Mar 25, 2013

Dialog Internasional 5 Pendidikan Matematika





LinkedIn Groups
Math, Math Education, Math Culture

Five Guiding Principles of Mathematics Education
It's high time we put grand ideas back into mathematics curricula.
Article link:
http://www.eimacs.com/blog/2012/08/algebra-is-not-the-problem-part-2/.

Zor Shekhtman:
@Marsigit: I'd like to suggest an approach to young students that might justify their efforts to study math. What if we suggest to them that math is gymnastics for their minds as much as pulling weights exercises their muscles? The concept of exercising is very much familiar to them. They also understand that real exercises might not be fun, but rather hard work. People in a gym don't usually have fun, they work hard on strengthening their muscles. Working hard solving math problem will strengthen their mind or, simply speaking, will make them smarter. I try to convey this idea in some introductory lectures on my Web site, but, obviously, have no idea whether this approach works or not.


Marsigit Dr MA:
@Zor and Natasha: My previous explanation indicated that teaching math for the younger is not as the simple as we expected. We should have a clear understanding of the NATURE of every aspect related to the learning activities. Teaching learning activities should have their appropriate foundations: psychologically, socially, or even anthropologically. What Zor's done is good example i.e. developing the concept of gym in math. However, it can be perceived as just partially in lying the educational foundation. In my perception, the most basic problem of the foundation of math educ is how the students are to construct their own math. What we need as adults people is to develop the scheme to facilitate them. Gym in math is good as far as the students be the actors of the game. Thank's.

Bradford Hansen-Smith:

@Marsigit: It is not apparent to students or to math educators what the principles of mathematics are. In my 1936 Webster dictionary the first definition of “principle” is "1. A source of origin, primordial substance: ultimate bases or cause. “ In other words what is principle is what comes first, not what we think is most important. These five ideas about math education that have been presented are just ideas out of many that one might believe to be more important over others. Principles are more universal than that; more than ideas about what we think.

What is principle comes first; all that follows is principled if there is alignment to what came first. When people talk about principles there is no reference to source or essential qualities and characteristics of origin. Isn’t that really what students are asking when they want to know why they have to learn math? They want to know the principles that underlie math that make it important to learn, the higher value inherent in mathematics that is worth their time and effort. We do not have a good answer for them.
 
Marsigit Dr MA:

@Bradford: I do agree with you Bradford. However I may say that your opinion is only small numbers (or even just one) aspects of the nature/principle of everything. As we know that every aspect of life is dimensional. Mathematics is also dimensional. People who learn math is also dimensional. The dimension of adult math is Formal Math/Axiomatix Math; and the dimension of younger math is School Math.

So the nature/principle is the generality in its dimension. The nature/principle of math for adults is different from that of younger. The nature/principle of adults' learn of math is also different with that of the younger. The best criteria for the nature/principle is about it's INTENSIVITY and EXTENSIVITY. A certain idea can be a principle in a certain dimension if it has the deepest and the widest aspect, in such a way that it will be un-debateble.

Further, we may need to differentiate between the Principle, the Concept/Meaning, and the Method. The very basic principle is that every OBJECT has its concept and method. I then found that the Principle is really a certain object. So the Principle has its own Concept and Method. So our discussion on the Principle of Math can not be separated with the discussion of Math Concept and Math Method. Especially, for younger student, the Principle of Younger Math (School Math) consist of the Concepts School Math and the Method of School Math. Without considering those two components then you will lose your meaning.

Thank's

NCSM: Mathematics Education Leadership
Is it possible and advisable to have a global curriculum in Mathematics, where the best features of all existing curriculum can be incorporated?


V R:
Curricular development is no longer involves rational and incorporated course design. New courses are added based on faculty members’ expertise rather than students’ need. And typically, no one has a clue as to what is taught in other courses in the curriculum, and certainly no idea at all as to what has been learned in previous courses.

Anica Aleksova:

If we speak about primary education or grades 1 to 8, and about “prescribed curricula” (what is in the official documents) it is possible - see the TIMSS frameworks or mathematics international reports. There you can find that already more than 70% of the curricula for more than 50 different countries in the world the content is the same. The differences are in the approaches for teaching the students or in to “implemented curricula”.
 
Marsigit Dr MA:

Global curriculum is a crazy ideas. It's imaging to have similar and uniform people around the world. Even in a certain district, math teaching in one city should be differentiated with that of other city because of different context of learning math

Atiya Zaidi:
@Marsigit: Hi guys! This is a very important and interesting discussion that has caught my eye. In the light of your comments I have a few questions:
Can we categorise maths curriculum into stages to fit the education levels in every geographical region? For example: say Stage 1 refers to basic arithmetic and numeracy. Then, can we devise a Stage 1 curriculum to fit anywhere in the world where either teaching provision or student level fits this stage?
Can we devise enough stages to cover all possible levels of maths learning and teaching?
Can we devise the curriculum in English and translate it into all languages existing on the planet?

Marsigit Dr MA:

@Atiya: I perceive curriculum at least in two categories i.e first, the STAGE as you frequently stated, and second, the FORM, its content and approach. Stage is something in the vertical dimension of educational levels hierarchically existing in each educational context (a certain country or state). So there are many perspectives on how the a peoples from a certain educ system perceives educ curriculum. In the British context for example, a certain teacher can perceive that curriculum is in the level of classroom operational. So they talk about how to involve students' participation in their developing curriculum. They can do it starting form the very simple but fundamental question : " What do you expect from me as your teacher of math lesson next week? If the students are to expect some math activities and the teacher strive to fulfill their expectation, that is it that we can call it curriculum too.

However, in most countries, the situation may be very different. Even, in some countries which implement centralized curriculum, they have no ideas about the role of student in developing curriculum. So, before we talk everything about curriculum we should make sure about many things e.g. our philosophy of education and even ideology o education. Meanwhile, I really found that there are the similar philosophy and or ideology of education among the countries in the world i.e to liberate our younger generation from parental or adult generation misbehavior. We need to liberate our younger generation in order that they are able to have a free choices in each of educational event. As it was stated by the great philosopher Immanuel Kant that "free thinking" is everything and whatever to start to construct/build their knowledge/life/world.

The problem of developing curriculum on English subject as an international language is about its form, content and approach. The similarity in term of its form has no problem; however, we should put a concern in the similarity of the content and approach. As we know the the content and approach are something contextual. So they related to the foundation, ideology, philosophy up to the certain purpose of teaching English. Teaching English in Bali and Singapore will have different purposes. Teaching English in different places will have different resources potentialities.

Thank you.



