsep.

    ReplyDelete
  5. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    One biggest problem in teaching math is that the students learn too formal
    math, while the students are still in the stage of concrete math. What do
    you expect to solve this problem?
    pernyataan di atas adalah pernyataan yang diajukan oleh bapak marsigit, pertanyaan ini benar-benar menggambarkan masalah besar yang terjadi dalam dunia pendidikan matematika di indonesia dimana siswa yang harusnya masih belajar dalam tahap matematika konkrit sudah diajarkan ke matematika formal yang belum seharusnya meraka pelajari.

    ReplyDelete
  6. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Mengapa dasar matematika lemah? Ada yang mengatakan hal ini disebabkan dengan adanya berbagai fakor yang dapat dipengaruhi oleh pikiran siswa itu sendiri. Aktivitas otak yang berkaitan dengan perilaku dan pembelajaran tampaknya terdiri dari faktor genetik dan lingkungan (budaya, keluarga, gen). Pengalaman anak-anak dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk mengendalikan kelas mereka, dan karena itu kemampuan mereka untuk fokus pada suatu aktivitas tunggal (William Galinaitis). Matematika itu seperti sesuatu yang berjalan, terus berkembang dari masa ke masa. Penyebab lain yang menjadi alasan mengapa keterampilan matematika dasar matematika lemah yaitu karena biasanya matematika diajarkan dengan cara menghafal dan pengulangan mekanis, bukan pemahaman mekanik dan logika. Akibatnya, bila persoalan diubah sedikit saja, bisa jadi siswa tidak dapat mengerjakan soal tersebut. Oleh karena itu, perlu adanya suatu perubahan atau inovasi dalam pembelajaran matematika dimana nantinya siswa dapat menemukan matematika dengan cara mereka sendiri sehingga siswa akan lebih memahami matematika itu, yang terpenting adalah proses bagaimana siswa itu menemukan matematikanya. Salah satu hal yang menjadi penyebab adalah guru mengajarkan mata pelajaran matematika tidak sesuai dengan bidangnya. Sehingga guru menjadi kurang akuntabel.

    ReplyDelete
  7. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Siswa lemah dalam memahami matematika juga dipengaruhi olah cara guru mengajar. Keterampilan dan teknik mengajar yang guru gunakan sangat mempengaruhi pemahaman siswa. Pemahaman berkaitan dengan konsepnya.
    Memang sulit menyampaikan dalam memfasilitasi belajar siswa. Karena setiap anak memiliki sifat, kebutuhan yang berbeda. Namun, berbagai cara harus dilakukan oleh guru agar siswa bisa memahami. Lemahnya siswa dalam memahami matematika mungkin karena guru kurang baik dalam memfasilitasi siswanya. Kemudian mungkin teknik mengajar yang digunakan kurang cocok untuk siswa yang diajar.

    ReplyDelete
  8. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Dalam proses belajar mengajar, ada baiknya guru memberikan kepercayaan dan keyakinan pada siswanya dalam belajar sebab kepercayaan seorang guru terhadap siswanya adalah hal yang sangat penting demi meningkatkan motivasi dan kemampuan siswa. Guru hendaknya mempercayai bahwa siswa mampu membangun mengetahuannya dengan cara difasilitasi dan dibimbing. Dengan begitu siswa akan dengan leluasa mengkonstruk pengetahuan dan terus menambah pengetahuannya dengan bimbingan guru.

    ReplyDelete
  9. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Ada 2 peran dalam proses belajar mengajar matematika. Yang pertama ialah peran guru. Bagaimana guru menjelaskan materi dalam pembelajaran matematika yang abstrak menjadi sesuatu yang konkret yang dapat diterima siswa. Kedua ialah peran siswa. Dimana siswa memahami bagaimana sesuatu yang konkrit ( asal siswa menemukan ide dari apa yang dipelajari) itu menjadi sesuatu yag abstrak .

    ReplyDelete
  10. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Matematika untuk orang dewasa dan anak-anak jelas berbeda. Orang dewasa sudah mampu berpikir matematika secara abstrak, sedangkan anak-anak tidak. Memang tidak mudah mengajarkan matematika ke anak-anak dimana anak-anak belum bisa menerima konsep matematika yang abstrak. Guru dalam membelajarkan matematika ke siswa harus bisa mengubah konsep yang abstrak menjadi konsep yang konkret agar siswa mudah untuk memahami konsep tersebut.

    ReplyDelete
  11. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dalam proses pembelajaran ada dua peranan penting dalam pelaksanaan pembelajaran yaitu peran guru dan peran siswa. Peran guru dalam pembelajaran matematika yaitu bagaimana seorang guru menyampaikan materi dengan metode pembelajaran yang inovatif, bagaimana guru berkomunikasi dengan siswa dan bagaimana peran guru sebagai fasilitator dalam membangun konsep ilmu pada benak siswa. Peran siswa dalam pembelajaran matematika yaitu bagaimana respon siswa terhadap metode pembelajaran yang diberikan oleh guru, bagaimana siswa itu membangun konsep ilmunya sendiri, bagaimana siswa itu berkomunikasi kepada guru atas pertanyaan-pertanyaan yang ada dibenak siswa.

    ReplyDelete
  12. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Ada beberapa poin yang saya tangkap dari diskusi diatas. Pembelajaran matematika haruslah dimulai dari pengetahuan matematika dasar. Dari yang disampaikan Art DiVito, aritmetika dan aljabar adalah matematika yang perlu diajarkan di kurikulum untuk K-12. Namun memang sulit untuk menjelaskan kepada siswa mengapa kita perlu mempelajari kedua hal tersebut di tingkat mereka

    ReplyDelete
  13. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Salah satu cara nya adalah memotivasi siswa dalam suatu pembelajaran dengan menekankan bahwa matematika memang penting dan sangat dibutuhkan dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya adalah dengan memberikan masalah kontekstual yang dapat diselesaikan dengan matematika sekolah, dan mengklarifikasi jawaban menggunakan matematika metode empiris.

