Nov 25, 2012

KANT'S EPISTEMOLOGICAL DUALISM




KANT'S EPISTEMOLOGICAL DUALISM
--------------------------------------------------
By Marsigit, Yogyakarta State University, Indonesia

Email: marsigitina@yahoo.com

Kazlev, A.A., 2004, maintained that the German philosopher Immaneul Kant came to the conclusion that we can never really know the thing-in-itself which he called the noumenon; all we can known is our consciousness or experience of this noumenon that is the phenomenon. Prior to Kant, as it was noted by Robinson, H., 2003, Descartes' conception of a dualism of substance came under attack from the more radical empiricists, who found it difficult to attach sense to the concept of substance at all and Locke, as a moderate empiricist, accepted that there were both material and immaterial substances; while Berkeley famously rejected material substance, because he rejected all existence outside the mind. Robinson propounded that Berkeley decided that the self was essential for an adequate understanding of the human person; although the self and its acts are not presented to consciousness as objects of awareness, we are obliquely aware of them simply by dint of being active subjects.

Robinson t H., 2003, then indicated that Hume rejected such claims and proclaimed the self to be nothing more than a concatenation of its ephemeral contents. He persisted that Hume criticized the whole conception of substance for lacking in empirical content by stating that when you search for the owner of the properties that make up a substance, you find nothing but further properties. Consequently, the mind is, Hume claimed, nothing but a bundle or heap of impressions and ideas is that of particular mental states or events, without an owner. This position has been labelled  as bundle dualism in which Humean is to explain what binds the elements in the bundle together. Poortman, J.J., 2004, designated that various kinds of dualism are distinguished based on if and how mind and matter are thought to casually interact.

Bushnell, T., 2004, contended that Kant offers a sort of dualism between things as they are in themselves and things as they appear to be.  This dualism is very different from the more familiar sort of dualism from Plato or Descartes. He specified that the key to understand Kant’s dualism is his Groundwork of the Metaphysics of Morals; unlike Plato, Kant’s noumenal world is marked off as beyond the limits of human understanding and based upon agnosticism. Kant  proposed that we call whatever is underlying a thing of experience, what contains the ground of it that is we should call this the thing in itself, means that the thing as it is independent of our experience of it. Kant  does not state or imply that the thing in itself is all that we should be concerned with. For Kant  the dualism must not be ontological, because our total ignorance of the truth of the matter concerning the noumena extends to their ontological status. We know nothing of their being, except that they are whatever underlies the things we do see and experience and understand. 

Bushnell, T., 2004, set forth that Kant saw himself firmly chained in, and proposes that no philosopher can be freed and look outside; his noumena are nothing but his name for "whatever lies behind the shadows on the wall".  Kant  does not pretend to see further outside than anyone else; Kant does not label the shadows insubstantial, unimportant, or use other pejorative terms. Bushnell suggested that we must even remain in doubt about whether the noumena exist at all, because we cannot say anything about the noumena, we cannot even say that they are; Kant believes that reason resides only in the noumena, and this seems to be a contradiction with the agnostic view about noumena that Kant truly holds. Kant  claimed that reason is therefore a different way of viewing a human brain from a recounting of its physical and biological causes. We can view the thinking brain as following laws of physics, in which case we don't see any reason per se in it.

Bushnell, T., 2004, elaborated that we can conceive of the thinking brain as following laws of reason, but we are unable to prove this, or even point to particular experiences that would substantiate it.  These two standpoints are not opposed to each other, nor are they causally related.  They are two different ways of viewing the same events, one by supposing "reason" in the brain, and another by viewing the brain as a physical process. In a similar way, will, freedom, ethical merit, and other such intentional terms are all
noumenal concepts.  For the sort of reasons that Hume gives, they are not phenomena.  And so, if they are real, they must reside in a noumenal version of the world. Does this damage the agnostic stance that is the very foundation of this dualism?  It does not, because in affirming the possibility of noumena we are not arguing positively for their existence or nature, but merely saying that if certain things are there at all, they are conceivable only by supposing they lie in things in themselves, and not in appearance--for the simple reason that we do not see them. But if they do exist, they therefore play a role in grounding phenomena.  As long as we remember the hypothetical nature of the construction we can point out the way a given hypothetical noumenal characteristic might ground others and might relate to phenomena of other things. 

