Mar 12, 2014

When you teach kids to ask questions, what if they ask silly ones?





When you teach kids to ask questions, what if they ask silly ones?

Blogger Jay Corrigan writes in... 

Posed by Dan Rothstein Co-Director, The Right Question Institute Top Contributor, through
LinkedIn: http://www.linkedin.com/groupAnswers?viewQuestionAndAnswers=&discussionID=5842286174948851714&gid=69765&commentID=5849452443565334528&trk=view_disc&fromEmail=&ut=2pOBShMPr0H681

Questions? Question Formulation and Classroom Management
http://rightquestion.org/blog/students-silly-questions-question-formulation-classroom-management/
This blog is part two in a four part blog series from an educator in the field, Jay Corrigan. Over the next few weeks, Jay will share how his school community has integrated the Question Formulation Technique into their classroom practice. Read part 1 here where Jay described a scaffolded approach that starts in kindergarten and extends to third grade and beyond.

Primary QFT: Maintaining Student Focus on the Qfocus

I have a job where I deliver professional development and support to all teachers, K-12.  One thing I have learned in this position is that a key instructional challenge in high school is generating energy and interest.  I work with a high school government teacher who frequently talks about the challenge of getting her first period students to wake up!  The challenge at the elementary level, the primary level in particular, is more focused on harnessing and focusing the energy that already exists in the classroom.  This energy is part of what makes the Question Formulation Technique so exciting to use with very young children.  It also means that the management of this activity can be tricky, unless you know what to do!

Hold the Line on Relevance
I was in a first and second grade classroom observing teachers using the QFT with their students.  The difference in their approach, and the response of their students, illustrates something important about how to manage student behavior while they are generating questions.
In the second grade classroom, the teacher presented the class with a QFocus and the first student who volunteered asked a question whose purpose was to be silly.  The teacher, believing that she needed to accept anything that was offered, wrote the silly question on the board.  This class quickly degenerated into kids trying to one-up each other by asking progressively more silly and ridiculous questions.

 The Meal Worm QFocus

In the first grade classroom, the teacher presented the class with a QFocus that was a picture of mealworms.  The first student who volunteered asked, “Are they gross?”  General giggles all around.  The teacher responded by saying, “Maybe, maybe not.  But our job now is to ask questions that will help us to learn about this animal.  Will that question help us to learn something important about this picture?”  General agreement that the answer was no.  What followed was a series of complex and interesting questions, all relevant to the picture and all indicative of curiosity that these kids had about an organism they were not familiar with.

The lesson is this: There is a difference between judging and evaluating questions and holding students accountable for asking questions that are relevant. The second grade teacher did not hold her students accountable for asking relevant questions and she ended up with a list of questions that told you more about the second grade sense of humor than student curiosity about her QFocus.  The first grade teacher did hold her students accountable for asking relevant questions and it made all the difference.

COMMENT/DISCUSSION through LinkedIn:
 

C.O.D. ~Connector of Dots

I would probably giggle along with them.

mathematics department chair at Powhatan school

Since I am a big advocate of teaching the skill of question asking, this can be tricky. But like lots of things we teach kids to set limits, and teach them when they push too far. 

Biologist/Botanist/Writer/Consultant/Founding Editor at Science Literacy & Education focused read-about-it.blogspot.com

Who decides if the question is silly? Treat the question like brainstorming. Perhaps the silly question will relax the group, spawn more serious questions, or perhaps it is not silly for the person asking it, though it may be for others.

Here is an example: In a biology class for pre-med, nursing and allied medical students a student asked what toilet paper was for. Other students started to laugh and thought it was a silly question. I suggested they stop laughing and I answered the question matter of factly. The student was from a culture that did not use toilet paper. The student truly did not know and needed to learn, so, asked a question. The question came up when students were discussing how hygiene helps in decreasing infection levels and how they could convey healthy practices to the people they worked with in clinical situations. 

Lecturer at Yogyakarta State University

Adults (teachers) expectations of the younger (students) is the immanently biggest problem in education. Teacher's expectation followed by his/her subjective justification about his/her students are always worsen them psychologically. 

Founder & Director of Machuan Education

There's no silly question, only silly answers. 

Educationist

If you have full command in your subject then you can handle every situation held in your class rather than silly or not 

Lecturer at Yogyakarta State University

@Jun Zhao: No silly utterances (Q and A) belong to youngsters; rather, they are mostly belong to adults (teachers) 

Director at Zeal Educational Services Pvt Ltd

I would distinguish between two kinds of "silly" questions: those that are asked for a genuine reason (Shipman's example) and those that are asked for other reasons. If they are being asked for fun, I would perhaps laugh along with them and Renee; but I would take notice if the "silly" question is being asked to disrupt the class.