    ReplyDelete
  14. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Saya sependapat dengan Prof. Marsigit bahwa dalam pembelajaran kepercayaan sangat penting. Pembelajaran matematika yang baik adalah pembelajaran yang didasarkan pada rasa saling percaya. Guru percaya kepada siswa bahwa mereka bisa dan mampu mengembangkan kemampuan dirinya. Siswa juga harus percaya kepada guru bahwa guru bisa membantu memfasilitasi mereka dalam mengembangkan kemampuan siswa. Dengan adanya kepercayaan ini, maka antara guru dan siswa akan ada kerja sama yang saling membantu. Sehingga siswa dapat mengembangkan ide dan pemikirannya dalam rangka mencapai kompetensi yang dituju.

    ReplyDelete
  15. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. dialig diatas masih memiliki tema yang sama dengan dialog sebelumnya, membahas kenapa basic matematika seseorang lemah. Mempelajari matematika tentu juga harus mengetahui kenapa belajar matematika dan motivasi untuk belajar matematika. kedua hal ini ditumbuhkan dalam masyarakat. Sekolah juga berperan dalam menumbuhkan rasa keingintahuan untuk belajar matematika.

    ReplyDelete
  16. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Pada kenyataannya guru-guru banyak yang menyatakan penyebab rendahnya hasil pembelajaran matematika di Indonesia ini adalah siswa kurang mampu memahami materi yang bersifat abstrak, siswa kurang mampu mengaitkan pengetahuan-pengetahuan yang telah mereka miliki, hal tersebut mengakibatkan siswa kurang bersemangat untuk mengikuti pelajaran matematika. Kondisi tersebut menunjukkan perlu adanya perubahan dan perbaikan dalam usaha meningkatkan hasil belajar siswa yaitu dengan meningkatkan kualitas penbelajaran untuk meningkatkan hasil belajar matematika . Dapat dilihat, rendahnya kualitas pendidikan dilihat dari sisi proses, adalah adanya anggapan bahwa selama ini proses pendidikan di Indonesia yang di bangun oleh guru dianggap cenderung terbatas pada penguasaan materi pelajaran atau bertumpu pada pengembangan aspek kognitif tingkat rendah, yang tidak mapi mengembangkan kreativitas berpikir proses pendidikan atau proses belajar mengajar dianggap cenderung menempatkan siswa sebagai objek yang harus diisi dengan berbagai informasi dan bahan-bahan hafalan. Komunikasi terjadi satu arah, yaitu guru ke siswa melalui pendekatan ekspositori yang dijadikan sebagai alat utama dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  17. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Paradigma baru pendidikan sekarang ini lebih menekankan pada peserta didik sebagai manusia yan memiliki potensi untuk belajar dan berkembang. Berbagai pendekatan pembelajaran matematika selama ini terlalu dipengaruhi pandangan bahwa matematika alat yang siap pakai. Pandangan ini mendorong guru bersikap cenderung memberitahu konsep/ teorema dan cara menggunakannya. Guru cenderung mentransfer pengetahuan yang dimiliki ke pikiran siswa dan siswa menerimanya secara pasif dan tidak kritis. Adakalanya siswa menjawab soal dengan benar-benar namun mereka tidak dapat mengungkapkan alasan atas jawaban mereka. Siswa dapat menggunakan rumus tetapi tidak tahu dari mana asalnya rumus itu dan mengapa rumus itu digunakan. Keadaan demikian mungkin terjadi karena di dalam proses pembelajaran tersebut siswa kurang diberi kesempatan dalam mengungkapkan ide-idenya dan alasan jawaban mereka. Perubahan cara berpikir yang perlu diperhatikan sejak awal adalah bahwa hasil belajar siswa merupakan tanggung jawab siswa sendiri. Artinya bahwa hasil belajar siswa dipengaruhi secara langsung oleh karakteristik siswa sendiri dan pengalaman belajarnya. Pengalaman belajar akan terbentuk apabila siswa ikut terlibat dalam pembelajaran yang terlihat dari aktifitas belajarnya.

    ReplyDelete
  18. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Lingkungan sosial sangat mempengaruhi pendidikan di tempat tersebut. Karena pendidikan dan interaksi sosial tidak dapat dipisahkan. Bahasa merupakan jembatan untuk membangun pengetahuan anak. Termasuk dalam matematika, baik yang full simbol, atau hanya sebagian simbol. Simbol juga sebetulnya adalah bahasa. Oleh karena itu, kelemahan anak dalam mempelajari matematika bisa disebabkan oleh kurangnya penguasaan terhadap bahasa dan bahasa matematika itu sendiri.

    ReplyDelete
  19. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah...
    Salah satu tantangan nyata dalam pendidikan matematika adalah tentang pemerintah yang merancang dan mengeluarkan kebijakan untuk hasil jangka panjang namun tidak melihat konteks nyata yang terjadi pada siswa dan guru di kelas. padahal aktor utama dalam pendidikan itu adalah siswa. selain itu, guru juga merupakan elemen penting dalam pendidikan. Semua hal yang mengatur pendidikan dibuat oleh pemerintah, jika tidak memperhatikan kebutuhan siswa terutama dan kebutuhan guru, maka pendidikan tidak akan berjalan sesuai dengan keinginan. Maka seharusnya pemerintah bisa bercermin melalui hasil evaluasi siswa maupun guru secara nasional seperti hasil ujian nasional, hasil uji kompetensi guru, dls agar bisa direnungkan, dipikirkan untuk merancang dan mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang lebih efektif untuk kedepannya.

