Mar 25, 2013

Dialog Internasional 4 Pendidikan Matematika




LinkedIn Groups
Group: Math, Math Education, Math Culture


The current issue for "Focus on Mathematics and Pedagogy" is now online. Please see http://distance-ed.math.tamu.edu/newsletter/newsletters_new.htm#current_issue

Marsigit Dr MA:

@Donald: I have searched the newsletter you indicated. I found one interesting topic you have written in the Volume 4, Number 2, April 2012 i.e. Why Study Math when I Have Technology? I want to hear directly from you, may it is in brief sentences, the most basic reason why study math when we have technology? Thank


G Donald Allen:

I detailed the key point to study math in the article you referenced. Perhaps what I didn't say is that the study of math and problem solving gives anyone a methodology for the solution of even non-math problems. One learns to isolate the question, decide the variables, put the variables together, create a model, and then work to solve mathematically. This is what people do (except maybe the math part) in their own professions and lives. Math shows and teaches students the discipline; many use this throughout their lives. Let me cite Thomas Jefferson, who recommended to an inquiry, that the study of math, particularly geometry, was an important step in developing general thinking skills. Thanks,
Don

Marsigit Dr MA:

@Donald: I appreciate your quick response. I totally agree with your description both in your Newsletter and in your above answer. If you agree, because you start to pose and open the discussion, I also wish to share the ideas of math and its teaching, not in the spirit of negatively reducing them into a meaningless notions, but in the spirit of positively constructing them intensively and extensively in such away that we as math teachers are to self improve of our professionalism. From your works, I am really looking for the strong foundation of both math and teaching math. A certain foundation affects to everything related to math, its teaching and technology. I understand that because the phenomena of math and teaching math has its complex dimension, it is little bit difficult to expect a certain foundation from different stage of dimension. I you don't mind I wish to say that your description of the reason why study math when we have technology reflects the pragmatical one. Somethings pragmatical means that they closer to the stage of implementation. Don't misunderstand, because I also totally agree with your position. However, whenever there are peoples who want more from us e.g. I expect more from you about how really you define math, I think you need to elaborate them intensively and extensively. Of course, some one will use a certain criteria in trying to develop his/her (math) knowledge, as you use citing of Thomas Jefferson. I may use Paul Ernest's criteria on how you define math, before I can trace your rational in elaborating your ideas i.e. its relationship between math and technology.
In sum, I am spying you, by learning your works, whether you tend to be math body of structuralist, math body of knowledge, math creationist, math structuralist, math interactionist, math activitionist, or math pragmatist. I wish to hear your response further. Thank's.

G Donald Allen:

Dear Sir/Madam,
You ask if i tend to be a math body of structuralist, a math body of knowledge, a math creationist, a math structuralist, a math interactionist, a math activitionist, or a math pragmatist. I guess the answer is all of these. Most importantly, I favor a balanced approach to math education. There are mitigating factors such as teacher competency, school system desiderata, and countless other factors. Teachers do what they are asked. As to the various forms of constructivism, I suggest that such teaching is almost the most difficult to exact and to implement. Such teaching requires a consummate teaching skill and dedication. Can we ask for this realistically?

G Donald Allen:

Sorry, this email was trucated. Let me include a recent article I written on this subject for both the USA and the African audience. My views are universal. Class sizes are an important factor not generally recognized by various constituencies. This mitigates everything. Best wishes,
Don allen

Marsigit Dr MA:

@Donald: I also do agree with your further explanation. I may just want to make such an argument that a certain position in taking the foundation of math or math educ., influences the perception on others related aspects e.g. perception of how to teach math and how to relate math with technology. I am trying to reconstruct your ideas of math, math educ and its supporting technology, while on the same time I am trying to examine my prior knowledge of them; and then to develop it into the more objective and realistically relative to each of our context. On the other hand, I am optimistic that I and you may find or compromise on the available references. Of course, it needs such kind of openness from us. So before somebody may examine your notions related to the reason why study math when we have technology, it needs a clear picture about your perception on the foundation of math and math education; because, the different starting points imply to the the different implementation. I am talking about something ideal where as you may expect something realistic. That is one difference. Again, I totally agree with your elaborations. I am just trying to match or compare between our knowledge and experience of math and math educ. in order to get better one.

Realistically, I may wish to say that though we have technology we still need to learn math because there are at least three factors: the nature of math, the method of math, and the value of math. I also agree with you that the various forms of constructivism, is almost the most difficult to exact and to implement. Such teaching requires a consummate teaching skill and dedication. I perceive that constructivism is the best for democratic societies. To construct in math can be extended to construct in life. So technology as a tool, to some extent, can not substitute the students architectonic in building their own math (life). If we refer to Immanuel Kant that mathematics is a synthetic a priori knowledge, it mean that the student should built their own math logic while on the other hand they need to validate their math knowledge with e.g. empirical evidences. Technology can contribute much to everything, however it has limited contribution in building math logic and in providing evidences. That's why the students still need to learn math; and the role of technology is to support it.

In sum, my question to you on how you may define math and math educ. is still relevant. Your further elaboration will be useful to continue our constructive discussion. Thank you.

Marsigit Dr MA:
@Donald: I am waiting for your response for a moment. May be you are very busy. However, I may want to say that ACCOUNTABILITY in education is very important. It can not be limited in the space and time. Once you publish your works, you must ready to communicate with theirs readers. If you fail to communicate with them then you may have a problem with accountability in your works. If you have a problem with your accountability then your legitimate in authorizing your works will also be questioned. So then I have a question for you as a Professor of pure math. What is the relationship between (pure) MATH and EDUCATION? Which is the first, Math or Education? My next question is what kinds of legitimation of (pure) Mathematician talk about Education? Or What kinds of legitimation/rationals that (pure) Mathematician have a business with Math Education. It this just because the term "Math Educ". What do you opinion if I reverse the term "Education Math". Again, I am waiting for your response. Thank's.

Zor Shekhtman:
Firstly, I totally agree with Donald's statement "study of math and problem solving gives anyone a methodology for the solution of even non-math problems". I do believe that developing creativity, inventiveness, analytical thinking in students is more important as a goal of studying math than filling their minds with formulas they, most likely, forget after passing an exam. And whatever they will need in practical life, they will find and learn on "as needed" basis.

Secondly and unfortunately, existing system of education in public schools with standardized programs is directed more to teaching certain math skills and memorization of properties and formulas. This system does not develop students' minds. At best, it trains their memory, and, I am sure, there are better ways to train memory than studying math.

What can be done to return math education back into the realm of disciplines directed towards developing students' creativity, critical thinking, intelligence, analytical abilities? Two things: freedom of education and a rich repertoire of systems of education, in particular, math education as a powerful tool to develop young minds. The former is (unfortunately) in the hands of politicians, at least so far. The latter might be easier to address using Internet, and there are many good resources available on the Web that facilitate such development.

Personally, I have decided to contribute my modest efforts and started a Web site Unizor Education, dedicated to teaching math to teenagers interested in developing their ability to solve problems. Obviously, it's not for everybody, but bright and curious students don't have much of a choice now to develop their intelligence in the framework of the current system. Unizor, a completely free site, free of advertizing, is aimed precisely on this type of development, offering not only relatively rigorous theoretical material in a form of video lectures, but also a large amount of problems with solutions offered also in a form of lectures, where I offer my solutions to these problems.