Sometimes, "silly" questions are really tough to answer; often, when someone asks me such a question, I have to think for hours before I get an answer! 

Teacher at Sterling Academy

Students who like to ask questions that are "off topic" and could be considered silly usually learn quickly to be more discerning if a teacher will answer the question without making a big deal about it. Sometimes students just want the spotlight and other times they really don't understand something. If a student is looking for attention, the best thing to do is seriously answer the question and move on quickly. They will usually get the idea after a few times that this behavior isn't acceptable.

We never want to make students feel bad about asking questions. This is very common when teaching students from different backgrounds and it is up to the teacher to guide the class toward better understanding of different cultures.

Sometimes we do laugh reflexively at a question, but it is important to laugh with the student, not at the student. (I was teaching in a very orthodox school years ago and the rabbi's son meant to ask about an edema, but used the word enema instead. Many of the students knew what the 2nd was and laughed. I smiled, explained the term and we went on.) 

Senior Teaching Fellow at University of Strathclyde

Kipling's Elephant's child can be used to help focus questioning:
I KEEP six honest serving-men
(They taught me all I knew);
Their names are What and Why and When
And How and Where and Who.
. . . .
Teach them how to ask questions, pursue enquiry and to retain enthusiasm for asking them. If this was treated as a life skill then learning STEM subjects could be more 'productive' to the system and more rewarding for the learner. It seems one of the great mysteries of formal education that spontaneity in asking questions progressively diminishes as children progress through the system - this ranges from the constant what, why, how of nursery/Kindergarten/Reception class to occasional grunts from reluctant teenagers who are driven to achieve grades rather than thinking and furthering their understanding of, of everything. 

Director at Advocating Creativity

I always think of a "question" as the tip of the iceberg. A lot has gone on, and sometimes overcome, for a learner (of any age) to ask a question. It is a high risk strategy in an environment that expects answers and the acquisition of knowledge as tangible proof of learning. Asking a question exposes the learner to all sorts of negative experiences from ridicule to abandonment and can seriously impact on their "learning map" (what they believe they can and can not learn). Yet I see the asking of a question as a sign of true engagement in learning, it shows a desire to learn. We need to show learners how to ask questions and we need to model this as teachers. Ellen Langer talks of "mindful learning", of asking questions in a way that 'leaves the door open' and helps learners engage. I find this sometimes lacking in a knowledge based curriculum where there are right and wrong answers and therefore questions that acknowledge only right answers and not 'explorative thinking' which is often high risk to the learner.

If we adopt what I call a "learning focused" curriculum instead of the "knowledge based" type frequently found in schools then asking questions is at the heart of the process, it is the engine that drives learning. In such a model we would see more open ended learning opportunities where asking questions is essential in guiding the learning. I wrote an article in my series on "Learning Intelligence" or LQ which explores the link with learning and creativity, a process full of questions. The link is: http://wp.me/p2LphS-4h

Perhaps the only silly question is the one that is not asked!

39 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Asri Fauzi
    16709251009
    Pend. Matematika S2 Kelas A 2016
    Jika siswa melotarkan pertanyaan yang konyol pada saat proses pembelajaran, itu tidak selamanya pertanyaan yang buruk. Kita tidak bisa memvonis pertanyaan siswa itu buruk, karena bisa jadi pertanyaan tersebut merupakan pertanyaan yang luar biasa bagi dirinya. Karena pertanyaan yang berasal darinya itu merupakan ilmu dan pengetahuan untuk dirinya. Sebagai seorang guru, memang seharusnya menjawab pertanyaan siswa, bagaimanapun bunyi pertanyaannya, namun tugas guru adalah haruslah pintar-pintar menjawab pertanyaan siswa, karena siswa dalam proses pengembangan pemikirannya.

    ReplyDelete
  3. Wan Denny Pramana Putra
    16709251010
    PPs Pendidikan Matematika A

    Menurut saya, saya akan menanggapinya dengan serius. Anak-anak dengan keluguannya ingin mengetahui sesuatu hal dengan bertanya merupakan suatu hal yang harus diberi apresiasi. Karena dengan keingintahuan merekalah mereka bisa belajar banyak hal. Jika ada pertanyaan yang konyol bagi kita bisa jadi merupakan pertanyaan yang serius bagi anak. Kita sebagai guru selayaknya menjawab pertanyaannya sesuai dengan konteks dan usia pada anak tersebut.