    ReplyDelete
  20. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Bukanlah hal mudah untuk mentransformasikan sebuah konsep matematika mejadi mudah untuk dipahami oleh siswa sekolah. Tetapi itu adalah tantangan bagi setiap guru. Guru dituntut untuk paham betul mengenai knsep materi sehingga mampu membawa knsep tersbeut kemana saja atau dapat mengimplementasikan konsep tersebut ke pemisalan yang lebih sederhana.

    ReplyDelete
  21. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Assalamualaikum Wr. Wb.
    Dalam proses pembelajaran peran guru sangat penting dalam menentukan keberhasilan peserta didik. Hal itu tergantung pada bagaimana guru menggunakan metode yang bagaimana dalam mengajar. Metode itu menentukan apakah peserta didik mampu memahami atau tidak. Selain itu, dalam menggunakan metode harus bersifat inovatif dan kreatif sehingga peserta didik mampu berpikir aktif dan kreatif dalam kegiatan pembelajaran. Metode tersebut juga akan mengarahkan pembelajaran yang berpusat pada peserta didik sehingga guru berperan sebagai fasilitator.

    ReplyDelete
  22. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Saya setuju dengan apa yang dikemukakan oleh pak Prof. Marsigit, orang dewasa yang mengajarkan matematika kepada anak-anak memang tidaklah mudah. Hal ini juga saya sering rasakan, ketika saya mengajarkan suatu konsep matematika pada anak mereka cenderung bingung dan tidak mengeti dengan konsep matematika itu, meskipun saya merasa bahwa konsep matematika yang saya terangkan belum terlalu sulit. Ternyata apa yang saya pikirkan dan apa yang anak pikirkan jauh berbeda, oleh karenanya ketika mengajarkan kepada anak, kita haruslah senantiasa mengetahui dan memahami apa yang dapat dipikirkan oleh anak tersebut sehingga kita dapat mengajarkan konsep matematika sesuai dengan tingkat dan taraf perkembangan kemampuan berpikir anak.

    ReplyDelete
  23. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Guru harus memiliki kemampuan untuk dapat memahami kondisi siswanya. Hal ini dikarenakan siswa pasti memiliki kemampuan yang berbeda-beda, kita tidak dapat menganggap bahwa semua siswa kita itu sama. Ketika kita menganggap semua siswa sama dan memberikan perlakuan yang sama kepada semua siswa (dalam hal ini tidak mempertimbangkan perbedaan-perbedaan yang mungkin ada dalam diri masing-masing siswa) seakan-akan kita membuat siswa dipaksa untuk menyesuaikan dengan keadaan gurunya, padahal siswalah yang sedang belajar untuk dapat mengembangkan potensinya, maka sudah seharusnya guru yang harus lebih mengerti kondisi setiap siswanya agar dapat mengembangkan potensinya secara maksimal

    ReplyDelete
  24. Dimas Candra SAputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof,
    Dalam diskusi tersebut disebutkan bahwa kepercayaan orang dewasa terhadap anak adalah sangat penting. Guru harus percaya bahwa siswanya akan dapat meningkatkan kompetensinya jika mereka mendapatkan kesempatan dan difasilitasi. Selain itu, dalam memberikan kesempatan dan fasilitas tersebut harus memperhatikan perbedaan karakteristik siswa. Maka fasilitas yang diberikan haruslah beragam dan relatif. Hal ini didasari oleh pemikiran bahwa tidak ada cara yang terbaik dalam melakukan pembelajaran. Maka aktivitas dan sumber yang beragam dengan fleksibilitas dan skema yang dimanis akan lebih baik dalam membelajarkan siswa. Skema yang diberikan juga harus disesuaikan dengan tingkat perkembangannya. Untuk membentuk skemanya, siswa dilibatkan dalam interaksi di dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  25. Maghfirah
    17709251007
    S2 Pendidikan Matematika A 2017

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    I believe that in making changes takes a very long time. we often use an instant way to achieve something, but if we want to achieve something that is dibaruhkan dibaruhkan effort and hard work and a continuous process.

    ReplyDelete
  26. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017

    Thank you for sharing this, Sir. I agree with the notion national examination oriented teaching is not good for the students. Teachers tend to teach a quick way to find the answers to the questions and followed by students use the way to solve problems without realizing the concept or ideas behind the questions. Therefore, they will feel lost when facing similar but manipulated problems.

    ReplyDelete
  27. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Terima kasih banyak Prof, atas dialog yang sangat menarik ini. Saya memiliki pemahaman bahwa bukan perkara mudah untuk dapat memposisikan matematika yang disampaikan oleh orang dewasa agar dapat dibahami oleh anak-anak. Ibarat bahasa, matematika juga disusun oleh kumpulan symbol-simbol, hanya saja matematika disusun dengan symbol angka yang tentunya lebih kompleks. Saat pembelajaran, orang dewasa harus mampu memahami bahasa matematis anak, yaitu matematika kongkret. Permasalahan kita saat ini adalah, matematika telah terlanjur diposisikan sebagai salah satu bidang ilmu yang formal dan sebagai tolak ukur utama kecerdasan siswa. Paradigma yang dibangun demikianlah yang mengakibatkan kongkretnya matematika jadi terkaburkan. Maka, sangat penting bagi para pendidik untuk kembali menempatkan matematika sebagai salah satu bidang ilmu yang menyenangkan sekaligus penuh tantangan yang mengasyikan.

