Mar 25, 2013

Dialog Internasional 2 Pendidikan Matematika




LinkedIn Groups
Group: Math, Math Education, Math Culture
Discussion: Why do you think people's basic math skills are weak?

Guckin, Alice Mae :

I agree with David Elm. We need to have mathematics taught by competent
elementary teachers who like mathematics and have much more mathematics
content background than is usually required in an elementary education
curriculum.

If all elementary teachers are not required to have the sufficient
mathematics content, than we need to have the mathematics taught only by
those who do have the sufficient mathematics knowledge as well as the
pedagogical skills needed.


Marsigit Dr MA:

@Guckin: Your comment have a problem with accountability and sustainability.


Bradford Hansen-Smith:

@Marsigit, Not knowing the work of Ebbutt and Straker, my observation
about the points you mentioned1-4 are as follows. This is not about math
per say, it is about learning and education. I see no NATURE OF SCHOOL
MATH. What math is we make to our liking as we teach it. The diversity of
ideas and viewpoints in these discussions give some indication of this.

Your four points: 1. Pattern recognition is a skill for greater
understanding about the universe. We seem to teach patterns as an end as
they relate to math. Relationships can only be understood to have value in
larger context than themselves. 2, To identify problems means we have some
idea of what is comprehensibly appropriate, to know when something is out
of alignment, to know the adjustments and changes necessary. Prior to
solving a problem we must observe where we are and our place towards
purpose that presents a problem. Math problems rarely relate to social,
economic, philosophical, ethical, and moral issues that urgently need our
attention. This is problem solving 101 and math with a sense of
responsibility could serve towards a greater purpose if desired. 3. Even
infants are investigating where they are, which is pretty much arrested by
formal education because there are no formulas for investigation,
curiosity is always personal. 4. If math is a means of communication then
let’s approach it as such and stop teaching as it it were separate as the
only elevated capacity to human understanding.

What kind of reconstruction is needed is beyond my knowing. I am
communicating my observations with hope that in our view of math being
about relationships between unit parts, we will come to realize what is
missing is an understanding that parts are first in relationship to unity
of the whole, which determines the relationships between those parts.


Marsigit Dr MA:

@Bradford: That's it. You have elaborated the four points of the nature of
school math very succinctly. As to compare directly with what the origin,
herewith I expose what Ebbutt and Straker (1995) said :

As a search for pattern and relationship, mathematics can be perceived as
a network of interrelated ideas. Mathematics activities help the students
to form the connections in this network. It implies that the teacher can
help students learn mathematics by giving them opportunities to discover
and investigate patterns, and to describe and record the relationships
they find; encouraging exploration and experiment by trying things out in
as many different ways as possible; urging the students to look for
consistencies or inconsistencies, similarities or differences, for ways of
ordering or arranging, for ways of combining or separating; helping the
students to generalize from their discoveries; and helping them to
understand and see connections between mathematics ideas.

Creativity in mathematics lies in producing a geometric design, in making
up computer programs, in pursuing investigations, in considering infinity,
and in many other activities. The variety and individuality of children
mathematical activity needs to be catered for in the classroom. The
teacher may help the students by fostering initiative, originality and
divergent thinking; stimulating curiosity, encouraging questions,
conjecture and predictions; valuing and allowing time for
trial-and-adjustment approaches; viewing unexpected results as a source
for further inquiry; rather than as mistakes; encouraging the students to
create mathematical structure and designs; and helping children to examine
others’ results

Mathematics can provide an important set of tools for problems- in the
main, on paper and in real situations. Students of all ages can develop
the skills and processes of problem solving and can initiate their own
mathematical problems. Hence, the teacher may help the students learn
mathematics by: providing an interesting and stimulating environment in
which mathematical problems are likely to occur; suggesting problems
themselves and helping students discover and invent their own; helping
students to identify what information they need to solve a problem and how
to obtain it; encouraging the students to reason logically, to be
consistent, to works systematically and to develop recording system;
making sure that the students develop and can use mathematical skills and
knowledge necessary for solving problems; helping them to know how and
when to use different mathematical tools.

Language and graphical communication are important aspects of mathematics
learning. By talking, recording, and drawing graphs and diagrams, children
can come to see that mathematics can be used to communicate ideas and
information and can gain confidence in using it in this way. Hence, the
teacher may help the students learn mathematics by: creating opportunities
for describing properties; making time for both informal conversation and
more formal discussion about mathematical ideas; encouraging students to
read and write about mathematics; and valuing and supporting the diverse
cultural and linguistic backgrounds of all students.

You may look at my work containing the work of them in the following:

http://staff.uny.ac.id/system/files/pengabdian/marsigit-dr-ma/marsigitmateri-workshop-qitepphilosophymatheduclesson-study-teamfinal.pdf

Thank


Burçin Yildiz:

@Marsigit, unfortunately, people have lots of problem about math.Some
reasons of this are opportunities, the system of education and especially
bias...fırstly, people sould learn how to solve problem... ıf
you cant solve a problem you should try easer one, easer and easer one.
and the most important idea is that ' ı can do it' . ı am a math
student and my professor always says that '' it is not necessary to have
so much intelligence. if you have a little bit intelligence idae is easy :
if you study you can do, if you dont study you can not.'' ı wasnt
like this before entered the university. but know ı blieve that it is
enoug to have ambitions, discipline, positive opinion and of coursely
LABOR.


