Oct 13, 2012

Koetsier’s Quasi-empiricism of Mathematics




By Marsigit
Yogyakarta State University

It was elaborated 1 that Quasi-empiricism in mathematics is the movement in the philosophy of mathematics to reject the foundations problem in mathematics, and re-focus philosophers on mathematical practice itself, in particular relations with physics and social sciences; a key argument is that mathematics and physics as perceived by humans have grown together, may simply reflect human cognitive bias, and that the rigorous application of empirical methods or mathematical practice in either field is insufficient to disprove credible alternate approaches.


Hilary Putnam 2 argued convincingly in 1975 that real mathematics had accepted informal proofs and proof by authority, and made and corrected errors all through its history, and that Euclid's system of proving theorems about geometry was peculiar to the classical Greeks and did not evolve in other mathematical cultures in China, India, and Arabia. Further, it was indicated that this and other evidence led many mathematicians to reject the label of Platonists, along with Plato's ontology and the methods and epistemology of Aristotle, had served as a foundation ontology for the Western world since its beginnings. On the other hand, Putnam and others 3 argued that it necessarily be at least 'quasi'-empirical that is embracing 'the scientific method' for consensus if not experiment.

However, Koetsier, T., 1991, indicated that Mac Lane encouraged philosophers to renew the study of the philosophy of mathematics, a subject which he described as being "dormant since about 1931"; while Putnam concluded that none of the existing views on the nature of mathematics were valid and Goodman argued that the four major views in the philosophy of mathematics that are formalism, intuitionism, logicism and platonism, arise from an oversimplification of what happens when we do mathematics. Koetsier 4 noted that from Goodman's point of view a more adequate philosophy of mathematics had yet to be formulated; on the other hand, Tymoczko stated that previous anthology delineates quasi-empiricism as a coherent and increasingly popular approach to the philosophy of mathematics. For Tymoczko 5, quasi-empiricism is a philosophical position, or rather a set of related philosophical positions, that attempts to re-characterize the mathematical experience by taking the actual practice of mathematics seriously; he claimed that if we look at mathematics without prejudice, many features will stand out as relevant that were ignored by the foundationalists i.e. informal proofs, historical development, the possibility of mathematical error, mathematical explanations, communication among mathematicians, the use of computers in modern mathematics, and many more.

Further, Koetsier, T., 1991, indicated that Lakatos distinguished two different kinds of theories i.e. quasi-empirical theories and Euclidean theories; Lakatos defined Euclidean theories as theories in which the characteristic truth flow inundating the whole system goes from the top, the axioms, down to the bottom; and defined quasi-empirical theories as theories in which the crucial truth flow is the upward transmission of falsity from the basic statements to the axioms. Koetsier 6 noted that, attacking the foundationalist illusion that there exists a means of finding a foundation for mathematics which will be satisfactory once and for all, Lakatos argued that mathematics is not Euclidean, but instead quasi-empirical; carried away by his own reasoning and wishing to show the fallibility of mathematics in the sense of Popper's falsificationism, Lakatos exaggerated that there is an upward transmission of falsity in mathematics, but it is not the crucial truth flow. Koetsier 7 found that Putnam defending the point of view that mathematics is quasi-empirical; Putnam argued that mathematical knowledge resembles empirical knowledge in which the criterion of truth in mathematics just as much as in physics is success of our ideas in practice, and that mathematical knowledge is corrigible and not absolute.

Next, Koetsier, T., 1991, found that Putnam presented his quasi-empirical realism as a modification of Quine's holism in which it consists of the view that science as a whole is one comprehensive explanatory theory, justified by its ability to explain sensations; according to Quine, mathematics and logic are part of this theory, differing from natural science in the sense that they assume a very central position. Kotsier 8 insisted that since giving up logical or mathematical truths causes great upheaval in the network of our knowledge, they are not given up; according to him, mathematics and logic are no different from natural science. Koetsier 9 insisted that Putnam's quasi-empirical realism consisted of Quine's view, but with two modifications; first, Putnam added combinatorial facts e.g. the fact that a finite collection always receives the same count no matter in what order it is counted, to sensations as elements that mathematical theorems must explain.; secondly, Putnam required that there be agreement between mathematical theory and mathematical intuitions whatever their source e.g. the self-evidence of the Comprehension Axioms in set theory. Koetsier 10 notified that both Lakatos and Putnam considered mathematical theories to be interrelated sets of statements that are considered to be true. Koetsier 11 concluded that the quasi-empirical element in their positions is the fact that they reject the view that, in principle, mathematics could be described in a Euclidean way in Lakatos's sense of the term.