    ReplyDelete
  28. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Sehebat apapun seorang guru baik guru matematika ataupun guru bidang studi lain, jika tidak bisa mengeksplor kemampuan berbicara dan matematikanya di depan khalayak maka orang-orang tidak akan bisa melihat kompetensi yang dimilikinya. Sebagai seorang guru harus bisa menerapkan berbagai macam teori belajar atau pendekatan agar dapat meningkatkan kemampuan berfikir dan memecahkan masalah matematika pada diri siswa. Guru matematika dalam pembelajaran diharapkan mampu membuat pembelajaran yang bersifat kontekstual agar siswa lebih merasa bahwa mempelajari ilmu matematika sangat bermanfaat bagi kehidupan diluar sekolah, karena bisa digunakan dalam berbagai aspek kehidupan nyata terutama dalam kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  29. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Diskusi yang indah dan menarik.Saya mencoba menyelami sedikit demi sedikit dari dialog tersebut.Membangun kecintaan anak-anak terhadap matematika dengan memberikan kepercayaan diri kepada anak.Sayangnya,anak –anak telah terlanjur dininabobokan oleh sebuah konsep, symbol, dan lambang.Pendidikan adalah proses bukan sesuatu yang singkat.Sedikit saya ingin mengibaratkan sebuah batu yang keras dengan tetesan air hujan.Satu tetes air hujan yang jatuh tidak lantas kemudian membuat batunya pecah tetap testesan air hujan tersebut jatuh secara terus menerus hingga batunya lapuk dan hancur.Mengerti akan keadaan anak dengan tidak memaksakannya adalah awal dari membangun cinta anak terhadap matematika.

    ReplyDelete
  30. Junianto
    17709251065
    PM C

    Pembelajaran matematika yang baik adalah pembelajaran yang didasarkan pada rasa saling percaya. Guru percaya kepada siswa bahwa mereka bisa dan mampu mengembangkan kemampuan dirinya. Siswa juga harus percaya kepada guru bahwa guru bisa membantu memfasilitasi mereka dalam mengembangkan kemampuan siswa. Dengan adanya kepercayaan ini, maka antara guru dan siswa aka ada kerja sama yang saling menguntungkan dan saling membantu.

    ReplyDelete
  31. Dalam mempertahankan rasa saling percaya itu, tentu diperlukan hal-hal yang saling mendukung. Untuk menumbuhkan kepercayaan pada diri siswa, guru juga harus mampu memfasilitasi siswa dalam belajar. Hal ini bisa ditunjang dengan penerapan metode yang bervariasi, sehingga siswa tidak bosan dalam pembelajaran. Kemudian, untuk menumbuhkan kepercayaan kepada siswa, maka siswa juga harus belajar dengan sungguh-sungguh dan mengikuti pembelajaran dengan antusias yang tinggi.

    ReplyDelete
  32. Hari Pratikno
    17709251032
    Pendidikan Matematika S2 (Kelas B)

    Untuk mengembangkan potensi siswa, guru bisa memfasilitasi siswa dan juga bisa memberi kesempatan kepada siswa dalam mengembangkan potensinya. Dalam memfasilitasi siswa, guru harus mengetahui tipe kecerdasan siswa sehingga tidak salah dalam memerikan fasilitas. Fasilitas guru bisa berbeda-beda antar anak yang satu dengan anak yang lain. Tidak mengapa karena tujuan guru adalah supaya potensi siswa yang cepat dan siswa yang lambat akan berkembang semua.

    ReplyDelete
  33. Anisa Safitri
    17701251038
    PEP B

    Pembelajaran efektif salah satunya dipengaruhi oleh komunikasi yang efektif dari guru ke siswa. efektifnya suatu pembelajran dikelas itu dapat terjadi jika danya suatu kesiapan dari guru dan siswa dalam aktifan di kelas. Maka disini kemampuan komunikasi guru juga penting dalam kelas sehingga mampu meyakinkan, memancing siswa untuk merespon pesan dan menjadi aktif di dalam kelas. jika siswa dan guru sudah interaktif dan inovasi sehingga berhasilnya pembelajaran.

    ReplyDelete
  34. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Thank you Sir for your posting. Mathematics is not just a result but mathematics is a process. Therefore, one that must be emphasized in the learning of mathematics is the process of students to construct the knowledge. Self-built knowledge by students will be more meaningful and will be long remembered by students. While knowledge that is simply transferred from the teacher to the student will weaken the students' math skills. Therefore, teach mathematics by constructing students' mathematical knowledge.

    ReplyDelete
  35. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Agar proses belajar mengajar dapat mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan maka tidak hanya guru saja yang berperanan dalam melakukan pembelajaran disekolah, namun peranan orang tua juga sangat diperlukan dalam membimbing dan mengarahkan siswa ketika berada diluar lingkungan sekolah untuk melakukan proses pembelajaran. jika guru dapat berkolaborasi dengan orang tua siswa, maka akan lebih efektif dan efisien dalam membentuk watak dan karakter siswa, agar siswa menjadi lebih kreatif dan aktif dalam belajar dan berola pikir matematis. Namun, tentu saja hal ini tidak mudah melainkan memerlukan pembiasaan yang bersifat kontinu dan bukan sebaliknya bersifat pasif.

    ReplyDelete
  36. Shelly Lubis
    17709251040
    S2 P.mat B

    Assalamu'alaikum wr.wb

    it is true that in some countries there is a paradigm deviation from mathematics education. and that may also be the case in our country, because I experienced myself while teaching. the students only think about how to quickly solve math problems. coupled with the existence of several places of learning that rely on the rapid method of solving mathematical problems. this will further make it embedded in the minds of students, that the shortcut is a practical solution

    ReplyDelete
  37. Seorang guru yang mengajar di sekolah harus memiliki perspektitive pedadodik yang baik. Kemampuan dan teknik dalam mengajar serta konsep dari materi pelajaran matematika harus sangat dikuasai oleh guru. Guru harus selalu memperbaharui dan memperbaiki cara mengajar mereka sesuai dengan tuntutan zaman abad ke-21 dan kurikulum yang sedang berlaku. Guru harus memfasilitasi kegiatan belajar dengan berbagai variasi metode dalam pembelajaran. Guru menilai siswa diharapkan tidak hanya sebatas hasil nilai ujian akhir, namun juga harus melihat proses siswa dalam kegiatan pembelajaran, dan aspek-aspek lain selain nilai ujian akhir.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  38. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidikan Matematika Pascasarjana Kelas B