Marsigit Dr MA:

@Burçin Yildiz: You look critically on how the students are to manage math
problems. From the side of teachers, it is not just about managing them
but also developing and implementing. As we know that managing math
problems is inside the area of math thinking. According to Katagiri (2004)
there are three aspects of Math Thinking: mathematical attitude,
mathematical method, and mathematical content. So, you have elaborated
about math method. Again, Katagiri's notions indicated that math method
consist of : 1.Inductive thinking, 2.Analogical thinking, 3.Deductive
thinking4.Integrative thinking (including expansive thinking),
5.Developmental thinking,6.Abstract thinking (thinking that abstracts,
concretizes, idealizes, and thinking that clarifies conditions),
7.Thinking that simplifies, 8.Thinking that generalizes8.Thinking that
specializes, 9.Thinking that symbolize, 10.Thinking that express with
numbers, quantifies, and figures.

Bay saying "'' it is not necessary to have so much intelligence. if you
have a little bit intelligence idae is easy : if you study you can do, if
you dont study you can not.'', your Professor strives to motivate you; and
it can be related to the area or math attitude. As for Katagiri, math
attitude consists of : (1) Attempting to have questions
(2)Attempting to maintain a problem consciousness, (3)Attempting to
discover mathematical problems in phenomena, (4) Attempting to take
actions that match the objectives. (5) Attempting to establish a
perspective, (6)Attempting to think based on the data that can be used,
previously learned items, and assumptions, (7)Attempting to record and
communicate problems and results clearly and succinctly (8)Attempting to
sort and organize objects when expressing them, (9) Attempting to raise
thinking from the concrete level to the abstract level, (10)Attempting to
evaluate thinking both objectively and subjectively, and to refine
thinking, (11) Attempting to economize thought and effort.

You may read Shigeo Katagiri (2004) on his "Mathematical Thinking and How
to Teach It".


Bon Crowder:

250 comments in this thread and comment #5 is the one that got it right.
Notice that literacy doesn't have near the problems that numeracy does?
Notice that people FREAKING READ TO THEIR KIDS IN EUTERO?!

Megan Willingham is dead on - it's the culture. It's called "social
modeling." If you scream when you see a roach your kids will know that
roaches are scream worthy. If you cringe when they mention math homework,
they'll see it and learn from it.

Practice, teachers, schools, systems - regardless of all the rhetoric and
action, if you don't get parents talking some positive things to their
toddlers about math we'll never turn this tide.


Marsigit Dr MA:

@Bon Crowder: I am rather not convenient with the notions " If you scream
when you see a roach your kids will know that roaches are scream worthy.
If you cringe when they mention math homework, they'll see it and learn
from it.". Besides that these notions reflect authoritarian way, they also
indicate the very strong and dominant character of parent in his
interaction with his kids. As you know that, in fact, our kids have
various resources in learning things. They learn not only from parent but
also from TV, internet, and other media. In my point of view, nowadays,
there is no alternative for parent except that they should be more
democratic and not force everything to our kids.

I agree that learning math is as a part of culture. It is not as easy as
Megan Willingham said that if our culture shifted the way we think and
talk about math then the learning and skills would follow. The first big
problem is of course about how to en-culture math learning. Some countries
may need to learn from other country.

As a parent, whenever my kid was at 5th grade, I also had a unique
experience on how he should learn math (and other subjects of course). I
had two alternatives; first forcing my kids to learn math by solving much
problem, drill, and tightly supervise. Second, using indirect ways e.g by
making the stories related to math, informal communication before going to
bed, and making some jokes. I then chose the second alternative, and
surprisingly my kid had the highest rank in the national examination. So I
do agree that the parents have important and strategic role in their kids
learning. Thank's


Marsigit Dr MA:
@Everybody: It is the time to deliver the questions to the (Pure)
Mathematicians on how they teach math? If they are not willing to speak,
their accountability as lectures, teachers, supervisors has a problem. If
they can not perform their accountability, then their positions in each
area of math educ are illegitimate and needs to be questioned.


Art DiVito:
@Marsigit. Hi, Marsigit. I am sorry I've been away for a number of days,
and I see that there's been quite a bit of activity. Apparently, you had
asked me some questions, but now they are buried behind too many posts. If
you can recall them, I'd be happy to address them now. ... I was away with
my senior (50+) tennis team at a five state Sectional playoff. While I am
now too old to be a force on this team (I only played in one match and it
was a close loss!) we have a cadre of outstanding 50-52 year-olds who
carried the weekend and earned us a trip to the National Championships in
a couple of months! ... It's a beautiful example of that great aspect of
competition, ... a team effort! : )


Bradford Hansen-Smith:

@Marsigit, thank you for making your work available. You bring up many
important questions that need discussion and clarification in pursuing
meaningful changes in math education, in all education. There are too many
important ideas to make any limited comments about, nor am I educationally
qualified to do so. It appears in the right direction and I encourage all
that are following this discussion to take the time to read it, if you
have not done so.
http://staff.uny.ac.id/system/files/pengabdian/marsigit-dr-ma/marsigitmateri-workshop-qitepphilosophymatheduclesson-study-teamfinal.pdf

There are serious questions that need serious clarification before any
choices can be made. Change is inevitable and it is our responsibility to
make clear and informed choices for ourselves. We have a duty to our
students and future generations to give them the best and highest value of
what we know, with enough room and support to discover those things we do
not know. This means individual choices have to be made because we do not
have control over the larger situation. The changes that need to be made
will happen classroom by classroom, student by student, and teacher by
teacher.

By going deeply into some of the questions Marsigit poses you will have a
good idea of why people's basic math skills are weak.