Further, Bushnell, T., 2004, designated that it is finally important to note carefully that noumena are not to be understood as souls or minds.  First, human beings are not unique in having noumena.  Tables and chairs also have noumena.  Everything that we perceive, has a noumena.  The noumenon of a thing is nothing more than whatever underlies what we do see. A mind, according to Kant,  is certainly not transparent the way it is for Descartes; some of our mind is accessible to my perception and that part is phenomenal, and whatever underlies it is noumenal.  Kant  said that to boot, our body can also be considered as a noumenal thing, just as our mind can; whether the noumenal component of my mind is one with the noumenal component of my body is unknown. Bushnell said that a coherent agnosticism about Kantian noumenal properties of mind in which with this over-hasty description of our understanding of the relation between Kantian noumena and phenomena, I propose now to explore how its agnostic component functions in more detail, and how this relates to Kant's ethical foundations. Bushnell, contended that Kant takes effort to link together some properties of rational beings, by identifying various things as in some way tied to or based upon reason. He said that Kant's attempts to do so are occasionally flawed in technique, but absolutely correct in result.  Truly all these properties are so linked and the capacity to make choices is directly linked to reason. To make a decision is to have, before or after the fact, some kind of rational or rationalistic basis for the action.  To choose is to follow, imperfectly or not, honestly or not, one's reason.  To explain a choice is precisely to offer reasons for it; to refuse to offer reasons casts doubt on whether one chose at all. 

Ziniewicz, G.L., 1996 indicated that Kant saves man's moral freedom and dignity at the expense of alienating personality from empirical ego and the subject from the world as it really is; the world as it really is and the self as it really is are outside of experience. Ziniewicz, stated that if one follows Kant, what happens to the possibility of knowing things, persons, even oneself as they really are? What are some of the possible consequences of this view? He then clarified that Kant overcomes this dualism with a new dualism that is  the dualism of reality and appearance. According to Kant,  there is a difference between the way things are in themselves (reality) and the way things appear to us. Accordingly, we cannot know things as they really are in themselves (noumena); and we only know them as appearances (phenomena). According to Kant,  knowledge is not the transparent viewing of "bare facts."; the mind is not a window, through which objects pass unaltered, rather, knowledge is the making of a product. Kant claimed that the mind converts the raw material of beings as they are into the finished product of objects, or beings as they are for us in perception and knowledge; to know is to reconstruct and to interpret reality; knowledge is objective interpretation of reality, but it is not reality itself. According to Kant,  human knowledge is a process that includes both sensibility (perception) and understanding (conception).

Note:

  Bushnell, T., 2004, Kant’s Moral Philosophy, http://www.google.search
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid.
  Ibid
  Ziniewicz, G.L., 1996 Kant: How Do We Know That We Know What We Know:
http://www.fred.net/tzaka/phil.htm
  Ibid.
  Ibid.

29 comments:

  1. MUTIARA KUSUMAWATI
    16701251007
    PEP S2 B

    Dualisme epistemologi menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi ilmiah. Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin mengenai dualisme. Immanuel Kant menyatakan bahwa pengetahuan manusia tidak melebihi dari pengalaman inderawinya. Hali ini bukan berarti bahwa pengetahuan hanya dari pengalaman, namun sintesis antara aperiori dan aposteriori.

    ReplyDelete
  2. MUTIARA KUSUMAWATI
    16701251007
    PEP S2 B
    Kant mengusulkan bahwa sebenarnya ada dua dunia realitas, dunia fenomenal pengalaman sadar dan dunia nouminal realitas eksternal objektif. Meski demikian, Cartesianisme dan Kantianisme merupakan filsafat yang mencoba untuk merenovasi doktirn dualisme, namun tetap terjebak pada dualisme yang lain. Kant mengatasi dualisme dengan dualisme yang baru yang merupakan dualisme realitas dan penampilan.