68 comments:

  1. Ratih Eka Safitri
    16709251059
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    Selain hal tersebut di atas, ahli pendidikan lain menambahkan dengan prinsip motoris, korelasi, dan lingkungan. Dalam uraian ini akan dikemukakan berturut-turut.
    (1) Azas aktivitas mental. Belajar adalah aktivitas mental. Oleh karena itu yang mengajar hendaknya dapat menimbulkan aktivitas mental, tidak hanya mendengar, mencamkan, dan sebagainya tetapi lebih menyeluruh pada aspek kognitif, efektif, maupun psikomotoriknya. Prinsip CBSA sangat memenuhi prinsip ini.
    (2) Prinsip Menarik Perhatian. Bila dalam belajar mengajar, anak-anak memiliki perhatian penuh kepada bahan pelajaran, maka hasil belajar akan lebih meningkat sebab dengan penuh perhatian, ada konsentrasi yang pada gilirannya hasil belajar akan lebih berhasil dan tidak mudah lupa.
    (3) Prinsip penyesuaian perkembangan murid. Anak akan lebih tertarik perhatiannya bila bahan pelajaran yang diterimanya sesuai dengan perkembangannya. Prinsip ini juga sudah dikemukakan oleh J.A. Comenius.
    (4) Prinsip appersepsi. Prinsip ini memberikan petunjuk kepada guru bahwa dalam mengajar hendaknya selalu mengaitkan dengan hal-hal yang sudah diketahui. Dengan cara tersebut, anak akan lebih tertarik sehingga bahan pelajaran mudah diserap. Prinsip ini dilaksanakan pada permulaan pengajaran.
    (5) Prinsip peragaan. Prinsip peragaan memberikan pedoman bahwa dalam mengajar hendaknya menggunakan alat peraga. Dengan alat peraga, proses belajar mengajar tidak hanya dengan kata-kata (verbalistis). Pelaksanaan prinsip ini dapat dilakukan dengan menggunakan bermacam alat peraga atau media pengajaran. Kalau pengajaran dilaksanakan dengan menggunakan alat peraga, hasil belajar anak lebih jelas dan ia pun tidak cepat lupa.
    (6) Prinsip motoris. Mengajar hendaknya dapat menimbulkan aktivitas motorik anak didik. Belajar yang melibatkan aktivitas motorik, menyebabkan anak tidak cepat lupa dan menimbulkan hasil belajar yang tahan lama.
    (7) Prinsip Motivasi. Motivasi ialah dorongan yang ada dalam diri seseorang untuk melakukan sesuatu dalam rangka memenuhi kebutuhannya. Motivasi memegang peranan penting dalam belajar. Makin kuat motivasi seseorang dalam belajar, makin optimal dalam melakukan aktivitas belajar. Dengan kata lain, intensitas (kekuatan) belajar sangat ditentukan oleh motivasi (dorongan).

    Dalam mengaplikasikan prinsip ini, guru dapat: menghubungkan pelajaran dengan kebutuhan anak, menghubungkan pelajaran dengan pengalaman anak dan memilih berbagai metode mengajar yang tepat. Prinsip-prinsip tersebut dalam pelaksanaanya hendaklah dapat diterapkan secara integral. Hal itu dapat dijelaskan bahwa belajar yang berhasil adalah bila anak dalam melakukan kegiatan belajar dapat berlangsung secara intensif dan optimal, sehingga menimbulkan perubahan tingkah laku yang lebih bersifat permanen (tetap). Untuk itu, guru dalam mengajar harus dapat menimbulkan aktivitas mental dan fisik. Proses belajar mengajar yang demikian itu akan terwujud bila mendapat dukungan dari situasi belajar di mana prinsip peragaan, appersepsi, korelasi dapat dilaksanakan.

    ReplyDelete
  2. Nama : Irna K.S.Blegur
    Nim : 16709251064
    kelas : PM D 2016(PPS)
    Kesulitan dalam belajar matematika tidak hanya disebabkan oleh sulitnya materi pelajaran, melainkan juga karena cara pengajaran yang tidak mudah dimengerti atau tidak sesuai dengan karakter cara belajar si anak. Dengan menggunakan teknik belajar yang tepat, maka pelajaran matematika akan menjadi lebih mudah dan menyenangkan untuk dipelajari.
    Pembelajaran bermakna (meaningfull) merupakan kata kunci dalam memberdayakan siswa. Gagasan pembelajaran bermakna pertamakali dikemukakan oleh David Ausubel (Budiningsing, 2005; Ruseffendi, 2006). Ems dkk (2005) memberi nama belajar bermakna dengan Natural Learning. Ciri-ciri belajar natural menurutnya adalah: (1) Belajar akan menjadi natural bila bermakna, (2) Siswa mempelajari bagaimana menerapkan apa yang dipelajari bagi kehidupan
    profesionalnya, dan (3) Siswa mengembangkan kualitas diri untuk mampu
    menyelesaikan masalah realitas yang kompleks.

    ReplyDelete
  3. Ahmad Wafa Nizami
    16709251065
    PPs Pendidikan Matematika D 2016

    Dialog international 5 pendidikan matematika ini memfokuskan pada 5 panduan prinsip dalam matematika. Yang mana kita tahu pada pada dialog sebelumnya, memanag tidak mudah mengajarkan matematika pada anak SD yang mana kita harus mempunya extra lebih dan memepunya kompeten yang lebih pada skill kita dalam mnegajarkan matematika pada anak tingkat sekolah dasar. Paham kan dulu konsep matematika kepada ank didik agar mereka paham materi yag akan mereka terima.

    ReplyDelete
  4. Heni Lilia Dewi
    16709251054
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Salah satu topik perbincangan dalam Dialog Internasional ini adalah mengenai kurikulum. Seperti yang kita tahu, setiap negara, bahkan setiap daerah memiliki sumber potensi nya masing-masing yang berbeda satu sama lain. Begitu pula dalam hal pendidikan, tujuan pendidikan di suatu daerah atau negara yang disusun berbeda dengan tujuan pendidikan di negara lain. Oleh karenanya, kurikulum tidak bisa diseragamkan. Memang, untuk hal mengadopsi pemikiran atau metode bahkan kurikulum memang tidak diharamkan, tetapi yang perlu diingat adalah penyusunan tujuan dan kurikulum pendidikan haruslah mengingat dan menimbang filosofi atau filsafat pendidikan dan ideologi pendidikan yang dipahami di negara tersebut, tak terkecuali di Indonesia.

    ReplyDelete
  5. Annisa Hasanah
    16709251051
    PPs Pendidikan Matematika C 2016

    The problem of developing curriculum on English subject as an international language is about its form, content and approach. The similarity in term of its form has no problem; however, we should put a concern in the similarity of the content and approach. As we know the the content and approach are something contextual. So they related to the foundation, ideology, philosophy up to the certain purpose of teaching English. Teaching English in Bali and Singapore will have different purposes. Teaching English in different places will have different resources potentialities.
    Jadi dalam penyusunan kurikulum ada tiga hal yang diperhatikan yaitu bentuk, isi dan pendekatan. jawaban dari pernyataan mengenai bisakah kita memuat kurikulum yang berbahasa inggris kemudian di translate keseluruh bahasa di dunia, adalah tidak bisa semudah itu. ada tiga hal yang di perhatikan. Mungkin bentuk dari kurikulum bisa jadi sama, tapi isi dan pendekatan merupakan hal yang kontekstual yang berbeda di setiap tempat apalagi negara sehingga menyebabkan kurikulum tidak bisa digeneralisasikan begitu saja.

    ReplyDelete
  6. Saepul Watan
    16709251057
    S2 P.Mat Kelas C 2016

    Bismilahir rahmaanir rahiim..
    Assalamualaikum wr..wb...

    Ada beberapa hal yang menjadi dampak dari pendapat tentang Pure mathematics dalam sebuah praktek pembelajaran school mathematics di dunia pendidikan. Pertama, matematika dipandang sebagai ilmu yang dinamis, karena matematika mengarahkan kepada penemuan manusia. Matematika bukan lah selesai pada hasil semata, tetapi dapat terbuka untuk direvisi (pandangan pemecahan berbasis masalah/Problem solving). Kedua, matematika dipandang sebagai suatu kesatuan yang satis dari sebuah pengetahuan, yang sudah memiliki struktur dan kebenaran. Matematika adalah monolit, produk dari statis, penemuan, bukan diciptakan (Pandangan Platonis). Ketiga, matematika dipandang sebagai kumpulan ilmu yang berguna terkait dengan akumulasi fakta, aturan dan keterampilan (Pandangan instrumentalis).
    Nantinya pandangan-pandangan inilah yang nantinya akan mempengaruhi guru dalam mengajarkan matematika didalam kelas. Sehingga makanya pendekatan pembelajaran yang digunakan masing-masing guru itu berbeda-beda, karena memang hal tersebut dipengeruhi oleh keyakinan tentang pandangan guru terhadap matematika. Akan tetapi, desain kurikulum yang berkembang saat ini lebih kepada kurikulum dengan pendekatan berbasis masalah yang sifatnya kontekstual, termasuk kurikulum 2013 yang saat ini sedang diterapkan di Indonesia. Kurikulum berbasis kontekstual ini menggunakan “real world” sebagai bahan untuk mengkonstruksi pemahaman siswa dalam proses pembelajaran.

