Mar 25, 2013

Dialog Internasional 6 Pendidikan Matematika




LinkedIn Groups
Math, Math Education, Math Culture

Follow G Donald
The current issue for "Focus on Mathematics and Pedagogy" is now online.


Zor Shekhtman:
Marsigit, you are right. Students must be actors in the process of learning. The best I can do using Internet as a tool without personal contact with students is (1) present a lot of problems without solutions as notes to video lectures, (2) present solutions in my video that corresponds to notes, asking students to try to solve the problems themselves before and after watching the video and (3) had students to take exams for each topic scoring their answers. If there is any better way to get students involved via Internet, I'd appreciate any suggestion. Meanwhile, encouraging students to solve problems themselves before and after the corresponding lecture seems as a good idea and exams for registered students do force them to be actors.  I'd like to mention that Unizor was designed with a supervised study in mind. A parent in an environment of homeschooling or a teacher in a flipped classroom environment should supervise the process enforcing what I just said - solving problems before and after each lecture, where solutions are explained, and taking exams with comparing the score with theoretical maximum.


Marsigit Dr MA:

@Zor Shekhtman: Thanking for the response. I think you are right, and I also understand the limitation of such media using internet without personal contact with students. As I said before that your programs are very useful also to support the students' effort in learning math and they are also useful for the teachers and the parent as well. We may get some inspirations by employing or watching your on line VTR. Further, they also meet with the principles that education needs various resources of teaching and learning.

However, I may pose the very basic and latent mass spreading phenomena of not good teaching practice of math anywhere in the world that most of the teachers implement delivery method of teaching while usually the teachers themselves ultimately are the actors of activities. The students are perceived permanently to be the passive objects; they have no initiation. They are always expecting something that initiated by the adult/teacher. Ultimately, it forms a culture in which the students are always depend on the adult/teacher. That is why I purposely blow up the phenomena in order that people who have authority or skill in developing technology are aware about this situation and always find out the solutions.

So you may agree with me that at every single event of teaching learning of math, the most crucial problem is how to empower the students, to facilitate them in order they prepare their learning (aperseption), discuss actively in a certain small group, expose their ideas and find their conclusion by themselves. Hence, I still look at the important role of Unizor programs by improving its approach to be more students' oriented. Why should you yourself who are the actor in the video? Why don't you try the produce video in which e.g. there is a brilliant student who is trying to solve some math problems; or there are some younger students who are discussing how to find out math solution; or maybe you may produce such kinds of interactive programs in which the students may expects some response by employing the programs. Again, I wish to congratulate of your great efforts and apologize for my provocation. Thank you.

Dr. Narayan Ch Ghosh:
I have written number of article on Folk Mathematics. One of my student has done Ph.D. on Folk Mathematics. New methodology can be developed keeping ideas of Folk Mathematics. Do you believe it. Pl. see my articles on published in a journal of Kalyani University and another in a journal of Rabindra Bharati University. Using google.com or Scribd.com you can see those.

G Donald Allen:
I do believe there is a lot of folk mathematics about. After all, the ancient Egyptians and Babylonians seemed to student mathematics this way, from an intuitive and practical viewpoint without the requirement of rigor. I had always thought of folk mathematics as expedient and transitory, before until correct and rigorous mathematics could be established. It would be most interesting to see the most advanced examples of correct folk math there are. This brings to fore another point. In your list of five basic topics in "FOLK-MATHEMATICS STUDY", i) Cultural basis, ii) Ways and means of presentation, iii) Duration of presentation, iv) Achieved knowledgeand its basis, v) Transfer process, where do you place "correctness?" The main problem I see with this informal mathematics is that once it becomes rooted in the consciousness of established procedure, it is most difficult to root it out.
 
Marsigit Dr MA:

@Narayan & Donald: Pure Mathematicians should do their best in Folk Mathematics. However, Folk Mathematics and Folk Math Education are totally different. The problem is when Pure Mathematician try to force to produce and employ Folk Math Educations. The cultural basis for Folk Math is the life of Pure Mathematician in the past; while the cultural basis of Folk Math Education is the life of students presently. Why Pure Mathematician strive to dominate and legitimate current practice of math educ? Because they use very simple logic " Mathematics first, and then everything - Mathematics first and then Education". This is the dangerous and very bad assumption that make very bad also in the practice of math teaching. The is actually the only one reason why the implementation of math teaching at school have always a problems. I wish to say "Stop from now on the domination of pure mathematician in primary and secondary math education". Let education practitioners speak about their math teaching. Let math teachers improve their own teaching without much intervening by University Professor or by Pure Mathematician. Let them discuss, communicate, interact, in their community independently. Thank's


Five Guiding Principles of Mathematics Education
It's high time we put grand ideas back into mathematics curricula.
Article link: http://www.eimacs.com/blog/2012/08/algebra-is-not-the-problem-part-2/.

Bradford Hansen-Smith:

Marsigit, of course any discussion of math is about concepts and methods, those are ideas fundamental to any educational objective. I am talking about principles that are inclusive of math and everything else (maybe you are too, I am unclear on that.) Math is not about anything if it is not about everything. Comprehensively there is no differentiation between math for adults and math for younger students except for the levels of increasingly abstract nature of the language, years of experience, and the tools. It then makes sense to differentiate levels of growth, the principles do not change. If we understood the principles by a logical tracing back of mathematical functions to origin we would find the same principles for all differentiated objects and for all levels of learning. This must include " INTENSIVITY and EXTENSIVITY" as a function of duality.

