Mar 12, 2014

When you teach kids to ask questions, what if they ask silly ones?





When you teach kids to ask questions, what if they ask silly ones?

Blogger Jay Corrigan writes in... 

Posed by Dan Rothstein Co-Director, The Right Question Institute Top Contributor, through
LinkedIn: http://www.linkedin.com/groupAnswers?viewQuestionAndAnswers=&discussionID=5842286174948851714&gid=69765&commentID=5849452443565334528&trk=view_disc&fromEmail=&ut=2pOBShMPr0H681

Questions? Question Formulation and Classroom Management
http://rightquestion.org/blog/students-silly-questions-question-formulation-classroom-management/
This blog is part two in a four part blog series from an educator in the field, Jay Corrigan. Over the next few weeks, Jay will share how his school community has integrated the Question Formulation Technique into their classroom practice. Read part 1 here where Jay described a scaffolded approach that starts in kindergarten and extends to third grade and beyond.

Primary QFT: Maintaining Student Focus on the Qfocus

I have a job where I deliver professional development and support to all teachers, K-12.  One thing I have learned in this position is that a key instructional challenge in high school is generating energy and interest.  I work with a high school government teacher who frequently talks about the challenge of getting her first period students to wake up!  The challenge at the elementary level, the primary level in particular, is more focused on harnessing and focusing the energy that already exists in the classroom.  This energy is part of what makes the Question Formulation Technique so exciting to use with very young children.  It also means that the management of this activity can be tricky, unless you know what to do!

Hold the Line on Relevance
I was in a first and second grade classroom observing teachers using the QFT with their students.  The difference in their approach, and the response of their students, illustrates something important about how to manage student behavior while they are generating questions.
In the second grade classroom, the teacher presented the class with a QFocus and the first student who volunteered asked a question whose purpose was to be silly.  The teacher, believing that she needed to accept anything that was offered, wrote the silly question on the board.  This class quickly degenerated into kids trying to one-up each other by asking progressively more silly and ridiculous questions.

 The Meal Worm QFocus

In the first grade classroom, the teacher presented the class with a QFocus that was a picture of mealworms.  The first student who volunteered asked, “Are they gross?”  General giggles all around.  The teacher responded by saying, “Maybe, maybe not.  But our job now is to ask questions that will help us to learn about this animal.  Will that question help us to learn something important about this picture?”  General agreement that the answer was no.  What followed was a series of complex and interesting questions, all relevant to the picture and all indicative of curiosity that these kids had about an organism they were not familiar with.

The lesson is this: There is a difference between judging and evaluating questions and holding students accountable for asking questions that are relevant. The second grade teacher did not hold her students accountable for asking relevant questions and she ended up with a list of questions that told you more about the second grade sense of humor than student curiosity about her QFocus.  The first grade teacher did hold her students accountable for asking relevant questions and it made all the difference.

COMMENT/DISCUSSION through LinkedIn:
 

C.O.D. ~Connector of Dots

I would probably giggle along with them.

mathematics department chair at Powhatan school

Since I am a big advocate of teaching the skill of question asking, this can be tricky. But like lots of things we teach kids to set limits, and teach them when they push too far. 

Biologist/Botanist/Writer/Consultant/Founding Editor at Science Literacy & Education focused read-about-it.blogspot.com

Who decides if the question is silly? Treat the question like brainstorming. Perhaps the silly question will relax the group, spawn more serious questions, or perhaps it is not silly for the person asking it, though it may be for others.

Here is an example: In a biology class for pre-med, nursing and allied medical students a student asked what toilet paper was for. Other students started to laugh and thought it was a silly question. I suggested they stop laughing and I answered the question matter of factly. The student was from a culture that did not use toilet paper. The student truly did not know and needed to learn, so, asked a question. The question came up when students were discussing how hygiene helps in decreasing infection levels and how they could convey healthy practices to the people they worked with in clinical situations. 

Lecturer at Yogyakarta State University

Adults (teachers) expectations of the younger (students) is the immanently biggest problem in education. Teacher's expectation followed by his/her subjective justification about his/her students are always worsen them psychologically. 

Founder & Director of Machuan Education

There's no silly question, only silly answers. 