Registered Unizor students are offered exams on each topic and also can be guided by a parent, a supervisor or a teacher, who can enroll a student into this or that part of a program, check the exam score and mark that part as completed. I believe, it's a valuable feature for homeschooling and for teachers practicing "flipped classroom" approach.

Obviously, I'd like to spread information about Unizor education to as many students as possible and appreciate any critical comments about this site.

Zor Shekhtman, Founder of Unizor Education Creative Mind through Art of Mathematics http://www.unizor.com
    
Marsigit Dr MA:

@Zor Shekhtman : I totally agree with Donald's and with your elaboration. It seem we have similar vision on how the students learn math. I also agree with you about the goal of studying math. I also in the similar position with you on criticizing the current system and looking for better system for math educ. However, I am little bit surprise with your notion " there are better ways to train memory than studying math". Ok I keep it. Yes I do agree with your notion " return math education back into the realm of disciplines directed towards developing students' creativity, critical thinking, intelligence, analytical abilities? " I also totally agree with you on the freedom of education and a rich repertoire of systems of education".

However, after having learned your Unizor web, I am little bit disappointed with how you introduce, manage and operate the way the younger learn math. In my opinion, your Unizor Web is good enough to develop a perception and perception. But it is not enough in promoting the nature of students learn math. Your videos have their limitation just to show how adult peoples learn math; so the student just as a spectator. This is not really the nature of students learn math. The nature of students' learn math should the students themselves who as the doer in learning math. So the students should be the actors.

Five Guiding Principles of Mathematics Education
It's high time we put grand ideas back into mathematics curricula.
By Natasha

Article link: http://www.eimacs.com/blog/2012/08/algebra-is-not-the-problem-part-2/.


Marsigit Dr MA:
@Natasha: Thank's for the link of your web. I have read a glance about your Five Guiding Principles of Math. I am very concerned and uncomfortable on how you defined Math. Your definition of math seems partial and unfair if you mean them as for they are related to education. In my opinion, your definition of math (and then I just call it as your math) are true only for ADULT or University level. And, they will be a big problems if they are related to education.

Natasha Chen:
@Marsigit: IMACS, through a long history of predecessor organizations, has been successfully teaching mathematics as "defined" in our blog post to talented children as young as 6 since the 1960s.

Our youngest students learn through puzzles, stories, and games. As their mathematical intuition and ability to read grow, we introduce more complex ideas and additional layers to concepts previously taught. By the time they reach late middle school, our students are ready for our university-level course in mathematical logic. With the powerful logical reasoning skills they've developed, our high school aged students are able to excel in university-level courses such as group theory and real analysis.

With all due respect, we know from decades of experience that learning the mathematics we described need not be restricted to adults or to the years at university.
 
Marsigit Dr MA:

@Natasha: Thank for the quick response. I may still argue about your claim of the "success". It it was really happened we further need to clarify on the criteria of the success. The success as a means of short term, long term, entering university criteria, or fulfilling a certain criteria? Further, I may suspect that its success due to your students are very talented or your intensive method. However, it may not related significantly to the purpose of your math teaching related with your math definitions. As you know that the way you define math will influence your understanding, attitude and scheme of teaching. Or it can be that your definition of math is meaningless in term of the pedagogical aspects. Even, if we don't care of the nature of math concepts, we may still get a success in teaching math due to the mechanically or technically procedure and schema of teaching. However, again, in the long term time it may be can not be said to be a success.
 
Marsigit Dr MA:

@Natasha: Natasha, specifically I wish to comment about your math definition as follows:

#1. Mathematics is an important intellectual discipline and not merely a collection of algorithms for performing calculations.
My comment:
It is an adult/expertise claim of the characteristics of math. The young's thinking of math has no relation with the truth of math to be claimed by the adult. So this definition has no psychological impact to the learning of math. It is also merely the characteristic of math; not about the concept of math.

#2. The subject-matter of mathematics is ideas, not notation. 

My comment:
The younger students will confuse to differentiated the ideas and notation. Again, it will be meaningful only for the adult.

#3. Mathematics is an organized body of knowledge. 
My comment:
Body of knowledge is something perfect, ultimate, final and very complicated structure. Again, it also only be understood by experienced mathematician. Even the younger math teacher can not imagine the animal of math as body of knowledge.

#4. Mathematics gives us understanding and power over "the real world"
My comment:
I reverse your logic, i.e. the real world consist of math concepts.

#5. Mathematics is a form of artistic expression.
My comment:
The critical student will say damn you the adult. It is you who said that math is artistic. For me math is a monster.

So I conclude that your success of teaching has not been supported yet by the strong foundation of the nature of math.

64 comments:

  1. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Dalam dialog ini, berisi tentang tanggungjawab guru. Menjadi seorang guru tidaklah semudah yang kita bayangkan. Guru memiliki tanggungjawab yang besar demi terlaksananya proses pembelajaran yang diinginkan di sekolah. Berhasil atau tidak suatu proses pembelajaran kemungkinan besar guru lah yang menjadi factor utamanya. Sehingga sebagai seorang guru haruslah memahami itu semua, agar tujauan pembelajaran tercapai.

    ReplyDelete
  2. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Teknologi penting untuk pendidikan. Teknologi dapat membantu kita untuk menerapkan matematika yang inovatif. Menggunakan teknologi mahasiswa dapat mengembangkan matematika mereka sendiri.

    Sejalan dengan pelaksanaan pembelajaran dikelas, sarana atau media pembelajaran sangat membantu guru dalam mencapai tujuan-tujuan pembelajaran. Perkembangan dunia teknologi informasi di era globalisasi semakin pesat mempengaruhi semua lini kehidupan termasuk pendidikan terutama dalam pembelajaran. Salah satu perwujudan upaya pencapaian pembelajaran yang efektif adalah dengan menggunakan produk teknologi informatika.

    ReplyDelete
  3. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dialog international 4 pendidikan matematikia itu menceritakan bahwa fokus sebuah matematika dalam pendagogik. Pemecahan masalah adalah suatu model pembelajaran yang mana sisiwa di tuntut untuk menemukan pemecahan masalah atas maslaah yang diberikan, yanag mana Problem solving adalah upaya peserta didik untuk menemukan jawaban dari masalah yang dihadapi berdasarkan pengetahuan, pemahaman, dan kemampuan yang telah dimiliki sebelumnya. Pemecahan masalah (problem solving) merupakan bagian dari proses belajar mengajar fisika, baik di sekolah maupun universitas (Tao dalam Suma, 2006). Pentingnya kompetensi pemecahan masalah bagi siswa telah secara konsisten diamanatkan. Dengan demikian pembelajaran dengan pemecahan masalah di sekolah adalah membantu siswa mempelajari konsep-konsep dan prinsip-prinsip utama dan menerapkannya untuk memecahkan masalah. Pemecahan masalah juga merupakan sarana memperdalam pemahaman konsep-konsep dan prinsip-prinsip utama, dan membantu pebelajar untuk menerapkan konsep-konsep dan prinsip-prinsip itu pada berbagai persoalan (Suma, 2006). Pemecahan masalah sebagai kompetensi intelektual paling tinggi. Menurutnya, dalam pemecahan masalah terjadi bentuk pembelajaran yang lebih kompleks yang membutuhkan aturan-aturan yang lebih sederhana yang harus diketahui sebelumnya. Bila siswa memecahkan masalah yang mewakili kejadian-kejadian nyata, mereka terlibat dalam prilaku berpikir. Dengan mencapai pemecahan suatu masalah secara nyata, para siswa juga mencapai suatu pengetahuan baru berupa aturan-aturan tingkat tinggi. Aturan-aturan tingkat tinggi ini disimpan kemudian dapat digunakan untuk memecahkan masalah-masalah lain.