    Postingan ini masih membahas alasan siswa lemah dalam belajar matematika. Hal yang dapat saya siimpulkan adalah keproesionalan guru. Maksudnya adalah guru masih jarang mengupgrade dirinya sendiri demi kepentingansiswa. Masiih banyak guru yang jarang mrngikuti seminar atau melakukan lesson study untuk mengaktualisasi diri bagaimana pendidikan telah berubah dan berkembang bahkan sudah sangat berbeda dengan yang telah dia pelajari dan dilakukan beberapa tahun yang lalu. Hal ini menyebabkan pembelajran akan menjadimembosankan bahkantidak sesuai dengan yang telah dipikirkan dan dipahami siswa – siswa sekarang yang telah mahir menggunaknfasilitas teknologi. Bukankah seorang guru adalh orang yang paling dianggap paling mumpuni di depan kelas. Namun apabila gurunya sendiri tidak mau mempelajarihal yang baru, bagaimana mereka mengharapkan siswanya dapat belajr dengan baik.

    ReplyDelete
  39. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    Dialog internasional seperti ini dapat meningkatkan kualitas pendidikan yang sedang kita bangun di masa modern seperti ini sehingga perlu dilakukan leboih secara tatap mata terbuka lagi.

    ReplyDelete
  40. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPS P.Mat A

    Santrock (2011: 217) argues that learning is an activity that has a relatively permanent effect on the habits, knowledge, and thinking skills that occur as a result of experience. What matters is how to make meaningful learning so that students are able to understand concepts in mathematics. Teachers should facilitate students to be able to construct their knowledge through effective learning methods.

    ReplyDelete
  41. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Peran guru terbatas pada mentor dan fasilitator bagi siswa mereka. Siswa adalah individu yang unik. Memiliki kemampuan yang berbeda, dan tidak dibenarkan jika guru menganggap siswa tidak bisa berbuat apa-apa. Untuk mencapai tujuan pendidikan matematika sudah seharusnya guru memahami masing – masing siswa yang unik.
    Antara guru dan siswa harus ada rasa saling percaya. Siswa harus diberi kepercayaan dan kesempatan untuk mengeksplorasi semua kemampuan dan potensi yang dimilikinya untuk “menemukan kembali” dalam pelajaran matematika.

    ReplyDelete
  42. Ilma Rizki Nur Afifah
    17709251020
    P. Mat A S2 UNY

    Pembelajaran itu proses mengontruksi pengetahuan dan perubahan tingkah laku. Begitu juga dengan pembelajaran matematika bahwa matematika diajarkan dengan proses, tidak langsung konsep yang diinginkan. Melalui proses menemukan pengetahuan, seseorang dapat memiliki sikap atau perilaku yang baik, seperti teliti, jujur, berpikir kritis, dan lain-lain.

    ReplyDelete
  43. Irham Baskoro
    17709251004
    S2|Pendidikan Matematika A 2017|UNY

    Pernyatan ini sangat bagus. “There are many wonderful math teachers, but if they do not want to speak, the people/society/parent do not know that they wonderful.” Ada banyak guru matematika yang luar biasa, tetapi mereka tidak mampu berbicara atau mengkomunikasikan ide-idenya. Maka masyarakat atau orang tua tidak akan mengerti kalau mereka adalah guru-guru yang hebat. Untuk itu guru-guru sangat perlu melakukan publikasi, seperti menulis pada surat kabar, artikel pada jurnal, dan sebagainya. Atau mungkin guru dapat menjadi pembicara pada seminar-seminar atau workshop.

    ReplyDelete
  44. Nur Dwi Laili K
    17709251059
    PMC

    Seorang guru harus dapat menjadi seorang fasilitator. Maka seorang guru harus belajar dan berinovasi menentukan metode pembelajaran yang sesuai dengan situasi dan kondisi siswa. Suatu metode bisa jadi tepat diterapkan pada suatu kelas tetapi bisa jadi tidak tepat diterapkan dikelas yang lain. Oleh karena itulah seorang pendidik harus memiliki wawasan yang luas tentang berbagai metode pembelajaran. Guru juga harus melakukan penelitian tindakan kelas dan lesson study untuk mengatasi berbagai permasalahan di kelas.

    ReplyDelete
  45. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B

    Dalam memberikan pembelajaran kepada anak kita harus memperhatikan tingkat pemikiran anak. Oleh karena itu pembelajaran matematika untuk anak-anak dilakukan dengan lebih khusus dan berbeda dengan matematika dewasa. Anak-anak memiliki rasa ingin tahu yang tinggi namun fokus mereka juga dengan cepat dapat berubah. Para orang tua tidak boleh memberikan pengetahuan secara terpaksa kepada anak, saat fokus anak tidak pada hal terebut. Namun diperlukan teknik-teknik tertentu dalam mengajarkan anak bermatematika sehingga anak tumbuh dengan dasar matematika yang kuat. Dengan dasar yang baik, anak sudah memiliki modal untuk belajar pada tingkat yang lebih tinggi.

    ReplyDelete
  46. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Sebagai seorang guru, memiliki rasa percaya kepada siswa-siswanya memang sangat diperlukan. Tugas guru adalah sebagai fasilitator. Guru harus memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menggali dan mengembangkan sendiri pola-pola dalam pembelajaran. Dengan demikian siswa akan lebih memahami dalam pembelajaran tersebut karena siswa sendirilah yang harusnya menemukan pola tersebut.