I do not understand what you have said, “the nature/principle is the generality in its dimension,” or how you are using the word dimension. The nature of an object is reliant on the principles underlying the generation of the object, regardless of how many imagined dimensions. I see nature and principle as different concepts. Before the discovery of math what gave direction to the nature of math? Is not pattern foundational to math that gives clarity to both young student and adult mathematician? Is pattern a principle or is it the nature of what is principled?

Marsigit Dr MA:
@Bradford: It seems we are agree on many things related with math educ./teaching. However may I smooth your notion "Comprehensively there is no differentiation between math for adults and math for younger students". I revise it as "It is not COMPREHENSIVELY but IDEALISTICALLY there is no differentiation between math for adults and math for younger students". It was Plato who has this ideas. However, your notion " except for the levels of increasingly abstract nature of the language, years of experience, and the tools", was related to Aristotelian notion. Again you posted the notions of Plato's school by saying " the principles do not change. If we understood the principles by a logical tracing back of mathematical functions to origin we would find the same principles for all differentiated objects and for all levels of learning."

Philosophically you look to be confused by mixing the existing school of Platonism and Aristotelianism.

As we know that pure math is in line with Platonism; and school math is in line with Aristotelian-ism. Both they have their own schools. The most important is that the educator should understand their position. Pure Mathematicians strive to legitimate Platonism at schools (although most of them do not aware of this); they just implement what they are able to do as mathematician. It is wrong; and from the early of history, Aristotelian was the first man who confront Plato. Socio-constructivist has tried to wake up all of us to start to move to develop math educ based on the nature of students learn math.

Bradford Hansen-Smith:
Marsigit, do not assume I have your knowledge, educational background or teaching experience because we have agreement. To say I am philosophically confusing Aristotle and Plato has no meaning for me. I have not read either and have no idea about the academic schools that have grown up around them. What I have expressed is my own understanding about math and education that comes from experience folding circles and working with student over the years. I feel no obligation to move through the present bringing along what belongs to the past. There are plenty of people doing that.

I do not think Aristotle or Plato folded circles, so you cannot use them or the difference between them to criticize my position. Please do not try to "smooth" over what I have said, or think that your words better reflect thoughts I have about my own experiences. The word “comprehensive” is exactly what I mean. Inclusive refers to syntheses and in referring to the whole I mean a process of revelation about relationships between parts. Whether my students are 5 yrs of 80 yrs we do the same folds and observe what is happening, discovering the patterns and principles that function throughout the mathematical spectrum. I understand the circle as a unit, and also as the only demonstration of unity, which belongs only to the Whole.

I do not know what socio-constructivist believe, but if understanding how the child learns math is based on the studies of scientific methods then we have learned nothing about how we learn. What information gained may be important, but it is not enough to make decisions about methods and curriculum for educating generations of children, particular when we are greatly in need of alternate ways of thinking about what is precariously in place.

Marsigit Dr MA:
@Bradford: I think your Wholemovement is amazing. I found some similarities principle both in your Wholemovement and students' constructing math concepts. Further I may add one more similarity i.e. in peoples' constructing their life. Although they have different scope or dimension. The first is the smallest and the last is the greatest scope. It means that your Wholemovement it is not enough to construct math concepts; and constructing math concepts is not enough to construct their life. You may say that I am talking about dimension of constructing life. Why do you have the smallest dimension here? And what happened? The reason is about REDUCTION and EXTENSION. Reduction consists of SIMPLIFICATION. And in the simplification there is ELIMINATION. Elimination is the most dangerous phenomena in (math) education. So that's why your Wholemovement has also limited access in contributing to math teaching except that you move to implement the principle. I see that you are talking with me is such kind of movement; so I am waiting for its extensive contribution. All of that is my ideal. As you also have your ideal.

There is a huge distance between Adults Math and Young's Math. If math educators do not see the distances, they surely have a pedagogic problems. According to Realistic-ism, the lowest level of math is Concrete Math and the highest math is Formal Math. Between the two there are the Model of Concrete Math and the Model of Formal Math. So there is a stage (dimension) for the students to learn math. Thank's



46 comments:

  1. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Saya setuju dengan gagasan dari Zor Shekhtman: yang mengatakan bahwa siswa harus menjadi aktor dalam pembelajaran. Namun menurut saya tidak semua tempat atau daerah bisa menerpakan gagasan itu, perlu dilihat situasi dan kondisi, letak suatu daerah itu. kalau siswa menjadi aktor dalam pembelajaran maka pemerintah harus mempersiapkan segala sesuatu yang bisa menjadikan siswa sebagai aktor dalam pembelajaran. Kalau untuk level kota menurut saya bisa namun juga tidak bisa 100%, apalagi di desa yang jauh dari jangakuan informasi. Dan menurut saya banyak faktor yang harus diperbaiki apalagi level Indonesia untuk menjadikan siswa sebagai aktor dalam pembelajaran.