    ReplyDelete
  4. Ressy Rustanuarsi
    16709251033
    PPs PMAT Kelas B 2016

    Assalamualaikum Wr.Wb
    Terkait pertanyaan konyol yang diajukan anak-anak, menurut saya pertanyaan tersebut harus kita tanggapi dengan positif. Bisa jadi pertanyaan ini adalah murni atas rasa keingintahuannya. Karena pertanyaan yang diajukannya berasal dari intuisi mereka.
    Wassalamu'alaikum Wr.Wb

    ReplyDelete
  5. Dewi Saputri
    13301241068
    Pendidikan Matematika I 2013

    Jika kita mendapatkan "silly question" tentu tidak boleh hanya mengabaikan saja. Guru perlu tahu karakter-karakter siswanya sehingga bisa tau tujuan dari pertanyaan itu apakah benar-benar karena ingin tahu, ingin mencari perhatian, bosan, atau sebab-sebab lainnya. Apapun tujuannya tetap harus dijawab sebagai bentuk apresiasi terhadap mereka

    ReplyDelete
  6. Dewi Saputri
    13301241068
    Pendidikan Matematika I 2013

    Saya suka sekali dengan pendapat ini "sometimes we do laugh reflexively at a question, but it is important to laugh with the student, not at the student". Menertawai akan memberikan dampak yang buruk untuk psikologis mereka. Saya pun juga akan langsung down jika ditertawakan, entah itu untuk niat yang buruk atau baik (secara mental misalnya).

    ReplyDelete
  7. Syahrial
    16701251015
    S2 PEP kelas B 2016
    Menurut pendapat saya seperti apapun pertanyaan dari seorang siswa baik itu masih kecil maupun remaja, meskipun pertanyaan tersebut bersifat konyol (silly question) maka kita sebagi seorang guru harus menjawabnya dan menanggapi pertanyaan anak tersebut, sebab dalam bertanya walaupun terlihat aneh pertanyaan tersebut hal tersebut menunjukkan bahwa anak tersebut sedang membangun pengetahuan di dalam pikirannya, jika kita sebagai guru tidak memperdulikan pertanyaan tersebut bahkan mentertawakannya maka itu akan mengganggu psikologi sang anak tersebut. saya sampaikan sedikit pendapat para filsuf tentang bertanya.
    Socrates mengatakan bahwa "ilmu adalah pertanyaan, jangan engkau berharap memperoleh ilmu jika engkau tidak mampu bertanya". maka proses bertanya anak tersebut walaupun pertanyaan yang konyol sebenarnya itu adalah bagian dari proses berpikir si anak untuk mendapatkan ilmu.
    Rene Descartes mengatakan ("cogito- ergosum"/ kepastian pikiran) yaitu bahwa "dia ada dikarenakan dia sedang bertanya". hukum yang ditemukan oleh Rene descartes " jika engkau tidak mampu mengajukan pertanyaan maka akan terancam hidupmu, yaitu akan termakan ketiadaan".

    ReplyDelete
  8. Nuha Fazlussalam
    13301244023
    s1 pendidikan matematika c 2013

    bagaiman jika memberikan pertanyaan yang silly, menurut saya judging silly question adalah hak dewa, dimana dalam hal ini dewa adalah guru, karena apapun yang ada pada siswa adalah silly, oleh karena itu dewa harus membumikan kdirinya, bisa menyesuikan kondisi dan sama rata sesuai dengan ruang dan waktunya, sehingga tidakalah menggap pertanyaan itu silly selama siswa benar-benar ingin tahu, benar-beanr ingin belajar. jika memang terjadinya kemunculan pertanyaan silly, bagaimana guru bisa memanfdaat kana pertanyaan yang silly tersebut menjadi pertanyaan yang memancing smart question. menurut saya seperti itu pak. terimakasih.

    ReplyDelete
  9. Taofan Ali Achmadi
    16701251001
    PPs PEP B 2016

    Menurut saya tidak ada pertanyaan konyol, seorang bisa mengatakan itu konyol karena ketidak isomorfis pemikiran/pandangan karena faktor dari segi tingkatan level/kualitas dengan orang tersebut dan bagi saya hal seperti ini harus ditiadakan kerena terkadang sebuah inovasi dahsyat bermula dari pertanyaan yang tak terduga alias konyol jadi seorang guru dituntut harus bisa memposisikan diri dengan pemahaman anak-anak sedekat mungkin agar bisa membimbing serta meningkatkan mutu kompetensi anak.