    ReplyDelete
  7. Helva Elentriana
    16709251068
    PPS Pend Matematika Kelas D 2016

    Matematika adalah ilmu tentang sesuatu yang memiliki pola keteraturan dan urutan yang logis. Dalam mengajar matematika terdapat enam prinsip dasar untuk mencapai pendidikan matematika yang tinggi (NCTM : 2000) yaitu Prinsip Kesetaraan, Prinsip Kurikulum, Prinsip Pengajaran, Prisnsip Pembelajaran, danPrinsip Penilaian. Kemudian Dalam matematika dikembangkan lima Standar Isi yaitu Bilangan dan Operasinya, Aljabar, Geometri, Pengukuran, dan Analisis Data dan Probabilitas.
    Selain itu lima Standar Proses yang meliputi pemecahan masalah, pemahaman dan bukti, komunikasi, hubungan, dan penyajian.

    ReplyDelete
  8. Dessy Rasihen
    16709251063
    S2 P.MAT D

    Menyamakan kurikulum matematika secara global di semua negara layaknya seperti mengharapkan setiap orang di dunia berasal dari jenis ras suku budaya dan latar belakang agama yang sama. Sedangkan di Indonesia saja, setiap siswa di tiap daerah memiliki kemampuan matematis yang berbeda-beda, terlebih lagi jika dilakukan perbandingan antar Negara. Hal yang perlu disadari adalah setiap siswa memiliki kecendrungan kemampuan yang berbeda-beda satu dan lainnya. Adalah peran guru untuk memotivasi siswa agar berupaya sebaik mungkin dalam proses pembelajaran dengan tetap tidak memaksakan setiap siswa harus menjadi siswa ahli bermatematis karena setiap siswa memiliki kecendrungan keahlian bakat dan minatnya masing-masing.

    ReplyDelete
  9. Windi Agustiar Basuki
    16709251055
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Dalam mengubah atau memperbaiki kurikulum harus sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada. Dalam artian disesuaikan dengan keadaan masing masing Negara pada saat itu. Tidak seharusnya suatu Negara mengikuti kurikulum Negara lain padahal situasinya berbeda. Bahkan dalam satu Negara pun bisa berbeda situasinya. Maka dari itu, kurikulum global tidak bisa diterapkan secara menyeluruh untuk semua negara,karena akan terlihat memaksa dan menyulitkan Negara.

    ReplyDelete
  10. Lihar Raudina Izzati
    16709251046
    P. Mat C 2016 PPs UNY

    Dalam kurikulum tentu sudah diatur mengenai tujuan pendidikan suatu negara. Tidak mudah untuk mencapai tujuan pendidikan. Tujuan ini haruslah disesuaikan dengan kebutuhan siswa di jaman sekarang ini. Guru harus memahami betul apa kebutuhan siswa, dengan begitu guru mampu membuat perangkat pembelajaran yang bisa memenuhi kebutuhan siswa sehingga tujuan pendidikan pun tercapai.

    ReplyDelete
  11. Munaya Nikma Rosyada
    14301241002
    S1 Pendidikan Matematika I 2014

    Tujuan pendidikan di masing-masing negara pastilah berbeda. Maka dari itu kurikulum sebagai sarana menuju tujuan pun berbeda. Jadi saat ada anggapan bahwa akan ada kurikulum global, menurut saya akan semakin membuat lebih jauhnya jalan kita dalam mencapai tujuan, apalagi jika kurikulum global yang dicanangkan berbeda dengan tujuan kita.

    ReplyDelete
  12. Desy Dwi Frimadani
    16709251050
    PPs Pendidikan Matematika Kelas C 2016

    Pada jaman ini, orang orang mudah untuk mendapat julukan sebagai seorang guru. Guru yang dikenal saat ini adalah dia yang memberikan ilmu. Orang yang memberikan ilmu di kelas disebut guru, orang yang memberikan ilmu di tempat les disebut guru. Peran guru bukan hanyalah metransfer ilmu yang ia miliki tetapi ia yang mendidik siswa agar menjadi taat dan pandai dalam segala hal. Bukan hal yang mudah untuk menjadi guru, membutuhkan pengorbanan waktu, dan tenaga yang cukup.

    ReplyDelete
  13. ORIZA DEVI FEBRINA
    14301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2014


    dalam proses pembelajaran guru memiliki andil yang sangat besar dalam keberhasilan siswa nya, karena guru meupakan eksekutor yang langsung berhadapan dengan siswa, untuk menuntun siswa guru harus penuh persiapan dalam melakukan pembelajaran, membuat media media pembelajaran, membuat LKS sebagai acuan siswa dalam menemukan konsep materi dan lain lain. dalam hal ini perlu adanya keikhlasan dan totalitas guru , karena guru sejati akan berusaha keras dan ikhlas untuk mencerdaskan generasi muda.

    ReplyDelete
  14. Resvita Febrima
    16709251076
    P-Mat D 2016
    Sebelum memulai pembelajaran di kelas, penting bagi guru untuk memahami terlebih dulu karakteristik dan psikologis siswa. Guru merupakan sosok yang terlibat langsung dalam pembelajaran, maka guru memiliki porsi terbesar dalam pembelajaran. Kemampuan guru yang menjadi faktor terbesar mengenai berhasil atau tidaknya suatu pembelajaran. Namun, untuk mencapai keberhasilan dalam pembelajaran tersebut, maka guru hendaknya mampu menciptakan pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik peserta didik dan menciptakan suasana yang menyenangkan dalam pembelajaran sehingga siswa dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Guru diharapkan mampu membimbing siswa untuk dapat menggali pengetahuannya sendiri dan mengembangkan kreativitasnya dalam penyelesaian permasalahan matematika. Dalam proses pembelajaran pun haruslah diselenggarakan seefektif dan sekreatif mungkin sehingga dapat mencapai apa yang menjadi tujuan dari pembelajaran.

    ReplyDelete
  15. Primaningtyas Nur Arifah
    16709251042
    Pend. Matematika S2 kelas C 2016
    Assalamu’alaikum. Diskuis diatas bertema ide-ide besar dalam kurikulum pendidikan matematika. Beberapa guru menerapkan ide-ide yang tak biasa agar pembelajaran matematika tidak membosankan. Aktivitas-aktivitas yang dirancang guru hendaknya tidak melupakan aspek filsafat psikologis, dan antropologi dari pendidikan matematika. dasar pendidikan matemtika ialah bagaimana siswa membangun matematikanya sendiri. Kurikulum tidak dapat disamakan di semua tempat sebab ruang dan waktunya berbeda. Kurikulum hendaknya selalu menyesuaikan kondisi siswa.