Further, Koetsier, T., 1991, maintained that both Lakatos and Putnam argue that, to a certain extent, mathematical theories always possess a hypothetical status; in that respect mathematical knowledge resembles empirical knowledge. According to Koetsier 12, Lakatos's position can be summarized in the form of two theses i.e. Lakatos’s fallibility thesis and Lakatos’s rationality thesis. Koetsier 13 described that in the Lakatos's fallibility thesis, fallibility is an essential characteristic of mathematical knowledge and most philosophies of mathematics are infallibilist; infallibilists argue that, although in practice mathematicians make mistakes, mathematical knowledge is essentially infallible. In fact Lakatos's quasi-empiricism consists in the fallibility thesis; although their subject matter is different, mathematical theories and empirical theories have in common the fact that they are fallible. In Lakatos's rationality thesis, as it is characterized as fallible, the development of mathematical research is not completely arbitrary, but possesses its own rationality. Koetsier 14 insisted that fallible mathematical knowledge is replaced by other fallible knowledge in accordance with certain norms of rationality; most of Lakatos's work with respect to mathematics concentrates on the rationality thesis; a rational reconstruction is a reconstruction that is explicitly based on a particular methodology.

References:
1 -----, 2003, Quasi-empiricism in mathematics, Wikipedia, GNU Free Documentation License.
2Ibid.
3 Ibid.
4 Koetsier, T., 1991, Lakatos' Philosophy of Mathematics, A Historical Approach, http://www.xiti.com/xiti.asp?s78410
5Ibid.
6Ibid.
7Ibid.
8Ibid.
9Ibid.
10Ibid.
11Ibid.
12Ibid.
13Ibid.
14Ibid.

23 comments:

  1. ROFI AMIYANI
    S2 P.MAT A 2016
    16709251004

    Koetsier mengidentifikasi bahwa teori Lakatos dibedakan dua macam teori yaitu teori kuasi-empiris dan teori Euclid. Lakatos mendefinisikan teori Euclidean sebagai teori-teori di mana aliran kebenaran karakteristik membanjiri seluruh sistem di dalamnya, dan Lakatos juga mendefinisikan bahwa teori kuasi-empiris sebagai teori-teori di mana aliran kebenaran dimana transmisi ke atas kepalsuan dari laporan dasar aksioma. Koetsier mencatat bahwa, menyerang ilusi fondasionalis dapat menghasilkan alat untuk menemukan landasan untuk matematika yang akan memuaskan untuk semua. Lakatos berpendapat bahwa matematika non-Euclidean, tetapi sebaliknya kuasi-empiris; terbawa oleh penalaran sendiri dan ingin menunjukkan kekeliruan matematika dalam arti falsificationism Popper. Lakatos menyatakan bahwa ada transmisi kepalsuan dalam matematika, tetapi hal itu belum dapat dibenarkan.

    ReplyDelete
  2. Rhomiy Handican
    16709251031
    PPs Pendidikan Matematika B 2016

    Dalam elegi ini, manceritakan matematika dalam sudut pandang empirisme. Menurut Further, Koetsier, Tteori matematika selalu memiliki status hipotetis , dalam hal ini pengetahuan matematika menyerupai pengetahuan empiris. Empirisme adalah suatu doktrin filsafat yang menekankan peranan pengalaman dalam memperoleh pengetahuan dan mengecilkan peranan akal. Istilah empirisme di ambil dari bahasa Yunani empeiria yang berarti coba-coba atau pengalaman. Sebagai suatu doktrin empirisme adalah lawan dari rasionalisme. Empirisme berpendapat bahwa pengetahuan tentang kebenaran yang sempurna tidak diperoleh melalui akal, melainkan di peroleh atau bersumber dari panca indera manusia, yaitu mata, lidah, telinga, kulit dan hidung. Dengan kata lain, kebenaran adalah sesuatu yang sesuai dengan pengalaman manusia.