    ReplyDelete
  3. Aprisal
    16709251019
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Assalamu Alaikum Wr.Wb

    Epistemologi atau teori pengetahuan berhubungan dengan hakikat ilmu pengetahuan, pengandaian-pengandaian, dasar-dasarnya serta pertanggung jawaban atas pernyataan mengenai pengetahuan yang dimiliki oleh setiap manusia yang diperoleh melalui akal dan panca indera dengan berbagai metode, diantaranya; metode induktif, metode deduktif, metode positivisme, metode kontemplatis dan metode dialektis. Kant menganggap kondisi tertentu dalam pikiran manusia ikut menentukan konsepsi. Apa yang kita lihat dianggap sebagai fenomena dalam ruang dan waktu yang disebut bentuk intuisi, mendahului setiap pengalaman. Untuk pengenalan, Kant berargumen bahwa objek mengarahkan diri ke subjek. Tidak seperti filsuf sebelumnya yang mencoba mengerti pengenalan dengan mengandaikan bahwa subjek mengarahkan diri ke objek.Menurut Kant, pengetahuan manusia adalah proses yang meliputi kepekaan (persepsi) dan pemahaman (konsepsi). Dalam sumber lain dikatakan bahwa struktur sualisme epistemologi barat sebagai sumber dan metode perolehan ilmu pengetahuan.Salah satu pembahasan yang berkaitan dengan masalah epistemologi adalah “sumber-sumber ilmu pengetahuan. Dalam epistimilogi Barat dikenal dengan enam jenis epistimologi, yaitu : 1. Rasionalisme, 2. Empirisme, 3. Kritisisme, 4. Materialisme, 5. Positivisme.

    Waalaikum salam wr.wb.

    ReplyDelete
  4. Erlinda Rahma Dewi
    16709251006
    S2 PPs Pendidikan Matematika A 2016

    Bushnell, T., 2004 , menetapkan bahwa Kant melihat dirinya dirantai dengan kuat, dan mengusulkan bahwa tidak ada filsuf dapat bebas dan melihat keluar; nomena nya hanyalah namanya untuk " apa yang ada di balik bayang-bayang di dinding ". Kant tidak berpura-pura melihat lebih jauh dibanding orang lain; Kant tidak melabeli bayangan secara tidak substansial, tidak penting, atau menggunakan istilah merendahkan lainnya. Bushnell menyarankan bahwa kita harus tetap ragu tentang apakah nomena ada, karena kita tidak bisa mengatakan apa-apa tentang nomena, kita bahkan tidak bisa mengatakan bahwa mereka ada; Kant percaya bahwa alasan hanya ada di nomena, dan ini tampaknya menjadi kontradiksi dengan pandangan agnostik tentang nomena Kant benar-benar pegang. Kant mengklaim bahwa alasan karena itu merupakan cara yang berbeda untuk melihat otak manusia dari menceritakan penyebab fisik dan biologis. Kita bisa melihat otak berpikir sebagai hukum fisika.

    ReplyDelete
  5. Andina Nurul Wahidah
    16701251019
    PEP-S2 Kelas B

    Salah satu kutipan Kant yang sangat menarik bagi saya ketika membaca terkait “dualism” seperti artikel di atas adalah “Thought without contents are empty, intuition without concepts are blind.” Seorang filsuf besar pada abad pencerahan ini menunjukkan jalan terbuka dalam membangun suatu proses subyektif dan obyektif pengetahuan agar pengetahuan tidak menjadi buta dan berat sebelah. Bagi Kant ilmu pengetahuan dalam bekerja harus memenuhi syarat obyektif maupun subyektif.

    ReplyDelete
  6. Asri Fauzi
    16709251009
    Pend. Matematika S2 Kelas A 2016
    Kazlev, A.A. 2004, menyatakan bahwa Immaneul Kant sampai pada kesimpulan bahwa kita tidak pernah bisa benar-benar tahu hal itu sendiri yang yang disebutnya noumenon itu; semua yang dapat diketahui adalah kesadaran atau pengalaman noumenon ini yaitu fenomena. Kant menganggap kondisi tertentu dalam pikiran manusia ikut menentukan konsepsi. Apa yang kita lihat dianggap sebagai fenomena dalam ruang dan waktu yang disebut bentuk intuisi, mendahului setiap pengalaman. Untuk pengenalan, Kant berargumen bahwa obyek mengarahkan diri ke subyek. Tidak seperti filsuf sebelumnya yang mencoba mengerti pengenalan dengan mengandaikan bahwa subyek mengarahkan diri ke obyek.