    ReplyDelete
  16. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Pembaharuan kurikulum tersebut tentu perlu dikaji sejauh mana bisa diterapkan dan mampu memberikan kemajuan dibandingkan kurikulum sebelumnya. Sebagai sebuah inovasi baru, implementasi kurikulum baru ini mungkin tidak mudah dan tidak serta merta menunjukkan hasil seperti yang diharapkan. Informasi empiris yang diperoleh dari kajian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk perbaikan kurikulum selanjutnya. walaupun terdapat beberapa kendala dalam pelaksanaannya seperti tersebut di atas, penilaian aspek afektif ternyata memberikan dampak positif yang cukup signifikan bagi kinerja belajar siswa. Berdasar pengakuan guru dan siswa, penilaian aspek afektif telah mendorong siswa menjadi lebih rajin, aktif, dan termotivasi belajar. Pelaksanaan penilaian terhadap ketujuh aspek di atas selama pembelajaran telah mendorong siswa meningkatkan belajarnya. Mengingat aspek-aspek penilaian afektif tersebut sangat erat kaitannya dengan kegiatan belajar siswa, maka pembelajaran siswa pada aspek kognitif juga menjadi lebih baik.

    ReplyDelete
  17. ARNY HADA INDA
    16709251079
    PPS-MAT D 2016
    Berbagai hambatan dan permasalahan pasti ditemui dalam pelaksanaan di lapangan. Oleh karena itu, ketika sebuah kurikulum dilaksanakan, perlu dilakukan kajian yang sungguh-sungguh tentang keterlaksanaannya agar diperoleh kepastian menyangkut kemanfaatan yang diperoleh dari penerapannya. Permasalahan yang muncul di antaranya terkait dengan perbedaan pemahaman di antara stakeholders. Salah satu perbedaan pemahaman tersebut terjadi dalam hal indikator keberhasilan belajar yang menjadi tolak ukur untuk mempersepsikan berhasil atau gagalnya pembelajaran yang dilaksanakan. Secara teroritis telah ada kesepahaman bahwa keberhasilan diukur dari ketercapaian kompetensi oleh siswa. Tetapi dalam prakteknya terdapat perbedaan dalam memandang ketercapaian kompetensi itu. Sebagian pihak beranggapan bahwa siswa dikatakan berhasil belajar jika mampu meraih nilai yang tinggi. Sementara sekolah berkeinginan tidak sekedar nilai yang di kejar, akan tetapi pengembangan kompetensi yang lebih luas dan utuh dari siswa meliputi penguasaan akademik, perilaku, pengembangan wawasan dan cara berpikir. Kedua capaian ini kadang tidak selalu selaras satu dengan yang lain.

    ReplyDelete
  18. Ahmad Bahauddin
    16709251058
    PPs P.Mat C 2016

    Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.
    Menurut Ernest, matematika adalah bagian dari konstruksi sosial. Untuk membuat kurikulum secara global sangat mustahil. Karena perbedaan kultural dari masing-masing tempat. Sehingga hal itu menyebabkan proses belajar dan apa yang dipelajari juga tentu berbeda. Matematika sebetulnya adalah produk untuk membangun kehidupan. Sedangkan kebutuhan masing-masing tempat berbeda. Sehingga berbeda pula materi matematika yang urgen untuk masing-masing daerah tersebut.

    ReplyDelete
  19. Hajarul Masi Hanifatur Rohman
    S2 Pendidikan Matematika C 2016
    16709251052

    Bismillaah...
    Segala sesuatu itu harus berprinsip. Prinsip merupakan pedoman untuk menjalankan suatu hal. Matematika juga berprinsip. Prinsip matematika merupakan suatu kebenaran umum yang digunakan sebagai pedoman untuk berpikir dan bertindak. Segala apek kehidupan adalah berdimensi. Sebuah gagasan tertentu dapat menjadi sebuah prinsip dalam dimensi tertentu jika memiliki aspek terdalam dan aspek terluas. Bila membahas tentang prinsip matematika, maka tidak dapat dipisahkan dari konsep dan metode matematika. Terutama, bagi anak-anak, prinsip matematika untuk anak (sekolah matematika) terdiri dari konsep matematika sekolah dan metode matematika sekolah. Tanpa mempertimbangkan dua komponen tersebut maka prinsip akan kehilangan makna. Jika kita telah mengetahui prinsip dari matematika, maka itu haruslah dijadikan landasan bagaimana kita kelak akan mengajarkan matematika. dan tidak mungkin seorang guru yang telah mengetahui prinsip matematika akan mengajarkan matematika kepada anak dengan rumus-rumus. Berarti guru tersebut tidak bijaksana karena cara mengajarnya tidak sesuai dengan ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  20. Fatmawati
    16709251071
    PM.D 2016
    Dalam sebuah proses pembelajaran terdapat siswa yang heterogen, siswa dengan berbagai karakteristiknya. Karakteristik yang berbeda-beda tersebut menjadi satu perhatian penting bagi guru untuk merencanakan sebuah proses pembelajaran, selain itu juga menjadi pertimbangan guru untuk menentukan materi yang perlu diajarkan kepada siswa nya.

    ReplyDelete
  21. SUMIATI
    16709251056_PMC 2016
    Pendidikan Matematika-S2

    Bismillaah...
    Menjadi guru yang efektif adalah idaman setiap guru, namun kembali lagi bagaimana kita bisa mengendalikan ruang kelas dengan peserta didiknya. Tidak sedikit peserta didik lebih bersemangat bila diajar oleh guru yang humoris namun selalu tepat sasaran dalam membangun konsep pengetahuan peserta didik. Maka sangat diperlukan kekuatan motivasi dengan hal-hal yang posotif dan mengena dengan tujuan pembelajaran.

    ReplyDelete
  22. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Mengajarkan matematika terhadap anak-anak yang lebih muda dari kita memanglah tidak mudah. Anak-anak tentunya memiliki taraf tingkat berpikir yang berbeda dengan orang dewasa. Sehingga salah satu yang harus dipertimbangkan kita sebagai orang yang lebih dewasa tentu harus memperhatikan tingkat perkembangan berpikir anak. Selain itu, berbagai aspek lain seperti tingkat emosional, psikologi anak dan lain sebagainya juga harus dipertimbangkan ketika kita akan mengajarkan atau menjalankan proses belajar mengajar dengan anak. Hal ini dilakukan agar anak senantiasa dapat memahami apa yang dikemukakan oleh guru dengan lebih baik karena proses pembelajaran terjadi sesuai dengan keadaan dan kondisi anak tersebut. Sehingga belajar matematika bukanlah hanya diberikan atau diberitahukan oleh guru, tetapi siswa lah yang harus mengkonstruksi dan membangun sendiri pemahaman mereka tentang matematika sesuai dengan taraf perkembangan anak tersebut.

    ReplyDelete
  23. Sehar Trihatun
    16709251043
    S2 Pend. Mat Kelas C – 2016

    Kurikulum merupakan suatu pedoman bagaimana proses pendidikan itu akan dilaksanakan. Gagasan mengenai kurikulum yang berlaku global akan mencederai kondisi setiap subjek dan objek pendidikan yang pada hakikatnya belum tentu dapat disamakan. Hal ini sama halnya dengan seorang guru yang mengajar dengan metode tertentu tanpa memperhatikan kondisi siswanya. Untuk membentuk suatu kurikulum pendidikan haruslah juga memperhatikan ideologi dan filosofi suatu bangsa, setiap bangsa pasti memiliki ideologi dan filosofi yang berbeda-beda, maka dari itu gagasa kurikulum yang dapat berlaku secara global ini akan sangat sulit untuk diwujudkan.