    ReplyDelete
  10. Rospala Hanisah Yukti Sari
    16790251016
    S2 Pendidikan Matematika Kelas A Tahun 2016

    Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    Pada dasarnya, setiap siswa memiliki bakat dan kemampuan masing-masing. Sebagai seorang guru, maka kita berusaha untuk memfasilitasi mereka dengan semaksimal mungkin agar siswa mampu menemukan jati diri dan cita-citanya.
    Jika anak bertanya dengan pertanyaan yang lugu, maka tugas kita adalah membimbing mereka dan menjawab pertanyaan mereka dengan yang mudah dipahami oleh siswa tersebut. Karena bisa jadi, pertanyaan yang muncul memang murni dari rasa keingintahuan siswa dalam memahami sesuatu.

    Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    ReplyDelete
  11. Azwar Anwar
    16709251038
    Pendidikan Matematika S2 Kelas B 2016

    Perkembangan anak-anak adalah sebuah proses, jadi jika ada pertanyaan yang tidak logis itu hal yang wajar, karena pola pikir dan pengolahan informasi anak tersebut belum ke tahap perkembangan yang tinggi. Maka dari itu sebagai orang tua maupun guru dapat membimbing dan mengarahkan mereka dengan baik serta mengajarkan agar pemikirannya dapat terus berkembang.

    ReplyDelete
  12. Mega Puspita Sari
    16709251035
    PPs Pendidikan Matematika
    Kelas B

    Siswa memiliki karakter yang berbeda-beda. Ada siswa yang memiliki rasa ingin tahu yang tinggi sehingga terkadang siswa tersebut melontarkan pertanyaan-pertanyan yang tidak masuk akal pada saat proses pembelajaran. Hal ini tidak selalu berarti buruk, bisa jadi pada tahap ini siswa sedang belajar mengungkapkan pemikirannya, menggali idenya lewat rasa keingintahuan yang berujung pertanyaan tidak masuk akal. Sebagai seorang pendidik sebaiknya dapat memahami karakter dan psikologis dari siswa, hendaknya menjawab pertanyaan siswa sebaik mungkin, dan jangan malah menyalahkan siswa dan langsung menuding bahwa pertanyaan siswa tersebut tidak masuk akal dan sangat konyol. Apabila hal itu terjadi, bisa jadi siswa tersebut kehilangan kepercayaan diri, keinginan untuk bertanya hal lain dan mematahkan rasa semangat rasa keingintahuannya. Oleh karena itu, sebagai pendidik hendaknya bijaksana dalam mengatasi setiap permasalahan-permasalahan yang muncul dalam pembelajaran.

    ReplyDelete
  13. Sekarang ini banyak terjadi kasus kekerasan seorang guru pada murid karena pertanyaan konyol yang diajukan murid, menurut saya pertanyaan konyol terbagi menjadi 2 yaitu pertanyaan yang benar-benar murni ingin tahu dan pertanyaan konyol murid untuk sekedar mencari perhatian guru. Nah biasanya pertanyaan konyol karena rasa ingin tahu sering kita dapati pada murid SD pertanyaan itu harus dijawab dengan baik agar anak bisa memuaskan rasa ingin tahunya, dan untuk pertanyaan konyol karena mencari perhatian itu sering kita jumpai pada murid SMP yang lagi masa-masa pubertas, untuk menanggapi pertanyaan konyol.dari si pencari perhatian harus dijawab dengan tegas dan supaya pertanyaan anak tidak melebar guru harus mengalihkan perhatian anak pada pelajaran yang sedang dipelajari atau hal lain.


    M. saufi Rahman
    PEP S3 Kelas A
    16701261024

    ReplyDelete
  14. Ika Dewi Fitria Maharani
    16709251027
    PPs UNY P.Mat B 2016

    Kita tidak ingin membuat siswa merasa buruk ketika sedang bertanya. Ini sering terjadi ketika mengajar siswa yang memiliki latar belakang yang berbeda-beda dan guru sebaiknya memahami dengan baik tentang kultur yang berbeda itu. Kadang kita secara refleks menertawakan pertanyaan siswa, padahal penting untuk tertawa dengan siswa bukan menertawakan pertanyaannya.

    ReplyDelete
  15. RISKA AYU ARDANI
    16709251021
    PMAT KELAS B PPS UNY 2016

    Ketika seorang anak bertanya tentang silly questions, maka pertanyaan tersebut bermakna bahwa anak tersebut sedang membangun rasa ingin tahunya membuka dirinya melihat sesuatu yang ia hadapi. Semua bergantung bagaimana orang dewasa atau orang tua menanggapi dan memberikan jawaban terbaik yang mampu diterima dan agar anak tersebut mampu menelaah serta membuka dunia nya.