    ReplyDelete
  4. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Dialog kali ini membahas mengenai matematika dan teknologi dan saling keterdukungannya. Teknologi memang sangat membantu dalam pengajaran matematika, karena memang seiring dengan perkembangan zaman. Namun, kemajuan dan penggunaan teknologi dalam pembelajaran matematika jika tidak dibarengi dengan pemahaman yang benar tentang matematika itu juga akan menjadi menyesatkan. Misalnya saja di smartphone sekarang sudah dilengkapi fitur yang tersedia untuk menyelesaikan berbagai masalah dalam matematika, kemudian aplikasi lain yang memanjakan kita untuk memperoleh hasil akhir tanpa memahami proses dan konsepnya. Maka kesuksesan yang sebenarnya dalam pembelajaran matematika yang utama memang adalah pemahaman konsep dan matematika itu sendiri, terlepas secanggih apapun teknologi yang digunakan.

    ReplyDelete
  5. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    The subject-matter of mathematics is ideas, not notation.
    My comment:
    The younger students will confuse to differentiated the ideas and notation. Again, it will be meaningful only for the adult. Pendapat ini juga merupakan kekeliruan dari banyak orang yang berpendapat bahwa matematika itu hanya merupakan gagasan, bukan simbol. Matematika tidak bisa di lepaskan dari keduanya, karena dalam dunia pendidikan, pendidikan untuk anak dan dewasa itu berbeda. Mungkin orang dewasa bisa mengerti hanya dengan gagasan saja, tapi bagi anak tidak mudah untuk memahami matematika tanpa di gambarkan dengan simbol tertentu.

    ReplyDelete
  6. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Banyak cara, metode, strategi, maupun pendekatan dalam mengajarkan matematika. Pendapat ini tentu berbeda-beda satu sama lain. Dengan adanya banyak perbedaan paham, pendapat dan pandangan tentang matematika. Seperti misalkan pandangan dari para Pure Mathematician di bawah naungan Logicist-Formalist-Foundationalist; dan pandangan dari para Mathematical Educationist di bawah naungan Intuitionist-Fallibist-Socio-Constructivist. Maka jalan paling baik untuk menyelesaikannya adalah dengan musyawarah dan diskusi. Diskusi yang dilakukan dibarengi dengan prinsip saling menghormati agar terwujud hasil yang maksimal tanpa ego masing-masing. Misalkan contohnya seperti, Matematika realistic yang merupakan hasil diskusi dari matematikawan pure mahematics dan matemtikawan school mathematics yang menggunakan “real world” dalam pembelajaran. Hal ini membawa banyak manfaat, karena Matematika realistic yang diterapkan disekolah membawa siswa untuk melihat bahwa matematika itu secara nyata dan realistik. Selain itu mereka juga belajar mengontruksi pengetahuannya seperti matematikawan pure mathematics. Untuk proses penilaiannnya, lebih baik menilai dengan melalui portofolio, bukan melalui tes-tes objektif karena bila menggunakan tes objektif itu belum tentu yang benar-benar paham akan memiliki nilai yang lebih baik daripada orang yang kurang paham. Jadi guru hendaknya bisa menjadi fasilitator bagi siswa dalam menemukan matematikanya sendiri.

    ReplyDelete
  7. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Matematika merupakan salah satu bidang pengetahuan yang sangat penting bagi siswa untuk melatih agar mampu menyelesaikan masalah dalam kehidupannya. Dalam belajar matematika siswa dilatih memecahkan masalah dan menggunakan penalarannya. Sehingga dengan belajar matematika kemampuan siswa diasah. Dan hal ini akan berpengaruh bagi siswa dalam menghadapi permasalahan di luar pelajaran seperti dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga sesorang sangat dituntut untuk belajar matematika dan memahami matematika. Orang yang kuat matematinya akan lebih mampu dan berpikir dalam memecahkan segala masalah yang ia hadapi.

    ReplyDelete
  8. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Perkembangan teknologi dewasa ini dapat dimanfaatkan oleh para guru untuk menyampaikan materi pembelajaran matematika kepada muridnya. Selain membuat sendiri media yang diperlukan, juga sudah banyak bentuk media yang dapat dipakai, yang terpenting adalah kemauan guru untuk menjadi pengajar yang mengedepankan kepentingan siswa-siswanya. Media-media ini juga dapat meningkatkan intuisi matematika siswa dengan adanya pengalaman-pengalaman dalam belajar menggunakan teknologi. Dimana diharapkan dalam belajar pun lebih terdapat ketertarikan dari para siswa melalui media-media yang disajikan.

    ReplyDelete
  9. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Seperti yang kita ketahui bahwa teknologi bermanfaat sekali dalam dunia pendidikan khususnya dalam proses pembelajaran matematika. Semakin berkembangnya teknologi maka gurupun harus memanfaatkannya. Misalnya dalam menyampaikan materi. Namun tidak semua materi yang disampaikan harus menggunakan teknologi. Karena siswa akan bosan. Sehingga marilah untuk menciptakan suasana belajar yang bervariasi.

    ReplyDelete
  10. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Jaman semakin lama semakin modern. Teknologi pun juga ikut berkembang. Saat ini sudah banyak manusia yang menggunakan teknologi untuk membantu pekerjaannya. Teknologi tentu mempunyai dampak positif dan negatif dalam pendidikan. Teknologi akan berdampak positif jika digunakan sesuai dengan porsinya, tetapi akan berdampak negatif jika digunakan secara berlebihan. Guru dan orang tua harus mengawasi siswa dan anaknya dalam memakai teknologi. Jika teknologi digunakan sesuai dengan dimensi siswa dan anak, maka akan berdampak positif, tetapi jika digunakan tidak pada dimensinya, maka akan membahayakan mereka.