    ReplyDelete
  24. Eka Dina Kamalina
    14301241055
    S1 Pendidikan Matematika A 2014

    Salah satu komponen terpenting dalam pembelajaran adalah adanya guru. Guru memiliki peran penting selama proses pembelajaran, salah satunya adalah sebagai fasilitator. sebagai fasilitator, guru harus mampu untuk membuat skema yang baik untuk dapat memfasilitasi siswa belajar, khusunya disini adalah belajar matematika.

    ReplyDelete
  25. Dimas Candra Saputra, S.Pd.
    PPs PMA 2017
    17709251005

    Assalamualaikum prof,
    Matematika pada dasarnya bersifat abstrak, formal, dan fondasional. Maka untuk membelajarkan pada siswa perlu alat komunikasi yang sesuai dengan siswa. Namun, dalam implementasinya tentu tidak akan semudah yang dibayangkan. Kita harus benar-benar memahami setiap hakikat yang terkait dengan proses belajar dan hakikat matematika itu sendiri. Pembelajaran juga harus memperhatikan aspek psikologi, sosial, dan yang lainnya. Pada dasarnya pembelajaran yang sesuai sampai sekarang ini adalah pembelajaran konstruktivisme, yaitu memberikan kesepatan pada siswa untuk berinteraksi dengan lingkungan dan orang-orang disekitarnya dalam mengkonstruk pengetahuannya sendiri.

    ReplyDelete
  26. Maghfirah
    17709251007
    S2 Pendidikan Matematika A 2017

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    I strongly agree with "free choices in each of educational events". In nidonesia in particular, students are charged with so many subjects that they have to learn and get certain scores to pass even though they do not match their interests and preferences. this makes education less focused on developing students' talents and abilities.

    ReplyDelete
  27. Auliaul Fitrah Samsuddin
    17709251013
    PPs P.Mat A 2017

    Thank you for sharing this, Sir. About global curriculum in Mathematics, i think it has no problem globalizing mathematics curriculum in terms of form but just like Prof Marsigit said it will be difficult to make the content and approach since every country has different value and ideology.

    ReplyDelete
  28. I Nyoman Indhi Wiradika
    17701251023
    PEP B

    Terima kasih Prof, dialog yang sangat menarik sekali, selalu menambah gairah saya yang minim pengetahuan ini untuk selalu menempa diri dan belajar. Saya tertarik dengan konsep bermatematika seperti konsep dalam senam. Dalam senam, orang biasanya dengan giat atau rutin berolahraga demi dapat membentuk otot ditambah berdampak pada badan yang sehat. Sedangkan dengan bermatematika kita dapat melatih nalar untuk mendapatkan akal yang sehat. Terkait konsep gagasan pengembangan kurikulum di Inggris yang melibatkan siswa dalam mengembangkan kurikulm bagi saya merupakan hal yang menarik. Saya rasa hal tersebut sudah banyak dikembangkan oleh beberapa Negara, seperti contoh India dengan konsep Hole in The Wall, menariknya adalah program ini dijalankan di daerah kumuh dan pedalaman di India. Melalui Hole in The Wall, setiap anak dapat mempelajari segala hal yang menjadi kebutuhan mereka. Akan menarik kalau di Indonesia menggalakan sistem Swaajar, di mana tiap-tiap desa diberikan fasilitas komputer umum dengan berbagai macam teori praktis, sehingga anak-anak dapat mengembangkan kurikulum mereka sendiri yang dirasa menjadi kebutuhan anak-anak untuk hidup.

    ReplyDelete
  29. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Pendekatan GYM merupakan suatu gagasan yang sangat bagus jika memang bisa diterapkan di dalam pembelajaran matematika. Umumnya setiap siswa sangat suka berolahraga karena menurut mereka sama seperti sedang bermain namun bermain dengan suatu aturan yang telah terstruktur. Dengan pendekatan GYM otak siswa akan lebih merasa segar, bugar, dan lebih termotivasi serta lebih bergairah dan bersemangat untuk mengikuti setiap step dalam pembelajaran matematika yang di ajarkan oleh guru di kelas. Namun yang paling penting adalah guru harus benar-benar bisa mengkondisikan waktu dan suasana kelas pada saat pembelajaran berlangsung agar tujuan yang diharapkan di dalam pembelajaran matematika tetap bisa tercapai.

    ReplyDelete
  30. Nama: Hendrawansyah
    NIM: 17701251030
    S2 PEP 2017 Kelas B

    Assalamualaikum wr wb

    Terimakasih banyak Pak prof atas postingan ini, ada cendara mata yang menjadi pegangan buat diri saya pribadi untuk menambah pengetahuan baru buat saya.Mengutip kembali- pernyataan Bapak karena ini menurut saya merupakan hal penting.
    “In my perception, the most basic problem of the foundation of math educ is how the students are to construct their own math. What we need as adults people is to develop the scheme to facilitate them”
    Seorang guru mungkin harus memberikan peluang kepada siswa untuk lebih kreatif dalam menemukan berbagai pertanyaan dan gagasannya.Kemudian seorang guru tugasnya mengembangkan sebuah pendekatan untuk mengakomodir proses belajar mengajar tersebut.Di lain sisi terkait kurikulum saya sangat setuju jika siswa dilibatkan dalam pembuatan kurikulum.Berbagai macam sifat, karakter maupun pengetahuan siswa ikut menentukan kurikulum.Kalau dilihat sifat kurikulum sekarang benar adanya sifatnya global.Kesannya seolah-olah menggambarkan keadaan setiap anak memiliki kemampuan yang sama baik dari segi karakter maupun pengetahuannya.

    ReplyDelete
  31. Junianto
    17709251065
    PM C

    Dalam proses pembelajaran, guru merupakan salah satu factor yang sangat menentukan keberhasilan dalam pembelajaran. Guru sebagai fasilitator siswa dalam belajar hendaknya memang harus menjadikan siswa sebagai subjek belajar. Maka dari itu, pembelajaran konvensional dimana guru masih mempunyai dominasi yang besar terhadap siswa bisa sedikit diminimalisir. Dominasi guru menyebabkan siswa menjadi objek dan seolah-olah mereka seperti ruang kosong yang diisi oleh guru. Sebenarnya hal ini bisa mematikan kreativitas siswa itu sendiri.

    ReplyDelete
  32. Hari Pratikno
    17709251032
    Pendidikan Matematika S2 (Kelas B)

    Siswa sering bertanya apa kegunaan mempelajari matematika. Bagi siswa sekolah dasar tentu pertanyaan ini tidak terlalu sulit, karena matematika sd erat kaitannya dengan kehidupan sehari-hari. Semakin jenjang naik ke atas yaitu sma, maka pelajaran matematika semakin abstrak, sehingga siswa kadang bingung kenapa harus belajar matematika. Guru harus pandai dalam menjelaskan kegunaan matematika kepada siswa dengan serius maupun humoris. Bagi siswa ipa, matematika sangat penting sebagai landasan mereka jika kelak mengambil kuliah jurusan teknik. Bagi siswa ips, matematika sangat diperlukan di bidang ilmu ekonomi, dll.

    ReplyDelete
  33. Anisa Safitri
    17701251038
    PEP B

    Pembelajaran yang baik tidak hanya memperhatikan kesiapan materi atau hakikat matematikanya. Guru juga harus memperhatikan keberagaman siswa dalam aspek psikologis , sosial, ekonomi dan yang lainnya karena penerima dan pusat pembelajaran dalam kelas itu ada di siswa maka pengkondisian siswa menjadi penting dalam KBM. semua aspek yang mempengaruhi siswa dalam pembelajaran harus diperhatikan oleh seorang guru agar dalam pembelajaran di kelas siswa bisa nyaman dan siap dalam menerima pembelajaran.