Educationist

If you have full command in your subject then you can handle every situation held in your class rather than silly or not 

Lecturer at Yogyakarta State University

@Jun Zhao: No silly utterances (Q and A) belong to youngsters; rather, they are mostly belong to adults (teachers) 

Director at Zeal Educational Services Pvt Ltd

I would distinguish between two kinds of "silly" questions: those that are asked for a genuine reason (Shipman's example) and those that are asked for other reasons. If they are being asked for fun, I would perhaps laugh along with them and Renee; but I would take notice if the "silly" question is being asked to disrupt the class.

Sometimes, "silly" questions are really tough to answer; often, when someone asks me such a question, I have to think for hours before I get an answer! 

Teacher at Sterling Academy

Students who like to ask questions that are "off topic" and could be considered silly usually learn quickly to be more discerning if a teacher will answer the question without making a big deal about it. Sometimes students just want the spotlight and other times they really don't understand something. If a student is looking for attention, the best thing to do is seriously answer the question and move on quickly. They will usually get the idea after a few times that this behavior isn't acceptable.

We never want to make students feel bad about asking questions. This is very common when teaching students from different backgrounds and it is up to the teacher to guide the class toward better understanding of different cultures.

Sometimes we do laugh reflexively at a question, but it is important to laugh with the student, not at the student. (I was teaching in a very orthodox school years ago and the rabbi's son meant to ask about an edema, but used the word enema instead. Many of the students knew what the 2nd was and laughed. I smiled, explained the term and we went on.) 

Senior Teaching Fellow at University of Strathclyde

Kipling's Elephant's child can be used to help focus questioning:
I KEEP six honest serving-men
(They taught me all I knew);
Their names are What and Why and When
And How and Where and Who.
. . . .
Teach them how to ask questions, pursue enquiry and to retain enthusiasm for asking them. If this was treated as a life skill then learning STEM subjects could be more 'productive' to the system and more rewarding for the learner. It seems one of the great mysteries of formal education that spontaneity in asking questions progressively diminishes as children progress through the system - this ranges from the constant what, why, how of nursery/Kindergarten/Reception class to occasional grunts from reluctant teenagers who are driven to achieve grades rather than thinking and furthering their understanding of, of everything. 

Director at Advocating Creativity

I always think of a "question" as the tip of the iceberg. A lot has gone on, and sometimes overcome, for a learner (of any age) to ask a question. It is a high risk strategy in an environment that expects answers and the acquisition of knowledge as tangible proof of learning. Asking a question exposes the learner to all sorts of negative experiences from ridicule to abandonment and can seriously impact on their "learning map" (what they believe they can and can not learn). Yet I see the asking of a question as a sign of true engagement in learning, it shows a desire to learn. We need to show learners how to ask questions and we need to model this as teachers. Ellen Langer talks of "mindful learning", of asking questions in a way that 'leaves the door open' and helps learners engage. I find this sometimes lacking in a knowledge based curriculum where there are right and wrong answers and therefore questions that acknowledge only right answers and not 'explorative thinking' which is often high risk to the learner.

If we adopt what I call a "learning focused" curriculum instead of the "knowledge based" type frequently found in schools then asking questions is at the heart of the process, it is the engine that drives learning. In such a model we would see more open ended learning opportunities where asking questions is essential in guiding the learning. I wrote an article in my series on "Learning Intelligence" or LQ which explores the link with learning and creativity, a process full of questions. The link is: http://wp.me/p2LphS-4h

Perhaps the only silly question is the one that is not asked!

31 comments:

  1. Sofi Saifiyah
    17701251033
    S2 PEP B

    Salah satu tantangan seorang guru adalah membuat siswanya aktif untuk bertanya. Karena sebenar-benar pengetahuan adalah pertanyaan. Pertanyaan dari seorang murid menjadi salah satu tolak ukur tercapainya suatu tujuan pembelajaran. Jika guru memberikan kesempatan kepada murid-muridnya untuk bertanya dan tidak ada murid yang bertanya bisa jadi karena mereka tidak memperhatikan penjelasan dari guru karena mungkin penjelasan gurunya tidak menarik, atau sulit dipahami, atau bisa juga karena penyamapain gurunya membosankan. Sebaliknya jika ada murid yang bertanya, kadang pertanyaan yang tidak sesuai bahkan pertanyaan yang nyeleneh sedikit sekali guru yang menanggapi dengan hati yang lapang. Banyak faktor yang memicu siswa ketika siswa memunculkan pertayaan. Salah satunya jika siswa tersebut pernah menerima atau melihat suatu kejadian tersebut atau bisa dikatakan dari intuisi yang didapat dari pengalamannya.