    ReplyDelete
  11. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Teknologi digunakan sebagai media dalam membantu pembelajaran. Maka dari itu diperlukan media yang benar-benar mendukung terjadinya pembelajaran, jangan sampai teknologi digunakan dengan kurang tepat sehingga malah menghambat pembelajaran, sehingga menghambat tercapainya tujuan pembelajaran yang inovatif dan efektif

    ReplyDelete
  12. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016


    Perkembangan IPTEK saat ini sudah tidak diragukan lagi untuk pendidikan saat ini. Ada dampak positif dan negatif dari IPTEK itu jika jauh dari pengawasan. Sebagai guru yang profesional sebaiknya mengoptimalkan perkembangan iptek yang ada saat ini dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  13. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014



    teknoloogi memiliki dampak negatif dan dampak positif bagi kehidupan dan pendidikan, teknologi dapat mempermudah proses pembelajaran dengan dibuatnya media media pembelajaran yang dapat mempermudah siswa dalam memahami materi pelajaran, namun teknologi juga memiliki dampak negatif yaitu siswa semakin malas untuk berfikir dan terlalu mengandalkan teknologi yang ada, contoh sederhana adalah saat melakukan penghitungan, siswa cenderung lebih suka menggunakan kalkulator daripada manual, padahal dengan perhitungan manual dapat meningkatkan kemampuan berpikir siswa.

    ReplyDelete
  14. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Seiring dengan perkembangan zaman saat ini tentu perkembangan teknologi juga semakin cepat. Perkembangan teknologi ini dapat digunakan dengan benar maka akan membawa manfaat yang besar, sebaliknya jika fungsinya digunakan dengan tidak benar justru akan diperbudak olehnya. Namun, teknologi yang berkembang tidak selamanya memberikan dampak yang positif bagi siswa, beberapa dampak negatif dari perkembangan teknologi juga bermunculan sehingga menimbulkan masalah bagi siswa dan guru dalam kegiatan pembelajaran. Alangkah baiknya jika perkembangan teknologi yang semakin cepat ini tentu harus dapat dimanfaatkan oleh seorang guru maupun siswa dalam pembelajaran matematika. Sebagai seorang guru perkembangan teknologi yang terjadi harus dimanfaatkan dalam menciptakan pembelajaran yang inovatif, menciptakan pembelajaran yang efektif, meningkatkan kreatifitas siswa dalam menggunakan alat tersebut dalam kegiatan pembelajaran serta sebagai sarana siswa untuk melakukan eksplorasi dan mengembangkan pengetahuan matematika.

    ReplyDelete
  15. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. tema yang dibahas dalam dialog kali ini ialah fokus matematika dan pedagogi. Pendidikan matematika tentu tidak lepas dari pembahasan Matematika dana pedagogi. Perkembangan jaman juga memiliki pengaruh terhadap pendidikan matematika. teknologi yang terus berkembang dapat dimanfaatkan secar maksimal untuk meningkatkan pendidikan matematika. teknologi harus digunakan dengan bijaksana agar tidak menjadi pisau bermata dua yang dapat merusak pendidikan matematika.

    ReplyDelete
  16. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Matematika juga sangat pantas disebut sebagai jembatan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sebagai contoh, kemajuan teknologi luar angkasa yang sangat pesat di jaman sekarang karena kemajuan bidang ilmu fisika. Tetapi kemajuan ilmu fisika itu sendiri tidak akan tercapai tanpa peran matematika dan perkembangan matematika itu sendiri. Dalam perkembangan teknologi informatika, matematika memberikan sumbangsih tersendiri. Berbagai aplikasi dan program di komputer tidak lepas dari penerapan aplikasi matematika, di antaranya adalah operasi Aljabar Boolean, teori graf, matematika diskrit, logika simbolik, peluang dan statistika. Teknologi yang semakin berkembang ini menunjukkan perkembangan manusia dalam menerapkan aplikasi matematika dalam mengembangkan bidang lain.

    ReplyDelete
  17. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Salah satu contoh penerapan matematika ke dalam teknologi adalah penerapan matematika diskrit dalam pengembangan teknologi komputer. Matematika diskrit adalah nama lazim untuk lapangan matematika yang paling berguna di dalam ilmu komputer teoretis. Ini menyertakan teori komputabilitas, teori kompleksitas komputasional, dan teori informasi. Teori komputabilitas memeriksa batasan-batasan berbagai model teoretis komputer, termasuk model yang dikenal paling berdaya – Mesin turing. Teori kompleksitas adalah pengkajian traktabilitas oleh komputer; beberapa masalah, meski secara teoretis terselesaikan oleh komputer, tetapi cukup mahal menurut konteks waktu dan ruang, tidak dapat dikerjakan secara praktis, bahkan dengan cepatnya kemajuan perangkat keras komputer.

    ReplyDelete
  18. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Kegunaan mempelajari matematika memang perlu untuk selalu ditanyakan pada setiap perkembangan zaman. Pada zaman teknologi sekarang, untuk keperluan menghitung, kita tidak lagi butuh banyak berpikir. Karena dengan komputer, kita sudah bisa menghitung hasil integral, bahkan mencari nilai integral yang tidak bisa didekati dengan cara analitis juga bisa. Hampir semua masalah (matematika) yang menjadi tren saat ini sudah bisa diselesaikan menggunakan teknologi. Maka peran mempelajari matematika perlu ditambah, selain untuk memecahkan masalah kehidupan. Dengan mempelajari matematika, kita mengerti metodologi dalam penyelesaian masalah. Dengan demikian, kita lebih peka terhadap penyelesaian masalah. Pada akhirnya juga bermanfaat untuk mengembangkan teknologi yang lebih maju lagi.

    ReplyDelete
  19. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah....
    Salah satu definisi matematika yang dikemukakan oleh Natasha adalah The subject-matter of mathematics is ideas, not notation. Dalam mengemukakan tentang matematika harus disesuaikan dengan siapa kita berhadapan. Bila mendefinisikan matematika kepada anak-anak, tentu tidaklah bisa anak memahaminya karena matematika pada anak-anak adalah sebuah kegiatan. Pendefinisian matematika hanyalah bisa dilakukan kepada orang dewasa yang telah memasuki tahap berpikir abstrak dan mengenal matematika murni. Seperti pada elegi-elegi yang lain, matematika dapat dipandang sebagai subjek, subjek pastinya memiliki sifat-sifat. Sifat-sifat matematika dapat digali baik secara intensif maupun ekstensif. Dengan banyaknya sifat-sifat matematika, maka matematika tidak hanya mempunyai satu definisi tertentu. Tergantung siapa orang yang mendefinisikan matematika, karena filsafat tidak hanya melihat dari satu sudut pandang saja.

    ReplyDelete
  20. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Dialog di atas membahas mengenai matematika dan pedagogi. Bagaimana matematika itu disajikan oleh guru di dalam kelas. Guru senantiasa haruslah kreatif dan inovatif dalam pembelajaran. Bagaimana guru memanfaatkan sarana dan pra sarana yang ada untuk menciptakan proses pembelajaran yang baik. Tetapi guru harus mampu mempertanggungjawabkan apa yang telah ia lakukan, maksudnya mampu mempertanggungjawabkan metode pembelajaran yang gurur gunakan.

    ReplyDelete
  21. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Bismillaah...
    Matematika sangat berkaitan dengan teknologi, matematika dikenal sebagai ilmu dasar. Pembelajaran matematika akan melatih kemampuan berpikir kritis, logis, analitis, dan sistematis. Tetapi peran matematika tidak hanya sebatas hal tersebut. Perkembangan bidang ilmu lain seperti fisika, biologi, ekonomi ataupun berbagai bidang ilmu sosial, tidak terlepas dari peran matematika. Matematika juga sangat pantas disebut sebagai jembatan ilmu pengetahuan dan teknologi. Keduanya tidak bisa dipisahkan dan selalu melekat dengan kehidupan sehari-hari kita.