    ReplyDelete
  3. Erlinda Rahma Dewi
    16709251006
    S2 PPs Pendidikan Matematika A 2016

    Quasi-empirisme adalah filsafat matematika yang dikembangkan oleh Imre Lakatos (1967, 1978). Pandangannya bahwa matematika adalah apa yang para ahli matematika lakukan dan sudah dilakukan, dengan segala ketidaksempurnaan yang melekat dalam setiap aktivitas atau ciptaan manusia. Quasi-empiricism mewakili suatu 'arah baru’ di dalam filsafat matematika's (tymoczko, 1986), oleh karena keunggulan yang cocok pada praktek matematika. Para pendukung dari pandangan ini termasuk Davis (1972), Hallet (1979), Hersh (1979), Tymoczko (1979) dan sedikitnya pada sebagian, Putnam (1975). Suatu sket pendahuluan dari pandangan penganut aliran Quasi-empirisme dari matematika adalah sebagai berikut.Para ahli matematika bersifat bisa berbuat keliru, termasuk konsep-konsep dan bukti-bukti, tidak pernah dapat dianggap akhir atau sempurna, tetapi mungkin memerlukan negosiasi ulang ketika standar-standar keras berubah, atau sebagai tantangan-tantangan baru atau makna yang baru muncul. Sebagai suatu aktivitas manusia, matematika tidak bisa dianggap terisolasi dari sejarah dan aplikasi-aplikasinya di dalam ilmu pengetahuan dan di tempat lain. Quasi-empiricism mewakili 'suatu kebangkitan kembali dari empirisme di dalam filsafat yang terbaru dari matematika’ (Lakatos, 1967)

    ReplyDelete
  4. Achmad Rasyidinnur
    16701251032
    PEP S2 B

    Quasi-empirisme dalam matematika adalah perubahan yang terdapat dalam filsafat matematika untuk menolak masalah dasar matematika. Pemikiran tentangnya fokus pada objek atau praktek matematika itu sendiri. Dalam hubungan khususnya dengan fisika dan ilmu-ilmu sosial, bahwa matematika dan fisika seperti manusia, tumbuh dan berkembang, yang membedakannya adalah kognitifnya. Penerapan metode empiris matematika tidak cukup untuk membuktikan pendekatan alternatif yang kredibel. Maka diperlukan analitik yang fokus terhadap objeknya.

    ReplyDelete
  5. Achmad Rasyidinnur
    16701251032
    PEP S2 B

    Matematika empirik dapat dikatakan sebagai matematika yang berada diluar subjeknya yang berarti tidak jauh darinya. Namun ada padanya. Matematika berkembang dengan analitiknya secara konsisten. Bahkan tidak memerlukan pengaruh apapun. Karena berdiri sendiri dengan objek ilmunya. Jika matematika empirik, pengetahuannya berada pada keadaan sintesis apriori. Dipengaruhi oleh dua buah objek yang berbeda namun bersamaan.

    ReplyDelete
  6. Aprisal
    16709251019
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Assalamu Alaikum Wr.Wb

    Quasi-empiricism mewakili 'suatu kebangkitan kembali dari empirisme di dalam filsafat yang terbaru dari matematika. Quasi emperisme dikenali dari lima hal yang salah satu nya adalah teori penciptaan pengetahuan dimasukkan. Pada bagian ini dijelaskan bahwa Pusat perhatian filsafat matematika adalah logika dari penemuan matematika, atau heuristik. Ini mendasari 'dialektis otonomi matematika (Lakatos, 1976, halaman 146). mekanisme untuk asal-usul dari pengetahuan matematika. Di dalam proses produksi para ahli matematika yang individual (biasanya suatu susunan definisi-definisi, dugaan-dugaan dan bukti-bukti informal) diarahkan ke kritik, dan merumuskan kembali sebagai jawaban atas kritik, dalam satu siklus cara dialektika yang berulang. Proses ini, mengikuti logika otonominya sendiri, adalah kebutuhan untuk materi yang baru (definisi-definisi, dalil-dalil, mengoreksi) untuk disatukan ke dalam tubuh dari pengetahuan matematikayang diterima.

    Waalaikum salam wr.wb

    ReplyDelete
  7. Syahrial
    16701251015
    S2 PEP kelas B 2016
    berdasarkan elegi diatas maka saya mengambil pandangan seperti apa yang dikatakan oleh Tymoczko, beliau menyatakan bahwa antologi sebelumnya melukiskan kuasi-empirisme sebagai pendekatan yang koheren dan semakin populer dengan filosofi matematika.kuasi-empirisisme adalah posisi filosofis, atau lebih tepatnya seperangkat posisi filosofis terkait, yang mencoba untuk kembali ciri pengalaman matematika dengan mengambil praktek sebenarnya matematika serius; ia mengklaim bahwa jika kita melihat matematika tanpa prasangka, banyak fitur akan menonjol sebagai relevan yang diabaikan oleh foundationalists yaitu bukti resmi, perkembangan sejarah, kemungkinan kesalahan matematika, penjelasan matematis, komunikasi di antara ahli matematika, penggunaan komputer di modern yang matematika, dan banyak lagi.