    ReplyDelete
  2. Elsa Susanti
    17709251024
    S2 Pendidikan Matematika 2017 Kelas B
    Membaca artikel ini saya teringat salah satu pembelajaran yaitu problem posing. Menurut saya pembelajaran yang memberikan kesempatan pada siswa dalam mengajukan pertanyaan adalah salah metode pembelajaran yang efektif dalam mendukung pemahaman dan mengembangkan kemampuan berpikir kreatif siswa. Pada artikel ini dibahas pembelajaran dengan mengajukan pertanyaan dari siswa kelas dasar. Menurut saya ini menarik. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengajukan pertanyaan sejak dini selain dapat memperdalam pengetahuannya juga akan melatih kemampuan komunikasi, percaya diri, dan kemampuan mengantisipasi. Tapi tentu jika siswa sekolah dasar memiliki potensi dalam mengajukan pertanyaan konyol atau di luar konteks pembelajaran. Namun guru jangan langsung menghentikan siswa tersebut. Situasi ini dapat dijadikan kesempatan dalam memupuk pembelajaran yang santai dan menyenangkan tapi tentu guru sebaiknya jangan membiarkan terus-menerus, perlu adanya batasan agar tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan siswa yang aktif.

    ReplyDelete
  3. Nur Dwi Laili Kurniawati
    17709251059
    PPs Pendidikan Matematika C

    Pendidikan di Indonesia saat ini lebih kepada ambisi orang dewasa. Orang yang lebih dewasa (orang tua, guru) seringkali memiliki ekspetasi atau harapan yang besar kepada siswa atau anaknya. Jarang orang dewasa yang menanyakan apa yang diinginkan oleh anak, bakat apa yang diinginkan oleh anak. Ambisi orang dewasa inilah yang membuat anak tertekan ketika belajar. Ambisi itu menjadikan orang tua dan guru mudah menghakimi anak atau siswanya sendiri. Hal ini tentunya justru membuat anak menjadi tertekan secara psikologi dan belajar hanya untuk memperoleh nilai saja sebagai ambisi orang dewasa, bukan belajar sebagai kebutuhan.

    ReplyDelete
  4. Arung Mega Ratna
    17709251049
    PPs PMC 2017


    I always think of a "question" as the tip of the iceberg. A lot has gone on, and sometimes overcome, for a learner (of any age) to ask a question. It is a high risk strategy in an environment that expects answers and the acquisition of knowledge as tangible proof of learning. Asking a question exposes the learner to all sorts of negative experiences from ridicule to abandonment and can seriously impact on their "learning map" (what they believe they can and can not learn). Yet I see the asking of a question as a sign of true engagement in learning, it shows a desire to learn. We need to show learners how to ask questions and we need to model this as teachers.

    ReplyDelete
  5. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Merujuk pada opini Bambi Rainbeau, saya setuju bahwa pertanyaan apapun dari siswa harus mendapatkan jawaban atau konfirmasi dari gurunya. Jika siswa menanyakan sesuatu yang kurang masuk akal, maka guru harusah memiliki jawaban yang tepat bagi pertanyaan tersebut. AMbil contoh dalam pembelajaran matematika, mungkinseorang guru tidak akan membayangkan bahwa siswa akan mempertanyakan hal-hal yang tidak perlu dipertanyakan, seperti jika guru memberikan contoh dalm pembelajaran kaidah pencacahan mengenai kombinasi pemakaian suatu baju, bawahan serta sepatu kemudian siswa dengan jkahil bertanya mengapa memilih warna tersebut, maka alangkah baiknya guru tidak menertawakan siswa, namun tidak ada salahnya mengiringi siswa yang sama2 tertawa. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  6. Fitri Ni'matul Maslahah
    17709251058
    PPs PM C