    ReplyDelete

  2. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Masih menggunakan link yang sama http://www.eimacs.com/blog/2012/08/algebra-is-not-the-problem-part-2/. Dalam membelajarkan matematika kepada anak-anak, kurikulum matematika SD mempertimbangkan beberapa hal diantaranya Penanaman Konsep Dasar, yaitu pembelajaran suatu konsep baru matematika, ketika siswa belum pernah mempelajari konsep tersebut, Pemahaman Konsep, yaitu pembelajaran lanjutan dari penanaman konsep, yang bertujuan agar siswa lebih memahami suatu konsep matematika., dan Pembinaan Keterampilan, yaitu pembelajaran lanjutan dari penanaman konsep dan pemahaman konsep. Pembelajaraan pembinaan keterampilan bertujuan agar siswa lebih terampil dalam menggunakan berbagai konsep matematika.

    ReplyDelete
  3. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPS P.Mat D

    perlu ditekankan bahwa matematika adalah kegiatan. Dimana siswalah yang melakukan kegiatan, bukan lagi guru yang mengisi kekosongan pengtahuan siswa. Adanya keaktifan di semua pihak, guru dan siswa. Di sinilah guru mulai belajar untuk menekan egonya dan membairkan siswa-siswanya memainkan kemampuan yang mereka punya untuk menemukan intuisinya sendiri.

    ReplyDelete
  4. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Belajar yang efektif hanya akan terjadi jika siswa turut aktif dalam merumuskan serta memecahkan berbagai masalah. Siswa salah satu komponen yang menempati posisi sentral dalam proses pembelajaran baik di kelas maupun di luar kelas dalam kegiatan pembelajaran siswa yang berperan sebagai subjek bukannya objek yang hanya mendengarkan gurunya. Siswa yang berperan aktif dalam belajar dan guru hanyalah memfasilitasi siswanya kaitannya dengan pembelajaran yang efektif maka siswa diberi kesempatan untuk berinteraksi dengan lingkungan dan benda-benda konkret yang ada dilingkupnya agar dapat mengembangkan pola pikir dan ide serta gagasannya sehingga dapat menemukan sendiri pola-pola yang akan mereka pelajari.

    ReplyDelete
  5. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Matematika akan menjadi ilmu jika dibangun dengan intuisi. Satu kalimat yang memegang makna sebenarnya dari ilmu matematika. Ilmu adalah bagian dari pengetahuan. Pengetahuan adalah sesuatu yang diketahui dari sumber atau referensi yang dapat dipercaya dan akuntabel. Kita bisa menerapkan pengetahuan untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Matematika adalah pengetahuan jika hanya sebatas diketahui bagaimana simbol-simbol, rumus, dan sebagainya. Namun, matematika akan menjadi ilmu jika kita menerapkan pengetahuan matematika dalam kehidupan sehari-hari. Tanpa perlu mendefinisikan pengetahuan matematika formal, maka kita telah berintuisi terhadap matematika dan dengan demikian kami telah membuat matematika menjadi pengetahuan matematika melalui intuisi yang kita miliki. Jadi dapat dikatakan bahwa intuisi adalah jembatan antara pengetahuan dan ilmu pengetahuan.

    ReplyDelete
  6. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Pembelajaran Berpusat Pada Siswa (Student Centred Learning) merupakan pendekatan Pembelajaran Kurikulum 2013 tertuang secara jelas dalam Permendikbud No. 81A tentang Implementasi Kurikulum 2013. Pada dokumen regulasi tersebut Pembelajaran Berpusat Pada Siswa (Student Centred Learning) sebagai ciri Pembelajaran Kurikulum 2013 perlu diikuti dengan penyempurnaan pola pikir (mindset) sebagai berikut (Permendikbud No. 70 Thn 2013) :
    1. perubahan dari pola pembelajaran satu arah (interaksi guru-peserta didik) menjadi pembelajaran interaktif (interaktif guru-peserta didik-masyarakat-lingkungan alam, sumber/ media lainnya) pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ;
    2. pola pembelajaran terisolasi menjadi pembelajaran secara jejaring (peserta didik dapat menimba ilmu dari siapa saja dan dari mana saja yang dapat dihubungi serta diperoleh melalui internet) pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ;
    3. pola pembelajaran pasif menjadi pembelajaran aktif-mencari (pembelajaran siswa aktif mencari semakin diperkuat dengan model pembelajaran pendekatan sains) pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ;
    4. pola belajar sendiri menjadi belajar kelompok (berbasis tim) pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ;
    5. pola pembelajaran alat tunggal menjadi pembelajaran berbasis alat multimedia pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ;
    6. pola pembelajaran berbasis massal menjadi kebutuhan pelanggan (users) dengan memperkuat pengembangan potensi khusus yang dimiliki setiap peserta didik pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ;
    7. pola pembelajaran ilmu pengetahuan tunggal (monodiscipline) menjadi pembelajaran ilmu pengetahuan jamak (multidisciplines) pada Pembelajaran Kurikulum 2013 ; dan
    8. pola pembelajaran pasif menjadi pembelajaran kritis pada Pembelajaran Kurikulum 2013 .