    ReplyDelete
  22. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Mempelajari matematika bukan hanya bertujuan agar siswa dapat menyelesaikan soal-soal matematika yang diberikan dan bukan juga untuk sekedar menghafal rumus-rumus matematika yang diberikan. Tetapi intisari mempelajari matematika yang terpenting adalah bagaimana siswa dilatih untuk berpikir secara matematis dan memiliki kemampuan-kemampuan matematis yang tidak hanya berguna dalam bidang matematika saja tetapi juga dapat berguna dalam segala aspek kehidupan. Oleh karena itu, siswa yang berhasil dalam mempelajari matematika adalah siswa yang senantiasa menggunakan kemampuan-kemampuan ataupun kompetensi-kompetensi matematisnya untuk menghadapi permasalahan-permasalahan di dalam kehidupannya. Kemampuan matematis yang dimilikinya akan menjadi salah satu bekal untuk dapat menjawab tantangan dan kesulitan-kesulitan di era yang serba canggih dan mutakhir ini.

    ReplyDelete
  23. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPS PMa 2017
    17709251005

    Assalamualaikum Prof,
    Di dalam diskusi, Prof. Marsigit selalu menekankan pentingnya akuntabilitas pendidikan. Akuntabilitas berkaitan dengan kepercayaan. Akuntabilitas ini sangat penting untuk dibangun, karena jika tidak ada kepercayaan maka akan menimbulkan keraguan. Akuntabilitas tidak terbatas pada ruang dan waktu. Misalnya dalam melakukan pembelajaran, kita harus membangun kepercayaan bahwa yang kita lakukan memang benar-benar baik. Demikian pula ketika kita mempublis pekerjaan kita, kita harus dapat mengkomunikasikannya dengan para pembaca.

    ReplyDelete
  24. Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Thank you Prof, I also want to give my opinion in relation to the question 'Why Study Math when I Have Technology?' I think mathematics not only teaches us to solve math problems but with mathematical thinking can also be associated with everyday life. thinking metematically will teach us to be systematized and disiplin in all things. math also invites us to think critically in processing information.

    ReplyDelete
  25. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017

    Thank you for sharing this, Sir. What i conlude from this discussion is that eventhough technology is a great help in our life, it has limitations which mathematics does not have. Learning Mathematics allows students to develop their critical and logic thinking. Technology can contribute to support the learning process.

    ReplyDelete
  26. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Terima kasih banyak Prof, dialog yang saya rasa sangat bermanfaat bagi saya untuk memandang ilmu khususnya matematika melalui berbagai macam perspektif yang menurut saya baru. Banyak orang dewasa mencoba mendefinisikan matematika kepada anak-anak, padahal anak-anak kesulitan dalam memahami definisi-definisi tersebut. Saya tertarik dengan tanggapan tentang matematika memberi kita pengertian dan kekuatan atas "dunia nyata". Saya setuju dengan tanggapan yang membalikkan logika tersebut, bahwa sesungguhnya dunia nyata yang disusun oleh matematika. Saya melihat logika yang sebelumnya sebagai logika yang mencoba berusaha untuk mengkongkretkan matematika dan tanggapannya logika tentang fakta bahwa matematika sejatinya adalah kongkret, hanya pemberian definisi dari orang dewasa yang kemudian membuat matematika menjadi lebih jauh dari wujud kongretnya dan abstrak.

    ReplyDelete
  27. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Dari perspektif yang beragam ada pelajaran yang penting yang saya dapatkan.Salah satunya ketika kita menggagas sebuah teori atau tulisan berarti kita telah siap menerima berupa pertanyaaan, kritikan, maupun tanggapan.Layaknya gagasan mengenai matematika dan teknologi di dalam dialog tersebut.

    Belajar dari postingan sebelumnya , membangun pengetahuan dasar anak itu sangat penting.Mengidentifikasi keabsahan atau kesesuaian antara teori dan praktik perlu adanya.Kaadaan yang tak menentu cenderung membuat siswa tidak dapat melebarkan pikirannya.Terkadang siswa di jadikan sebagai pendengar yang setia dan guru mengarahkan siswa pada hafalan-hafalan.Akhirnya kemudian siswa tidak dapat menyelaraskan antara segudang hafalan dengan kenyataan yang sebenarnya.

    ReplyDelete
  28. Junianto
    17709251065
    PM C

    Teknologi merupakan salah satu fasilitas yang bisa membantu dan memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran di kelas. Meskipun tidak bisa dipungkiri bahwa kemajuan teknologi juga karena peran ilmu matematika. Maka dari itu, adanya kemajuan teknologi ini bisa dimanfaatkan seluas-luasnya baik oleh guru maupun siswa. Pembelajaran yang interaktif juga bisa ditunjang dengan adanya kemajuan teknologi. Meskipun demikian, inovasi dalam pembelajaran jangan sampai membuat siswa justrue tidak paham akan materi pembelajaran karena salah dalam menerapkan teknologi.

    ReplyDelete
  29. Hari Pratikno
    17709251032
    Pendidikan Matematika S2 (Kelas B)

    Belajar matematika secara tidak langsung membantu kita dalam memecahkan persoalan non matematika. Dalam matematika siswa diajarkan mencar solusi permasalahan matematika secara urut dan teratur langkah demi langkah. Selain mengajarkan keteraturan, belajar matematika bisa membuat siswa tidak mudah patah semangat karena terbiasa mencoba dan mencoba. Berpikir matematis juga akan mengembangkan pola pikir secara umum.

    ReplyDelete
  30. Anisa Safitri
    17701251038
    PEP B

    Matematika dan teknologi sangat bagus untuk dipelajari. Namun logika diciptakan dalam pembelajaran matematika bukan dengan teknologi semata. Maka sebaik baiknya adalah siswa belajar matematika secara langsung, teknologi sebagai pendukungnya. logika dan algoritmatika dalam program komputer dapat di pelajari dengan matematika, sehingga jika matematika dipadukan dengan tepat bersama teknologi maka akan menjadi sesuatu yang luar biasa dalam menerima dan mngimplementasikan pengetahuan.

    ReplyDelete
  31. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Mathematics has an abstract object. But actually, mathematics comes from the concrete objects that are around us. Therefore, we need appropriate methods to understand this abstract mathematics. The methods that can be used one of them by utilizing technology and learning media. Mathematics in the form of activities will be more easily understood by students than just accept the material presented by the teacher. Thus, cultivating mathematics will be indispensable to assist students' mathematical intuition.