    ReplyDelete
  34. Seorang guru harus juga mengingatkan siswa-siswanya bahwa tidak ada keberhasilan tanpa kerja keras. Siswa yang rajin berlatih belajar dan mengerjakan berbagai macam-macam permasalaha matematika akan memiliki kemampuan matematika yang jauh lebih berkembang dibandingkan dengan yang tidak. seorang siswa memang terkadang mengeluh bahwa mereka tidak mampu untuk menyelesaikan permasalahan matematika. Namun jika kita bombing dengan skema yang tepat maka insyaAllah anak tersebut mampu. Seorang guru harus mampu mengembangkan skema dari dasar konsep yang akan diajarkannya.


    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  35. Shelly Lubis
    17709251040
    S2 P.mat B

    Assalamu'alaikum wr.wb

    illustrating that learning mathematics is like in the gym, not having fun, but working hard, better suited for higher-level students. but for students who are still at a lower level, like elementary or middle school, they prefer to have fun. so maybe the concept is more suitable for them not like in the gym, but in the playground. here the teacher is in charge of facilitating how the playground can be the way for students to form basic knowledge of mathematics.

    ReplyDelete
  36. Gina Sasmita Pratama
    17709251003
    S2 P.Mat A 2017

    Thank you Prof. I agree that mathematics learning need great effort to understand it. Ss has been said before that mathematics learning is like a gym workout that requires serious effort. Although it takes a serious effort, it should be taught in a way that is fun and real life. Thus, mathematics will be more easily understood by students. In addition, we can not apply the same mathematical learning system in each region because each region has different characteristics. So, teach maths according to the characteristics of each region but improve the quality equal to the national level.

    ReplyDelete
  37. Gamarina Isti R
    17709251036
    Pendidkan Matematika Kelas B (Pascasarjana)


    Saya sependapat dengan pendapat pak Marsigit bahwa “masalah mendasar dari dasar pendidikan matematika adalah bagaimana siswa membuat matematika sendiri”. Saat siswa dapat membuat matematika sendiri berarti dia telah memiliki cukup pengetahuan yang dapat digunakan untuk menyampaikan pendapatnya dalam bentuk representasi matematis. Salah satu model pembelajaran yang cocok dengan siswa yang membuat matematika sendiri dapat dengan model Problem Posing di mana siswa membuat pertanyaan dan soal sendiri. Karena pada teori problem posing saat siswa sudah dapat membuat soal sendiri sejatinya dia telah memahami pembelajaran karena dia dapat mengkonstruksi pengetahuannya dalam bentuk beraneka macam soal, Namun dalam hal ini bukanlah sembarangan siswa mengcopy soal dari gurunya tapi benar-benar soal yang berbeda dari hasil konseptual pengetahuannya.

    ReplyDelete
  38. Rahma Dewi Indrayanti
    17709251038
    PPS Pendidikan Matematika Kelas B

    Pembelajaran dikelas akan berjalan dengan baik tidak dapat dilepaskan dari bagaimana guru membelajarkan kepada siswa. Peran model pembelajaran disini sangat penting. Ada banyak model pembelajaran yang dapat diterapkan oleh guru tergantung dari apa tujuan pembelajaran yang ingin dicapai, materi apa yang akan disampaikan, bagaimana kondisi siswa, bagaimana kondisi lingkungan, dan juga apa yang diinginkan oleh siswa. Penggunaan model pembelajaran yang bervariari akan membuat siswa tidak jenuh dan suasana kelas menjadi lebih menyenangkan. Dari sekian banyaknya model pembelajaran, dalam pembelajaran matematika model penemuan terbimbing dapat digunakan untuk membimbing siswa dalam meningkatkan motivasi, aktifitas dan pemahamansiswa. Dalam model pembelajaran ini sangat dituntut peran aktif siswa dalam memecahkan masalah.

    ReplyDelete
  39. Luthfi Nur Azizah
    17709251002
    PPS P.Mat A

    Learning needs to be presented in a context that can help students to build their understanding and interdisciplinary knowledge. Because, the purpose of learning is not only memorize, but to understand something in context that contains meaning, in this case is a meaningful learning. Ausubel defines meaningful learning as a learning process in which new information is linked to the structure of understanding that a person already studying. Through meaningful learning can help students to understand the material more easily and it can reduce the level of difficulty of a material.

    ReplyDelete
  40. Ilma Rizki Nur Afifah
    17709251020
    P. Mat A S2 UNY

    Seperti yang sudah dijelaskan Pak Marsigit dalam kelas, bahwa matematika itu ada 2 yaitu matematika sekolah (anak2) dan matematika formal (pada dewa/matematikawan/mahasiswa). Keduanya jelas sangat berbeda. Seorang guru tidak boleh memposisikan siswa sebagai objek belajar saja yang dengan mudahnya diberikan konsep yang rumit tanpa melalui proses menemukan. Karena sejatinya matematika sekolah itu diajarkan dengan proses menemukan dan mengontruksikan pengetahuan mereka sendiri. Guru hanyalah sebagai fasilitator dan bukan satu-satunya sumber belajar bagi siswa.

    ReplyDelete
  41. Irham Baskoro
    17709251004
    S2|Pendidikan Matematika A 2017|UNY

    Saya setuju pada pernyatan Prof bahwa “Global curriculum is a crazy ideas. It's imaging to have similar and uniform people around the world.” Kita tahu bahwa matematika memuat simbol-simbol, angka, dan notasi yang sama dan berlaku didunia secara universal. Tetapi hal tersebut tidak lantas menyamakan kurikulum secara global. Setiap Negara memiliki latar belakang budaya, karakteristik, dan gaya penyampaian pembelajaran yang beragam. Sehingga global curriculum akan sulit diaplikasikan. Jangankan antar Negara, antar sekolah saja berbeda-beda system pembelajarannya. Maka dari itu Negara Indonesia sempat menerapkan KTSP yang memberikan otonomi seluas-luasnya terhadap tiap-tiap satuan pendidikan atau sekolah untuk mengembangkan system dan model pembelajarannya.

    ReplyDelete
  42. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb

    Matematika sering menjadi sesuatu hal yang menakutkan bagi siswa. Hal ini adalah sebuah paradigma umum diantara para pelajar. Jika pada kesan pertama siswa berkenalan dengan matematika baik, maka matematika akan menjadi sesuatu hal yang sangat menyenangkan di mata siswa. Tetapi biasanya yang terjadi adalah yang sebaliknya, pertama kali mengenal matematika, siswa bingung dan pada akhirnya membenci bahkan takut . Factor genetic juga dikatakan mempengaruhi persepsi siswa terhadap matematika, dikatakan bahwa siswa yang memiliki keluarga berlatar belakang matematika maka akan memiliki ketertarikan lebih dibanding mereka yang tidak. Selain itu, lingkungan pun menjadi salah satu faktor penentu ketertarikan siswa terhadap matematika.

    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  43. Junianto
    PM C
    17709251065

    Pembelajaran yang berpusat pada siswa masih menjadi PR besar bagi tenaga pendidik. Masih dijumpai banyak sekali hambatan dalam melaksanakan pembelajaran yang berpusat pada siswa. Apalagi di lapangan, ketika guru mencoba menerapkannya masih banyak siswa yang masih bingung dalam mengikuti pembelajaran yang berpusat pada mereka. Teori-teori belajar yang berpusat pada siswa nampaknya masih sangat sulit diterapkan karena kondisi lapangan yang sesungguhnya tidak seperti teori yang ada.