    Memblokir pertanyaan yang siswa ajukan dapat menjadikan siswa malas untuk bertanya, sedangkan bertanya merupakan salah satu kunci belajar. Maka jika ada seorang siswa bertanya kepada gurunya lantas tidak mendapat konfirmasi atas apa yang menjadi "kegunadahannya" maka siswa akan down secara psikologis. Jika hal ini terjadi maka minat dan motivasi siswa untuk belajar akan hilang atau menurun. Sehingga hal ini dapat diatasi dengan memberikan jawaban terbaik bagi siswa yang kemudian siswa diarahkan dan diajarkan untuk memberikan opertanyaan yang relevan dalam pembelajaran. Wallahu a'lam

    ReplyDelete
  7. Arina Husna Zaini
    PEP S2 B
    17701251024
    Assalamualaikum Wr.Wb
    “ask” atau bertanya merupakan indicator seseorang sesang berfikir dan mencoba untuk memperoleh pengetahuan baru. Menanggapi diskusi diatas tentang “ bangaimana jika siswa mengajukan pertanyaan yang konyol dan cenderung hanya untuk bergurau?” menurut kami itu tidak salah , kekonyolan itu mungkin biar mencaikan suasana di kelas. Namun , yang penting adalah bagaimana guru meluruskan dan membawa kembali para siswa untuk fokus pada pertanyaan seputar materi yang dibahas hal ini sesuai apa yang dikatakan JS Shipman. Terima Kasih

    ReplyDelete
  8. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Dalam pembelajaran, bertanya adalah salah satu bukti nyata bahwa siswa sedang berpikir. Terkait dengan postingan kali ini tentang bagaimana bila seorang anak menanyakan "silly questions", saya rasa kita dapat menyikapinya dari berbagai aspek. Mungkin saja yang kita anggap "silly" sesungguhnya tidak bagi mereka, dan apabila kita tidak menjawabnya atau menjawab dengan ogah-ogahan, mereka akan merasa kurang dihargai dan membuat mereka akhiranya malas dan tidak termotivasi untuk bertanya lagi. Hal ini akan berbahaya karena pertanyaan adalah gerbang sebuah ilmu. Kita harus menghargai dan mengapresiasi setiap pertanyaan-pertanyaan yang mereka ajukan.

    ReplyDelete
  9. Metia Novianti
    17709251021
    PPs P.Mat A

    Dalam pembelajaran, bertanya adalah salah satu bukti nyata bahwa siswa sedang berpikir. Terkait dengan postingan kali ini tentang bagaimana bila seorang anak menanyakan "silly questions", saya rasa kita dapat menyikapinya dari berbagai aspek. Mungkin saja yang kita anggap "silly" sesungguhnya tidak bagi mereka, dan apabila kita tidak menjawabnya atau menjawab dengan ogah-ogahan, mereka akan merasa kurang dihargai dan membuat mereka akhiranya malas dan tidak termotivasi untuk bertanya lagi. Hal ini akan berbahaya karena pertanyaan adalah gerbang sebuah ilmu. Kita harus menghargai dan mengapresiasi setiap pertanyaan-pertanyaan yang mereka ajukan.

    ReplyDelete
  10. Septi Yana Wulandari
    17709251031
    S2 Pend. Matematika B

    Dalam proses pembelajaran, sedetail apapun guru merancang proses pembelajaran pasti akan muncul hal-hal yang diluar dugaan. Misalnya saja “silly questions”. Dalam menyikapi pertanyaaan anak-anak yang kadang-kadang terdengar koyol, guru harus meresponnya dengan bijaksana. Hal itu karena, saat guru kurang bijaksana dalam memberikan respon bahkan menyalahkan pertanyaan anak tersebut maka akibatnya akan menjadi fatal. Anak tersebut, bisa jadi merasa malu untuk bertanya kembali karena merasa pertanyaannya salah. Sehingga dalam menyikapi setiap pertanyaan yang diajukan siswa guru harus selalu bijaksanya, jangan samapai respon yang diberikan malah mematahkan potensi yang dimiliki siswa. Terimakasih

    ReplyDelete
  11. Insan A N/PPs PmC 2017/17709251052
    Sebagai praktisi pendidikan nantinya, manajemen kelas menjadi sangat penting untuk melakukan aktivitas pembelajaran. Apalagi kelas kita terdiri dari 25 sampai 30 siswa. Teknik yang digunakan dapat bermacam-macam, salah satunya dengan teknik siswa bertanya. Tidak semua siswa bertanya dengan serius, terkadang banyak yang bercanda. Sebagai guru, kita harus mampu menggiring pertanyaan siswa tersbeut ke pertanyaan yang mendekati tema pembelajaran. Dengan begini semua siswa akan memperhatikan dengan seksama arah setiap pertanyaan. Dari sini muncullah aktivitas pembelajaran.