Marsigit Dr MA:

@Art Divito: I am pleased to hear your nice competition. It's difficult to
be a great mathematicians and great Tennis player simultaneously. I
perceive that education will guarantee you not to be too old to do so. It
may be can be one of the different between education and competition.
Though it may be a very small notion, your explanation or elaboration of
math educ. will be very important not only for others but also for you as
a pure mathematician; because, again, everything need accountability in
order that outside agents trust to what we will do and we have done.


Marsigit Dr MA:

@Bradford: Thank's Bradford. What a unique from me is that I am a new
comer and outsider of your society (usa). So my idea is still pure and I
has no any certain agenda except that for the basic needs of human life
universally. This is really my potentiality so that to a certain degree I
feel I am proper enough to be your counterpart in this business. I found
we have similar perceptions, understanding, challenging and vision. So it
is always inspirational to have a sharing ides with you. Thank

36 comments:

  1. Yosepha Patricia Wua Laja
    16709251080
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Saya berpikir bahwa ketika ingin menjadi seorang guru matematika bermula dengan rasa suka dan jatuh hati akan pelajaran tersebut. Sehingga dari rasa suka dapat menjadi sebuah passion untuk menjadi seorang guru. Ketika guru dijadikan sebuah passion maka segala hal yang berhubungan dengan passion tersebut dapat dijalani dengan baik. Misalkan guru dituntut untuk memiliki keterampilan pedagogis, karena passion sebagai guru maka keterampilan ini benar-benar harus dimiliki oleh seorang guru tersebut. Hal ini berkaitan dengan akuntabilitas dan sustainibilitas. Akuntabilitas menjadikan guru sebagai satu-satunya yang dipercaya oleh para muridnya, sedangkan susstainibilitas menjadikan guru sebagai harus konsisten dalam segala hal. Mempelajari matematika berhubungan dengan mengenali pola, mengidentifikasi sebuah masalah matematika, menyelidiki masalah matematika tersebut, dan menjadikan matematika sebagai suatu sarana untuk berkomunikasi. Sebagai bentuk mempelajari sebuah pola dalam matematika guru dapat membantu siswa belajar matematika dengan memberi mereka kesempatan untuk menemukan dan menyelidiki pola. Dalam kegiatan ini maka guru dan siswa, serta siswa dan siswa membutuhkan sebuah kerja sama agar tujuan pembelajaran dapat terlaksana dengan baik. Kerja sama agar terjalin sikap saling membantu, saling menghargai pendapat teman, sebagai wujud demokratis dalam bidang pendidikan.

    ReplyDelete
  2. Sumandri
    16709251072
    S2 Pendidikan Matematika D 2016

    Guru adalah profesi yang sangat mulia karena membuat manusia dari tidak tahu menjadi tahu, namun perlu diperhatikan bahwa untuk menjadi guru itu tidak semudah yang kita bayangkan, karena kita akan berhadapan dengan objek yang berbeda-beda. Sehingga pemerintah membuat undang-undang tentang guru dan dosen diantaranya adalah harus memiliki kompetensi profesional. Profesional disini tentu mengenai materi pelajran yang akan diajarkannya, seorang guru itu harus menguasai betul materi yang diajarkannya dan jangan sampai ragu-ragu. kalau guru sudah ragu-ragu dalam mengajarkan materi maka disitulah akan muncul ketidakpercayaan siswa kepada guru tersebut dan menyebabkan materi yang akan disampaikan tidak kunjung sampai. Seorang guru juga harus menguasai kompetensi pedagogik yang berhubungan dengan psikologi siswa, sehingga guru bisa mengetahui level mana pemahaman siswa.

    ReplyDelete
  3. Wahyu Lestari
    16709251074
    PPS P.Mat D

    Matematika memiliki masalah sendiri yang tidak dapat memecahkan mudah. Pola matematika didasarkan pada kehidupan. Saya setuju bahwa belajar matematika, tidak perlu untuk memiliki begitu banyak intelijen. Jika siswa memiliki gagasan sedikit kecerdasan sedikit mudah karena untuk memecahkan masalah matematika yang perlu kreativitas dan berpikir kritis. Ada beberapa titik untuk belajar matematika salah satunya Matematika merupakan sarana komunikasi.

    ReplyDelete
  4. Ardeniyansah
    16709251053
    S2 Pend. Matematika Kelas C_2016

    Assalamualaikum wr. . wb.
    Sebagai seorang guru matematika harus bisa melakukan inovasi pembelajaran khususnya dalam mata pelajaran matematika hal ini dikarenakan banyak siswa mengalami kesulitan dalam memahami konsep matematika oleh sebab itu harus dilakukan adanya inovasi pembelajaran. inovasi merupakan pembaharuan yang dilakukan guru untuk mencapai tujuan pembelajaran dalam memberikan suatu materi kepada siswa harus bisa semenarik mungkin agar siswa termotivasi untuk memahaminya jika penggunaan inovasi dalam pembelajaran matematika dapat meningkatkan motivasi siwa dalam proses pembelajaran sehingga hasil belajar siswa dapat meningkat.

    ReplyDelete
  5. Anwar Rifa’i
    PMAT C 2016 PPS
    16709251061

    Guru sebagai fasilitator maupun motivator sangat berperan dalam proses pembelajaran. Peran seorang guru dalam pembelajaran adalah sebagai fasilitator dan juga motivator bagi siswa. Guru harus memfasilitasi sekaligus memotivasi siswa sesuai dengan minat dan bakat yang dimilikinya. Guru tidak boleh memaksakan siswa untuk mempelajari seluruh materi yang ada namun biarkan siswa berpikir sendiri untuk memecahkan masalah Matematika yang ada dan guru hanya sebagai fasilitator. Selain itu perlu kreativitas guru untuk menerapkan pembelajaran yang inovatif bagi siswa untuk dapat mengembangkan bakat dan kemampuan yang dimiliki siswa. Disinilah sangat dibutuhkan kreativitas dan kekritisan seorang guru dalam menciptakan pembelajaran yang tidak hanya mengajari siswa tetapi juga membelajarkan siswa.