    ReplyDelete
  44. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B

    Hal mendasar yang menjadi masalah dalam pembelajaran matematika sebagaimana pendapat Pak Marsigit pada diaglog ini adalah bagaimana siswa membuat matematika sendiri. Menurut saya, hal ini dapat secara perlahan kita atasi jika guru memahami cara siswa membangun konsep dalam benaknya sehingga guru merancang pembelajaran yang mendukung hal tersebut. Prinsip utama dalam pembelajaran matematika adalah siswa terlibat aktif dalam pembangunan pengetahuan. Tidak hanya menerima namun siswa memahami konstruksi konsep yang didapatkan dengan menghubungkan konsep yang satu dan yang lain sehingga pemahaman yang diperoleh siswa bermakna. Tidak sekedar sampai di sana, pembelajaran matematika diharapkan mampu membuat siswa dapat bermatematika dalam setiap urusan sehari-hari sehingga kemanfaatan matematika benar-benar dirasakan siswa.

    ReplyDelete
  45. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Global curriculum, sekilas jika di bayangkan akan sangat menyenangkan bahwasanya siswa dari seluruh belahan negeri akan belajar hal yang sama. Namun jika menilik lebih lanjut, bahwa pendidikan di Indonesia tidak dapat disamakan dengan Europe, US, Australia dan lain sebagainya. Karena budaya yang anak miliki berbeda-beda. Apersepsi mereka berbeda-beda. Struktur geografinya pun berbeda. Oleh karena itu harus ada prespektif geografis dan kebudayaan dalam pendidikan.

    ReplyDelete
  46. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Siswa membutuhkan mtivasi belajar dalam kegiatan pembelajaran matematika. Salah satunya dapat muncul ketika siswa mengerti bahwa penting bagi mereka mempelajari matematika. Kebanyakan guru di sekolah hanya pandai mengajarkan matematika atau menguasai konten matematika tetapi tidak mampu menjelaskan atau membuat siswa paham akan pentingnya mempelajari matematika. Maka sekuat apapun usaha guru untuk membuat pembelajaran yang efektif akan terhambat oleh ketidaktermotivasinya siswa dalam belajar. Oleh karena itu penting untuk menjelaskan pentingya matematika bai keidupan mereka di awal, selama prose, maupun di akhir pembelajaran. Agar apa yang disampaikan tertanam di bena mereka bahwa matematika itu pendting untuk dipelajari. Sehingga menumbuhkan minat atau motivasi belajar dan memperlancar terbentuknya pengetahuan pada diri mereka.

    ReplyDelete
  47. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  48. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052

    Ddari sudut pandang siswa, harus kita analogikan belajar matematika seperti sebuah berlatih otot di pusat kebugaran. Semakin dilatih maka akan semakin terampil, akan semakin meningkatkan skill dan kemampuan matematika. Selain itu, bisa kita analogikan belajar matematika seperti bermain dengan asyik di taman bermain, yang terpenting aktivitas terarah dan tujuan belajar dapat tercapai.

    ReplyDelete
  49. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024
    Assalamualaikum Wr.Wb
    Keberadaan kurikulum merupakan tiang sebuah pendidikan. Dengan system kurikulum yang sudah di buat , arah perserakan pendidikan tidak terombang ambing dan teratur. Oleh karena ini, berdasarkan dialog diatas kurikulum pendidikan matematika yang dikembangkan harus sesuai dan dapat memfasilitasi keberagaman kemampuan siswa. Tidak masalah jika pemerintah ingin mengadopsi atau mengadaptasi kurikulum dari luar negeri, namun yang terpenting proses adopsi dan adaptasi harus sesuai dengan kondisi dan konteks siswa-siswi yang akan diberikan kurikulum tersebut. Oleh karena itu, perlu diadakan kajian yang meluas serta mendalam tentang adanya proses adopsi atau adaptasi ini. Terima Kasih

    ReplyDelete
  50. Latifah Fitriasari
    PM C

    Proses pendidikan dan pembelajaran memerlukan latihan keterampilan, baik intelektual maupun motorik. Guru mempunyai peran yang sangat penting dalam proses pembelajaran, bagaimana pun hebatnya teknologi, peran guru akan tetap diperlukan. Teknologi yang konon bisa memudahkan manusia mencari, mendapatkan informasi, dan pengetahuan, tidak mungkin dapat mengganti peran seorang guru. Sosok guru adalah sosok yang pastiya sering kita temui dimana-mana, di lingkungan tempat tinggal, anggota keluarga dan tentunya disekolah-sekolah. Sosok guru adalah sosok yang pastiya sering kita temui dimana-mana, di lingkungan tempat tinggal, anggota keluarga dan tentunya disekolah-sekolah.

    ReplyDelete
  51. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Mengajarkan matematika kepada anak-anak yang lebih muda dari kita memanglah tidak mudah. Anak-anak tentunya memiliki taraf tingkat berpikir yang berbeda dengan orang dewasa. Sehingga salah satu yang harus dipertimbangkan kita sebagai orang yang lebih dewasa tentu harus memperhatikan tingkat perkembangan berpikir anak. Selain itu, berbagai aspek lain seperti tingkat emosional, psikologi anak dan lain sebagainya juga harus dipertimbangkan ketika kita akan mengajarkan atau menjalankan proses belajar mengajar dengan anak. Hal ini dilakukan agar anak senantiasa dapat memahami apa yang dikemukakan oleh guru dengan lebih baik karena proses pembelajaran terjadi sesuai dengan keadaan dan kondisi anak tersebut. Sehingga belajar matematika bukanlah hanya diberikan atau diberitahukan oleh guru, tetapi siswa lah yang harus mengkonstruksi dan membangun sendiri pemahaman mereka tentang matematika sesuai dengan taraf perkembangan anak tersebut.

    ReplyDelete
  52. Ilania Eka Andari
    17709251050
    S2 PMat C 2017

    Guru adalah seseorang yang terlibat langsung dalam pembelajaran, maka guru mempunyai peranan dan andil yang sangat besar. Berhasil tidaknya suatu pembelajaran juga tergantung dengan guru tersebut. Agar pembelajaran berhasil maka guru hendaknya mampu menciptakan pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik peserta didik dan menciptakan suasana yang menyenangkan dalam pembelajaran sehingga siswa dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Dalam proses pembelajaran pun haruslah diselenggarakan seefektif mungkin dan dapat mencapai apa yang menjadi tujuan dari pembelajaran

    ReplyDelete
  53. Firman Indra Pamungkas
    17709251048
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh
    Tujuan pembelajaran serta cara pembelajaran matematika maupun mata pelajaran lain unuk setiap daerah mungkin akan lebih baik kalau berbeda-beda. Setiap daerah memiliki potensinya masing-masing serta memiliki karakter yang berbeda sehingga pendekatan dan tujuannya pun berbeda-beda. Oleh karena itu, kurikulum sebaiknya tidak disamaratakan secara nasional namun dibuat agar sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik daerah

    ReplyDelete
  54. Latifah Fitriasari
    17709251055
    PPs PM C

    Matemtika memiliki dimensi ruang dan waktu. Belajar matematika untuk dewasa dan juga anak anak sangat berbeda. Yang paling penting adalah bagaimana cara untuk membangun pola pikir siswa untuk belajar matematika. Siswa harus difasilitasi agar mereka mampu mebangun matematika mereka sendiri didalam diri mereka.