    ReplyDelete
  12. Latifah Fitriasari
    PM C

    Sebuah pertanyaan yang mengilhami adalah undangan bagi pelajar untuk menemukan kebenaran-kebenaran. Dalam pemeblajaran diharapkan adanya kegiatan yang interaktif antara siswa dan guru untuk itu diperlukan sesekali atau sesering mungkin melakukan teknik tanya jawab, teknik ini dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan ke seluruh kelas, kemudian memilih siswa tertentu, dan dilanjutkan ke siswa yang lain, begitu seterusnya. Tetapi kenyataaannya pola dan sejauh mana penggunaan pertanyaan telah berubah sedikit dalam 50 tahun, dengan guru yang meminta sekitar 93 persen dari semua pertanyaan dan anak-anak menerima sedikit waktu untuk menanggapi atau kesempatan untuk mengajukan pertanyaan mereka sendiri oleh karena itu diperlukan pembiasaan dan latihan seseringmungkin.

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Putri Solekhah
    17709251006
    S2 Pend. Matematika A

    Assalamu'alaikum wr wb,

    Saya tertarik dengan pembahasan ini dan saya juga pernah mengalami kejadian serupa saat saya sebagai siswa di sekolah dasar. Terkadang ketika guru memberikan kesempatan siswa untuk bertanya terkait materi yang sedang dipelajari. Siswa jusru menanyakan hal aneh yang berhubungan dengan topik tersebut tetapi tidak terlalu berguna dan bahkan malah emngganggu konsentrasi kelas.

    Berdasarkan pengalaman saya, contohnya ketika saya berada di kelas 6 sekolah dasar mempelajari materi reproduksi pada pelajaran biologi terdapat salah satu teman lai-laki yang bertanya pertanyaan aneh pada guru. Ia bertanya apaka dengan laki-laki dan perempuan berpegangan tangan lantas bisa hamil? Sebagian besar siswa lai-laki menjadi tertawa terbahak-bahak karena pertanyaan tersebut. Sebagian siswi perempuan malah merasa risih akan hal itu. Hal tersebut akhirnya mengganggu konsentrasi belajar di kelas saya karena guru harus menenangkan kegaduhan yang terjadi dikelas. Namun saya lupa bagaimana guru saya mengatasi masalah saat itu.

    ReplyDelete
  15. Ramayanti Agustianingsih
    17709251045
    PPs PMat C 2017

    Assalamualaikum, wr.wb.
    Saya setuju dengan pernyataan dari Pak Marsigit yang mengatakan bahwa bagi anak kecil tidak ada pertanyaan atau jawaban yang konyol, itu semua hanya milik orang dewasa. Pertanyaan dan jawaban anak adalah bukti si anak sedang berpikir, sedang memproses informasi yang diterimanya, sedang berusaha memperoleh pengetahuan. Sebagai guru tidak boleh kita menganggap itu pertanyaan/jawaban yang konyol sehingga tidak perlu ditanggapi malah disebut pertanyaan yang tidak masuk akal/jelek, karena hal itu akan membuat rasa percaya diri siswa menurun, sehingga dia tidak mau bertanya/menjawab lagi, merasa bahwa pengetahuannya kurang, dan takut diejek/dipermalukan oleh teman-temannya dan pada akhirnya siswa menjadi tidak mau belajar. Setiap pertanyaan/jawaban harus ditanggapi oleh guru dan bagaimana mengubah serta membimbing siswa dari pertanyaan/jawaban konyol itu hingga memperoleh pengetahuan adalah sebuah tantangan bagi gurunya, hal ini karena pendidikan sekolah adalah pendidikan yang sesuai dengan dunianya anak-anak dan pertanyaan/jawbaan konyol itu adalah dunianya anak-anak. Sekian dan terima kasih.
    Wassalamualaikum, wr.wb.