    Sumber: https://belajarpedagogi.wordpress.com/pendekatan-mengajar/pembelajaran-berpusat-pada-siswa/

    ReplyDelete
  7. Pendidikan matematika merupakan kesimbangan antara rasio dan empiris. Matematika dapat ditemukan dari realitas kemudian di cari idealnya atau sebaliknya dimulai dengan idealis kemudian diterapkan dalam kenyataan. Sebenar-benar matematika bermanfaat bagi kehidupan manusia, dan kehidupan manusia dapat digali untuk perkembangan ilmu matematika.

    ReplyDelete
  8. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Matematika full rumus maupun full simbol, konsep baru terbentuk dari konsep-konsep sebelumnya. Menjadikan matematika bukan yang biasa-biasa saja sebagaimana sebatas pengetahuan, namun lebih kepada implementasi dalam kehidupan sehingga ilmu matematika itu berguna bagi kemaslahatan. Peserta didik itu ada karena berpikir serta adanya kegiatan mengembangkan kemampuan maupun kreatifitas dalam kehidupan.

    ReplyDelete
  9. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Di era abad 21 ini sudah tidak zamannya pembelajaran berorientasi kepada guru lagi. sudah saatnya berorientasi pada siswa, guru harus mampu untuk menjadi fasilitator. Guru harus mampu untuk memenuhi kebutuhan belajar siswanya. untuk itu guru dapat menggunakan alat dan media belajar yang inovatif, misalnya dalam dialog ini ditunjukkan dengan menggunakan VTR, memanfaatkan IT, menggunakan internet (misalnya melalui tulisan FB, Blogger, dll). Selain itu seharusnya guru juga dapat menerapkan metode diskusi antar siswa. Hal ini bermaksud agar para siswa dapat saling berbagi pengetahuan, pendapat, berbagai ide, dan kesimpulan yang universal.

    ReplyDelete
  10. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Menurut pandangan realistis dalam pendidikan matematika, tingkatan terendah dalam matematika adalah matematika konkrit, sedangkan untuk matematika pada tingkatan tertinggi adalah matematika formal. Dimana belajar matematika dimulai dari hal – hal yang bersifat konkrit (matematisasi horizontal) kemudian di formulasikan dengan matematika formal (matematisasi vertical). Hal ini merupakan tahapan (dimensi) bagi para siswa dalam belajar matematika.

    ReplyDelete
  11. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Peran siswa dalam kegiatan pembelajaran sebaiknya ialah berperan sebagai subjek bukan selalu menjadi objek pembelajaran yang hanya akan mendengarkan apa yang guru sampaikan. Hal tersebut akan sulit diterapkan bila masih dijumpai siswa yang dapat dianggap sebagai objek pasif karena mereka tidak memiliki inisiatif. Siswa pasif ini akan selalu mengharapkan sesuatu jika diprakarsai oleh guru. Hal ini akakn berakhir pada pembentukan budaya di mana siswa selalu bergantung pada guru. Disinilah masalah yang paling penting yaitu bagaimana memberdayakan siswa, untuk memfasilitasi mereka agar mereka mempersiapkan pembelajaran mereka (Apersepsi), mendiskusikan secara aktif dalam kelompok kecil tertentu, mengekspos ide-ide mereka dan menemukan kesimpulan mereka sendiri. Hendaknya seorang guru dapat meningkatkan pendekatan untuk menjadi lebih berorientasi pada siswa.

    ReplyDelete
  12. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Pendidikan matematika saat ini harus mampu mengikuti perkembangan jaman. Pendidikan matematika yang berpusat pada guru memang tepat jika harus digeser menjadi berpusat pada siswa. Siswa harus terlibat aktif dalam pembelajaran. Dengan begitu siswa mampu belajar dengan menemukan sendiri apa yang ia pelajari. Selain itu ada banyak hal yang diperoleh siswa, misalnya karakternya akan terbentuk juga. Yang diharapkan bahwa siswa mampu mengembangkan karakternya misalnya berani dan percaya diri.

    ReplyDelete
  13. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Pada diaolog ke 6 ini, selain guru yang sebagai factor utama dalam proses pembelajaran, siswa juga merupakan faktor penting dalam pembelajaran. Siswa yang melakukan serangkain kegiatan pembelajaran untuk menemukan pengetahuan bagi dirinya. Agar siswa melakukan sendiri kegiatan pembelajarannya, seorang guru dapat memfasilitasinya melalui berbagai media pembelajaran. Siswa harus bisa mengkonstruksi sendiri pengetahuan dan skillnya, guru hanya membantu dan memfasilitasi saja.

    ReplyDelete
  14. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Dalam pembelajaran, siswa tidak boleh dijadikan objek pembelajaran, akan tetapi siswa dijadikan sebagai subjek pembelajaran. Sehingga dapat tercipta pembelajaran yang inovatif. Kaitannya dengan pembelajaran yang inovatif maka siswa diberi kesempatan untuk berinteraksi dengan lingkungan dan benda-benda konkret yang ada dilingkupnya agar dapat mengembangkan pola pikir dan ide serta gagasannya sehingga dapat menemukan sendiri pola-pola yang akan mereka pelajari. Dengan proses yang dialami siswa secara langsung tersebut, siswa akan merasa lebih mudah dalam memahami dan mengimplementasikannya dalam kehidupan siswa. Sebagai guru, kita hendaknya memberikan “ruang gerak” yang luas untuk siswa dan dalam proses pembelajaran siswalah yang dominan aktif untuk dijadikan subjek dalam pembelajaran tersebut. Sebagai guru hendaknya harus kreatif dan inovatif. Kreatif dalam mengemas pembelajaran agar siswa tidak jenuh dan juga inovatif dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  15. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Diloag ini juga tidak terlepas dari dialog-dialog sebelumnya bahwa memang benar siswa adalah actor atau pemain dalam proses pembelajaran, kita guru adalah sebagai sutradara yang mengarahkan actor itu akan memainkan lakon seprti apa, seperti itulah kita guru kepada siswa. yang mana mengajarkan matematika juga harus sesuai dengan tingkatan sekolah masing-masing.

