Oct 17, 2012

Elegi Cupumanik Astanala




Oleh Marsigit

Bagawat:
Whe la da lah. Semakin merajalela perbuatan si Ahilu. Kalau dibiarkan maka perbuatannya bisa merusak tatanan. Adalah kehendak para metafisik untuk menguji kemampuan ketiga perwira itu. Itu bukanlah porsi seorang Ahilu. Jika aku diamkan saja ini akan menjadi preseden buruk. Maka teraksa aku harus turun tangan.


Bagawat:
Aku melihat pertempuran antara ketiganya semakin seru dan hebat. Baik Ahilu, Stigmapangla maupun Pampilu tidak ada tanda-tanda siapa yang akan menang dan kalah. Jika aku biarakan maka juga hal ini bisa merusak lingkungan hidup. Wahai Ahilu, Stigmapangla dan Pampilu...berhentilah...berentilah...dengarkanlah suaraku...dengarkanlah himbauanku.

Ahilu, Stigmapangla dan Pampilu:
Wahai sang Bagawat, jangan engkau hentikan pertempuran ini, biar mereka mengetahui siapa diantar kita yang betul-betul jawara.

Bagawat:
Sebentar-sebentar, ...coba peratikanlah apakah yang aku pagang ini?

Ahilu, Stigmapangla dan Pampilu:
Wa..ha..sungguh indah dan manarik, berkilau dan berwibawa, benda apakah yang engkau pegang itu sang Bagawat?

Bagawat:
Ketahuilah, sebenar-benar teka-teki adalah teka-tekiku. Sedang teka-teki yang dibuat oleh Ahilu itu bersifat semu. Maka sebenar-benar jawara diantara engkau bertiga adalah siapa yang berhasil membuka tutup benda ini. Benda ini disebut Cupu Manik Astanala. Jika engkau bisa membuka tutupnya maka engkau akan disebut sebagai seorang jawara sejati. Tetapi untuk itu sangat berat ketentuannya.

Ahilu, Stigmapangla dan Pampilu:
Wahai sang Bagawat, segeralah sebutkan apa ketentuannya. Aku sudah tidak sabar lagi untuk memperoleh gelar sang jawara.

Bagawat:
Ketentuannya adalah engkau dihadapkan kepada 2 (dua) pilihan, jika engkau bisa membuka tutup cupu ini maka dengan serta merta engkau peroleh gelar itu yaitu sebagai seorang jawara tiada tandingnya di dunia ini. Tetapi jika engkau tidak bisa membukanya, maka seketika itu juga wujudmu akan berubah menjadi buruk rupa. Padahal buruk rupa yang menimpa dirimu itu bukan sekedar yang tampak pada wajahumu tetapi semua keburukan akan menimpa dirimu. Bagaimana apakah engkau berani mencobanya?

1 comment:

  1. Elegi Cupumanik Astanala menurut pendapat saya adalah hakekat hidup yang sebenarnya adalah suatu pilihan. Dalam menjaalani hidup ini, kita mau tidak mau harus memilih, ada banyak pilihan dalam hidup ini, ada pilihan yang jahat/ buruk dan ada juga pilihan yang baik. Mereka yang mampu memilih dan bertanggung jaab dengan pilihannya tersebut dikatakan sebagai pemenang. Di dalam elegi ini dikatakan bahwa seorang pemenang dikatakan sebagai pemenang nayata jika dapat membuka diri dan mampu menyadari kesalahan dan kelemahan dirinya sendiri. Secara tidak langsung, seorang pemenang adalah seseorang yang mampu mengakui kekalahannya terhadap kelemahan diri sendiri. Begitu juha sebaliknya, seseorang dikatakan kalah jika dia terlalu menutup mata dan hati terhadap kekurangan dirinya sendiri. Tidak ada manusia yang sempurna, oleh karena itu kita wajib melakukan refleksi bahwa kita harus mau dan mampu membenahi kekurangan – kekurangan kita agar menjadi manusia yang lebih baik.

    ReplyDelete