    ReplyDelete
  8. Syahrial
    16701251015
    S2 PEP kelas B 2016
    berdasarkan ulasan di atas maka ada beberapa pendapat yang berbeda diantaraya lakatos dan putnam. Lakatos membedakan dua macam teori yaitu teori kuasi-empiris (teori di mana aliran kebenaran penting adalah transmisi ke atas kepalsuan dari laporan dasar aksioma), dan teori-teori Euclid (teori di mana aliran kebenaran karakteristik menggenangi seluruh sistem berjalan dari atas, aksioma, turun ke bawah). sedangkan Putnam membela sudut pandang bahwa matematika adalah kuasi-empiris; Putnam berpendapat bahwa pengetahuan matematika menyerupai pengetahuan empiris di mana kriteria kebenaran dalam matematika seperti halnya dalam fisika adalah keberhasilan ide-ide kami dalam praktek, dan bahwa pengetahuan matematika adalah yg dpt diperbaiki dan tidak mutlak.

    ReplyDelete
  9. MUTIARA KUSUMAWATI
    16701251007
    PEP S2 B

    Empirisme, berpendirian bahwa semua pengetahuan diperoleh lewat indra. Indra memperoleh kesan-kesan dari alam nyata, untuk kemudian kesan-kesan tersebut berkumpul dalam diri manusia, sehingga menjadi pengalaman.
    Untuk memahami inti filsafat empirisme perlu memahami dulu dua ciri pokok empirisme yaitu mengenai makna dan tiori tentang pengetahuan.
    1. Filsafat empirisme tentang teori makna, teori makna dan empirisme selalu harus dipahami lewat penafsiran pengalaman. Oleh karena itu, bagi orang empiris jiwa dapat dipahami sebagai gelombang pengalaman kesadaran, materi sebagai pola jumlah yang dapat di indra dan dihubungkan kualitas sebagai urutan pristiwa yang sama.
    2. Filsafat emperisme tentang teori pengetahuan, menurut orang rasionalis ada beberapa kebenaran umum seperti setiap kejadian tentu mempunyai sebab, dasar-dasar matematika, dan beberapa prinsip dasar etika, dan kebenaran-kebenaran itu benar dengan sendirinya.

    ReplyDelete
  10. Siska Nur Rahmawati
    16701251028
    PEP-B 2016



    Kuasi-empirisme dalam matematika adalah gerakan dalam filsafat matematika untuk menolak masalah dasar dalam matematika, dan filsuf fokus pada praktek matematika itu sendiri yang berkaitan dengan ilmu-ilmu sosial lain. Matematika menuntut pemikiran yang empiris untuk memperoleh manfaat dan dapat kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  11. Dita Nur Syarafina
    NIM. 16709251003
    PPs Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Tymoczko menyatakan bahwa kuasi-empirisisme adalah posisi filosofis, atau lebih tepatnya seperangkat posisi filosofis terkait, yang mencoba untuk kembali pada ciri pengalaman matematika dengan mengambil praktek sebenarnya dalam matematika; ia mengklaim bahwa jika kita melihat matematika tanpa prasangka, banyak fitur akan menonjol sebagai relevan yang diabaikan oleh foundationalists (para pembangun) yaitu bukti resmi, perkembangan sejarah, kemungkinan kesalahan matematika, penjelasan matematis, komunikasi di antara ahli matematika, penggunaan komputer di modern yang matematika, dan banyak lagi.

    ReplyDelete
  12. MARTIN/RWANDA
    PPS2016PEP B
    Basing on what i have red, Quasi-empiricism in mathematics is the attempt in the philosophy of mathematics to direct philosophers' attention to mathematical practice, in particular, relations with physics, social sciences, and computational mathematics, rather than solely to issues in the foundations of mathematics. Of concern to this discussion are several topics: the relationship of empiricism (See Maddy) with mathematics, issues related to realism, the importance of culture, necessity of application, etc.

    ReplyDelete
  13. Muh. Faathir Husain M.
    16701251030
    PPs PEP B 2016

    Lakatos dengan empirisme semunya terhadap matematika berpandangan bahwa pengetahuan kekeliruan matematika digantikan oleh pengetahuan keliru lain sesuai dengan norma-norma tertentu rasionalitas; sebagian besar pekerjaan Lakatos sehubungan dengan matematika berkonsentrasi pada tesis rasionalitas; rekonstruksi rasional adalah rekonstruksi yang secara eksplisit didasarkan pada metodologi tertentu.