    ReplyDelete
  16. Kumala Kusuma Putri
    13301241020
    Pendidikan Matematika I 2013

    Assalamualaikum Wr. Wb.
    This is interesting topic to be discussed. In my opinion, teacher should really think creatively to answer if kids ask silly question. I ever listen story from my friend. My friend's friend was teaching a kid about number. She was really curious about something. A kid wrote "8" from 0 under and 0 above. She thought that "8" should be written like ropes from under to above or otherwise, not from 0 under and 0 above. She told that kid, but that kid kept asking many question. why? why must like that? why? So, she got interesting answer. She said that if "8" is written like 0 under and 0 above, that means 0 above can fall and that is not making "8" any more. So, It must be bounded with ropes. And that kid stopped asking. That experience teach me how to handle kids with many silly question. We can't angry with kids because kids is really curious about something. Kids have many imagination to describe something. Teacher should answer all their question patiently eventhough that is silly question. I think that is enough. Thank you.

    Wassalamualaikum Wr. Wb.

    ReplyDelete
  17. RAIZAL REZKY
    16709251029
    S2 P.MAT B 2016

    pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh siswa sangat beragam ketika kita menyimaknya, dan dari sekian ragam pertanyaan yang diajukan terkadang terdapat "silly ones" dalam hal ini sesuatu yang nampak konyol atau lucu. Akan tetapi ketika muncul hal seperti itu maka sebagai guru tidak boleh mengabaikannya begitu saja, bahkan dengan sekenanya guru menjadikan itu pula sebagai lelucon. bisa jadi dari pertanyaan yang diajukan itu merupakan hal yang ingin diketahuinya, akan tetapi ketika siswa tersebut berusaha mengemukakan ia bingung dengan ucapan yang dia sampaikan, untuk itu guru harus menanggapi pertanyaan itu dengan berusaha menjawab semaksimal mungkin agar siswa tersebut dapat paham dengan materi yang diajarkan.

    ReplyDelete
  18. Jahidatu Lis Silmi I'la Alhaq
    16701251022
    S2 PEP B 2016

    Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh anak-anak memang aneka ragamnya termasuk aneh-aneh yang terkadang juga membuat kita orang dewasa geleng-geleng kepala dan bingung untuk menjawabnya. Rasa ingin tahu anak-anak sangatlah tinggi, oleh karena itu kita tidak boleh mengabaikan pertanyaan-pertanyaan tersebut. Kita harus menjawabnya dengan bijaksana dan dengan bahasa yang lebih mudah dimengerti oleh anak-anak. Karena hal tersebut juga salah satu melatih perkembangan anak.

    ReplyDelete
  19. Andi Sri Mardiyanti Syam
    16701251031
    PPs S2 PEP Kelas B 2016

    Bismillah.
    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh.

    Sungguh khazanah pendidikan sangatlah beragam, semuanya mempunyai argumen dan landasan toerinya masing-masing. Ada berbagai metode dan cara yang dapat digunakan untuk mulai mendidik seorang anak, dimulai dari mengajarkan cara mereka untuk memulai suatu pertanyaan terhadap suatu benda. Dimana hal tersebut sudah mulai dimasukkan pemerintah dalam kebijaknnya di kurikulum 2013 ini, dimana ada bagian menanya. Keterampilan bertanya menunjukkan rasa keingin tahuan seorang anak, jadi disini ialah bagaimana cara kita membuat bahan ajar yang dapat membuat rasa ingin tahu seorang anak semakin bertambah. Ketika anak mempunyai rasa ingin tahu. Maka tentunya di akan memiliki berbagai pertanyaan yang akan mereka explore dengan sendirinya.

    Sekian, terima kasih.
    Wassalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh.

    ReplyDelete
  20. Andi Sri Mardiyanti Syam
    16701251031
    PPs S2 PEP Kelas B 2016

    Bismillah.
    Assalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh.

    Benar bahwa kadang kita dihadapkan pada situasi dimana murid melontarkan pertanyaan yang bagi kita itu konyol. Tapi pahamilah bahwa anak-anak memiliki pandangan yang berbeda-beda menanggapi suatu materi. Tidak menutup kemungkinan pertanyaan tersebut lahir dari rasa keingintahuan mereka. Di sini lah tugas seorang guru untuk membimbing mereka dan menjawab pertanyaan mereka dengan Bahasa yang mudah meraka terima dna pahami.

    Sekian, terima kasih.
    Wassalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh.