    ReplyDelete
  7. Dita Nur Syarafina
    NIM. 16709251003
    PPs Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Dualism oleh Kant artinya memahami tentang noumena dan fenomena. Noumena tidak dapat kita visualisasikan atau deskripsikan secara gamblang. Noumena dapat dipahami dengan kesadaran atau pengalaman di dalamnya yaitu fenomena. Oleh karena itu fenomena terletak di dalam noumena. Bushnell, T. (2004) menyatakan bahwa memahami tentang dualismnya Kant berbeda dengan dualism ala Plato dan Descartes. Kita tidak dapat memanggil atau menyebut noumena tetapi noumena disadari secara alamiah dari diri manusia melalui fenomena.

    ReplyDelete
  8. Fatya Azizah
    16709251039
    Pendidikan Matematika B PPS UNY 2016

    Kant memiliki anggapan bahwa segala ssuatu yang dapat ditangkapoleh indera amnesia adalah fenomena, sedangkan yang tidak bisa ditangkap oleh indera adalah noumena. Dngan kata lain seluruh hal di dunia yang bukan fenomena menrupakan noumena. Kedua hal tersebut dalam hidup kita akan selalu ada dan akan selalu mendampingi hidup kita, sehingga kit harus siap dan bijaksana dalam menyikapi keberadaannya.

    ReplyDelete
  9. Devi Anggriyani
    16701251023
    S2 PEP B 2016
    Berdasarkan artikel di atas, Kazlev menyatakan bahwa Kant sampai pada kesimpulan bahwa kita tidak pernah bisa benar-benar tahu hal yang disebutnya noumenon. Semua yang dapat kita ketahui adalah kesadaran atau pengalaman noumenon ini yaitu fenomena. Sebelum Kant, konsepsi Descartes dari dualisme zat diserang dari empirisis lebih radikal, yang sulit untuk melampirkan akal untuk konsep substansi sama sekali dan Locke sebagai empiris yang moderat menerima bahwa ada materi dan substansi immaterial. Sementara Berkeley terkenal menolak substansi materi karena ia menolak semua eksistensi di luar pikiran. Berkeley memutuskan bahwa penting untuk pemahaman yang memadai tentang pribadi manusia; meskipun diri dan tindakan yang tidak disampaikan kepada kesadaran sebagai objek kesadaran, kita miring menyadari mereka hanya dengan berkat menjadi subyek yang aktif.

    ReplyDelete
  10. Konstantinus Denny Pareira Meke
    NIM. 16709251020
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Dualisme epistemologi mencoba untuk menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi saitifik Barat modern tentang memahami dunia yang dibatasi pada dunia indera dan pengalaman indera. Disamping itu juga, dualisme epistemologi Barat modern berangkat dari praduga atau prasangka serta dilatarbelakangi oleh usaha-usaha skeptis tanpa didasarkan wahyu. dualisme epistemologi Barat modern dalam hal ini alam semesta (Natural Science) yang hanya membatasi dirinya pada sesuatu yang bersifat rasional dan dapat di cerna melalui indera empiris semata. Sementara itu, dualisme pada umumnya berbeda dengan monisme, yakni mempertahankan perbedaan-perbedaan mendasar yang ada dalam realitas antara eksistensi yang kontingen dan eksistensi yang absolut (dunia dan Allah), antara yang mengetahui dan yang ada dalam kemungkinan, antara materi dan roh, antara substansi dan aksiden, dan sebagainya.

    ReplyDelete
  11. MARTIN/RWANDA
    PPS2016PEP B

    As Kant commented prejoratively about Berkeley in his Prolegomena because of his ontologic idealism and Hegel attacked Kant for his epistemological dualism, I'd say that most people do not take these positions as serious as they should.

    ReplyDelete
  12. MARTIN/RWANDA
    PPS2016PEP B

    As Kant commented prejoratively about Berkeley in his Prolegomena because of his ontologic idealism and Hegel attacked Kant for his epistemological dualism, I'd say that most people do not take these positions as serious as they should.

    ReplyDelete
  13. Achmad Rasyidinnur
    16701251032
    PEP S2 B

    Dualisme kant seperti menawarkan sebuah pemikiran yang berbeda dari masing masing pemikiran yang memiliki orientasi sendiri. setiap pemikiran secara independen mewakili keadaannya. Tidak mewakili batasan dari batasan yang lain.

    ReplyDelete
  14. Achmad Rasyidinnur
    16701251032
    PEP S2 B

    Mengingat kembali bahwa kant sebagai filsuf yang mengetengahi bahwa suatu ilmu pengetahuan berdasarkan sejarah terbentuknya terdiri dari keadaan maupun cara pandang tidak sama. Pemikiran tidak sama itu adalah empirik dan rasional, sebagai perbedaan dualisme.