    ReplyDelete
  47. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Yang menyebabkan orang-orang lemah dalam kemampuan dasar matematikanya disebabkan oleh rendahnya kemampuan dasar matematika yang diperoleh saat sekolah dasar. Salah satu penyebabnya ialah ketidakberhasilan guru dalam mengajarkan siswanya mengenai matematika dasar. Dari faktor guru terdapat dua kemungkinan yang menyebabkan seorang guru tidak mampu mengajarkan kemmapuan dasar yang baik bai siswanya. Yang pertama kemma[uan pedagogic guru tersebut rendah, yang kedua konten pengetahuan matematika guru tersebut rendah. Seduanya dapat dipelajari dan diperbaiki tida hanya Selama masa studi di universitas melainkan selama perjalanan atau pengalaman mengajar. Namun, beberapa guru yang tela mengajar tidak mengembangkan kemampuan dan pengetahuan matematika maupun pedagogiknya saat suda menjadi guru. hal ini yang menyebabkan kemampuan matematika siswanya rendah.

    ReplyDelete
  48. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052

    Selain factor guru, tentu factor peranan orangtua menjadi penting dalam membentuk anak yang memiliki kegigihan dalam belajar matematika. Orangtua memiliki peran yang sentral juga dalam pembelajaran matematika, perlu dipahamkan kepada orangua, bahwa matematika bukan hanya sekedar kemampuan berhitung, tapi men sintesis, mengenali pola, membuat aturan-aturan adalah skill-skill matematika.

    ReplyDelete
  49. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052

    Sekali lagi, guru memegang peranan dalam aktivitas belajar matematika. Banyak sekali guru-guru yang luar biasa dalam membelajaarkan matematika, namun sayangnya masih sedkit yang terpublikasikan atau terdokumentasi dengan baik. Andai saja dapat dipublikasikan terkait metode, cara mengajar, bukan tidak mungkin pembelajaran matematika akan semakin baik diseluruh tempat.

    ReplyDelete
  50. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024
    Assalamualaikum Wr.Wb
    Poin menarik dari diskusi ketiga ini yakni berkaitan dengan komunikasi. Komunikasi merupakan unsur paling dlam bersosialisasi agar pamikiran antara dua atau lebih individu dapat di diskusikan dnegan baik. Benar apa yang dikatakan oleh Prof Dr Marsigit bahwa banyak guru hebat, namun memiliki komunikasi yang belum baik dengan orang tua, masyarakat, orang lain yang mampu memberikan pengaruh siswa dalam proses belajar mengajar. Karena sejatinya pengetahuan dan kemamouan siswa juga sangat dipengaruhi oleh lingkungan rumah, teman dan tempat dimana mereka biasanya berada. Oleh karena itu, seorang guru di tantang untuk membangun komunikasi yang baik dengan mereka (semuanya) agar terciptanya atmosfir yang selaras untuk membangun kemampuan siswa. Terima Kasih.

    ReplyDelete
  51. Latifah Fitriasari
    PM C

    Pembelajaran merupakan suatu proses komunikasi. Untuk mencapai pembelajaran yang efektif dibutuhkan kemampuan guru dalam berkomunikasi. Kegiatan siswa akan lebih optimal dengan interaksi semacam ini, tentu dengan peran seorang guru sebagai pengawas dalam kelas sekaligus sebagai penggerak. Kebebasan dalam bereksperi membuat siswa menjadi lebih aktif. Guru harus mampu berkomunikasi dengan baik pada siswa-siswanya. Komunikasi adalah proses pengiriman informasi dari satu pihak kepada pihak lain untuk tujuan tertentu.

    ReplyDelete
  52. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Dalam proses pembelajaran peran guru sangat penting dalam menentukan keberhasilan peserta didik. Hal itu tergantung pada bagaimana guru menggunakan metode yang bagaimana dalam mengajar. Metode itu menentukan apakah peserta didik mampu memahami atau tidak. Selain itu, dalam menggunakan metode harus bersifat inovatif dan kreatif sehingga peserta didik mampu berpikir aktif dan kreatif dalam kegiatan pembelajaran. Metode tersebut juga akan mengarahkan pembelajaran yang berpusat pada peserta didik sehingga guru berperan sebagai fasilitator.

    ReplyDelete
  53. Ilania Eka Andari
    17709251050
    S2 PMatC 2017

    I agree with Mr. Marsigit's opinion that "The teacher should trust that his/her students will perform their competencies if they get a chance and facilitation". As a teacher, we must facilitate our student to construct their knowledge. Besides that, adult's trust to the younger is very important. Unbelief of teachers toward competency can be raised by the students will create prejudice in learning. so, I believe in me, i believe in you, and you must believe in me too.

    ReplyDelete
  54. Firman Indra Pamungkas
    17709251048
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Seorang pendidik memang seharusnya selalu berusaha untuk mengembangkan kompetensinya. Jika ia ingin diakui maka dia harus mampu membuat karya. Karya yang dibuat oleh Mr Art Divito merupakan contoh pengembangan media yang sangat bermanfaat bagi siswa. Semoga kita semua dapat terus berkarya, berkreasi, dan mengembangkan metode maupun media yang menarik dan memberikan manfaat bagi siswa. Aamiin.

    ReplyDelete
  55. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C


    Saya sanga tertarik dengan metode komunikasi dalam matematika untuk anak-anak maupun dewasa. Para guru yang memiliki anak atau siswa harus memiliki kreativitas untuk menerapkan suatu metode agar mereka dapat berkembang. Kita perlu memfasilitasi anak anak dengan berbagai kegiatan dan sumberdaya yang fleksibel dan dinamis untuk memecahkan masalah mereka. Saya rasa itu dapat menjadi solusi yang bagus.

    ReplyDelete
  56. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Dalam dialog diatas dikatakan bahwa unusr pedagogis guru diperlukan dalam pembelajran disetiap tingkat. Kompetensi pedagogik meliputi pemahaman guru terhadap peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.