    ReplyDelete
  32. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Matematika merupakan salah satu pelajaran yang selama ini dianggap sulit. Hal tersebut karena, salah satu pelajaran yang termasuk ilmu eksak ini bersifat abstrak sehingga memerlukan pemikiran yang lebih mendalam agar dapat memahaminya. Karena itu, seorang tenaga pendidik memerlukan teknik atau metode yang baik ketika menyampaikan materi pembelajaran matematika ini pada peserta didik. Seorang tenaga pendidik haruslah menyadari bahwa materi pembelajaran yang mereka ajarkan bukanlah sesuatu yang konkret melainkan sebuah pelajaran yang abstrak yang menuntut banyak pemahaman bagi para peserta didik. Dengan menyadari hal tersebut, maka diharapkan para peserta didik akan memiliki bekal dasar terhadap materi pembelajaran yang mereka terima.

    ReplyDelete
  33. Ketika teknologi berkembang dengan sangat cepat pada era abad ke 21. Segala hal dapat kita capai dengan teknologi. Misalnya saja sekarang jika ingin mengetahui jawaban dari soal-soal yang ada pada buku pelajaran siswa dapat mencari jawabannya dengan mengetikkan soal pada search engine , maka akan muncul berbagai situs yang akan menampilkan jawaban. Berbagai apliksi juga banyak yang dapat memfasilitasi siswa jika hanya tujuaanya menjawab pertanyaan matematika, misalnya aplikasi untuk smartphone yaitu fotomath. Namun, kembali lagi pada esensi belajar. Siswa harus membangun kemampuan matematis nya sendiri. Jika menggunakan teknologi hanya untuk mendapatkan jawaban secara instan, maka kemampuan matematis siswa tidak akan berkembang.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  34. Ketika teknologi berkembang dengan sangat cepat pada era abad ke 21. Segala hal dapat kita capai dengan teknologi. Misalnya saja sekarang jika ingin mengetahui jawaban dari soal-soal yang ada pada buku pelajaran siswa dapat mencari jawabannya dengan mengetikkan soal pada search engine , maka akan muncul berbagai situs yang akan menampilkan jawaban. Berbagai apliksi juga banyak yang dapat memfasilitasi siswa jika hanya tujuaanya menjawab pertanyaan matematika, misalnya aplikasi untuk smartphone yaitu fotomath. Namun, kembali lagi pada esensi belajar. Siswa harus membangun kemampuan matematis nya sendiri. Jika menggunakan teknologi hanya untuk mendapatkan jawaban secara instan, maka kemampuan matematis siswa tidak akan berkembang.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  35. Shelly Lubis
    17709251040
    S2 P.mat B

    Assalamu'alaikum wr.wb

    mathematics and technology have a very close relationship. may be called that mathematics is the basis of technology. not because I am too deformed in the field of mathematics, but I try to think rationally about it. no need to look for examples that are too high like a computer or an airplane. but we can take for example just a bicycle, a technology that uses many mathematical concepts in it.

    ReplyDelete
  36. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)


    Dalam postingan ini isu yang diangkat adalah alasan belajar matematika dikala teknologi telah maju. Sebenarnya saya juga sering berpikir hal yang sama. Untuk apa kita mempelajari ilmu-ilmu tidak hanya matematika, bisa fisika, kimia, biologi, dll di kala teknologi saat ini sebenarnya sudah membantukita dalam menyelesaikan masalah. Bukankah segala ilmu terbut untuk membantu dalam menyelesaikan masalah. Namun pemikiran tersebut merupakan pemikiran yang sempit. Karena bukan hanya ilmu saja yang diperoleh saat belajar namun karakter yang ditimbulkan saat kita mengalami proses belajar tersebut. Selainitu segala yang ada di dunia ini tidak ada yang mutlak, sehingga bisa saja ilmu yang telah didapatkan adalah bukan ilmu sebenarnya. Bagaimana kita dapat mengetahui apabila kita tidak tahu dasar dalam ilm tersebut.

    ReplyDelete
  37. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Sebagai seorang guru matematika seharusnya dalam membuat teknologi pebelajaran tidak hanya menampilkan hasil cepat atau solusi dari masalah tetapi justru terlebih dahulu menunjukkan proses untuk memecahkan masalah yang dapat mempromosikan siswa untuk membangun konsep mereka sendiri.
    Sebagai seorang guru seharusna tidak mudah puas dengan apa yang telas dicapai, guru harus selalu berusaha untuk mengembangkannya. Dan dalam pengembangan seharusnya selalu ada hubungannya dengan proses penyelesaian masalah.

    ReplyDelete
  38. Luthfi Nur Azizah
    177009251002
    PPS P.Mat A

    Teachers and students are among the components in learning that have different dimensions. The student will act as the actor while the teacher acts as the facilitator. The teacher is not the one who knows everything, but he only knows about the knowledge first from the students. in other words, the teacher has more experience than the students. Professionalism as a teacher will influence how students are able to understand school mathematics.

    ReplyDelete
  39. Ilma Rizki Nur Afifah
    17709251020
    P. Mat A S2 UNY

    Saya sangat setuju dengat pendapat Pka Marsigit bahwa guru tidak bisa memaksakan siswa untuk menyukai matematika. Ynag perlu guru lakukan adalah bagaimana membuat pembelajaran matematika menyenangkan bagi siswa. Jika metode dan proses pembelajaran matematika asyik dan mnyenangkan, lambat laun siswa akan menyukai matematika dengan sendirinya tanpa paksaan. Dan matematika mudah untuk diajarkan.

    ReplyDelete
  40. Irham Baskoro
    17709251004
    S2|Pendidikan Matematika A 2017|UNY

    Saya tertawa membaca komen Pak Prof atas jawaban yang diberikan pada Natasha, terutama pada definisi matematika no 5 berdasarkan yang dikemukakan Natasha. Natsaha mengungkapkan bahwa “Mathematics is a form of artistic expression.” Kemudian Pak Prof menjawab: “murid yang kritis mengatakan kalau matematika itu artistik menurut mu (guru) saja, menurut saya (siswa) matematika itu adalah monster.” Selain itu Natasha mendefinisikan matematika Mathematics is an organized body of knowledge. Definisi ini dikomen kembali oleh Pak Prof bahwa definisi ini hanya melibatkan orang dewasa saja, anak-anak tidak bisa membayangkan “the animal of math as body of knowledge”

    ReplyDelete
  41. Junianto
    PM C
    17709251065

    Kemajuan dan perkembangan teknologi diharapkan mampu memberikan perubahan dalam pembelajaran. Pembelajaran yang sebagian besar masih bersifat konvensional diharapkan bisa segera diminimalisir dengan adanya kemajuan teknologi. Dengan demikian, pembelajaran bisa benar-benar berpusat pada siswa. Sumber ilmu pun tidak hanya dari guru dan buku cetak, namun di dunia maya pun sudah banyak tersedia sumber-seumber yang bisa membantu siswa.

    ReplyDelete
  42. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B

    Dialog di atas membahas pembelajaran matematika dengan menggunakan teknologi. Menurut saya sah-sah saja jika pembelajaran matematika didukung dengan teknologi. Malah lebih baik jika menggunakan teknologi, namun tentu harus disesuaikan dengan konteksnya. Tidak semua konteks dalam matematika cocok dengan teknologi. Konteks yang cocok misalnya geometri, dengan banduan teknologi akan lebih memberikan pemahaman lebih dibandingkan hanya dengan menggambarkan bangun ruang di papan tulis dan berusaha membuat siswa membangun abstraksi di dalam pikiran mereka. Maka adalah hal yang penting bagi guru matematika dalam menguasai teknologi yang mendukung keberhasilan pembelajaran.