    ReplyDelete
  16. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Membaca Dialog Internasional ini saya sudah tertarik dengan membaca kalimat pertama dalam dialog ini, bahwa siswa haruslah menjadi aktor dalam proses pembelajaran. Maksudnya adalah pembelajaran yang baik memang sebaiknya student-centered, yaitu berpusat pada siswa dimana siswa yang menemukan konsep dan melakukan kegiatan dalam pembelajaran, seperti kegiatan diskusi dan percobaan. Hal ini dilakukan untuk lebih memperdalam pemahaman konsep siswa, layaknya metode pembelajaran yang pernah dipaparkan sebelumnya yaitu tentang Lesson Study yang dianjurkan untuk dilakukan dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  17. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    There is a huge distance between Adults Math and Young's Math. If math educators do not see the distances, they surely have a pedagogic problems. According to Realistic-ism, the lowest level of math is Concrete Math and the highest math is Formal Math. Between the two there are the Model of Concrete Math and the Model of Formal Math. So there is a stage (dimension) for the students to learn math. Menurut bapak marsigit, matematika dewasa dan anak- anak sangat jauh berbeda. Guru yang tidak memahami hal tersebut merupakan guru yang bermasalah di sisi pedagogisnya. ada jarak yang sangat jauh dari matematika konkrit dan formal yang harus dipahami guru yang merupakan tingkatan atau dimensi matematika yang dipelajari siswa.

    ReplyDelete
  18. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Dalam tulisan sebelumnya, hakekat Matematika Sekolah sebagai berikut: 1. Matematika adalah kegiatan penelusuran pola atau hubungan, 2. Matematika adalah kegiatan problem solving, 3. Matematika adalah kegiatan investigasi, 4. Matematika adalah komunikasi. Ada beberapa pandangan yang menjadi keyakinan guru dalam mengajarkan matematika didalam kelas. Pertama, matematika dipandang sebagai ilmu yang dinamis, karena matematika mengarahkan kepada penemuan manusia. Matematika bukan lah selesai pada hasil semata, tetapi dapat terbuka untuk direvisi (pandangan pemecahan berbasis masalah/Problem solving). Kedua, matematika dipandang sebagai suatu kesatuan yang satis dari sebuah pengetahuan, yang sudah memiliki struktur dan kebenaran. Matematika adalah monolit, produk dari statis, penemuan, bukan diciptakan (Pandangan Platonis). Ketiga, matematika dipandang sebagai kumpulan ilmu yang berguna terkait dengan akumulasi fakta, aturan dan keterampilan (Pandangan instrumentalis). Nantinya pandangan-pandangan inilah yang nantinya akan mempengaruhi guru dalam mengajarkan matematika didalam kelas. Sehingga makanya pendekatan pembelajaran yang digunakan masing-masing guru itu berbeda-beda, karena memang hal tersebut dipengeruhi oleh keyakinan tentang pandangan guru terhadap matematika.

    ReplyDelete
  19. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Pembelajaran yang diharapkan saat ini adalah pembelajaran yang berpusat pada siswa. Siswa diharapkan dapat diberikan kesempatan untuk menjadi pelakon pembelajaran. Saat ini juga telah memasuki pada abad 21 dengan perkembangan yang sangat pesat baik teknologi dan lainnya. pembelajaran menggunakan IT sudah mulai dilakukan oleh para guru. Seperti e-learning atau belajar secara online. Manfaatnya adalah siswa dapat belajar menggunakan web secara online dimanapun mereka berada. Walaupun tidak bertatap muka dengan guru, siswa tetap dapat mendapatkan materi pelajaran yang dimuat di sana.

    ReplyDelete
  20. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dalam mewujudkan pembelajaran yang efektif, guru harus memilih cara- cara yang tepat dalam mengajar peserta didik. Seperti dengan pemberian masalah kepada peserta didik, kemudian peserta didik bekerja dalam kelompoknya mendiskusikan permasalahan yang diberikan hingga menarik kesimpulan. Sehingga akan menjadi pembelajaran yang berpusat pada siswa.