    ReplyDelete
  6. Supriadi / 16709251048
    Kelas C 2016 Pendidikan matematika – S2

    Hakikatnya matematika adalah pelajaran pola dan hubungan-hubungan dan alat yang mewakili dan menghubungkan mereka. Kemudian mata pelajaran matematika berfungsi melambangkan kemampuan komunikasi dengan menggambarkan bilangan-bilangan dan simbol-simbol serta ketajaman penalaran yang dapat memberi kejelasan dan menyelesaikan permasalahan dalam kehidupan sehari-hari. Matematika yang diajarkan oleh guru di sekolah haruslah ditanamkan dengan benar dan kuat sehingga akan terbentuk suatu konsep matematika yang sesuai dengan kaidah-kaidah matematika. Mengingat bahwa matematika sering dianggap sebagai mata pelajaran yang sulit, maka untuk mengajarkan matematika juga agak sulit. Guru harus mempunyai kreativitas dan inovasi sehingga siswa tertarik untuk belajar matematika. Banyak cara yang dapat ditempuh oleh guru untuk membuat matematika menjadi mata pelajaran lebih menarik, salah satunya dengan memanfaatkan perkembangan teknologi. Siswa dapat diajarkan melalui video, ataupun aplikasi pembelajaran matematika yang dapat diakses dengan mudah oleh siswa. Artinya di sinilah dibutuhkan peran guru sebagai fasilitator bagi siswanya. Dengan peran guru sangat mempengaruhi keberhasil pembelajaran dalam kelas.

    ReplyDelete
  7. Siswa belajar dipengaruhi oleh berbagai hal, lingkungan, motivasi, sikap, guru, bahan ajar. Penguasaan dasar-dasar matematika diajarkan di sekolah dasar. Sekolah dasar berada pada usia 6 – 12 tahun. Pada usia tersebut ada berbagai macam karakter siswa. Siswa umumnya sulit untuk fokus dan konsentrasi mengikuti pelajaran. Siswa pada usia SD lebih mementingkan bermain. Kemudian ditambah guru yang kurang perhatian atau terjadi pembiaran pada siswa yang bermain maka penguasaan siswa pada dasar-dasar matematika menjadi rendah. Pembelajaran sebaiknya dengan memperhatikan karakater siswa dan ini perlu usaha yang ekstra dari guru. Pembelajaran dilakukan dengan menggunakan benda-benda nyata yang dapat menarik bagi siswa untuk belajar atau memperhatikan pembelajaran. dapatkan perhatian dan fokus dari siswa untuk belajar. Kemuidan sampaikan materi matematikanya. Bimbinglah secara individu siswa yang mengalami kesulitan belajar secara klasikal.

    ReplyDelete
  8. Syaifulloh Bakhri
    16709251049
    S2 Pendidikan Matematika C 2016

    Assalamu’alaikum wr.wb.
    Guru berperan penting dalam mengelola serta menjalankan tugasnya sebagai pendidik. Mendidik bukan hanya sekedar mengajar, motivator sekaligus fasilitator, mendayagunakan seluruh tenaga dan pikiran demi menggapai pembelajaran yang lebih bermakna, serta menanamkan konsep yang benar dan kuat, meski kadang diabaikan namun yang pasti rekreasi terindah bagi guru ialah mendidik.

    ReplyDelete
  9. Rahayu Pratiwi
    16709251077
    PPS PM-D 2016

    Dalam pendidikan di sekolah dasar guru tidak hanya diwajibkan untuk menguasai materi dan didukung dengan latar belakang yang kuat akan bidang yang digelutinya. Namun selain itu guru juga diharuskan untuk pandai dalam ‘membungkus’ pembelajaran semenarik mungkin, sehingga siswa tidak menyadari bahwa ia sedang belajar di balik permainan yang mengasikan. Terbayang jika ia telah menginjak di Sekolah Menengah mereka telah kaya pengalaman belajar, sehingga lebih kaya akan prior knowledge yang akan dikembangkan di tingkat yang lebih tinggi.

    ReplyDelete
  10. Muh Ferry Irwansyah
    15709251062
    Pendidikan Matematika PPS UNY
    Kelas D
    Anggapan bahwa pelajaran matematika terkadang dianggap sebagai suatu pelajaran yang sulit oleh sebagian siswa semakin berkurang karena kini guru telah menciptakan suasana belajar yang lebih menyenangkan dan tidak membosankan bagi siswa. Proses belajar yang digunakan adalah siswa dapat mengembangkan keterampilan dalam pemecahan masalah matematika. Oleh karena itu, guru dapat membantu siswa belajar matematika dengan menyediakan lingkungan yang menarik dan merangsang masalah matematika yang mungkin terjadi, membantu siswa untuk mengidentifikasi informasi apa yang mereka dan sebagainya. Intinya bahwa guru harus memberikan scaffolding yang tepat agar pembelajaran dapat tercapai dengan siswa merasa tanpa tekanan atau beban mental.