    ReplyDelete
  57. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Matematika tidak hanya menuntut kesuksesan secara pribadi, namun juga berinteraksi dengan sekelilingnya. Jika melalui aplikasi seorang siswa mendapatkan pengalaman belajar yang seru dan menyenangkan, lalu bagaimana dengan kemampuannya mengkomunikasikan gagasannya? Kemampuan koneksi dan komunikasi matematis juga tidak boleh diabaikan dalam pendidikan. Kebanyakan siswa yang pintar tetapi tidak bisa mengkomunikasikan, memperoleh masa depan yang tidak lebih baik daripada siswa yang mampu berkomunikasi dengan baik.

    ReplyDelete
  58. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. dialig diatas masih memiliki tema yang sama dengan dialog sebelumnya, membahas kenapa basic matematika seseorang lemah. Mempelajari matematika tentu juga harus mengetahui kenapa belajar matematika dan motivasi untuk belajar matematika. kedua hal ini ditumbuhkan dalam masyarakat. Sekolah juga berperan dalam menumbuhkan rasa keingintahuan untuk belajar matematika.

    ReplyDelete

  59. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Beberapa di antaranya mengngkapkan bahwa faktor yang menyebabkan kemampuan matematois siswa lemah ialah pembelajaran yang dilakukan dinilai "kurang beres", seperti penyampaian matematika dengan cara menghafal tentu akan menghambat kemampuan siswa dalam matematika, baik kemampuan komunikasi, kemmapuan analisis maupun kemampuan menalar siswa. Namun hal tersebut tidak dapat dipisahkan dengan kondisi siswa yang bersangkutan. Siswa bisa saja kurang minat dan motivasi belajar sehingga menunjukkan attitude yang kurang mendukung untuk menguasai matematika. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  60. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C


    Mengenai pembelajaran matematika yang dilakukan dimanapun, bagaimanapun keadaannya dengan implikasi evaluasinya perlu juga untuk disesuaikan. Hal ini kemungkinan besar hanya dapat dilakukan oleh guru tertentu saja yang mampu menguasai matematika, pembelajarn dan evaluasinya. Sedangkan guru-guru yang masih kurang pengalaman maupun kurang penguasaan materi maka guru tersebut akan menemukan banyak kesulitan dalam mengimplementasikan metode ini. WAllahu a'lam

    ReplyDelete
  61. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Guru merupakan salah satu faktor penting dalam pendidikan. Mereka berada di garis terdepan saat proses pembelajaran dilaksanakan. Karena itu, peranan guru sangat penting dalam menentukan keberhasilan siswanya. Hal itu tergantung pada bagaimana guru menggunakan teknik-teknik saat pembelajaran. Teknik-teknik itu menentukan apakah siswanya mampu memahami atau tidak. Pemerintah juga perlu menyadari ini dan sebaiknya memberikan kebijakan-kebijakan atau pelatihan-pelatihan yang dapat memotivasi guru dalam menyiapkan pembelajaran.

    ReplyDelete
  62. Ilania Eka Andari
    17709251050
    S2 pmat c 2017


    Saya sangat setuju dengan pendapat Pak Marsigit. Kepercayaan itu perlu. Seperti Pak Marsigit yang selalu percaya bahwa kami dapat menambah referensi bacaan tentang filsafat di blog ini.
    Dari elegy di atas, juga disinggung terkait kemampuan matematis siswa yang lemah. Menurut saya, hal tersebut tidak hanya menjadi masalah guru maupun siswa saja. Melainkan merupakan masalah untuk keduanya, dimana solusinya harus dicari bersama. Salah satunya adalah saling percaya. Guru harus memberikan kepercayaan kepada murid-muridnya. Dan murid pun juga harus percaya pada guru nya.

    ReplyDelete
  63. Ulivia Isnawati Kusuma
    17709251015
    PPs Pend Mat A 2017

    Salah satu faktor yang dapat memperngaruhi suatu keberhasilan belajar yaitu komunikasi. Komunikasi yang terjalin dengan baik antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa lainnya, dan siswa dengan lingkungannya. Untuk dapat berkomunikasi dengan baik maka dibutuhkan keselarasan, baik dari segi bahasa, tingkah laku, keadaan dari keduanya. Berjalannya komunikasi yang baik ini diperoleh dari adanya kepercayaan diri guru terhadap siswanya. Oleh karena itu, sebaiknya guru dapat memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggali dan mengembangkan sendiri pengetahuannya sehigga memperoleh pemahaman konsep.

    ReplyDelete
  64. Rahmi Puspita Arum
    17709251018
    PPs P.Mat A UNY 2017

    Saya setuju dengan pendapat Bapak Marsigit, kepercayaan orang dewasa kepada yang lebih muda sangat penting. Guru harus percaya bahwa murid-muridnya akan menjalankan kompetensinya jika mendapat kesempatan dan fasilitasi. Sebagai seorang guru, kita harus memfasilitasi siswa kita untuk membangun pengetahuan mereka. Kita bisa memudahkan siswa kita dengan membuat blog yang menyediakan banyak artikel yang bisa dijadikan lembar kerja siswa seperti blog ini. Setelah itu, kita harus percaya kepada siswa kita bahwa mereka akan menjalankan kompetensinya dengan melakukan beberapa komentar atau refleksi berdasarkan artikel tersebut.

    ReplyDelete
  65. Aristiawan
    17701251025
    S2 PEP 2017 B

    Factor guru memegang peranan yang besar dalam keberhasilan pembelajaran. Meskipun dalam kelas guru adalah fasilitator, sementara pusat pembelajaran adalah siswa, guru tetaplah memiliki peranan yang besar. Setidaknya dialah pihak yang membuat scenario pembelajaran.
    Kompetisi guru sangatlah menentukan keberhasilan pembelajaran. Kompetensi ini tidak hanya bermakna pada kemampuan guru dalam memahami materi yang diajarkan, namun juga kompetensi guru dalam menyampaikan ilmunya, mendesain pembelajaran hingga melakukan penelitian didalam kelasnya sebagai upaya untuk mengevaluasi pembelajaran yang ia lakukan.