    ReplyDelete
  14. 16701251016
    PEP B S2

    Empiris yang sesungguhnya bukan memeandang bahwa peranan akal dikerdilkan. Pembuktian yang nerupakan pengalaman adalah melalui proses pemikiran, sehingga jika rasionalis adalah dengan perumusan hipotesis maka kebenaran empiris adalah pembuktian dari perumusahn hipotesis ditolak atau diterimakah dari struktur berfikir dalam memandang obyek

    ReplyDelete
  15. Asri Fauzi
    16709251009
    Pend. Matematika S2 Kelas A 2016
    Koetsier menunjukkan bahwa Lakatos membedakan 2 macam teori yaitu teori quasi empiris dan teori Euclid. Pada teori Euclid aliran kebenaran karakteritik menggenangi seluruh sistem yang berjalan dari atas, aksioma turun ke bawah. Sedangkan teori kuasi empiris dimana aliran kebenaran yang penting adalah tansmisi ke atas kepalsuan dari laporan dasar aksioma. Kemudian Koetsier mencatat bahwa, ilusi fondasionalis bahwa ada alat untuk menemukan landasan untuk matematika yang akan memuaskan sekali dan untuk semua, Lakatos berpendapat bahwa matematika tidak Euclidean, tetapi quasi-empiris; terbawa oleh penalaran sendiri dan ingin menunjukkan kekeliruan matematika.

    ReplyDelete
  16. Rospala Hanisah Yukti Sari
    16790251016
    S2 Pendidikan Matematika Kelas A Tahun 2016

    Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    Menurut Koetsier, dalamkonsep matematika masih terkandung hipotesis. Hipotesis muncul dari sudut pandang empiris. Dimana empiris sendiri merupakan sebuah pengalaman. pengalaman ini perlu ditelisik kebenarannya. Sehingga, dari pengalaman ini harapannya dapat dikonfirmasi berdasarkan logika dan bukti-bukti matematis. Lawan dari empiris sendiri adalah rasionlisme. Dari pengetahuan yang berasal dari rasionalisme, maka pengetahuan dibangun berdasarkan penalaran dan logika. Menurut saya, rasionalis dan empiris dapat dikoneksikan hingga menjadi sebuah pengetahuan yang akurat. Karena dari pengalaman seseoreang, kemudian dibuktikan secara logika.

    Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh.

    ReplyDelete
  17. Taofan Ali Achmadi
    16701251001
    PPs PEP B 2016

    Koeitser mempertahankan penytaan dari kedua pemikiran Lakatos dan Putnam yang berpendapat bahwa, sampai batas tertentu, teori matematika selalu memiliki status hipotetis; dalam hal pengetahuan matematika menyerupai pengetahuan empiris. Menurut Koetsier posisi Lakatos dapat diringkas dalam bentuk dua tesis yakini tesis falibilitas Lakatos dan tesis rasionalitas Lakatos

    ReplyDelete
  18. Niswah Qurrota A'yuni
    NIM. 16709251023
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas B 2016

    Assalamu'alaikum Wr.Wb.,

    Lakatos mendefinisikan teori kuasi-empiris sebagai teori-teori di mana aliran kebenaran krusial mengalir adalah transmisi ke atas kepalsuan dari laporan dasar ke aksioma. Sedangkan Putnam menyajikan realisme kuasi-empiris sebagai modifikasi dari holisme Quine yang terdiri dari pandangan bahwa ilmu pengetahuan secara keseluruhan adalah salah satu teori penjelasan komprehensif, dibenarkan oleh kemampuannya untuk menjelaskan sensasi. Koetsier menyimpulkan bahwa elemen kuasi-empiris dalam posisi mereka adalah kenyataan bahwa mereka menolak pandangan bahwa, pada prinsipnya, matematika bisa digambarkan dengan cara Euclidean dalam pemaknaan istilah Lakatos.

    Wassalamu'alaikum Wr.Wb.

    ReplyDelete
  19. ULFA LU'LUILMAKNUN
    16709251022
    S2 Pendidikan Matematika 2016 Kelas B

    Assalamualaikum Wr.Wb.