    ReplyDelete
  21. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Pembelajaran dengan student centered (berpusat pada siswa) sudah lama digalakkan dalam proses pembelajaran. Namun dalam pelaksanaannya, terkadang guru masih sering memegang kendali dalam proses pembelajaran. Padahal setiap guru memiliki harapan untuk para siswanya agar mampu aktif dalam menggali pengetahuan namun masihterjadi kegamangan oleh para untuk memberi kendali yang penuh pada siswa untuk menggali pengetahuan dimana ketakutan ini mungkin disebabkan karena kurangnya kepercayaan bahwa siswa mampu untuk melakukan pembelajaran dengan cara lebih mandiri dan lebih percaya diri dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  22. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Saat ini masih ada pembelajaran yang berpusat pada guru, padahal pembelajaran yang baik adalah pembelajaran yang berpusat pada siswa. Guru hanya sebagai fasilitator, siswa menjadi aktor utama dalam pembelajaran ini. Guru harus mempu memfasilitasi siswa agar siswa mampu mengkonstruk pengetahuannya sendiri, pembelajaran menjadi bermakna, konsep yang diajarkan tidak mudah dilupakan oleh siswa.

    ReplyDelete
  23. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Kurikulum saat ini di Indonesia mulai merubah paradigma pembelajaran dari pembelajaran yang berpusat pada guru kini sedang berusah merubahnya pada pembelajaran berfokus pada siswa. Ini bukanlah hal yang mudah. Kebiasaaan guru yang hanya mengajarkan dengan metode ceramah membuat siswa hanya menerima ilmu tanpa membangun ilmu dari konsep yang mereka miliki. Guuru sebagai fasilitator adalh guru yang membantu siswa dan membangun pengetahuan siswa bukan mentransfer ilmu yang dimiliki guru kepada siswa.

    ReplyDelete
  24. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014


    pendidikan Indonesia selalu berkembang kearah yang lebih baik, terlihat dari perubahan kurikulum yang ditetapkan oleh pemerintah dari KTSP menjadi kurikulum 2013. pemblajaran yang awalnya teacher center berubah menjadi student center, hal ini baik untuk perkembangan pemikiran siswa.

    ReplyDelete
  25. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014


    pembelajaran yang student center terbukti dari berbagai penilitian yang ada jauh lebih baik dari pada teacher center, hal ini dikarenakan siswa terbiasa untuk menggunakan kemampuan daya pikirnya dalam mengkonstruk pengetahuannya, siswa terlatih menganalisa ,memecahkan masalah , dan menemukan konsep materi, pembelajaran yang instan tidak akan bertahan lama untuk siswa, namun pembelajaran yang menemukan sendiri jauh lebih lama dan siswa jauh lebih paham terhadap materi yang diberikan.

    ReplyDelete
  26. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Pada kegiatan pembelajaran, siswa adalah subjek pembelajarannya. Jadi guru sebagai fasilitator mengembangkan metode pembelajaran dimana semua siswa terlibat dalam pembelajaran. Perlu diingat juga bahwa siswa belajar dari pengalaman, sehingga semakin bermakna kegiatan yang mereka terlibat, akan banyak pula pengetahuan yang diperolehnya

    ReplyDelete
  27. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Pembelajaran matematika dibelajarkan agar peserta didik dapat menggunakan matematika untuk memenuhi kebutuhan praktis dan untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Selain itu matematika juga dapat membantu siswa untuk mempelajari matematika lebih lanjut, membantu memahami bidang studi lain, dan agar para siswa dapat berpikir logis, kritis, dan kreatif di masa mendatang.
    Guru bertindak sebagai fasilitator, dimana guru hanya memberikan dukungan atau motivasi kepada siswa tetapi siswa lah yang aktif mengeksplorasi kemampuannya, mengkonstruksi konsep matematika dan menemukan pola yang jauh lebih bermanfaat daripada mendesain pembelajaran dengan metode menghafal rumus.
    Keaktifan dalam pembelajaran merupakan hal utama yang harus dibiasakan dulu dalam kegiatan belajar di kelas. Sehingga keaktifan akan menciptakan kreativitas dan kemampuan pemecahan masalah siswa. Belajar yang efektif adalah belajar yang bermakna. Belajar yang bermakna tentu harus didukung oleh sapras yang memadai, sehingga pembelajaran matematika dikelas akan semakin hidup dan penuh motivasi.

    ReplyDelete
  28. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Tema dari dialog ialah fokus matematika dan pedagogi. Masalah utama pendidikan matematika ialah pembelajaran masih bersifat delivering knowledge. Siswa masih pasif dan menunggu untuk diberi ilmu. Guru harus berupaya agar siswa menjadi aktor utama dalam pendidikan, siswa harus dapat aktif mencari pengetahuannya sendiri. Guru harus senantiasa berinovasi dalam pembelajarannya. Guru harus mampu mempersiapkan siswa untuk belajar dengan cara memancing rasa ingin tahu siswa, guru harus mampu memfasilitasi siswa untuk berdiskusi, menyimpulkan dan menyampaikan ide-ide matematika siswa.

    ReplyDelete
  29. Pony Salimah Nurkhaffah
    14301241006
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Fenomena pendidikan saat ini kebanyakan siswa menjadi sebuah objek pembelajaran yang pasif. Saya setuju bahwa hal tersebut menjadi sebuah budaya di mana siswa selalu mengharapkan sesuatu yang diprakarsai oleh orang dewasa atau guru. Maka sudah saatnya pendidikan menerapkan metode pembelajaran inovatif.