    ReplyDelete
  15. Wadiyono
    16701251021
    Penelitian dan Evaluasi Pendidikan S2 2016

    Dari artikel diatas dapat diambil beberapa bagian penting tentang telaah yang dilakukan oleh Kant. Telaah atas pemikiran Kant merupakan kajian yang cukup rumit, sedikitnya karena dua alasan. Pertama, Kant membongkar seluruh filsafat sebelumnya dan membangunnya secara baru sama sekali. Filsafatnya itu oleh Kant sendiri disebut Kritisisme untuk melawankannya dengan Dogmatisme. Dalam karyanya berjudul Kritik der reinen Vernunft (Kritik Akal Budi Murni, 1781/1787) Kant menanggapi, mengatasi, dan membuat sintesa antara dua arus besar pemikiran modern, yakni Empirisme dan Rasionalisme. Revolusi filsafat Kant ini seringkali diperbandingkan dengan revolusi pandangan dunia Copernicus, yang mematahkan pandangan bahwa bumi adalah datar.....

    ReplyDelete
  16. Wadiyono
    16701251021
    Penelitian dan Evaluasi Pendidikan S2 2016
    Uraian singkat epistemologi dari filasafat Immanuel Kant menurut artikel diatas bisa disimpulkan bahwa Kant ialah pencetus filsafat kritisisme yang ia tuangkan dalam ketiga karya kritiknya, yakni Critique of pure reason, Critique of Practical Reason, dan Critique of Jugdment.
    Kritisisme kant dicirikan sebagai berikut :
    1. Menganggap bahwa objek pengenalan itu berpusat pada subjek dan bukan objek
    2. menegaskan kemampuan rsio manusia dalam mengetahui hakikat sesuatu
    3. menjelaskan bahwa pemahaman kita akan realitas merupakan hasil dari proses sintesis dari unsure apriori dan apesteriori.

    ReplyDelete
  17. Rhomiy Handican
    16709251031
    PPs Pendidikan Matematika B 2016

    Dualisme epistemologi mencoba untuk menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi saitifik Barat modern tentang memahami dunia yang dibatasi pada dunia indera dan pengalaman indera. Disamping itu juga, dualisme epistemologi Barat modern berangkat dari praduga atau prasangka serta dilatarbelakangi oleh usaha-usaha skeptis tanpa didasarkan wahyu. Kant dalam The critique of pure reason mengkritik Descartes, ia membuat sendiri revolusi filsafatnya yang disebut sebagai oposisi pikiran dan materi kemudian dia keluarkan dari metafisika serta dimasukkan kedalam epistemologi. Yaitu membedakan oposisi atau dualisme antara unsur formal dan material, transendental dan empiris, analitik dan sintetik dalam pengalaman. Kemudian Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic. Walaupun demikian, Cartesianisme dan Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin dualisme. Akan tetapi tetap terjebak pada dualisme yang lain.

    ReplyDelete
  18. Siska Nur Rahmawati
    16701251028
    PEP-B 2016



    Dualisme epistemologi membelajari tentang fenomena dan neumena. Fenomena adalah suatu peristiwa yang dapat diterima oleh akal kita. Sedangkan neumena adalah sesuatu yang terjadi dan tidak bisa diterima oleh akal kita. Seperti halnya filsafat yang mempelajari tentang yang ada dan yang mungkin ada berdasarkan ruang dan waktu. Manusia mengalami dualisme epistemologi untuk mempelajari fenomena dan neumena.

    ReplyDelete
  19. Rospala Hanisah Yukti Sari
    16790251016
    S2 Pendidikan Matematika Kelas A Tahun 2016

    Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    Bushnell, T., 2004 merancang bahwa hal itu secara final penting untuk mencatat dengan hati-hati bahwa noumena bukan menjadi sebuah pemahaman sebagai jiwa dan pikiran. Manusia makhluk yang tidak dalam memiliki noumena. Meja dan kursi juga memiliki noumena. Segala hal yang kita terima, memiliki sebuah noumena. Noumena-noumena dari sesuatu adalah tidak lebih dari apapun yang mendasari apa yang kami lihat. Sebuah pikiran, berdasarkan Kant, secara pasti tidak dengan langkah-langkah transparan untuk Descartes; beberapa dari pikiran kita merupakan hal yang bisa diakses kepada persepsi kita dan bahwa bagian itu merupakan fenomena, dan apapun yang mendasari noumenal.

    Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    ReplyDelete
  20. Immanuel Kant adalah seorang penyeimbang antara empirisme dan rasionalisme. Bagaimanapun bagusnya teori akan lebih bagus lagi apabila diterapkan dan bermanfaat bagi masyarakat. Sehingga pengalaman dan intuisi tidak dikesampingkan, memiliki kedudukan yang sama dengan logika pikir.

    Nur Tjahjono Suharto
    PEP S3 (A)
    16701261007

    ReplyDelete
  21. Nanang Ade Putra Yaman
    16709251025
    PPs PM B 2016

    Assalamualaikum

    Dualisme epistemologi mencoba untuk menjelaskan sifat dan ruang lingkup pengetahuan dan keyakinan rasional yang dipengaruhi oleh konsepsi saintifik Barat modern tentang memahami dunia yang dibatasi pada dunia indera dan pengalaman indera. Dualism Descartes atau Cartesian dualism, ingin mengungkapkan bahwa fakta-fakta didunia materi (fisika) dapat dijelaskan secara matematis geometris dan mekanis. Dualisme Cartesian dikemudian hari menimbulkan problem yang mendasar, dengan cogito dia mengandaikan bahwa pikiran atau kesadaran itu melukiskan kenyataan diluar kesadaran dan dengan cara menyadari kesadaran kita (refleksi diri). Masalah yang timbul bahwa lukisan belum tentu menampilkan kenyataannya karena jurang pemisahan antara jiwa dan tubuh. Sehingga Kant dalam The critique of pure reason mengkritik Descartes, ia membuat sendiri revolusi filsafatnya yang disebut sebagai oposisi pikiran dan materi kemudian dia keluarkan dari metafisika serta dimasukkan kedalam epistemologi. Yaitu membedakan oposisi atau dualisme antara unsur formal dan material, transendental dan empiris, analitik dan sintetik dalam pengalaman. Kemudian Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic.

    ReplyDelete
  22. Fevi Rahmawati Suwanto
    16709251005
    PMat A / S2

    Immaneul Kant sampai pada tahap kesimpulannya tidak pernah bisa benar-benar tahu dengan apa yang disebutnya noumenon karena seperti yang diketahui bahwa kesadaran atau pengalaman noumenon merupakan fenomena. Sebelum Kant ada konsepsi Descartes, dualisme dari empirisis lebih radikal yang sulit untuk melampirkan akal untuk konsep substansi; Locke, sebagai empiris yang moderat, menerima bahwa ada materi dan substansi immaterial; sementara Berkeley terkenal menolak substansi materi, karena ia menolak semua eksistensi di luar pikiran; Robinson mengemukakan bahwa Berkeley memutuskan bahwa penting untuk pemahaman tentang pribadi manusia sebagai subyek yang aktif. Kant mendasarkan dualisme epistemologinya dengan putusan-putusan a priori synthetic. Kantianisme adalah filsafat yang mencoba merenovasi doktrin dualisme tetapi tetap terjebak pada dualisme yang lain.

    ReplyDelete
  23. 16701251016
    PEP B S2

    Konsepsi ilmiah dapat menjelaskan yang sebenarnya bahwa sesuatu yang bersifat realis mempunya 2 konsep, atau dualistik. Keselarasan akan dunia digambarkan dalam konteks dualistik, perbedaan pendapan yang dapat di analogikan dengan logis dan sintetis pemikiran yaitu tesis maupun antitesisnya

    ReplyDelete
  24. Azwar Anwar
    16709251038
    Pendidikan Matematika S2 Kelas B 2016

    Menurut Kant, pengetahuan manusia adalah proses yang meliputi kepekaan (persepsi) dan pemahaman (konsepsi). Kant menganggap kondisi tertentu dalam pikiran manusia ikut menentukan konsepsi. Apa yang kita lihat dianggap sebagai fenomena dalam ruang dan waktu yang disebut bentuk intuisi, mendahului setiap pengalaman. Untuk pengenalan, Kant berargumen bahwa obyek mengarahkan diri ke subyek. Tidak seperti filsuf sebelumnya yang mencoba mengerti pengenalan dengan mengandaikan bahwa subyek mengarahkan diri ke obyek.