    ReplyDelete
  21. Anak-anak adalah gambaran kecil (minitype) dari refleksi kita kepada mereka, bisa saja mereka melampau batas yang sudah ditentukan maupun menjadi dasar yang kuat untuk menopang. Anak kecil juga memiliki pemikiran yang lurus dan belum tercemah buih-bih permalahan orang dewasa yang dikontaminasikan dengan sengaja maupun tidak sengaja.

    Memet Sudaryanto
    16701261005
    S-3 UNY PEP
    dari Sudut Kota Jogja

    ReplyDelete
  22. But during my last night, the 22- 23 of March, [1882] -- which I spent sitting on the sofa because of asthma -- at about 3:30 there suddenly arose before me the Central Theorem, as it has been prefigured by me through the figure of the 14-gon in ( Ges. Abh., vol. 3, p. 126). The next afternoon, in the mail coach (which then ran from Norden to Emden) I thought through what I had found, in all its details. Then I knew I had a great theorem. . . . (Klein, 1928/1979:
    360)
    Liljedahl memberikan ilustrasi bagaimana Aha! Experience ia alami ketika dihadapkan pada penyelesain permasalahan matematika yang sudah diupayakan dalam jangka waktu lama, namun gagasan luar biasa ia dapatkan seketika saat dosennya meminta penjelasan mengenai penyelesain yang ia peroleh padahal saat itu dia sedang memikirnya. Gagasan seketika tersebut sama sekali berbeda dengan yang sudah ia pikirkan sebelumnya.

    Memet Sudaryanto
    16701261005
    S-3 UNY PEP
    dari Sudut Kota Jogja

    ReplyDelete
  23. Fitri Ayu Ningtiyas
    16709251037
    S2 P.Mat B UNY 2016

    Pertanyaan-pertanyaan konyol yang dilontarkan siswa tidak selamanya benar-benar berarti sesuatu yang konyol, sebab terkadang pertanyaan yang diajukan oleh siswa tersebut memang berasal dari rasa ingin tahu siswa tersebut akan suatu hal baru. Karena bertanya juga merupakan jantung dari proses pembelajaran, sebab dengan adanya pertanyaan, akan terjadi proses interaksi di kelas yang membuat proses pembelajaran lebih hidup dan bermakna bagi siswa.

    ReplyDelete
  24. Umi Arismawati
    13301241032
    Pendidikan Matematika A 2013

    Jika kita mendapatkan pertanyaan konyol "silly question" dari siswa, maka kita harus menanggainya. Pertanyaan dari siswa yang dianggap konyol tersebut merupakan proses membangun pengetahuan. Jika kita menyalahkan pertanyaan siswa tersebut sama saja kita memotong pengetahuan yang dibangunnya. terima kasih

    ReplyDelete
  25. Umi Arismawati
    13301241032
    Pendidikan Matematika A 2013

    Proses menanya merupakan proses yang sulit untuk siswa. Karena siswa perlu keberanian tersendiri untuk mengungkapkan pertanyaannya. Walaupun kadang siswa melontarkan pertanyaan yang menurut guru merupakan pertanyaan konyol. Seorang guru hendaknya tetap menanggapi pertanyaan tersebut. Selain untuk tidak memupuskan keberanian siswa juga untuk membangun pengetahuannya.

    ReplyDelete
  26. Niswah Qurrota A'yuni
    NIM. 16709251023
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas B 2016

    Assalamu'alaikum Wr.Wb.,

    Jika hal diatas terjadi pada saya, maka saya akan mencoba menjelaskan bahwa pertanyaannya diluar konteks, namun jika pertanyaan tersebuat masih beradab atau memiliki sopan santu maka saya akan mencoba menerangkannya. Ada baiknya saat kita meminta siswa untuk membiasakan diri bertanya, kita mengajarkan mereka juga adab unuk bertanya. Ini semata-mata untuk kepentingannya sendiri, agar di lain waktu saat dia bertanya dia pun tidak diremehkan atau direndahkan oleh orang lain. Dalam agama Islam segala sesuatu diatur sedemikian rupa sehingga menciptakan keharmonisan, pun begitu dalam bertanya ada adab-adab yang ditetapkan.

    Wassalamu'alaikum Wr.Wb.