    ReplyDelete
  30. Pony Salimah Nurkhaffah
    14301241006
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Salah satu media yang dapat diterapkan, yaitu dengan menggunakan internet sebagai alat komunikasi pribadi dengan siswa secara tidak langsung. Hal ini dimaksudkan agar siswa terdorong untuk mampu memecahkan masalah sendiri dan membiasakan diri untuk tidak tergantung pada guru. Selain itu, guru juga dapat menerapkan metode diskusi dalam pembelajaran dengan membagi siswa dalam beberapa kelompok. Oleh karena itu diperlukan suatu tindakan pembudidayaan penggunaan metode-metode inovatif tersebut di Indonesia.

    ReplyDelete
  31. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Proses pembelajaran merupakan suatu proses yang mengandung serangkaian pelaksanaan oleh guru dan siswa atas dasar hubungan timbal-balik yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Interaksi atau hubungan timbal balik antara guru dan siswa ini merupakan syarat utama bagi berlangsungnya proses pembelajaran. Pada kenyataan yang kita lihat di sekolah-sekolah, seringkali guru terlalu aktif di dalam proses pembelajaran, sementara siswa dibuat pasif, sehingga interaksi antara guru dengan siswa dalam proses pembelajaran tidak efektif. Jika proses pembelajaran lebih didominasi oleh guru, maka efektifitas pembelajaran tidak akan dapat dicapai. Untuk menciptakan kondisi pembelajaran yang efektif, guru dituntut agar mampu mengelola proses pembelajaran yang memberikan rangsangan kepada siswa sehingga ia mau dan mampu belajar.

    ReplyDelete
  32. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Untuk bisa belajar efektif setiap orang perlu mengetahui apa arti belajar sesungguhnya. Belajar adalah sebuah tindakan aktif untuk memahami dan mengalami sesuatu. Belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon. Jadi, proses belajar terjadi jika anak merespon stimulus (rangsangan) yang diberikan guru, selain itu untuk meraih pembelajaran yang efektif peserta didik juga dapat dibimbing oleh Guru dari pengetahuan sebelumnya yang mereka miliki yang tersimpan dalam ingatan dan pemikiran mereka (Kognitif) dengan menggunakan teori dan metode pembelajaran dengan tepat. Jika hal itu belum terjadi maka proses pembelajaran tidak akan berjalan dengan efektif dan optimal.

    ReplyDelete
  33. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Terlepas dari matematika untuk anak-anak dan matematika untuk dewasa, matematika sekolah tetap perlu matematika. Dan matematika murni perlu anak-anak yang menjadi dewasa dengan matematika sekolah. Dalam pandangan konstruktivisme sosial, belajar adalah membangun pengetahuan secara mandiri dalam lingkungan yang belajar. Oleh karena itu, orang dewasa tidak boleh memaksa anak untuk harus mempelajari suatu hal. Orang dewasa hanya sebagai fasilitator dan motivator agar anak-anak belajar dan bisa belajar.

    ReplyDelete
  34. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah....
    Matematika murni sejalan dengan Platonisme dan matematika sekolah sejalan dengan Aristotelesisme. Keduanya memiliki trend masing-masing. Dalam pendidikan matematika, yang paling penting adalah bahwa pendidik harus memahami posisi mereka. Posisi mereka menerapkan pembelajaran matematika kepada siapa. Tetap ada jarak antara penerapan matematika dewasa (murni) dan matematika anak (sekolah). Bila guru sebagai pendidik dan pengajar tidak melihat jarak ini, maka akan memiliki masalah pedagogik. Dan yang menjadi korban bukanlah guru sendiri, namun siswa lah yang menerima imbasnya. Mereka akan mengalami kesulitan dalam membentuk skema matematika. karena guru mengajarkan mereka dengan tanpa melihat batas antara matematika murni dengan matematika sekolah.

    ReplyDelete
  35. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Pembelajaran yang dilakukan di atas dengan memanfaatkan internet sebagai sarana pembelajaran tanpa menghadirkan guru didalam kelas tetapi hanya melalui video. Kenyataan yang ada guru hanya membuat siswa pasif tanpa melakukan kegiatan didalam kelas kecuali mendengarkan guru yang akan menekankan budaya siswa akan selalu bergantung pada orang dewasa atau guru. yang seharusnya dilakukan guru dalam pembelajaran matematika ialah memberikan masalah yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari siswa dengan memberdayakan siswa, memberikan apersepsi, memberi kesempatan diskusikan secara aktif dalam kelompok kecil tertentu, menyampaikan ide dan menyimpulkannya dengan demikian pembelajaran yang berorientasi kepada siswa akan memperbaiki pembelajaran yang terjadi.

    ReplyDelete
  36. Nita Lathifah Islamiyah
    14301244011
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Menurut saya, sepakat dengan gagasan dari Zor Shekhtman yang mengatakan bahwa siswa harus menjadi aktor dalam pembelajaran. Namun, dari itu semua tegantung pada kondisi maupun keadaan yang sedang terjadi. Tanpa mengamati situasi ataupun keadaan tersebut, sebagai guru tidak bisa langsung menentukan metode atau model apa yang akan diterapkan dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  37. Nita Lathifah Islamiyah
    14301244011
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Pendidikan yang terjadi di Indonesia selalu mengalami perubahan ataupun perbaikan. Buktinya pada kurikulum terjadi perubahan dari KTSP menjadi Kurikulum 2013 atau biasa disebut dengan K13. Perubahan dari sistem pembelajaran yang menggunakan teacher centre berubah menjadi student centre.