    ReplyDelete
  16. Novita Ayu Dewanti
    17709251053
    S2 PMat C 2017

    Bismillah
    Ketika siswa bertanya tentang pertanyaan yang lucu, maka itu menandakan bahwa siswa tersebut berfikir tentang bagaimana objek yang sedang dipelajarinya masuk kedalam pengetahuan yang telah diketahui olehnya. Hal ini berarti siswa sedang mengkonstruk pikirannya sendiri, dia sedang mengorganisir memori pengetahuannya untuk membangun pengethaun yang baru tentang ibjek yang sedang dipelajarinya.

    ReplyDelete
  17. Muh Wildanul Firdaus
    17709251047
    Pendidikan matematika S2 kls C

    Rasa ingin tahu pada anak-anak itu masih sangat tinggi, mereka cenderung menanyakan semua hal yang ingin diketahuinya. Sebagai guru, tidak seharusnya membeda-bedakan pertanyaan siswa berdasarkan kualitas pertanyaan mereka menurut persepsi pribadi guru. Merendahkan/ meremehkan pertanyaan siswa terkadang secara tidak langsung menjadi penyebab siswa memandang rasa ingin tahu nya dan mengurangi rasa percaya diri siswa. jalan pikiran siswa dan jalan pikiran guru itu berbeda., jadi saya rasa tidak ada yang salah dengan pertanyaan siswa dan guru tetap harus mengusahakan untuk menjawab pertanyaan yang diajukan siswa.

    ReplyDelete
  18. Mariana Ramelan
    17709251056
    S2 Pend. Matematika C 2017

    Dalam PBM, terkadang ada siswa yang mengungkapkan pertanyaan yang terdengar lucu. Ada dua tipe siswa yaitu siswa yang bertanya out of topic karena mencari-cari perhatian, tetapi ada pula yang bertanya karena dia benar-benar tidak paham. Jika menemui siswa yang mencari-cari perhatian dengan cara seperti itu, cara yang terbaik adalah menjawabnya dengan serius dan segera ganti topik. Akan tetapi yang harus digaris bawahi adalah jangan membuat siswa menjadi trauma untuk bertanya.

    ReplyDelete
  19. Vidiya Rachmawati
    17709251019
    PMA

    Berdasarkan pengalaman saya mengajar anak SD banyak pertanyaan-pertanyaan tak terduga yang tiba-tiba muncul. Baik itu pertanyaan konseptual hingga pertanyaan yang tidak memerlukan jawaban. Sebagai guru kita tetap harus menanggapi setiap pertanyaan yang dilontarkan siswa agar mereka merasa diperhatikan. Karena sejatinya anak-anak selalu melakukan hal yang memicu perhatian. Apabila anak merasa diperhatikan ia akan lebih mudah diarahkan dalam pembelajaran dengan catatan kita membagi porsi yang tepat untuk masing-masing siswa.

    ReplyDelete
  20. Rahmi Puspita Arum
    17709251018
    PPs P.Mat A UNY 2017

    Setiap anak mempunyai dimensi pikir yang berbeda-beda. Kemampuan pemahaman anak tidak ada yang sama. Maka ketika anak menanyakan suatu hal yang konyol, sebagai pendidik menurut saya tidak pantas untuk menjudge bahwa anak ini bodoh dan lain sebagainya. Justru ketika anak mempertanyakan sesuatu yang konyol ini bisa menjadi bahan refleksi bagi guru. Bagaimana guru bisa menyikapi situasiseperti ini. Kemampuan interaksi juga salah satu hal yang sangat penting antara guru dan siswa, bagaimana guru mengkomunikasikan jawaban, bagaimana guru memberikan respon atas pertanyaan siswa, komunikasi interaksi yang terjalin dengan baik akan memberikan nilai positif dalam kegiatan pembelajaran.

    ReplyDelete
  21. Nama: Dian Andarwati
    NIM: 17709251063
    Kelas: Pendidikan Matematika (S2) Kelas C

    Assalamu’alaikum. Perlakukan pertanyaan seperti brainstorming. Mungkin pertanyaan konyol itu akan membuat kelas lebih santai, menelurkan pertanyaan yang lebih serius, atau mungkin pertanyaan tersebut tidak konyol orang yang menanyakannya, meski mungkin konyol untuk orang lain. Misalnya seperti pertanyaan newton tetang kenapa apel jatuh kebawah. Mungkin terdengar onyol, tapi dari pertanyaan konyol itu muncul teori fisika tentang grafitasi.