    ReplyDelete
  27. Septi Puji Rahayu
    13301241028
    Pendidikan Matematika A 2013

    Menurut saya, setiap anak itu jelas mempunyai kemampuan yang berbeda-beda termasuk kemampuan dalam bertanya. Ada yang bisa bertanya dengan baik dan tepat ada juga yang tidak bisa mengungkapkan pertanyaan, dan ada juga bisa bertanya namun pertanyaannya kurang tepat atau sedikit konyol. Walaupun demikian, guru tidak boleh berkata bahwa pertanyaan anak yang seperti itu (konyol) salah, guru sebaiknya tetap menjawab tetapi guru juga memberikan pengarahan untuk bisa bertanya dengan yang lebih baik lagi.

    ReplyDelete
  28. Septi Puji Rahayu
    13301241028
    Pendidikan Matematika A 2013

    Dalam membuat sebuah pertanyaan yang baik dan tepat itu bagi anak-anak lumayan susah, oleh karena itu guru harus memberikan pancingan-pancingan yang bisa dipahami anak untuk mengarah pada pertanyaan yang diharapkan muncul oleh guru.

    ReplyDelete

  29. Septi Puji Rahayu
    13301241028
    Pendidikan Matematika A 2013

    Seorang siswa bisa bertanya itu jika sebelumnya siswa sudah membaca atau guru memberikan materi atau motivasi yang bisa menumbuhkan rasa ingin tahu siswa. Oleh karena itu, guru harus bisa mendesain pembelajaran yang bisa mendorong siswa untuk bisa bertanya.

    ReplyDelete
  30. ULFA LU'LUILMAKNUN
    16709251022
    S2 Pendidikan Matematika 2016 Kelas B

    Assalamualaikum Wr.Wb.

    Bukan masalah anak mengajukan pertanyaan konyol atau tidak, ini lebih kepada bagaimana anak dapat percaya diri mengajukan pertanyaan di dalam kelas sebagai awal mula dari minat siswa terhadap pembelajaran. Hargailah pertanyaan apapun yang diajukan siswa walaupun diawali dengan pertanyaan konyol. Kurikulum kita yang sekarang juga menganjurkan mengembangkan kemampuan anak untuk bertanya. Disinilah guru berperan penting dalam meluruskan pertanyaan siswa, dari pertanyaan konyol kemudian konyol itu dijawab, guru akan mengarahakan anak untuk bertanya lagi sampai dengan mengarahkan anak pada pertanyaan yang relevan dengan pembelajaran.

    Wassalamualaikum Wr.Wb.

    ReplyDelete
  31. Kartika Nur Oktaviani
    16709251032
    Pendidikan Matematika S2 UNY kelas B

    Assalamu'alaikum wr wb.
    Orang jenius pada awalnya adalah berbeda secara ruang dan waktu dengan orang normal. Mungkin bisa seperti berjalan miring. Contohnya Thomas Alfa Edison. Sewaktu SD dikeluarkan dari sekolah karena dianggap bodoh. Akhirnya ibunya yang mengajarinya di rumah. Dianggap gila karena mengerami telur ayam. Bisa dibayangkan memang. Percobaan beribu-ribu kali gagal. Namun sekarang kita mengenal berbagai jenis dan bentuk lampu luar biasa. Kadang bahkan selalu ada berlian di balik sebongkah batu yang jelek. Meski banyak menertawakan dan dirasa konyol.
    Wassalamu'alaikum wr wb.

    ReplyDelete
  32. Dwi Adityas Rarasati
    13301241015
    PMI 2013

    Siswa bertanya itu bagus. Yang tidak baik yaitu ketika siswa takut bertanya pada guru. Ketika siswa bertanya sesuatu tentang hal yang konyol itu biasa. Jangan sampai kita menghentikan minat bertanya siswa. Untuk itu, kita harus mengolahnya dengan baik agar siswa bertanya dengan berpikir atau setidaknya pertanyaan itu memiliki sesuatu yang bermakna.

    ReplyDelete
  33. Andina Nurul Wahidah
    16701251019
    PEP-S2 Kelas B

    Anak-anak memiliki “ruang bebas” dalam dirinya. Itulah salah satu keistimewaan anak-anak, pada usianya mereka yang bertumbuh dan berkembang dengan baik akan memiliki jiwa yang bebas dalam mengekspresikan apa adanya mereka. Salah satu bukti ruang bebas tersebut adalah muncul pertanyaan-pertanyaan, yang terkadang dianggap “silly quesition” bagi orang dewasa.

    Biarkan mereka mengeksplorasi ruang bebas dalam dirinya. Kita sepatutnya menjawab dengan bahasa yang mudah mereka mengerti dan jangan sampai membuat mereka jera bertanya. Karena dunia anak-anak berbeda dengan dunia orang dewasa. Maka, pahamilah.