    ReplyDelete
  38. Nita Lathifah Islamiyah
    14301244011
    S1 Pendidikan Matmetika A 2014

    Untuk bisa mewujudkan pembelajaran yang efektif, maka diperlukan metode atau model pembelajaran yang nantinya dapat mendukung siswa agar aktif dalam pembelajaran. Digunakannya suatu model atau metode pembelajaran bisa dipilih berdasarkan situasi atau keadaaan kelas tersebut.

    ReplyDelete
  39. Nita Lathifah Islamiyah
    14301244011
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Maka disini peran guru sangatlah penting. Karena guru penentu atau pengarah di suatu kelas. Sehingga keberhasilan yang dicapai dari kelas tersebut, semuanya merupakan tanggung jawab dari seorang guru.

    ReplyDelete
  40. Syahlan Romadon
    PM C 2016 / 16709251047

    Matematika merupakan suatu kegiatan. Oleh karena itu, dalam pembelajaran matematika, siswa hendaknya dilibatkan secara langsung. Siswa tidak hanya berperan sebagai pendengar namun juga pelaku. Siswa seharusnya diberi kesempatan utnuk melakukan kegiatan matematika dan membangun matematikanya, sedangkan guru bertindak sebagai fasilitator yang siap memfasilitasi kebutuhan belajar siswa.

    ReplyDelete
  41. Ujang Herlan Permana
    14301249001
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Pembelajaran saat ini mengandung paham student-centered dimana siswa lebih aktif dibandingkan dengan gurunya, siswa belajar bagaimana menemukan sesuatu tanpa dijelaskan oleh guru, maka pembelajaran menjadi lebih bermakna terlebih jika menggunakan media yang inovatif.

    ReplyDelete
  42. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Pada dialog di atas kembali ditekankan bahwa matematika murni itu sangat berbeda dengan matematika sekolah untuk siswa, dan itu tidak dapat disamakan dalam penyajiannya. Bagaimana sebuah konsep matematika dapat tersajikan secara baik dan dapat dipahami dengan baik oleh siswa itu adalah tugas guru.

    ReplyDelete
  43. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Bismillaah...
    Dalam pembelajaran dan pengajaran matematika pasti ada objek dan subjek. Sebab matematika merupakan suatu kegiatan. Dalam kegiatan pembelajaran, peserta didik merupakan subjek bukan objek yang hanya mendengarkan penjelasan gurunya. Dengan penerapan metode pembelajaran yang inovatif, siswa akan terbiasa untuk berpikir kritis dan mampu mengembangkan kreativitasnya. Maka guru berperan sebagai fasilitator dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  44. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Memanfaatkan teknologi untuk dijadikan suatu media pembelajaran matematika merupakan hal yang baik untuk dilakukan. Selain menambah variasi dalam kegiatan pembelajaran, hal ini juga memberikan pengetahuan baru bagi siswa disamping dia belajar matematika, mereka juga dapat belajar untuk menggunakan dan memanfaatkan teknologi sebagai sarana dalam belajar matematika. Hal ini juga dapat memudahkan guru untuk memberikan terobosan baru kepada siswa dalam kegiatan belajarnya. Siswa dapat lebih mandiri untuk beloajar matematika dan tidak hanya bergantung pada penjelasan-penjelasan dari guru. Fenomena-fenomena yang sering terjadi dalam pembelajaran matematika, siswa masih harus bergantung pada guru dalam belajar matematika, seakan-akan apabila guru tidak menjelaskan materi matematika siswa tidak tahu apa yang harus mereka pelajari, sehinggga apa yang siswa lakukan dalam belajar akan sangat tergantung dengan kegiatan guru. Padahal siswa harus dapat lebih mandiri dan aktif dalam mencari dan mempelajari pengetahuan. Dengan adanya pembelajaran berbasis teknologi seperti misalnya dengan menggunakan internet, siswa akan lebih leluasa untuk mencari sendiri materi pelajaran yang akan dipelajari maupun pengetahuan-pengetahuan lainnya yang akan bermanfaat bagi siswa tersebut.

    ReplyDelete
  45. Eka Dina Kamalina
    14301241055
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Pendidikan adalah usaha sadar. Sehingga, dalam pendidikan seharusnya siswa melakukan usaha untuk memeroleh pengetahuannya atau yang sering disebut student center. Dengan demikian, pengetahuan yang diperoleh akan bertahan lama, seperti teori Bruner tentang belajar bermakna apabila siswa menemukan sendiri pengetahuannya.

    ReplyDelete
  46. Eka Dina Kamalina
    14301241055
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Usaha yang telah dilakukan pemerintah patut dihargai, karena pemerintah selalu berusaha bagaimana untuk memperbaiki kulitas pembelajaran di Indonesia. Salah satunya adanya perbaikan dalam kurikulum yang digunakan. Saat ini kurikulum yang berlaku adalah kurikulum 2013 yang menitikberatkan pada keaktifan siswa selama pembelajaran.

    ReplyDelete