    ReplyDelete
  22. Eka Luthfiana Lathifah
    17709251062
    PPs PMat C

    rasa keingintahuan yang mungkin merupakan pertanyaan tak terduga dan untuk mentransferkan kepada anak-anak itu bukan hal mudah, perlu memutar otak kita untuk dapat memberikan penjelasan kepada mereka. walaupun sulit untuk dijelaskan hendaknya kita jangan menutup pertanyaan mereka, biarkan mereka mengeksplor rasa keingintahuan mereka, karena itu merupakan salah satu pemikiran kritisnya.

    ReplyDelete
  23. Shelly Lubis
    17709251040
    S2 P.mat B

    Saya pernah mengalami hal tersebut (dan mungkin banyak guru-guru lainnya juga), beberapa kali siswa menanyakan hal-hal yang konyol dikelas sebagai tanggapan dari materi yang saya ajarkan. disinilah kita butuh untuk belajar bagaimana siswa belajar, belajar tentang psikologi belajar siswa, dan mampu membedakan apakah siswa tersebut berusaha untuk menjadi pusat perhatian dengan melontakan lelucon atau hanya ingin mengetes gurunya. (dulu saya belum berpengalaman menanggapinya).

    ReplyDelete
  24. Dewi Thufaila
    17709251054
    Pendidikan Matematika Pascasarjana C 2017

    Assalamualaikum.wr.wb
    Proses bertanya merupakan salah satu kegiatan bahwa anak ingin mengetahui suatu pengetahuan secara lebih. Guru harus menghadapi semua pertanyaan siswa walaupun pertanyaan tersebut merupakan pertanyaan yang konyol. Karena setidaknya siswa tersebut sudah berani untuk mengajukan pertanyaan, dan tugas seorang pendidik adalah dengan memaancing penyampaian materi yang menarik dan lingkungan yang menggunakan keterlibatan siswa
    Wassalamualaikum.wr.wb

    ReplyDelete
  25. Nama : Mirza Ibdaur Rozien
    NIM : 17709251064
    Kelas : Pascasarjana Pendidikan Matematika C

    BISMILLAHIRROHMANIRROHIM
    Kepolosan dan kurangnya kemampuan mereka untuk berfikir kritis merupakan salah satu kesalahan dari kita sebagai pendidik. Karena kita tidak berusaha memunculkan pemikiran kritis mereka sehingga acap kali banyak siswa yang bertanya karena kepolosan mereka terhadap sesuatu yang mudah. Memang hal ini sangat dimaklumi karena karakteristik siswa itu berbeda satu dengan yang lainnya.
    TAMMA BIHAMDILLAH

    ReplyDelete
  26. Jika dalam pembelajran siswa mempertanyakan suatu hal yang tidak berhubungan dengan pembelajran maka ada dua kemungkinan pertama siswa tersebut hanya keceplosan saja sebagai ungkapan untuk mendaptkan perhatian dari guru, maka sebagai guru kita harus bisa memberikan pengertian kepada anak tersebut untuk tidak bersikap begitu. Kedua, siswa tersebut memang ingin mengetahui atas pertanyaan yang diajukannya, maka kita sebagai seorang guru perlu untuk menjawab pertanyaan tersebut dengan sebaik mungkin dan sesuai dengan karakteristik siswa.

    Nama : Frenti Ambaranti
    NIM : 17709251034
    Kelas : S2 Pendidikan Matematika B

    ReplyDelete
  27. Nama : Rosyita Anindyarini
    NIM : 17701251031
    Kelas : PEP B S2 2017