    ReplyDelete
  55. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Pada pembelajran matematika, guru perlu membebaskan siswanya untuk membentuk pemahamannya sendiri terhadap apa yang telah dipelajarinya terhadap matematika sendir. Dalam hal ini siswa perlu mengkonstruksikan pengetahuannya sendiri dan guru berfungsi sebagai fasilitator. Fasilitator disini berguna unutk menyediakan semua yang diperlukan siswa unutk mengkonstruk pengetahuan siswa.

    ReplyDelete
  56. Isoka Amanah Kurnia
    17709251051
    PPs Pendidikan Matematika 2017 Kelas C

    Generalizing the global mathematics curriculum in all countries is like expecting everyone in the world to come from the same kind of ethnic race and religious background. While in Indonesia alone, every student in each region has different mathematical abilities, especially if done comparison between countries. The thing to realize is that each student has a tendency of different abilities of one another. It is the teacher's role to motivate the students to do their best in the learning process while still not forcing each student to become a mathematically skilled student because each student has a tendency for his or her talents and interests.

    ReplyDelete
  57. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  58. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. Diskuis diatas bertema ide-ide besar dalam kurikulum pendidikan matematika. Beberapa guru menerapkan ide-ide yang tak biasa agar pembelajaran matematika tidak membosankan. Aktivitas-aktivitas yang dirancang guru hendaknya tidak melupakan aspek filsafat psikologis, dan antropologi dari pendidikan matematika. dasar pendidikan matemtika ialah bagaimana siswa membangun matematikanya sendiri. Kurikulum tidak dapat disamakan di semua tempat sebab ruang dan waktunya berbeda. Kurikulum hendaknya selalu menyesuaikan kondisi siswa.

    ReplyDelete
  59. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Benar bahwa mengajarkan matematika kepada siswa tidak semudah yang dibayangkan. Image matematika selanjutnya akan dibangun berdasarkan kesan siswa yang didapatkan dalam pembelajaran di sekolah dasar. Sehingga pemberian matematika kepada siswa haruslah bermakna, dengan kebermaknaan pembelajaran matematika akan memberikan kesan positif kepada siswa mengenai matematika dan siswa akan menganggap matematika sebagai suyek yang dekat dengan mereka. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  60. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Banyak metode pmebelajaran yang dapat digunakan dalam meningkatkan kebermaknaan pembelajaran matematika, seperti pembelajaran berbasis proyek, pembelajaran penemuan, pembelajarn kooperatif dan sebagainya. Metode pembelajaran yang digunakan turur ambil andil yang besar dalam membangun matematika siswa. Agar siswa dapat berpikir matematis, maka siswa harus dikenalkan dan dibangunkan mindset bahwa matematika tidak membosankan, tidak menakutkan, dan matematika dekat dengan kehidupan siswa. Allahu a'lam

    ReplyDelete
  61. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Berhasil tidaknya suatu pembelajaran dapat dipengaruhi oleh guru. Agar pembelajaran berhasil maka guru hendaknya mampu menciptakan pembelajaran yang sesuai dengan peserta didik dan menciptakan suasana yang menyenangkan dalam pembelajaran sehingga siswa dapat mengikuti pembelajaran dengan baik. Guru juga sebaiknya tidak hanya sekedar menyampaikan materi, tetapi memberikan motivasi kepada peserta didik dan juga tentang pentingnya nilai-nilai moral.

    ReplyDelete
  62. Ulivia Isnawati Kusuma
    17709251015
    PPs Pend Mat A 2017

    Menjadi guru merupakan hal yang tidak mudah. Guru harus menghadapi puluhan bahkan ratusan siswa yang memiliki karakter yang berbeda-beda sehingga diperlukan kreativitas yang tinggi untuk dapat memfaslitasi siswa dengan baik. Kemudian dari memahami karakter tersebut tugas guru yaitu merancang pembelajaran, dari RPP, materi, metode yang digunakan, alokasi waktu, dan sebagainya. Yang semuanya harus efektif dalam proses pembelajaran. Dimana guru selain dituntut untuk menguasai materi, guru juga harus pintar menggunakan suatu metode pembelajaran yang sesuai dimana nantinya akan membuat siswa menjadi aktif dan dapat membangun pengetahuannya sendiri.

    ReplyDelete
  63. Aristiawan
    17701251025
    S2 PEP 2017 B

    Menyamakan matematika baik secara konten maupun secara metode kepada anak-anak dan orang dewasa adalah sebuah kesalahan atau penindasan bagi anak-anak. Kita tidak bisa memberikan matematika kepada anak-anak sebagaimana adanya matematika tanpa memodifikasi metode dalam penyampaiannya.

    ReplyDelete
  64. Ibnu Rafi
    14301241053
    S1 Pendidikan Matematika Kelas I 2014

    Seperti yang telah diungkapkan oleh Prof. Marsigit bahwa ide tentang kurikulum global adalah ide konyol. Mengapa demikian? Kurikulum pada dasarnya dikembangkan berdasarkan landasan filosofi dan/ atau konteks tertentu. Oleh karena itu kurikulum pendidikan antara satu daerah/negara dengan kurikulum daerah/ negara lain bisa saja berbeda.

    ReplyDelete
  65. Alman Kresna Aji
    15301241022
    S1 Pendidikan Matematika 2015
    Saya setuju dengan pendapat Bapak bahwa penyamaan kurikulum adalah suatu hal yang tidak masuk akal. Walaupun matematika memiliki simbol-simbol yang sekiranya disepakati secara global, tetapi kurikulum dalam pengajaran matematika tidak bisa diajarkan secara global. Hal ini dikarenakan, matematika didapatkan dari suatu pengalaman dalam kehidupan sehari-hari. Cara memaknai ilmu matematika juga berdasarkan dari pengalamannya dalam kehidupan sehari-hari. Dan kita ketahui bahwa pengalaman sehari-hari diantara masing-masing orang berebeda-beda apalagi antara masing-masing negara. Sehingga tidak mungkin bisa disamakan kurikulum pembelajarannya.

    ReplyDelete
  66. Norma Galih Sumadi
    15301241038
    S1 Pendidikan Matematika I 2015

    Saya sangat setuju dengan pendapat Prof Marsigit bahwa kurikulum global adalah ide yang konyol, hal tersebut sama saja dengan mengharapkan semua orang di dunia ini sama dan seragam. Padahal seperti yang kita ketahui, setiap orang memiliki karakter yang berbeda-beda, bahkan dua orang kembar pun pasti memiliki perbedaan.

    ReplyDelete
  67. Norma Galih Sumadi
    15301241038
    S1 Pendidikan Matematika I 2015

    Begitu pula dengan konteks yang dipelajari dari matematika, setiap daerah memiliki potensi dan karakteristik, serta kebudayaan yang berbeda-beda. Pentingnya penggunaan konteks yang dekat dengan kehidupan siswa erat kaitannya dengan praktik matematika sekolah. Semakin dekat konteks yang dipelajari dengan kenyataan yang dialami siswa maka semakin mudah siswa menyerap informasi dari pembelajaran yang dilakukan. Begitu pula sebaliknya.

    ReplyDelete
  68. Okta Islamiati
    15301241019
    S1 Pendidikan Matematika I 2105

    Dalam mengajar matematika untuk anak-anak tidak semudah yang kita bayangkan karena kita perlu memahami apa itu "nature" dalam setiap aspek yang berhubungan dengan kegiatan pembelajaran. Untuk dapat sampai pada pembelajaran bermakna, kita harus bisa membedakan konsep dan metode matematika sekolah. Mengapa demikian? Karena seperti yang telah ditekankan sebelumnya bahwa dimensi darimatematika sekolah dan matematika orang dewasa berbeda. Maka, kriteria dan prinsip yang dimiliki juga berbeda.

    ReplyDelete