    Quasi-empirisme adalah filsafat matematika yang dikembangkan oleh Imre Lakatos, pandangannya bahwa matematika adalah apa yang para ahli matematika lakukan dan sudah dilakukan, dengan segala ketidaksempurnaan yang melekat dalam setiap aktivitas atau ciptaan manusia. Koetsier, T., 1991, menunjukkan bahwa Lakatos membedakan dua macam teori yaitu teori quasi-empirisme dan teori-teori Euclid. Teori Euclidean sebagai teori di mana aliran kebenaran karakteristik menggenangi seluruh sistem aksioma berjalan dari atas ke bawah. Teori quasi-empirisme sebagai teori di mana aliran kebenaran penting dengan mengirim kesalahan dari pernyataan dasar ke aksioma.

    Wassalamualaikum Wr.Wb.

    ReplyDelete
  20. Azwar Anwar
    16709251038
    Pendidikan Matematika S2 Kelas B 2016

    Di dalam Quasi-empirisme mencari-cari suatu dasar untuk kepastian yang absolut di dalam matematika ditolak, dan matematika pengetahuan diakui bersifat dapat berbuat keliru yang dapat dibenarkan, dan tanpa dasar yang tertentu. Quasi Empiris menawarkan penjelasan parsial dari sifat dasar pengetahuan matematika, dan asal usul pertimbangannya. Dalam hal ini Lakatos ini menawarkan penjelasan lebih luas dibanding matematika filsafat yang lain kita anggap jauh melampaui mereka di dalam ruang lingkupnya.

    ReplyDelete
  21. Konstantinus Denny Pareira Meke
    NIM. 16709251020
    PPs S2 Pendidikan Matematika Kelas A 2016

    Quasi-empirisme adalah filsafat matematika yang dikembangkan oleh Imre Lakatos (1967, 1978). Quasi-empiricism mewakili suatu 'arah baru’ di dalam filsafat matematika. Dalam pembuktian matematika menurut perspektif Quasi-empirisme berdasarkan pemikiran Lakatos, dikatakan bahwa dalam pengembangan pembuktian matematika tidaklah sembarang, tetapi harus rasional. Dengan pengembangan pembuktian yang rasional akan mampu menjelaskan suatu pernyataan matematika secara eksplisit dan jelas. Quasi-empiricism mewakili 'suatu kebangkitan kembali dari empirisme di dalam filsafat yang terbaru dari matematika

    ReplyDelete
  22. Wadiyono
    16701251021
    Penelitian dan Evaluasi Pendidikan S2 2016

    Yang dimaksud Empiris disini adalah kebijakan-kebijakan yang di ciptakan dan berasal dari kebijakan yang ada dari masa jabatan yang lalu mereka adopsi dan memberikan sedikit analogi sederhana guna membuat fatamorgana itu menjadi sebuah fenomena. Kalau saya boleh menganalisa, sebuah kebijakan yang didasarkan dari unsure empiris, nantinya tidak menimbulkan adanya intuisi yang lebih baik dibandingkan intuisi yang didapatkan dari hasil a priori. Intuisi yang nantinya dihasilkan menjadi tidak terlihat atau kecil dan tidak sampai ke ranah pelaksana pendidikan atau dalam hal ini guru.....

    ReplyDelete
  23. Nanang Ade Putra Yaman
    16709251025
    PPs PM B 2016

    Assalamualaikum
    Dala tulisan diatas diceritakan bahwa Koetsier mengemukakan bahwa posisi Lakatos dapat diringkas dalam bentuk dua tesis yaitu Lakatos falibilitas skripsi dan tesis rasionalitas Lakatos. Koetsier menjelaskan bahwa dalam tesis kekeliruan yang Lakatos, falibilitas merupakan ciri mutlak dari pengetahuan matematika dan sebagian besar filsafat matematika adalah infallibilist. infallibilists berpendapat bahwa, walaupun dalam prakteknya matematika membuat kesalahan, pengetahuan matematika pada dasarnya sempurna. Bahkan Lakatos kuasi-empirisme terdiri dalam tesis kekeliruan; meskipun materi pelajaran mereka berbeda, teori matematika dan teori empiris memiliki kesamaan fakta bahwa mereka tidak sempurna. Dalam tesis rasionalitas Lakatos, seperti yang ditandai sebagai keliru, pengembangan penelitian matematika tidak sepenuhnya sewenang-wenang, tetapi memiliki rasionalitas sendiri.

    ReplyDelete

marsigitina@yahoo.com, marsigitina@gmail.com, marsigit@uny.ac.id