    Membuat atau memancing siswa untuk bertanya, tentu bukanlah hal yang mudah. "Ask" adalah salah satu aspek yang selalu ada dalam indikator pembelajaran. Dengan bertanya, guru menjdi tahu sejauh mana siswa memahami materi yang diberikan dan dipelajari saat itu. Namun, tidak semua siswa mampu melakukannya. Hal itu dipengaruhi oleh beberapa faktor. Seperti, siswa tidak fokus/konsentrasi saat pelajaran sehingga tidak tahu dirinya akan bertanya apa, siswa kurang memahami materi yang diberikan sehingga takut bila pertanyaannya salah, siswa benar-benar tidak mengerti apa yang jelaskan oleh guru dikarenakan gaya atau bahasa penyampaian yang terlalu tinggi yang menyebabkan siswa malas bertanya, siswa kurang dapat berpikir kritis sehingga belum tahu dirinya akan bertanya apa, siswa bersifat pasif sehingga memang kurang aktif dan tidak mau bertanya apapun, dan masih banyak lagi persoalan 'bertanya' pada diri siswa. Namun demikian guru harus tetap mendorong dan memancing agar siswa nya bertanya, agar siswa tidak terus menerus melakukan kesalahan dalam proses belajarnya, dan agar siswa tidak mendapatkan keterangan yang salah dikarenakan ia salah tempat bertanya.

    ReplyDelete
  28. Aristiawan
    17701251025
    S2 PEP 2017 B

    Dalam kurikulum 2013, salah satu sintaks yang muncul dalam rancangan program pembelajaran (RPP) adalah bertanya. Hal ini menunjukkan bahwa betapa pentingnya kemampuan bertanya dimiliki siswa dalam menunjang keberhasilan pembelajaran. Jangankan dalam RPP, dalam melakukan penelitian saja bertanya menjadi hal yang sangat urgent dan sangat mendasar. Maka memunculkan kemampuan bertanya pada diri siswa merupakan tugas yang tidak boleh dipandang remeh oleh guru dan orang tua. Karena melalui bertanya inilah setengah dari ilmu. Bertanya bagaikan gerbang masuk bagi sebuah pengetahuan

    ReplyDelete
  29. Muhammad Kamaluddin
    P. Mat B PPs 2017
    17709251027

    Dalam sebuah pemeblajaran cara paling sederhana untuk dapat melihat apakah anak memasukkan apa yang dipelajari kedalam pikirannya, adalah melalui pertanyaan si anak. Ketika anak dengan spontan menanyakan terkait apa yang dipelajari, artinya ia tengah berpikir dan mencoba mengkoneksikan apa yang dipelajari dengan apa yang sudah diketahuinya. Bahkan ketika anak tersebut menanyakan pertanyaan yang terkesan lucu. Bisa jadi, hal ini dikarenakan si anak memiliki imajinasi yang tinggi dalam berpikir. Oleh sebab itu, guru harus bijak dalam menanggapi setiap pertanyaan yang diajukan siswa.

    ReplyDelete
  30. Nama : Habibullah
    NIM : 17709251030
    Kelas : PM B (S2)

    Assalamualaikum wr.wb

    Dalam proses pembelajaran bertanya merupakan salah satu indikator penilaian bahwa siswa memperhatikan apa yang telah kita sampaikan di dalam kelas. Selain itu dengan siswa bertanya berarti guru telah mampu membuat pembelajaran yang bersifat aktif dan bersifak kolaboratif karena telah terjadi komunikasi dua arah yaitu antara siswa dengan guru dan antara siswa dengan sumber belajar. Maka dari itu dalam melaksanakan poses belajar mengajar guru harus siap baik segi perangkat dan sumber belajar maupun dari segi pengetahuan agar siswa memagami secara mendalam dari materi yang telah disajikan.

    ReplyDelete
  31. Irham Baskoro
    17709251004
    S2|Pendidikan Matematika A 2017|UNY

    Anak-anak memang selayaknya memiliki hobi bertanya. Usia yang masih sangat muda/belia, banyak informasi atau pengetahuan yang belum mereka dapatkan Oleh karena itu mereka harus banyak-banyak bertanya. Namun terkadang pertanyaan tersebut masuk dalam kategori “silly questions”. Haruskah kita menjawab atau menanggapinya? Ya, kita harus menanggapinya. Setiap pertanyaan atau masalah yang diajukan oleh anak, harus kita luruskan. Namun kita menanggapi pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan bahasa anak-anak yang sederhana (tidak terlalu ilmiah) yang sesuai usia mereka. Sebenarnya mereka akan mengetahui sendiri jawabannya seiring dengan tumbuh kembang dan semakin banyaknya pengalaman-pengalaman mereka.

    ReplyDelete