    ReplyDelete
  25. Nira Arsoetar
    16709251018
    PPS UNY Pendidikan Matematika
    Kelas A

    Ziniewicz, G. L menjelaskan bahwa Kant mengatasi dualisme epistemolgi dengan dualisme baru yaitu dualisme realitas dan dualisme penampilan. Menurut Kant, ada perbedaan cara antara hal-hal dalam diri mereka sendiri (realitas) dan cara hal-hal muncul untuk kita. Dengan demikian, kita tidak bisa mengetahui hal-hal sebagaimana dalam diri mereka sendiri (nomena); dan kita hanya tahu mereka sebagai penampilan (fenomena).

    ReplyDelete
  26. Fitri Ayu Ningtiyas
    16709251037
    S2 P.Mat B UNY 2016
    Filsafat Kant bertujuan untuk menunjukkan, bahwa manusia bisa memahami realitas alam (natural) dan moral dengan menggunakan akal budinya. Pengetahuan tentang alam dan moralitas itu berpijak pada hukum-hukum yang bersifat apriori (sudah ada sebelum pengalaman). Pengetahuan teoritis tentang alam berasal dari hukum-hukum apriori yang digabungkan dengan hukum-hukum alam obyektif. Sementara pengetahuan moral diperoleh dari hukum moral yang sudah tertanam di dalam hati nurani manusia.

    ReplyDelete
  27. ULFA LU'LUILMAKNUN
    16709251022
    S2 Pendidikan Matematika 2016 Kelas B

    Assalamualaikum Wr.Wb.

    Critique of Pure Reason dan Critique of Practical Reason oleh Kant sama-sama membentuk dualisme fenomena dan noumenon, yakni yang dapat diinderai dan melampaui pengindraan, yang terkondisikan dan tak-terkondisikan, keniscayaan mekanis dan kebebasan. Kant mempertahankan pandangan bahwa sintesis semacam itu adalah mungkin melalui putusan atas perasaan (judgement of sentiment), yakni studi yang mengenainya disajikan Kant dalam Kritik atas Putusan (Critique of Judgment). Putusan atas perasaan janganlah dicampur aduk dengan putusan sintetis a priori yang sudah didiskusikan dalam Critique of Pure Reason. Menurut Kant, pengetahuan bukanlah melihat transparan "bare facts", pikiran bukanlah jendela di mana objek tidak berubah. Lebih tepatnya, pengetahuan adalah pembuatan produk.

    Wassalamualaikum Wr.Wb.

    ReplyDelete
  28. Ide tentang dualisme ala cartesian ini dinilai merendahkan ilmu agama dan benar-benar asing dalam tradisi intelektual Islam. Islam tidak sepakat dengan proses penalaran untuk memisahkan antara ilmu agama dan ilmu umum atau antara dunia dan akhirat. Sebaliknya, Islam menganggap antara dunia dan akhirat sebagai satu entitas, karena addunya mazra’atil akhirah, pemisahan diantara keduanya tidak dapat dibenarkan karena bertentangan dengan prinsip tauhid. Begitupun juga, Islam memandang illmu sebagai kesatuan tunggal sebab semua ilmu pada dasarnya bersumber dari yang satu.

    M. Saufi Rahman
    PEP KElas A
    16701261024

    ReplyDelete
  29. Mengingat bahwa noumena itu adalah sebuah paham yang memandang sesuatu yang tidak dapat diungkapkan dan dideskripsikan, hanya saja tidak bisa dijelasakan oleh panca indera bentuk atau wujudnya, seperti rasanya bagaimana, yang jelas tidak bisa dilihat, dirasa, dicium, atau dibicarakan, walaupun terkadang ada sebagian orang yang mendeskripsikannya, tapi tak seorang pun yang mendeskripsikannya dengan benar. Karena hal tersebut diluar kemampuan kita. Bahkan untuk membayangkannya sekalipun kita tidak bisa. Kita sebagai seorang muslim hanya wajib meyakini keberadaanya. Misalnya saja surga, kita hanya harus yakin bahwa surga dan neraka itu ada, tapi kita sendiri juga belum tahu bagaimana surga dan neraka itu.

    M. Saufi Rahman
    PEP KElas A
    16701261024

    ReplyDelete

marsigitina@yahoo.com, marsigitina@gmail.com, marsigit@uny.ac.id