    ReplyDelete
  43. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Sukses dalam mengajar tidak hanya berdasarkan pengetahuan guru matematika, tetapi lebih pada bagaimana membuat siswa mampu membangun pengetahuan mereka sendiri. Seperti kita ketahui dan pahami bahwa matematika adalah siswa itu sendiri. Jadi dalam mengembangkan keterampilan siswa, siswa harus terbiasa untuk membangun pengetahuan matematika dalam diri mereka melalui pengalaman dan kemampuan mereka.

    ReplyDelete
  44. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Seorang guru tentunya membutuhkan kemampuan pedagogik dalam membelajarkan matematika kepada siswanya. Pedagogik mengarahkan guru bagaimana memahami karekateristik materi, siswa serta menemukan metode atau cara yang efektif dalam membelajarkan metmatika. Tentu pembelajaran matematika yang baik ketika pengetahuan yang diperoleh dibangun sendiri oleh siswa bukan merupakan pemberian dari guru yang dihafalkan. Oleh karena itu metode seperti inquiri dirasa cocok dalam membelajarkan matematika. Namun di dalam kurikulum setiap negara pasti terdapat tujuan atau capaian pendidikan yang terikat oleh materi dan waktu sehingga tidak memungkinkan guru untuk melakukan metode inquiri pada setiap materi matematika sekaipun itu bagus bai siswa. Ketidakselarasan kerjasama inilah yang mengakibatkan guru mau tidam mau menggunana cara cepat untuk mengejar pencapaian materi berdasarkan masa studi siswa, sehingga yang terjadi siswa bukan mempelajari matematika melaui kegiatan dan kemampuan menemukannya sendiri melainkan menghafalkan apa yang diberikan oleh guru, seperti rumus dan definisi yang belum tentu ia paham esensi atau penggunaannya.

    ReplyDelete
  45. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052

    Teknologi sebagai media dapat digunakan dalam membantu belajar matematika, namun tentu ada porsinya sendiri. Belajar matematika tidaklah instan dengan teknologi, tetapi membutuhkan proses berikir panjang untuk dapat memunculkan intuisi matematika.Dngan begitu setiap persoalan dapat diselesaikan dengan alur berpikir matematis. Teknologi dapat digunakan untuk mencapai intuisi matematika tersebut.

    ReplyDelete
  46. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052

    Membelajarkan matematika memang membutuhkan seni dalam pelaksanaannya. Jangan sampai kita membelajarkan matematika dari sudut pandang kita (guru), karena yang terjjadi hanyalah transfer of knowledge. Guru harus memandang dari sudut pandang siswa (student center), apa yang sudah dipahami siswa, dan apa yang mereka inginkan dari matematika.

    ReplyDelete
  47. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024
    Assalamualaikum Wr.Wb

    Pada diskusi ke 4 ini kami tertarik membahas difinisi matematika yang disampaikan saudari Natasha. Berbagai masukan dan komentar yang disampaikan Prof. Dr. Marsigit, M.A atas definisi matematika saudara Natasha merupakan hal yang rasional da nada benarnya juga. Hal ini memberikan pelajaran bagi kami untuk lebih teliti dan hati dalam merancang materi pembelajaran dan mendefinisikan sesuatu terlebih matematika karena dalam proses pembelajaran guru dengan siswa bersama – sama melakukan kolaborasi untuk menggapai tujuan bersama sehingga guru sebagai fasilitator sebaiknya menyampaikan pelajaran matemtika dengan bahasa dan bentuk yang mudah dipahami dan dibayangkan siswa. Hal ini dapat dilakukan dengan memikirkan secara luas dan mendalam tentang aplikasi matematika dan kaitannya dalam dunia sosial. Hal ini mungkin dapat meruntuhkan segala hal yang dianggap masih abstrak. Terima Kasih.

    ReplyDelete
  48. Latifah Fitriasari
    PM C

    Dalam dunia pendidikan, teknologi berpengaruh besar untuk kelancaran proses belajar mengajar. Dengan adanya teknologi informasi segala macam ilmu pengetahuan dan informasi dapat diterima dan didapatkan dengan mudah dan cepat. Informasi yang masih lemah di negara – negara yang masih berkembang mengakibatkan ketertinggalan dan keterbelakangan dalam penguasaan ilmu pengetahuan dan juga teknologi termasuk juga multimedia.

    ReplyDelete
  49. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Dialog di atas membahas mengenai matematika dan pedagogi. Bagaimana matematika itu disajikan oleh guru di dalam kelas. Guru senantiasa haruslah kreatif dan inovatif dalam pembelajaran. Bagaimana guru memanfaatkan sarana dan pra sarana yang ada untuk menciptakan proses pembelajaran yang baik. Tetapi guru harus mampu mempertanggungjawabkan apa yang telah ia lakukan, maksudnya mampu mempertanggungjawabkan metode pembelajaran yang gurur gunakan.

    ReplyDelete
  50. Ilania Eka Andari
    17709251050
    S2 PMat C 2017

    From this article, I conclude that mathematics and technology are related. Using technology to improve the mathematical skills of teachers and students. In learning-teaching mathematics process, technology is very useful. But, sometimes people become lazy because technology will make us lazy to think. So, teachers have to control their students in the use of technology

    ReplyDelete
  51. Firman Indra Pamungkas
    17709251048
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Teknologi tidak dapat dipisahkan dari matematika karena hampir semua atau bahkan semua teknologi membutuhkan matematika. Dalam pembelajaran matematika, teknologi dapat digunakan sebagi media pembelajaran asalkan sesuai dengan materi serta karakteristik siswa. Pendekatan konstruktivisme memang tidaklah mudah, apalagi jika seorang guru tidak memahami cara berpikir muridn. Hal ini dapat menyebabkan sesuatu yang dianggap logis oleh guru untuk murid ternyata merupakan sesuatu yang tidak logis dan rumit dari pandangan murid. Untuk itu, guru wajib memahami pola pikir muridnya.

    ReplyDelete
  52. Nur Dwi Laili K
    17709251059
    PPs Pendidikan Matematika C

    Adanya teknologi memang menjadikan matematika menjadi sesuatu yang terlihat sia-sia. Banyak siswa yang ketika diberi soal atau tugas matematika lebih bergantung dengan berbagai software yang dapat secara gratis mereka download. Hal ini juga menjadi kegamangan bagi seorang guru karena bagaimanapun juga penggunaan teknologi dalam perhitungan bukan sesuatu yang dapat dihindari. Padahal yang dikejar dari pembelajaran matematika bukan semata-mata perhitungannya tetapi bagaimana agar siswa memiliki cara berpikir matematika yang baik. Maka agar siswa dapat memiliki cara beripkir matematika, guru harus dapat membuat pembelajaran lebih bermakna bagi siswa. Selain itu juga perlu membuat soal-soal yang beranekaragam yang tidak begitu saja dapat diselesaikan dengan teknologi tetapi membutuhkan analisis dan pemahaman siswa terlebih dahulu.