    ReplyDelete
  11. Lana Sugiarti
    16709251062
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Menjadi guru matematika bukanlah hal yang mudah. Ada banyak tantangan di dalamnya. Apalagi kebanyakan siswa menganggap bahwa matematika adalah pelajaran yang membosankan. Mungkin juga sebagian menganggap bahwa guru matematika adalah guru yang tidak asik. Tetapi dari hal ini justru menjadikan motivasi kepada guru agar terus mengupayakan pelajaran matematika yang menyenangkan dengan berbagai metode mengajar dan menepis anggapan siswa bahwa guru matematika adalah guru yang serius dan tidak asik. Kiranya semoga kedepannya kita semua dapat menjadi guru yang dicintai oleh siswa – siswa dan menimbulkan kesan yang baik dengan pelajaran matematika.

    ReplyDelete
  12. Loviga Denny Pratama
    16709251075
    S2 P.Mat D

    Masih ada kita temukan dalam mengajar guru hanya memberikan penjelasan ketika pembelajaran dikelas dan siswa diminta untuk mendengarkan apa yang diucapkan oleh guru kemudian memperhatikan contoh cara mengerjakan soal dan meniru cara guru menyelesaikan soal. Seharusnya di Abad-21 ini tidak ditemukan lagi pembelajaran seperti itu. Sebaiknya pada pembelajaran di kelas, siswa hendaknya diberikan kebebasan untuk menyampaikan pendapat dan diberikan kesempatan untuk mencari dan menemukan sendiri pola-pola dalam pembelajaran, sehingga siswa lebih aktif dalam pembelajaran tersebut. Selain itu guru harus memahami bahwa siswa bukanlah papan tulis kosong yang akan ditulisi sepenuhnya oleh guru. Siswa yang akan belajar memiliki berbagai level pemahaman (mengerti atau tidak mengerti) mengenai apa yang akan diajarkan. Siswa sudah memiliki pengetahuan sendiri mengenai segala sesuatu berdasarkan pengalaman belajar yang dialami sebelumnya.

    ReplyDelete
  13. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam dialog tersebut, prof menyatakan bahwa pembelajaran matematika itu dapat dengan memberikan seperangkat alat yang penting di atas kertas dan dalam situasi nyata. Siswa dari segala usia dapat mengembangkan keterampilan dan proses pemecahan masalah dan dapat melakukan sendiri masalah matematika. Oleh karena itu, guru dapat membantu siswa belajar matematika dengan menyediakan kondisi kelas yang menarik dan merangsang siswa dalam menyelesaikan masalah matematika yang mungkin terjadi. Guru membantu siswa menemukan dan menciptakan ide mereka sendiri, guru membantu siswa untuk mengidentifikasi informasi apa yang mereka butuhkan untuk memecahkan masalah dan bagaimana cara untuk mendapatkannya, guru mendorong siswa untuk berpikir logis, menjadi konsisten, untuk bekerja secara sistematis dan mengembangkan sistem pencatatan, dan memastikan bahwa siswa mengembangkan dan dapat menggunakan keterampilan matematika dan pengetahuannya yang diperlukan untuk memecahkan masalah.

    ReplyDelete
  14. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)

    Guru tidak hanya bereperan sebagai fasilitator, ia juga berperan sebagai matovator . Motivasi belajar yang rendah dan keyakinan diri yang kurang dapat menjadi sumber masalah kognitif siswa, yaotu masalah dalam melibatkan diri secara aktif untuk memahami materi pembelajaran. Metode pembelajaran untuk meningkatkan motivasi dan keyakinan belajar siswa perlu dirancang melengkapi metode pembelajaran dari aspek kognitifnya. Hasil-hasil penelitian menunjukkan bahwa antara motivasi dan keyakinan diri pun dapat saling mempengaruhi dan bahkan sulit dipisahkan.
    Salah satu metode yang mendorong pemikiran yang positif adalah dengan menerapkan teori growth mind. Teori ini berlawanan dengan teori fixed mind, yang cenderung mengatakan bahwa kecerdasan di bidang tertentu adalah bakat bawaan lahir (Bruning, et al, 2011). Dalam growth mind, siswa dibiasakan dengan pemahaman bahwa belajar adalah sebuah proses. Sebagai contoh, seorang siswa yang pandai matematika bukanlah karena dia memiliki kecerdasan matematis bawaan dari lahir, tetapi karena dia berusaha untuk belajar matematika dengan baik.
    Pemahaman seperti ini tidaklah mudah dicapai. Metode yang dapat dilakukan oleh guru adalah dengan mengingatkan moto-moto hidup yang tepat, seperti “You can if you think you can”, “Confidence is created within yourself”; juga dapat dilakukan dengan memberikan contoh tokoh-tokoh inspiratif yang menjadi seorang ahli di bidang tertentu karena ketekunannya selama belajar. Guru juga dapat menggunakan metode memberikan pujian berdasarkan proses pembelajaran yang dialami, bukan hasil akhir belajar. Misalnya, guru memuji dengan mengatakan “Wah, kamu telah berusaha dengan keras, lanjutkan!” daripada mengatakan “Wah, kamu memang pandai”. Daripada mengatakan “Kamu bodoh”, lebih baik guru mengatakan “Coba lagi, kamu pasti bisa”. Pemikiran yang positif mengenai manfaat matematika dapat disampaikan dengan mengenalkan sejarah matematika dan hasil-hasil teknologi yang mendasarkan pada matematika.

    ReplyDelete
  15. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Sebagaimna kita tahu bahwa untuk mengajar anak/siswa pada tingkat sekolah dasar harus benar-benar mempunyai kualifikasi seorang guru yang memang benar competen di bidangnya khususnya bidang pada tingkat sekolah dasar. Mengapa demikian kita tahu bahwa mangajarkan matematika pada anak SD itu harus sesuai dengan kemmapauan pemahaman mereka apakah bisa kita menejlaskan matematika pada anak SD menggunakan definisi, pasti itu bisa akan tetapi itu sangat tidak cocok dengan kemampuan siswa. seharusnya yang cocok dengan pembelajaran matematika itu menggunakan realistik yang mana nyata, jadi menjelaskan matematika itu harus real untuk anak SD.