    ReplyDelete
  34. Andina Nurul Wahidah
    16701251019
    PEP-S2 Kelas B

    Salah satu kalimat yang menarik dari elegi di atas adalah, “Sometimes we do laugh reflexively at a question, but it is important to laugh with the student, not at the student.”
    Silly question yang dilontarkan siswa mungkin saja akan membuat kita seketika tertawa. Tak mengapa, asalkan bukan mentertawai mereka. Karena tertawa bersama siswa juga penting untuk meningkatkan interaksi dan kedekatan sosio emosional kita dengan mereka.

    ReplyDelete
  35. Asma' Khiyarunnisa'
    16709251036
    PPs PM B 2016

    Salah satu kemampuan yang ingin diciptakan dalam proses pembelajaran adalah berani bertanya. Tetapi bagaimana jika siswa kita menanyakan sesuatu yang out of the context atau tidak relevan dengan materi. Intinya, kita sebagai guru tidak boleh menjudge atau langsung menyalahkan siswa, tetapi kita harus memberi pengertian kepada siswa tersebut bahwa bagaimana pertanyaan yang baik. Tetapi ketika siswa bertanya tentang sesuatu yang konyol maka kita mampu menanggapinya dengan baik juga.

    ReplyDelete
  36. Vety Triyana K
    13301241027
    P. Matematika Int. 2013

    Salah satu tantangan guru adalah membuat siswa untuk dapat bertanya. Karena dengan bertanya maka menunjukkan bahwa siswa tersebut memiliki ketrtarikan untuk memperhatikan pembelajaran. Pertanyaan dari murid adalah salah satu tolak ukur tercapainya tujuan pembelajaran. Jika tidak ada murid yang bertanya bisa jadi karena mereka tidak memperhatikan penjelasan dari guru, karena tidak menarik mungkin. Sebaliknya jika ada murid yang bertanya, kadang pertanyaan yang tidak sesuai bahkan pertanyaan yang nyeleneh sedikit sekali guru yang menanggapi dengan hati yang lapang. Mereka belajar dari apa saja, mana saja dan kapan saja dan itu menarik menurut hati dan pemikiran mereka. Terima kasih

    ReplyDelete
  37. Rhomiy Handican
    16709251031
    PPs Pendidikan Matematika B 2016

    Secara pribadi saya akan menanggapinya dengan seksama, karena memori ingatan anak ketika diawal pertumbuhan akan menjadi pengetahuan mendasar yang akan tertanam dengan baik didalam diri anak. jika kita memberikan jawaban dengan hal konyol, maka yang akan tertanam dibenak mereka adalah hal konyol tersebut hingga mereka tau yang sebenarnya. Namun ketika kita memberikan jawaban dengan baik makanya jawaban tersebut akan tertanam dan akan meningkat pemahamannya jika kemudian anak mendaat tambahan pengetahuan akan jawaban kita. layaknya kertas putih, jawaban kita adalah lukisan pada kertas tersebut.

    ReplyDelete
  38. LINA
    16701261022
    PEP-A/2016

    "Adults (teachers) expectations of the younger (students) is the immanently biggest problem in education. Teacher's expectation followed by his/her subjective justification about his/her students are always worsen them psychologically."
    Jawaban Prof Marsigit terhadap pertanyaan "When you teach kids to ask questions, what if they ask silly ones?" sangatlah menarik. Pertanyaan yang 'silly' adalah suatu justifikasi yang subjektif orang dewasa, dalam hal ini adalah guru, terhadap pemikiran anak-anak. Perspektif orang dewasa dalam memaknai pikiran/ucapan/tindakan anak-anak yang subjektif dapat menciptakan pemikiran yang salah terhadap anak-anak/murid, yang pada akhirnya akan menganggap pikiran/ucapan/tindakan anak/murid adalah hal yang salah.

    ReplyDelete
  39. LINA
    16701261022
    PEP-A/2016

    Jika kita mau berfikir secara objektif, dengan menempatkan anak-anak sesuai dengan porsi perkembangan mereka (baik fisik maupun emosional), maka tidak ada hal yang 'silly' dari apa yang mereka pikir/ucap/lakukan. 'silly' adalah suatu perspektif orang dewasa atas anak-anak/murid. Oleh karena itu, hendaknya sebagai orang dewasa kita selalu bisa menempatkan diri kita dalam menjustifikasi anak/murid, karena anggapan yang salah selanjutnya akan menimbulkan hal yang buruk bagi anak.

    ReplyDelete

marsigitina@yahoo.com, marsigitina@gmail.com, marsigit@uny.ac.id