    ReplyDelete
  53. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C


    Mengapa kita harus pelajar matemati sedangkan saat ini sudah ada teknologi?. Menurut pendapat saya , mungkin jika tidak ada matematika tidak akan ada teknologi. Kita tidak harus meninggalkan matematika karena adanya teknologi, Matematika ada agar kita mampu berfikir lebih kreatif dan tidak hanya mengandalkan teknologi.

    ReplyDelete
  54. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Matematika merupakan matapelajaran yang menjadi momok untuk siswa. Guru harus membuat pelajaran matematika menjadimenarik. Salah satu caranya adalah dengan cara menggunakan tekonologi terkini untuk mengembangkan media pembelajaran. Sehingga anakmenjadi tertarik mempelajari matematika.

    ReplyDelete
  55. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    The development of technology today can be utilized by teachers to deliver mathematics learning materials to students. In addition to making the media itself is needed, also has many forms of media that can be used, the most important is the willingness of teachers to become teachers who prioritize the interests of students. These mediums can also improve mathematical intuition with experience in learning to use technology. Where expected in the study was more interest from the students through the media presented.

    ReplyDelete
  56. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. tema yang dibahas dalam dialog kali ini ialah fokus matematika dan pedagogi. Pendidikan matematika tentu tidak lepas dari pembahasan Matematika dana pedagogi. Perkembangan jaman juga memiliki pengaruh terhadap pendidikan matematika. teknologi yang terus berkembang dapat dimanfaatkan secar maksimal untuk meningkatkan pendidikan matematika. teknologi harus digunakan dengan bijaksana agar tidak menjadi pisau bermata dua yang dapat merusak pendidikan matematika.

    ReplyDelete
  57. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Problem solving merupakan tagihan yang trivial dalam matematika. Problem solving mengajarakan siswa untuk dapat memecahkn masalah yang disajikan, kemudian merencanakan solusi, mengevaluasi dan mengecek ulang solusi yang telah ditetapkan. Sedangkan poin diberikannya problem solving kepada siswa ialah agar siswa dapat memperoleh pola pikir dan cara untuk mengatai problematika yang akan atau sedang dihadapinya dalam kehidupan. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  58. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Dalam dunia pendidikan, teknologi berpengaruh besar untuk kelancaran proses belajar mengajar. Alat/ media yang digunakan dalam pembelajaran atau sarana lainnya yang digunakan sudah menggunakan berbagai macam teknologi. Apabila pengaplikasiannya dapat dioptimalkan dan disama ratakan di seluruh daerah, maka dapat mendorong terciptanya pembelajaran yang inovatif.

    ReplyDelete
  59. Ulivia Isnawati Kusuma
    17709251015
    PPs Pend Mat A 2017

    Seiiring perkembangan jaman, semakin canggih dan bermacam-macam teknologi, teknologi sangat diperlukan dalam dunia pendidikan. Memanfaatkan teknologi dapat dijadikan sebagai inovasi dalam proses pembelajaran. Kehadiran Teknologi di era modern ini dapat memudahkan guru dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran khususnya dalam pembelajaran matematika. Sebagai seorang guru hendaknya dapat memanfaatkan teknologi yang ada untuk membantu proses pembelajaran matematika. Dengan menggunakan teknologi ini guru dapat menciptakan pembelajaran yang akan disukai oleh siswanya.

    ReplyDelete
  60. Aristiawan
    17701251025
    S2 PEP 2017 B

    Matematika selama ini dipandang sebagai salah satu pelajaran yang sulit untuk dipahami siswa. Hal ini tak terlepas dari konten ilmu matematika yang beberapa diantaranya bersifat abstrak, seperti contohnya integral, limit, diferensial, trigonometri dan materi ajar yang sejenisnya. Materi-materi yang sedemikian abstrak adalah sebuah masalah bagi siswa, apalagi bagi mereka yang tidak memiliki kemampuan berfikir abstrak yang baik. Disinilah tantangan sekaligus tugas guru, untuk menyampaikan materi ajar yang sifatnya abstrak untuk diterjemahkan ke dalam bahasa yang lebih konkrit agar lebih mudah dipahami oleh siswa

    ReplyDelete
  61. Ibnu Rafi
    14301241053
    S1 Pendidikan Matematika Kelas I 2014

    Tidak dapat dipungkiri bahwa dengan adanya teknologi yang semakin canggih, pekerjaan manuasia dapat teratasi dengan mudah dan cepat. Namun di sisi lain, perkembangan teknologi yang demikian, tidak dibarengi dengan fasilitas yang dapat memfasilitasi seseorang untuk mengembangkan logika matematikanya. Oleh karena itu, masihlah dirasa sangat penting untuk mempelajari matematika dan menempatkan teknologi hanya sekadar sebagai alat pendukung dalam mempelajari matematika tersebut.

    ReplyDelete
  62. Alman Kresna Aji
    15301241022
    S1 Pendidikan Matematika 2015
    Dari dialog diatas, saya memahami bahwa ada keterkaitan diantara matematika dan teknologi. Dimana sejatinya, teknologi tersebut juga didapatkan dari matematika. Akan tetapi, terlalu cepatnya arus teknologi membuat manusia menjadi terlena sehingga hanya ingin mendapatkan sesuatu dengan instan. Dengan adanya permasalahan ini, guru juga harus bisa mengikuti arus teknologi akan tetapi guru bisa memilah dan membatasi supaya teknologi tidak meracuni pola pemikiran dari peserta didik

    ReplyDelete
  63. Norma Galih Sumadi
    15301241038
    S1 Pendidikan Matematika I 2015

    Dari diskusi tersebut saya sangat setuju dengan pendapat Zor Shekhtman yang menyatakan bahwa membangun kreativitas, intentivitas, berfikir analitis dalam diri siswa lebih diutamakan sebagai tujuan dari pembelajaran matematika, dibandingkan dengan hanya mengisi otak siswa dengan rumus-rumus, yang sebagian besar akan mereka lupakan setelah selesai menghadapi ujian. Seperti yang kita ketahui, ketika kita sudah menguasai suatu skill, skill tersebut akan tertanam di alam bawah sadar sehingga dapat bertahan lebih lama bahkan seumur hidup. Lebih lanjut, kemampuan-kemampuan tersebut juga dapat digunakan untuk memecahkan permasalahan lain selain matematika.

    ReplyDelete
  64. Okta Islamiati
    15301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2105

    Artikel di atas membahas mengenai fokus dalam matematika adalah pedagogi. Dari diskusi di atas, ada yang menyebutkan bahwa tujuan dari pendidikan bukanlah sekedar menghafal rumus dan menghitung yang mudah dilupakan ketika ujian selesai. Matematika lebih dari sekedar itu. Tujuan yang sebenarnya adalah untuk membangun kreativitas, inelegensi, berpikir kritis, dan kemampuan analitis. Untuk meningkatkan kreativitas, inelegensi, berpikir kritis, dan kemampuan analitis diperlukan dua hal, yaitu kebebasan dalam pendidikan dan kebijakan pendidikan karena secara umum, matematika adalah alat yang sangat mumpuni untuk membangun pikiran.

    ReplyDelete