    ReplyDelete
  16. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Pendidikan matematika tidak melulu mengenai matematika saja dan isinya, tetapi seperti yang dipaparkan dalam elegi ini yaitu bagaimana pentingnya mengajarkan matematika itu kepada siswa. Saya sangat setuju dengan pendapat Katagiri yaitu "Mathematical Thinking and How to Teach It". Ini yang menjadi problem besar saat ini terutama bagi para guru. Sesungguhnya berpikir matematika itu terdiri dari tiga aspek, yaitu sikap matematis, metode matematika, dan konten matematika itu sendiri.

    ReplyDelete
  17. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Bay saying "'' it is not necessary to have so much intelligence. if you
    have a little bit intelligence idae is easy : if you study you can do, if
    you dont study you can not.
    hal ini sejalan dengan apa yang telah kami pelajari di mata kuliah psikologi belajar matematika yang mengacu pada kesimpulan bahwa intelegensi bukan merupakan penentu utama dari keberhasilan pembelajaran seorang anak. intelegensi hanya mempengaruhi 25% dari keberhasilanya, masih ada 75% hal yang mempengaruhi keberhasilan pembelajaran salah satunya yaitu latihan.

    ReplyDelete
  18. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Dalam tulisan sebelumnya, hakekat Matematika Sekolah sebagai berikut: 1. Matematika adalah kegiatan penelusuran pola atau hubungan, 2. Matematika adalah kegiatan problem solving, 3. Matematika adalah kegiatan investigasi, 4. Matematika adalah komunikasi. Matematika adalah kegiatan penelusuran pola atau hubngan yang artinya bahwa matemtika itu mencari hubungan antara suatu kejadian dengan kejadian lain, menghubungkan konsep dengna konsep lain atau bahkan menghubungkan konsep matemtika dengan kehidupan sehari-hari. Matematika adalah kediatan problem solving yang artinya adalah matemtika itu suatu kegiatan memecahkan masalah dengan menggunakan ilmu atau konsep yang telah dimiliki. Dan untuk point ketiga dan keempat dapat dijadikan sebagai asas pragrmatis dari matematika yaitu melakukan investigasi untuk menyelesaikan masalah dan selanjutnya akan terjalin komunikasi di dalamnya, baik itu antara guru dengan siswa, siswa dengan guru, siswa dengan siswa ataupun siswa dengan orang lain disekitarnya.

    ReplyDelete
  19. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Mungkin ada baiknya untuk mengajar bangku sekolah dasar dan menengah juga melalui guru pendidik dengan latar belakang matematika untuk mengajarkan mata pelajaran matematika. Karena pemikiran siswa atau pemahaman siswa mengenai suatu konsep akan bergantung pada cara gurunya memberikan dan membimbing. Berdasarkan dialog Internasional 2 pendidikan matematika diatas guru seharusnya memahami matematika sebagai empat hal, yaitu matematika adalah sebagai pencarian pola atau hubungan, kreativitas dalam matematika terletak dalam memproduksi desain geometris dan dalam membuat program computer, matematika adalah keterampilan dan proses pemecahan masalah, bahasa dan komunikasi grafis merupakan aspek penting dari belajar matematika.

    ReplyDelete
  20. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Pembelajaran yang baik adalah pembelajaran yang kreatif dan inovatif. Untuk pembelajaran seperti itu diperlukan segala komponen secara kreatif dan inovatif, terutama guru. Guru harus menciptakan pembelajaran yang sedemikian rupa agar siswa tidak merasa bosan dan konsep yang diperoleh siswa tidak mudah hilang. Guru yang kreatif dan inovatif tentu akan menciptakan pembelajaran yang kreatif dan inovatif sehingga siswanya juga akan menjadi siswa yang kreatif dan inovatif.

    ReplyDelete
  21. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Mengapa terkadang guru pada sekolah dasar sulit dalam melakukan proses belajar mengajar? Masalah ini seharusnya perlu didsikusikan dengan guru sekolah dasar lainnya secara kolaboratif seperti melakukan lesson study sehingga akan menemukan solusi dari permaslahan yang ada. Karena sekolah dasar ini menjadi dasarnya pendidikan anak sehingga pada pembelajaran matematika guru harus mengajar yaitu dengan cara melibatkan lingkungan sekitar agar matematika menyenangkan bagi anak.

    ReplyDelete
  22. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Mengajar di Sekolah Dasar bukanlah hal yang mudah memerlukan skill agar siswa yang masih anak kecil ini bisa diatur dan mudah memahami pelajaran. Karakter siswa di sekolah dasar yang unik dan suka bermain, menjadi hal yang cukup sulit agar gru dapat menyampaikan pembeljaran dengan baik. Guru harus masuk ke dunia anak-anak agar dapat memahami pola pikir anak, pembelajaran yang dilakukan guru harus inovatif agar dapat menarik siswa untuk bersemangat belajar.