    ReplyDelete
  66. Winiarti
    17709251037
    PM B Pascasarjana

    Peran guru sangat penting dalam meningkatkan kemampuan siswa. Guru yang membuat skenario pembelajaran sehingga dapat berjalan dengan baik. Meskipun kompetensi guru tidak selamanya diperlukan dalam pembelajaran, akan tetapi kompetensi guru dapat mempengaruhi hasil belajar siswa. Kompetensi guru dalam menyampaikan materi kepada siswa juga sangat penting. karena penyampaian materi itu mempengaruhi bagaimana siswa mencerna pembelajaran yang disampaikan oleh guru dan bagaimana siswa mengimplementasikan dalam kehidupannya.

    ReplyDelete
  67. Ibnu Rafi
    14301241053
    S1 Pendidikan Matematika Kelas I 2014

    Berdasarkan dialog internasional ini saya memperoleh pemahaman bahwa membelajarkan konsep itu sama pentingnya dengan membelajarkan berbagai keterampilan dan teknik. Selain itu, untuk membelajarkan konsep, keterampilan dan teknik, guru perlu memperhatikan tingkat perkembangan siswa. Untuk memfasilitasi siswa dalam belajar sesuatu, sebaiknya dimulai dari pola khusus ke umum, atau dari yang bersifat konkret ke yang bersifat abstrak. Pada akhirnya, diharapkan siswa dapat lebih menguasai konsep, keterampilan dan teknik dengan baik.

    ReplyDelete
  68. Ibnu Rafi
    14301241053
    S1 Pendidikan Matematika Kelas I 2014

    Perkembangan teknologi yang semakin pesat secara langsung juga berkontribusi dalam memperlemah kemampuan dasar matematika seseorang. Hal ini ditunjukkan oleh fenomena di mana dengan adanya alat bantu hitung dan perangkat lunak seperti kalkulator, SPSS, MATLAB, dll, seseorang cenderung mengabaikkan konsep-konsep matematika yang ada ada di dalamnya. Bahkan terkadang saat melakukan perhitungan yang sangat sederhana, mereka lebih memilih menggunakan kalkulator, dengan dalih lebih cepat dan dapat menghemat waktu.

    ReplyDelete
  69. Alman Kresna Aji
    15301241022
    S1 Pendidikan Matematika 2015
    Di artikel tersebut masih membahas terkait dengan kesulitan siswa dalam matematika. Menanggapi hal tersebut, selaku pendidik dan calon pendidik kita harus mengetahui bahwa siswa adalah sosok insan yang unik, dimana sifat, sikap, dan kemampuan diantara siswa satu dengan yang lainnya tidak akan memiliki kesamaan. Oleh karena itu, pentingnya seorang pendidik dalam memahami semua karakteristik dari siswa akan memberikan jalan terang bagi pendidik dalam melaksanakan pendidikannya. Dengan kata lain, seorang pendidik harus senantiasa meupdate pengetahuannya secara terus menerus terkait bagaimana cara memfasilitatoti siswa.

    ReplyDelete
  70. Ibnu Rafi
    14301241053
    S1 Pendidikan Matematika Kelas I 2014

    Salah satu tantangan dalam dunia pendidikan saat ini adalah masih adanya keengganan guru maupun siswa untuk melakukan eksplorasi dalam memecahkan masalah. Ketika sudah menemukan satu metode untuk menyelesaikan masalah, enggan untuk mengeksplorasi metode lain dan suka menggunakan trik- trik (cepat) dalam menyelesaikan suatu masalah.

    ReplyDelete
  71. Ibnu Rafi
    14301241053
    S1 Pendidikan Matematika Kelas I 2014

    Salah satu hal terpenting yang seharusnya dilakukan adalah memfasilitasi siswa agar termotivasi akan pentingnya matematika. Caranya adalah menyajikan suatu masalah nyata kemudian memfasilitasi siswa untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan menggunakan pengetahuan matematika dasar maupun tanpa menggunakan pengetahuan matematika (misal: dengan melakukan observasi). Dengan cara seperti ini, siswa akan dapat lebih melihat kebermaknaan dari matematika itu sendiri.

    ReplyDelete
  72. Norma Galih Sumadi
    15301241038
    S1 Pendidikan Matematika I 2015

    Dalam merencanakan serta melaksanakan pembelajaran, seorang guru tentunya harus memahami karakteristik siswa-siswanya, baik secara afektif maupun kognitif. Salah satu hal yang harus diperhatikan adalah terkait kemampuan dasar matematika siswa. Menurut pandangan saya, ada banyak sekali faktor yang menyebabkan kemampuan dasar matematika seseorang, baik itu faktor internal maupun eksternal. Faktor-faktor internal dapat berupa gen maupun IQ yang sudah menjadi bawaan seseorang sejak lahir. Selain itu faktor-faktor eksternal seperti pembelajaran yang diterimanya baik dalam lingkungan keluamatehrga maupun pendidikan formal juga berpengaruh besar dalam menentukan kemampuan dasar matematika seseorang. Oleh karena itu, disinilah peran guru untuk memfasilitasi siswa dalam pembelajaran agar dapat mengembangkan kemampuan dasar matematika dari sedini mungkin.

    ReplyDelete
  73. Okta Islamiati
    15301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2015

    Ada satu kalimat yang menarik bagi saya, yaitu "there is no the best way to educate" dan saya setuju dengan pendapat tersebut. Sebaik apapun cara kita mengajar, jika siswa tidak memiliki kemauan maka hasilnya akan sama saja. Maka, solusi terbaiknya adalah mencari pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik dan kondisi siswa.

    ReplyDelete