    ReplyDelete
  23. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Diskusi semacam ini melahirkan ide-ide baru dan gagasan yang bermanfaat bagi semua orang. Keterampilan bertanya dan menanggapi suatu pendapat sangat dibutuhkan dalam berdiskusi. Bukan itu saja, diperlukan dasar dan referensi yang kuat dalam menyampaikan suatu pendapat

    ReplyDelete
  24. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Pembelajaran matematika adalah suatu proses yang diselengarakan oleh guru untuk membelajarkan siswa guna memperoleh ilmu pengetahuan dan keterampilan matematika. Tujuan pembelajaran matematika itu sendiri adalah terbentuknya pembelajaran pada siswa mengedepankan aktifitas matematika seperti mencari pola / hubungan, pemecahan masalah, dan mengkomunikasikan ide matematika sehingga siswa mampu berpikir sistematis, kritis dan kreatif. Bagaimana untuk menggapai hal tersebut maka diperlukan konsep matematika itu sendiri dan bagaimana menerapkan konsep tersebut. Maka diperlukan pengajaran yang mampu memberikan penanaman konsep pada siswa-siswa tersebut.

    ReplyDelete
  25. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Kenapa basis matematika seseorang itu lemah, demikian tema yang diangkat dalam dialog diatas. Matematika dianggap sulit oleh masyarakat dan masyarakat juga yang menanamkan dalam benak siswa bahwa matemaika itu sulit. Basic matematika seharusnya dibentuk sejak dalam masyrakat dan dalam pendidikan sekolah dasar. Siswa harus mengalami matematika dalam kehidupan sehari-harinya, sehingga siswa dapat tertantang utnuk menyelesiakan masalah matematika.

    ReplyDelete
  26. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Pembelajaran pada dasarnya adalah proses penambahan informasi dan kemampuan baru. Dewasa ini terjadi perubahan paradigma pembelajaran dari yang berpusat pada guru menjadi berpusat pada peserta didik. Pembelajaran yang berpusat pada peserta didik menjamin terlaksananya pembelajaran bermakna para peserta didik, didorong membangun sendiri pemahamannya, dan guru berperan sebagai fasilitator. Guru bukanlah satu-satunya sumber pengetahuan bagi peserta didik. Sumber pengetahuan tersebut sesunguhnya demikian banyak dan semuanya berada dalam lingkungan sekitar. Sehingga peserta didik dituntut lebih aktif dan kreatif dalam belajar. Kreatifitas pembelajaran matematika di Indonesia ini perlu terus dikembangkan, karena itu matematika mesti diajarkan secara menarik dan terhubung dengan dunia nyata sehingga siswa senang. Metoda-metoda dan strategi pembelajaran yang sudah diterapkan di Indonesia begitu banyak, namun belum optimal dalam pelaksanaannya. Sehingga guru pun masih bingung untuk menerapkan metode pembelajaran yang baik untuk peserta didiknya.

    ReplyDelete
  27. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Tujuan pembelajaran matematika adalah terbentuknya kemampuan bernalar pada siswa yang tercermin melalui kemampuan berpikir kritis, logis, sistematis, dan memiliki sifat obyektif, jujur, disiplin, dalam memecahkan suatu permasalahan baik dalam bidang matematika maupun bidang lain dalam kehidupan sehari-hari. Pembelajaran matematika yang cenderung abstrak, sementara itu kebanyakan guru dalam mengajar masih kurang memperhatikan kemampuan berpikir siswa, atau dengan kata lain pembelajaran yang kreatif. Seperti metode yang digunakan kurang bervariasi, tidak melakukan pengajaran bermakna, dan sebagai akibatnya motivasi belajar siswa menjadi sulit ditumbuhkan dan pola belajar cenderung menghafal dan mekanistis. Pembelajaran matematika hendaknya lebih bervariasi metode maupun strateginya guna mengoptimalkan potensi siswa. Upaya-upaya guru dalam mengatur berbagai pembelajaran meruapakan bagian penting dalam keberhasilan siswa mencapai tujuan yang direncanakan karena itu pemilihan metode strategi dari pendekatan dalam mendesain model pembelajaran guna tercapainya iklim pembelajaran aktif yang bermakna adalah tuntutan yang mesti dipenuhi para guru. Namun di Indonesia ini para guru masih belum mampu dan mau menerapkannya. Sehingga peserta didik hanya sering mendengarkan ceramah tanpa memperdulikan sebagian peserta didik yang pemahamannya kurang dan sulit menangkap penjelasan guru. Sehingga guru-guru tersebut perlu tindakan lain agar pembelajaran matematika tersebut berkembang sehingga tujuan pembelajaran matematika dapat tercapai.

    ReplyDelete
  28. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Masing-masing daerah memiliki masalah dan urgensi yang berbeda-beda dalam pendidikan matematika. Masalah di Indonensia dan urgensi dalam pendidikan matematikanya mungkin adalah dalam penggunaan dan penguasaan bahasa. Hal ini mungkin karena beragamnya budaya dan bahasa di Indonesia. Sehingga untuk mempelajari matematika terkendala karena hal ini. Berbeda dengan daerah di USA. Di sana, anak kecil umur 4 tahun sudah bisa berbahasa Inggris. Bahasa yang digunakan disana juga tidak jauh berbeda, sehingga cenderung homogen dari segi bahasa. Oleh karena itu di sana, bahasa bukan menjadi masalah yang urgen dalam pembelajaran matematika.

    ReplyDelete
  29. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah....
    Seiring dengan kemajuan jaman dan tekonologi, maka permasalahan yang dihadapi oleh manusia juga semakin kompleks. Hal yang baru akan menimbulkan masalah yang baru pula. Namun, inilah yang membuat manusia terus mengembangkan ide-ide dan kreatifitas mereka untuk menyelesaikan masalah yang mereka hadapi. Dalah satu permasalahan juga terjadi dalam pendidikan matematika. Dalam menyelesaiakan permasalahan matematika pendidikan, dapat dilakukan dengan melihat dan mengkolaborasikan tiga aspek berpikir matematis, yaitu sikap matematis, metode matematis, dan konten matematis. Bukan hanya guru yang mengusahakan untuk menyelesaikan permasalahan matematika, penerapan budaya matematika dalam kehidupan bermasyarakat dan peran orangtua juga diperlukan.

    ReplyDelete
  30. Wahyu Berti Rahmantiwi
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016
    16709251045

    Seorang guru harus mempunyai ketrampilan pedagogis dan profesional yang tinggi. Seperti yang telah dilakukan pemerintah akhir-akhir ini dengan menggelar UKG untuk menguji kompetensi guru tersebut. Dalam matematika sekolah lebih mengenalkan pola, mengidentifikasi masalah yang ada yang akan memunculkan suatu gagasan, menyelidiki situasi dimana permasalahan tersebut berada yang akan memunculkan rasa ingin tahu dan matematika sebagai sarana komunikasi. Yang jika keempat definisi diatas terpenuhi maka siswa akan mempunyai pemahaman akan suatu masalah yang disajikan melalui cara mereka menggabungkan atau memisahkan, menggeneralisasikan penemuan mereka dan memahami serta mengkomunikasikan gagasan yang mereka peroleh.

    ReplyDelete
  31. Syahlan Romadon
    PM C 2016 / 16709251047

    Berlajar matematika membutuhkan suatu keikhlasan. Ketika siswa mempunyai niat dan keingintahuan terhadap hal-hal yang matematis, maka akan menjadi lebih mudah bagi guru dalam berbagi ilmu dengan siswanya. Aplikasi dari suatu materi matematika hendaknya disampaikan kepada siswa agar siswa mengetahui bahwa matematika sangatlah dekat dengan kehidupan sehari-hari mereka. Namun sejatinya, ada teori-teori matematika yang memang belum diketahui secara pasti aplikasinya, bahkan matematikawan murni pun kadang tidak tahu apa hubungan dari ilmu yang dipelajarinya dengan kehidupan sehari-hari, namun tetap mempelajarinya.

    ReplyDelete
  32. Ujang Herlan Permana
    14301249001
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Pembelajaran yang bermakna adalah pembelajaran yang inovatif, dimana guru sebagai fasilitator benar-benar memfasilitasi siswa untuk mengkonstruk pengetahuannya. Dengan menggunakan pembelajaran yang inovatif, siswa menjadi aktif sehingga guru tidak memaksakan kehendak bahwa siswa harus seusai kata demi kata speerti gurunya, namun disini siswa bebas berekspresi namun harus sejalan dengan tujuan pembelajaran. Dengan demikian psikologis siswa akan baik sehingga mereka tidak akan beranggapan bahwa matematika sulit atau menyeramkan.

    ReplyDelete
  33. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014


    Factor keberhasilan siswa dalam belajar ada berbagai macam, yaitu guru, lingkungan, mood, kemauan dll. Guru disini ikut menjadi pengaruh siswa karena guru yang mengajarakn secara langsung konsep matematika kesiswa, guru harus dapat mengerti siswa dan sebaliknya siswa juga harus dapat mengerti guru, guru mempersiapkan pembelajaran semaksimal mungkin sehingga siswa dapat mengiktu pembelajaran dengan baik, guru memberikan kesempatan bagi siswa untuk mengkonstruk pengetahuannya sendiri dan memberi motivasi siswa agar tetap terus berlatih.

    ReplyDelete
  34. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Bismillaah...
    Setelah membaca artikel di atas, dapat saya simpulkan bahwa yang dibahas adalah mengenai empat aspek matematika, yaitu 1) Aspek ontologi matematika yaitu apa itu matematika, 2) Aspek epistemologi yaitu bagaimana cara belajar matematika, dan 3) aspek axiologi yaitu bagaimana mentransfernya serta 4) Hasil yang dicapai bagaimana. Matematika adalah ilmu, dasar berpikir logis yang mendasarkan pada fakta yang kotektual dan matematika perlu terjemahan atau kerangka berpikir dari subjek.

    ReplyDelete
  35. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Ketika siswa dapat memecahkan sebuah persoalan matematika, yang diharapkan guru setelah itu adalah bagaimana siswa dapat mengembangkannya dan dapat mengimplementasikannya. Seperti yang kita ketahui bahwa memecahkan masalah matematika merupakan bagian dari berpikir matematis. Menurut Katagiri (2004) ada tiga aspek berpikir matematis, yaitu mathematical attitude,
    mathematical method, and mathematical content. Tugas guru adalah bagaimana menggabungkan aspek-aspek tersebut dalam sebuah proses pembelajaran yang menarik.

    ReplyDelete
  36. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Guru memiliki peran penting dalam memajukan pendidikan bagi para generasi penerus bangsa. Peran guru yang penting inilah yang menjadikan guru tidak dapat dipandang sebelah mata. Guru harus terus dapat meningkakan kompetensi-kompetensi yang dimiliki nya agar dapat mendidik generasi-generasi muda untuk dapat menjadi generasi-generasi yang unggul dan berguna bagi bangsa Indonesia. Mencerdaskan siswa dalam berbagai bidang disiplin ilmu agar nantinya para siswa memiliki bekal untuk dapat menjawab tantangan nasional maupun global. Untuk dapat menjalankan tugas dan tanggung jawabnya tersebut guru harus dituntut untuk memiliki kemampuan pedagogis yang baik, guru harus akuntabilitas yaitu dapat dipercaya oleh siswanya dan guru juga harus sustainbilitas yaitu konsisten dalam segala hal.

    ReplyDelete